Hukumnya Buka Segel Plastik Buku Secara Diam-Diam di Gramedia


Mungkin ini postingan yang terlalu biasa dengan premis sederhana yang hampir enggak ada konflik gregetnya sama sekali. Tapi nggak apa-apa, walaupun sepele, postingan ini mungkin bisa memberi pencerahan bagi sebagian orang yang suka main ke gramedia, tapi nggak bawa uang, dan suka main petak umpet sama pramuniaga gramedia.

Jadi.. waktu masih kuliah, gue sering banget main ke gramedia (topik ini udah sering banget gue tulis di blog). Kadang sendiri, kadang sama cewek gue.

Intensitas gue yang terlalu sering ke gramedia enggak diimbangi sama jumlah nominal yang ada dalam dompet gue. Sebagai mahasiswa, mau beli gorengan aja gue mesti nyari warung yang nyediain gorengan dengan ukuran paling besar. Itu sebabnya, gue pernah hunting ke warung-warung deket kampus cuma buat survey warung mana yang nyediain gorengan paling gede.

Main ke gramedia, beli buku palingan cuma sebiji. Itu pun harus selektif banget diantara ratusan buku dengan genre sama yang melambai-lambai pengen ikutan dibeli. Kebetulan cewek gue waktu itu juga hobi banget baca buku. Jadi, cewek gue mentok beli buku juga harus selektif.

Masalahnya, ada banyak buku dengan cover menarik yang isinya belum tentu menarik. Ada banyak buku yang judulnya menarik, isinya belum tentu menarik. Ada blurb (semacam sinopsis di cover belakang) yang menarik, isinya belum tentu menarik.

Sekarang coba deh kalian yang suka main ke gramedia, diinget-inget lagi.. udah berapa kali nyesel beli buku di gramedia, gara-gara cuma ngeliat dari cover, judul atau blurbnya?

Apalagi kadang ada buku yang di-endorsement sama penulis atau stand up comedian populer. Bilangnya buku recommended. Pas dibaca bikin tenggorokan seret. Mau ngakak bingung, lucunya dimana. Dicari sampai halaman terakhir gak ketemu. Kalau udah kayak gitu, kan jadi nyesel udah buang-buang duit buat beli buku yang gak seru.

Nah... biar bisa bener-bener beli buku yang tepat dengan uang pas-pasan, maka terbentuklah populasi pengunjung gramedia yang suka nyobek segel plastik bukunya secara diam-diam biar setidaknya bisa ngintip beberapa bab awalnya.

Gue dulu juga suka banget ngelakuin hal ini, nemu buku-buku yang kayaknya bagus dan ternyata semuanya masih segel plastikan. Bener-bener bikin tangan gue gatel. Mau nyobek plastiknya, takut kena gampar satpam gramedia. Enggak disobek plastiknya, gue penasaran banget pengen ngintip isinya.

Maka, mau nggak mau gue harus menyusun strategi untuk membuka plastik gramedia secara diam-diam. Gue pun sengaja ambil bukunya, gue tenteng biar kesannya mau dibeli, terus jalan-jalan lagi, nyari rak buku gramedia yang tidak terjangkau oleh pramuniaga dan satpam yang suka keliling. Lalu gue akan melakukan gerakan secara cepat, tepat dan senyap membuka sampul plastik gramedia. Plastiknya gue selipin di rak buku yang ada di depan gue. Lalu gue segera pura-pura serius baca bukunya.

Buka plastik buku gramedia secara diam-diam sebenernya butuh skill tinggi, kalau belum biasa pasti bakalan kesusahan juga. Mau buka plastiknya, gara-gara gugup malah jadinya gagal mulu. Keburu pramuniaga dateng. Dilaporin satpam, di-blacklist dari gramedia. Sadis.

Sebenernya gue mempelajari buka plastik buku secara cepat, tepat dan senyap semuanya berawal dari cewek gue waktu itu yang kalau nemu buku menarik, nyuruh gue yang bukain plastiknya. Saat titah gue disuruh bukain plastik bukunya secara diam-diam telah terdengar, gue sadar.. cewek gue udah ngorbanin keselamatan gue hanya demi keinginannya ngintip isi bukunya.

