Tentang Bukunya Alitt Susanto yang Nggak Dianggap

Beberapa waktu yang lalu, gue jalan-jalan ke Tegal. Niatnya cuma pengen refreshing setelah tangan sempet keriting gara-gara nulis raport meskipun jumlahnya nggak seberapa. Gue sengaja main ke Rita Mall, buat sekedar nyobain KFC karena di kota gue nggak ada yang namanya KFC. Walopun tetep aja sih gue sanggupnya beli yang gocengan.

Sebelum gue masuk ke parkiran Rita Mall, di seberang jalan nggak sengaja gue liat ada tulisan ‘Toko Buku Bekas’ yang gue lupa apa namanya. Merasa menemukan harta karun yang (juga) nggak ada di Pemalang. Pulangnya gue mampir kesitu.

Di dalam kios minimalis itu, ada banyak tumpukan buku bekas yang bikin gue mendadak pengen khilaf. Tapi gue segera perbanyak istighfar inget sama dompet gue yang isinya hanya tinggal beberapa lembar gambar Oto Iskandar Dinata.

Setelah ditunjukin dimana letak rak novel, mata gue segera mengawasi ratusan judul dengan cerdas dan cermat. Jangan sampe momen langka ini gue lewatkan begitu saja, bahkan menurut gue, koleksi buku disini jauh lebih menggiurkan daripada pameran buku yang digelar di Pemalang kemarin.

Hanya beberapa menit, gue udah nemuin buku-buku yang sempet pengen gue beli lewat toko buku online kayak Curcol Si Rantau Kacau, Diary Momo dan Juga The Journeys, gue juga nemu satu koleksi Goosebumps 'Tiga Horor Goosebumps' yang gue belum punya. Kemudian ada satu buku lagi yang bikin gue tertarik, judulnya Gado-Gado Kualat.
 
Kover 'baru' yang konsepnya minibook
 
Gado-Gado Kualat ini gue kira cuma mitos belaka, karena buku ini penulisnya Alitt Susanto (dulu ‘T’-nya cuma satu, tapi nggak pernah dicantumin sama Bang Alitt di bio Twitter. Jadi yang diakui cuma buku Shitlicious, Skripshit, dan Relationshit.

Diliat di profil Twitternya, buku Gado-Gado Kualat nggak ikut ditulis tuh..

Sebagai orang yang suka sama tulisannya Bang Alitt, hal ini jelas bikin gue jadi kepo. Bang Alitt pernah nulis buku ini, tapi kenapa buku ini kesannya nggak diakuin sama penulisnya sendiri? Pas gue nemu buku ini kemarin juga akhirnya gue tau kalo buku ini ternyata penerbitnya sama kayak buku pertamanya Shitlicious, yaitu Gradien Mediatama.

Sedikit informasi aja sih buku Gado-Gado Kualat ini isinya tentang cerita komedi yang udah sering keluar tapi sedikit diimprovisasi, kalo bahasa anak stand up comedy sih ‘kodian’.. Konsepnya sih, semacam parodi dari bukunya Ferdiriva Hamzah yang judulnya Cado-Cado Kuadrat yang diterbitkan sama Bukune.


Kover Gado-Gado Kualat yang pertama dibikin dengan sangat mirip kayak Cado Cado Kuadrat.

Nih biar gue nggak ribet jelasinnya, gue kasih liat beberapa isi ceritanya...


Karena penasaran banget dan kepikiran mulu, akhirnya gue coba mention Bang Alitt setelah gue memastikan kalo Bang Alitt lagi online di Twitter. Sebenernya gue agak males juga sih, kalo mesti mention selebtweet karena sering banget dikacangin. Tapi karena ini penting, akhirnya gue mantepin diri buat mention minta klarifikasi. Gini nih mention gue..


Beberapa menit setelah gue mention Bang Alitt, Haris mention gue nanggepin bukunya Bang Alitt, kayak gini nih...


Sementara itu mention gue masih juga belum dibales Bang Alitt, padahal Bang Alitt udah ngetwit lagi tentang lainnya. Gue mulai mikir, tuh kan bener ... pasti dikacangin.

Namun beberapa menit kemudian, yang gue tunggu-tunggu akhirnya datang juga, Bang Alitt mention gue ngasih klarifikasinya tentang buku Gado-Gado Kualat ini. Begini...


Terus @yogaesce juga ikut nanggepin.


