Dek, Kamu Keliatan Begonya.

Gue barusan baca tulisan seseorang di pesbuk yang bikin geli. Bukan tulisan pengguna pesbuk yang suka ngehujat presiden tapi pas statusnya mau dikasuskan gara-gara pelanggaran UU ITE, orangnya jadi nyembah-nyembah minta maaf, bukan.

Jadi tulisannya kayak gini...


Bagi orang lain mungkin tulisan ini biasa-biasa aja. Tapi buat gue, tulisan ini bego banget. Sebelum gue jelasin, gue flashback dulu deh..

Jadi gini, di kampus gue yang dulunya namanya IKIP PGRI Semarang dan sekarang namanya jadi Universitas PGRI Semarang, disingkat jadi UPGRIS. Mulai dari beberapa tahun yang lalu setiap tahunnya rutin mengundang band populer buat memeriahkan malam inagurasi mahasiswa baru. Ini semacam malam penyambutan mahasiswa baru memasuki dunia kampus setelah berlelah-lelah ospek.

Nah, dulu pertama gue masuk sebagai mahasiswa, waktu itu pas Alm. Gus Dur masih jadi presiden, gue enggak dapet sambutan sama sekali dari band-band populer. Yang ada, waktu itu gue cuma dapet sambutan dari pengajian biasa di kampus, dengan alas karpet di halaman kampus, dan nggak boleh bawa kedua orangtua. Kyai yang didatangkan bukan kyai populer. Walaupun begitu, gue ngerasa damai tak terkira. Biar nggak dibilang kafir dan antek Yahud Euy.

Memasuki semester lima, saat gue duduk di Dewan Perwakilan Mahasiswa (sama kayak DPR, kerjaannya juga sama, cuma tidur-tiduran aja). BEM yang menjabat di kampus, adalah BEM dari koalisi gue. Disinilah, semuanya dimulai... untuk pertama kalinya dalam sejarah, kampus gue berani ngundang Sheila On 7 untuk menyambut malam inagurasi mahasiswa baru. Buat gue ini adalah prestasi luar biasa, dimana kampus gue sebelumnya nggak pernah kedatangan band keren.

Satu tahun berikutnya, gue masuk ke BEM karena temen sejurusan dan seangkatan gue sendiri  yang jadi presiden BEM. Saat itu, kami pengen meneruskan kesuksesan mengundang band populer lagi seperti tahun sebelumnya. Dan pada akhirnya, kamis sukses mendatangkan Ada band buat meramaikan malam inagurasi. Ceritanya pernah gue tulis di 'Intim Berdua Bersama Ada Band'.

Waktu itu acaranya bener-bener meriah banget. Bahkan Donnie, vokalis Ada Band sempat iri sama kegantengan gue. Sumpah, gue jadi enggak enak sendiri. Nih buktinya:


Tahun selanjutnya, Presiden BEM terpilih lagi-lagi dari jurusan gue, saat itu gue udah wisuda. Dan pada periode itu BEM berhasil mengundang Seventeen untuk malam inagurasi mahasiswa baru. Gue turut bangga karena kampus gue udah mulai konsisten gaulnya.

Sekarang, Presiden BEM terpilih lagi-lagi masih dari jurusan gue. Dominasi jurusan PGSD benar-benar luar biasa. Begitu dominannya jurusan gue yang terus-terusan menang di pemilihan presiden BEM benar-benar membuat jurusan lain merasa jengah. Dan sekarang, ketika BEM periode kali ini sukses mendatangkan Geisha, muncul suara-suara sakit hati yang lebih keras.

Gue geli banget sama status di atas karena begini : ‘dampak positifnya apa untuk perkuliahanku nanti ( pertanyaan terlalu sulit sampai-sampai isi di dalam kepalaku pingsan heee)’

Gaes... kuliah aja belum mulai, ngapain harus mikirin dampak positif buat kuliah? Apa iya kalau nonton Geisha perform, kita jadi punya dampak negatif? Seperti misal, mata mendadak perih ngeliat mahasiswa lain pada bawa gandengan, lo sendiri gandengannya sama tiket masuk.

Apa iya, kalau nonton Geisha, orang yang tadinya punya semangat ngerjain skripsi jadi males ngerjain gara-gara terlena sama penampilan Momo Geisha lalu pulangnya beli sabun cair di Indomaret 24 jam. Njir.... eh, ini ada hubungannya kan ya?

Kalau harus mikirin dampak positif  buat perkuliahan. Gue rasa BEM dan UKM bakalan susah buat bikin acara. Kayak waktu gue bikin acara Open Mouth Stand Up Comedy. Itu dampak positif buat perkuliahannya apa? Apa gara-gara nonton acara itu mahasiswa kalau presentasi di kelas jadi pada ngelawak? Nggak jugalah!

Buat gue malam inagurasi dengan mengundang guest star band populer, itu justru punya banyak dampak positif. Pertama, mahasiswa yang stres gara-gara skripsi bisa ikutan nonton buat merefresh pikiran. Kedua, mahasiswa yang jomlo punya harapan untuk dapet gebetan mahasiswa baru. Dan yang ketiga, mahasiswa baru yang kebanyakan datang dari desa punya kesempatan, yang mungkin ini adalah pertama kalinya dalam sejarah hidupnya buat ngeliat artis secara langsung. Mereka bisa pamer sama orang-orang di kampung halamannya kalau kuliah itu gaul.

Nah, terus apanya yang dampak positif buat perkuliahan, ini murni me-refresh pikiran dari lelahnya ospek di kampus. Buat gue ini malah keren, abis capek-capek ospek dihibur sama band populer. Bisa sekalian buat nyepik gebetan juga ngajakin nonton bareng. Pulangnya nraktir makan nasi goreng. Satu piring dibagi dua.