Ya... saat itu pilihannya sangat sedikit, gue cuma tinggal milih digampar satpam gramedia apa digampar cewek sendiri. Akhirnya, gue memilih resiko digampar satpam gramedia kalau gue gagal melakukannya.

Beruntung, gue bisa melaksanakan tugas buka segel plastik dengan lancar meskipun butuh waktu yang cukup lama karena mempertimbangkan segala situasi yang ada di sekitar.

Ya... sepertinya, membuka sampul plastik buku di gramedia adalah bentuk kejahatan yang nyata bagi para pengunjung gramedia yang niat beli buku tapi uangnya mepet, atau yang nggak niat beli buku cuma niat ngadem sambil baca-baca buku.

Sampai akhirnya, beberapa waktu kemudian.... gue nggak perlu lagi ngumpet-ngumpet buat nyobek segel plastik buku di gramedia. Kalo nemu buku yang keliatannya menarik, gue langsung nyari pramuniaganya dan dengan tegas minta dibukain segel plastiknya.

Entah itu mas atau mbak gramedia, semua menyetujui permintaan gue dengan ikhlas.

Lalu bagaimana gue bisa bener-bener berani nyuruh pramuniaganya nyobekin segel plastik bukunya? Apa gara-gara modal wajah sangar? Apa modal wajah dekil yang keliatan ngenes nggak mampu beli buku?

Sebenernya, setelah sekian lama gue nyobek segel plastik buku diam-diam. Gue akhirnya tahu fakta sebenernya dari guru SD tempat gue ngajar yang bernama Pak Leo. Waktu itu, gue emang kuliah semester akhir sambil ngajar olahraga di SD. Di ruang guru, gue ngobrol sama Pak Leo yang punya hobi sama, baca buku. Dan ternyata, Pak Leo dulunya pernah kerja di gramedia sebelum jadi guru.

Merasa menemukan orang yang tepat buat ditanya-tanya hukuman apa yang bakalan diterima sama orang yang ketahuan buka segel plastik buku diam-diam. Gue pun segera tanya sambil curhat.

Ternyata, jawaban yang gue dapet bener-bener bikin gue sumringah, “Kalo itu sebenernya nggak apa-apa Pak Edotz, Bahkan kalau perlu minta dibukain sama pramuniaganya. Setiap buku yang ada di gramedia, terutama novel biasanya memang disediakan sampel yang udah dibuka plastiknya. Jadi, kalo bukunya belum ada yang udah bukaan. Minta tolong sama pramuniaganya aja. Pasti boleh.”

Waaaah.... setelah sekian lama, gue uji nyali. Sekarang gue baru tau! Ternyata buka segel plastik buku nggak usah ngumpet-ngumpet segala. Kalo perlu, tinggal minta dibukain aja sama pramuniaganya. Ini bener-bener nikmat yang nggak bisa didustakan. Gue jadi bisa minta dibukain segel plastik buku sebanyak yang gue mau.

***

Btw, usaha gue minta dibukain segel plastik buku ke pramuniaga, pernah hampir gagal sekali. Waktu itu, ada beberapa pramuniaga lagi kumpul, lalu dengan pedenya gue bilang, “Mbak, bisa minta dibukain buku ini nggak, soalnya lainnya masih plastikan semua.”

Tiba-tiba karyawan gramedia yang di sebelahnya, laki-laki dan udah agak tua, dengan tegas bilang. “Nggak bisa dibuka itu! Nggak boleh buku yang dijual dibuka-buka plastiknya!”

Gue sempet ngeper, tapi karena nanggung malu kalo gue cuma diem aja dan dikira cemen, gue bilang, “Loh... biasanya juga boleh Pak, saya ke gramedia bukan sekali ini aja. Saya udah sering ke gramedia!”

Sebelumnya bapaknya jawab lagi, mbak yang megang buku dari gue, menenangkan gue sambil bilang, “Bentar Om, saya cek bukunya, nanti kalau nggak ada saya bukain plastiknya.”

Gue mendadak lega, walaupun harus dibilang Om saat gue masih mahasiswa. Tapi gue tabah...

