Jumat, November 23, 2012

Ini Kutu, Kan ?

November 23, 2012

Yang lagi piss itu si Celline :P
Udah cukup lama juga gue Ъќ ngepost, Ъќ nengok blog gue, Ъќ ngelus-ngelus blog gue. Semua ini terjadi karena kesibukan gue ngejalanin aktivitas sehari-hari sebagai orang gaul yang mencoba untuk ganteng. Walopun gue tau, cuma gue yang nganggep gue ini gaul.. dan ganteng. Gue selalu tegar. Lainnya? Ъќ usah diterusin daripada malah bikin gue down.

Oke, kali ini gue mau nyoba nulis tentang sisa-sisa masa PPL yang belum gue ceritain. Cerita ini bener-bener bikin gue sampe garuk-garuk kepala. Bukan heran saking absurdnya, tapi saking gatelnya. *garuk-garuk pake garpu*

Jadi guru gaul selama PPL emang resikonya bakalan dikerubutin mulu sama anak-anak. Gue ngerasain itu, entah apa yang membuat anak-anak pada nempel-nempel gue. Tapi gue sadar, mereka suka sama gue. Mental pedofil gue pun bergejolak. Gue ngelus-ngelus botol minum penuh gairah.

Gue dan temen-temen gue, emang jadi idola selama PPL. Gue sama sama temen-temen punya basis fans masing-masing. Misal, cewek gue Shasa. Dia disukai anak kelas enam. Terus temen gue Cicil, dia disenengin sama anak kelas dua. Sedangkan gue, disenengin sama penjaga kebun sekolah. *jongkok di pojok ruangan*

Selain penjaga kebun sekolah. Gue juga punya fans di kelas tiga. Kalo kalian udah biasa baca blog gue, kalian pasti tau gue udah pernah nulis tentang kelas tiga. Betapa gaulnya gue ngajar di kelas tiga dan betapa hinanya gue ngemodusin anak kelas tiga.

Gara-gara gue sama temen-temen punya kelas favorit masing-masing. Praktis, tiap istirahat banyak anak yang pada dateng ke perpus. Semuanya pada ngerubutin guru favorit masing-masing. Bahkan gue yang Ъќ ganteng pun juga banyak yang ngerubutin.

Awalnya sih gue oke-oke aja. Gue justru bangga dan ngerasa ganteng sesaat. Tapi, semuanya berubah mencekam ketika gue harus melihat kenyataan yang ada di suatu siang. Gue jadi agak was-was. Temen gue Cicil bahkan sampe menjaga jarak sama anak-anak.

Siang itu, kebetulan gue Ъќ ada jadwal ngajar. Jadi gue bisa santai-santai di perpus  sambil ngedit naskah buat buku gue untuk kesekian kalinya. Pas lagi asik-asiknya ngetik tiba-tiba ada anak kelas *tiit* nyamperin gue. Gue Ъќ mau nyebutin nama aslinya, kalo namanya gue samarkan jadi Bunga, pasti ntar dikira tulisan gue ini tulisan dewasa. Jadi, panggil saja anak itu Chiki. Ini bukan nama snack, cuma kebetulan aja namanya sama.

Seperti biasa, gue pasang tampang sok ganteng. Pura-pura ramah. Senyum maksimal. Padahal dalam hati gue, "ini anak ngapain kesini. Gue lagi sibuk nulis niih..buruan pergi!! Syuuh syuuh."

Pas ngeliat gue lagi maenan laptop, Chiki langsung tanya sama gue.

"Pak Edo, lagi ngapain?"

"Pak Edo lagi nulis, banyak tugas." Jawab gue sambil terus ngetik.

"Pak ada angry bird Ъќ pak, aku mau maen angry bird pak." Chiki nyerocos sambil telunjuknya diputer-puterin di sensor kursor gue. Ъќ tanggung-tanggung, beberapa detik kemudian Chiki udah sukses duduk manis di pangkuan gue, maenan laptop.

Gue Ъќ mungkin bentak dia terus marah-marah. Bisa-bisa dia nangiis kenceng lari keluar sambil teriak berulang-ulang, "Pak Edo jahaaaaat...Pak Edo udah Ъќ ganteng, jahaaat lagiiii ..." Akhirnya gue pasrah, ngeliatin ini anak ngotak-ngatik laptop gue. Dalam hati gue bersyukur, ini anak Ъќ bisa nemuin permainan yang dia cari. Semoga Chiki cepet bosen terus pergi.

Ъќ sengaja gue liat ke kepala Chiki. Rambut belakang Chiki tepatnya. Gue kaget! Ada sesuatu yang bergerak! Itu apaan? Gue agak-agak Ъќ percaya. Gue coba liat lebih dekat, semakin dekat.. Gue pun bertanya dalam hati, "Ini kutu kan?" Lalu gue jawab sendiri, "Iya.. Ini teh kutu."

Gue cuma bisa bengong. Chiki? Anak unyu maksimal yang selalu bikin gue gemes. Ternyata... Kutuan? Rambut chiki ada kutunya? Errrghh.. Gue mengerang penuh kekecewaan. Sebenernya agak susah dibedain erangan gue pas lagi kecewa sama pas lagi boker.

Gue tetep mencoba woles. Seolah-olah ini Ъќ ada apa-apa. Tapi pikiran gue jadi Ъќ tenang. Ingatan gue jadi balik ke saat-saat gimana dengan riangnya anak-anak ngerubutin gue. Bahkan sampe ada yang nabrak-nabrak gue dan meluk gue. Apakah mereka juga kutuan seperti Chiki? Jangan-jangan udah ada kutu yang sukses hijrah ke rambut gue.

Mereka belum tentu pemelihara kutu

Besoknya pas gue ceritain ke temen PPL lainnya. Ternyata mereka udah tau hal ini sebelumnya! Kampret! Gue Ъќ dikasih tau. Benar dugaan gue, banyak anak lain yang juga kutuan. Temen PPL gue pun mulai  menyebutkan nama-nama anak yang positif memelihara kutu di kepalanya.
Cukup banyak juga.

