Guru SD Ngomongin Chemistry or Love?


Akhirnya tiba giliran gue buat ngomongin cinta dari sudut pandang gue sebagai guru SD dalam rangkaian ‘Between Us Blog Tour Bukune’. Blogger-blogger lain udah unjuk tulisan duluan dengan sudut pandang mereka yang keren-keren; anak basket, penyair, software implementer, designer dan hal gaul lainnya. Lah gue? Guru SD. Guru SD mah mending ngomonginnya gimana caranya bikin kalimat biar SPOK sama ngapalin satuan panjang. Yah... mungkin begitulah yang orang-orang pikirkan, tapi walopun keliatannya cemen, tapi guru SD juga bisa ngebahas yang namanya, uhuk... cinta.

Gue harus ngebahas cinta dari sudut pandang guru SD gara-gara Fahrul yang baru aja ngeluarin buku pertamanya berjudul Between Us. Buat yang belum tau, dia ini seorang Chemist. Jadi, Chemist ini semacam orang yang kerjanya di laboratorium terus suka nyampur-nyampurin sesuatu ke dalam gelas, tapi bukan lagi nyeduh mie gelas sih. Ya, gue juga kurang paham dia ini kerjanyaa ngapain. Intinya sih berhubungan dengan hal-hal berbau kimia gitu.

Ngomongin kimia, gue bener-bener enggak paham sama hal yang satu ini. Dulu waktu SMA, gue gak mau kenal lebih jauh sama mata pelajaran yang satu ini. Itu sebabnya, masuk kelas XI gue memiilih jurusan IPS. Gara-gara itu, gue jadi buta banget sama hal-hal yang berbau kimia, dan satu-satunya hal yang gue tahu tentang Kimia, cuma Kimia Farma.

Di buku Between Us, Fahrul bilang kalo cinta adalah proses senyawa kimia yang bereaksi ketika hati menemukan chemistry. Iya, gue setuju. Gue mah orangnya setuju-setuju aja jadi orang. Ada asap di Kalimantan gak kunjung padam pada nyalahin Presiden Jokowi gue juga setuju aja. Btw, enak ya yang jadi Pemda disana, gak ikut disalah-salahin.

Buku Between Us ini cukup kental akan nuansa kimia. Banyak istilah-istilah asing yang enggak gue mengerti sama sekali, tapi kerennya enggak bikin gue bingung sama alur ceritanya. Gue akui, buku ini emang unik, Fahrul bener-bener jago menganalogikan sesuatu dengan hal-hal berbau Kimia. Walopun ngomongin kimia Fahrul jago bener, tapi kalo ngomongin undangan nikah Fahrul sering gemeter.

Biar jadinya enggak kayak lagi nge-review buku. Gue mending langsung aja deh ngomongin cinta dari sudut pandang gue sebagai guru SD.

Menurut gue, cinta itu sama kayak bagaimana cara guru ngajar siswanya di kelas. Ketika guru berhasil mengajar siswanya dengan cara yang asik, maka akan timbul suasana kelas yang nyaman dan menarik. Siswa jadi tertarik, dan suka sama cara guru mengajar. 

Ya, mungkin cinta itu sama kayak model pembelajaran. Kalo kalian bukan anak keguruan dan selama sekolah seringnya bolos mungkin bakal ngerasa asing sama istilah yang gue sebutkan tadi. Simpelnya sih, model pembelajaran itu sama kayak cara atau strategi guru ngajar di kelas.

Semakin banyak guru menguasai model pembelajaran, maka semakin besar pula kemungkinan siswa merasa tertarik dengan penyampaian guru, enggak gampang jenuh karena pembelajaran yang bervariasi, siswa jadi nyaman sama gurunya. Beda kalo guru ngajarnya cuma ngandelin model ceramah, guru ngomong mulu sepanjang jam pelajaran, enggak ada interaksi dua arah.  Hasilnya, siswa bakalan mudah jenuh. Susah tertarik sama pelajarannya.

Ini sama kayak yang namanya cinta. Ketika kita punya banyak ‘model pembelajaran’ dalam pedekate, kita bisa jadi orang yang enggak monoton di mata gebetan. Kita bisa membuat gebetan juga menemukan chemistry-nya pada kita. Sama seperti guru yang punya tujuan bikin siswanya ngerti sama materi yang disampaikan.

