Kamis, Januari 19, 2012

Matematika Itu. . .

Januari 19, 2012
 Hidup itu ga datar-datar aja. banyak rintangan dan belokan yang harus dilalui. Salah jalan kita bisa tersesat selamanya dan ga bisa nikmatin hidup yang sebenernya. Gue bukan orang hebat, dan gue lebih gak hebat lagi kalo mesti harus ngomongin satu hal : MATEMATIKA.

Gue adalah salah satu dari sedikit orang yang gak "bisa" sama matematika. Masih mending kalau cuma sekedar "ga suka" tapi kalo gue. Ibarat melakukan suatu kesalahan ga bisa diperbaiki lagi. Sampai di titik nadir.  Gue jadi inget, dulu pertama kali belajar matematika. Rasanya kaya Rambut disisir emak sampe klimis. Dilemparin ikan berbau amis. Ketemu om om berkumis sampe nafas gue kayak puasa senen kamis.

Yaah, itulah gue. Gak pernah bisa paham sama  yang namanya matematika. Ngitung duit aja gue sering bingung. Ga usah banyak-banyak deh limabelasribu dikurangin empatributujuhratuslimapuluh, gue butuh waktu lebih dari lima menit buat ngitung hasilnya. 

Gue heran, ada algoritma, aljabar, alamak dan lain lain. Dulu pertama masuk kuliah jadi calon guru SD. Gue santai aja. Setau gue, kalopun ada mata kuliah  matematika, paling juga tingkatan SD. Gue pun naik ke atas mobil dan tertawa bahagia. Gue yakin kalo gue bisa melewati mata kuliah yang berbau matematika dengan mulus.

Semester pertama, gue lihat kartu rancangan studi gue. ada mata kuliah Matematika Dasar. Dalam hati gue berkata, "kayaknya sambil tiduran juga gue paham kalo tar dosennya ngejelasin waktu kuliah." ternyata, gue megap-megap. Gue gak nyangka kalo ternyata yang dasar itu bukan matematika untuk sekolah dasar. Gue coba buat terus nyimak penjelasan dosen gue. Nihil. Gue cuma bisa bengong. Pada akhirnya gue sukses mendapat nilai C di transkrip nilai gue.

Semester kedua lebih parah lagi. Ada mata kuliah teori bilangan. Dalam hati gue, gue optimis. Ini paling cuma teori teori aja. Tinggal dibaca, diapalin. Udah deh. Simpel  banget. Dan lagi lagi gue megap-megap. Yang ini jauh lebih parah dari yang semester satu. Gue bener-bener kewalahan. Tiap gue mau ketemu  mata kuliah yang satu ini gue selalu gelisah. Hati gue jadi tak menentu. Perasaan gue gak karuan. Inikah yang namanya cinta ? 

Akhir semester, gue (lagi-lagi) liat transkrip nilai gue dan gue sukses dapet D !!! itu  artinya gue harus ngulang lagi mata kuliah yang satu ini. Gak bisa dibayangin gimana rasanya. Gue udah eneg banget, tapi gue harus ngulang ni mata kuliah selama satu semester.

Bener-bener udah ga bisa diselametin lagi hubungan gue sama matematika. Kita ga ada kecocokan sama sekali, Matematika ga pernah ngertiin gue,dia selalu bikin pusing dengan segala tingkahnya. Ada dipangkatin lah,dikuadratin lah,dibagi lah,dikalilah. Semuanya bikin gue capek. Jahat banget deh si Matematika itu sama gue.

Dosen gue bilang, semuanya diawali dari sendiri kalau mau bisa belajar matematika. Dan hasilnya setiap gue punya niat dan akhirnya membuka buku. Yang gue liat tu rumus-rumus malah jadi kaya huruf aksara jawa. Gue langsung nyerah. Kepala gue langsung muter liat lambang-lambang asing yang ada dibuku. Gue selalu bertanya-tanya siapa orang pertama yang mencetuskan matematika sampe rumit banget kayageto kemudian muncul lagi orang-orang yang dengan senang hati mempelajari matematika.cekacekacekaceka. Seberapa istimewanya sih matematika itu. huch. Gue pernah maksain diri buat ngerjain soal-soal latihan dibuku paket . Hasilnya setengah jam kemudian gue ditemukan sama temen gue dikamar tidur dalam keadaan melongo total tak berdaya. Gue sempet lupa  sama nama gue sendiri dan gue berharap kalo temen-temen gue lupa sama utang-utang gue. 

Tapi, dibalik ketidakberdayaan gue di bidang matematika. Gue tetep coba buat tegar menjalani. Hidup ga cuma matematika aja bro. Masih ada Pkn, Geografi, dan IPA, bahkan bahasa Indonesia. Dan matematika ? Gue emang ga bisa, tapi gue ga pernah buat lari. Gue tetep hadapi walaupun harus selalu kalah. Itu bukti bahwa gue bukan pecundang dan sampai saat ini gue masih belum bisa berdamai dengan matematika. It's Okay, Ini hidup dan gue gak akan mati cuma karena matematika.

Pacarku Satpamku

Januari 19, 2012

Pergaulan remaja masa kini, pasti ga luput dari yang namanya “berpacaran”. Ya.. sudah menjadi hal yang wajib bagi kalangan remaja bagi mereka  menyukai lawan jenis ataupun menyukai sesama jenis.

Ada sebuah hukum  yang entah siapa pencetusnya mengatakan bahwa , “bila ku mati, kau juga mati. Jadilah engkau milikku selalu....utuuuuh”.

Woooow ... ekstrem sekali, rasanya mengerikan  juga kalo kita sampai punya cinta yang kayageto.  Uuups, mungkin bisa diralat sedikit punya PASANGAN yang kayageto. Hohohow

Seperti beberapa tragedi nyata(gue sebut ini tragedi karena sudah menimbulkan banyak korban :D) yang terjadi di sekitar kehidupan gue.

Gue punya temen. biar ga ketauan, disamarkan aja. Sebut dia chila (chilaaa pengen sembuh-sembuhiiin temeeen chilaa yang sakit).
Yaaaah, cewe yang satu ini bener-bener ruuuaarrr biasa.
Kenapa ruaaar biasaaa ?