Gue jadi dilematis. Gue seneng deket-deket sama mereka yang unyu-unyu dan ngegemesin. Tapi, gue takut kalo gue ketularan kutu-kutu di kepala mereka. Emang sih, sekarang rambut gue rontok mulu. Kalopun ada kutu di kepala gue, pada akhirnya itu kutu bakalan ikut rontok bareng rambut gue. Tapi gue tetep Ъќ mau. Mumpung masih punya rambut gue Ъќ pengen menghabiskan sisa usia rambut gue dengan garuk-garuk kepala mulu.

Gue pun jadi tau, Cicil yang awalnya sayang banget sama anak kelas *tiit* yang namanya gue samarkan jadi Chitato jadi mulai jaga jarak. (Lagi-lagi) ini bukan nama snack, cuma kebetulan sama aja.

Dulu tiap Chitato dateng ke perpus, Cicil selalu ngurusin Chitato. Dipeluk-peluk, rambutnya dielus-elus, bahkan pernah disisirin sama Cicil. Gue yang ngeliat jadi iri, gue iri kenapa gue anti banget sama sisir. Kenapa tiap sisiran rambut gue pada nempel di sisir. Cicil bener-bener jahat. Ъќ bisa ngejaga perasaan gue banget.

Disaat kebersamaan Cicil dan Chitato berjalan begitu indah. Pada akhirnya, Cicil harus menerima kenyataan kalo ternyata Chitato punya peliharaan yang selalu dia bawa kemana aja. Entah Chitato pipis, boker, mandi, jajan, tidur. Peliharaannya selalu dia bawa. Ъќ cuma satu tapi Chitato pelihara banyak. Ya, KUTU RAMBUT. Bener-bener gaul gila ....

Cicil yang punya rambut lurus dan selalu dia jaga dengan baik, akhirnya merasa keadaan ini tidak aman. Cicil pun menjauh perlahan dari Chitato. Hanya karena peliharaan yang gaul gila.

Sedangkan gue, walopun gue tau keadaan ini Ъќ aman. Gue tetep mencoba biasa sama anak-anak. Buat gue, ke-unyu-an mereka jauh lebih berharga dari sekedar serangan kutu rambut. Efeknya emang udah mulai terasa, rambut gue mulai gatel-gatel. Serius.

Sampe pada akhirnya, ketika PPL udah selesai. Di kampus, waktu gue lagi ngerjain laporan PPL.  Cewek gue nemuin sesuatu di rambut gue. Mirip telur kutu rambut. Begitu dievakuasi, ternyata... beneran telur kutu rambut. Pas dicek dengan cara "dipites" ternyata udah Ъќ bunyi "tus". Itu artinya, bayi kutu rambut di kepala gue telah lahir dengan selamat dan sedang berkeliaran di rambut gue.

Pada akhirnya, gue segera berkunjung ke toko apotik, beli obat kutu rambut "PEDITOX". Ini emang Ъќ gaul banget. Bahkan pelayannya sampe ngeliatin rambut gue bentar, dan cara ngeliatnya persis kaya lagi liat orang gila cuma pake celana dalem lagi berusaha ngerjain soal matematika. Saat itu, gue ngerasa hina banget.

Malemnya gue pake dan emang bener gatal-gatal di kepala gue jadi berkurang. Gue yakin kutu rambut di kepala gue udah musnah semua. Gue ngerasa lega. Cuma kadang kepikiran juga kalo beberapa hari boker gue Ъќ lancar.

PPL emang bener gaul abis. Gue Ъќ nyangka, di balik wajah unyu dan polos siswa gue, tersimpan banyak kutu rambut di kepalanya. Tapi, bukan berarti gue mesti menghindari mereka. Mereka unyu dan gue suka. Masalah kutu rambut, gue anggap itu kenang-kenangan spesial dari mereka. Kenang-kenangan yang gaul maksimal.
NB : poto-poto di atas belum tentu pelakunya .. hanya ilustrasi aja, gue deket sama anak-anak :P

Kamis, November 15, 2012

Ngupil Itu Gaul

November 15, 2012

Gue suka banget ngupil.
Sebelum gue lanjutin tulisan gue. Bagi yang suka gak tahan sama upil. Jangan lanjut baca tulisan gue daripada kalian jadi lupa diri, malah ikutan suka ngupil.

Gak tahu apa keistimewaan dari ritual “ngupil.” Menurut gue, ngupil itu sejatinya melambangkan perdamaian yang sesungguhnya. *waah*

Gue selalu merasakan kepuasan tersendiri ketika jari-jari gue menari-nari indah dalam lobang hidung. Sensasi yang diciptakan dari gesekan antara jari-jari gue dan bagian dalam lobang hidung gue. Bener-bener bikin gue menggelinjang. Sssshh haaah. Sssshhh haaah.... *kepedesan ngupil pake cabe*

Kepuasan gue mengupil semuanya akan berakhir dengan senyuman penuh kemenangan saat gue berhasil mengevakuasi beberapa upil dari hidung gue.

Hasil upil yang memuaskan bisa gue manfaatkan dengan bikin boneka upil. Jenius kan gue. *ngibasin rambut*

Gue biasanya bikin boneka Gugug Husky (boneka favorit Ryn chibi) dari upil dan boneka ini gue bikin spesial buat Ryn Chibi. Mungkin dia bakalan terharu banget, gak nyangka ada cowok gak ganteng yang ngasih dia surprise dalam bentuk “boneka upil gugug husky”. So sweet banget deh gue. Ya Oloooh.
*gambar sengaja tidak ditampilkan karena tidak lulus sensor*

Kalian bisa coba di rumah. Boneka dari upil bener-bener unik dan cocok dijadiin kado buat cewek kalian. Selain unik, itu bisa menghemat pengeluaran. Masalah lama pengerjaannya tergantung dari jumlah upil yang didapatkan, ukuran boneka, dan diameter lobang hidung kalian.