Lagian kalau ngomongin dampak positif buat perkuliahan. Nggak usah ngomongin malam inagurasi deh, di kampus banyak acara seminar, workshop, sampai pelatihan ketrampilan. Palingan juga cuma puluhan anak yang ikutan. Ini dampak positif buat perkuliahan gede loh... acara kayak gini kalian pada kemana? Nggak usah dijawab, nanti isi di dalam kepala bisa pingsan.

Lanjut ke status pesbuk yang ini, ( pertanyaan terlalu sulit sampai-sampai isi di dalam kepalaku pingsan heee)’. Gimana mau jadi mahasiswa yang berjati diri kalau pertanyaan kayak gitu aja enggak bisa jawab? Lagian mana ada isi di dalam kepala mau pingsan.

Tulisan yang kayak gini nih, kalau nulisnya nggak ati-ati malah bikin diri sendiri jadi keliatan begonya. Ngakunya mahasiswa, tapi nulis di pesbuk aja enggak keliatan smart. Gue jadi ngebayangin kalau anak ini ngerjain soal UAS. Jangan-jangan bukan isi kepalanya aja yang pingsan. Tapi isi kepalanya sampai keluar, lewat pantat, bareng sama ambeyen.

Sebenarnya gue maklumin, dia nulis beginian di pesbuk karena dia dari barisan sakit hati yang calonnya kalah waktu pemilihan presiden BEM kemarin. Jadi, kalau BEM bikin acara gede, yang dicari salahnya dimana.

Padahal kan anak ini bisa main logika sebelum bikin statement bego kayak gitu. Coba liat kampus lain dulu. UNDIP misalnya, pernah ngedatengin Vierratale dan band gaul lain, UNNES juga pernah ngedatengin band populer yang gue lupa namanya. Dan kampus-kampus seluruh Indonesia lainnya juga pasti pernah lah bikin acara beginian.

Kalau  anak ini wawasannya luas, dia nggak bakal sulit ngejawab sampai isi kepalanya mau pingsan. Isi kepalanya loh ya, dianya enggak. Gue jadi pengen liat gimana bentuk isi kepala yang mau pingsan. Abisnya unyu, cuma isi kepalanya aja. Sebagai Kakak angkatan yang baik, gue pengin banget deketin dia dari hati ke hati, membelai rambutnya, kemudian membisikkan, "Dek, kamu keliatan begonya."

Ya, walaupun dia cowok.

Setelah gue baca-baca komennya, ternyata ada yang bikin prihatin. Temennya ikutan komen begini...


Kebetulan nomer urutnya sama kayak pasangan capres RI yang gagal kemarin. Ternyata, dia belum bisa move on, masih aja berharap bisa menang. Gue jadi penasaran, kalau mereka yang menang kira-kira malam inagurasi mau ngedatengin siapa? Boy band syariah? Yang personilnya kemana-mana bawa rebana di punggungnya? Atau mau ngundang Girlband syariah? Yang personilnya kemana-mana bawa... ah sudahlah.

Sebenernya sama capres-cawapres mahasiswa nomer 1 gue nggak ada masalah sih, bahkan capresnya temen deket gue yang gue akui bagus kinerjanya, soalnya gue pernah satu BEM bareng dia dan bener-bener amanah masalah tanggungjawab. Tapi kadang, pendukungnya yang sering ngeselin. Kayak capres RI nomer 1 yang didukung Jonru dan lainnya. Ngeselin abis.

Gue sih udah mulai nampak tua gara-gara keseringan kena sinar UV. Jadi nggak perlu ikut-ikutan nimbrung disitu juga. Abisnya ngomong sama barisan sakit hati, logika suka nggak main. Jadi mendingan gue nulisnya disini aja. Yang jelas, baru ngundang band populer aja udah enggak bisa jawab berlagak isi kepala mau pingsan, gimana kalau nanti mantannya tuh anak ngundang ke acara nikahannya. 

Tipe-Tipe Siswa Saat di Dalam Kelas


Banyak hal yang gue rasakan selama berperan sebagai guru dan mengajar anak-anak. Kadang gue bahagia saat ngelihat anak-anak yang asik dan bersahabat, anak-anak yang suka sama gue. Kadang gue juga stres saat menghadapi anak-anak unyu yang sifatnya membuat bulu kuduk gue meremang dahsyat. Sampai akhirnya gue bener-bener dibikin keder sama kelakukan mereka yang aneh bin ajaib. Suka ngelemparin temennya pake ketombe sampai nangis misalnya.

Selama gue ngajar, gue telah melihat berbagai macam karakter anak saat menerima pelajaran di kelas. Karakter yang mereka perlihatkan memang kebanyakan aneh-aneh, gue bahkan sampai geleng-geleng kepala menghadapi mereka. Apalagi kalo ada anak yang bertanya, kenapa muka gue enggak enak dipandang. Gue bisa geleng-geleng lebih dahsyat lagi.

Berikut ini ada beberapa tipe anak yang pernah gue temui di kelas selama gue mengajar. Tipe-tipe yang bikin bulu ketek meremang, simak deh:

Tipe Aktif

Anak-anak tipe aktif ini bagaikan dua sisi mata uang. Kadang bikin gue semangat ngajar karena interaksi antara guru dan siswa berjalan dengan gemilang. Gue seneng karena siswa mau aktif bertanya sama gue terkait pelajaran hari itu. Tapi kadang, gue juga kesel sama anak-anak yang punya tipe aktif ini. Karena seringnya pertanyaan mereka aneh-aneh dan gak ketebak.