Begini ceritanya :
Chila temen sekampus gue punya cowok namanya Diyan (nama disamarkan), Chilla  ini bisa dikatakan jatuh cinta pada orang yang salah, walopun banyak orang bilang cinta tak pernah salah seperti kata lagunya tiga mantra. Eh, Pinkan mambo dink, kalo tigamantra kan boyband nya ki Joko bodo. Maafkan kekhilafan saya,itu tidak merubah esensi daari tulisan ini (cuiiih).

Diyan itu orangnya super sibuk, maklum dia seorang aktivis kampus, selain itu dia juga jadi ketua di salah satu UKM Sinematografi. Jelas, dikit banget waktu yang bisa Diyan luangin buat chilla.

Apakah masalahnya hanya segitu aja ? nanti dulu.

Disinilah, kebuasan seorang wanita bisa dilihat melalui mata telanjang dan didengar melalui hidung.*lhooo*

Suatu hari, gue dan diyan sedang ada kegiatan diluar kampus selama 3 hari. Disinilah cerita berawal. Karena fokus  lagi ngikutin materi yang disampaein, gue ga buka hp sama sekali dan  ternyata pas buka hp gue. saat itu ada sekitar seratusempatpuluhsembilan pesan masuk dari : “ChiiLla^^” (nama yang imut)

Berondongan pertanyaan datang bertubi-tubi. Bagaikan kentut  di siang hari tanpa suara namun aromanya menusuk hingga ke relung hati. Pecahkan saja gelasnya biar ramai. “maksud loooch”

Chilla biasa panggil gue “her”, lengkapnya sebenernya herjunot, Cuma chilla sama diyan aja yang dengan begitu bangga dan tulus manggil gue begitu.

Gue sempet terharu waktu pertama mereka komapakan manggil gue begitu, dengan penuh airmata bahagia, aku menggelinjang-menggelinjang hingga tak sadarkan diri. Tiiit ... mengulang kata menggelinjang, uuups -_-

Back to story, gue buka pesan yang notabene dari dia semua, dia bertanya dengan  indahnya, “her,diyan lagi apa?”

Gue buka lagi, “her, diyan ma cowok apa ma cewek?”

Gue buka lagi, “her, bales cii... :(“

Ketika gue hampir nyerah buka sms  yang udah menuhin kotak masuk gue sampai layar gue aja ga muat nampung sms dari dia. Ada sms dari dia yang bunyinya : “her,katane diyan mau pergi ke johar ya? Ambil plakat katane, bener ga ? sama cowo apa cewek ? jawab jujur her... kalo dia sama cewek, awas !!!! tag bunuh tu cewek langsung !!“
Bussseeettt .... gue bergidik baca tu pesan.

Sebuah bentuk kecemburuan yang melebihi batas normal hingga rasanya bumi pun enggan menerimanya. Emangnya kafir satanic. Gue yang bingung mau bales  apa mending ga  dibales aja, terlalu riskan bagi gue, salah ngomong dikit bisa jadi gue ibarat ngasih garpu ke dia sebagai senjata pembunuh.Caranya tu garpu digarukin dipunggungnya mpe epilepsi.

Ga cuma itu. Di lain hari, dikala senja dimusim yang bahagia. Diyan lagi fotocopy buku sama chilla. Tiba-tiba ada temen diyan cewek dateng  dan menyapa dengan wajah tanpa dosa. Dia tidak menyadari kehadirannya telah mengusik ketentraman singa kalimantan (singa kalimantan kayak apa yaak ? ).

Si cewek teman diyan : “yan, lagi ngapain disitu. Aku anterin bentar tho ke kampus, capeeek nih jalan kaki.”
Segera saja terdengarlah auman si raja singa kalimnatan penguasa kandang hamster.

“HEEECH, LU PUNYA KAKI KAN !! JALAN KAKI SENDIRI GA USAH GANJEN-GANJEN SAMA COWOK ORANG!!! MINTA DILEMPAR SEPATU LU ??!!”

Diyan hanya terbengong-bengong tanpa sepatah kata pun. Pasrah. Si cewek yang tak penting untuk disebut namanya terlihat begitu shock, beberapa detik kemudian dia segera menyelamatkan  nyawanya dengan membabi ngesot.

Sekali lagi, sebuah tragedi dan hukum kekekalan pasangan telah  terbukti !

Dimana yang namanya “pacar gue, Cuma buat gue”. Ga peduli tu yang ngajak ngomong, sms, telpon dari temen deket kita. Semuanya patut dicurigai, dicemburui, diwaspadai, dikhitani.

Akan ada beberapa fakta yang lebih mencengangkan lagi dari hal ini.
Nantikan di episode berikutnya ....

NgangkLung Yoook

Januari 19, 2012
Lagi-lagi, setelah semester empat kemaren kelas gue harus praktek pertunjukan dramatari, sekarang semester lima ini kelas gue harus nampilin pertunjukan musik dengan alat musik angklung jadi yang utama. no whot whot. Gue optimis kelas gue bisa nampilin yang terbaik, semester kemarin aja kelas gue udah bisa jadi juara 1 dramatari terbaik. Yeeey yeeey yeey. ^0^.
    
Dan gue tahu, banyak anak-anak kelas lain yang iri dengan kemenangan ini. hahaha *ketawa bangga*. Udah jadi resiko, kuliah di jurusan PGSD yang tar lulusannnya jadi guru SD, gue dan teman-teman harus selalu ngandalin kreativitas buat bekal nanti ngajar di SD. Dan ini salah satunya. Pertunjukan musik. Gue yang kebetulan jadi Komtingnya (kalo disekolah-sekolah namanya ketua kelas). Jelas harus ngoordinir anak-anak sekelas gue. Ini bener-bener gak mudah, soalnya ada beberapa anak yang ga mau tau, cuek banget sama urusan latihan. Malah sering ga berangkat. Yaah, itulah mahasiswa. Gue maklum walopun sebenernya gue dongkol abis.