Oh iya, apa buka segel plastik di gramedia ini ngerugiin penulisnya? Enggak juga sih... menurut gue dengan kita bisa ngeliat isi bukunya. Justru ada kemungkinan, orang yang tadinya cuma iseng-iseng buka buku jadi tertarik buat beli.

Nggg... lalu, apa kalian pernah juga nyobek segel plastik secara diam-diam di gramedia? Mulai sekarang kalem aja, karena ternyata itu halal adanya. Eh tapi, itu kalau di gramedia kota Semarang sih. Untuk memastikan di gramedia kota kamu juga halal apa enggak, coba aja dites sendiri~ 

Kala Gue Potong Rambut

Semalem gue barusan potong rambut, tapi enggak di salon. Bukan karena enggak mampu bayar, tapi karena gue suka grogi kalau rambut gue dijamah sama mbak-mbak salonnya. Selain itu, gue minder kalau mbak-mbak salonnya bilang, “Masnya, ini rambutnya udah mau abis ya? Kok tipis banget.”

Dengernya perih. Entah gue mesti jawab apaan. Mau pura-pura mati juga pasti bakalan ketahuan kalau gue sedang berusaha mengalihkan perhatian akan pertanyaan nyakitin barusan.

Gue sebenernya punya langganan tukang potong rambut. Tapi setelah dipikir-pikir, palingan juga cuma ngerapiin pinggir sama belakangnya aja, nambah ganteng juga kagak, ongkosnya juga sama aja. Yaudah, gue nyari tempat potong rambut yang paling deket sama rumah.

Lalu gue pun duduk manis, dan dengan klise gue mengatakan, “Potong rambut, Mas.”

Mungkin Masnya dalam hati nanggepin, “Iya.”

Masnya berbodi agak tambun, pake baju batik warna coklat dengan gaya rambut hampir botak di bagian samping dan belakang, atasnya disisain beberapa rambut yang cukup panjang dan gagal diberdirikan, jadi setengah melengkung gitu rambutnya.

Setelah tubuh gue dibungkus dengan kain yang cukup panjang berwarna hijau, gue request pesanan gue, “Dirapiin aja ya Mas, pinggir sama belakangnya.”

“Iya.”

Beberapa waktu berlalu, kami saling terdiam. Masnya sibuk motong rambut gue, gue sibuk ngeliatin Masnya yang mulai keringetan, kayaknya dia capek. Gue pengen ngelap keringat Masnya dengan tangan gue sendiri. Tapi gue urungkan niat, takut Masnya kaget terus ketek gue ditusuk pakai gunting di tangannya.

Gue pun mengalihkan perhatian dengan melihat lurus ke arah cermin. Terlihat wajah yang mulai menua dan mulai menggembung. Ah... pantes rasanya gue sekarang sering dipanggil ‘Om’, bukan ‘Mas’ lagi sama orang-orang sekitar yang nggak gue kenal.

Gue jadi inget, baru beberapa hari yang lalu, waktu gue mampir belanja ke Alfamart, beli ale-ale satu. Gue dipanggil ‘Bapak’ sama kasirnya. Rasanya pengen nangis banget waktu itu. Tapi gue mencoba tabah, gue mengheningkan cipta sambil nunggu kembalian dari kasir.

Balik ke potong rambut, gue mengamati rambut gue yang masih dalam proses pemotongan. Gue ngeliat rambut gue emang udah semakin tipis dari hari ke hari.  Itu sebabnya tiap gue potong rambut, gaya gue selalu sama. Ditipisin aja pinggir sama belakangnya. Ini sengaja, biar rambut atas gue keliatan tebal kalau pinggir sama belakangnya tipis.

Merasa udah cukup, gue request lagi, “Nanti depannya dipotong dikit ya Mas, biar nggak kepanjangan.”

“Iya.”

“pakai gunting biasa aja Mas, jangan gunting sasak.”

Gue kira, gue bakalan dapet jawaban cuma ‘iya’ semata untuk keempat kalinya, ternyata enggak. “Kalau itu sih iya Mas, kalau pakai gunting sasak rambut Masnya bisa keliatan tipis banget. Rambut Masnya lemes sih soalnya.”