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dari ngupil, gue lebih sering mengandalkan jari telunjuk. Bener-bener pas sama lobang hidung gue, mmm... mungkin sebenernya gak pas juga sih. Gara-gara keseringan pake telunjuk, lobang hidung gue malah tambah gede, akhirnya jadi pas deh.

Sejak saat itu, gue jadi bisa bernafas lebih leluasa karena lobang hidung gue yang semakin gede. Gue berasa tambah mirip sama gu mo’ong, siluman kerbau.

Kegilaan gue sama aktivitas ngupil-mengupil berawal dari pemikiran sederhana gue. Sesuatu yang diproduksi terus-menerus, jumlahnya akan semakin bertambah banyak dan akan memenuhi suatu ruangan kalo tidak ada tindakan dari hal tersebut.

Contoh: Kalo kita buang sampah terus-menerus ke tempat yang sama maka sampah itu akan terus-menerus menumpuk dan akan memenuhi tempat sampah kalo dari tempat sampah itu tidak dipindahkan ke tempat lain.

Contoh lain: Kalo ngisi bak mandi. Harus segera matiin kran kalo udah penuh. Kalo gak, aernya bisa tumpah ke mana-mana.

Sama dengan upil. Upil terus diproduksi terus-menerus dalam hidung. Kalo tidak ada tindakan dari kita untuk mengambil upil tersebut dari hidung maka jangan kaget suatu saat lo gak bisa bernafas kalo lubang idong lo penuh dengan upil. Mengerikan sekali bukan?
Pernah berpikir bagaimana seseorang bisa terkena penyakit asma? Penyebabnya adalah karena mereka-mereka jarang ngupil. Upil dalam hidung menjadi semakin menumpuk dan mulai mengeras. Mulai menutupi sebagian lubang hidung. Akhirnya susah deh buat bernafas.
Saran gue, mulai saat ini.
Mengupillah.

Demi masa depan yang lebih cerah, jangan segan-segan untuk mulai memainkan jari-jari kita dalam lobang hidung!

Jangan sampai gara–gara males ngupil ada sebuah berita di internet!
“Seorang abg labil terpaksa diopname karena kesulitan bernafas akibat lubang hidungnya dipenuhi upil yang mengeras. Sampai saat ini pihak rumah sakit masih berusaha melunakkan upil yang mengeras tersebut dengan melumuri minyak goreng. Kemudian mulai mencongkel upil tersebut dengan sekop mini.”

Gue selalu kepikiran sama hal-hal seperti itu. Entah gue cerdas atau kurang kerjaan. Gue sekarang bisa ngupil dengan berbagai gaya. Gaya yang gue ciptain sendiri. Gue belajar bermacam-macam gaya secara otodidak.

1.  Mengupil dua lobang hidung langsung
Jari yang digunakan: telunjuk dan kelingking. Caranya, bentuk jari-jari Anda seperti gaya metal. Lalu lakukan sebagaimana mestinya. Masukkan, goyangkan dan Violaaaa... mengupil sukses secara bersamaan. Hemat waktu, hasil melimpah. Cocok diterapkan saat Anda dalam keadaan terburu-terburu.

Efek samping dari ngupil gaya metal ini adalah kalo dilakukan terlalu sering, lobang hidung Anda akan menjadi besar sebelah. Jelas sekali, ukuran telunjuk dan kelingking tidaklah sama.

 Kalo misal di jalan Anda bertemu dengan orang yang lobang hidungnya besar sebelah. Bisa dipastikan, orang tersebut penikmat ngupil gaya metal.

2.  Ngupil dengan jempol kaki
Ngupil tipe seperti ini cocok dilakukan ketika kita sedang sibuk dan kita merasa “harus” ngupil saat itu juga. Misal, waktu kita lagi ngiris bawang di dapur. Gak mungkin juga kan kalo jari-jari kita langsung dipake buat ngupil. Bisa-bisa nanti hidung kita memerah, mati rasa dan bernanah. Sangat disayangkan.

Maka dari itu, ngupil dengan jempol kaki menjadi solusi cerdas menghadapi permasalahan pelik seperti ini, tinggal duduk manis sambil ngiris bawang. Angkat kaki pelan-pelan, paskan pada lobang hidung. Paksa sedikit demi sedikit. Begitu sudah masuk, mulailah goyangkan perlahan dan ambil segera. Jangan ragu-ragu untuk mengekesekusi upil yang ada. 

Hal seperti ini perlu latihan rutin karena memang agak susah bagi kaum awam. Tingkat kesulitannya lebih tinggi daripada ngupil gaya metal.

Ngupil dengan jempol ini sebaiknya jangan dilakukan sehabis pulang kerja atau pulang sekolah. Ingat, pada saat-saat seperti itu, aroma kaki masih dalam masa seger-segernya. Kalo masih juga dipaksakan, reisiko terburuknya hidung Anda harus diamputasi. Masih pengen punya hidung kan?

3. Ngupil dengan sendok
Pernah gak kalian ngalamin, pas lagi enak-enaknya makan tiba-tiba hidung terasa gatal. Seolah-olah upil dalam hidung Anda sedang mengadakan pertunjukan musik dangdut sehingga upil dalam hidung serasa bergoyang.

Keadaan seperti itu dilematis juga. Mau berhenti makan buat ngupil dulu atau nerusin makan cuek sama hidung yang udah gatel banget.

Jangan galau! Ada sebuah solusi cerdas untuk mengatasi fenomena seperti ini, yang Anda perlukan hanyalah sebuah keuletan. Caranya, makanlah seperti biasa, sendokkan makanan ke mulut Anda. Nah, selama Anda mengunyah. Gunakan sendok Anda untuk mengupil. Jangan ragu-ragu! Yakin aja kalo hidung Anda bisa dimasuki sebuah sendok. Sugesti terkadang juga perlu. Nah, kalo udah masuk tinggal goyang pelan-pelan. Kalo udah dapet, upilnya bisa dipake buat lauk makan. Tingkat kesulitan ngupil dengan cara seperti ini sama dengan ngupil pake jempol kaki.

