#NGOMIK : Montage


Mengingat hobi baca komik gue yang nggak pernah ada ujungnya. Mulai sekarang niatnya gue mau buat rubrik baru di blog. Namanya #NGOMIK, yang artinya Ngomongin Komik. Iya, nggak kreatif banget emang ngasih namanya, tapi ya biar praktis aja sih. Toh ngasih nama unik dan keren juga nggak bikin langsug diangkat jadi PNS.

Rubrik Ngomik ini nantinya nggak melulu nge-review komik dalam arti yang sebenarnya, tapi sekedar ngomongin komik-komik yang udah gue baca. Tujuannya buat apa? Buat sekedar ringkasan cerita aja biar gue nggak bener-bener lupa sama jalan ceritanya suatu saat nanti dan siapa tau tulisan gue bisa jadi referensi buat para pecinta komik yang butuh pencerahan kalau lagi bingung milih komik.

Sebenernya udah banyak banget komik yang gue baca dan memang nggak pernah kepikiran mau dibahas di blog. Mungkin mulai sekarang, satu per satu bakalan gue ungkit lagi biar bisa dibahas di blog ini. Dengan catatan, kalau gue masih semangat buat nulisnya.

Komik pertama yang akan gue tulis di rubrik #NGOMIK ini adalah komik berjudul MONTAGE karya Jun Watanabe yang diterbitkan oleh Level Comics. Nah, karena ini yang nerbitin Level Comics, jadi udah jelas sasaran pembacanya adalah usia remaja sampai dewasa, ya. Pertama, karena di dalam komik ini ada beberapa adegan yang syur. Kedua, jalan ceritanya memang cukup kompleks dan rumit.

Sebelumnya, gue memang sudah beberapa kali melihat judul komik ini bersliweran dalam hidup gue, sempat baca sinopsisnya dan gue cukup tertarik. Tapi mengingat waktu itu komik ini masih belum tamat, gue males buat ngikutin ceritanya. Khawatir kalau nggak tamat-tamat sampai bertahun-tahun lamanya seperti Detektif Conan, One Piece, Fight Ippo! Dan lain-lain.

Pertimbangan selanjutnya adalah karena ini komik baru terbit, sudah pasti harganya tidak akan ramah di kantong. Harga komik baru waktu itu sudah menyentuh angka 22.000 rupiah dan sekarang sudah sekitar 25.000, bahkan lebih mahal. Bayangin kalau jumlah volumenya bisa sampai dua puluh ke atas.

Lalu kenapa gue akhirnya bisa dapat komik Montage ini? Semuanya serba nggak sengaja. Awalnya gue biasa ‘search’ di OLX liat-liat komik sapa tahu ada yang murah dan menggugah selera. Walaupun ya, harus hati-hati kalau liat komik murah di OLX karena biasanya itu penipuan.

Nah.. nggak sengaja gue liat iklan ada yang jual komik Montage ini. Harganya Rp 250.000, begitu gue bandingkan di Bukalapak dan Tokopedia. Ternyata, komik ini harganya masih di angka empat ratus ribuan untuk yang masih segel. Gue juga baru tahu kalau ternyata komik ini udah tamat.

Akhirnya, gue pun memantapkan untuk beli komik ini karena memang gue orang yang tidak pandai menahan diri kalau udah urusan sama komik. Walaupun komik ini second, tapi kondisinya masih bagus banget, jadi kalau ada yang bekas dan harganya terjangkau nggak perlu sampai harus beli yang baru, kan ya?

Pas gue sudah chat pembelinya di OLX, ternyata komik ini uudah mau dibeli sama orang. Tapi yang namanya rejeki emang nggak kemana. Penjualnya ngabarin lagi, kalau orang yang mau beli minta dipending karena mau keluar kota. Komiknya ditawarin ke gue.

Udah gitu, penjual nawarin belanjanya pakai Tokopedia aja kalau mau. Fix, gue yakin ini bukan penipuan. Akhirnya, komik ini pun sampai dengan tenang di hadapan gue.

