Tentang Bukunya Alitt Susanto yang Nggak Dianggap

Beberapa waktu yang lalu, gue jalan-jalan ke Tegal. Niatnya cuma pengen refreshing setelah tangan sempet keriting gara-gara nulis raport meskipun jumlahnya nggak seberapa. Gue sengaja main ke Rita Mall, buat sekedar nyobain KFC karena di kota gue nggak ada yang namanya KFC. Walopun tetep aja sih gue sanggupnya beli yang gocengan.

Sebelum gue masuk ke parkiran Rita Mall, di seberang jalan nggak sengaja gue liat ada tulisan ‘Toko Buku Bekas’ yang gue lupa apa namanya. Merasa menemukan harta karun yang (juga) nggak ada di Pemalang. Pulangnya gue mampir kesitu.

Di dalam kios minimalis itu, ada banyak tumpukan buku bekas yang bikin gue mendadak pengen khilaf. Tapi gue segera perbanyak istighfar inget sama dompet gue yang isinya hanya tinggal beberapa lembar gambar Oto Iskandar Dinata.

Setelah ditunjukin dimana letak rak novel, mata gue segera mengawasi ratusan judul dengan cerdas dan cermat. Jangan sampe momen langka ini gue lewatkan begitu saja, bahkan menurut gue, koleksi buku disini jauh lebih menggiurkan daripada pameran buku yang digelar di Pemalang kemarin.

Hanya beberapa menit, gue udah nemuin buku-buku yang sempet pengen gue beli lewat toko buku online kayak Curcol Si Rantau Kacau, Diary Momo dan Juga The Journeys, gue juga nemu satu koleksi Goosebumps 'Tiga Horor Goosebumps' yang gue belum punya. Kemudian ada satu buku lagi yang bikin gue tertarik, judulnya Gado-Gado Kualat.
 
Kover 'baru' yang konsepnya minibook
 
Gado-Gado Kualat ini gue kira cuma mitos belaka, karena buku ini penulisnya Alitt Susanto (dulu ‘T’-nya cuma satu, tapi nggak pernah dicantumin sama Bang Alitt di bio Twitter. Jadi yang diakui cuma buku Shitlicious, Skripshit, dan Relationshit.

Diliat di profil Twitternya, buku Gado-Gado Kualat nggak ikut ditulis tuh..

Sebagai orang yang suka sama tulisannya Bang Alitt, hal ini jelas bikin gue jadi kepo. Bang Alitt pernah nulis buku ini, tapi kenapa buku ini kesannya nggak diakuin sama penulisnya sendiri? Pas gue nemu buku ini kemarin juga akhirnya gue tau kalo buku ini ternyata penerbitnya sama kayak buku pertamanya Shitlicious, yaitu Gradien Mediatama.

Sedikit informasi aja sih buku Gado-Gado Kualat ini isinya tentang cerita komedi yang udah sering keluar tapi sedikit diimprovisasi, kalo bahasa anak stand up comedy sih ‘kodian’.. Konsepnya sih, semacam parodi dari bukunya Ferdiriva Hamzah yang judulnya Cado-Cado Kuadrat yang diterbitkan sama Bukune.


Kover Gado-Gado Kualat yang pertama dibikin dengan sangat mirip kayak Cado Cado Kuadrat.

Nih biar gue nggak ribet jelasinnya, gue kasih liat beberapa isi ceritanya...


Karena penasaran banget dan kepikiran mulu, akhirnya gue coba mention Bang Alitt setelah gue memastikan kalo Bang Alitt lagi online di Twitter. Sebenernya gue agak males juga sih, kalo mesti mention selebtweet karena sering banget dikacangin. Tapi karena ini penting, akhirnya gue mantepin diri buat mention minta klarifikasi. Gini nih mention gue..


Beberapa menit setelah gue mention Bang Alitt, Haris mention gue nanggepin bukunya Bang Alitt, kayak gini nih...


Sementara itu mention gue masih juga belum dibales Bang Alitt, padahal Bang Alitt udah ngetwit lagi tentang lainnya. Gue mulai mikir, tuh kan bener ... pasti dikacangin.

Namun beberapa menit kemudian, yang gue tunggu-tunggu akhirnya datang juga, Bang Alitt mention gue ngasih klarifikasinya tentang buku Gado-Gado Kualat ini. Begini...


Terus @yogaesce juga ikut nanggepin.


Nah, sayangnya masih ada beberapa kejanggalan dari klarifikasi Bang Alitt di atas. Pertama, Bang Alitt nggak pengen namanya dicantumin, tapi kenapa Bang Alitt nyantai aja pas ternyata namanya dicantumin lewat penerbit?

Kedua, di kover buku ada fotonya Bang Alitt, ghost writer mana yang nampilin wajahnya di kover buku? Meskipun setelah itu Bang Alitt bilangnya, foto itu asal comot dari FB. Tapi harusnya Bang Alitt ini bisa ngajuin keberatan ke penerbit kan kalo emang fotonya nggak pengen ditampilin. Setau gue juga, tiap penerbit ngeluarin kover pasti ngasih tau penulisnya dulu, nggak asal main nerbitin gitu aja.

Nah, yang ketiga nih yang paling bikin gue jadi makin keder. Kalo namanya akhirnya dicantumin, fotonya dicomot dari FB, terus kenapa di buku ini ada nama penyusunnya Bang Alitt Susanto juga, bahkan lengkap sama deskripsinya segala. Nggak mungkin juga kalo deskripsi di profil ini juga yang bikin penerbit tanpa sepengetahuan Bang Alitt.

Menurut gue ini gaya tulisannya Bang Alitt banget, jadi menurut gue ini bukan alasan kalo Bang Alitt niatnya mau jadi ghost writer.

Akhirnya kan nanggung jadinya, mau bilang ghost writer tapi identitasnya udah jelas banget. Mau dibilang bukunya Bang Alitt tapi dianya sendiri nggak ngakuin. Kalopun dibilang penerbit sendiri yang improvisasi nulis nama Bang Alitt sama ngasih foto di kover depan, tapi Bang Alitt juga kayaknya nggak keberatan.

Menurut gue sih, udah jelas Bang Alitt keliatan malu buat ngakuin buku ini dia yang nulis. Padahal kayak gimanapun bentuknya, yang namanya karya sendiri harus tetep dibanggain ya. Setau gue sih, menulis adalah proses, dan buku Gado Gado Kualat ini ya bagian dari proses kreatif menulis Bang Alitt sampai jadi seterkenal ini, bahkan buku ketiganya sampai difilm-in. Minimal seharusnya kita nggak malu-malu buat mengakui kalo itu memang karya kita.