Beberapa cara mengupil di atas bisa menjadi alternatif gaya mengupil yang keren. Dengan begitu, Anda akan semakin terlihat gaul dalam hal ngupil-mengupil. Silakan mencoba, mulailah berlatih dengan cara memasukkan sedotan pop ice terlebih dahulu. Setelah mulai terbiasa, cobalah mulai mengupil pake selang air. Lakukan setahap demi setahap. Nantinya, ngupil bisa bikin ketagihan.

Nah, ngupil memang banyak manfaat kan?
Marilah kita bersama-sama ngupil kawan....
*menatap ke langit sore yang cerah*

Jumat, November 02, 2012

Thanks, SD Santo Aloysius

November 02, 2012
Masa-masa PPL yang penuh kegaulan dan air mata akhirnya berakhir. Dua bulan yang udah gue lewatin di SD Santo Aloysius sepertinya cepet banget. Padahal awal-awal gue masuk disitu, rasanya lama banget. Kaya nungguin telor mateng yang direbus diatas lilin.

Perpisahan kemarin gue sempet bagiin stiker ke semua anak Aloysius. Poto gue sendiri, walopun gak ganteng tapi seenggaknya mereka punya kenang-kenangan dari gue. Selain itu, mereka jadi gak perlu lagi jepitan tikus. Udah ada stiker poto gue, pasti gak ada tikus yang berani deket-deket.

Setelah gue udah mulai balik ke kampus dan gak lagi PPL di SD Santo Aloysius. Gue sadar, bakalan kangen banyak hal disana...

Gue kangen sama Celline, yang tiap istirahat selalu dateng ke perpus sambil menggendong botol minumnya berwarna pink terus tangannya bawa jajan..

Gue kangen sama Catherine, anak kelas satu yang selalu cubit-cubit pipi gue. Tiap liat gue dia pasti langsung lari buat meluk gue. Waktu itu, seketika gue jadi mendadak ngerasa ganteng.

Gue kangen Stacia, anak kelas satu. Yang selalu gangguin gue maen laptop tiap istirahat. Mencet-mencet tombol enter. Terakhir waktu ketemu gue, dia peluk gue terus gak mau pulang. Padahal udah dijemput sama Ibunya. Gue sampe harus nganterin dia ke depan pintu sekolah biar dia mau pulang. Lagi-lagi gue mendadak  ngerasa ganteng.

Gue kangen sama Ellar gendut, anak kelas dua yang selalu setia nungguin gue pulang dengan modus sebenernya dia minta dianterin pulang. Anak yang agak nakal dan gak ada lucu-lucunya sama sekali. Tapi tetep aja ngangenin.

Gue kangen sama anak-anak kelas dua yang selalu ngerubutin gue minta disetelin video setan. Abis gue setelin biasanya mereka semua heboh dan histeris. Dasar katrok! Kaya gak pernah liat setan aja.. :P

Gue kangen sama semua anak SD Santo Aloysius yang selalu narik-narik almamater gue. Minta stiker. Gak semua anak sih, tapi sebagian. Ada beberapa yang pemalu. Cuma diem aja.
Gue kangen berdiri pagi-pagi di depan pintu sekolah, mencoba belajar tersenyum semanis mungkin menyambut anak-anak yang berangkat sekolah. Setelah dipikir-dipikir, gue rasa senyuman gue gak bakal jadi manis. Justru keliatan mistis. Untung mereka gak nangis.

Gue kangen saat-saat nemenin anak-anak kelas satu buat disuntik. Waktu itu ada anak kelas satu yang nangis kenceng banget. Namanya Zidane. Gue pikir, dia pasti takut banget mau disuntik. Ternyata setelah dideketin dan ditanyain, dia mau pipis...

Setelah pipis, gue pikir dia bakalan lebih tenang. Siap buat disuntik, Zidane masih sesenggukan. Gak taunya, Zidane udah disuntik di rumah. Orangtuanya dokter. Terus ngapain dia nangis heboh banget tadi. Gue garuk-garuk tembok. Masih sulit nerima kenyataan yang ada.

Anak-anak disini emang semuanya unyu maksimal. Bikin gemes. Bikin geregetan ... walopun pada akhirnya gue tau, banyak diantara mereka yang rambutnya penuh kutu. Gue aja sampe bergidik ngeliatnya. Gak nyangka banget, di balik wajah yang tanpa dosa terselip banyak kutu rambut di tiap helai rambutnya.

Dua bulan gue mesti ngejalanin PPL di SD yang cukup favorit. Bayangan gue waktu itu. Kepala sekolahnya pasti sombong. Gurunya juga, angkuh. Nganggep remeh mahasiswa yang PPL. Gue jadi males banget sama yang namanya PPL.

Tapi, setelah beberapa hari gue “hidup” disitu. Gue suka sama guru-gurunya. Mereka semua asik, selalu ngebimbing dengan sepenuh hati. Mereka selalu ngasih masukan yang “wow” banget. Mereka semuanya ramah. Gak pelit buat ngasih senyuman. Gue... kagum sama mereka.

Dulu, waktu pertama kali gue tau gue bakalan PPL disitu. Gue sempet tanya sama dosen gue.

“Pak, tau SD Santo Aloysius gak Pak? Sekolahnya bagus gak?”
Dosen gue jawab, “Iya tau, sekolahnya cukup favorit. Kalo mahasiswanya yang PPL disitu kemampuan ngajarnya biasa-biasa aja. Kasian mahasiswanya.”
Jawaban dari dosen gue, simpel. Tapi, bikin gue semakin minder.

Gue takut kalo pas ngajar ada siswa yang spontan nanya ke gue dan gue gak tau jawabannya. Bisa-bisa gue dilemparin ketombe sama mereka dan tentu saja, gak bakal punya wibawa lagi.
Begitu gue ngajar, dugaan gue bener. Anak-anak disini emang pinter-pinter. Tapi mereka tetep anak kecil, gampang diboongin. Jadi, kalo mereka tanya sesuatu yang sulit buat diterima sama anak seusia mereka. Gue tinggal jawab ngasal aja. Semoga mereka gak jadi sesat karena gue.