Seperti misal, saat gue menceritakan tentang legenda candi prambanan yang konon katanya cuma dibangun semalem dan dibantu oleh pasukan Jin. Tiba-tiba ada pertanyaan dari salah satu anak yang bikin gue gelisah, “Pak, Jinnya yang ngebantuin itu namanya siapa aja Pak? Terus bentuknya kayak gimana sih Pak?” Lah dasar bocah, kan bukan urusan gue mesti ngapalin nama-nama jin yang ngebantuin bikin candi prambanan?

Tipe aktif ini memang bisa bikin suasana kelas jadi enggak ngebosenin. Biasanya sih, anak-anak yang suka banget bertanya ini punya kepercayaan diri yang tinggi dalam pergaulannya. Mereka bukan tipe anak yang minder, bahkan bagi mereka makna peribahasa malu bertanya sesat di kelas. Mereka tanamkan dalam-dalam di hati, maka dari itu mereka sering banget cerewet di kelas.

Sisi-sisi ngeselin dari anak bertipe aktif ini juga perlu diperhitungkan. Soalnya kadang emang ngeselinnya bisa sampai tingkat kahyangan. Guru lagi ngejelasin materi, udah dipotong dulu sama pertanyaan dari anak ini. Guru ngejawab, dipotong lagi. Bikin ribet banget, walaupun kadang guru udah menjelaskan kalo nanti ada sesi pertanyaan sendiri. Tetap aja anak ini masa bodoh.

Kadang malah sering, gurunya lagi ngejelasin materi siswanya protes. Ngerasa enggak sreg dengan apa yang guru sampaikan dan langsung ngungkapin uneg-unegnya gitu aja. Kayak misal, waktu gue ngejelasin tentang lawang sewu di kota Semarang, eh ada yang enggak terima. “Loh Pak emang lawang sewu itu pintunya ada seribu? Gak ada Pak! Harusnya kan namanya bukan lawang sewu Pak! Lebay tau Pak!”

Lah... kenapa elu jadi protesnya sama gue nak? Protes aja sana lu sama dinas pariwisata atau dinas perhubungan biar ada hubungannya antara nama sama jumlah pintu di lawang sewu.

Tapi bagaimanapun juga, sebagai guru yang baik gue harus tetap memberikan pengetahuan yang enggak menyesatkan, maka gue pun mencoba memberi pencerahan dengan menjawab, “Pintunya memang enggak seribu, tapi kalau pintu jendelanya juga dihitung itu nanti jumlahnya jadi seribu.”

“Emang Pak Edotz udah pernah ngitung? Belum kan Pak? Ah.. Pak Edotz ngarang deh.”

Mungkin gue perlu bawa anak ini langsung menuju lawang sewu terus gue ajakin main kelereng. Biar dia lupa sama pertanyaan gak pentingnya.

Anak-anak yang punya tipe aktif memang merepotkan, tapi kalo guru bisa mensiasati cara menghadapi anak dengan tipe seperti ini sebenarnya gak bakalan jadi masalah.

Tipe Pasif

Ada anak bertipe aktif pasti ada juga anak bertipe pasif. Anak tipe ini bukan tipe anak yang suka cari masalah seperti tipe aktif yang suka mengkritisi setiap penjelasan dari guru. Anak tipe pasif ini sebenarnya anak yang rajin dan bersahaja.

Setiap guru menjelaskan materi. Tipe pasif ini pasti akan mendengarkan dengan khusyu’ tapi gak pernah mau melakukan komunikasi dengan guru. Seolah-olah hidupnya hanya untuk pasang telinga dengan baik aja.

Intinya,  kalo anak ini enggak paham dengan penjelasan guru. Anak ini lebih memilih diam dan menyimpan ketidakpahamannya dalam hatinya. Mungkin anak ini berpikir, bahwa diam itu bisa beneran jadi emas.

Kadang kalo gurunya memberi kesempatan untuk bertanya dan guru bosen dengan siswa-siswa itu aja yang bertanya. Guru akan menunjuk siswanya, dan ketika kebetulan guru menunjuk siswa tipe pasif ini. Biasanya anak tipe ini tetap memilih diam. Tetap malas membuka suara. Bahkan kadang pura-pura bodoh saat ditunjuk dengan menganggap yang ditunjuk bukan dia tapi teman lainnya.

Tipe pasif ini bukan tipe anak pemalas meskipun jarang ngomong. Biasanya ketika guru menjelaskan materi atau mencatat materi di papan tulis. Tipe anak ini dengan rajin akan mencatat semua materi yang ada tanpa terkecuali. Yah.. walaupun enggak sampai coretan-coretan gak penting yang guru tuliskan di papan tulis demi menyampaikan materi sesederhana mungkin.

Anak tipe ini sering diam biasanya karena minder, gak punya mental buat mengajukan pertanyaan pada guru ataupun menjawab pertanyaan dari guru. Bukan malu karena kentutnya cempreng atau pantatnya bercabang, yang jelas anak dengan tipe seperti ini memang kebanyakan kurang pede.

Tipe Cuek

Tipe cuek pasti ada di dalam setiap kelas. Entah itu kelasnya anak madrasah atau anaknya kelas STM. Bagi gue, populasi anak cuek  tidak terlalu memppengaruhi kelancaran gue dalam mengajar. Karena materi yang gue sampaikan pun mungkin enggak pernah  diperhatikan sama anak tipe cuek.

Mungkin ada pendapat yang menyatakan bahwa untuk mengatasi problem siswa cuek, guru harus mendesain strategi pembelajaran yang menarik. Ya, itu bener... tapi menurut gue diantara sekian banyak siswa yang terlihat tertarik dengan pembelajaran. Pasti akan ada siswa yang kelihatannya enggak bergairah dengan pembelajaran.

