Antara Jepara, Gak Punya Duit dan Banana Boat

Akhirnyaaa... sukses juga minggu kemarin touring ke Jepara bareng temen-temen Celengerz. Harusnya ni acara udah diplanning dari berbulan-bulan yang lalu. Sayangnya gara-gara kebanyakan mikirin tugas kuliah (cuma mikirin, gak pernah ngerjain). akhirnya ni rencana jadi molor terus-terusan sampe akhirnya niat buat pergi ke Jepara mulai ilang n gak ada hasrat sama sekali.

Untung aja, minggu-minggu kemarin tiba-tiba temen-temen kelas gue jadi ngebahas masalah ini lagi. Yang awalnya udah gak kedengeran sama sekali, akhirnya mulai diomongin lagi deh.

Sebenernya awalnya agak males juga sih. Soalnya duit jatah gue udah mulai tipis. Sementara acaranya minggu depan, buat idup satu minggu ke depan aja mungkin gue tiap hari mesti makan sarimi isi dua. Itupun kuahnya gue banyakin biar bisa nunda laper lebih lama. Tapi gak papa deh, gue rela makan sarimi biar bisa pergi bareng anak-anak Celengerz. Kalo gue gak ikut, udah psti gue bakal nyesel. Nglewatin moment bareng temen-temen gue sebelum nantinya pada sibuk sendiri-sendiri buat PPL dan yang terakhir : SKRIPSI.

Untuk touring ke Jepara kali ini. Yang mau ikut lumayan dikit. Gak kayak dulu pas pergi ke Jogja. Lebih dari setengah yang gak ikut dan alasannya macem-macem. Ada yang bilang gak punya duit. Ini alasan yang sangat masuk akal tapi terlalu umum. Banyak temen lain yang belain ikut walopun duitnya cuma cukup buat beli bensin pulang pergi aja. Gue salut untuk yang satu ini. Tapi kalo ada yang alesan gak punya duit terus gak ikut, itu sih sama aja elu gak niat buat ikut.

Ada juga alesan yang lebih keren lagi menurut gue. Yaitu mau ngerjain RPP dan tugas kuliah. Emang sih tujuan yang paling bener dke Semarang yaitu kuliah. Kuliah harus rajin. Tapi tujuan anak-anak kelas gue ke Jepara itu buat me-refresh pikiran dari kesibukan sehari-hari buat RPP n praktek ngajar di kelas terus. lha kok yang lain mau refreshing malah masih aja mantengin tugas. hadeeeh.

Dan gue ucapin selamat buat mereka yang lebih milih ngerjain tugas daripada touring bareng temen-temen. Selamat karena pengorbanan kalian sia-sia. Udah dibela-belain gak ikut ke Jepara ternyata hari Senin dosennya gak jadi ngisi. Sesuatu banget yaaah ?

Alasan-alasan lainnya yang pada gak ikut ke Jepara ada yang poto E-KTP, nganterin pakdenya ke karangGeneng (entah apa itu), trus lebih milih pulang kampung. Jemput kakenya di Jogja bahkan ada yang tadinya udah ikut malah membatalkan diri. Parahnya, dia membatalkan diri pas paginya mau berangkat. Gaul abis menurut gue. Gak masalah, buat gue berapapun orangnya. Tetep harus berangkat. Dan gue salut sama mereka yang tetep milih ikut touring ke Jepara.

Gue mesti berterima kasih sama tiga temen gue. Dika, Risma, Leles yang asli Jepara. Tanpa mereka uang 35ribu rupiah gak kan bisa buat makan empat kali. Plus beli tiket buat masuk di Pantai Bandengan, Pantai kartini dan masuk ke kura-kura.