Mendadak gue jadi inget sama buku-buku antah berantah yang tiba-tiba menjamur pada bawa judul yang ada ‘pocong’-nya waktu bukunya @poconggg meledak waktu itu. Bahkan ada yang kovernya sengaja dimirip-miripin. Dan ternyata Bang Alitt juga pernah ngelakuin hal seperti itu, malah lebih dulu. Duh..

Setelah dipikir-pikir lagi, mungkin memang ini lebih mengarah ke personal branding aja sih ya. Makanya Gado-Gado Kualat ini kesannya jadi terpinggirkan seperti nggak dianggap. Lagian udah ciamik banget ketiga buku Bang Alitt judulnya semua ada kata ‘shit’-nya. Shitlicious, Skripshit, Relationshit. Jadi kurang matching kalo Gado-Gado Kualat diselipin setelah Shitlicious. :D

Nah.. menurut kalian sendiri setelah baca postingan ini gimana? Ada apa dengan Bang Alitt?

UAS Mendadak Buas


Udah cukup lama gue nelantarin blog ini, seperti biasa... alasan klasik yang gue pakai adalah karena kesibukan yang makin lama makin niat ngajakin berantem. Padahal guenya aja yang emang males nulis.

Minggu ini sekolah gue lagi musim UAS. Sebagai guru kelas yang bertanggung jawab, gue merasa perlu memberi persiapan ekstra buat bekal 19 anak didik gue agar tangguh menghadapi UAS dan sukses melewati siksaan UAS tanpa remedial. Walaupun gue tau, itu adalah hal yang sangat mustahil.

Jelas aja, sebelum gue resmi ngajar mereka. Guru kelas dua udah pesen sama gue, “Mas Edotz, anak kelas tiga nanti kayaknya bakalan lebih ekstra ngajarnya, hampir separuh dari mereka kecerdasannya masih kurang. Bahkan ada dua anak yang masih belum lancar membaca.”

Mendengar pernyataan tadi, gue langsung berpikir, “Mati deh! Ada dua anak yang belum lancar membaca, dan gue juga udah enggak naikin dua anak ke kelas empat gara-gara belum bisa baca juga. Berarti tahun ini gue bakalan ngajar empat anak yang belum bisa baca! Ditambah beberapa anak yang kecerdasannya masih dipertanyakan.” Gue mendadak pengen frustasi, tapi gue simpen buat nanti, kalo udah beneran ngajar mereka.

Untuk meminimalisir kemungkinan remidi masal yang bikin gue ngerasa gagal jadi guru. Seminggu sebelum UAS gue udah bagiin soal UAS tahun kemarin buat anak-anak, biar mereka bisa mempelajari jenis soal yang kemungkinan besar bakal keluar saat UAS nanti. Karena gue bener-bener sadar kemampuan mereka banyak yang di bawah rata-rata, terlihat saat gue meminta mereka sekedar bedain mana foto Aliando sama foto gue aja mereka pada kebingungan.

Maka, membiarkan mereka mengerjakan soal sendirian di rumah, sepertinya sama saja memaksa mereka memakai celana dalam di kepala, iya.. kepalanya kepala sekolah. Setelah melalui berbagai pertimbangan, gue membagi mereka menjadi beberapa kelompok untuk bersama-sama mengerjakan soal yang gue kasih. Harapannnya, biar yang pinter bisa ngajarin yang agak enggak pinter, yang pinter bisa membimbing yang butuh dibimbing karena selalu hilang arah. Meskipun gue sendiri waktu sekolah dulu, yang namanya belajar kelompok nggak pernah bener-bener jadi ‘belajar kelompok’ dalam arti sebenarnya.

Pelajaran yang paling gue waspadai adalah pelajaran matematika. Udah dari sejak jaman PKI mencoba melakukan revolusi di Indonesia, matematika selalu jadi mata pelajaran yang menyakitkan untuk dikerjakan. Udah baca dengan sungguh-sungguh soalnya, lalu berusaha nyari jawabannya dengan coret-coret di kertas, pas ketemu hasilnya, eh di pilihan ganda nggak ada jawabannya. Sia-sia. Mungkin itu sebabnya banyak orang Indonesia yang kalo ngomong suka nggak dipikir dulu, kayak Farhat Abbas misalnya. Gue curiga, Farhat Abbas males mikir gara-gara punya trauma masa lalu sama matematika.

Sebelum gue melepas mereka untuk belajar kelompok di luar jam sekolah, gue mencoba membahas bersama soal-soal yang ada di lembar soal UAS tahun kemarin. Pokoknya gue pengen anak-anak bisa bener-bener paham atau minimal ngerti dikit pas baca soal UAS kemarin. Walaupun gue sendiri sama yang namanya matematika lemah banget, namun di hadapan anak-anak gue harus terlihat sebagai guru yang cerdas, guru yang tampan dan bersahaja. Untung aja gue ngajarnya kelas III SD, kalo gue ngajarnya kelas III SMA mungkin gue mendadak hernia saking seringnya mikir yang berat-berat.

Dulu gue sering heran sama guru atau dosen yang sok belagu tiap jaga UAS terlalu protektif, sampai-sampai peluang buat nyontek bener-bener 0%, jangankan niat mau nyontek, baru menghela napas aja udah dipelototin. Penjaga UAS tipe kayak gini emang nggak ada enak-enaknya, malah cenderung bikin eneg. Dan ternyata, setelah jadi guru gue juga ikutan-ikutan menganut aliran yang sama.

Gue bener-bener memperhatikan bagaimana mereka mengerjakan soal. Bahkan karena terlalu protektif, gue sampai meminta mereka untuk memberi batas buku di atas meja agar pergerakan teman semeja bisa diminimalisir. Mereka harus mengerjakan semuanya sendiri! HAHAHA.

***

Beberapa hari yang lalu, setelah UAS matematika berlalu. Gue pasang tampang sangar di kelas III. Bayangin aja gimana sangarnya muka gue, dalam keadaan normal aja udah sangar, ini gue sangar dalam keadaan sangar. Gue tau betapa sangarnya wajah gue setelah melihat ekspresi kesedihan dan keputusasaan anak-anak kelas III ngeliat wali kelasnya lagi masang wajah sangar. Bahkan beberapa ada yang pegang tasbih saking resahnya ngeliat gue.

Hari itu, setelah istirahat, gue mengawali masuk kelas dengan muka sangar karena ada sebabnya. Nilai UAS matematika mereka hampir 70% jeblok! Terus kenapa mereka yang jeblok, gue yang sangar? Itulah sedihnya jadi guru. Karena gue harus ikut menanggung perbuatan yang dilakukan mereka. Selama jadi guru, baru kali ini gue ngerasa bener-bener gagal. Gila aja, ngajar setengah tahun sampe keringetan, hasil UASnya kayak gini. Kan itu artinya gue yang bego jadi guru.