Masa-masa dua bulan yang begitu gaul. Rasanya pengen banget gue ulang. Masa-masa bareng temen-temen PPL gue juga seru.

Di perpustakaan yang sementara disulap jadi ruang kerja PPL. Banyak hal seru disitu. Gue bakal kangen suasana yang jadi heboh tiap istirahat karena siswanya pada nyamperin mahasiswa PPL. Entah mau gangguin, entah minta diupilin.

Perpustakaan juga bisa jadi sepi. Karena temen-temen gue malah pada asik internetan manfaatin hotspot gratisan di SD. Mereka kadang bengong kadang cengar-cengir. Temen-temen gue bener-bener unyu. Mukanya polos banget. Gak ada idung, gak ada mata, gak ada mulut. Polos aja.

Kadang temen-temen gue heboh sendiri. Curhat menggebu-gebu setelah ngajar. Mereka cerita bagaimana kesan tadi sewaktu ngajar, dan gue pura-pura kagum, padahal dalam hati gue, “Terus gue mesti bilang embeeek gitu???”

Saat-saat paling ditunggu tentu aja istirahat kedua. Gue dan temen-temen selalu disiapin makanan tiap hari dari SD. Kurang gaul apalagi coba? Di SD lain gak ada yang kayak gini. Apalagi tiap hari menunya selalu ganti, jadi gak monoton. Gue pun semakin betah.

Sebelum perpisahan, beberapa hari sebelumnya. Temen-temen PPL sempet ngadain lomba mewarnai dengan karakter guru-guru PPL. Hasilnya ada yang keren banget dan ada yang gak keren banget. Maklum, bakat anak kan beda-beda. Tapi setidaknya hasil mewarnai mereka. Bisa gue simpen dan beberapa gue tempel di kamar gue biar bisa inget terus sama mereka.

Hmm ...

PPL di SD Santo Aloysius. Awalnya gue ngerasa males dan tekanan mental gara-gara gue PPL di SD yang cukup elit, gak taunya begitu gue ngejalanin disini. Ketakutan gue gak kebukti. Semuanya asik. Justru gue ngerasa beruntung bisa ngerasain PPL disini dan ketika dua bulan udah berlalu. Gue bisa dapet banyak hal disini. Bener-bener SD yang luar biasa. Gue bakalan kangen berat.
Thanks... SD Santo Aloysius.

 #UPLOAD POTO MENYUSUL (koneksi lagi lemot)

Selasa, Oktober 30, 2012

Ketika PPL Berakhir dan 3A

Oktober 30, 2012
Akhirnya setelah dua bulan gue ngejalanin PPL di SD Santo Aloysius. Gue pun harus balik lagi ke kampus. Tugas gue udah selesai. Gue harus mulai membiasakan diri lagi tanpa "suasana" SD Santo Aloysius.

Dua bulan bukan waktu yang singkat buat gue. Selama dua bulan itu gue udah dapet banyak hal disini. Memang, kadang gue jenuh mesti bikin media pembelajaran, gue males mesti berangkat pagi dan pulang siang, gue juga sampe-sampe gak berani buat begadang tiap malem takut kesiangan.

Tapi, dari semua rasa jenuh dan males gue. Ternyata gue ngerasa berat juga waktu gue pada akhirnya harus pisah sama mereka. Anak-anak SD Santo Aloysius. Gue emang males, gue emang jenuh. Tapi itu gak tiap hari, dan semua kejenuhan gue itu bakal bikin gue kangen ketika masa-masa PPL gue udah selesai.

Waktu penarikan PPL kemarin. Gue gak nyangka ada beberapa anak yang rela nangis buat gue. Gue gak tau mereka sedih kehilangan gue ato gak. Tapi yang jelas mereka beneran nangis dan ngerubutin gue. Gue heran aja, biasanya gue dikerubutin lalat tapi kok ini dikerubutin anak-anak.

Mereka yang ngerubutin gue kebanyakan dari kelas 3A. Emang sih, hubungan gue sama mereka emang deket banget. Mereka yang kalo istirahat selalu dateng ke perpus buat nengok gue dan guru PPL lain. Mereka yang tiap berangkat en pulang sekolah pasti selalu nyempetin waktu buat nyamperin perpus dan ngucapin salam.

Gue sering ngelucu buat mereka, gue juga sering ngajarin hal-hal sesat sama mereka. Pernah gue bilang sama mereka, "Kalian tau gak? Pak Edo ini sebenernya power rangers biru looh. Tapi jangan bilang-bilang yah... nanti monsternya pada dateng kesini." Gue gak nyangka kalo mereka percaya sama omongan sesat gue.

Mereka girang banget dan bilang kalo mereka juga pengen jadi power rangers kayak gue. Setelah itu, mereka keluar sambil teriak-teriak, "Pak Edo power ranger biruu ... Pak Edo power ranger biruuu..."

Gue cuma geleng-geleng... Semoga gue gak dimarahin sama guru kelasnya udah ngajarin mereka sesat.

Gue juga pernah, lagi asik-asik nyanyi ost. Keluarga cemara. Sengaja gue pelesetin. "Harta yang paling berharga, adalah celana dalam.. istana yang paling bermakna adalah.... celana dalaaam ...." tiba-tiba dibelakang gue anak-anak pada ketawa. Ternyata mereka dengerin gue. Gue kaget. Semoga mereka gak ikut-ikutan kesesatan gue. 

Ternyata sampe berhari-haripun, mereka masih aja inget sama peristiwa celana dalam tersebut. Semoga guru kelasnya enggak tau itu gue yang ngajarin.