Secara bergantian mereka mau memberi makan buat gue dan temen-temen. Macem-macem lauknya. Mereka gak tau kalo itu sebenernya adalah sebuah keputusan yang salah. Mental mahasiswa kami pun segera bergejolak. Jarang makan enak, jarang makan ngambil sendiri, jarang dapet gratisan. Tragis, tumpukan makanan depan gue ludes seketika. Gue harap ketiga temen gue enggak syok ngeliat selera makan yang bener-bener kaya babi semua. Gue sendiri ngambil telor dua biji. Walopun akhirnya gak abis. #kemaruk.

Satu kejadian unik yang paling gila adalah pengalaman Gue, Cewek gue, Dika, Wawink, Oki, Iin, Rizma naek Banana Boat di Pantai Bandengan. Seharusnya gue tau, gue gak bisa renang dan naek banana boat itu pada akhirnya bakalan dijatohin di tengah laut. Tapi gue tetep cool, sebelum berangkat gue mencoba menenangkan cewek gue. "tenang aja bebh, gak bakal kenapa-kenapa kok, kamu aman sama aku."

Banana boat mulai jalan
Pelan. . . Gue masih bisa ketawa-ketawa
mulai kenceng. . Ketawa gue mulai ilang
kenceng. . ketawa gue ilang dan gue teriak-teriak wajar
Kenceng banget. . Gue teriak-teriak minta berenti, sumpah !!

Loh, Gue Juara 1 Stand Up Comedy ???

Penampakan Tropi dan
Uang Pembinaan

Akhir-akhir ini yang namanya STAND UP COMEDY lagi booming banget. Di mana pun, banyak orang pada ngomongin STAND UP COMEDY. Termasuk gue, sejak ngeliat videonya Raditya Dika yang lagi stand up comedy gue jadi suka nonton comic-comic lainnya manggung.

Kampus gue juga termasuk salah satu dari korban boomingnya STAND UP COMEDY. Untuk pertama kalinya pada acara PORSIMA (Pekan Olahraga dan Seni Mahasiswa) tahun ini, stand up comedy juga dilombakan dengan masing-masing jurusan mengirimkan minimal tiga delegasi buat berpartisipasi.

Gue salah satu dari tiga wakil jurusan gue, PGSD. Awalnya sih gue agak-agak gak niat buat ngikutin acara kaya gini. Soalnya, gue gak ada pengalaman sama sekali. Walopun sering nonton Stand Up Comedy tapi gue gak pernah nyobain buat Stand Up.
Temen gue pernah cerita katanya dia abis nonton salah satu anak kampus Stand Up Comedy dan hasilnya sama sekali gak lucu. Garing. Gak ada yang ketawa sama sekali. Memalukan. Gue jadi down ngedenger cerita itu. Gue takut bakal bernasib sama.

Pas hari H. Gue bener-bener merinding banget. Bisa gak gue nanti ngomong lancar di depan banyak orang. Gue jadi gak minat sama sekali buat jadi peserta kayagini. Pas pengambilan nomor urut buat tampil, gue berharap banget jangan sampe gue tampil jadi peserta pertama. Ambil undian aja rasanya kaya dilempar ke tong sampah. Ditimbun sama sampah an-organik. Gue gak bisa di daur ulang. Mengendap dan terlupakan. 

Gue ambil nomor, gue buka pelan-pelan dan gue shock ngeliat angka satu udah  melambai-lambai seakan ingin memeluk gue. Gue pengen kabur. Begitu gue buka lagi, ternyata ada angka dua dibelakangnya. Jadilah gue tampil di urutan ke 12. Gak papa, walopun harus nunggu agak lama yang penting gak jadi yang pertama, gue gak siap mental.

Peserta pertama maju. Dia sukses...
sukses membuat orang melongo, gak mudeng apa yang dia omongin, dan gak ada yang bisa diketawain. Kasian. Gue jadi pengen pipis. 