Hari itu gue sengaja marah-marah, “Kalian pada belajar apa enggak di rumah?! Udah dikasih soal buat latihan, udah dijelasin soal-soalnya malah nilainya berantakan semua kayak mukanya Pak Edotz!”

Mereka diem.

“Makanya kalo gurunya lagi ngomong kalian dengerin! Bukan malah pada mainan upil dipeperin ke temennya!” Gue masih ngomong dengan nada kenceng siang itu, mungkin kalo ngomongnya ke anak-anak SMA, kalimat yang gue ucapin bakal beda, kayak gini jadinya, “Makanya kalo gurunya lagi ngomong kalian dengerin! Bukan malah pada mainan sabun di kelas!”

“.....”

“Pak itu Pak, Aji kalo sore malah main sepeda-sepedaan Pak!” Diki tiba-tiba bersuara.

“Nggak ding Pak, Diki malah mandi di sungai Pak kemarin!” Aji melakukan pembelaan sekaligus melakukan serangan balik.

“Pak, Faisal masih belum mau berangkat ngaji Pak, malah mainan di rumah, males banget Pak Faisal!” Anggi ikutan bersuara sengaja melakukan pengalihan isu biar gue enggak ngebahas nilai matematika mulu.

“UDAH GAK USAH PADA CURHAT! GAK USAH NGADUIN TEMENNYA! KALIAN LIAT NILAI KALIAN SENDIRI!” Gue enggak terpengaruh isu politik yang mereka beberkan.

Mereka diem lagi.

Gue nggak tau mau ngomong apaan lagi, dengan presentase nilai yang jeblok sampe 70 persen. Jelas sebenernya gue yang salah. Gue gagal ngajarin mereka. Dari awal ngajar mereka, gue udah tau kalo perjuangan gue bakal sulit. Bekal perkalian satu sampai sepuluh aja mereka banyak yang belum bisa. Apalagi mereka mesti belajar perkalian puluhan sampai ratusan. Mereka pasti mabok.

Mau nggak mau gue mesti mencoba maklum, gue inget kata-kata Deddy Corbuzier bahwa kita nggak bisa memaksa anak untuk menguasai semua mata pelajaran yang ada. Nyatanya guru di SMP, SMA aja per mata pelajaran yang ngajar beda-beda. Mungkin kalo dites, guru sosiologi nggak akan paham sama pelajaran kimia. Begitu juga sebaliknya.

Lagipula kalo dipikir-pikir lagi, nilai mereka di mata pelajaran lain masih normal, walopun tetep aja ada yang remidi, tapi yang jelas nggak separah matematika. Siang itu, saat mengerjakan UAS jam kedua. Suasana kelas begitu hening. Mereka terlalu gemeter buat sekedar nanya sama gue gara-gara gue masih masang tampang sangar sepanjang UAS.

Sebenernya geli juga sih ngeliat mereka pada sok serius ngerjain soal. Karena nggak tega ngeliat wajah mereka yang pura-pura fokus namun aslinya cemas, akhirnya gue ngajakin bercanda lagi dikit-dikit. Kasian sih, beban hidup mereka udah terlalu berat. Ketemu sama guru kayak gue, dan hampir tiap hari mesti bertatap muka sama guru kayakgue. Pasti itu ujian hidup yang sulit sekali.

Memang adakalanya, anak-anak juga perlu dikasih shockteraphy. Ya, gue emang marah-marah, tapi sebenernya niatnya buat ngasih tau aja sih kalo mereka juga punya tanggung jawab buat belajar. Gue marah bukan karena gue benci sama anak-anak, gue marah karena kalo mereka nilainya jeblok itu sama artinya malu-maluin gue juga sebagai wali kelasnya. Ya, gue mawas diri aja, struktur wajah gue udah malu-maluin, udah gitu gue juga punya kemaluan yang udah melekat sejak lahir. Gue nggak pengin tambah lebih malu-maluin lagi di mata publik.

Kalo Dapet Telepon Semacam Ini, Bilang Aja "Ini Aliando"


Beberapa waktu yang lalu,  saat gue lagi ngeliatin temen yang lagi asik pipis di celana sambil mengenyam pendidikan SMA. Gue mendadak dibikin termenung sesaat waktu HP gue berbunyi mendengungkan ringtone lagu Maju Tak Gentar karya C. Simanjutak. Setelah mencermati nomor asing yang ada di layar handphone, ‘0823-6485-6379’ memanggil...

Gue pun segera mengangkatnya, lalu mengucapkan kata klise yang selalu dipakai setiap umat penyembah handphone, “Halo...”

Belum sempat menghela napas setelah mengangkat telepon, tiba-tiba gue dikejutkan dengan suara tangisan di ujung telepon sambil meracau nggak jelas, “Huaaaa.... asdfghjkl!! Huaaaa..  qwertyuiop!!!”

Gue yang punya riwayat gampang kaget, bahkan sekedar masuk kamar lalu nggak sengaja ngeliat poto Andika Eks Kangen Band nempel di tembok kamar aja jadi kaget sampe megang kedua tetek sendiri. Ditelpon cowok sambil nangis-nangis jelas bikin gue kaget luar biasa sampe megang-megang pantat gue sendiri.

“Halo! Ini siapa? Ngomong yang jelas?!” Gue mulai resah, apaan coba maksudnya nelpon sambil nangis.

“Saya nabrak orang sampe meninggal! Dia meninggal! Saya takut! Huaa... Huaaa..” Suara orang di ujung telepon mulai terdengar cukup jelas. Yang lebih jelas lagi, gue nggak bisa menerjemahkan suara tangisan orang itu ke dalam tulisan. Jadi anggap saja, huaa.. huaa... di atas adalah bunyi tangisan orang tadi.

“Halo?! Halo?! Ngomongnya pelan-pelan! Ini siapa?!” Gue mulai enggak santai. Jujur aja gue udah mulai cemas, apalagi waktu ada kata-kata nabrak orang sampe meninggal. Sumpah, gue udah deg-degan banget pengen buru-buru ngehalalin Tyas Mirasih, apapun keadaannya.

Pikiran-pikiran buruk menyelinap satu per satu dalam otak gue, lalu terang-terangan menunjukkan diri. Gue cemas, jangan-jangan ini orang ngabarin adek gue meninggal kecelakaan, sumpah... lemesnya kebangetan. Entah kenapa, gue mendadak kepikiran sampe situ. Gue jadi inget adek gue yang emang kalo naek motor suka mendadak lupa arah kiblat, udah naeknya Yamaha R15, baru jalan udah gas pol. Beda sama gue, naeknya motor matic, pertama ngegas udah nyalain lampu sein. Minggir lagi, nggak jadi naik motor. Takut keserempet becak.

Ditengah-tengah perasaan gue yang lagi kalut nerima telepon mengejutkan, tiba-tiba telepon diambil alih oleh seseorang yang mengaku dari pihak kepolisian.