Kalo kalian mau download atau liat langsung di Youtube silakan klik tulisan dibawah ini :


Lagu yang kami bawain yaitu Syukur dan ambilkan bulan bu. Sesuai ketentuan dari dosen yaitu dua lagu masing-masing lagu wajib dan lagu bebas. Sampai sekarang kelas kami udah latihan sekitar lima kali dan hasilnya sudah cukup baik. Tinggal apalan akord dan penguasaan panggung. Tanggal 21 Januari nanti kami sudah harus tampil. Doakan semua ya teman-teman semoga kami sukses.

Blog Gue Suka-suka Gue

Januari 19, 2012
     Akhirnya...setelah berminggu-minggu gue ngehias blog gue biar tampil mendingan. Sekarang gue bisa cukup tenang. Bukan karena blog gue tampilannya udah keren n modis tapi karena gue udah capek.huuft -_-" bener-bener capeg beud. Emang gue orangnya gak pernah puas dan karena itu gue pengen selalu lebih dan lebih, pada blog ini contohnya gue sampe beratus-ratus kali buat pasang-copot template. Selalu aja dimata gue ngeliatnya ada yag kurang, misal udah nemu template yang bagus tar gue bilang ah tapi masa gambarnya cewek banget sih, terus gue nemu template lagi yang bagus ah masa tampilan postingannya gini. begitu seterusnya sampai rambut gue rontok.
    
Ditengah rasa bosen gue nyari template ga ada yang pas, akhirnya gue nemu bentuk template ini, manx kaya anak kecil sih ada gambar burung-burungnya tapi gue suka, kebanyakan warna biru dan putih di tempat postingannya menurut gue itu menyejukkan. Haha, padahal gue udah males kalo mesti nyari lagi, tapi ga masalah. Bagi gue, ini udah  cukup. Gue udah ga mood banget kalo misal mesti ngedit tata letak serta widget-widget lainnya. Sekali lagi, ini aja cukup. Mudah-mudahan aja gue bisa setia sama template ini.
    
Blog gue ini, sebenernya udah cukup lama. Sempet ga gue urusin berbulan-bulan, selain karena gue ga ngerasa butuh-butuh banget. Gue juga gak terlalu paham gimana caranya mempercantik blog. Namun, setelah memasuki tahun 2012. Gue jadi melirik blog gue lagi. Setelah gue Log In dan ngelihat dalemnya. Buuussyyeeet! kotor banget dah. Sarang laba-laba dimana-mana. Celana dalam bertebaran dimana-mana. Pertanyaanya ? kenapa bisa ada clana dalam  disini ? gue juga gak tahu. Dan itu masih menjadi misteri yang belum  terpecahkan sampai saat ini.
    
Gue pun tata ulang seluruh ruangan sampai blog gue jadi seperti sekarang ini. Dan blog ini, udah gue anggep rumah sendiri, gue bebas mau ngisi apa aja di dalemnya. Dengan poto-poto culun gue dan temen-temen. Poto gue dengan cewek gue. Sampe dengan tulisan-tulisan gue yang biasa-biasa aja ga ada menariknya sama sekali. Itu hak gue karena ini rumah gue. Dan gue gak akan masang sesuatu yang bukan hak gue. Misal Copy paste tulisan orang lain, hal-hal kayageto bakalan mengurangi keredibilitas gue sebagai seorang calon Guru SD. hahahaha
    
Gue juga bisa nulis dan gue mau nulis apa aja yang penting ada tempat buat gue untuk nulis. Dan blog ini salah satunya, Jadi buat kawan-kawan semua mari kita menulis dan nge-blog. ^^

Selasa, Januari 17, 2012

Nikmatnya Sariawan

Januari 17, 2012
Berbicara di depan banyak orang, ngobrol suka-suka bareng temen-temen, makan makanan favorit tanpa beban pasti asyiiiiik banget. Yaaah, ga ada cobaan atau kerikil-kerikil kecil di mulut yang mengganggu. Rasanya nikmat banget. Dan gue, udah beberapa hari ini merindukan saat-saat seperti itu. Bebas ngehina temen-temen gue, bebas ngomentarin orang lewat yang style nya ga banget (bagi gue), bebas ngatain orang-orang yang lalu lalang di depan gue. Bebas makan batagor panas-panas. Aaaaah, gue rinduuuuuu....-_-".
    
Semua ini terjadi karena sedang ada gangguan dimulut gue, gangguan yang tak lazim. Memang awalnya ini sebuah hal yang wajar, SARIAWAN. Tapi menjadi sesuatu yang tak lazim karena ada begitu banyak sariawan di mulut gue. Kalo diitung-itung ada sekitar delapan lah, tersebar dengan adil dibagian utara,selatan,timur,barat mulut gue. Kalian semua bisa bayangin, delapan sariawan !! delapan !! whaaat !! hhhh.... ga bisa lebar-lebar gue ngomong sariawannya. Jadi ketarik-tarik mantep banget rasanya.
    
Delapan sariawan ini semua bercenut-cenut dengan stabil. Oooowhhh.... sssshhhh...Ga enag banget sumpah !! gue ga kan pernah terbiasa dengan keadaan seperti ini. Gue langsung tau, kalo gue ini kekurangana vitamin C. Segera aja, tiap pulang kuliah gue paksain beli rujak buah tanpa sambel, gue beli jus mangga tiap hari apa hasilnya ? cenuuut...cenuuuut...cenuuut...nikmaaaaat banget. cuiiwh masih tetap sama, ga ada kemajuan. cewek gue merekomendasikan sebuah solusi yang ekstrem sekali yang selama ini takut buat gue coba yaitu ditetesin ALBOTHYL. Gue udah denger betapa horornya pake obat tersebut, pengalaman-pengalaman mereka yang ada disekitar gue bermacem-macem dan yang bisa gue tarik kesimpulan adalah pake ALBOTHYL itu harus siap menerima siksaan yang sangat pedih tingkat sarjana.
    
Ada yang bilang rasanya kaya ditusuk-tusuk jarum. cekiiit.. cekiiiit..cekiiit..cekiiiitt. Ada juga yang bilang rasanya kaya ditonjokin Tyson. Buuggg .. buuuggg ... buuuug bbuuugg.. Jangan salah, ini bukan iklan sakit maag, tapi bayangin aja sariawan kalian ditusukin jarum, baru kena bulu sikat gigi aja rasanya udah pengen cakar-cakar dinding apalagi ditusuki jarum, dan lagi bayangin sariawan kalian digebukin sama Tyson. Lebih baik boker sambil berbaring aja dehh. Apa hubungannya? ga ada. Terimakasih.
    
