Perjalanan CM INSIDE di IKIP FUTSAL CUP

Setelah sebulan lebih gue gak pulang kampung. Akhirnya gue bisa pulang kampung juga. Bukan karena gue sibuk ngurusin tugas kuliah ato sibuk jadi aktivis kampus. Tapi, gue gak pulang kampung selama sebulan lebih, gue ikut IKIP FUTSAL CUP. Karena kebetulan tim gue menang terus, tiap minggu gue harus rela bengong buat nunggu jadwal maen. Apesnya, jadwal maennya antara Jum'at -  Minggu. Gak bisa pulkam deh.

Gue sendiri gak nyangka. Tim futsal gue bisa melangkah jauh sampai babak semi final. Awalnya gue daftarin tim gue cuma buat sekedar berpartisipasi aja. Apalagi susunan pemainnya bukan pemain waktu dulu juara 1 dan 3 PORSIMA (pekan olahraga dan seni mahasiswa) di kampus. Skuad pemain kali ini bener-bener apa adanya, belum apa-apa satu orang dikeluarin dari tim gara2 gak respek, Praktis tim gue cuma punya sembilan orang dan hanya skuad utama yang benar-benar mumpuni.

Nama tim gue yang terdaftar CM INSIDE. Dan nama sebenernya yang gue daftarin bukan itu, hampir mirip. Waktu itu pas technical meeting, tim gue dipanggil buat ngambil nomor undian.
"CELENG ME INSIDE". begitu gue maju mau ambil undian, panitia langsung bilang. "karena ini kampus pendidikan, gak boleh pake kata CELENG. Disingkat aja. CM INSIDE"
begitulah nama CM INSIDE ditetapkan. Begitu penuh kesewenang-wenangan dan kasih sayang (apa hubungannya?).  Gue gak diberi kesempatan buat mikir mengganti nama lain. Tapi gak papa lah. Dan kenapa harus CELENG, baca dulu yang INI

Tim gue dapet BYE, ato langsung lolos ke babak selanjutnya. Gak tau harus bersyukur ato gak, gue seneng aja ngeliat hasil undiannya. 4 tim dari PGSD semester 6 yang seharusnya 5 tim. kebetulan gak ada yang satu kolom. Jadi kalo emang akhirnya ketemu ya di semi final. Itu cuma itung-itungan di atas kertas aja.

Pertandingan pertama CM INSIDE. Dan kami langsung shock, ngeliat tim lawan bodinya gede-gede banget, sementara tim gue kaya ayam kate semua. Gue lupa nama timnya apaan, tapi di luar dugaan. CM INSIDE sukses menang 6-3. Ini start yang bagus.

Berikut hasil pertandingan CM INSIDE selanjutnya :

Video Lypsing Gak Mutu

Ngomongin masalah video lypsing mungkin gue udah telat kali yaah, sekarang udah gak jaman lagi video lypsing kaya sinta jojo ato briptu norman. Orang-orang udah pada bosen kali, gak tau bosennya kenapa. Gue juga punya cerita tentang video lypsing, bukan video kaya sinta jojo n briptu norman yang cuma goyang-goyang depan kamera kayak orang kena penyakit panu stadium akhir. Yang ini beda deh, dijamin lebih fresh. (fresh apaan, udah basi kalee).

Video lypsing ini diambil  waktu jurusan gue dulu ngadain KKL (Kuliah Kerja Lapangan) ke Bali. Karena gue dan temen gue emang gak punya kerjaan selain ngitungin jumlah turis yang pake bra di pantai kuta.
#Ngitungin apa melototin? anggap saja itu sama.
Maka terciptalah ide brilian membuat suatu haL buat lucu-lucuan walopun akhirnya gak lucu sama sekali.

Jadi pertama-pertama gue dan temen gue panggil saja dia Melati. Uuups, jangan melati. Gue punya kenangan buruk sama nama ini, panggil aja dia Dika (bukan nama asli). Kami berdua punya misi buat kenang-kenangan di Bali dengan sesuatu  yang beda. Kami pengen buat video lypsing yang unik, walopun gak tau yang unik kaya gimana. Kita sih cuek aja. Dika yang dapet jatah pertama buat lypsing akhirnya merubah namanya menjadi "Dika La Senja". Dan lengkapnya "Dika La Senja di Musim yang bahagia". Nama yang gak komersial sama sekali. Tapi biarlah, kan ni video bukan untuk tujuan komersil.