Celline = Ryn Chibi waktu SD
Pernah juga pas istirahat, ada anak kelas 3A namanya Celline, ini anak emang cakep banget. Mukanya kayak Ryn Chibi waktu kecil. Gue ngajakin Celline becanda.
Gue : "Celline..ikut pak Edo aja kerumah yuuk" 
Celline : *geleng-geleng* Gak mauuu ... nanti aku dijual sama Pak Edo"
Gue: "Looh... daripada Pak Edo ngejual Celline, mending Celline sama Pak Edo aja."
Celline : "Gaak mauu ... nanti aku dijual .. aku takuut."
Gue :  "Enggak dijual Celline ... Celline minggu depan kira-kira udah gede belum?" modus gue nanya begituan, gara-gara ini anak masih kecil aja udah cakep banget.
Celline : "Ya belumlah .. masa cepet banget gedenya.. Pak Edo ini gimana siih??"

Temen-temen gue pada ketawa. Muka gue keliatannya seperti muka sindikat penculikan anak di bawah umur. Ngajakin anak pulang aja dia sampe kepikiran mau gue jual.
Gak nyangka, gue bakal kangen sama saat-saat seperti itu ...

Pagi itu, ketika upacara perpisahan selesai. Siswa-siswa satu per satu salaman sama guru-guru PPL. Semuanya aman-aman aja, beberapa nangisin temen gue. sampe akhirnya mereka masuk kelas.

Begitu istirahat pertama, Celline dateng ke perpus dan nangis kenceng banget. Dia bilang. "Pak Edo jangan pergi... Pak Edo ngajar aja disini."
Anak-anak 3A lainnya juga mulai heboh bilang gue jangan pergi. Gue terharu juga sebenernya. Gue calon guru SD yang enggak ganteng ternyata ditangisin sama anak-anak. Biasanya orang lain nangisin gue gara-gara ngeliat gue saking gak gantengnya. Gue kewalahan ngatasin mereka satu per satu. Beruntung walopun PPL selesai gue masih ditawarin buat ngelatih tim futsal SD sampe turnamen tanggal 16 November.

Gue pun bilang sama mereka kalo gue masih balik lagi kesini tiap hari sabtu. Gue enggak bener-bener pergi. Mereka mulai percaya tapi masih tetep nangis. Gue bahkan sampe nganterin mereka masuk kelas, sambil bilang jangan nangis lagi.

Sebenernya hari itu gue udah harus pulang. Tapi berhubung masih ada nilai yang belum selesai. Gue dan temen-temen masih harus di sekolah sampe siang ngurusin nilai.

Begitu istirahat kedua, lagi-lagi mereka nyamperin gue dan nangis lagi...

Mereka bilang kalo gue jangan pergi. Bahkan Rivo, anak cowok yang agak nakal dikelasnya aja ikutan nangis, dia nangisnya jauh lebih histeris dari anak-anak cewek. Gue justru bingung kalo kayagini gimana caranya biar mereka diem.

Gue cuma bisa ngelus-ngelus mereka. Gue milih ngelus-ngelus yang cewek aja. Gaby, Celline, Sekar, Chantika. Kalo cowok sih biar aja nangis, cengeng ah .. *gue juga udah mulai mau nangis waktu itu*

Istirahat kedua selesai, mereka masuk kelas. Pulangnya lagi-lagi mereka nangisin gue. Celline, Gaby, paschalis dan Rivo menurut gue yang nangisnya bener-bener maksimal waktu itu. Sampe segitunya cuma demi gue.. Gue terharu.

Akhirnya gue anterin mereka sampe keluar sekolah. Gue temenin mereka sampai jemputan mereka udah dateng satu per satu...

Gue nulis ini spesial buat anak-anak 3A yang udah excited banget sama gue. Cukup dua bulan, mereka udah ngasih banyak banget momen yang gaul dan asik. Seperti kata temen gue, Adhy waktu dia ngasih sambutan saat penarikan PPL. Ini seperti lagunya Charly ST 12..

"Satu jam saja ku telah bisa sayangi kamu dihatiku namun bagiku melupakanmu butuh waktuku seumur hidup .."

Norak banget menurut gue, tapi gue harus mengakui kalo ini bener banget ...

Sebenernya sih banyak juga anak kelas lain yang nangis. Gak cuma ke gue tapi juga ke temen gue lainnya. Mereka nyusul ke perpus peluk-peluk, ada juga yang minta tanda tangan en nomer hape. Entah buat apaan.

Gue mau share beberapa foto waktu anak-anak kelas 3 A lagi pada menggambar..





PPL akhirnya selesai juga ..
Dulu gue sempet berharap PPL bisa cepet-cepet selesai, tapi pada akhirnya gue justru berharap kalo gue bisa terus ngerasain PPL ... di SD Santo Aloysius.

Pagi tadi, gue dapet sms dari guru kelas 3A. Katanya anak-anak masih juga ada yang nangis. Mereka kangen sama gue. 

"..."

Gue juga kangen sama mereka. Gue berharap semoga gue masih bisa ketemu sama mereka. Sambil berbaring ngeliatin atap kamar kontrakan. Muncul pertanyaan dari diri gue : "Kenapa harus ada perpisahan dan rasanya selalu nyesek?".

Selasa, Oktober 23, 2012

Wooow .. MLM

Oktober 23, 2012

MLM bukan SMS
Seorang mahasiswa bisa punya mobil, kapal pesiar dan keliling dunia. Mungkin gak ?
"Jelas mungkin, gak ada yang gak mungkin di dunia ini. Apalagi kalo cuma sekedar bisa punya mobil dan kapal pesiar. Itu sih wajar-wajar. Bayangin deh, belum lulus kuliah kita udah dapet segala kemewahan yang belum tentu didapatkan dengan kerja keras setelah wisuda, dengan hasil yang luar biasa kita bisa bikin orang tua bangga. Kita bisa sukses di usia muda."

Gue manggut-manggut. Terkesima dan tak bisa berkata-kata dengan segala bentuk impian-impian tingkat dewa yang ditawarkan sama seseorang yang ada didepan gue. Bener-bener gak abis pikir, ini kerjaan yang simpel dan keren banget buat dilakuin. Gue juga pengen ngebahagiain orang tua gue. Siang itu, tanpa sadar gue ngiler denganbaik dan benar.

