Saat Kedai Bunglon Memacu Adrenalin

Sebagai mahasiswa yang gaul dan penuh pengiritan. Gue gak pernah malu buat menghabiskan waktu tiap malam di warung kucingan. Mungkin ini telah terjadi pergeseran selera makan gue di malam hari. Kalo biasanya gue senantiasa menunggu datengnya Pak Rebo dengan kentongannya yang khas (yang udah baca buku gue pasti tau) sekarang gue lebih milih duduk bersila di warung kucingan deket kontrakan gue. Kucingan Mak Kus namanya.

Mak Kus Pas Lagi Nyeduh Upil

Sebenernya Mak Kus bisa lebih dibilang pada pelampiasan hati gue yang sering di-PHP-in sama Pak Rebo. Iya, Pak Rebo gak pernah jelas kapan datengnya. Kadang jam 7 malem, kadang jam 9 malem. Bahkan, sering banget Pak Rebo gak dateng malem itu. Gue miscall gak diangkat, gue ΒВМ gak aktif. Gue mention di twitter gak dibales. Sampe hal paling radikal gue lakuin, gue muter-muter nyariin Pak Rebo naik motor. Ini beneran. Hasilnya, Pak Rebo gak ketemu. Malem itu gue berpikir seandainya gerobak Pak Rebo dipakein GPS. Gue gak bakal terlalu susah nyari sampe muter-muter ngabisin bensin.

Entahlah.. Mungkin Pak Rebo udah gak tertarik lagi sama gue. Padahal dari pertama kenal sampe terakhir kali ketemu gue gak pernah ngutang. Gue ngerasa, gue udah gak seksi lagi di mata Pak Rebo.

Gue sadar, hubungan ini udah gak sehat lagi. Gue harus bisa lepas dari ketergantungan gue dari Pak Rebo. Gue harus bisa Move On. Gue harus bisa menunjukkan kalo gue ini laki-laki yang kuat. Laki-laki yang enggak nangis kalo malem gak makan nasi gorengnya pak rebo.

Itulah alasan kenapa gue sekarang jadi suka nongkrong di warung kucingan Mak Kus. Perempuan yang sudah cukup tua, penjual nasi kucingan. Sebagian rambutnya sudah memutih. Kulitnya sudah mulai keriput. Kalo berjalan enggak bunyi prok prok prok. Iya, Mak Kus bukan seorang kapiten.

Kisah Sedih Tentang Cerah

Gue lagi berduka. Rasanya kenyataan ini terlalu menyakitkan bagi gue. Sahabat terbaik gue, yang selalu nemenin gue dalam keadaan apa pun. Kecuali kalo emang gue lagi boker sama mandi. Akhirnya, pergi ninggalin gue. Gue sedih banget, saking sedihnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu sedih-sedih amat.

Namanya Cerah.. Dia udah nemenin gue selama setahun belakangan ini. Dia yang bikin gue semangat ngeblog, dia yang bikin gue semangat nulis, dia juga yang bikin gue semangat males-malesan karena dia hampir ngasih gue segalanya.

Satu hal yang paling keren. Karena Cerah, gue pun akhirnya sukses bikin buku komedi absurd pertama gue, Cancut Marut. Sesuatu yang awalnya menurut gue sangat gak mungkin. Gak nyangka, akhirnya.. hal itu bisa jadi kenyataan, semua karena peran Cerah yang sangat luar biasa.

Buat gue, Cerah seperti sengaja dikirim sama Tuhan buat bantuin gue mewujudkan mimpi gue bikin buku, setelah gue sukses bikin buku. Cerah pun ninggalin gue karena apa yang gue impikan udah terwujud. Sumpah, ini nyesek banget..

Mungkin sebenernya ini salah gue. Gue terlalu memaksakan Cerah buat ngejar mimpi gue. Cerah jadi jarang istirahat. Pagi, siang, sore, malem. Cerah selalu gue paksakan buat nemenin gue. Cerah capek dan Cerah pun jatuh sakit. Gue bingung... saking bingungnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu bingung-bingung amat.

Makhluk-makhluk Gaje Waktu Gue KKN Part 3

Ini edisi terakhir dari tulisan gue tentang anak-anak KKN yang gaje. Buat yang gak tau gaje, itu sama saja kalian kurang gaul. Sia-sia rasanya lima ratus rupiah udah bisa internetan tapi kalian gak tau gaje. Gaje itu artinya gak jelas, jadi sifat-sifat mereka mereka itu emang pada gak jelas. Juga aneh-aneh.