Orang yang ngakunya polisi tadi nanya gue namanya siapa, karena lagi lemes, gue pun jawab apa adanya. Lalu tanya apa gue punya adik? Lagi-lagi gue jawab, ‘Iya.. punya,’ tanpa semangat gue menjawab pertanyaan dari pihak kepolisian tadi, lalu polisi tadi kembali bertanya siapa nama adik gue.

Sampai disini, gue mulai mikir, adik gue katanya lagi bareng sama polisi, ngapain tanya nama adik gue siapa? Kan bisa nanyain adik gue langsung yang katanya lagi ada disitu. Lalu gue pun kepikiran buat jawab sekenanya, “namanya Andi.”

“Nah iya, Pak Edo... adik anda, Andi, tadi menabrak orang sampai meninggal.”

Sampai sini, gue udah mulai bisa menguasai diri, kalo telepon ini adalah penipuan. Jelas aja, adek gue namanya bukan Andi. Ini orang ngotot banget ngejelasin kalo adek gue katanya lagi diamankan di mobil pribadinya dia gara-gara dikejar-kejar wartawan. Gila banget, wartawan detikcom aja nggak sekilat ini kalo nyari berita.

Kemudian oknum penipu tadi nanya alamat rumah gue  dengan alasan mau nganterin adik gue pulang. Gue udah bener-bener santai ngadepinnya, iseng-iseng gue tanya, “Iya.. itu di daerah mana jatuhnya?”

“Pemalang... Pemalang Pak Edo,”

“Iya, Pemalangnya mana?”

“Di Polsek Pemalang.”

“Iya, Polsek Pemalang mana? Beji atau mana?” Gue menyebutkan lokasi polsek yang di Pemalang sebelah mana. Lalu gue melanjutkan, “Apa saya aja yang kesana? Di polsek mana?”

“Jangan... jangan Pak Edo, biar aja Pak Edo di rumah, biar aja anggota saya yang nganterin ke rumah.” Wuih.. seumur-umur baru ada anggota yang seperhatian ini sama masyarakat, sampe bela-belain mau nganterin adik gue sampe rumah.

Lalu, oknum tadi nanyain alamat rumah gue, dan gue pun jawab ngasal aja... bilang rumah gue deket alun-alun. Lalu dengan soknya oknum disana bilang ke orang di sebelahnya, “Sudah dicatat, anggota?”

Dan terdengar suara tegas lainnya, “Sudah komandan!”

Sampai sini gue masih bertanya-tanya, kira-kira bakal gimana nih nipunya. Soalnya gue belum disuruh transfer duit sama sekali. Setelah ceramah kalo gue dilarang bilang-bilang kalo adek gue kecelakaan. Oknum tadi nanya ke gue ada bolpoin sama kertas apa enggak, lalu gue disuruh ambil.

Oknum tadi melanjutkan, “Nah Pak Edo, catat nomer anggota saya yang mengantarkan adek Pak Edo dengan selamat. Nah ini nomernya 0823-6485-6379.”

Lalu gue disuruh ngulangin untuk memastikan nomer yang dicatat udah bener apa belum, feeling gue udah mulai mengarah kalo gue disuruh ngisi pulsa nih palingan. Setelah berbasa-basi, dengan begonya orang tadi mengatakan, “Nah Pak Edo, itu nomer anggota saya dari Polda,”

Lah kan bego, dianya aja di Polsek, masa anggotanya dari Polda. Ya, beda tempat lah. Lagian di Pemalang mana ada Polda?

Masih belum selesai ngerasa bego, oknum tadi melanjutkan, “Ini pertaruhannya pangkat saya Pak Edo, ini rahasia ya,” Coba kalo ini lagi tatap muka, pasti udah gue raih tangannya, gue kaitkan kelingkingnya dengan kelingking gue sendiri, gue tatap matanya, lalu tersenyum sambil menggumam, “Iya, aku janji... kamu baik-baik ya nanti disana.”

Gue raba kumisnya dengan tangan satunya, lalu gue keplak pake cotton bud.

Selanjutnya, dugaan gue pun mendekati kenyataan. Oknum tadi meminta gue mengisi pulsa sejumlah seratus ribu ke nomer yang udah disebutin tadi dengan alasan untuk komunikasi di perjalanan waktu nganterin adek gue pulang.”

Iseng-iseng gue tanya gimana keadaan adek gue? Dan dijawab ringan sama oknum tadi, “Adik Pak Edo nggak kenapa-kenapa.”

“Ibunya naik motor apa naik apa?” Gue iseng tanya lagi.

“Nak mobil Pak Edo.”

“Oh ibunya naik mobil?” Gue menjawab santai. Logika gue, adek gue naik motor, nabrak mobil, yang di dalam mobil yang meninggal. Ini oknumnya grogi mungkin nih sama gue.

Selanjutnya gue disuruh ngisi pulsa ke konter saat itu juga, dan gue dilarang matiin HP, “Coba Pak Edo berangkat, coba....”

Ini apaan sih! Buat berangkat kok coba-coba!

Lama-lama gue kesel juga ni orang nyerocos mulu. Males banget ini orang kebanyakan ngatur hidup gue, akhirnya gue jawab, “Alah... banyak ngomong!” dan gue matiin telepon.

Nah, kalo kalian mau dengerin gimana percakapannya yang sempat gue rekam, kepoin ini aja...



Dari kasus ini... kalopun gue jawab nama adik gue yang asli, gue tetep aja bakalan curiga ujung-ujungnya ini penipuan. Pertama, orang Pemalang kalo ngomong pake bahasa Indonesia, ngapaknya masih agak berasa, lah ini malah kayak orang luar Jawa logatnya. Kedua, ini ada anggota kepolisian kayaknya sigap dan baik hati banget mau nganterin adik gue pulang. Secara logika nggak mungkinlah... palingan kalo ada kasus kayak gitu, udah pasti mesti dibawa kantor dulu, diinterogasi, dan lain-lain. Yang jelas, nggak akan sebaik itu. Hehe...

Gue beruntung enggak sampe kena tipu, entah orangnya yang kurang cerdas, atau karena gue yang pernah liat di internet kalo ada kasus penipuan semacam ini lewat telepon. Jadi buat kalian yang udah baca tulisan ini, kalo dapet telpon mendadak dengan alur kayak tadi. Jangan sebutin nama asli anggota keluarga yang ditanyain sama oknum tadi.  Bilang aja, nama kalian Aliando, kalo ditanyain nama adiknya, jawab aja Haji sulam. Gitu.