"Nah sekarang mas Edotz, Mas Adhy dan Mbak Ratna punya uang berapa?"

Orang didepan gue masih terus ngomong dengan begitu lancarnya dan penuh keyakinan sambil ngeluarin sebuah buku kecil yang ternyata itu kwitansi pembayaran."

Gue mencoba meraba-raba isi dompet gue, gak nemu duit banyak. Gue coba buka lipetan di selangkangan gue sapa tau dapet duit, cuma ada lima ratus perak.

"Untuk bergabung bersama kami dan mendapat predikat bintang 1, kalian mesti bayar dulu delapan puluh lima ribu rupiah, selanjutnya nanti kalian bisa terus merangkak naik sampai bintang tiga dengan pembayaran tiga juta rupiah. Tapi tenang aja, jangan putus asa dulu, tiga juta itu mudah didapat. Yang penting mas Edotz, mas Adhy dan Mbak Ratna gabung dulu di bintang satu."

Kali ini gue nyoba nyari duit diantara kaos kaki gue yang terselip. Gue berusaha mengumpulkan duit sejumlah 85ribu rupiah karena bener-bener tertarik sama mimpi-mimpi indah yang barusan gue denger. Jumlah uang yang tidak sedikit bagi gue tapi gak ada artinya dibandingin mimpi-mimpi dahsyat yang gue denger barusan.
                                                         ***
Siang itu, gue, Adhy dan Ratna diajak temen gue cewek, panggil saja Gembuwz.. Awalnya Gembuwz bilang kalo gue ditawarin pekerjaan mau nggak, karena gue lebih sering ngabisin waktu buat ngupil sambil disko akhirnya hati gue tergerak. Gue juga pengen dapet duit, gue sepakat. Begitu gue tanya kerjaannya apa, dia bilang ini masih rahasia. “Lihat saja nanti”. Gembuwz jadi bikin penasaran. Gue jadi sebel, pengen nabokin pantat dia pake sumpit mie ayam.

Kuliah sambil kerja, kayaknya itu asik banget. Gue bisa dapet jatah bulanan dari orangtua dan gue juga bisa dapet gaji bulanan. Ide yang brilian, gue langsung berangan-angan seandainya itu beneran, gue bakal ngumpulin modal buat bisnis perdagangan wanita. Sepertinya itu bisnis yang menjanjikan.  Nggak dink, nggak.. Itu terlalu beresiko. Gue mau bisnis ternak tomcat aja disebelah kos gue. Omsetnya gede dan gue bakalan jadi pengusaha muda tajir tapi gak ganteng. Gak papa yang penting tajir.

Begitu gue dan kedua temen gue nyampe di kos Gembuwz. Ternyata gue udah ditunggu sama dua orang berbaju hitam, mereka enggak serem, hanya sedikit unyu, mereka baik. Suka nganterin Gembuwz berangkat ngaji.

Kami duduk beriringan sesekali diselingi aroma kaos kaki yang menggoda. Akhirnya gue tau, kerjaan apa yang dimaksud. Bisnis yang menggiurkan dan bikin menggelinjang setelah gue denger penjelasan meyakinkan dari Doni, Temennya Gembuwz.

Bisnis MLM… (hening lima menit…menarik nafas)

Mulut Lewat Mulut … begitulah istilah kerennya.

Akhirnya terjadilah percakapan seperti diatas yang didominasi sama Doni. Sebagai mahasiswa cupu waktu itu, gue yakin aja sama apa yang diomongin itu orang. Dia ibarat malaikat yang mengangkat gue dari jurang kenistaan dengan menawarkan impian luar biasa yang gue sendiri gak pernah memikirkannya.

Begitu presentasi selesai dan gue resmi jadi anggota bintang satu. Gue pun pulang dengan perasaan membuncah luar biasa dalam dada gue. Gue bakal jadi pengusaha sukses, gue bakal jadi mahasiswa sukses, gue bakalan suntik rabies. Gue bakal jadi orang ganteng. Oke, yang terakhir gue tau itu gak mungkin.

Beberapa hari ketemu dan terus-terusan denger presentasi dari komplotannya Si Gembuwz CS., gue mulai agak curiga dengan yang Doni omongin. Dia sendiri yang cerita tentang kesuksesan bisnis ini tapi gue liat hapenya Doni aja hape jadul, nokia yang dilengkapi dengan senter. Kegunaannya bisa buat nyenterin lobang idung nyari upil yang gak keliatan karena terlalu masuk ke dalem.

Ditengah desakan untuk segera membayar tiga juta rupiah, yang gue sendiri bingung gimana cara ngedapetinnya. Walopun udah ada solusi dari Doni gue suruh nelpon orangtua dan bilang gue ikut pelatihan di kampus dengan biaya tiga juta. Sempet sih gue mau nelpon orang rumah tapi gue batalin karena gue gak tega minta uang segitu banyaknya, gue masih terus nyari-nyari alesan dan mengulur-ulur waktu. 

Sementara itu, Adhy temen gue, dia udah dapet tiga juta rupiah dengan cara ngambil tabungannya yang katanya mau buat beli laptop. Gue sempet ngiri, asik banget Adhy udah bisa dapet uang segitu, waah bakalan kaya duluan itu anak. 

Setelah melalui proses yang tidak begitu istimewa, dengan biaya tiga juta rupiah, Adhy sukses dapet gelar baru. Member bintang tiga. Gue ngiri banget. Gue cuma bisa melihat Adhy dan Doni bersalaman dari kejauhan. Ada rasa cenat-cenut di hati gue.

Ternyata…

Setelah udah dapet gelar bintang tiga. Adhy punya tugas untuk mencari orang lain untuk diajak bergabung juga sebagai bintang tiga. Itu artinya, Adhy harus seperti Doni, mencari orang dan menebar janji-janji surga pada calon korban. Ini jelas gak bakal mudah. Nyari satu orang yang mau bayar tiga juta aja susah apalagi nyari empat orang. Ibarat kata pepatah, Anjing menggonggong kafilah berlalu, gak nyambung.

