Come Back N' Fight !!!

Keren juga gue pake judul bahasa Inggris. Entah apa itu artinya. Yang penting keliatan gaul. *ngakak gaul*

Btw, setelah cukup lama ngerasain liburan. Sekarang gue mesti balik lagi ngejalanin kesibukan-kesibukan gak mutu gue. Guling-guling di kamar, guling-guling di depan tipi, guling-guling di atap rumah dan yang paling penting gue mesti balik lagi jadi mahasiswa mandiri. Mesti mandi sendiri, nyuci sendiri, makan sendiri, pipis sendiri dan cebok sendiri. Gue takut tangan gue jadi gak halus lagi *gosokin lotion ke tangan*

Balik ke Semarang. Itu sama artinya gue harus mulai bersahabat lagi dengan makanan khas mahasiswa = "mie". Ada  Indomie goreng, Indomie rebus, Supermie, Pop mie dan Sarimi isi dua. Gue seneng banget sama yang terakhir. Soalnya itu bisa nahan laper lebih lama. Apalagi kalo kuahnya dibanyakin. Full semangkuk. Kalo kurang asin tambahin aja upil dua atau tiga butir upil. Tergantung selera.
Like this yoo. #Mental mahasiswa

Terlepas dari kebiasaan ngemut mie. Untuk semester ini, akhirnya gue ketemu juga sama yang namanya PPL (Praktik Pengalaman Lapangan). Kali ini siap ato gak siap. Gue harus membiasakan diri ditempatin di SD. Kalo biasanya gue praktek ngajar, gue cuma ngajar temen-temen sesama mahasiswa. Kali ini gue bakalan ngajar anak SD sungguhan !! anak SD sungguhan meen !!! anak SD !!! *terdengar gemericik air dari kejauhan*

Award Ke-7, "LIEBSTER AWARD"

Ada yang beda dengan award ke-7 gue kali ini. Kalo biasanya gue dapet award dari satu orang. Kali ini, gue dapet award yang sama dari tiga orang yang berbeda. Keliatan banget kalo gue selalu diinget semua orang. Sepertinya mereka sayang sama gue. Banget.

Panampakan ni award unyu maksimal, pink-pink gimanaa gituu .. gue jadi inget jaman-jaman dulu gue masih suka pake rok pink mini sama tanktop pink. Gue seneng di pinggir jalan, tangan gue melambai-lambai tiap ada tukang becak yang lewat. Astaga ! kenapa gue jadi ngebahas masa lalu gue. Udah cukup itu semua.
#Ngelus2 pantat.

Dapet award kali ini tuh serasa jadi artis terus diwawancarai sama tante berkumis. Yah,, sebelum ngambil award yang bentuknya lebih unyu dari gue, gue mesti dituntut buat jawab pertanyaan - pertanyaan dari mereka. Karena gue ngepostnya telat, gue jadi gak bisa nyontek. Sebelah kanan kiri gue udah pada ngerjain tugas mereka semua. Tinggalah gue seorang diri ditengah derasnya hujan.

Award Ke-7

Gak pake kebanyakan cuap-cuap deh, ini yang pertama dari Yoga. Gue diminta buat nyebutin 11 hal tentang diri gue sendiri. Gue berpikir keras dan gue gak bisa ngejawab. Maklum lah gue kan gak mutu. Gue cuma bisa dapet tujuh. Dan tujuh hal tentang gue bisa klik dibawah ini :

Bagi-bagi Award "Blogger Support"

Halooh semua. Gue nongol lagi dengan tulisan baru abis lebaran. Kemarin seharian gue sukses menunaikan misi mulia gue, ngabisin cemilan dirumah. Beberapa toples isinya cuma tinggal sekitar seperempat aja. Dan ternyata setelah gue  hampir ngabisin isi satu toples penuh. Gue baru sadar kalo ternyata lebih enak buat ngemil upil. Macem-macem rasanya, ada yang renyah kriuk-kriuk. Juga ada yang lembek kaya pempek.
*muntah yuuk ?*

Dari judul tulisan ini aja kalian pasti udah tau. Hu'umbh..
Tentang award... Gue bagi-bagi award neh. Tumben gue jadi baek hati gini. Padahal biasanya gue suka nyiksa binatang. Kaya ngejar-ngejar tikus di kolong atap rumah, mukulin kecoa yang nongol di kamar mandi pake sumpit mie ayam. Bahkan sampe makan daging ayam yang udah diopor. Gak tau kenapa, gue seneng aja ngerasain sensasinya yang bikin merinding dangdut. Indehoi ...