Pertemukan Gue dengan Haji Rois


Bulan ini, di kota gue, Pemalang, lagi  rame yang namanya kampanye pemilihan kepala daerah. Gue yakin di kota lain juga pasti lagi rame karena tahun ini, mitosnya, untuk pertama kalinya bakalan diadakan pilkada secara serentak. Kalo gue liat, Indonesia makin kesini makin keren aja, mungkin lima tahun ke depan, pilkadanya udah nggak level serentak lagi pake coblosan, tapi pake voting sms. Tiap minggu selama sebulan tiap pasangan calon harus perform dulu, dikomentarin juri, lalu yang dukungannya kurang harus dimutilasi. Enggak level lagi yang namanya eliminasi.

Ngomongin pilkada, pasti banyak yang namanya saling serang antar kubu, nyari-nyari kejelekan pasangan calon lainnya. Kayak pas pilpres kemarin, kubu Jokowi nuduh Prabowo pelanggar HAM. Padahal, pas tahun 20009 maju jadi pilpres, Megawati Soekarnoputri pasangannya sama Prabowo fine-fine aja. Dari kubu Prabowo sendiri, nuduh kalo Jokowi ini antek asing, petugas partai sampai petugas bendera tiap upacara hari Senin.

Politik emang sulit dan ribet. Nah, sampai paragraf ini gue mau ngasih tau sama kalian. Sebelum lanjut baca tulisan ini, mungkin kalian perlu siapin Panadol atau Combantrin di sisi kalian barangkali mendadak ambeyennya nongol gara-gara gue ngomongin tema yang berat kayak gini.

Btw, gue nggak tau obat ambeyen itu apaan, intinya pake panadol atau combantrin mungkin nggak masalah. Asal jangan diminum, tapi disumpelin aja di pantat biar ambeyennya nggak nongol.

Jadi gini, gue agak kesel sama salah satu cara tim sukses pasangan calon kampanye di kota gue. Entah karena udah kehabisan ide, atau karena nggak tau mesti bikin black campaigne dengan cara apalagi. Pasangan calon ini tiap hari selalu menggembor-gemborkan kalimat..

Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo Kaji Rois


Buat kalian yang nggak paham bahasa Jawa, gue artikan pasnya begini, nggak pake kurang lebih : Pemalang nggak Dijual! Kalo nggak Percaya Tanya sama Haji rois!

Sumpah, ini bego.

Kenapa bisa muncul kalimat semacam itu? Karena salah satu pasangan calon di kota gue, ada yang dari kota Tegal, bukan Pemalang asli. Dengan latar belakang semacam itu, tim sukses pasangan lain rame gembor-gembor hal semacam ini di pesbuk. Iya, pesbuk. Orang Pemalang palingan gaulnya mentok cuma mainan pesbuk aja. Sekalinya disuruh nyobain pake instagram, jempol mereka pada kram. Lupa arah kiblat.

Menurut gue kalimat dengan nada kampret semacam itu udah keliatan begonya. Sebagai orang Pemalang asli, gue sedih ngeliat ada aja orang yang bagiin gambar atau upadate status dengan kalimat semacam itu. Karena kalimat itu secara jelas udah nunjukkin betapa begonya orang yang bagiin di mata dunia.


Kenapa? Mereka bilang Pemalang nggak dijual gara-gara ada calon dari kota Tegal yang nyalon di Pemalang. Emangnya mereka pikir selama ini wakil bupatinya orang manaaaaa???

Ya, orang Tegal~

Harusnya kalo mau ribut-ribut Pemalang nggak dijual itu lima tahun lalu dong. Gimana sih?

Udah gitu pake embel-embel, Pemalang Ora Didhol! Tegas banget, Mas. Lah emangnya yang punya Pemalang siapa? Iya sih, orang Pemalang. Terus kalo mau beli ini kota, lewat siapa coba? Berapa harganya? Dapet struk pembelian nggak? Dapet gratis teh Javana juga nggak? Sekalian isi pulsanya juga kakaaaak? ~~~

Kalopun Pemalang bisa dijual, sistemnya cash apa bisa dikredit? Kalo kredit DP berapa, angsurannya berapa? Yang jelaslah... jangan cuma kebanyakan ngomong nggak jelas, .

Satu hal lagi, yang paling ngeselin dari kalimat di atas adalah, Ning Orang Ngandel Takon Karo Kaji Rois!

Lah kan kampret.

Pertama, Haji Rois itu siapa? Anak mana? Tongkrongannya dimana?

Kedua, kalo nyuruh nanya Haji Rois, minimal kasih contact person yang bisa dihubungi lah, jangan asal njeplak aja suruh nanya-nanya tapi nggak ngasih petunjuk apa-apa. Minimal kalo nggak mau ngasih contact person-nya Haji Rois. Kasih tau akun Twitternya apaan. Misal gini, ‘Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo @H4j1_rOizT’. Nah, coba kalo ada akun Twitternya, kan lumayan bisa mention orangnya langsung terus tanya-tanya secara intim.

Ya, kalo mungkin tingkat kegaulannya belum sampe level Twitteran. Bisalah pake akun Facebook juga nggak papa, kalimatnya diganti jadi gini, ‘Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo ‘HadJi RoiZtim3w4h cHibi cHibi HakHakHak in9in dImen9erti daL4m Pek4atnya m4Lam’

Nah, kalo ada akun Facebook-nya kan Haji Rois bisa dicari buat nanya-nanya masalah Pemalang yang nggak dijual. Sekalian juga pengen nanya, itu ngapain pengen dimengerti dalam pekatnya malam? Lagi ngapain nih haji?

Ketiga, apa hubungannya coba ngomongin Pemalang yang mau dijual sama Haji Rois? Apa Haji Rois ini yang punya Pemalang? Apa Haji Rois ini yang punya sertifikat tanah kota Pemalang? Atau Haji Rois ini kasirnya Indomaret? Mau sama pulsanya sekalian kakaaaak~

Terakhir, mereka penganut ‘Pemalang Ora Didhol! Ning Ora Ngandel Takon Karo Kaji Rois’ ini hidupnya dimana sih? Jangan-jangan tiap hari cuma dengerin siaran RRI sambil nyulam celana dalem motif bunga bangkai.

Iyalah, ngapain maksain diri milih orang asli Pemalang jadi pemimpin? Liat Jakarta, tadinya dipimpin sama Jokowi, orang Solo. Jokowi jadi presiden, dipimpin sama Ahok, orang Jakarta bukan? Bukan! Terus jakarta jadi kayak gimana? Ya, jadi kayak gini.

Nyalonin diri jadi kepala daerah kan hak setiap orang. Ngapain jadi bawa-bawa bukan putra daerah segala. Ayolah, kalo kayak gini mulu kapan cerdasnya coba?