Rambut gue dibilang makin tipis, tapi direvisi gara-gara lemes. Mungkin Masnya keceplosan, takut gue jadi tersinggung gara-gara rambutnya udah tipis banget. Tapi gue sih nyantai, untung aja... yang bilang bukan mbak-mbak salon.

Gue pun akhirnya nanggepin dengan jujur, “Iya Mas, ini rambut udah mau abis soalnya. Jadinya keliatan tipis.”

“Sama Mas! Rambutku juga tipis. Liat sendiri deh Mas.” Masnya mendadak antusias.

Iya, gue emang ngeliat sendiri, rambut Masnya udah hampir abis, keliatan banget keningnya yang lebar dan mulai bercahaya. Cermin yang ada di depan gue begitu terang. Gue melihat masa depan yang sama dengan Masnya di dalam cermin itu.

Akhirnya kami pun saling curhat, dimulai dari Masnya, “Rambutku jadi kayak gini gara-gara dulu sering pakai topi Mas, keringetan terus jadinya. Padahal dulu rambutku tebel banget. Foto nikahan dulu juga masih tebel banget Mas. Sekarang udah hampir abis gini.”

“Lah diobatin nggak Mas kayak gitu? Gue mencoba kepo.”

“Enggak Mas, pasrah aja udah kayak gini bentuknya. Tapi asli Mas, botak kayak gini itu bikin minder. Mau dipake gaya gimana jadi bingung. Apalagi kalau mau kondangan Mas, bingung banget. Masa iya mau pakai topi. Kan nggak pas banget, kondangan, malem-malem pakai topi.”

Gue bisa memahami banget perasaan Masnya. Iya, banget.

“Lah nggak dicukur abis sekalian aja Mas? Sapa tau ntar tumbuhnya bagus.”

“Ah... nggak deh. Mendingan nggak usah Mas dicukur abis, ntar tumbuhnya lama. Dibiarin aja udah apa adanya. Kalau dibotakin sekalian malah tambah minder Mas. Wagu!” Masnya jadi semangat curhat.

“Pernah sih Mas, dulu dibotakin sekali. Malah jadi nggak pantes diapa-apain jadinya Mas. Malah sempet dibilang tentara baru pulang pendidikanlah, Pak Ogahlah. Ah... rasanya pengen nangis banget Mas. Tapi nggak pantes aja, botak, serem, eh nangis.” Masnya makin antusias curhat.

Gue yang niatnya sempet kepikiran mau pake metode botakin semuanya, sapa tau tumbuhnya bisa lebat, mendadak mengurungkan niat setelah mendengar penyaksian dari Masnya yang udah pernah nyoba dan kapok.

Malam itu, kami asik berbagi penderitaan tentang nggak enaknya punya rambut tipis. Mungkin kalau dulu gue tau rambut gue bakalan kayak gini. Gue bakalan lebih milih kuliah jadi calon guru agama islam, bukan calon guru SD. Jadi kalau gue kemana-mana pakai peci, enggak ada yang nge-bully. Kan guru agama emang kebanyakan pake peci mulu.

Atau mungkin..  sekarang udah saatnya buat gue, hunting hijab yang cool & maskulin.

“Iya.”

Ini Kok Kayak Tulisan Gue, Ya?

Gue nulis postingan ini, berawal dari mention ini...


Gue nggak tau sih.. maksudnya temen gue Danny, mention gue ceritanya cuma ngingetin masa-masa kuliah gue bego banget atau karena Danny tau kalau tulisan itu kayak tulisan yang pernah gue buat.

Iya, di artikelnya Brilio.net gue nemu artikel yang tulisannya mirip kayak yang pernah gue tulis. 

Gue emang pernah bikin tulisan ngebahas tipe-tipe mahasiswa yang lagi presentasi di kelas. Waktu itu gue nulis tentang presentasi anak kuliah karena emang selama kuliah gue ngeliat karakter mahasiswa kalau lagi presentasi ya palingan cuma itu-itu aja. 

Gue baca mention dari Danny sekitar pukul 3 pagi gara-gara nggak sengaja kebangun cuma perkara kebelet pipis. Pas ngecek hape bentar, gue baca mention Danny sambil ngantuk lalu iseng ngeklik link yang dikasih sama Danny. 