Seperti misal, waktu gebetan lagi curhat banyak masalah yang bikin dia resah. Dalam kesempatan itu, kita bisa gunakan model pembelajaran ‘problem based learning’ atau pembelajaran berbasis masalah. Kita dengarkan kegelisahan gebetan, kita pahami masalahnya, lalu kita nyoba nyari solusi permasalahannya bareng-bareng. Kalopun masalahnya masih belum tuntas, masih ada yang namanya remedial.

Selanjutnya, pas lagi jalan sama gebetan. Kita juga bisa pake model lainnya seperti ‘examples non examples’ yang kalo dalam bahasa pendidikan artinya contoh dan bukan contoh. Bisa juga kan selama jalan bareng, kita tunjukin sikap kita yang baik, nggak sekedar omong doang tapi banyak action, enggak perlu ngelirik-ngelirik cewek lain, dan hal-hal yang kemungkinan bikin gebetan ilfil juga jangan pernah ditunjukin.

Lalu, kalo udah nunjukin perhatian lebih ke gebetan dan pengen gebetan tau kalo kita itu berharap lebih, kita bisa gunakan model Think Pair and Share. Simpelnya, selama pedekate kita udah usaha ngasih perhatian lebih, kita berharap gebetan bisa memecahkan kode-kode keras selama ini. Kalo udah gitu, waktunya buat ngomongin serius, kita bisa ngomongin kedekatan selama ini sama gebetan, lalu berbagi isi hati masing-masing secara jujur. Ya, ini kalo emang udah siap mental aja sih sebenernya.

Masih banyak sih model pembelajaran yang sebenernya bisa dipake, cuma kalo dijabarin semua gue takutnya ini jadi kayak makalah buat presentasi di kelas.

Intinya sih, kalo selama pedekate kita punya banyak cara buat deketin gebetan, maka lebih besar pula kemungkinan gebetan bakalan tertarik sama kita. Beda kalo selama pedekate, kita mulu yang ngomong, nggak mau ngertiin perasaan gebetan. Gue yakin gebetan bakalan lebih gampang jenuh. Bahkan gak tertarik sama kita.

Salah satu cara untuk membuat orang lain mencintai kita adalah dengan sikap kita sendiri. Ibarat kita ini guru yang ngajar siswa. Kita harus punya cara untuk membuat siswa menjadi tertarik sama kita dulu, baru nyampein materi dan akhirnya materi bisa diterima dengan baik. Karena kalo guru udah sukses bikin siswa tertarik, maka peluang siswa untuk memahami penyampaian materi yang diterima guru akan lebih besar.

Sama kan kayak kita pake cara-cara unik buat bikin gebetan tertarik. Kalo kita udah sukses bikin gebetan tertarik, lalu nyampein perasaan, maka peluang untuk diterima juga akan lebih besar.


Di bab akhir buku Beetwen Us ada quotes dari Fahrul yang gue suka, ‘Ternyata chemistry itu nggak perlu jauh-jauh dicari. Dia ada dan sangat dekat, tinggal bagaimana gue menemukannya’. Gue hanya sedikit menambahkan seperti yang gue tuliskan sebelumnya. Mungkin setelah kita menemukan chemistry itu, kita pun harus berjuang untuk membuat orang itu merasakan chemistry yang sama seperti kita.

Hal-Hal yang Gue Lakuin Kalo Lagi Males Nulis di Blog


Gue yakin setiap blogger pasti pernah ngerasain yang namanya nggak ada ide buat nulis. Pengen update tulisan di blog tapi gak tau apa yang mau ditulis. Kayak gue, akhir-akhir ini gue lagi ngalamin sesuatu yang rasanya monoton. Gak ada hal seru yang kayaknya bisa gue ceritain di blog.

Hidup gue terlalu standar, mau nyeritain tentang pesona wajah gue, tapi enggak jadi. Iya, soalnya wajah gue justru jauh dari standar laki-laki pada umumnya. Ganteng, enggak. Cakep, enggak. Tampan, enggak. Sama aja sih. Intinya, gak ada yang menarik kalo nyeritain wajah gue. Bisa-bisa yang komen di blog gue nantinya obat ganteng alami atau obat penerima kenyataan.

Selama gue enggak nulis di blog, gue tetep ngejalanin hidup ini dengan bahagia. Bukan cuma diam nunggu maghrib, bukan.. lah wong ini bukan bulan puasa. Kegiatan nungguin maghrib bukan jadi prioritas utama hidup  gue. 