Belakangan gue tau info dari beberapa temen gue. Bisnis MLM kaya gitu kebanyakan bikin susah. Harus terus rapat koordinasi, mengintai calon korban, mengeksekusi dan mengakhiri misi lalu memulai misi kembali. Semua dilakukan tanpa rasa malu.

Konon, sekali nomer hape kita dicatet sama anak-anak yang ikut MLM. Hidup kita gak bakal nyaman, dikejar-kejar terus sama mereka. Seperti gue waktu itu, gara-gara masih betah jadi member bintang 1, gue disms dan ditelpon mulu. Mereka minta ketemuan. Untuk mengurus proses gue biar cepet-cepet bayar tiga juta. Mereka nanya-nanya dimana kos gue, padahal dosen gue aja gak pernah nanya dimana kos gue. Gue yang udah mulai insaf, gak peduli sama janji manis super mereka jadi takut sendiri. Takut ketemu di jalan akhirnya diculik.

Syarat jadi anak MLM yang tangguh itu emang harus membuang kemaluannya. Eh, maksud gue rasa malu. Itu semua demi uang dan kesuksesan yang menurut gue sepertinya terlalu memaksakan.

Pada akhirnya gue dan temen gue Ratna bisa hidup normal kembali. Gak papa deh, duit ilang 85ribu perak. Temen gue, Adhy. Setau gue dia gak berhasil buat nyari orang buat diajak gabung. Otomatis dia gak dapet pemasukan, Sedangkan temen gue Gembuwz dan Doni, beberapa bulan kemudian akhirnya mereka menyerah. Impian-impian gaul yang pernah mereka ucapkan dengan penuh antusias, pada akhirnya mereka sendiri pun gak bisa merealisasikannya

Kamis, Oktober 18, 2012

Ketika Gue Ngajar

Oktober 18, 2012
Bentar lagi masa-masa PPL gue selesai. Entah gue harus bilang seneng ato sedih. Rasanya campur aduk. Seneng karena gue gak perlu bangun jam lima pagi buat antri mandi, bikin RPP dan media pembelajaran tiap malem. Sedih karena gue harus pisah sama siswa gue yang unyu-unyu tapi pada kutuan rambutnya. Sedih juga, udah gak bisa liat pantat mereka yang bikin ngiler. #eh...

Sebenernya gue agak-agak males nulis di blog. Bukan karena tulisan gue jelek, tapi ini karena muka gue yang gak ganteng. #eh... gak kok..enggak. Gue udah biasa masalah yang itu. Gue cuma belom mood aja. Nulis kan kadang gak bisa dipaksain, walopun kalo udah dikasih deadline, pada akhirnya bisa juga dipaksa. Ini kan gak ada deadline jadi gue santai.

Mmm... daripada gue semakin nulis gak jelas. Gue mau share aja beberapa foto gue selama PPL. Foto gue ngajar di kelas 3A yang nantinya gue ceritain di buku gue dengan judul "GUE GURU GAUL". Kalo di pilem-pilem ada istilah "behind the scene". Mungkin kalo yang ini "behind the writing". Gak tau bener apa enggak bahasa inggrisnya. Gue cuek aja, namanya juga gak mutu.

Langsung aja deh :


Gue ngajar pake model pembelajaran Picture and picture, pake gambar terus kasih liat gambar lainnya lagi begitu seterusnya, biar siswanya pada seneng, ini juga sebagai trik untuk mengalihkan perhatian siswa dari muka gue ke gambar yang gue bawa.

Sesudah ngasih penjelasan, gue bagi anak-anak jadi beberapa kelompok. Mereka gue suruh baris sesuai nomer yang mereka dapet. Ini cukup mengkhawatirkan sebenernya, anak kelas tiga disuruh diskusi, tapi gue nekat.
 Yang ini, gue lagi ngejelasin instruksi buat ngerjain lembar kerja diskusinya.


 Anak-anak udah pada mulai ngerjain tugas kelompoknya, ternyata anak kelas tiga udah pada bisa diskusi... gue pun mulai tenang dan bisa ngupil bentar.



Gue pura-pura ngasih bimbingan ke anak-anak, ngebimbing buat diskusi. Itu sebenernya gue hanya pura-pura sok paham. Kenyataan sebenernya, gue yang diajarin sama mereka.


Diskusi udah selese, sekarang waktunya penilaian individu. Anak-anaknya pada anteng. Gue janjiin, stiker bintang soalnya buat yang selese ngerjain duluan dan bener semua.


Mereka pada cepet-cepetan ngumpulin jawaban mereka, biar bisa dapet stiker. Padahal stikernya sih biasa-biasa aja, cuma gue kasih double tip belakangnya...



Yang terakhir ini, setelah gue ngajar...
Mereka pada nyusul gue ke kantor dan minta tanda tangan ke gue, serius ...
Gue berasa jadi kaya lurah aja sering dimintain tanda tangan, gak dink .. lebih berasa kaya artis aja. Artis yang memaksakan diri buat gaul.
Ini fenomena yang lebih langka daripada ada anak bisa menirukan suara kambing ditengah malam..

Untuk diperhatikan :
Papan tulis dari awal sampe akhir, masih tetep kosong, coba deh liat potonya. Modus gue berhasil. Gue sama sekali gak nulis di papan tulis. Gara-gara tulisan gue yang enggak gaul. Gue bisa mengalihkan perhatian anak dan tetep mensterilkan papan tulis biar keliatan bersih.

Thanks buat guru kelas tiga yang udah mau gue repotin buat poto-poto selama gue ngajar. Keliatannya kok gue berani banget yah nyuruh-nyuruh guru kelas. Gue bukan nyuruh, cuma minta tolong aja. Lagian guru kelasnya kan mahasiswa transfer di kampus gue. Jadi gue bisa santai. Thanks Bu Lusi, Hehe ...

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Random

randomposts