Seru-seruan waktu pilkada ngedukung calon pasangannya masing-masing sih nggak masalah. Itu wajar aja, seru juga kan lima tahun sekali menikmati perang gaul kayak gini, satu kota saling serang cuma buat ngedukung pasangan calon pilihannya. Yang tadinya sodara jadi berantem, yang tadinya jomlo gak jadi apa-apa, soalnya nggak ada yang merhatiin dalam pekatnya malam.

Gue sih kadang suka merhatiin mereka saling ngejatuhin pasangan calon tandingannya dan gue luar biasa maklum sama fenomena ini, tapi ya kalo mau ngejatuhin caranya yang cerdas, jangan bego kayak yang gue bahas di postingan ini.

Oh iya, btw... kalo ada anak Pemalang yang baca postingan ini, tolong kalo bisa pertemukan gue dengan Haji Rois. Jujur gue kagum sama beliau akhir-akhir ini jadi begitu populer di kota sendiri. Gue yang udah nerbitin dua buku aja, sampe sekarang masih aja nggak populer di kota sendiri. Gue kan iri~

sumber gambar: https://eshape.files.wordpress.com/2013/10/siluet-4.jpg?w=860

Oh... Ternyata Gini, Segarnya Berbisnis Jual Rumah di Tebet Jakarta


Gue suka agak gemeter kalo ngomongin Jakarta. Di satu sisi kadang gue pengen ngerasain kerasnya hidup di ibukota, di sisi lain gue mesti mikir-mikir lagi karena pernah punya pengalaman nggak enak waktu dipalak preman di terminal Kampung Rambutan. Yah... gue emang cowok yang lemah dan mudah menyerah.

Walaupun gue masih suka minder kalo mesti hidup di Jakarta, tapi gue akui, Jakarta itu kota yang keras namun keren. Mobilnya banyak, sepeda motornya juga banyak. Yang lebih bikin kagum lagi, gedungnya tinggi-tinggi, sampe puluhan lantai. Di kota gue, bangunan paling tinggi palingan cuma dua lantai. Itu aja bangunan sekolah.

Ngomongin kehidupan di Jakarta, emang identik dengan anak gaul. Gue yang sejak dulu punya cita-cita jadi anak gaul papan atas. Juga pengen ngerasain hidup di Jakarta. Walopun mesti macet-macetan, walopun mesti adu otot kalo senggolan dikit di jalan. Tetep aja, Jakarta selalu punya daya tarik tersendiri.

Kalo ada Rumah dijual di Jakarta, dan akhirnya bisa kebeli, itu pasti bakalan jadi sebuah kebanggaan dan kebahagiaan hakiki tersendiri. Jelas aja, karena perkembangan kawasan di Jakarta emang udah jadi kawasan yang identik dengan pusat bisnis, baik itu bisnis skala kecil, menengah ataupun besar.

Udah gitu ditambah dengan faktor pendukung lainnya yaitu, jarak yang mudah ditempuh dengan pusat bisnis lainnya. Seperti daerah Kuningan dan Tanah Abang yang relatif dekat. Seperti yang kalian belum tau, makanya gue kasih tau. Bisnis yang berkembang di daerah Tebet di antara lain adalah bisnis kuliner. Bisnis kuliner ini udah sangat popular di Jakarta, sehingga belum afdol jika mengunjungi Jakarta tanpa menyambangi daerah Tebet, minimal buat sekedar numpang pipis lah.

Selain bisnis kuliner, Tebet juga terkenal dengan sebutan paru-paru Jakarta. Karena konon katanya, di daerah tersebut terdapat taman yang sangat besar dengan fungsi menjadi tempat pembibitan segala macam pohon yang nantinya akan digunakan oleh dinas pertamanan untuk ditanam di wilayah Jakarta lainnya. Nah, kalian yang bukan orang Jakarta pasti baru tau sama info ini, kan?

Sama, gue juga.

Taman ini udah jadi tempat favorit bagi warga Tebet ataupun di luar Tebet untuk berolahraga ataupun sekedar berekreasi. Yang manfaatin buat nyari gebetan juga ada sih. Tapi karena peluang dapetnya tipis, karena tiap ngajak kenalan dikira mau malak. Eksistensi kaum yang suka ngajak kenalan lalu berharap jadi gebetan makin hari jadi makin terkikis.

Kalo dipikir-pikir, dengan hadirnya taman yang jadi paru-paru Jakarta. Dan tempat kuliner yang mantap. Hal tersebut merupakan nilai penunjang bagi kalian yang ingin menjual atau pun berbisnis rumah di wilayah ini.

Proyeksi calon konsumen untuk wilayah ini berada pada tingkat menengah ke atas. Mayoritas populasi dihinggapi oleh kaum urban yang memiliki gaya hidup tinggi, yang ngeliat barang keren dikit bawaannya pengen beli mulu.

Keutamaan ini menjadi penyumbang bergengsinya wilayah ini sehingga harga jual yang akan diperoleh juga sangat tinggi. Udah jelas banget, hal ini bakal sangat menguntungkan bagi kalian yang sedang bergelut dengan bisnis penjualan rumah di daerah elit ini.

Beberapa daerah favorit yang terkenal adalah daerah Tebet Barat, di sana anda dapat menjumpai rumah-rumah nan megah dengan kelas yang sangat tinggi ditunjang dengan lokasi yang strategis dan suasana yang nyaman membuat kesempatan mendapatkan kehidupan yang berkualitas sangat besar.

Hal-hal yang banyak orang impikan untuk sebuah hunian yang ideal berada pada kawasan ini, jika anda memiliki kesempatan untuk berbisnis property di daerah ini, itu adalah tambang emas yang anda bisa manfaatkan dengan baik karena berbisnis property di daerah ini merupakan kesegaran yang didambakan bagi calon konsumen anda.

sumber gambar : http://tebet-jakarta.harrishotels.com/uploads/pages/Jakarta-bw_18.jpg

Terungkap, Strategi Jitu Jual Rumah Jakarta Via Internet


Belakangan ini, selain lagi heboh berita Jokowi yang (lagi-lagi) dituduh pencitraan gara-gara fotonya yang lagi ngobrol sama Suku Anak Dalam. Heboh juga berita tentang seorang warga di Bintaro yang rumahnya ditembok sama warga sekitar gara-gara warga mengklaim jalan depan rumah warga yang namanya Denni itu sebenernya milik Kompleks Bukit Mas Bintaro. Iya, namanya Denni, sekarang biar kesannya gaul, gue panggil aja Bang Denni.

Gue yang ngeliat beritanya di internet juga sempet takjub. Gila! Keren banget nih warga, nembok rumah orang bisa kelar cuma dalam waktu satu malam. Gue sempet curiga, jangan-jangan mereka yang nembok rumah Bang Denni tuh alumni tim bedah rumah RCTI yang selalu bisa benerin rumah warga cuma dalam waktu kilat.  Secepat nyeduh pop mie pake air panas dispenser.