Sebelum gue bahas sedikit komik Montage ini. Gue kasih sinopsisnya dulu komik ini bercerita tentang apa..
Kasus perampokan terbesar senilai 300 juta Yen yang terjadi pada 10 Desember 1968 yang belum terpecahkan mencapai masa kadaluarsa. Lalu pada tahun 2004, seorang anak laki-laki menemukan seorang polisi tua dalam keadaan sekarat, yang memberitahunya bahwa ayahnya adalah sang pelaku perampokan! Anak tersebut pun tumbuh dewasa dan terlibat dalam pusaran misteri bernilai 300 juta Yen tersebut...
Sesuai sinopsisnya, cerita ini berawal dari seorang anak bernama Yamato dan Miku yang memilih pulang sekolah lewat lorong-lorong sempit di daerah pertokoan, kemudian tanpa sengaja mereka melihat ada orang sekarat dengan keadaan perutnya berdarah.

Karena kaget, mereka berdua pun hendak lari, namun mendadak orang tersebut memanggil mereka yang kebetulan mengenali Yamato. Lalu, dia menyampaikan kalau sebenarnya ayah Yamato adalah pelaku perampokan 300 juta yen! Pesan terakhir yang disampaikan orang itu sebelum meninggal adalah ‘Jangan percaya pada siapa pun!’

Tidak lama kemudian, Ayah Yamato ditemukan tewas di sebuah pantai yang diduga karena kecelakaan saat memancing. Padahal Yamato tahu kalau ayahnya tidak suka memancing. Yamato pun menjadi yatim piatu dan akhirnya dibesarkan oleh orangtua Miku.

Begitu Yamato dan Miku dewasa, suatu hari secara tiba-tiba orangtua Miku menghilang tanpa sebab. Orangtua Miku tak kunjung ditemukan meski sudah dicari kemana-mana. Yamato pun mulai curiga kalau ini ada hubungannya dengan kasus perampokan 300 juta yen, juga dengan kasus meninggalnya Ayah Yamato waktu kecil dulu.

Yamato sepakat bersama Miku untuk mencari orangtua Miku ke Pulau Gunkanjima di tengah laut yang sudah tidak lagi berpenghuni. Mereka pergi dengan menyewa perahu setelah menemukan petunjuk di rumahnya.

Begitu sampai di pulau itu, dan mengikuti petunjuk di kertas yang ditinggalkan Ayah Miku. Tanpa diduga mereka berhasil menemukan uang hasil perampokan kasus 300 juta yen itu. Mereka berniat membawa pulang uang itu untuk diselidiki.

Namun begitu sampai di daratan, mereka bertemu dengan seorang polisi bernama Sekiguchi yang juga mengincar tas itu. Sekiguchi juga dengan sengaja membunuh pemilik perahu dan melimpahkan kesalahannya pada Yamato dan Miku yang membuat mereka menjadi buronan tersangka kasus pembunuhan.

Sejak hari itu Yamato dan Miku hidup sebagai buronan sambil terus berusaha mencari dimana keberadaan orangtua Miku dan mencari kebenaran dari kasus 300 juta yen yang belum terpecahkan.

###

Untuk gue sendiri, komik ini mempunyai jalan cerita yang sangat menarik. Dengan memadukan kisah nyata tentang perampokan 300 juta yen yang memang pernah terjadi di Jepang dilanjut menjadi cerita fiksi. Komik ini mampu membuat gue ingin terus membuka halaman selanjutnya dan selanjutnya.

Hidup sebagai buronan dan terus lari dari kejaran polisi sambil terus berusahan memecahkan misteri yang ada. Komik ini memang benar-benar penuh kejutan dan mengaduk-aduk emosi pembaca. Bahkan bikin gue ikutan jengkel dan geregetan sama tokoh-tokoh di dalamnya. Untuk art dalam komik ini juga bagus dan halus banget.

Komik Montage ini, tentu saja semakin lama ceritanya akan semakin panjang dan meluas. Jadi harus bener-bener cermat bacanya biar paham sama inti ceritanya. Yang jadi masalah buat gue adalah karena gue bacanya secara maraton, langsung beberapa komik dalam sehari, gue malah jadi susah buat menghafal nama-nama tokohnya, hahaha....

Nah.. sekian dulu pembahasan komik Montage di edisi perdana #NGOMIK kali ini. Semoga rubrik ini nggak cuma panas di awal saja dan akhirnya melempem jadi nggak pernah dipeduliin lagi.

Kekuatan Iklan Thailand


Tahun ini, gue kebagian ngajar anak kelas tiga SD. Udah pasti, cara ngajar gue juga harus menyesuaikan dengan usia mereka. Nggak boleh terlalu galak, nggak boleh terlalu ngondek, juga nggak boleh terlalu sering ngajak berantem kalau anak pada nggak mau diem. Soalnya ini anak kelas tiga SD, bukan anak kelas tiga STM.