Mendengar cerita-cerita yang beredar di masyarakat. Hati gue jadi masygul (ceileeh). Berani ga ya? atuuuut.. atuuuut beuuudd.:-I, gaaak mauuuu peeellliiiih. Akan tetapi gue terima solusi dari cewek gue untuk dipakein ALBOTHYL pada sariawan gue. Ini karena pernyataan cewek gue yang telah mengusik sisi kelaki-lakian gue. "masa sih kamu ga berani pake kayageto, aku aja nekat tinggal nyas nyos nyas nyos. Masa kalah sama cewek." Jreeeez !! Hati gue terkoyak, kata-kata terakhirnya nohok banget. "Masa kalah sama cewek". Gueeeh , kalah sama cewek ? Tunggu dulu. Gak mau dibilang Si Ongky dari gua dubur, gue kuatkan hati buat pake ALBOTHYL.
      
Hari yang tidak dinanti-nanti pun tiba. Cewek gue telah siap dengan senjata pemusnah sariawannya. Satu botol ALBOTHYL kecil, kaca ukuran 15X10 cm (kira-kira aja) serta beberapa batang cotton bud. Diteteskannyalah ALBOTHYL tersebut pada satu batang cotonbud. Satu tetes..dua tetes..tiga tetes semua meresap begitu cepat dan tanpa suara hingga berhenti ditetesan kelima. Tuhan , apakah ini ajalku ? ampunilah segala dosa-dosaku dan lunasilah segala utang-utangku. *lhooo*.

Daaaaaan, apa yang terjadi terjadilah. Ceeeeeees, gue mati. Ga ! gue ga boleh mati semudah itu, ga elit banget kalo tar gue masuk koran tulisannnya "Seorang mahasiswa cakep mati setelah ditempelin albothyl pada sariawannya." Gue yakin yang baca pasti pada langsung mencibir gue. Ogah ah. Yang gue rasain saat itu adalah bahwa adakalanya sesungguhnya bahwasanya rasanya benar seperti yang dikatakan masyarakat luas. PERIH BANGET SUMPAH !! gak pake takaran nih perihnya, gue sampe guling-guling sambil ngeces saking perihnya. Dan saat itu, gue sadar. Ini baru satu yang ditetesin masih ada tujuh lagi. Gue pun pingsan.
     
Setelah berondongan rasa perih yang datang secara bertubi-tubi. Gue pun menyadari rasa cenut cenut sariawan gue berangsur-angsur mulai melemah. Ternyata dibalik rasa pedih dan perihnya. ALBOTHYL sangat membantu mengobati sariawan dengan cepat. Gue udah buktiin sendiri. Ini bukan iklan men. Tapi kenyataan, Jadi buat kalian yang punya sariawan nyiksa banget. Segera saja teteskan ALBOTHYL. Udah tersiksa mending sekalian aja, kuncinya cuma satu. Tanamkan dalam hati kalian bahwa kalian ga akan mati cuma karena sariawannya ditetesin LABOTHYL. itu aja.
Sekarang gue lagi dalam masa penyembuhan, sariawan yang gede-gede udah pada kapok semua. tinggal yang kecil-kecil yang letaknya diujung rahang, susah dijangkau jadi gue cuma bisa kumur-kumur. Agak telat deh sembuhnya.

Gue sendiri pengen sariawan-sariawan ini segera beranjak dari mulut indah gue. Karena gue kangen, kangen seperti yang gue sebutin diatas tadi. Dan setelah ini, gue bakal rajin buat mengkonsumsi buah-buahan. Buat antisipasi biar para sariawania (komunitas para makhluk sariawan) ga mampir en kongkow-kongkow di mulut gue.

Selasa, Januari 10, 2012

Kamar Mandiku, Surgaku

Januari 10, 2012
Di antara temen-temen satu kontrakan gue. Ada satu orang temen gue yang punya kebiasaan paling tidak lazim dan sebaiknya jangan ditiru. Kalo yang lainnya punya kebiasaan masih wajar-wajar aja. Misal temen gue, Pandik namanya. Setiap satu menit sekali dia selalu menarik napas panjang.  “hhhmmmpppsss”. Dalam keadaan berbaring, telentang, Jongkok. Dia selalu menarik napasnya. Gue jadi mengambil kesimpulan kalo ni anak punya napas yang pendek banget.

Wajar aja siy, dia orangnya agak gendud dan bantet. Kebanyakan orang-orang dengan spesies seperti itu biasanya memang napasnya pendek. Jadi kebiasaan seperti itu bukan suatu masalah.

Beda dengan temen gue yang namanya Unyil. Kalian jangan langsung memvonis dulu, dia dipanggil Unyil bukan karena wajah dia unyu-unyu mirip Unyil yang asli. Sumpah, beda banget. Si Unyil  temen gue ini dipanggil Unyil semata-mata karena tinggi badannya yang semampai (Semeter tak sampai).Sampe-sampe buat nempelin  tangan kanannya ke telinga kiri lewat belakang kepala aja ga nyampe. Dan buat urusan wajah, amit-amit deh.

Temen gue yang satu ini punya kebiasaan yang aneh. Dia betah banget berlama-lama di kamar mandi. Entah dimusim panas atau dimusim hujan. Selalu saja ada alasan bagi dia buat berlama-lama  dikamar mandi. Gue dan temen kontrakan lainnya jadi punya pikiran macem-macem tentang kebiasaan anehnya ini. Yang pertama kita mikir kalo dia miara jin botol dan dia berlama-lama dikamar mandi karena dia lagi ngobrol sama jinnya atau bisa juga dia sebenernya lagi keliling dunia bareng jinnya. Kaya di film Jin dan Jun dulu. Sekali “cling” langsung pindah tempat. Kenapa harus dikamar mandi ketemuannya, itu karena biasanya jin suka ditempat kotor. Dan kita berasumsi dia juga kotor. Jadilah mereka berdua saling sepaham. Tapi, dugaan seperti ini segera kita mentahkan. Itu karena muka si Unyil pasti bakal ngebuat si Jin ketakutan. Kalo diibaratkan Si unyil mukanya mirip Jin Ifrit kesiram aer panas bekas buat masak Indomie.