Jadi, biar enggak jadi fitnah dibilang blogger murtad gara-gara enggak nulis. Mungkin kali ini gue perlu kasih tahu hal-hal yang gue lakuin kalo gak ada ide buat nulis. Nih...

Baca Buku
Diantara sekian banyak buku yang ada dalam lemari, masih ada tumpukan buku yang belum gue kelarin bacanya. Selain waktu buat baca yang mulai sedikit, gue juga harus melawan perasaan males baca buku karena bukunya ternyata enggak menarik.

Entah kenapa gue sekarang terlalu pilih-pilih buku. Waktu belinya sih gue sering ngandelin insting aja setelah mengamati cover sama blurb-nya. Tapi ternyata, kadang buat selesaiin baca bukunya bener-bener butuh perjuangan.

Beda sama dulu waktu gue masih jadi anak sekolahan, di kota gue jarang ada toko buku. Jadi buku apa aja yang ada, yang penting novel atau komik, sering gue beli dan gue baca sampai abis. Sekarang, karena beli buku cukup mudah karena ada toko buku online, gue jadi sering beli dan belum kelar bacanya, udah beli lagi. Gitu terus.

Jadi kalo akhir-akhir ini gue lagi gak ada ide buat nulis, gue lebih memilih buat nyicil nyelesein buku-buku yang belum gue selesein bacanya, dengan sedikit dipaksa tentunya.

Ngelanjutin Naskah
Gak ada ide buat nulis di blog bukan berarti gak ada ide buat nulis naskah. Harusnya sih gitu... gue gak nulis di blog tapi gue nyelesein naskah. Gue nyicil tulisan sedikit demi sedikit. Lalu tiga bulan kemudian jadi naskah utuh. Tinggal dibaca ulang sambil ngedit terus-menerus. Setelah mantap, kirim penerbit, lalu bikin naskah baru lagi.

Kedengerannya gampang banget kan? Iya, gampang... lah wong cuma wacana aja. Terus realisasinya? Payah. Ngelarin satu bab aja bisa sampe dua minggu. Nulis lima menit, istirahat bentar nonton anime, keterusan.

Nonton Anime
Sebenarnya kebiasaan yang ini punya pengaruh besar sama tingkat kemalesan gue bikin postingan di blog. Akhir-akhir ini gue lagi betah banget nonton One Piece. Kalo anime lovers yang lain tinggal nungguin update-an tiap minggu, gue lagi ngejar ketertinggalan. Makanya gue betah nongkrong depan laptop. Sebenernya gue agak bimbang juga sih, denger-denger One Piece ini baru nyampe sepertiga aja sampai cerita akhirnya. Tamatnya masih sekitar sepuluh tahun lagi. Subhanallah...

Selain One Piece, gue juga betah nontonUshio To Tora, ini karena masih baru, episodenya belum banyak, gue download animenya sebiji-sebiji tiap minggu. Yang paling menguras waktu itu kalo gue nonton Detective Conan.. karena udah enggak tayang di tivi dan gue kangen, jadi gue nyari dvd-nya dan akhirnya dapet juga yangg full episode 1-793 (ini aja masih belum kelar). Makanya banyak waktu gue terbuang sia-sia depan laptop buat nonton ini.

Berpikir Keras
Kalo gak ada ide buat nulis emang enggak enak banget. Orang lain mah gak ada ide jalan-jalan. Nongkrong sama temen. Gue? Enggak. Kalo gak ada ide gue jadi sering berpikir keras.. memaksa ingatan gue buat nyari momen yang kayaknya perlu ditulis. Kadang gue memaksa ingatan gue untuk mencari hal-hal di sekitar yang kayaknya bisa dijadiin tulisan.

Masalahnya, udah berusaha mikir keras. Tetep aja gak nemu, bingung mau bikin tulisan kayak gimana. Sensitivitas gue akan hal-hal di sekitar udah menurun.  Mungkin ini efek kebanyakan makan mie instant waktu jaman kuliah dulu.

Bikin postingan ‘Hal-hal yang gue lakuin kalo lagi males nulis di blog’
Udah berpikir keras dan tetep aja gak ada ide buat nulis, yaudah... ujung-ujungnya memaksakan diri aja bikin postingan ini. Biar akhirnya ada tulisan baru di blog, biar guenya bisa update blog, biar ujung-ujungnya jadi terkesan ada ide buat nulis.