Kalau ada anak yang salah jawab pertanyaan nggak usah sampai digigit, kalau ada anak yang nangis gara-gara salah jawab pertanyaan, nggak usah sampai dibaiat masuk ISIS. 

Sebagai guru kelas yang kekinian, gue suka muterin video di kelas untuk menunjang pembelajaran. Walaupun, ya... alasan sebenarnya biar gue nggak terlalu ribet ngejelasin materi dan anak nggak pendarahan otak berusaha memahami apa yang sedang gue sampaikan. 

Pernah waktu itu, gue menjelaskan materi tentang Sumber Daya Alam yang tidak dapat diperbarui tentang minyak bumi. Gue cerita ke anak-anak... 

“Anak-anak, perlu kalian ketahui ya, di dalam tanah itu tersimpan minyak bumi yang bisa diambil manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Minyak bumi itu letaknya jauuuuh sekali di bawah tanah. Tapi....”

“Pak, jauhnya seberapa? Cara ngambilnya gimana, Pak?”

“Pak kalau misal Pak Petani lagi mencangkul terus tahu-tahu keluar minyak bumi bagaimana Pak, sawahnya penuh sama minyak dong, Pak?”

Belum selesai ngejelasin, anak-anak sudah bertanya yang sepertinya mengganggu pikiran mereka. Gue hanya menatap mereka satu per satu dengan senyum yang tulus. Tapi mereka sudah mengkerut menyembunyikan wajahnya dalam semak-semak.

Tadinya gue mau jelasin, “Bisa nggak, kalian nggak usah kepo cuma sama urusan yang namanya minyak bumi? Masih banyak hal penting yang harus kalian lakukan selain ngurusin minyak bumi. Lebih baik kalian ngurusin akhlak kalian, sholat kalian, perbanyak sedekah biar bisa selamat dunia akhirat!”

Gue segera istighfar dan mengurungkan niat dengan apa yang mau gue sampaikan barusan.

Nikmatnya jadi guru kelas tiga itu memang harus sabar menghadapi pertanyaan-pertanyaan unik dari mereka. Baru saja gue mau jelasin, “Tapi.. nggak semua tempat di bwah tanah ada minyak buminya.”

Anak-anak sudah pada motong penjelasan duluan.

Akhirnya, biar enggak bingung. Gue memutuskan untuk memperlihatkan video tentang apa itu minyak bumi, bagaimana cara mengambilnya, hasil pengolahannya dan pemanfaatannya.

Sebenernya cara ngajar gue di kelas nggak cuma ngasih liat video tentang minyak bumi abis itu udah, enggak... 

Biasanya setelah materi yang gue sampaikan beres dan gue sudah melaksanakan ulangan harian. Gue mencoba mengajak anak untuk santai dengan muterin video-video yang nggak berhubungan sama pembelajaran.

Dimulai dari muterin video lagu wajib nasional dan nyanyi bareng lalu ngajak anak-anak buat senam dulu di dalam kelas. Dengan ukuran kelas yang tidak terlalu besar, senam yang gue tampilkan palingan Senam Ponsel, Baby Shark dan Senam Jantung. Senam khawatir kalau kepala sekolah melihat anak-anak lagi pada lompat-lompat di kelas dan menganggap gue sedang berbuat dzalim pada anak-anak. 

Selesai senam, gue lanjut nunjukkin video iklan-iklan dari Thailand yang sedih-sedih gitu. Gue penasaran bagaimana reaksi mereka setelah nonton video itu. Kenapa gue iseng muterin video iklan Thailand? Ya, karena iklan Thailand ini kebanyakan bikin baper sekaligus menyimpan pesan yang bagus juga buat anak-anak.

Yang pertama gue puterin adalah video tentang ayah yang sering bohong sama anaknya kalau ayahnya ini orang yang sukses dan hebat. Ayah ini jadi kebanggaan anaknya, tapi ternyata Ayah ini sebenernya berbohong, dia berusaha bekerja mati-matian untuk kebahagiaan anaknya. 


