HATI-HATI PENIPUAN DENGAN MODUS TOKO ONLINE

tampilannya sama persis dengan ELEKTRO.NAZUKA.NET, gue gak tau ini toko bener apa gak

Beberapa waktu yang lalu gue maen ke rumah temen gue, mumpung lagi liburan itung-itung silaturahmi. Setelah ngobrol sana-sini, iseng-iseng gue tanya sama dia toko Blackbery yang murah. Ternyata, temen gue justru curhat sama gue. Dia habis kena tipu, gara-gara pesen blackberry secara Online, gue jadi penasaran dan minta dia cerita yang jelas. Begini ceritanya :

Jika Aku Menjadi Tong Sam Chong

Gue baru aja sukses ngebuat betis gue jadi selebar daun pisang. Dan dengkul gue rasanya kaya ditonjokin Tyson, Buug buug buug buuug. Bener-bener deh, betis kok bisa kayak gini, gak masuk akal. Kaki gue, sukses bermetamorfosa jadi bentuk daun pisang setelah kaki gue melakukan perjalanan panjang.

Semuanya berawal saat nyokap gue baru pulang sore tadi. Gue yang lagi asik ngupil pake dua jari biar hasilnya maksimal tiba-tiba merasa terusik karena ngedenger suara nyokap manggil-manggil gue. Karena gue anak yang berbakti maka gue pun ga pake lama langsung nyamperin nyokap. Ternyata gue disuruh nganterin nyokap ke rumah temennya. Okelah, ritual ngupil gue hentikan sementara dan upil-upil gue yang berserakan gue masukin kuping dulu biar gak ngotor-ngotorin rumah.

Singkat cerita, setelah sampe dirumah temen nyokap gue di daerah Bojongbata (gue yakin yang bukan anak Pemalang gak bakal mudeng), yang gak mudeng silakan di cek pake GPS di BB kalian. Kalo gak punya BB beli dulu terus langsung dicek, abis itu mau dijual lagi BB nya gak papa. Setelah berbincang singkat, tiba-tiba nyokap gue nyuruh gue nunggu bentar di rumahnya temennya nyokap gue itu. Katanya mereka mau pergi, ada "sesuatu". Gue yang ngerasa situasinya gak bersahabat, langsung memberi opsi buat nganterin gue pulang duluan. Nyokap menolak dan gue pun harus rela duduk manis di ruang tamu, sendirian berteman kucing yang lagi tiduran depan pintu.
#TERUS CERITA TOOONG SAAAAM COOONG NYA MANAAAAAAAAA?????????
*Tunggu dulu kisanak,sabarlah sebentar lagi, nikmati aja dulu.

Kebersamaan Itu Murahan

Gak tau kenapa, gue tiba-tiba pengen nulis sesuatu tentang kebersamaan. Terinspirasi dari salah satu temen gue yang pernah nyeplos katanya "Kebersamaan Itu Murahan". Namanya gahoool banget, Nyinyink. Ga usah dibayangin kaya apa bentuknya. Dia cewek, entah tulen apa gak yang jelas dia gak impoten.

Kalo menurut gue sendiri. Kebersamaan yang murahan itu bisa diliat dari berbagai macam sisi. Tergantung seberapa tinggi IQ kita untuk memahami kalimat tersebut. Dan gue dengan IQ yang ceper serta minimalis mencoba untuk memaparkan secara sembarangan.

Berikut hasil dari analisis yang gue kembangkan melalui metode eplekenyes :

Catatan Akhir Komting

Semester enam ini akhirnya terpilih juga komting (kalo di sekolah namanya ketua kelas) baru kelas D. Setelah kurang lebih setaun gue jadi komting, gue ngerasa perlu ada sosok lain di kelas gue, gak selalu gue yang dijadiin "korban". Mesti rapat bareng komting lainnya, mesti bilang sama dosen kalo mau pindah jadwal, mesti jadi orang yang ngadepin dosen kalo dikelas ada yang gak beres dan yang lebih "asik" lagi mesti nyari opis boy kalo dosen butuh nyalain LCD di kelas.

Gue capek ? iya. Itu alasan gue gak jadi komting lagi ? gak juga. Tugas-tugas komting yang mulia tersebut dengan sukarela gue jalanin, apanya yang susah sih. Lagian nglakuin hal kayageto gak sampe mati. Gue cuma pengen ada orang lain di kelas gue yang lebih baik dari gue dalam memimpin kelas. Gue akuin selama ini kadang gue bersikap seenaknya. Kadang gue males nyebarin sms ke temen sekelas gue, kadang gue nggampangin hal kalo ada informasi yang mau disampaikan. Ya itulah gue, walopun gue bukan orang hebat tapi gue gak sampe pindah kelas gara-gara gue jadi komting.

Ada asiknya juga sih jadi komting, gue lebih punya kendali dalam mengambil keputusan dan kebijakan di kelas gue. Kaya waktu pas pindah jadwal mendadak dan yang lain lagi pada liburan. Gue bisa langsung aja menyepakati jadwal dengan Dosen dan gue nyari jadwal yang menguntungkan bagi gue (haha, maafkan aku teman).

Oleh-oleh dari UM Purwokerto

Beberapa waktu lalu gue berkunjung ke UMP ( Universitas Muhammadiyah Purwokerto ) untuk ngikutin acara Seminar Nasional dan Mimbar Intelektual yang merupakan agenda dari IMAKIPSI Jateng dan DIY. Acara yang berlangsung selama dua hari ini cukup seru juga walopun hanya dihadiri oleh tiga Universitas aja yaitu : IKIP PGRI Semarang, Universitas Negeri Semarang, dan UMP Sendiri sebagai tuan rumah.