Siswa cuek biasanya terjadi karena enggak tertarik dengan pelajaran yang disampaikan. Akhirnya siswa jadi bosan dan menjadi acuh dengan penjelasan guru. Tingkat kecuekan siswa biasanya meningkat drastis saat pelajaran matematika. Ini beneran, gue pernah ngajar matematika saat praktek, dan interaksi tanya jawab sangat terbatas sekali. siswa lebih banyak diem, lebih banyak yang enggak peduli. Bagi mereka, daripada memperhatikan pelajaran kayaknya lebih penting kalo memperhatikan jam dinding.

Ciri-ciri siswa cuek bisa diamati dari berbagai hal. Dari tatapan matanya, biasanya dia keliatan sayu. Enggak bergairah... terus cara duduknya membungkuk, tangan kiri di atas meja telapak tangannya menyangga pipinya sambil cemberut. Kalo udah sampe hal mainstream, anak-anak pada gelesotan di bawah meja, tidur sambil pegang tasbih.

Sebagai guru yang mempunyai tanggung jawab untuk mencerdaskan siswa. Mau gak mau kita harus memberi perlakuan khusus kepada anak yang kelihatannya cuek. Jadi kalo gue pribadi, solusi mengatasinya yaitu dengan menunjuk anak tersebut untuk maju mengerjakan soal atau menyuruhnya cuci muka ke toilet. Iya, semua guru juga kebanyakan gitu. Jadi kesimpulannya, gue emang gak kreatif. Oke, fine..

Tipe Cengeng

Tipe anak ini, termasuk peristiwa yang jarang muncul, tapi bukan berarti emang enggak ada. Tipe siswa cengeng ini sering bikin guru geleng-geleng pasrah dan mengelus dada. Kadang gue berpikiran pengen sekali-kali mendampingi temen cewek gue yang ngajar dan ketemu masalah sama tipe siswa cengeng yang bikin gelisah. Iya, karena gue siap kalo sewaktu-waktu dibutuhkan mengelus dada temen gue saking keselnya.

Hal-hal yang bikin siswa nangis di kelas macem-macem. Ada anak yang nangis gara-gara waktu pembagian lembar jawab saat ulangan anaknya enggak kebagian, takut ketinggalan sama temen-temen lainnya pas ngerjain soal, dia nangis. Yang paling sering sih, gara-gara dibully temennya di kelas, jadinya nangis sesenggukan. Padahal, ngebully-nya juga enggak parah-parah banget, enggak sampe bilang kalo si anak ini dibilang punya bapak yang wajahnya mirip Andika mantan vokalisnya kangen band.

Kadang juga ada kasus, anak yang disuruh maju mengerjakan di papan tulis. Enggak bisa jawab, lalu nangis. Beberapa kasus lainnya malah ada anak yang padahal enggak diapa-apain tiba-tiba nangis. Hal ini menjadi pertanyaan, kadang emang beneran enggak diapa-apain saking cengengnya yang entah kangen pengen nete’ sama ibunya di rumah atau enggak diapa-apain hanya secara kasat mata aja.

Iya, karena kadang setelah ditelusuri baru sadar kalo ternyata si anak boker di celana dan enggak punya nyali untuk minta ijin ke toilet. Untuk kasus seperti ini, dampak psikologis yang terjadi biasanya sangat dahsyat dan berkepanjangan karena biasanya anak yang pernah membuat rekor boker di kelas. seumur hidupnya akan dikenang oleh teman-temannya. Dan sepertinya sulit untuk memperbaiki citra ini.


Segitu aja sih menurut gue tipe siswa yang bisa gue sebutin saat menerima pelajaran di kelas. Sebenernya sih masih ada poin selanjutnya, cuma gue takutnya terlalu panjang nanti malah jadi pada males baca. Kan gue jadi gak enak udah bikin males anak orang.

Gue sih yakin pembaca blog gue pasti pernah ngerasain yang namanya jadi siswa, nah... kalo kalian sendiri, ada tipe lain yang sering kalian temuin di kelas waktu sekolah dulu nggak? Kasih komentar aja di bawah ya~

Bukan Hape Mito Biasa


Waktu masih kuliah dulu, gue punya hape keren yang suaranya bisa ngalahin merdunya terompet sangkakala yang ditiup sama malaikat Israfil.

Hape itu adalah hape kebanggaan gue yang setiap hari selalu gue bawa kemana-mana. Beli nasi di warteg, gue bawa, beli pulsa di Alfamart gue bawa. Sampai ke kamar mandi pun gue juga bawa hape. Kebetulan format 3gp emang udah bisa keputer di hape gue waktu itu.

Hape gue waktu itu adalah hape Mito. Hapenya Master Limbad. Gue lupa tipe berapa. Yang jelas, hapenya berat banget. Mungkin setara sama berat dadanya Pamela Safitri Duo Serigala. Hape gue itu suaranya bombastis, walaupun enggak ada efek bass-nya. Dan imutnya, yang jadi modelnya waktu itu adalah Master Limbad. Ini sebenarnya aneh, sangat-sangat enggak ada korelasinya antara hape dengan suara kenceng sama sosok penampakan Master Limbad di dusbook-nya. Lah wong Master Limbad ngomong aja enggak bisa. Gimana mau ngeluarin suara Bombastis?

Pada masa itu, hape blackberry masih menjadi raja smartphone. Hape android belum ada fitur BBM-nya. Temen-temen gue mulai banyak yang pakai blackberry gemini 8520, pasarannya waktu itu sekitar 1,8 juta. Gue sendiri setia pakai hape mito. Bukannya gue enggak pengen pakai blackberry, tapi gue enggak punya duit segitu buat beli blackberry. Makan di warteg aja gue nasinya setengah, gorengannya juga setengah, udah gitu minumnya es marimas biar bisa tetep beli pulsa lima ribu seminggu sekali.