Video selanjutnya, gue puterin video tentang Ayah yang tunawicara. Bagaimana seorang anak yang terus dibully di sekolah karena kekurangan Ayahnya ini. Akibatnya, dia jadi stres dan membenci ayahnya sampai berniat bunuh diri. Tapi, pada akhirnya dia sadar kalau Ayah yang seorang tunawicara ini adalah orang yang paling menyayangi dirinya lebih dari siapapun.


Selanjutnya, video tentang seorang pengemis yang suka tidur di depan toko dan membuat pemilik toko merasa kesal dan terus mengusirnya. Sampai akhirnya, pemilik toko merasa kehilangan karena pengemis ini jadi tidak pernah kelihatan lagi di depan tokonya. Penasaran, akhirnya pemilik toko mengecek CCTV yang ada di depan tokonya dan akhirnya sadar dengan kebaikan si pengemis ini. Sayangnya, itu semua sudah terlambat.


Sebenarnya banyak video iklan Thailand yang gue puterin buat anak-anak, tapi tiga tadi aja yang gue tulis di sini. Selesai muterin satu video, gue tanya videonya bercerita tentang apa? Lalu mengaitkan video itu di kehidupan sebenarnya. Bagaimana kita harus bersikap kepada orang tua, bagaimana menghargai orang lain tanpa melihat dari penampilan dan lain-lain.

Namun sebelum gue selesai jelasin itu semua, gue butuh waktu beberapa saat untuk menormalkan suasana karena ternyata anak-anak di kelas pada nangis. Iya, nangis!!!

Ada yang matanya basah, ada yang ngumpetin mukanya di meja, ada juga yang sampai sesenggukan nangisnya sambil dipuk-pukin teman sebangkunya. Padahal, yang puk-pukin juga ikut nangis. 

Luar biasa sekali kekuatan iklan Thailand ini.

Oleh beberapa anak yang tegar dan nggak nangis sama sekali, gue justru disalah-salahin sama mereka sudah bikin temennya pada nangis. Mereka nggak tahu aja, gue juga udah pengin nangis.

Intinya pesan yang ingin gue sampaikan pada mereka adalah bahwa kita mesti bersyukur masih punya orangtua yang sayang dan sudah baik sama kita. Gue minta ke anak-anak, “Nanti begitu pulang sekolah dan sampai rumah, peluk orang tua kalian dan bisikkan “Aku sayang sama Ayah”, “Aku sayang sama ibu”.

Mereka masih pada diam, mecerna setiap kalimat demi kalimat yang gue sampaikan. Masih sambil menyeka air mata yang belum tuntas.

Lalu...

Beberapa diantara mereka protes.

Karena di rumah, mereka manggilnya bukan Ayah atau Ibu. Ada yang Papah Mamah, ada yang Abi Umi, juga ada yang Ayah Bunda. Ya... terserah kalian saja deh ya ~

Versus Kenek Bus

Bagi sebagian mahasiswa, ritual pulang kampung itu mutlak hukumnya, dan oleh sebab itu sebagai mahasiswa Indonesia yang tidak betah berlama-lama di kosan karena khawatir dengan perkembangan gizi di akhir bulan. Gue pun ikut melaksanakan misi pulang kampung ke kota Pemalang bareng teman satu kontrakan yang bernama, Surya.

Surya adalah partner gue yang paling tepat untuk pulang ke Pemalang karena kami memiliki latar belakang dan cita-cita yang sama. 

Sama-sama uang bulanan sudah tipis, dan sama-sama ingin pulang ke Pemalang dengan biaya seminimal mungkin. Dengan pulang berdua naik motor, ongkos yang dikeluarkan untuk bensin tentu saja jadi bisa dihemat. Kalau capek di jalan, bisa gantian nyetir motornya. Kalau haus di jalan, bisa menepi sebentar dan saling meyakinkan kalau haus adalah sesuatu yang fana dan kami kuat..

Kami naik motor Supra X warna merah hitam milik Surya yang ada stiker R di bodi motornya. Sebagai laki-laki yang bertenaga, tentu saja gue mengambil peran utama sebagai orang yang duduk mengisi jok belakang. Sementara Surya yang bertugas mengendarai motor supaya baik jalannya.

Awalnya, perjalanan kami terasa biasa saja nggak ada yang istimewa sama sekali. Saking biasanya, gue sampai ngantuk banget di jalan bahkan hampir mau oleng sebelum Surya berhasil memegang tangan gue dengan erat.

Pipi gue pun memerah.