Disela-sela rasa ngantuk yang udah nyampe ubun-ubun, gue kok ngerasa nggak asing ya sama tulisan ini. Kayaknya gue kayak pernah deh baca tulisan ini. Makin ke bawah, gue mulai mikir.. ini kok kayak gaya tulisan gue ya. Gue kayaknya juga pernah nulis yang beginian.

Ngerasa penasaran, gue langsung buka google dan searching dengan keyword 'tipe mahasiswa saat ada presentasi'. Disitu ada judul tulisan gue yang gue publish di blog. Gue langsung buka blog gue dan baca ulang. Karena nggak mau terlalu pede memvonis tulisan di Brilio.net adalah tulisan gue. Gue mesti bener-bener mastiin dengan seksama. 

Gue buka postingan gue sendiri, lalu gue baca. Terus gue buka postingannya Brilio.net, gue baca. Gue buka postingan gue lagi, gue baca. Gue buka lagi postingannya Brilio.net dan gue baca lagi. 

Gue berharapnya sih ini cuma mirip aja ya. Gue nggak masalah kalau seandainya Brilio juga terinspirasi dari tulisan gue. Jadi nggak masalah kalo nggak nyantumin blog gue sebagai sumber. Tapi pas gue baca berulang-ulang, gue justru nemuin kesamaan antara kalimat yang ada di blog gue dengan Brilio. 

Sama persis. Coba deh kalian liat sendiri.


Poin yang gue sebutin 'Malaikat Pencabut Nyawa'. Di Brilio diganti jadi 'Mahasiswa Pencabut Nyawa'. Deskripsinya di bawahnya juga ada yang sama persis kayak di blog gue.

Lagi-lagi gue nemuin deskripsi yang sama persis dengan postingan di blog gue.
Yang ini 'Cuek Lecek' diganti jadi 'Cuek Bebek'


Kalau gambarnya nggak jelas maklumin aja, ya. Soalnya nanti nggak seru kalau semuanya udah bener-bener jelas. Kalau kalian kepengen kepo, atau baca secara keseluruhan versinya Brilio, kalian bisa baca disini -> 

5 Kelakuan unik mahasiswa Indonesia saat presentasi kelompok

 

Sebenarnya gue sih nggak masalah ya kalau tulisan gue dipinjem sama blog lain atau apa. Tapi kalau ini kayaknya tulisan gue bukan dipinjem tapi diambil nggak bilang-bilang. Iyalah, nggak pake ijin, nyantumin sumbernya juga kagak. Duh... sebenernya gue mau nyalahin pemerintah sambil bilang, "OH... JADI KAYAK GINI NIH YANG NAMANYA REVOLUSI MENTAL?! TULISAN AJA MASIH SUKA COPY PASTE TANPA NYANTUMIN SUMBER!"

Tapi karena gue enggak bego-bego amat, gue jadi tahu. Sejak jamannya SBY pun hal kayak ginian udah ada. Banyak orang yang nggak ngehargain hasil pikiran orang lain. 

Sebenernya gue sendiri juga pernah sih copy paste tulisan orang lain. Tapi palingan gue copy paste cuma ditunjukin ke dosen gue. Nggak sampe dipublikasikan sampai siapa aja bisa baca. Iya, gue copy paste jawaban temen palingan pas lagi ulangan. Nggak mungkin juga kan, gue nyalin jawaban temen terus bawahnya gue tulis, sumber: Andika Fajri M., FIP PGSD (0912014)

Setau gue,  @yogaesce yang nulis buku Senior High Stress tulisan di bukunya pernah dicopas di blog orang dan dia enggak terima terus minta ketemuan sama orangnya. Misal sampe nggak mau ketemu urusannya bakalan panjang, pada akhirnya orangnya disuruh minta maaf di tempat openmic (kalau nggak salah).

Setau gue juga, selebtweet yang tweetnya dicopas aja beberapa ada yang ngeluh. Mereka udah niat mikir, orang lain tinggal copas nggak nyantumin sumber. Ada sih akun sosial media yang sukanya cuma copas aja tapi followersnya wow. Salah satunya akun @dage*an.