Hape mito gue ini seolah punya ikatan batin yang kuat sama gue. Pernah gara-gara gue silent settingan profilnya, gue lupa naruh dimana hape gue. Gue udah obrak-abrik seisi kamar mulai dari kasur, belakang tivi, saku celana, di kamar mandi tempat gue biasa mainan hape sampai sela-sela selangkangan gue, semuanya nihil. Gue misscall pun juga percuma karena hape gue udah di-silent.

Seharian hape gue enggak ketemu. Sampai akhirnya gue pasrah, dan berhenti mencari. Gue pun milih tidur dalam keadaan gelisah. Lalu malam itu, gue bermimpi. Sehabis mandi, hanya dengan berbalut handuk gue masuk kamar. Gue membuka lemari pakaian dan mencari baju. Hape di atas lemari, gue ambil dan gue liat-liat bentar. Setelah itu, hape gue lempar begitu aja ke dalam rak lemari. Setelah itu semuanya menjadi gelap.

Besoknya, pas gue bangun. Gue keinget mimpi semalem dan gue cek di dalem rak lemari kamar gue. Ajaib! Hape gue ada di pojok tumpukan pakaian dalem lemari! Baru kali ini gue lupa naruh hape, terus dapet petunjuk hapenya ditaruh dimana--lewat mimpi.

Entah ini emang hapenya udah sehati sama gue atau peran Master Limbad yang telah memberi sugesti kepada gue lewat alam mimpi gue. Walaupun gue bingung, gimana caranya master Limbad bakalan ngasih sugesti, lah wong ngomong aja nggak kedengeran.

Banyak orang yang bilang hape cina itu enggak awet, gampang rusak. Tapi gue sendiri enggak sependapat. Hape mito gue udah bertahun-tahun menemani masa kuliah gue dengan elegan. Nggak ada kerusakan parah yang membuat gue mesti ngeluarin duit buat nyervis. Hape mito ini benar-benar membuat gue terharu.

Hape dengan harga murah, dan cuma gue pakai buat sms sama telfon. Cara memperlakukannya jelas beda sama hape mahal yang bisa dipakai lebih dari sekedar sms sama telfon.

Sepulang kuliah, tiap masuk kamar. Gue lebih bahagia kalau hape mito ini gue lempar ke kasur dan beberapa kali meleset lalu nyundul tembok. Padahal opsi yang lebih manusiawi ada banyak; naruh di atas lemari, naruh di atas tivi atau naruh di atas magic com bekas masak nasi beberapa hari yang lalu.

Hape mito nan murah itu sering menerima perlakuan enggak ngenakin dari gue. Gue lempar sembarangan, gue taruh sembarangan bahkan kadang suka gue pipisin sembarangan.

Karena terlalu seringnya menerima perlakuan yang barbar, hape mito gue mulai melemah. Gejala awalnya, keypad huruf qwert-nya mulai lepas satu per satu. Tragisnya, gue justru memilih membiarkannya begitu saja. Karena sebelum gue punya niat buat benerin, gue sadar, nyari keypad mito pasti sama susahnya kayak nyari cewek yang kayak Tyas Mirasih terus mau diajakin pacaran sama orang dekil kayak gue.

Lagian walaupun keypadnya udah mulai lepas satu per satu, hapenya enggak ada masalah, buat ngetik juga masih lancar. Gue pun tetap membiarkan hape mito itu seperti apa adanya. Benar-benar hape cina yang tangguh.

Kebiasaan buruk gue lainnya adalah, gue sering ngeces, lepas, ngeces, lepas. Jadi pas lagi ngeces, ada sms, gue tarik aja hapenya langsung sampai kabelnya lepas dari colokan, bukannya ngelepasin ces hapenya dulu. Sampai pada akhirnya, gue harus menerima kenyataan kalau lubang cesan hapenya mulai suka eror. Buat ngeces suka enggak masuk. Walaupun batrenya awet banget, bisa sampai empat hari, tapi gue tetep frustasi kalau lubang buat ngeces hapenya enggak bisa kepakai.

Gue bener-bener mulai gundah. Lubang ces-cesan hape mito gue bentuknya gepeng kayak ces-cesan blackberry dan gue enggak tahu tingkat kegepengannya sama atau beda. Waktu itu temen sekontrakan gue belum ada yang punya hape blackberry. Jadi enggak ada ces-cesan yang bisa gue pinjem buat melakukan observasi.

Gue mikir-mikir lagi, kalaupun mesti beli dateng ke mito center, kayaknya gue mesti ke mall matahari atau citraland lalu muter nyari tulisan mito center buat nyervis lubang ces-cesan. Tapi kok kayaknya males banget kalau ke mall cuma nyervis lubang cesan doang. Udah gitu kalau ternyata harganya mahal, bisa-bisa pulangnya gue mesti gadaiin BPKB motor gara-gara enggak bisa bayar parkir.

Gue jadi kepikiran buat beli ces-cesan desktop yang cara ngecesnya mesti nyopot baterai. Walaupun rasanya enggak ikhlas karena itu enggak efektif sama sekali, kayaknya mau nggak mau gue mesti melakukan itu.
 

 Baterainya aja dua, kalau beli ces-cesan model desktop, masa iya gue mesti ngeces satu-satu.

Malam itu, saat gue terlelap dengan keadaan hape gue matiin untuk menghemat baterai karena lubang cesan yang rusak. Gue bermimpi, lagi-lagi gue sedang ada di dalam kamar. Gue duduk nonton tivi, sambil ngemil sate kambing. Iya, cuma di dalam mimpi, sate kambing bisa gue cemilin. Kalau di dunia nyata, sambel sate kambing sisa temen gue jadiin lauk.