Nah, sayangnya masih ada beberapa kejanggalan dari klarifikasi Bang Alitt di atas. Pertama, Bang Alitt nggak pengen namanya dicantumin, tapi kenapa Bang Alitt nyantai aja pas ternyata namanya dicantumin lewat penerbit?

Kedua, di kover buku ada fotonya Bang Alitt, ghost writer mana yang nampilin wajahnya di kover buku? Meskipun setelah itu Bang Alitt bilangnya, foto itu asal comot dari FB. Tapi harusnya Bang Alitt ini bisa ngajuin keberatan ke penerbit kan kalo emang fotonya nggak pengen ditampilin. Setau gue juga, tiap penerbit ngeluarin kover pasti ngasih tau penulisnya dulu, nggak asal main nerbitin gitu aja.

Nah, yang ketiga nih yang paling bikin gue jadi makin keder. Kalo namanya akhirnya dicantumin, fotonya dicomot dari FB, terus kenapa di buku ini ada nama penyusunnya Bang Alitt Susanto juga, bahkan lengkap sama deskripsinya segala. Nggak mungkin juga kalo deskripsi di profil ini juga yang bikin penerbit tanpa sepengetahuan Bang Alitt.

Menurut gue ini gaya tulisannya Bang Alitt banget, jadi menurut gue ini bukan alasan kalo Bang Alitt niatnya mau jadi ghost writer.

Akhirnya kan nanggung jadinya, mau bilang ghost writer tapi identitasnya udah jelas banget. Mau dibilang bukunya Bang Alitt tapi dianya sendiri nggak ngakuin. Kalopun dibilang penerbit sendiri yang improvisasi nulis nama Bang Alitt sama ngasih foto di kover depan, tapi Bang Alitt juga kayaknya nggak keberatan.

Menurut gue sih, udah jelas Bang Alitt keliatan malu buat ngakuin buku ini dia yang nulis. Padahal kayak gimanapun bentuknya, yang namanya karya sendiri harus tetep dibanggain ya. Setau gue sih, menulis adalah proses, dan buku Gado Gado Kualat ini ya bagian dari proses kreatif menulis Bang Alitt sampai jadi seterkenal ini, bahkan buku ketiganya sampai difilm-in. Minimal seharusnya kita nggak malu-malu buat mengakui kalo itu memang karya kita.

Mendadak gue jadi inget sama buku-buku antah berantah yang tiba-tiba menjamur pada bawa judul yang ada ‘pocong’-nya waktu bukunya @poconggg meledak waktu itu. Bahkan ada yang kovernya sengaja dimirip-miripin. Dan ternyata Bang Alitt juga pernah ngelakuin hal seperti itu, malah lebih dulu. Duh..

Setelah dipikir-pikir lagi, mungkin memang ini lebih mengarah ke personal branding aja sih ya. Makanya Gado-Gado Kualat ini kesannya jadi terpinggirkan seperti nggak dianggap. Lagian udah ciamik banget ketiga buku Bang Alitt judulnya semua ada kata ‘shit’-nya. Shitlicious, Skripshit, Relationshit. Jadi kurang matching kalo Gado-Gado Kualat diselipin setelah Shitlicious. :D

Nah.. menurut kalian sendiri setelah baca postingan ini gimana? Ada apa dengan Bang Alitt?

UAS Mendadak Buas


Udah cukup lama gue nelantarin blog ini, seperti biasa... alasan klasik yang gue pakai adalah karena kesibukan yang makin lama makin niat ngajakin berantem. Padahal guenya aja yang emang males nulis.

Minggu ini sekolah gue lagi musim UAS. Sebagai guru kelas yang bertanggung jawab, gue merasa perlu memberi persiapan ekstra buat bekal 19 anak didik gue agar tangguh menghadapi UAS dan sukses melewati siksaan UAS tanpa remedial. Walaupun gue tau, itu adalah hal yang sangat mustahil.

Jelas aja, sebelum gue resmi ngajar mereka. Guru kelas dua udah pesen sama gue, “Mas Edotz, anak kelas tiga nanti kayaknya bakalan lebih ekstra ngajarnya, hampir separuh dari mereka kecerdasannya masih kurang. Bahkan ada dua anak yang masih belum lancar membaca.”