Mungkin bagi orang-orang yang kerjanya di balik layar akun @dage*an mereka mikirnya hal-hal kayak gini itu sah-sah aja. Ya, karena mereka dapet duitnya cuma ngambil dari karya orang lain. Setau gue, walaupun @dage*an sering nyantumin sumber, tapi ya sering juga akun @dage*an enggak nyantumin sumbernya. Nah kan~


Brilio ngambil tulisan gue lalu dimodifikasi ulang tapi nggak sepenuhnya dan langsung dapet share 400-an lebih dan ribuan like. Tulisan gue udah dua tahun yang lalu nongol, dapet like 50 biji aja mesti nginbox temen satu-satu ngemis like. 

Gue bikin postingan ini cuma biar lega aja sih ngeluarin uneg-uneg gue. Nggak ada niat buat terus-terusan heboh sendiri sama hal beginian. Gue sebenernya agak ngerasa keren, tulisan gue sampe ada yang copas, tapi ya kesel juga kalo yang copas nggak nyantumin sumbernya. 

Padahal kalo yang nulis di Brilio bisa cerdas dikit, ambil aja poinnya dari tulisan gue, deskripsinya diganti semua kan nggak masalah. Tapi ini kan nanggung, ngedit tapi nggak tuntas. Tapi yaudahlah...mau gimana lagi? Tulisan gue dicopas juga enggak bikin gue ganteng kan. Gue protes mulu juga tetep aja enggak ganteng, yaudah.

Nerbitin Buku Komedi, Duh...


Gue yakin, banyak para personal blogger yang kepengen banget bisa jadi penulis dan nerbitin buku.

Setau gue, ada banyak jalan yang bisa ditempuh buat mereka biar bisa jadi penulis. Yang jalannya mulus, nggak usah repot-repot ngirim naskah sana sini, eh... udah ditawarin penerbit buat bikin buku. Yang jalannya agak berkelok-kelok, mesti bikin naskah, ngirim ke penerbit  beruntungnya langsung diterima. Yang jalannya terjal banget, juga ada. Ngirim ke penerbit, tapi nggak pernah dapet kabar. Setelah ditolak berkali-kali, akhirnya terbit juga. Terakhir, yang jalannya gelap banget, nggak keliatan. Punya cita-cita dari dulu pengen jadi penulis, tapi naskah aja nggak punya.

Gue dulu ngirim naskah ke penerbit cuma modal nekat aja. Dengan kualitas tulisan gue yang EYD dan tata tulis aja masih berantakan, gue nggak peduli. Toh, emang yang namanya ngirim naskah misal ditolak juga nggak mati. Beruntungnya, baru dua bulan ngirim, naskah gue langsung diterima penerbit grasindo.

Dulu, waktu twitter lagi ngehits banget. Penerbit emang lagi niat-niatnya nerbitin naskah komedi. Dan itu diwarnai dengan munculnya era selebtweet nerbitin buku komedi tapi enggak lucu (kalau gue bukan selebtweet, dan enggak lucu). Peredaran buku-buku komedi dari berbagai penerbit bener-bener membludak dan mendominasi rak-rak buku di gramedia dengan porsi rak yang lebih banyak.

Sekarang, begitu era selebtweet udah mulai berakhir dan twitter udah enggak terlalu rame. Buku-buku komedi juga udah mulai jarang nongol di gramedia. Bahkan banyak penerbit yang mulai berhenti nerbitin naskah komedi. Nah kan, gue jad ikutan bingung.

Gara-gara fenomena ini gue jadi inget... waktu itu gue lagi ada acara di Jogja bareng penulis grasindo lainnya. Penulis buku Enigma, Yudhi Herwibowo dengan santai mengatakan, “Pasar buku komedi emang lagi lesu banget akhir-akhir ini, jadi ini bakal jadi tantangan juga buat para penulis komedi gimana caranya mereka bisa tetep eksis.”

Gue sih belum terlalu peduli sama omongan Mas Yudhi waktu itu. Karena kebetulan saat itu, buku Asem Manis Cinta masih anget banget baru terbit, dan buku Colover hasil kolaborasi gue bareng sama 9 penulis grasindo lainnya juga baru mau terbit.

Sekarang, gue baru ngerasain bener nih betapa terbatasnya penerbit yang mau nerbitin buku komedi. Kalaupun ada, itu pun jarang banget nerbitinnya.

