Kisah Devin Seorang Nerd: Devin Dan Sekolah Baru PART II

Ini cerita berantai yang gaul. Kalo kalian belum baca episode sebelumnya, kalian bisa baca dulu di blognya Bayu... Klik DISINI

Cuplikan episode sebelumnya :

Dengar pernyataan bang Cuplis bilang kayak gitu gue jadi tambah pede. Meskipun gue masih ga tau maksud dari “unyu ko, sama kayak kemarin-kemarin”, gue ga ada waktu buat mikirin atau bahkan menelaah secara baik dan benar pernyataan itu, yang ada dipikiran gue waktu sampai disekolah baru cuma satu, cuma pengen...........BOKER.

Ya, satu hal yang perlu kalian tau. Udah setahun ini WC di rumah lagi rusak. Jamban yang biasa dipake buat boker udah tinggal setengah gara-gara habis dimakan rayap. Gila! Gue gak nyangka kalo ternyata rayap doyan sama jamban. Mungkin kalo gue sendiri coba maksa buat tetep boker di jamban yang tinggal separo itu, keluar dari WC tau-tau pantat gue tinggal sebelah. Yang sebelah ilang dimakan rayap. Rayap pemakan pantat. Serem..

Gara-gara pikiran parno itu, gue lebih sering boker di pinggir jalan. Aman, tentram dan damai. Cuma kadang agak risih aja kalo ada yang ngeliatin dengan tatapan menjijikan. Gue heran, mereka semua kan juga punya pantat masing-masing. Kenapa sih mereka harus mikirin pantat gue yang unyu-unyu ini. Dasar!!!


Rahasia Tenda Biru

Percaya atau tidak, setiap mahasiswa pasti selalu punya tempat makan favorit atau tempat makan andalan, tanpa ditanya tentunya setiap mahasiswa selalu bisa menjelaskan keunggulan dengan detail tempat makan favoritnya seperti sales kancut yang menawarkan keunggulan produknya ada retsletingnya.

Seperti misal, ketika gue ngajak makan temen gue di kampus. "Va, ayo makan dulu. Perut laper banget nih."
Temen gue Nova, ngejawab dengan santai tapi pasti, "makan di warteg deket pasar burung aja, disitu enak loh, prasmanan. Kita bisa ambil sendiri makanannya. Lumayan tuh, bisa ambil banyak-banyak."

Gue yang begitu mudah terpengaruh segera mengiyakan rekomendasi tempat makan dari Nova. Ternyata makan prasmanan itu beneran, bukan cuma mitos aja. Gue ambil makan, ambil lauk dan pesen minum. Semuanya gue lakukan secara biadab. Begitu nyampe kasir, pelayannya ngeliat apa yang gue ambil, gue harus bayar 12.000 perak. BUG!!! Ini adalah pukulan telak buat gue, biasanya gue sekali makan cuma setengahnya aja. Hidung gue hampir mimisan denger kata-kata itu. Beruntung gue bawa pembalut, gue jejalin aja tu pembalut ke lubang hidung gue. Gue selamat... hidung gue gak boowcoor.. bowcooorrr...


Saat itu juga, gue pengen banget nyuruh Nova nungging dan gue tabokin pantatnya. Selanjutnya, gue jadi gak selera makan. pegang sendok aja gemeter banget.

Setiap suap, hati kecil gue selalu berkata, "dua belas ribu.... dua belas ribu.... dua belas ribu..." Pelan tapi pasti gue habisin juga makanannya. Tanpa sisa sebutir nasi pun. Dua belas ribu sayang banget kalo gak dihabisin makanannya. Hari itu adalah hari pertama dan terakhir kalinya gue makan disitu, walopun cara makannya keren, prasmanan. Tarifnya bener-bener gak sekeren cara makannya.