Kebanyakan basa-basi kayaknya gak keren deh, malah berbelit-belit bikin sembelit. Jadi langsung aja gue bahas tentang mereka. Ini dia :

Nia

Nia ini anaknya pemalu, iya pemalu. Banget malah. Waktu itu pernah, listrik di posko lagi mati. Otomatis kipas angin jadi mati, gara-gara itu suasana siang jadi mencekam. Aroma ketek dimana-mana, aroma kaos kaki mencengkeram hidung. Sementara itu, Nia sibuk kipas-kipas ketek sambil mengeluh, "Ya ampun panas banget yo." Gue tau penderitaan Nia, karena itu gue menawarkan solusi cerdas. "Ya udah Nia, lo buka baju aja biar gak kepanasan." Sayang banget ide brilian gue ditolak mentah-mentah, emang dasar Nia jadi orang pemalu banget. Bener kan kata gue. Suruh buka baju aja malu. Dasar Pemalu!


Selain sifatnya yang pemalu, Nia ini punya gelar spesial dimata anak-anak cowok. Nia biasa disebut hashtag Gayamsari. Dimana tiap kali ngobrol di twitter semuanya berebut pengen ngambil perhatian Nia.

Misal pembagian kelompok buat fogging, mereka yang dapet kelompok sama Nia, bakal ketawa setan dan culas.  "Muahahahahaha.. Sori ye gue bareng Nia. Muahahaha." Gak puas ketawa di awal, temen gue juga ketawa di akhir. Yang lain, cuma bisa gigitin kunci motor sampe patah. Saking geregetnya.

Eh tapi itu semua cuma bercanda aja kok. Kita semua gak bener-bener rebutan Nia. Ini semua semata untuk menunjukkan pada masyarakat sekitar bahwa anak-anak cowoknya enggak homo.

Awal ngejalanin KKN itu, Nia emang hampir gak pernah ngomong. Bahkan dia kebelet boker sampe cepirit di celana pun gak ngomong sama temen-temennya. Nia bener-bener pemalu. Kalo yang lain pada heboh pamer suara fals-nya. Nia lebih milih tidur sambil pegang tasbih.

Buat gue Nia emang temen yang baik banget. Terlalu baik malahan, jarang mengeluh, jarang melenguh (emangnya kebo), juga jarang mandi. Yang terakhir, gue yang nambahin. Semua kejarangan yang luar biasa itu dilengkapi dengan sempurna karena Nia rela beli buku Cancut Marut gue. Kªu memang pintar, Nia.

===

Makhluk-makhluk Gaje Waktu Gue KKN Part 2

Gue dateng lagi, dengan tulisan bagian kedua tentang temen-temen KKN gue di Kelurahan Gayamsari, Semarang. Kali ini gue nulis 6 anak yang semuanya kurang gaul. Maka dari itu, dengan gue nulis tentang mereka di blog gue ini, semoga mereka jadi sedikit meningkat tingkat kegaulannya. Mentok 5% lah. Itu kan lumayan banget bagi mereka yang jarang ngerasa gaul.

Oke, seperti biasa, gue gak akan berlama-lama, ini dia tentang mereka :

 
1. HERINI 

Bagi yang belum kenal, liat mukanya aja pasti pada ngira kalo Herini itu anaknya sadis. Padahal kalo udah kenal, Herini itu sadis banget. Iya, sadis... banget... Cewek satu ini sepertinya ada keturunan darah seorang kumpeni. Bukan secara fisik, tapi secara sikap. Kalo ada pekerjaan yang belum beres di posko dan yang lainnya masih pada anteng-anteng aja. Herini gak segan-segan ngeluarin raket nyamuknya buat mengobrak-abrik mereka.

Herini suka teriak-teriak nanyain pekerjaan anak-anak lainnya. Suaranya persis kayak nenek-nenek di iklan yang ngomong, “TAKSIIII !!!!” Kenceng dan fals. Sayangnya gue sengaja lupa itu iklan apaan. Ini emang seperti senjata andalan Herini, kalo dia udah teriak. Yang lain pasti langsung ngeluarin betadine sama kapas masing-masing. Iya, sejak mereka semua tau kekuatan Herini di kualitas suara yang gak ada merdu-merdunya sama sekali. Mereka semua pada bawa betadine sama kapas di tasnya. Soalnya kalo Herini udah teriak. Kuping sama hidung bisa ngeluarin darah secara bersamaan. Kalo apes, biasanya pantat juga ikutan berdarah.