Gue emang dateng dengan almamater IKIP PGRI Semarang tapi gue gak mau sepenuhnya disebut delegasi dari BEM FIP IKIP PGRI Semarang. Bukan karena gue durhaka atau kacang lupa kulitnya. Dari pihak BEM FIP IPS (ikip pgri semarang) sukses mengirimkan lima wakilnya ke UMP bukan termasuk gue. Mereka dateng dengan sokongan dana dari kampus sehingga gak perlu pusing-pusing mikirin dana buat berangkat ke UMP.

Gue yang udah bukan pengurus BEM FIP lagi ternyata tidak berhak menerima dana tersebut. Begitu kata Ketua BEM FIP nya. Padahal, gue sebagai pengurus IMAKIPSI apalagi Koordinator Daerah Jateng & DIY. mau gak mau harus berangkat ke acara tersebut. Terus gue dapet dana dari mana ? Sempet kecewa juga, dan gue akhirnya berangkat secara swadaya (gak pake duit kampus) bareng sama dua anak UNNES yang juga pengurus IMAKIPSI. Mereka pun ternyata berangkat secara swadaya.  Dana bukan alasan bagi kami untuk batal  mengikuti agenda tersebut. Dan gue bener-bener salut sama mereka berdua. Luar Biasa!!

2 Alat Doraemon Paling Dibutuhkan Mahasiswa

Ngomongin soal Doraemon pasti gak kan pernah lepas dari Kantong ajaib dan benda-benda yang menakjubkan dari dalam kantongnya. Gue sendiri sering ngebayangin kalo gue bisa ketemu Doraemon dan bisa pinjem alat-alatnya. Waah, asik banget pastinya. Gue yakin pasti kalian semua juga sering ngebayangin bisa ketemu Doraemon juga dan tentunya minta dipinjemin alat-alatnya juga. hehe

Sekarang gue mau berandai-andai lagi, dari semua alat Doraemon yang keren-keren tiba-tiba gue diberi kesempatan buat milih dua aja alat dari Doraemon. Waah, pasti bakalan seru abis deh. Asik banget kayaknya. Tapi itu jelas ga gampang, alatnya gue pilih yang paling berguna buat mahasiswa. Bener-bener bikin pusing, secara banyaaaak banget alat-alat doraemon yang keren abis. Gue jadi galau mikirin ini, ga doyan tidur di aspal ga doyan ngambang di laut. Huuufh.Capeg beudt.

Harapan di Semester Enam

Gak terasa, besok gue udah mulai kuliah memasuki semester ke enam, itu artinya gue harus mulai masang target. Untuk semester kali ini, gue gak mau banyak-banyak target, gue cuma pengen IP gue tetep stabil, simpel aja. Dan terus terang di semester enam ini, gue bakal mengalami tekanan lebih. Setelah beberapa waktu lalu gue bermasalah dengan salah satu tulisan di blog gue dan masalah itu jadi semakin membuat mental gue diuji dengan semakin banyaknya dosen yang tahu.

Well, gue harus cuek. Setidaknya belajar buat cuek. Semua orang juga pernah melakukan kesalahan ataupun hal memalukan, tetapi hal tersebut bukan dijadikan alasan untuk bersembunyi dari orang lain. Walopun nama gue jadi "gak bersih". Gue bakal coba buat bersikap biasa, gue udah siap ngadepin hal-hal yang udah gue prediksikan.

Entry KRS PPL 1 = Tak Semudah Pipis di Celana

Minggu ini gue bener-bener disibukkan dengan suatu hal yang sebenernya biasa-biasa saja, Entry KRS. Udah jadi sebuah keharusan bagi mahasiswa di kampus gue, tiap memasuki semester baru harus melewati tahapan yang bernama Entry KRS (Kartu Rancangan Study), jadi mata kuliah apa aja yang mau diambil harus kita entry online. Keliatannya simpel banget, memang seharusnya begitu.

Dan gue dengan culasnya, mencoba mengkoordinir temen-temen gue biar gue entry-in semua. Maksud gue, biar semuanya bisa terkontrol dan kelas D bisa tetep bareng satu kelas. Masalah (belum menjadi pelik) kemudian muncul ketika gue liat jadwal kuliah semester enam. Ternyata mata kuliah PPL 1 kuotanya cuma 30 orang. Disitu gue mulai shock, soalnya kelas gue aja jumlahnya ada sekitar 47 anak. Gimana caranya bisa masuk semua? itu udah jelas gak mungkin.

Karena gue termasuk warga negara Indonesia yang menjunjung tinggi pancasila. Sesuai sila kelima, "keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia." Itu tandanya gue gak boleh semena-mena menentukan siapa aja yang berhak masuk ke kelas D. Gue harus bersikap adil, mereka semua berhak mendapatkan kesempatan yang sama. Akhirnya gue tetapkan, hari senin gue berangkat ke kampus dan gue sms-in temen satu kelas gue yang bunyinya : 
"met pagii temand2 ^^, apa kabal ? ada yang balu nih ? oleo lasa olen (dich ngaco). Berhubung mata kuliah PPL 1 cuma bisa menampung 30 anak, maka saya tunggu 30 anak tercepat yang mengumpulkan kertas KRS di saya akan saya entry-kan dikelas D."