Mendengar pernyataan tadi, gue langsung berpikir, “Mati deh! Ada dua anak yang belum lancar membaca, dan gue juga udah enggak naikin dua anak ke kelas empat gara-gara belum bisa baca juga. Berarti tahun ini gue bakalan ngajar empat anak yang belum bisa baca! Ditambah beberapa anak yang kecerdasannya masih dipertanyakan.” Gue mendadak pengen frustasi, tapi gue simpen buat nanti, kalo udah beneran ngajar mereka.

Untuk meminimalisir kemungkinan remidi masal yang bikin gue ngerasa gagal jadi guru. Seminggu sebelum UAS gue udah bagiin soal UAS tahun kemarin buat anak-anak, biar mereka bisa mempelajari jenis soal yang kemungkinan besar bakal keluar saat UAS nanti. Karena gue bener-bener sadar kemampuan mereka banyak yang di bawah rata-rata, terlihat saat gue meminta mereka sekedar bedain mana foto Aliando sama foto gue aja mereka pada kebingungan.

Maka, membiarkan mereka mengerjakan soal sendirian di rumah, sepertinya sama saja memaksa mereka memakai celana dalam di kepala, iya.. kepalanya kepala sekolah. Setelah melalui berbagai pertimbangan, gue membagi mereka menjadi beberapa kelompok untuk bersama-sama mengerjakan soal yang gue kasih. Harapannnya, biar yang pinter bisa ngajarin yang agak enggak pinter, yang pinter bisa membimbing yang butuh dibimbing karena selalu hilang arah. Meskipun gue sendiri waktu sekolah dulu, yang namanya belajar kelompok nggak pernah bener-bener jadi ‘belajar kelompok’ dalam arti sebenarnya.

Pelajaran yang paling gue waspadai adalah pelajaran matematika. Udah dari sejak jaman PKI mencoba melakukan revolusi di Indonesia, matematika selalu jadi mata pelajaran yang menyakitkan untuk dikerjakan. Udah baca dengan sungguh-sungguh soalnya, lalu berusaha nyari jawabannya dengan coret-coret di kertas, pas ketemu hasilnya, eh di pilihan ganda nggak ada jawabannya. Sia-sia. Mungkin itu sebabnya banyak orang Indonesia yang kalo ngomong suka nggak dipikir dulu, kayak Farhat Abbas misalnya. Gue curiga, Farhat Abbas males mikir gara-gara punya trauma masa lalu sama matematika.

Sebelum gue melepas mereka untuk belajar kelompok di luar jam sekolah, gue mencoba membahas bersama soal-soal yang ada di lembar soal UAS tahun kemarin. Pokoknya gue pengen anak-anak bisa bener-bener paham atau minimal ngerti dikit pas baca soal UAS kemarin. Walaupun gue sendiri sama yang namanya matematika lemah banget, namun di hadapan anak-anak gue harus terlihat sebagai guru yang cerdas, guru yang tampan dan bersahaja. Untung aja gue ngajarnya kelas III SD, kalo gue ngajarnya kelas III SMA mungkin gue mendadak hernia saking seringnya mikir yang berat-berat.

Dulu gue sering heran sama guru atau dosen yang sok belagu tiap jaga UAS terlalu protektif, sampai-sampai peluang buat nyontek bener-bener 0%, jangankan niat mau nyontek, baru menghela napas aja udah dipelototin. Penjaga UAS tipe kayak gini emang nggak ada enak-enaknya, malah cenderung bikin eneg. Dan ternyata, setelah jadi guru gue juga ikutan-ikutan menganut aliran yang sama.

Gue bener-bener memperhatikan bagaimana mereka mengerjakan soal. Bahkan karena terlalu protektif, gue sampai meminta mereka untuk memberi batas buku di atas meja agar pergerakan teman semeja bisa diminimalisir. Mereka harus mengerjakan semuanya sendiri! HAHAHA.

***

Beberapa hari yang lalu, setelah UAS matematika berlalu. Gue pasang tampang sangar di kelas III. Bayangin aja gimana sangarnya muka gue, dalam keadaan normal aja udah sangar, ini gue sangar dalam keadaan sangar. Gue tau betapa sangarnya wajah gue setelah melihat ekspresi kesedihan dan keputusasaan anak-anak kelas III ngeliat wali kelasnya lagi masang wajah sangar. Bahkan beberapa ada yang pegang tasbih saking resahnya ngeliat gue.