Okeh, sebelum gue mau bagi-bagi award. Gue mau curhat dulu dikit kalo gue abis menang #KompetisiBlogAldy. Lumayanlah dapet pulsa, bisa gue pake buat miskolin dosen kalo nanti gue kuliah. Jadi ceritanya, Blog Aldy ini ngadain lomba. Lomba nulis blog dengan tema hari kemerdekaan. Kebetulan gue juga udah nulis postingan kemerdekaan dengan judul "Siapa yang merdeka?". Jadi gue ikutin aja deh tulisan gue.

Gak disangka, gak dikira, gak diapa-apain. Ternyata tulisan gue kepilih buat jadi juara. Duuuh senengnyaaah dapet pulsa gratisan (gue belom tau dapet yang 100ribu ato 50ribu). Makasih banget deh buat Bang Aldy. Tulisan gak mutu gue bisa menang. Mungkin Bang Aldy khilaf kali yaak. hehe

Kalo Gue Udah Jadi Guru SD, Gimana Dengan Blog Gue ?

sumber
Dulu gue seorang blogger puitis. Blogger puitis yang terlalu memaksakan diri karena wajah gue enggak mendukung. Sekian lama gue menahan perasaan berdosa sebagai blogger puitis. Akhirnya gue sadar, gue enggak pantes jadi pujangga yang sok-sok puitis. Gue lebih pantes nulis cerita horor dengan ilustrasi gambar setannya wajah gue sendiri, ya wajah gue sendiri.
*gosokin punggung ke tembok*

Gue insaf tepat di awal-awal Januari tahun 2012 lalu. Peristiwa itu terjadi saat gue gak sengaja liat muka gue di kaca spion motor gue dari jarak deket banget. Gue tersentak dan berkata "semoga ini mimpi ... semoga ini mimpi ... semoga ini mimpi ... ". Gue elus-elus pipi gue, gak ada rasanya. Lalu gue cubit tetek gue. Anjrit ! sakit ! ternyata ini bukan mimpi.

Dengan diiringi perayaan potong gorengan satu biji bersama temen-temen kontrakan gue, akhirnya gue memilih jalan untuk menulis blog dengan tulisan absurd, gak jelas dan gak mutu. Cocok dengan kualitas wajah gue. Sebelumnya maaf, gue cuma bisa potong gorengan karena kondisi gue yang gak mampu nebus tumpeng di warteg sebelah. Kartu mahasiswa gue juga udah gue jadiin jaminan dulu sebelumnya waktu gue ketauan ambil remukan gorengan di warteg kampus dan gue gak sanggup buat bayar.

Sejak insiden potong gorengan itu. Sampe sekarang gue masih betah dengan tulisan-tulisan gak mutu gue. Mulai dari dulu blog gue yang waktu itu sepi banget kaya taman kanak-kanak dihari Minggu sampe kaya sekarang gue udah punya banyak temen blogger dari mulai remaja labil sampe abg labil. Sama aja.

Walopun temen-temen blogger gue sering secara tiba-tiba melorotin celana dan pamer penyakit jamur di selangkangannya, tapi entah mereka sadar ato gak. Mereka udah ngasih energi yang luar biasa buat gue, energi yang ngebuat gue tetep semangat ngeblog sampe sekarang. 

Dulu gue yang gak kenal siapa-siapa sampe akhirnya gue kaya sekarang ini. Punya banyak temen sesama blogger yang unyu dan wagu itu ngebuat tulisan-tulisan gue minimal udah pasti ada yang komentarin. Kalo kebetulan tulisan gue gak ada yang komentar, ya gue komentarin sendiri. Jadi pasti ada komentarnya.

Gue nyaman, nyaman banget dengan gaya tulisan gue yang sekarang. Gak mutu.

Siapa Yang Merdeka ?

Seperti biasa, hari ini 17 Agustus. Rakyat Indonesia berlomba-lomba memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia 67 tahun silam. Upacara bendera menjadi hal yang paling familiar pada hari kemerdekaan ini, di sekolah, di kampus, di kantor sampai di Istana negara semua melakukan aktifitas yang sama. Selain itu, tradisi pasang bendera di depan rumah setiap menjelang hari kemerdekaan turut menyemarakkan kemerdekaan bangsa Indonesia. 

Gue sendiri gak tau, apa makna pasang bendera tiap agustusan depan rumah. Katanya sih buat menyambut dan memperingati hari kemerdekaan. Kalo emang kayagitu, kenapa gak tiap hari aja kita pasang benderanya ? kenapa harus ada perayaan nunggu setahun sekali ? 

Seharusnya, kemerdekaan Indonesia ke 67 ini bisa menjadi suatu momentum untuk kebangkitan bangsa Indonesia. Banyak harapan yang tersemat ketika kita memperingati hari kemerdekaan Indonesia. Ironisnya, hampir setiap tahun kita mengucap harapan yang sama. Itu artinya, harapan tahun kemarin masih belum bisa direalisasikan dan (kembali) lagi menjadi harapan pada saat perayaan kemerdekaan selanjutnya.