Beberapa waktu sebelumnya, gue sempat ngobrol sama penulis komedi horor mediakita. Dia nanya ke gue, “Bang Edotz, kalau kita udah jadi penulis. Kemungkinan naskah kita diterima penerbit makin gede nggak sih?”

Gue yang udah cukup paham dengan hal semacam ini dengan santai ngejawab, “Nggak juga sih, kalau naskah kita premisnya terlalu biasa dan udah banyak buku yang premisnya hampir sama. Ya bakalan mental juga di penerbit.”

Beberapa bulan kemudian, gue dapet kabar kalau naskah dia baru aja ditolak sama penerbit buku yang udah nerbitin buku pertamanya. Sekaligus gue dapet info penting, “Oh iya Bang, sekarang mediakita katanya lagi fokus nerbitin buku romance. Berhenti dulu nerbitin buku horor.”

“Hah.. serius? Terus kalau buku komedi sih, gimana?”

Dan nggak perlu gue denger jawabannya langsung dari dia juga gue udah tau. Setelah gue amati di toko buku online dan website penerbitnya. Emang sekarang mediakita udah nggak nerbitin buku komedi sama horor. Setau gue, buku komedi terakhir yang terbit itu Bergumul Dengan Gusmul.

Penerbit grasindo juga ternyata udah melakukan hal yang sama jauh hari sebelumnya. Informasi ini gue dapet dari @harishirawling yang waktu itu lagi ngurusin naskah komedi profesi, dan kebetulan tulisan gue ada di dalamnya. Pas gue lagi tanya kelanjutan naskahnya, Haris bilang kalau dia dapet email balasan dari editor grasindo, kalau grasindo lagi berhenti dulu nerbitin buku komedi.

Gue pun manggut-manggut dengan berat hati.

Kalau dipikir-pikir iya juga ya. Grasindo sekarang kayaknya lagi fokus sama buku-buku yang berbau Korea. Bahkan kemarin grasindo baru aja ngadain event PSA 3 (Publisher Search Author) dan nggak tanggung-tanggung event-nya khusus buat naskah berbau Korea. Bahkan hadiahnya sampai pergi ke Korea gratis! Beuh.... niat banget. Padahal di PSA sebelumnya, semua genre naskah tetep dikasih kesempatan.

Selanjutnya, kemarin-kemarin gue ngobrol sama @ichsanrmdhni masalah nerbitin buku. Gue minta tolong sekalian sama dia, buat nanyain ke penerbit gradien masih nerima naskah antologi sama komedi apa enggak, soalnya gue juga lagi mau ngajuin Naskah Bareng Blogger Energy  kedua. Nggak butuh waktu lama, Ichsan nunjukkin sms-nya ke gue kalau gradien juga lagi nggak nerbitin buku begituan. Lagi fokus di genre apa gue lupa. Duh...

Emang sih, ada penerbit bukune yang jadi tujuan utama hampir semua penulis komedi. Tapi gue yakin masuknya juga nggak gampang ke penerbit ini. Sekadar info aja, dulu gue juga ngirim naskah Cancut Marut ke penerbit ini, dan kalian tau... gue dapet konfirmasi naskah gue ditolak setelah Lelaki Gagal Gaul terbit udah setengah tahun. Kebayang nggak? Dua tahun lebih naskah gue baru dikabarin! Bahkan sampai gue nerbitin buku kedua. Untung aja naskah gue ditolak, kalo diterima gue malah bingung. Lah bukunya udah terbit sama grasindo.

Gara-gara hal semacam ini gue jadi mulai gelisah. Mikirin mau dibawa kemana naskah gue selanjutnya.  Buku genre komedi menurut gue emang lagi lesu banget. Bahkan gue liat di gramedia, yang sering nongol malah bukunya Raditya Dika mulu. Buku lainnya, nampang bentar... tiga bulan kemudian stoknya udah nol. Bukannya sold out, tapi dibalikin ke penerbitnya gara-gara bukunya enggak laku.