Gue sih gak mau sesumbar pake ngomong ‘kasian sama pembaca setia blog gue kalo lama gak update’. Iya, sapa tau aja blog ini gak punya pembaca setia, adanya pembaca nyasar. Gara-gara ngetik sesuatu di google terus diarahin ke blog gue, kan jadinya mereka nyasar. Gak selalu setia nungguin postingan di blog gue. Gue akhir-akhir ini gak posting juga gak ada yang nyariin.

Jadi kalo gue ngomong, demi pembaca setia blog gue, gue akan menulis terus. Ah... itu berlebihan, gue belum pantes ngomong begituan. Gue masih blogger newbie yang update tulisan di blog aja belum bisa konsisten. Itu sebabnya sampai saat ini gue belum berani bikin postingan terjadwal tiap minggu.

Ngomong-ngomong masalah males nulis di blog, kalian sendiri kalo lagi males nulis di blog biasanya ngapain aja?

Review Buku 'Tetanus' - Arya Novrianus


Setelah berakhirnya era selebtweet nerbitin buku. Dunia penerbitan buku, terutama buku komedi emang gue sadari akhir-akhir ini lagi lesu. Bahkan beberapa penerbit yang sebelumnya niat banget nerbitin buku komedi, sekarang pada kompakan buat mendeklarasikan puasa nerbitin buku komedi.

Sekarang, yang gue liat cuma penerbit bukune yang masih konsisten nerbitin buku komedi. Tapi kayaknya sih, buat menyiasati pasar buku komedi yang lagi lesu. Bukune sekarang nyarinya penulis yang udah punya nama, minimal populer dan punya banyak followers, entah itu twitter, ask.fm atau instagram. Kebukti kayak beberapa buku yang belakangan terbit, kebanyakan emang udah punya nama kayak Meme Dibaca Mim, Doriyaki, Love Rebound.

Nggak ketinggalan, Bukune juga ngajakin para Stand Up Comedian buat nulis buku. Kepoin aja deh, bukune udah nerbitin buku dari; Kemal Pahlevi, Fico Fachriza, Bene Dion, sampai yang terbaru bukunya Arya Novrianus. Kalo nggak salah juga, di belakangnya udah ngantri bukunya Dzawin, Gian SUCI 3. Kalo nggak salah sih.

Ngomongin buku komedi terbitan bukune, kali ini gue mau ngebahas bukunya Arya Novrianus yang baru aja terbit, yang juga seorang Stand Up Comedian, berjudul Tetanus.

Jujur aja sih, gue sama sekali nggak pernah nonton stand up-nya Arya, gue juga nggak tau kalo Arya sebelumnya udah nerbitin buku. Bahkan pernah denger nama Arya Novrianus aja baru kemarin, gara-gara dia nerbitin buku di bukune. Di mata gue, Arya nggak ada bedanya sama para cowok yang berlalu lalang dalam hidup gue dan nggak punya kesan.

Alasan gue beli buku ini sih karena memang saat ini pilihan buku komedi udah nggak sebanyak dulu. Mengingat buku ini diterbitin sama bukune, setidaknya gue yakin, kalo bukunya Arya ini minimal bakal sedikit menghibur gue. Iya, sedikit. Gue nggak mau punya ekspektasi tinggi sama buku komedi yang akhir-akhir ini terbit, takutnya kecewa.

Gue ngedapetin buku ini juga nggak segampang narik beha anak didik gue yang masih kelas tiga SD. Gue butuh waktu tiga minggu, cuma buat nunggu buku ini yang gue pesan di @bukabuku. Sementara lima buku lain yang gue pesen statusnya udah ‘ready’, sementara Tetanus statusnya masih aja ‘proses’ nggak kelar-kelar.

Sebelum gue review, ada baiknya kalian liat ini dulu deh...


Format
:
Soft Cover
ISBN
:
6022201675
ISBN
:
 139786022201670
Tanggal Terbit
:
September 2015
Bahasa
:
Indonesia
Penerbit
:









Halo, perkenalkan nama gue Arya Novrianus dan gue benci nama sendiri. Kenapa? Karena di nama itu... ada ‘ANUS’-nya. Jadi nih, kalo ketemu temen-temen dan mereka nyapa, "Nus, muka lo dekil banget? Belum cebok lo!?" Atau, misal gue kenalan sama orang, mereka selalu salaman pake tangan kiri. Katanya, "megang anus harus pake tangan kiri." 