Jujur gue masih belum bisa memaknai perayaan kemerdekaan yang sesungguhnya. Mungkin karena gue bukan warga negara yang baik. Mungkin juga karena rasa nasionalisme gue yang gak seberapa. 

Sebagai calon guru SD yang gak mutu, buat sekedar ngucapin "dirgahayu ke 67 Indonesia" aja gue malu. Kenapa gue harus ngucapin sok - sok peduli sementara gue aja gak banyak tau bagaimana akhirnya bangsa ini bisa merdeka.

Gue tetep ngupil seperti biasa, hari ini gue gak terlalu heboh dengan perayaan kemerdekaan Indonesia ke 67. Belum ada yang bisa gue banggakan buat menunjukkan diri sebagai warga negara yang baik. Mungkin gue perlu introspeksi diri, apakah rasa nasionalisme gue udah mulai luntur ?

Apa sih pentingnya kita mengucapkan dirgahayu Indonesia ? buat apa kita heboh dengan ngucapin itu semua dimana-mana, di pesbuk, twitter, blog dan friendster mungkin. Sementara kita sendiri belum bisa memaknai hari kemerdekaan itu sendiri.

Energi Baru dari "Blogger Energy"

Banyak banget grup blogger yang ada di pesbuk.
Masing-masing grup punya alasan dan tujuan kenapa grup tersebut dibuat. Dari sekian banyak grup tersebut, gue coba gabung dengan beberapa grup blogger yang ada. Gue gabung bukan karena tujuan buat promo postingan blog gue aja, tapi gue gabung juga karena gue pengen bisa dapet banyak temen blogger yang sepaham sama gue.

Ternyata itu gak gampang. Dari sekian banyak grup blogger yang bertebaran. Sejauh mata memandang, gue cuma ngeliat ratusan link dimana-mana. Gak ada obrolan yang "hidup" dalam grup-grup tersebut. Gue miris liatnya. Kebanyakan dari mereka cuma mentingin ego masing-masing, promo postingan terus kabur. Gak ada semangat blogwalking sama sekali apalagi buat berkomentar.

Gue pernah mencoba menghidupkan salah satu grup blogger yang udah jadi tempat pertama gue gabung di grup blogger. Tapi sayang, gak berhasil. Dikit banget respon yang gue dapet dari anggotanya, padahal anggota dari grup itu udah nyampe angka 400an. Gue jadi males lalu mules. Tapi gue gak pup.

Gue pengen berbagi upil-upil gue. Tapi, gue selalu merasa asing dibeberapa grup blogger. Entah, apa tujuan admin ngebuat itu grup, visi misinya gak keliatan sama sekali. Bahkan yang lebih parah si admin secara sadar malah jadi jarang nongol. Praktis itu grup cuma jadi tempat buang link. Gak lebih. Hampir gak ada "kehidupan".

Award Ke-6, "The Best Friendship"

Award ke-6
Lagi-lagi gue nulis tentang award. Dan gue sama sekali gak bosen. Kali ini gue dapet award ke-6 dari temen gue Wenny Natalia di grup Blogger Dreamer. Award ini juga sekaligus memperingati peringatan setaun dia ngeblog. Udah lama juga. Moga tetep eksis selalu yaah.

Lalu, apa hubungannya dengan gue ? Kenapa gue bisa ikutan dapet award ?

Yaah... semua terjadi karena gue udah follow blog dia. Ya, follow. Bagi sebagian orang mungkin follow blog itu bukan hal yang penting. Dan mungkin lebih gampang dilupain. Tapi bagi Wenny, follower di blognya punya arti lebih dari sekedar "followers biasa".

Award ini sebagai bentuk apresiasi Wenny buat sobat bloggernya yang udah bersedia ngefollow blog dia, katanya orang yang udah ngefollow blognya dia itu artinya pengen kenal dia lebih jauh.
Eheemmm....minta nomer togel hp boleh ? hehe *senyum manis*

Ketika "Aa Seorang Penulis Kecil" Melakukan Khilaf

Ada seseorang yang nulis tentang blog gue. Entah apa yang ada di pikiran orang tersebut, tapi sepertinya dia terlalu banyak waktu nganggurnya sampe sempet-sempetnya nulis tentang blog gue. Gue kaget pertama kali gue liat ada sebuah postingan di sebuah grup blogger dengan judul "Tentang Edotz & Catatan Gak Mutu".
 
Karena dia bawa-bawa nama gue, gue jelas penasaran. Gue klik link tersebut dan ... gue mati.

Enggak dink becanda. Gue jadi heran, ternyata yang punya blog, masih anak kecil. Darimana gue tau ? dari taglinenya "Aa seorang penulis kecil".  Begitu gue tau kalo dia masih anak kecil, hati gue tiba-tiba serasa berdesir tak menentu. Gak tau kenapa, semoga ini bukan gejala pedofil.