Perjalanan yang gue kira akan berakhir biasa saja, mendadak menjadi sangat menegangkan ketika kami berdua sudah sampai di Kecamatan Petarukan, di wilayah kota Pemalang. Disaat kami berdua sedang fokus di jalan sambil mencetin jerawat secara acak, tiba-tiba ada bus antar kota yang ugal-ugalan, mencet-mencet klakson sembarangan. 

Tentu saja, yang dituju adalah kami berdua. Mungkin karena kami naik motornya di tengah jalan, bus tadi merasa terhalangi lalu mereka emosi. Ternyata, segampang itu bikin bus di jalan jadi emosi, padahal kami kan nggak sengaja.

Surya yang ngerasa nggak terima diklaksonin secara bertubi-tubi memilih bertahan di tengah jalan nggak mau memberi jalan sambil melaju perlahan. Sementara gue, khusyu’ duduk di belakang sambil teriak, “Sur, minggir Sur, minggir.. parah lo!”

Gue gemetaran, khawatir supir busnya nekat lalu nabrakin bus yang dikendarai ke motor yang ada di depannya. Lalu supir dengan santainya turun dari bus dan bilang ke kami kalau mereka cuma iseng.

Supir bus di belakang gue udah mulai teriak-teriak dengan ngeluarin kepalanya lewat jendela. Kenek bus nggak kalah garangnya, mereka nunjuk-nunjuk ke arah gue dan Surya sambil teriak-teriak nggak jelas, seolah-olah gue adalah buruan yang halal buat ditombak.

Surya yang tadinya bersikukuh masih di tengah jalan, terpaksa ngalah minggir memberi jalan kepada bus yang masih semangat membunyikan klakson berkali-kali itu setelah gue meyakinkan bahwa jalan perkuliahan kita masih panjang, jangan sampai terhasut sama supir dan kenek bus yang tampak berselera menyantap kami berdua di tengah jalan.

Begitu Surya mulai menepi, bus lewat di samping kami diiringi kata-kata mutiara syahdu pembangkit semangat perjuangan dari kenek dan supir bus kepada kami. Nggak cuma itu, supir bus yang budiman itu meminggirkan busnya seolah-olah mau menyerempet kami berdua. Otomatis, Surya terpaksa memilih keluar dari jalan beraspal untuk mengendalikan motornya daripada keserempet bus yang penuh hawa nafsu itu.

Gue yang merasa terhina dengan kejadian itu, langsung bereaksi, “Wah kampret tu orang! Susulin Sur, kejar di depannya jangan kasih jalan.”

“Iya tuh, maksudnya apaan sih main mau nyerempet segala!”

Surya yang juga mulai terbakar emosi, menarik kencang gas motornya berusaha menyalip bus yang ada di depan. Melihat kami yang memacu kendaraan dengan cepat, supir bus mencoba menghalangi dengan meminggirkan busnya mencoba menghalangi langkah kami berdua.

Namun sebagai pengendara motor yang lulus SIM C tanpa nembak, Surya berhasil melalui itu semua dan berdiri kokoh di depan bus ugal-ugalan tadi. Seperti yang sudah diramalkan sebelumnya, teror klakson tidak berhenti-berhenti menghujani kami berdua sore itu. Kenek bus teriak lebih kenceng sambil ngacungin botol air mineral kosong ukuran besar pada kami.

Kami yang tadinya punya nyali, mendadak ciut dengan teror klakson yang membisingkan itu. Gue pun meminta Surya untuk menepi lagi dan merasa itu sudah menjadi balasan yang cukup untuk supir dan kenek bus yang budiman tadi.

Begitu kami menepi dan sengaja mengambil jarak agak lebar biar nggak terjangkau sama bus tadi, ternyata bus tadi begitu nekat mendekati kami berdua dan mulai melancarkan serangan fisik. Yap, serangan fisik.

Sang Kenek dengan amarahnya yang begitu nyata memukul-mukul kepala Surya pakai botol air mineral berkali-kali, posisinya kami masih sama-sama jalan beriringan. Gue salut sama supir bus yang bener-bener lihai menyelaraskan kecepatan dan jarak untuk memberi kesempatan pada partnernya sang kenek menghakimi kami berdua. Walaupun ya, lebih tepatnya Surya yang dihakimi.