Dugaan yang kedua, Unyil temen gue ini sebenernya bukan manusia! Kalo hal ini bener itu tandanya berarti selama ini gue bersahabat dengan siluman. Siluman saluran air namanya. Ya, karena dia lebih sering hidup dia saluran pembuangan aer. Masuk ke lubang aer yang biasanya dipake buat pup. Dia tidur sesaat dan menikmati dunianya. Setelah dirasa cukup dia bakalan keluar dan menjelma sebgai manusia biasa lagi. Rasanya itu terlalu berlebihan, Ga mungkin banget.

Melihat lebih seringnya dia dikamar mandi darpada dikamar sendiri. Mungkin alangkah lebih baiknya, gue pindahin aja lemari pakaian dia ke kamar mandi. Ga usah pake kasur ato apalah. Dia tipe makhluk yang bisa tidur dengan berdiri. Atau mungkin dia mau tidur diatas lemarinya,jadi kan sambil menyelam minum aer. Lemarinya bisa multifungsi, bisa buat tempat pakaian dan atasnya bisa buat tempat dia tidur. Cemerlang sekali ide gue. Ternyata sebagai seorang temen gue perhatian banget.  Tar sekalian gue buatin tulisan di depan pintu kamar mandi “UNYIL ROOM”. Dia pasti  spechless banget begitu tau apa yang gue lakuin buat dia, dia pasti  terharu banget sampai meneteskan air liurnya pengen buru-buru nempatin kamar idamannya. Tapi dengan berat hati niat tersebut gue urungkan mengingat kamar mandi dikontrakan gue Cuma satu. Kalo tar kamar mandi gue dipake unyil lalu gue dan temen kontrakan lainnya mau pake kamar mandi mana. Maafkan aku nyil, sebagai teman yang baik gue ga bisa memenuhi impianmu.

Gue heran banget. Kenapa dia bisa betah banget di kamar mandi. Apa sih istimewanya sebuah kamar mandi. Kenapa dia bisa sampe betah banget berlama-lama didalamnya. Ada misteri apa? Ada keajaiban apa di dalamnya ? sungguh ini bener-bener bikin gue penasaran. Apa mungkin kamar mandi kontrakan gue merupakan sebuah pintu yang menghubungkan dengan dunia lain diluar sana seperti di film Narnia. Ada sebuah lemari yang bisa menghubungkan dunia nyata ke negeri Narnia (yang belum nonton segera nonton, Bagus lho). Dan dikamar mandi gue hanya Unyil-lah yang tahu rahasia tersebut.

Pernah suatu hari saking penasarannya gue tanya.
“Nyil , sebenernya lu tuh ngapain sih berlama-lama dikamar mandi”
Dengan penuh ketenangan Unyil Cuma jawab “hawanya disini panas. Jadi gue mandi”.
Bener-bener jawaban yang simpel dan tidak berbobot sekali.

Selain kebiasaan Unyil yang betah di kamar mandi. Ada satu hal hobi dia yang tidak patut ditiru. Yaitu NONTON BOKEP. Ya, dia betah banget mantengin laptopnya sampe berjam-jam untuk urusan yang satu ini. Padahal kalo masalah tugas kuliah. Dia lebih milih nyantai-nyantai nunggu waktu udah mepet banget baru deh buka laptopnya buat ngerjain tugas. Itu pun Cuma ngedit-ngedit tugas temennya yang sebelumnya udah jadi. Kreatif banget deh.

Hobi nonton bokep bisa dibilang merupakan sebuah kebutuhan bagi dia. Gue pikir, dia bisa mati kalo sehari aja ga buka laptopnya. Sampe-sampe dia punya gelar Unyil Prasetyo, SCp,MPc. Yang Artinya Unyil Prasetyo Spesialis Copy Paste, Media Player Clasic. Kenapa bisa geto ? seperti yang sudah gue sebutkan diatas, Unyil kalo ada tugas lebih suka Copy paste tugas temen dan dia kalo buka laptop pasti endingnya buka Media Player Classic cari file yang formatnya MP4,FLV dan 3gp.
Posisi tidur Unyil yang tak Lazim

Untuk urusan media player classic. Dia bisa buka laptopnya dalam keadaan apapun. Telentang, berbaring, Nungging. Semuanya dia lakuin buat menjiwai isi di dalam Media Player Classic tersebut. Dramatis banget yaah. Kalo isi Media pLayer classicnya lagi guling-guling. Kira-kira dia bakalan ikutan ga yaah.
     
Dan dengan hobinya yang tidak patut ditiru tersebut. Gue mulai menemukan benang merah. Hubungan antara seberapa lama dia dia buka laptop dengan seberapa lama dia dikamar mandi. Dan kalo gue perhatikan tiap dia abis buka media player classic. Beberapa menit kemudian dia segera berlama-lama dikamar mandi. Ya, itu hal yang paling masuk akal. Pasti itu yang dia lakukan dikamar mandi. YA ! PASTI ITU ! hahaha.
     
Gue Cuma menduga-duga. Dan menurut gue itu hal yang paling mungkin dia lakukan kalo lagi dikamar mandi. Gue berharap suatu saat ketika dia ke kamar mandi dia lupa nutup pintu. Jadi semuanya jelas. Tanpa sengaja kita bisa liat apa yang dia lakukan dikamar mandi. Gue masih penasaran banget, sumpah! Peristiwa tidak lazim di kontrakan gue sampai saat ini akan selalu menjadi misteri yang belum terpecahkan.
     
Setelah dipikir-pikir, setelah ditimbang-timbang. Sebenernya apa pentingnya sih ngomongin hobi Unyil dikamar mandi. Ga penting juga kali yaah. Biarlah dia menikmati hidupnya dengan segala penyimpangan tindakannya. Dan gue, akan terus hidup bersama makhluk tersebut selama kurang lebih setahun ini untuk menikmati fenomena-fenomena yang berlalu-lalang dikamar mandi.