Di blognya dia nulis tentang gue yang suka ngupil, blog gue yang penuh upil. Dan juga Gue yang udah hamil lima bulan dan mengandung seonggok upil. Yang terakhir gue tambah-tambahin dikit. Dia belum bisa menerima kenyataan yang ada, apa sih keistimewaan blog gue sampe bisa dapet award.

Award ke-5, "Amazing Blogger"

Award ke-5
Gue dapet award (lagi). Award kelima ini gue dapetin dari sobat gue, Mr. Andry. Seorang blogger yang masih mencari cinta sempak sejatinya. Hobi banget nonton zombie sambil dengerin dangdut koplo. Entah apa yang ada dipikirannya.

Award kali ini bertemakan "Amazing Blogger Award". Katanya sih, gue jadi penyemangat dan punya kontribusi buat dia untuk tetep semangat ngeblog. Uuuch .. To tweeet..
Ceileeh...gue jadi brasa kaya ceweknya. #Ihiiiirrr...
*malu..nutup muka*

Oh ya, sebelumnya sori banget kalo akhir-akhir ini kalian jadi lebih sering baca postingan gue tentang award. Yaah.. harap maklum, soalnya gue kan dapet award. Maklumin Edotz yaah.

Gue sengaja selalu ngasih sebuah post khusus tiap gue dapet award. Itu sebagai bentuk apresiasi ato ucapan terimakasih gue sama mereka yang udah ngasih gue award. Soalnya gak semua blogger bisa dapet perhatian lebih dari blogger lainnya. Perhatian lebih yang biasanya diungkapkan dengan sebuah bingkisan berupa award. 

Award selalu berkesan buat gue. Selalu bikin gue jadi tambah semangat ngeblog. Thanks banget buat bang Andry yang udah milih gue buat jadi salah satu diantara tiga blogger lainnya yang dikasih award.

Andai Laundry Bergaransi

Di daerah sekitar kampus gue ada bisnis yang paling menjanjikan selain bisnis narkoba en bisnis menggandakan pulsa.

Yaitu bisnis cuci mencuci pakaian, ato biasa disebut Londry. Dengan londry, mencuci segala bisa menjadi sesuatu yang sangat simpel. Tinggal dateng ke tempat londry, ditimbang cuciannya, kasih nota, pulang. Dua hari kemudian baru diambil. Pakaian menjadi bersih dan wangi. Pelanggan senang bos londry senang.

Beda kalo milih nyuci sendiri. Mesti ngisi ember sampe penuh, nyiapin deterjen, ngrendem cucian. Biasanya paling lama setengah jam, kalo kelupaan ya besok baru selese ngrendem dan kadang cuciannya baunya udah kaya celana dalem abis dipake maen futsal dua jam full, belum mandi dari pagi. Ribet. Malah kadang, kalo udah ngrendem selama setengah jam, tiba-tiba malah jadi males mau nyuci pakaian karena keasikan ngupil dengan berbagai macam gaya. Ini yang paling parah. Akhirnya, cuma main sikat aja yang penting ada busa-busanya. Bilas, gak pake diperas langsung dijemur. Keringnya besok juga gak papa.

Membandingkan antara londry dan nyuci sendiri. Sebenernya jauh lebih praktis buat ngelondry. Selain harganya yang terjangkau. Rata-rata di daerah sekitar kampus gue. Cuci komplit, cuci kering+setrika+pewangi. Sekilonya Cuma tiga ribu perak. Terjangkau banget. Kalo buat makan, duit segitu bisa dapet nasi rames plus gorengan satu belum pake es teh.

Award ke-4, "Art"

Buronan Satpol PP
Omegaaat gue dapet award lagi...
Mimpi apa gue semalem ? perasaan gue gak mimpi apa-apa deh. Yang gue inget begitu gue bangun tidur, celana gue basah semua. Gue pikir gue mimpi basah. Tapi begitu gue sadar, ternyata gue tidur di kamar mandi. Pantesan basah. Kebiasaan yang buruk, wajib ditiru.

 Award ke-4 ini beda dari award-award lainnya. Soalnya ni award dalam bentuk art. Yaah art, entahlah gue juga gak terlalu paham sama yang namanya art. Padahal banyak blogger lainnya pada maenan art-art'an. Gue malah maenan sama janda tetangga. Gak papa, gue ambil hikmahnya aja. Setidaknya gue gak dikira pedofil lagi.

Award ke-4 ini gue dapet dari sobat blogger gue : Bayu Banaliyu dipostingan "award of the moon #1"
itu artinya, gue adalah angkatan pertama yang dikasih award dan selanjutnya bakal ada award lagi untuk bulan-bulan selanjutnya. Kalo kalian pengen dapet award juga. Segeralah, kenakan celana kalian dan maen ke blognya Bayu.