Dalam sedih gue pernah ngadu ke Nyokap. "Mah, kok nama aku ada ‘Anus’-nya, sih?" “Iya soalnya kamu lahirnya di jamban." “….”
   
*** 

Kehidupan Anus tidak berjalan mulus. Mulai dari disangka cabe-cabean ketika ditilang polisi, dikerjain teman sampai petasan meledak di saku celana, bahkan ditinggal cewek cuma gara-gara nama. Mungkin takut dikira jalan sama pantat. Nama “Anus” seolah membawa sial, tapi dia mempunyai cita-cita; menjadi seperti Ibu Kartini, yang harum namanya. Berhasilkah dia menjadi seorang Ibu Kar—eh, mengharumkan namanya? Baca aja Tetanus; Catetan harian Arya Novrianus.

Sebelum bab pertama dibuka, ada tulisan yang awalnya gue anggap biasa, ‘Buku ini gue persembahkan untuk Nyokap tercinta. Nyokap yang paling gue sayang di dunia ini, lebih dari apa pun,’ - Anita Rulianti.

Setelah kelar baca buku Tetanus ini, gue akhirnya tau kenapa Arya sampe mempersembahkan buku ini spesial buat Nyokapnya. Nanti kalian juga akan temukan sendiri jawabannya kalau udah kelar baca ini buku.

Bab pertama, berjudul Aku dan Kenangan. Nyeritain Arya yang rencananya mau temu kangen sama temen-temennya waktu kecil dulu. Pas lagi nongkrong, mereka kepikiran buat main ‘Domikado’, permainan yang pernah mereka mainkan waktu kecil, dan berujung dengan kengerian.

Iya, kengerian... permainan ini bikin salah satu temennya Arya, yang namanya Andri sampai terkapar di lapangan. Kenapa bisa permainan secemen Domikado bikin Andri terkapar? Kalian cari sendiri jawabannya nanti. Buat para cowok, mungkin kalian bakalan susah ngebayangin gimana rasanya kalo jadi Andri saat itu.

Bab kedua, Good Bye My Hair. Arya ternyata dari dulu kepengen banget bisa manjangin rambut, biar bisa terlihat keren kayak Hyde, vokalisnya L ‘Arc~en~Ciel, band gaul dari Jepang. Angan-angan biar terlihat keren dipandang seluruh umat manusia membuat Arya rela menentang Nyokapnya demi manjangin rambut. Sampai akhirnya, dengan rambut gondrong, Arya jadi dikira cabe-cabean pas ditilang polisi. Arya dikira mesum di kamar temennya dan Arya dikira lain-lainnya.

Bab ketiga, Petasan Tak Terlupakan. Ini bab tentang Arya yang waktu kecil sering dikerjain anak SMA dengan cara saku bajunya dimasukin petasan, mulai dari gemeteran sampai akhirnya berani ngadepin bully-an dari anak-anak SMA. Di bab ini juga, Arya bikin gue geleng-geleng ngeri karena kelakuannya yang bikin Arya dijewer Bokap temennya gara-gara keusilannya.

Gue dulu pernah tuh pas puasa, jalan-jalan sambil ngantongin petasan korek di saku baju. Sambil jalan, gue tepuk-tepuk petasan di saku buat ngecek masih ada apa enggak. Sampai akhirnya gue kaget, karena tiba-tiba di saku gue keluar api dan berbunyi, ‘wuuussszzz’. Gue panik dan buru-buru ngambil petasan di saku terus ngelempar jauh-jauh sebelum meledak. Untung aja masih sempet, coba kalo telat, bisa-bisa puting gue lenyap kena petasan. Nah, di bab ini juga ada cerita yang agak-agak mirip sama yang gue alami, dan bentuk paniknya beda. Gue sampe ngakak ngebacanya~

Bab keempat, Diam-Diam Cinta. Arya lagi nonton acara yang berbau Jepang di salah satu kampus Jakarta. Berawal dari salah masuk toilet, Arya jadi kenal sama cewek unyu bernama Ruri yang bikin Arya kesengsem dalam sekejap. Selanjutnya, setelah melewati konspirasi semesta yang simpel. Mereka jadi akrab, bahkan Arya sampe dipanggil Beruang segala sama Ruri. Walopun udah keliatan lagi deket, tapi Arya nggak pernah berani ngungkapin. Arya cuma berani jatuh cinta diam-diam. Pas Arya udah siap buat nyatain perasaan, secara tidak langsung Arya justru mendapat pelajaran dari seorang cowok bernama Ryan.