Saat itu, gue nggak tau lagi nonton apa, yang ada gue justru mendengar peringatan kalau hape mito gue baterainya lemah. Lalu dengan santainya, gue ngambil hape itu dan gue ces pakai ces-cesan nokia yang lubangnya kecil milik temen sekamar gue. Anehnya, pake ces-cesan itu ternyata bisa ngisi.

Begitu bangun, gue langsung buru-buru ngecek hape gue dan mengamati lubang yang ada di bodi samping. Gue amati dengan sungguh-sungguh dan gue melihat ada beberapa lubang yang sepertinya sesuai kayak mimpi gue semalem.

Begitu gue pasangin salah satu lubang hape mito gue pake ces-cesan temen gue, ajaib! Hapenya bisa ngeces dengan mulus. Untuk kedua kalinya, gue diberi petunjuk lewat mimpi untuk hape ini. Ini bener-bener ajaib.


 Setelah silikonnya gue buka, ternyata ada lubang kecil di pojok bawah. Ini adalah lubang penyelamat.

Sampai saat ini  gue masih nggak nyangka, kalau gue bisa menemukan solusi ngeces hape mito pake ces-cesan nokia lewat mimpi. Bukan lewat google, kaskus atau pkspiyungan. Berkat petunjuk penting itu gue jadi nggak perlu beli ces-cesan desktop yang enggak praktis dan lama penuhnya.

Mengingat pengalaman spiritual gue yang enggak biasa dengan hape mito ini, gue memutuskan untuk enggak ngejual hape ini, juga karena alasan lain yang lebih masuk akal, kalaupun dijual juga nggak bakalan laku hapenya.

Buat gue hape mito ini lebih dari sekedar hape. Gue jadi ingat di anime One Piece, waktu itu Luffy dkk. sedang ada di Pulau Langit. Kapal Luffy yang dikasih nama ‘Going Merry’ rusak berat dan enggak bisa dipakai buat kembali lagi ke Grand Line. Suatu malam, Usop yang kebelet pipis, bangun dan pergi mencari tempat buat pipis. Dalam keadaaan mengantuk, Usop melihat ada suara seseorang sedang memukul palu membetulkan Going Merry. Namun orang itu enggak terlalu jelas, karena tertutup kabut yang cukup tebal. Mengira itu hantu, Usop pun segera lari ke arah teman-temannya. Besoknya, tanpa diduga kapal ‘Going Merry’ sudah kembali elegan dengan bentuk yang lebih canggih yang siap dipakai buat kembali lagi ke Grand Line.

Di Episode ‘Water Seven’, akhirnya Usop tahu kalau orang yang dilihatnya di balik kabut sedang membetulkan ‘Going Merry’ adalah jelmaan dari kapal itu.

Walaupun keliatan nggak masuk akal, hape mito gue juga mirip kayak gitu. Emang sih, enggak benerin sendiri, karena itu jelas enggak mungkin. Hape mito gue seolah ngasih tahu gue lewat mimpi, yang pertama pas hape gue dicari nggak ketemu, yang kedua pas lubang cesannya nggak bisa dipakai. Seolah-olah hape mito ini pengen kalau gue bisa terus memakai hape ini. Walaupun pada akhirnya, hape mito ini harus gue pensiunkan karena ratusan dekade kemudian gue bisa beli hape blackberry berkat pengiritan ekstrim dengan metode makan sehari sekali, banyakin minum air putih.

Entah ini karena pengaruh Master Limbad atau karena hapenya udah nyetel banget sama gue. Yang jelas ini benar-benar sesuatu yang mengharukan dalam hidup gue. Halah.

Selamat Ulang Tahun ke-3, Blogger Energy~


Hari ini, tiga tahun yang lalu, komunitas blogger personal yang beda telah lahir.

Kalau diingat-ingat, Blogger Energy udah membawa banyak hal manis dalam hidup gue. Gue yang dulu awalnya cuma seonggok blogger labil yang ngikutin hampir semua grup blogger yang ada di FB. Mendadak jadi ngerasa semangat ngeblog setelah gue masuk Blogger Energy.

Dulu, gue pengen banget bisa nemu komunitas blogger yang disiplin blogwalking dan khusus buat personal blogger. Tapi sayangnya, tiap komunitas yang gue temuin kebanyakan jadi ajang buang link aja. Tiap masuk grup, banyak link blog bertebaran, yang mirisnya enggak ada diskusi lain selain nyampah link.

Dari keresehan gue akan grup blogger yang cuma jadi tempat nyampah. Semesta seolah menunjukkan jalan terang buat gue untuk ketemu Blogger Energy. Gue nggak perlu ceritain ulang gimana perjalanan gue nemu BE, kalian bisa baca aja disini.

***

Usia tiga tahun bukanlah waktu yang sebentar. Dalam waktu tiga tahun, gue telah bertemu dengan banyak blogger dari berbagai penjuru Indonesia.

Blogger Energy seolah jadi tempat yang nyaman buat gue dan mereka waktu itu. Hampir setiap hari notif FB serasa jebol gara-gara interaksi yang nggak pernah sepi. Gue merasa telah menemukan komunitas blogger impian gue.

Di Blogger Energy gue ketemu dengan blogger personal dari berbagai genre tulisan, berbagai karakter, juga dengan berbagai latar belakang yang berbeda. Mereka datang dan pergi dalam hidup gue selama tiga tahun ke belakang ini. Ada yang ninggalin kesan, juga ada yang nggak berkesan sama sekali.

Selama tiga tahun ini juga gue belajar untuk tidak menilai orang dari kesan awalnya aja. Di Blogger Energy ada blogger yang awalnya begitu menjanjikan, begitu rame, dan beberapa bulan kemudian langsung ilang.