Lagu Bilangan ala CherryGembeLLe

Beberapa hari yang lalu, kelas gue dapet tugas kelompok untuk bikin lagu pembelajaran khususnya matematika. Matematika untuk anak SD. Yang gue tau matematika untuk SD tetep aja matematika dan gue hubungan gue sama matematika gak pernah harmonis dari dulu. TApi mau gimana lagi, Maklum lah jurusan gue, jurusan calon guru SD. Jadi kita juga dituntut untuk kreatif, katanya sih.

Sebenernya kita enggak disuruh bikin lagu. Cuma disuruh ganti lirik lagu yang udah ada pake lirik tentang pembelajaran. Bingung banget mau pake lagu apa. Kalo pake lagunya perdamaian dari Gigi, malah tar jadi kaya mau qosidahan. Kalo lagunya dinyanyiin di madrasah Ibtidaiyah mungkin pantes.Ntar gue yang jadi rebananya. Ditabokin mulu.

Gue suka Five Minutes. Tapi nyari lagu Five Minutes yang unik dan easy listening (artinya apa yak ?) kayaknya susah. Semuanya Pop Banget. Padahal, gue sendiri kalo suruh jelasin yang unik kaya gimana gue gak tau. Kemudian gue mikir-mikir lagi. Terus cewek gue bilang "kenapa gak pake lagunya cherrybelle aja ?" 

Wah bener juga, chibi chibi. Gue langsung browsing materi matematika di internet dan gue mulai buat liriknya. Agak susah buat ngepas-ngepasinnya. Gue sampe ngupil lima kali dalam waktu lima menit. Dan gue baru sadar, bulu idung gue berjatuhan kemana-mana. Sepertinya gue terlalu kenceng ngupilnya, gak pake teknik ngupil dengan baik.
#apa hubungannya?

Sekitar setengah jam lebih. Gak tau, lebihnya berapa. Akhirnya jadi juga dan beginilah liriknya :

Blog Gue Ganti Template (Lagi dan Lagi)

Haaaasssssssssssh. Jangan panggil gue ababil ato ABG labil. Walopun gue masih labil tapi gue udah enggak ABG lagi. Dan bukan berarti karena gue udah gak ABG itu artiinya gue udah tua. bukan !! Gue emang labil,ini gara-gara gue yang untuk ke sekian kalinya ato mungkin ke seratus ato ke dua ratus ato ke tiga ratus ato entah berapa, ganti template lagi. Dulu gue udah pernah posting DILEMA TEMPLATE. Gara-gara gue bingung mau pake template apaan. Sekarang gue jadi labil lagi. Dan posting tentang template gue (lagi)

Setelah melalui pertempuran batin. Apakah gue mesti ganti template ato enggak. Akhirnya gue memutuskan untuk ganti template. Awalnya setiap ada pikiran untuk mengganti template. Gue selalu segera membuang jauh hal-hal seperti itu. Karena, pertimbangan gue. Udah banyak temen gue yang bilang tampilan blog gue bagus dan tentunya tampilan blog gue udah gak asing di mata sobat blogger yang udah sering berkunjung kesini. Gue terus bertahan untuk tetep setia sama tampilan blog gue. Akhirnya gue berubah pikiran.

Ada beberapa hal yang akhirmya membuat gue (kembali) berubah pikiran. Banyak kekurangan dari tampilan blog gue yang dulu. Walopun menurut gue udah bagus tapi tetep aja, menurut gue banyak kurangnya. Gue sering denger kata pepatah, jangan mencari orang yang sempurna tapi carilah orang yang mau mencintai kita dengan sempurna. Emang ini gak nyambung antara mencintai seseorang dengan blog gue. Jauh banget. Tapi ada sedikit kesamaan disini bahwa gue sedang mencari tampilan blog yang sempurna dan gue sulit untuk mendapatkan itu. Mungkin solusinya adalah gue harus menerimma kekurangan dari tampilan blog gue. Tapi sayangnya gak bisa. Hati gue gak tenang. Siang malam gue selalu mikirin maslah ini. Sampe-sampe gue jadi gak pernah ngurusin bulu idung gue yag panjang nya udah nutupin mulut gue.