Gue sekarang udah ngelarin naskah terbaru. Emang sempet bingung sih sama fenomena belakangan ini.  Tapi gue enggak akan terlalu larut dalam kegelisahan yang fana ini kok. Gue tetep pegang prinsip gue yang pertama, ngirim naskah ke penerbit kalo ditolak nggak bikin gue mati. Dan gue yakin, kalo emang tulisan kita bagus, penerbit nggak bakalan nolak. Selain beberapa penerbit yang gue sebutin di atas, masih ada juga sih penerbit lain yang masih ikhlas nerbitin buku komedi. Jadi, tinggal gimana usahanya gue aja (dan mungkin usaha kalian juga yang pengen nerbitin buku) bisa nembus salah satu penerbit buat naskah ketiga gue. Yosh~

Ngomongin Semangat Nulis

Ngomongin semangat nulis, akhir-akhir ini gue bener-bener ngerasa kering inspirasi. Kalau dulu, ngeliat sesuatu yang nggak sreg aja bisa langsung gue jadiin tulisan. Sekarang, gue nggak lagi bisa segampang dulu nulisnya. Gue kalah sama orang-orang di facebook yang ngeliat berita dengan judul provokasi bisa langsung nulis komentar kegelisahannya panjang lebar dengan entengnya.

Dulu gue banyak menemui kegelisahan yang bisa gue jadiin tulisan. Sekarang kayaknya satu-satunya kegelisahan gue adalah gue enggak bisa menemukan kegelisahan lain yang bisa gue tuliskan secara ‘lepas’ kayak dulu.

Mungkin faktor pergaulan juga kali ya, yang bikin kegelisahan gue mulai ilang. Dulu, waktu kuliah gue ketemu dengan temen-temen gue yang kelakuannya absurd, yang bisa gue jadiin tulisan kapan aja. Gue juga banyak menemukan kegelisahan gue sebagai mahasiswa. Seperti tulisan-tulisan gue di buku Cancut Marut.

Sekarang, gue mencoba perlahan mengubah kegelisahan gue dari mahasiswa ke guru. Karena gue sekarang udah jadi guru SD yang enggak bersahaja, gue pengen nyeritain keresahan gue jadi guru. Bisa sih, tapi rasanya kok beda, gue belum bisa nulis seasik dulu.

Sebenarnya aneh aja sih, kalau gue ngerasa cemas dengan konsistensi gue menulis di blog. Dulu, minimal tiga postingan tiap bulan bisa gue bikin. Bahkan seringnya empat postingan tiap bulan. Gue sih sengaja, nggak bikin postingan banyak-banyak tiap bulan biar tulisan gue ada jeda. Jadi kesempatan tulisan paling atas gue lebih banyak dibaca makin besar dari orang-orang yang blogwalking ke blog gue.

Sebenarnya masalah nulis, sampai saat ini gue udah nyelesein dua naskah yang antri buat gue perjuangin masuk penerbit. Gue masih ngerasa cukup produktif. Tapi kalau mesti nulis di blog, ajib... ide-ide di otak gue pada menolak mendekat. 

Mungkin sekarang gue terlalu masa bodo dengan hal-hal yang ada di sekitar gue. Pola pikir mahasiswa sama orang yang udah menua dengan baik emang beda banget. Gue lebih fokus buat nyari duit setelah ngajar di sekolah daripada mesti nyari ide tulisan di blog.

Ya, bagaimanapun keadaannya. Gue enggak boleh nyalahin keadaan sih ya. Yang jelas jangan sampai gue jadi kayak Arief Muhammad (@poconggg) yang setelah terlena dengan kesibukannya jadi enggak mikirin nulis sama sekali. Update postingan di blog cuma judul aja. Ngetwitnya jadi jarang-jarang, sekalinya ngetwit cuma buat promosi. Ah... padahal tulisan Arief asik banget buat dinikmatin, bahkan dulu setelah baca buku Poconggg Juga Pocong gue jadi nggak sabar nunggu buku keduanya terbit. Ternyata... justru sampai sekarang buku itu nggak pernah nongol.

Ya moga aja walaupun gue lagi sibuk nyari duit, sibuk nulis di tempat lain. Gue bisa tetep ngasih tulisan-tulisan nggak mutu gue di blog ini, walaupun udah nggak bisa sesering dulu. Sayang kan, sama domain yang enggak gratis ini kalau mesti dibiarin gitu aja.