Gue masih ingat gimana mereka dulu begitu bersemangat buat Blogger Energy. Ada yang sampai bikinin video buat BE, ada yang ngasih motivasi ke temen-temen lain biar semangat ngeblog. Sampai ada yang semangat kopdar sebelum merantau, begitu udah jadi orang yang cukup populer di ibukota jadi nggak ingat BE sama sekali. Bahkan banner Blogger Energy di blognya gue cek udah ilang. HAHA.

Di Blogger Energy gue juga ketemu sama orang yang awalnya ngeselin, kayak nggak niat gabung BE. Kalau komen suka asal, nongol cuma pas promo link aja. Tapi setelah gue liat dan amati, makin kesini dia makin care sama Blogger Energy.

Sebagai Ranger, gue udah nggak perlu terlalu gembar gembor kayak dulu, yang suka negur kalau cuma nongol pas promo, kalau blogwalking enggak tuntas, males bahkan nggak baca aturan di Blogger Energy. Kalau dulu gue selalu berlagak ngasih motivasi, sekarang gue mendingan nyantai aja. Gimana mau ngasih motivasi, rangernya aja ada yang nyerah sebelum Blogger Energy sampai usia ketiga.
Ini ibarat orang tua yang nyuruh anaknya jangan merokok, tapi dianya sendiri ngingetin anaknya sambil merokok. Cuma bisa ngomong nggak bisa ngasih contoh.

Blogger Energy sekarang udah beda, member lama kebanyakan sedang dalam masa hiatus. Dan diisi dengan blogger baru yang mungkin juga seperti gue waktu dulu, sedang dalam masa mencari komunitas yang nyaman.

Buat sebagian orang Blogger Energy mungkin terlalu banyak aturan. Yap, nggak masalah, mencari komunitas ternyaman juga sebenarnya berhubungan dengan urusan hati. Sekeren apapun tempatnya, kalau hati nggak ngerasa sreg ya nggak nyaman.

Gue pernah baca ada blogger yang nggak nyaman di BE terus keluar dengan alasan, “ngeblog itu bebas”. Dan gue nggak nyalahin itu, yap... ngeblog emang bebas, tapi dalam sebuah komunitas kalau terlalu bebas, juga bakalan nggak jadi. Pengalaman gue masuk ke grup blogger yang isinya cuma buang link, membuat gue sadar kalau aturan di dalam grup itu penting banget.

Dan aturan promo tiap hari wajib blogwalking, gue rasa itu udah fair banget buat sesama blogger. Masalah komentar yang nggak nyambung, itu kembali ke sifat para blogger. Tapi biasanya yang seenaknya sendiri nggak bisa bertahan lama. Blogger Energy seharusnya bukan sekedar tempat buang link dan promo asal-asalan aja. Blogger Energy lebih dari itu.

Memasuki usia yang ketiga Blogger Energy, sekarang rutinitas tiap hari gue adalah buka wall promo. Kalau dulu gue bisa gantian sama Ranger lain, sekarang gue mesti jalanin sendiri. Bersyukur banget gue masih punya Tebe yang sangat-sangat meringankan beban gue.

Sebelum itu, gue mesti ngurusin twitter, fanpage FB, penerimaan member baru, sampai ngurusin award sendirian. Blog BE juga jadi sering sepi karena cuma dua Tebe yang aktif.

Sekarang, gue cukup bisa bernafas lega, blog BE mulai konsisten diisi, penerimaan member baru dan penilaian best article udah ada yang membantu. Sosial media juga udah ada yang nge-handle. Mereka, Tebe new generation (gue ngarang sendiri nyebutinnya) membuat Blogger Energy masih tetap hidup sebagai komunitas blogger personal.

Harapan gue di tahun ketiga ini, Blogger Energy masih tetap ‘hidup’, masih terus berkarya, dan masih terus menjadi tempat yang nyaman bagi para blogger personal. Dan gue juga berharap banget ranger yang dulu bisa balik lagi ngurus Blogger Energy bareng-bareng sama gue.

Blogger Energy adalah perjuangan gue dengan ranger dari angka satu. Setelah angka nol, telah dimulai oleh founder yang pergi dan sekarang belum kembali. Untuk membuat Blogger Energy sampai sebesar ini bagi gue bukanlah sesuatu yang mudah. Jadi, sebisa mungkin gue akan terus ngurusin Blogger Energy, bersama dengan Tebe yang care dan temen-temen blogger angkatan jadul yang masih terus aktif di Blogger Energy.

Gue harus membuktikan Blogger Energy bukan komunitas blogger yang pada akhirnya akan mati seperti komunitas blogger yang dulu pernah gue temuin. Blogger Energy ibarat rumah di dunia maya bagi gue. Sesibuk apapun gue di dunia nyata, saat gue ada di dunia maya, gue akan pulang ke Blogger Energy.


Tahun Ajaran Baru Penuh Haru


Setelah setahun gue lalui dengan baik sebagai seorang guru kelas tiga SD. Kali ini gue akan memasuki tahun berikutnya sebagai guru kelas tiga dengan formasi anak baru. Kalau sebelumnya gue mengajar siswa yang jumlahnya 27 anak. Sekarang gue mengajar siswa yang jumlahnya 19 anak. Yang semuanya masih misterius.

Jujur, gue belum terbiasa dengan suasana yang baru ini. Gue mesti kenalan dan pedekate lagi sama mereka, gue juga harus membiasakan diri lagi dengan deretan anak-anak baru yang mungkin bakalan ngerasa serem karena tahu guru kelas tiganya adalah gue.

Gue yang awalnya begitu percaya diri sempat mendadak ngerasa jiper ketika guru kelas dua bilang ke gue, “Pak Edotz, masa tadi Ariel bilang katanya pengen tetep di kelas dua aja, nggak mau naik kelas. Soalnya takut diajar Pak Edotz. Hehe...”