Hari itu, setelah istirahat, gue mengawali masuk kelas dengan muka sangar karena ada sebabnya. Nilai UAS matematika mereka hampir 70% jeblok! Terus kenapa mereka yang jeblok, gue yang sangar? Itulah sedihnya jadi guru. Karena gue harus ikut menanggung perbuatan yang dilakukan mereka. Selama jadi guru, baru kali ini gue ngerasa bener-bener gagal. Gila aja, ngajar setengah tahun sampe keringetan, hasil UASnya kayak gini. Kan itu artinya gue yang bego jadi guru.

Hari itu gue sengaja marah-marah, “Kalian pada belajar apa enggak di rumah?! Udah dikasih soal buat latihan, udah dijelasin soal-soalnya malah nilainya berantakan semua kayak mukanya Pak Edotz!”

Mereka diem.

“Makanya kalo gurunya lagi ngomong kalian dengerin! Bukan malah pada mainan upil dipeperin ke temennya!” Gue masih ngomong dengan nada kenceng siang itu, mungkin kalo ngomongnya ke anak-anak SMA, kalimat yang gue ucapin bakal beda, kayak gini jadinya, “Makanya kalo gurunya lagi ngomong kalian dengerin! Bukan malah pada mainan sabun di kelas!”

“.....”

“Pak itu Pak, Aji kalo sore malah main sepeda-sepedaan Pak!” Diki tiba-tiba bersuara.

“Nggak ding Pak, Diki malah mandi di sungai Pak kemarin!” Aji melakukan pembelaan sekaligus melakukan serangan balik.

“Pak, Faisal masih belum mau berangkat ngaji Pak, malah mainan di rumah, males banget Pak Faisal!” Anggi ikutan bersuara sengaja melakukan pengalihan isu biar gue enggak ngebahas nilai matematika mulu.

“UDAH GAK USAH PADA CURHAT! GAK USAH NGADUIN TEMENNYA! KALIAN LIAT NILAI KALIAN SENDIRI!” Gue enggak terpengaruh isu politik yang mereka beberkan.

Mereka diem lagi.

Gue nggak tau mau ngomong apaan lagi, dengan presentase nilai yang jeblok sampe 70 persen. Jelas sebenernya gue yang salah. Gue gagal ngajarin mereka. Dari awal ngajar mereka, gue udah tau kalo perjuangan gue bakal sulit. Bekal perkalian satu sampai sepuluh aja mereka banyak yang belum bisa. Apalagi mereka mesti belajar perkalian puluhan sampai ratusan. Mereka pasti mabok.

Mau nggak mau gue mesti mencoba maklum, gue inget kata-kata Deddy Corbuzier bahwa kita nggak bisa memaksa anak untuk menguasai semua mata pelajaran yang ada. Nyatanya guru di SMP, SMA aja per mata pelajaran yang ngajar beda-beda. Mungkin kalo dites, guru sosiologi nggak akan paham sama pelajaran kimia. Begitu juga sebaliknya.

Lagipula kalo dipikir-pikir lagi, nilai mereka di mata pelajaran lain masih normal, walopun tetep aja ada yang remidi, tapi yang jelas nggak separah matematika. Siang itu, saat mengerjakan UAS jam kedua. Suasana kelas begitu hening. Mereka terlalu gemeter buat sekedar nanya sama gue gara-gara gue masih masang tampang sangar sepanjang UAS.

Sebenernya geli juga sih ngeliat mereka pada sok serius ngerjain soal. Karena nggak tega ngeliat wajah mereka yang pura-pura fokus namun aslinya cemas, akhirnya gue ngajakin bercanda lagi dikit-dikit. Kasian sih, beban hidup mereka udah terlalu berat. Ketemu sama guru kayak gue, dan hampir tiap hari mesti bertatap muka sama guru kayakgue. Pasti itu ujian hidup yang sulit sekali.

Memang adakalanya, anak-anak juga perlu dikasih shockteraphy. Ya, gue emang marah-marah, tapi sebenernya niatnya buat ngasih tau aja sih kalo mereka juga punya tanggung jawab buat belajar. Gue marah bukan karena gue benci sama anak-anak, gue marah karena kalo mereka nilainya jeblok itu sama artinya malu-maluin gue juga sebagai wali kelasnya. Ya, gue mawas diri aja, struktur wajah gue udah malu-maluin, udah gitu gue juga punya kemaluan yang udah melekat sejak lahir. Gue nggak pengin tambah lebih malu-maluin lagi di mata publik.