Ketakjuban gue masih berlanjut, ketika warga berhasil nembok rumah Bang Denni tanpa pemiliknya merasa terganggu, rapi banget kan cara kerjanya. Gue makin salut karena warga niat banget sampe mesti belanja material yang dipake buat nembok rumah Bang Denni. Itu duitnya iuran atau ada yang ngebosin ya?

Sebenernya daripada buat nembokin rumah orang malem-malem gitu, mendingan warga bahu membahu buat membangun sekolah-sekolah di sekitar mereka yang sudah mulai tidak karuan bentuknya. Sesungguhnya, menurut gue hal itu jauh lebih bermanfaat. Gue yakin banyak anak dan guru yang akan terharu ketika paginya mereka ke sekolah dan melihat bangunannya sudah agak layak. Mereka pasti makin semangat belajar. Kelak, mereka bisa jadi masa depan bangsa. Kalo gedenya gak ikutan partai politik.

Dengan adanya berita Bang Denni yang beli rumah tapi ternyata bermasalah sampe-sampe halamannya ditembok warga. Gue yakin, mereka yang berkecimpung di dunia jual beli property pasti akan kena dampaknya. Pembeli sulit untuk percaya, khawatir akan jadi masalah kelak di kemudian hari.

Padahal, memasarkan produk property bisa terbilang relatif kalo diukur dari tingkat kesulitan. Seperti rumah dijual di Jakarta, ada yang bilang bahwa jual unit property tidak semudah menjual kacang goreng. (iyalah, harganya aja beda jauh). Sebenernya pernyataan tadi nggak salah. Namun yang membuat penjualan unit property menarik adalah keuntungan yang akan di dapatkan.

Keuntungan penjualan property beda banget loh sama penjualan produk-produk lainnya. Margin yang dihasilkan cukup gede. Beda jauhlah, sama keuntungan dari jualan pulsa di sekolah atau di kampus. Nah, maka dari itu.. berkaitan dengan teknik pemasaran yang baik, ada beberapa hal yang harus diperhatikan terkait media yang akan digunakan sebagai sarana pemasaran serta strategi yang efisien dan efektif dalam memasarkan. Beuh, bahasanya gaul bener~

Salah satu media alternatif yang banyak digunakan untuk memasarkan unit ini adalah media internet. Liat aja, berapa banyak toko online yang bermunculan demi memuaskan masyarakat Indonesia yang cenderung konsumtif.

Ngeliat perkembangan zaman yang makin canggih, teknologi mampu menyediakan akses cepat yang dapat menjangkau lebih banyak orang. Bahkan yang namanya kepoin mantan udah nggak perlu ikutan acara termehek-mehek lagi. Atau bahkan, acara yang lebih jadul lagi, H2C, yang biasa dikenal dengan nama Harap-Harap Cemas yang dulu biasa dibawain sama Arie Dagienkz di SCTV.

Internet emang makin syahdu, bahkan makin kesini jaringan internet makin kenceng dengan kecepatan 4G-nya. Hal tersebut menjadikan internet merupakan media terkini sekaligus terbaik untuk dipakai dalam pemasaran.

Dalam memasarkan unit property, kita bisa pake situs-situs penjualan property yang sudah tersedia, seperti urbanindo. Menggunakan situs-situs penjualan semacam itu cenderung lebih memudahkan penjual, karena pada situs-situs tersebut sudah tersedia form yang telah disediakan. Form yang disediakan biasanya berupa data unit property dan dokumentasi dari unit tersebut. Setelah mengisi isian tersebut, penjual tinggal meng-optimize link yang menunjukkan unit yang terjual tersebut.  Udah, kelar. Iya, semudah itu.

Sebenernya prinsipnya sama sih kayak pemasaran lainnya, dimana potensi keterbelian sebuah unit dipengaruhi oleh banyaknya unit tersebut dilihat oleh calon pembeli. Oleh karena itu, melakukan usaha untuk mendatangkan banyak viewer, untuk melihat iklan kita merupakan salah satu hal terpenting dari proses ini.

Terus gimana tuh caranya buat ngundang viewer? Simpel aja sih, caranya bisa dengan bagiin link iklan pada waktu-waktu tertentu. Waktu-waktu tersebut bisa dipilih pada saat banyak pengguna internet lagi betah nongkrong di media sosial.

Nah.. biasanya waktu yang tepat untuk melakukan hal tersebut adalah pada waktu makan siang dan pada waktu malem sebelum tidur. Lalu, kita bisa manfaatin media sosial yang lagi populer buat bagiin link pengiklanan unit property yang kita jual.

Yang perlu diingat, bahwa target kita adalah menciptakan peluang agar banyak calon konsumen melihat unit property tersebut. Oleh karena itu perlu kontinuitas dalam melakukan usaha pengiklanan yang telah di jelaskan di atas. Intinya, jangan males buat terus bagiin link ke media sosial yang kita punya setelah iklan property yang kita jual udah nampang di situs penjualan property. Jadi, semakin banyak yang ngeliat, semakin banyak yang tertarik. Keuntungan dengan margin besar pun bisa dengan mudah kita dapatkan.

sumber gambar: http://lunar.thegamez.net/rumah/software-gambar-rumah/koleksi-gambar-rumah-gambar-contoh-rumah-500x339.jpg

Review Buku: Nightmare Side New Chapter


Sebenernya udah lama gue ngincer buku ini, tapi gak dapet mulu kesempatan buat beli. Selain faktor gak ada toko buku di kota gue, juga karena ongkos kirim yang mahal kalo gue mesti beli buku lewat online. Yap, untuk satu kilo buku, gue mesti bayar ongkos kirim 23.000, itu aja JNE yang paket ekonomi bukan reguler. Itu sebabnya gue mesti rajin-rajin ngecek promo diskon buku yang lebih dari 20% di bukabuku biar beban ongkos kirim kebantu sama diskon yang dikasih.

Setelah sekian lama cita-cita gue untuk beli buku ini belum kesampaian, mendadak secara elegan gue justru nemu buku ini waktu di kota gue lagi ada pameran buku. Walaupun judulnya pameran yang diskonnya sampe 70%, tetep aja pas gue liat-liat novel, harganya justru dimahalin. Ini sih sama aja, toko buku luar kota yang numpang lapak bentar di kota Pemalang.

Kebetulan gue emang suka sama buku dengan genre horor. Yap, selain komedi, buku yang jadi salah satu favorit gue adalah buku dengan genre horor. Walaupun gue sebenernya emang penakut, sampe-sampe pipis di sebelah Limbad aja gak berani. Baru diliatin aja titit gue udah jiper, takut tiba-tiba titit gue digorok.