“HAHAHA....” Gue ketawa, tapi aslinya nangis. Emang jadi guru SD, kalau mukanya serem itu enggak ngenakin. Belum apa-apa udah dihakimi hanya dengan melihat penampilan gue.

Walaupun kedengarannya sepele tapi ini jadi beban banget buat gue. Gue berpikir gimana caranya gue harus menimbulkan kesan yang manis saat pertama kali masuk kelas. Sukur-sukur bisa keliatan romantis.

Nggak mau anak-anak semakin terpuruk karena ngeliat wajah gue yang serem dengan kombinasi imajinasi cara mengajar gue yang barbar. Maka satu minggu ini gue mencoba menjadi guru yang super manis. Nggak pakai nada keras, nggak pakai marah-marah dan nggak pakai kuah, sambelnya dua sendok aja, minumnya es teh tawar.

Beberapa kali gue ngajak bercanda anak-anak kelas tiga yang baru ini, tapi seringnya gagal mulu. Entah becandaan gue yang kurang gregret, atau karena gue masih terlihat sebagai sosok yang garang di mata anak-anak sehingga gue enggak pantes ngelucu. Tapi ya, setidaknya gue beruntung, waktu gue nyoba bercanda enggak ada yang sampai pipis di celana, karena ngira gue malak mereka.

Siang itu, saat gue masih ngajar, anak-anak kelas empat--yang kemarin kelas tiga atau bisa dikatakan mantan siswa gue, pada ngerubung di pintu kelas. Gue tau, mereka belum bisa move on dari gue yang imut ini, yang udah nggak keliatan seram sama sekali karena kalo ngajar suka lupa nyopot mascara.

Melihat mantan gue pada berjubel di pintu, gue memanfaatkan momen ini buat menegaskan sama anak-anak kelas tiga baru kalau gue ini jinak, gue ramah, gue dikasih nasi sama ikan asin juga udah seneng. Sambelnya dua sendok aja, minumnya es teh tawar.

“Bro, Pak Edotz waktu ngajar kalian galak nggak?” Gue bertanya dengan nada santai dan terkesan sok.

“Enggak Pak, Pak Edotz orangnya asik,”

“Pak Edotz ngajarnya enak loh, suka ngasih jajan,”

“Pak Edotz kalau bisa jawab pertanyaan biasanya suka ngasih uang.”

“Pak.. ngajar kelas empat aja sih Pak.”
Suara-suara bersahut-sahutan semakin membuat gue besar kepala. Untung aja, tetek gue enggak ikutan membesar. Mendengar penuturan dari anak-anak kelas empat, gue ngibasin bulu hidung. Upil gue ikutan jatuh ke lantai, gue pungut, gue bersihin pake lidah, lalu gue masukin hidung lagi. sayang banget kalau upil dibuang-buang.

Mendapat endorsement gratis emang nyenengin, apalagi kalau rangkaian kalimatnya meyakinkan gitu. Gue lalu berdiri sambil garuk-garuk tetek kiri pake tumit kaki kanan, dan bilang, “Tuh kan, nggak usah takut sama Pak Edotz. Pokoknya Pak Edotz baik, kayak Aliando.”

“.....” anak-anak hening.

Yang ketawa anak-anak kelas empat di luar kelas. Ternyata emang anak kelas empat yang selera humornya rendah, gitu aja pada ketawa.

Untuk beberapa hari ke depan, gue akan mencoba santai sama mereka. Enggak terlalu banyak efek kejut. Masih banyak peraturan yang harus gue berikan sama mereka. Diantaranya: kuku nggak boleh panjang, nggak boleh minum saat pelajaran, menguap harus ditutup, kalau ijin ke toilet harus mendekat ke meja guru dan peraturan umum lainnya. Kedengarannya mungkin sepele, tapi gue punya beban nggak cuma ngasih materi pelajaran ke anak-anak tapi sikap mereka nggak diperhatiin, ini penting demi menuju masa depan masyarakat madani. Kalau bahasa gue ketinggian, ya setidaknya mereka bisa tumbuh sebagai pemuda pemudi yang kalau buka fb nggak suka nyinyir di fanpage portal media online tanpa baca link-nya.

Jangan sampai mereka mudah terlihat bego di sosial media. Gue yang pernah jadi gurunya, ada indikasi bakalan ikut dibego-begoin.

***

Bagi guru SD yang udah pengalaman, tiap tahun ganti siswa mungkin enggak jadi masalah serius. Apalagi guru SD cewek yang bisa ngondek setiap saat. Lha gue, cowok dekil, mukanya sangar, ngajarnya anak kecil. Kalau gue ngondek dikit, bisa-bisa gue diludahin sama anak-anak. Lalu mereka ngelilingin gue sambil bawa obor, baca dasa dharma pramuka satu per satu.

Sampai di paragraf ini, gue belum bisa menunjukkan di mana letak harunya di ajaran baru. Jadi gue mau ngasih tahu aja, kalau tahun ajaran baru kali ini, siswa anak kelas satu di SD gue udah kayak anak STM yang lagi ikutan les biar bisa lolos tes pramugari.

Iya... SD gue dapet murid, cowok semua. Udah kayak anak STM.

Jumlahnya cuma lima, ini kalau ngajar di kelas, gurunya berasa kayak jadi guru les. Dan kelima-limanya konon katanya masih gampang mewek. Pada keliatan girly banget  kan jadinya.

Demi gue yang nulis pake pensil kalau salah menghapusnya pake ludah, kenyataan ini benar-benar mengharukan banget. Seandainya lancar, dua tahun lagi gue bakal kebagian ngajar lima anak laki-laki yang imut-imut.

Lima anak, iya... mungkin kelak gue akan mengajari mereka berlima untuk menguasai dunia. Kalau dunia enggak bisa ya minimal menguasai isi dasa dharma pramuka.