Giveaway CANCUT MARUT

Setelah bersemedi dan berpikir berkali-kali tentang niat ngadain giveaway buku gue 'CANCUT MARUT'. Juga setelah gue timbang-timbang untung ruginya, maklum sebagai mahasiswa gue udah terlatih buat selalu berpikir untung rugi. Misal, kalo gue mau makan gorengan, gue gak bisa asal maen comot aja. Gue perlu beberapa waktu buat melihat kondisi fisik gorengan yang bertebaran di depan gue. Gue cari yang ukurannnya paling gede. Kalo udah ketemu dan kebetulan ada dua buah gorengan yang sama gede. Gue coba timbang kedua gorengan itu. Mana yang lebih berat. Inilah mental mahasiswa. Penuh perhitungan.

Oke, cukup dulu ngebahas masalah gorengan. Sekarang, gue putuskan juga. Apa salahnya kalo gue juga sedikit bagi-bagi "gratisan" buku gue. 
#Dari kejauhan banci kuis goyang pantat berjamaah.

Ya, ini giweaway pertama gue, semoga nanti ada giveaway selanjutnya dari gue. Mau tau apa hadiah yang gue kasih? Karena gue orangnya gak pelit dan judul giveaway-nya CANCUT MARUT. Maka hadiahnya tentu saja gak jauh-jauh dari buku gue.

Judul Buku : Cancut Marut "Catatan Kecut Mahasiswa Calon Guru"
Halaman     : 158 Hal.
Penerbit      : Grasindo
Harga         : Rp 32.000

Untuk tiga pemenang yang teramat sangat beruntung sekali bakalan dapet :

Eh... Award


Awal tahun, gue dapet award. Entah ini award ke berapa, gue belum ngitung lagi. Seneng juga masih ada orang yang masih inget sama gue, peduli sama gue dan ngasih sesuatu ke gue. Kalo biasanya, gue sering dikasih sisa kuah mie instant  rasa 'ayam spesial' dari temen gue, kali ini beda. Gue dikasih award spesial dari temen gue. Entah waktu ngasih ini ke gue dia sadar ato Ъќ.

Award ini spesial, karena selain bentuknya unyu. Juga ada namanya gue. Istilah kerennya, Eksklusif.  Gue sendiri berharap kalo award ini warnanya biru, sesuai sama kancut yang dipake pas gue lagi nulis ini. Jadinya kan serasi. Blognya biru, awardnya biru, kancutnya biru, pilem yang lagi gue tonton, pilem... Biru. Iya, pilem biru beneran. Antena tipi di kamar gue lagi ngambek. Jadinya ini tipi gambarnya biru semua. Seru banget.

Oh ya, award ini juga ada potonya gue, dan karena poto gue itu keliatannya justru bikin award ini jadi ga unyu lagi. Gue tau apa yang ada di pikiran kalian. Pasti mau ngomong begitu kan? Sori gue udah ngomong duluan, kalian jadi ga bisa ngomong begitu ke gue. Cerdas banget gue. (‾▿▿▿▿‾)

Award Unyu Dengan Model Gak Unyu

Thanks banget buat Iva Mairisti http://mungkinblog.com udah ngasih award ini buat gue secara cuma-cuma, walopun gue mesti ambil sendiri di blog elo, gara-gara elo ga mau ngeluarin duit buat ongkos kirim dipaketin pake JNE. Yang bikin keren, nama gue ada urutan pertama penerima award. "Gue tau, mungkin lo khilaf Va, lo khilaf.. Khilaf.. gak ada yang gak mungkin kan?"
                                          
Tapi gue seneng kok. Apalagi ga ada pe-er yang harus gue kerjain setelah dapet award ini. gak perlu jawab-jawab pertanyaan. Ъќ perlu nerusin bagi-bagi award ini. Gue jadi inget kaya award berantai apa itu? Lobster award. Ya, lobster award. Award yang hampir semua blogger pernah ngerasain, bahkan sampe dapet beberapa kali. Keren, lobster award. Namanya kok mirip sebangsa udang ya? Ah sudahlah.. Ъќ usah dibahas lagi.


Sedikit penilaian dari gue tentang Iva, blog lo itu unyu, dominan ijo. Gue jadi ngerasa, 'jangan-jangan lo sales baygon Va.'