Senin, Januari 09, 2012

Aktivis Kebelet Vivis

Januari 09, 2012
Semenjak gue masuk dunia perkuliahan, gue telah meyakinkan diri dan memantapkan hati untuk masuk ke dunia peraktivisan. Ya, aktivis mahasiswa.Eh, tapi tunggu dulu, kalian pasti langsung berpikiran kalo aktivis itu kerjaannya Cuma satu: DEMO. Hentikan pemikiran-pemikiran seperti itu.

Sedikit meluruskan nama baik para aktivis yang tersebar diluar sana. Aktivis itu sebuah pilihan hidup. Tidak ada paksaan untuk menjadi seorang aktivis. Seperti sun go kong yang senantiasa menemani tong sam chong ke barat mengambil kitab suci. Ga dapet bayaran, ga dapet jatah pisang tiap hari dia enjoy aja.

Nah, aktivis itu berasal dari kata dasar aktiv dan vis. Bisa ditarik benang merah antara aktiv dan vis. Berarti maksudnya aktiv vivis. Itulah, aktivis berarti para mahasiswa yang lebih banyak menghabiskan waktunya untuk pipis daripada kuliah. Ga pecaya ? gue juga gak percaya.

Ngemeng-ngemeng. Cita-cita mulia gue jadi aktivis itu karena gue pengen punya pengalaman lebih dari sekedear jadi mahasiswa biasa-biasa saja atau yang lebih populer disebut mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang-kuliah pulang). Ada-ada saja, besok gue mau mempopulerkan istilah yang mewakili gue banget serta kaum-kaum borjuis berkedok (mahsiswa yang kelihatannya gaul gila tapi aslinya uang sakunya Cuma cukup buat makan mie rebus tiap hari). Yaitu mahasiswa kutang (kuliah ngutang-kuliah ngutang) wooow, deliciouuus ... gue yakin golongan ini bakalan eksis dan setiap detiknya bakalan dipenuhi para pengunjung yang mengantri untuk ngutang. Pertanyannya : kepada siapakah mereka akan mengutang ? bukan urusan gue.

Omong-omong soal aktivis, gue bukan tipe seorang aktivis yang harus memindahkan seluruh barang gue ke gedung PKM, semacam bescemp buat para aktivis kampus. Ya, beberapa mereka yang terlalu ekstrim dan begitu mencintai dunianya, rela jadi penghuni PKM. Makan, tidur, minum, ngupil, shampoan. Semuanya mereka lakukan di PKM. Beri applause untuk mereka atas dedikasinya merawat dan menghuni PKM.*prok prok prok...cwiiii wwwit*. Bisa aja akhirnya mereka nikah, keluarganya diboyong ke PKM semua. Menjalani biduk rumah tangga yang harmonis serta kembang kempis..uuuuch to tweeeet ...^0^

Nah gue termasuk tipe yang biasa-biasa saja. Ga terlalu gila juga ga cuma nampang nama aja di organisasi yang gue ikutin. Pengalaman yang paling nohok, mengharukan, melemaskan, mengkakukan, mengatang-ngatangkan, entah apalah istilahnya, gue ga bisa menggambarkan perasaan saat itu. Bangga? dikit. Biar tambah menjiwai, dikiiit. Shocknya berapa lapis ? ratuusaaan, lebiiih.

Waktu itu gue lagi di BEM FIP (badan eksekutif mahasiswa fakultas ilmu pendidikan) kebetulan kampus gue lagi jadi tuan rumah buat acara IMAKIPSI. Semacam oraganisasi perkumpulan mahasiswa fakultas ilmu pendidikan se indonesia gitu, tapi kalo ini tingkatnya jawa tengah dan DIY.

Dan tujuan dari kampus gue itu buat memilih koordinator daerah Jateng & diy tersebut. Acara yang berlangsung selama tiga kali puasa tiga kali lebaran tersebut, mungkin aja bang toyib ga pulang-pulang ke rumah gara-gara ikutan ne acara.

Dengan diikuti beberapa universitas, gue yang waktu itu jadi ketua panitia acara, jadi lebih sibuk, jarang ikut sidangnya. Bisa dikatakan hampir ga pernah ikut. Namun, malam terakhir.  Ketika Sidang pemilihan kordinator Jateng&Diy gue yang iseng-iseng liatin dibelakang tiba-tiba dicalonin sama ketua bem fip gue. Dooor ! meletus balon hijau, hatiku sangat kacau..

Gue teriak histeris. Apppaaaaah !!!, tiiidddaaaak !!.
Gue spechless. Tapi tetep  coba buat tegar. Okelah gak papa, buat pantes-pantes, paling gak kepilih.

Gue maju, ngomongin visi-misi seadanya, nginget-nginget di proposal acara gue. Calon yang satunya waktu itu dari UNS Solo.
Dan tibalah saaat pemilihan , dengan sistem tertutup.
Gue deg-deg an, was-was . apapun hasilnya gue lebih milih gue gak jadi.
Itu sih bukan apapun hasilnya.
Ternyata takdir berkata lain.
Gue kepilih...
GUE KEPILIH !!!
Ooooh ...

Dunia seakan berhenti berputar, gue kejang-kejang. Dan para peserta malah mengira gue lagi breakdance, mengekspresikan kegembiraan gue. mereka malah riuh rendah tepuk tanganin gue. (gak dink :P)
Gue lemes,, gue tahu hidup gue setelah ini ga bakal jadi kaya biasa.

Dan lebih dahsyat lagi, gue disuruh orasi didepan forum. Ini bukan gue banget! Gue belom siap buat ngemban amanah yang mahabesar ini.
Gue komat-kamit sambil berbisik pelan “MENGHILANG!” , “MENGHILANG!”.
Sia-sia....
Gue tetep aja ada disitu, kayaknya gua emang ga bisa lari dari kenyataan.