Bab kelima, Balada Naik Angkot. Ini bab yang ringan, alurnya gampang ditebak, tapi endingnya nggak ketebak. Ceritanya Arya mau naik angkot ke toko buku beli komik One Piece. Nah, di angkot dia jadi barengan sama penumpang lain, Si Bongsor, Si Gendut dan Si Manis. Lalu ditambah dengan tiga cewek ABG. Arya jadi cowok sendirian di angkot itu, dan kengenesan itu terjadi saat Arya yang tadinya memangku tasnya, mendadak meletakkan tasnya di bawah. Sekali lagi, endingnya nggak ketebak~

Bab keenam, Cinta Kembalian Kacang. Ceritanya Arya lagi dapet tugas dari Komtung TV buat ngeliput acara stand up comedy di kampus UNJ. Pas lagi mampir beli minum di kantin FIS MART. Ada suara cempreng nggemesin yang bikin Arya penasaran gara-gara dia tahu kalo Arya itu stand up comedian dan juga creator Komik Anus. Arya lalu bayar minum tapi ternyata nggak ada kembaliannya, lalu ditawarin ngambil kacang biar uangnya pas.  Lalu cerita dengan cewek pemilik suara cempreng pun mengalir berawal ‘kembalian kacang’ waktu itu.

Bab ketujuh, Terima Kasih Cinta. Ini lanjutan dari bab sebelumnya. Arya akhirnya pacaran dengan cewek bernama Amel, pemilik suara cempreng di  kantin FIS MART (mau nggak mau gue harus spoiler banyak nih). Banyak hal seru yang udah Arya lewatin bareng Amel, mulai dari persoalan klasik banget seperti lupa ulang tahun pacar, lalu berusaha ngehibur pacar yang ngambek gara-gara ultahnya dilupain, sampai pacaran nggak dapet restu orang tua, nyerah, lalu berjuang, ada kesempatan kedua, dan perih.

Bab delapan, Arti Senyum Nyokap. Pertama baca percakapan Arya dengan Nyokapnya, gue berpikir nyokap Arya bener-bener gaul karena ngobrolnya pake ‘lo-gue’ segala. Di bab ini Arya bercerita tentang betapa hebatnya sosok seorang Nyokap yang udah berhasil mengurusi keempat anaknya apapun keadaannya. Juga cerita tentang Nyokap yang bangga karena Arya bisa masuk tipi gara-gara Stand Up Comedy dan Nyokap yang bangga karena Arya bisa bikin buku, bahkan sampe alay di gramedia ngeliat buku anaknya.

Bab sembilan, Bunga terakhir. Gue setuju sama endorsement dari Kamga, personil grup vocal Tangga, “Dari segala bentuk lawakan yang Arya selipkan di setiap paragraf hanyalah bumbu pemanis. Arya siap menghancurkan hati kita semua di bab 9, sekaligus mengajak kita belajar untuk mencintai apa yang kita miliki saat ini, lewat komedinya."

Lewat kisah Arya dan Nyokapnya. Arya akan membuat kita sadar betapa berartinya seorang Nyokap buat kita. Selama kita masih punya waktu dan kesempatan, sebisa mungkin kita harus berusaha untuk terus membahagiakan Nyokap. Apapun yang terjadi, kita harus terus merawat dan berusaha membuat Nyokap selalu tersenyum.

***
Secara keseluruhan, buku ini asik banget buat dibaca. Nggak sia-sia deh Arya jadi Stand Up Comedian, karena Arya ternyata bisa bikin buku yang lucu dan seru buat dibaca. Gue jadi nggak nyesel beli buku ini. Soalnya emang kadang ada momen di mana kita beli buku, eh ujungnya nyesel gara-gara bukunya hampa, nggak sesuai ekspektasi.

Dari keseluruhan isi bukunya, satu hal yang kurang menurut gue adalah, bonus komik yang ada di halaman terakhir kayaknya nggak pas aja momennya, soalnya beberapa tema yang diangkat masih seputar bulan puasa. Ini kan udah nggak bulan puasa, bacanya jadi nggak terlalu dapet feel-nya.

Btw, kalo mesti ngasih nilai dari maksimal nilai sepuluh, gue kasih nilai delapan buat buku ini. Buat kalian yang suka baca buku komedi, buku ini bisa jadi pilihan biar nggak ada rasa sesal yang dalam setelah kalian ngeluarin duit buat beli buku ini.