Di tengah deraan bertubi-tubi, gue sempat kepikiran jangan-jangan sang supir bus itu dulu waktu masih SMA peraih nilai UN tertinggi se-kabupaten untuk mata pelajaran IPA sama Matematika. Soalnya ini supir jago banget menghitung kecepatan busnya tetap stabil mengimbangi motor kami yang tersendat-sendat jalannya.

Melihat kelakuan brutal kenek bus yang menganggap kepala Surya seperti rebana, dikeplakin mulu. Jujur saja, gue emosi.. tapi takut juga ngadepin kenek bus yang sudah kalap begitu. Melihat Surya yang masih dipukulin kepalanya pakai botol air mineral. Gue teriak ke Surya, “Minggir Sur, berhenti saja dulu berhenti!”

Surya nurut dan berhenti. Gue khawatir, busnya jadi ikutan berhenti terus akhirnya jadi ribut di jalan. Kami berdua pasti langsung nangis nantinya. Beruntung, bus tetap melaju, kenek bus masih ngomel sambil mengacungkan tangannya pada kami berdua.

“Kampret itu orang... Sur, kita jalan pelan-pelan nanti belok dulu di pertigaan jalan arah Serang.”

“Ngapain? Asli ini ya.. gue nggak terima diginiin.”

“Sambil tunggu busnya agak jauh, Kita cari batu! Kita lempar kaca busnya nanti!” Gue sudah ikutan panas.

“Ide bagus, ayo!” Surya mengangguk mantap.

Gue memungut batu di pinggir jalan yang lumayan besar, Surya juga memungut batu yang nggak kalah besar, tapi nggak sampe sebesar ukuran bakso beranak. Kami belok lagi menuju jalan dan melihat dari kejauhan sambil menunggu timing yang tepat untuk melempar batu.

“Sur.. nanti kalau busnya belok kanan ke arah pantura di depan Gandulan. Kita lempar bareng-bareng kaca belakangnya. Jadi kita langsung ngebut lurus, busnya nggak punya kesempatan buat ngejar lagi.”

“Oke siap! Nanti kasih aba-aba aja kalau mau ngelempar”, Surya memacu motornya lebih kencang lagi untuk mempersempit jarak, sengaja kami ngikutin dari belakangnya biar bus nggak curiga.

Bus mengurangi kecepatan, perlahan berbelok ke arah kanan menuju jalan pantura. Di tengah jalan pertigaan, ternyata bus berhenti buat nurunin penumpang. Surya mulai mengurangi kecepatan, begitu jarak mulai dekat, gue ngitung, “Satu... dua.. tiga! Lempar!”

DUG! Surya ngelempar batu kena bodi samping. 

DUAGGG! Gue ngelempar kena kaca belakang. Sayang nggak sampai retak. Gue nengok ke belakang mencoba ngeliat reaksi mereka.

Mendengar suara kencang, kenek bus reflek ngeliat kaca belakang busnya terus ngeliat ke arah kami berdua seperti mau ngejar sambil mengacungkan tangannya (lagi). Mungkin pas jaman sekolah dulu, kenekn bus ini salah satu siswa yang rajin bertanya sama gurunya sambil angkat tangan. Sampai dia jadi kenek bus, dia masih suka bertanya, ke penumpangnya, “Mau turun di mana?”

Sementara itu supir bus ikutan turun dan mau ngejar kami berdua. Tapi gue sama Surya sudah ambil jalan lurus arah kota. Mereka tidak berdaya. Mereka pasti kesel banget.

Entah kenapa sore itu rasanya gue puas banget. Mereka pasti kesel banget . Bener-bener afdol banget sore itu.

Surya langsung memacu motornya dan memilih belok ke kiri masuk daerah pedesaan. Khawatir  supir sama kenek bus nekat lari ngejar karena ternyata mereka adalah ninja. Alhamdulillah... sore itu kami berhasil lolos dan bernapas tenang sampai di rumah.

Pas sampai depan rumah, gue bilang ke Surya, “Lo tadi nggak papa kan Sur?”

“Nggak papa, makasih ya sudah perhatian, Dotz.”

Gue melihat pipi surya memerah.

Sebenarnya, apa yang kami berdua lakukan itu bukan hal yang baik, tapi siapa yang nggak kesel sih diklaksonin terus-terusan, kepalanya dipukulin pakai botol di tengah jalan dan dikasih kata-kata mutiara pembangkit semangat perjuangan.
Tapi, ya... seru juga.