Nightmare Side New Chapter ini adalah buku yang ditulis oleh Tim Nightmare Side Ardan. Yang juga jadi nama salah satu program acara dari radio Ardan di kota Bandung, yang suka nyeritain kisah horror dari pengalaman pendengarnya. Karena gue juga udah punya koleksi bukunya lengkap dari chapter 1, 2 sampe 3. Jadi gue udah tau karakter dari buku ini. Cerita per babnya gak terlalu panjang. Tapi horornya dapet banget. Apalagi kalo bacanya malem-malem dibarengi sama soundtrack dari bonus CD-nya.

Nah, setelah baca buku ini mendadak gue jadi pengen nge-review buku ini.

Seperti buku chapter 1 & 3, buku ini juga ngasih bonus CD yang kali ini berisi 10 cerita horor yang pernah diputer di radio Ardan. Sampe saat ini gue belum dengerin ceritanya, selain karena sibuk baca buku, ya gue juga sibuk ngelarin baca buku yang makin kesini makin numpuk.

Kesan pertama waktu buka buku ini, gue sempet kaget dan was-was. Gue sempet mikir, ‘Duh.. jangan-jangan ini buku gue dapetnya yang bajakan! Kampret nih, kertasnya tipis banget! Kayak buram lagi!’

Gue pandangi buku ini lebih lama, gue raba kaver depannya. Lumayan sih, ada timbul-timbulnya, berasa elegan. Tapi kok kertasnya buram? Bahkan kalo gue bandingin sama buku Nightmare Side chapter sebelumnya, keliatan beda banget kualitas kertasnya. Satu hal yang bisa gue maklumi, kertas tipis dan terkesan buram di buku ini mungkin sebagai balasan atas dihadirkannya bonus CD yang berisi 10 cerita horor. Eh tapi, meskipun buku sebelumnya bonus CD, kertasnya juga nggak sampe buram juga sih. Ah, entahlah.

Selanjutnya, begitu gue buka-buka halamannya sambil nyium aromanya (Iya, gue emang suka banget nyium aroma buku baru), gue dibikin kaget lagi, ‘Lah ini kok gak ada pembatas bukunya? Jangan-jangan ini beneran buku bajakan lagi!’

Gue dibuat galau (lagi) sama tampilan awalnya, maklum.. gue belinya di pameran, bukan di gramedia atau toko buku online terpercaya. Tapi gue coba maklumin, mungkin bukune nggak mau ribet lagi dengan ngasih bonus pembatas buku atau mungkin bukune mau nyari untung lebih gede lagi dengan mengurangi produksi pembatas buku.

Di buku Between Us, juga gue nggak nemu pembatas buku. Padahal makin kesini harga-harga buku terbitan bukune makin mahal, tapi ini kok malah pembatas bukunya diilangin. Gue nggak tau sih, buku lainnya diilangin juga pembatas bukunya, atau mungkin guenya aja yang apes nggak dapet pembatas buku. Yang jelas, untuk buku Nightmare Side New Chapter ini sama Between Us gue nggak liat penampakan pembatas bukunya.

Awalnya gue takjub sama buku ini karena dieditori sama empat orang sekaligus! Ada Syafial, Moh. Rido, Ry Azzura & Irsyad Zulfahmi. Dengan ditangani empat orang sekaligus, seharusnya buku ini bisa menjadi sangat bersih dari yang namanya typo. Tapi sayangnya, sama seperti kebiasaan buku Nightmare Side sebelumnya, buku ini juga masih banyak typo-typo yang bertebaran.

Gak tau kenapa, gue seperti menemukan kesan buku ini digarap dengan seadanya. Selain banyak typo, buku ini juga ada yang kepotong tulisannya. Kayak di bab ‘Penguntit Berbaju Merah’, ada kalimat ‘.... Ya, aku tidak khawatir akan turun hujan, sebab jadwal’

Balik halaman selanjutnya, tiba-tiba kalimatnya jadi, ‘Sekitar pukul 10, hujan sudah reda, bla bla bla’.

Entah guenya aja yang ngerasa nggak pas, atau emang kepotong tapi gak sadar pas nyetak ini buku.

Nah ini yang paling fatal, ada di halaman 131, ada tulisan yang ketumpuk sama ilustrasi yang biasa ditampilin di awal bab. Jelas jadi susah banget buat dibaca, font tulisannya item, ilustrasinya juga dominan item. Gak bisa kebaca jadinya. Udah mau ending ternyata malah gak bisa kebaca, kan kampret.. bikin penasaran. Tapi gue coba berpikir positif aja, mungkin disinilah letak misterinya.


Kalo diperhatiin, di antara ilustrasi yang gelap itu ada tulisan yang tersembunyi dan sama sekali enggak bisa kebaca.

Masih belum cukup ngomongin minusnya buku ini. Di buku Nightmare Side New Chapter ini ada dua bab yang ceritanya sama, cuma beda judul aja. Herannya, keempat editornya gak ada yang sadar. Kan aneh... gue aja sekali baca langsung sadar kalo ini buku ceritanya sama kayak bab sebelumnya.


Judulnya beda, isi ceritanya hampir sama. Tokohnya juga sama.

Gue bukannya sok tau, mungkin ini karena faktor nggak ada Proofreader-nya di buku ini. Keempat-empatnya jadi editor (di halaman 'Katalog Dalam Terbitan', nggak ada yang jadi proofreader). Dan mungkin dugaan gue, keempat editor itu, kayaknya nggak megang naskah ini secara utuh tapi tiap editor megang beberapa bab aja, terus digabungin. Ya, ini dugaan gue aja sih. Soalnya masa iya, empat editor sekaligus, masih banyak yang typo dan ada bab yang sama pada nggak tau.




editornya sekaligus empat! Tapi proofreader-nya gak ada. Kalo di buku Nightmare Side Chapter sebelum-sebelumnya sih ada.
Kalo ngomongin isi cerita, sama kayak buku-buku sebelumnya. Tetep seru dan cukup bikin merinding, dengan catatan bacanya malem-malem, sendirian, sambil dengerin soundtrack aslinya. Kalo gue mesti ngebahas babnya satu per satu, kayaknya gak efisien juga. Banyak banget, soalnya.

Mungkin bedanya, di buku ini pada dua bab terakhir ada bab berjudul ‘Nightmare Side dan Aku’ dari Dimas Tri Aditiyo dan bab berjudul ‘Nightmare Side Bagi Hidupku’ dari Rasmus yang merupakan tim dari Nightmare Side Ardan. Jadi di buku ini mereka juga berbagi kisah horornya sendiri.

Terlepas dari beberapa kesalahan yang ada dalam buku ini, gue cukup puas sama isinya. Bisa dikatakan ini buku horor yang beneran horor, bukan buku horor KW yang judul sama kavernya nyeremin pas dibaca bikin mikir keras nyari dimana letak seremnya.