Oke, ini bakal gue hadapi. Hasilnya, Malam itu gue orasi ancur-ancuran. Swer! Rasanya kaya orang ngomong ga jelas lagi kebelet pipis. Pengen buru-buru selese. Meledaklah tawa penuh keprihatinan dari segala penjuru ruangan. Bahkan gue sempet liat dipojok ruangan ada gerombolan tikus lagi guling-guling mulut mangap-mangap ga jelas megangin perutnya. Gue mendiagnosa kalo tu tikus-tikus keracunan kebanyakan makan sambal terasi campur jus mengkudu. Tapi ternyata gue sadar. Tu tikus-tikus lagi nertawain gue! Gila mpe segitunya lu kus! Kalo aja gue udah menguasai jurus pamungkasnya Raditya Dika. PURA-PURA MATI. Mungkin hidupku akan tenang disana. Satu jaaaaam sajaaaaa.

Huuuuft -_-. Biarlah dan yang terjadi terjadilah. semuanya tidak dinilai hanya dari sekedar orasi saja. Gue coba menghibur diri. Setelah gue nenggak racun serangga tapi ga ngefek sama sekali. Ini udah takdir. 

Walaupun  gue tahu, ini ga akan mudah. Tapi, gue yakin bisa! Itu yang terpenting, harus optimis. Selain itu, gue gak sendirian. Ada banyak teman-teman perjuangan yang selalu siap membantu. Tidak ada alasan untuk lari dari kenyataan. Malam itu gue teriakkan berulang-ulang dalam hati gue.
TOTALITAS UNTUK PENDIDIKAN!!!

Aktivis kebelet vivis lagi orasi

Minggu, Januari 08, 2012

Sebuah Kisah Tentang CELENG

Januari 08, 2012
Yang namanya kuliah, pasti gak lepas dari yang namanya interaksi sosial. Hubungan dengan sesama manusia, bisa juga manusia dengan binatang sekitar. misalnya pas lagi ada kuliah, tiba-tiba ada kecoa di dinding. Kita bisa ajak ngobrol tuwh kecoa. Hal ini bisa lo lakuin kalo dosen mata kuliah lo santai, ga galak – galak amat. Jadi dia bisa memahami perasaaan kalian antara seorang manusia dengan seekor kecoa yang sedang bercengkerama ditemani alunan musik dari hidung teman sebelah yang berbunyi nggooooook ngook ngoook dst.

     Dari begitu banyaknya interaksi sosial yang sering terjadi di sekitar kita. Tentu ada yang namanya INTENSITAS. atau dengan kata lain. Lebih sering. Nah, kalo gue sendiri, kuliah dengan kelas yang itu-itu aja. Jadi, dari semester awal mpe sekarang gue semester lima. Gue selalu kompakan bareng temen- temen kelas gue. Kelas D.

     Dalam sebuah kelompok seperti kelas misalnya, pasti ada yang namanya geng-geng kecil. Yang cakep sama yang cakep,  yang tajir sama yang tajir. yang jelek sama gue. lhoo?


emang siy, hal kayageto sulit banget dipecahin. Susah banget ngelebur sifat mereka yang beda-beda jadi satu. Biar kompak geto ceritanya, tapi seiring waktu berlalu. Semakin kita sering ketemu. Sering bareng-bareng nyelesein masalah. Seperti masalah yang kita hadapi waktu UTS sama UAS misalnya. Kita kompak banget kerja bareng atur strategi biar sukses ngadepin itu semua dan yang biasanya dikelas ga pernah ngobrol akhirnya mereka saling membuka hati dan melengkapi pas lagi ujian. Hanya dosen yang buas lah yang menghalangi hubungan mereka yang intim. Dan biasanya begitu keluar kelas akhirnya mereka jadi lebih rileks buat ngobrol.

“waah, ternyata dika orangnya asik ya kalo dimintain jawaban” kata reztra

“busseet tu si amar buka contekan aja lama banget bukanya. geregetan gue” cerocos si may
     
Ekspresi-ekspresi sederhana dan ringan seperti itu secara tidak langsung telah menuntun kita untuk saling mengenal lebih dalam dan memahami karakter satu sama lain. Gue misalnya, temen-temen sekelas ternyata perhatian banget ma gue. Tiap ada perubahan ata sesuatu yang beda dalam diri gue. Teman-teman pasti langsung menyadarinya. Contoh waktu jerawat gue nongol pas di tengah idung. ga usah nunggu lama-lama, baru ambil satu tarikan nafas aja langsung ada yang komentar. Ada juga, pas celana jins item gue baru dan ada logo bintangnya. langsung pada komentar. Padahal sebenernya itu gak penting-penting amat kan? Tapi gue pernah juga ga dipeduliin. Waktu itu gue berangkat kuliah sambil berjalan agaka ngangkang. Dan temen-temen gue semuanya santai aja, ga ngomentarin gue yang ternyata lupa pake celana dalem. Kalo  gue lupa pake celana,kira-kira mereka pada ngasih komentar ga yaa?

     begitulah, ada mereka di sekitar gue, membuat gue betah ada dikelas ini. Gue jelas betah karena gue termasuk salah satu orang yang ga pernah berhenti buat ngomentarin orang. Hampir tiap anak dikelas gue, semuanya udah pernah gue komentarin. Tiap  hari. yang tetep bisa senyum, ada yang cemberut bahakan ada yang sampe nangis segala. cekacekaceka. (gue jahat banget eaa teman-teman?). Yaah sebenernya hal itu gue lakuin cuma buat seru-seruan aja, maaf jika ada yang hatinya terluka. Rasanya seperti ditusuk pisau tajam berkarat. Bayangin aja, gimana pisau berkarat bisa tajam. Mungkin karena gue keterlalauan. Sampe-sampe banyak yang nyumpahin gue macem-macem. Gue cuek aja  dan tetep eksis dengan bakat alam luar biasa gue. Ngomentarin orang.

     Well,walopun geto. ga ada yang namanya berantem gara-gara maslah ejek mengejek, utang mengutang dan pipis mempipis. Kelas gue punya sebuah mantra yang luar biasa. Mantra ini tercetus setelah melalui upacara ngaben dengan membakar jasad ayam kate sampai jadi abu kemudian abunya kita sebar di depan selokan. tragis nian nasibmu 'naak ayam. terima kasih atas pengorbanananmu. Semoga ini semua tidaklah sia-sia.

     Seakan mendapat sebuah wangsit. tiba-tiba terlintas sebuah pikiran bahwa kelas ini harus punya slogan yang menggambarkan sifat penghuni kelas ini. dan terlintaslah kata CELENG. Ada apa dengan CELENG? gue juga ga tau, ini semua terlalau janggal rasanya. Saat gue dan teman-teman merasa dipusingkan dengan kata tersebut. Tiba-tiba, gue seperti mendengar suara. Suara arwah sang ayam. Dia membisikkan sesuatu. Samar-samar kemudian semakin jelas.
begini kira-kira suara yang terdengar itu:

“ciaaap ciaaap ciaap….tak  usah kau risau dengan kata CELENG itu kisanak.  Coba kau artikan huruf demi huruf. Niscaya kau akan menemukan artinya. Ciiiiaaaaappppp.” dan suara itu pun menghilang diiringi hembusan nafas kedamaian dari lubang pantat gue. Seketika ruangan menjadi gelap gulita terselimuti gas ynag berasal dari lubang pantat gue.
Gue mulai berpikir..

C …

anak2 dikelas gue orangnyaaaaaa..gue terdiam sebentar dan akhirnnya sadar. CUTE-CUTE !! ya, mereka semua emang sok cute. Padahal wajah udah keliatan tua semua. Selain itu mereka juga ENERJIK.  Ga pernah bisa diem kalo ada kuliah dikelas. Selalu aja ada hal yang diomongin.dari ke enerjikan mereka. Mereka pun jadi sering bersikap LEBAY. Beberapa temen gue malah ikut AAB (Asosiasi Alay Banget) walopun geto mereka tetep ga lupa sama kuliah mereka. Mereka tetep EDUKATIF. Terbukti dengan nilai UTS dan UAS yang hampir selalu bagus berkat kerjasama yang kompak dan beruntung dapet dosen jaga yang ga buas. Hal lainnya mereka itu sering NARSIS. kalo ada orang lagi poto-poto.temen-temen gue pasti sebisa mungkin berusaha buat bisa ikut eksis poto.Biasanya mereka pura-pura lagi ngapaiiin geto dibelakang orang yang lagi poto. Sampe ada dikelas gue yang nganggep dirinya fotogenic. Dan dia bangga dengan gelar tersebut. Gue cuma pesen kalao kalian liat foto orang itu. Jangan terlalu cepat memvonis. Daripada tar shock tingkat neraka delapanbelas. Yaaah.. itulah mereka dengan sejuta keunikan. Mereka semua memang bener-bener GOKIL.

tiba-tiba secercah cahaya sangat terang muncul dan segera menghilang dengan cepat. Gue tahu, ini tandanya makna dari CELENG sudah terpecahkan. jadi begini :

C = Cute-cute
E = Enerjik
L = Lebay
E = Edukatif
N = Narsis
G = Gokil

Demikianlah. Sebuah kisah tentang CELENG. Dari sebuah kata menjadi penuh makna.
Bagi yang mau nonton video dari kelas D makna kata CELENG silakan klik dibawah ini :

Ini Contoh videonya :

Jumat, Oktober 07, 2011

KOMTING JUGA MANUSIA

Oktober 07, 2011
Selama ini di setiap perkuliahan peran seorang ketua kelas atau komisaris tingkat yang biasa kita sebut sebagai komting sangat vital. Mengapa demikian, karena komtinglah yang bertugas untuk bertanggungjawab penuh atas kelas tersebut. Biasanya baik dan buruknya kelas tersebut juga sering ditentukan oleh kemampuan seorang komting mengondisikan kelas tersebut.
 
Nah, lalu bagaimana peran mahasiswa lain di kelas tersebut ? mengapa hanya komting yang harus selalu menjadi peran utama dalam kelas. Seperti yang telah kita ketahui. Ketergantungan mahasiswa terhadap komting begitu besar.  Sehingga para mahasiswa seolah – olah menganggap semua urusan kelas adalah tanggung jawab komting.
           
Bisa diambil contoh, ketika mahasiswa harus mengumpulkan tugas kuliah, mengganti jadwal kuliah, menghubungi dosen, mengambil kartu ujian, meng – enstry KRS. Semuanya dibebankan kepada komting. Bahkan saat situasi perkuliahan harus menggunakan LCD, maka komtinglah yang harus mencari Cleaning Service untuk meminta bantuan menyalakan LCD.
           
Apakah benar komting dipilih hanya untuk melakukan tugas seperti itu? Dan apakah memang harus komting yang melakukan tugas – tugas seperti itu ? Dari berbagai hal yang telah disampaikan di atas. Semakin Jelas bahwa seorang komting lebih terlihat sebagai seorang pembantu dalam kelas.

Yang lebih memprihatinkan lagi bahwa ketika dalam kelas tersebut ada suatu kesalahan atau permasalahan maka komting lah yang pertama kali selalu disalahkan. Namun, sangat jarang seorang komting mendapat apresiasi dari teman – teman kelasnya saat melaksanakan tugasnya menjadi seorang komting.

Pernah ada suatu kejadian di kelas saya sendiri. Saat itu, Komting yang bertahan selama dua semester akhirnya memutuskan untuk pindah ke kelas lain. Hal tersebut dilakukannya karena dirinya merasa selalu disalahkan dan tidak dihargai dalam melakukan tugasnya sebagi seorang komting. Hal tersebut patut untuk menjadi peklajaran kita semua bahwa komting juga manusia, punya rasa punya hati.

Di setiap akhir periode ketika komting lama digantikan oleh komting baru. Sedikit sekali saya melihat, adanya suatu apresiasi dari teman – teman sekelasnya kepada komting lama. Mereka seolah – olah lupa dengan kerja keras komting lama dalam memimpin kelasnya selama satu periode.

Seorang Komisaris Tingkat, memang memiliki tanggung jawab terhadap suatu kelas. Namun, tidak sepenuhnya hal tersebut diemban seorang diri oleh komting. Mahasiswa harusnya bisa lebih berinisiatif tanpa menunggu komting bertindak ketika ada suatu pekerjaan dalam kelas.

Selain itu mahasiswa juga perlu berperan aktif untuk menciptakan lingkungan kelas yang kondusif. Saling membantu dan melengkapi. Dengan demikian tugas seorang komting akan menjadi lebih mudah dan tidak selalu disalahkan ketika ada suatu permasalahan.

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Random

randomposts