Dulu.. Gue Pernah Jadi Blogger Labil


Udah dua tahun lebih gue jadi blogger.

Banyak hal yang udah gue lewatin selama dua tahun ini. Berawal dari ketidaksengajaan gue ngeliat blog temen yang sengaja dipamerin lewat LCD di kelas (waktu kuliah dulu). Kemudian gue bilang, ‘Apaan tuh! Cuma blog gitu doang! Norak!’

Lalu sepulang kuliah, gue deketin temen gue tadi dan gue berbisik, ‘Bro... ajarin gue bikin blog kayak punya lo dong.’

Temen gue hanya bisa menatap masygul.

Gue pun diberi penjelasan secara singkat cara bikin blog, dan setelah beberapa hari tampilan blog gue udah jadi. Waktu itu gue pake blog dengan platform blogspot. Gue bahagia banget... bisa punya blog sendiri. Sampai akhirnya gue sadar, kalau udah kayak gini terus ngapain lagi?

Gue gak tahu blog di tangan gue mesti gue apain lagi. Posting tulisan gak paham. Ngasih widget gak paham. Ngasih header apalagi. Alhasil waktu itu gue punya blog, tapi gak ada apa-apanya. Gue yang tadinya ngerasa gaul, jadi ngerasa gagal gaul.

Saking susahnya ngedit-ngedit tampilan blogspot. Maka gue pun mencoba bikin blog lagi dengan platform wordpress. Hal ini sesuai dengan rekomendasi temen gue, kalo wordpress itu lebih simpel dan lebih gampang.

Setelah bekerja keras hampir setengah harian. Blog gue dengan platofrm wordpress akhirnya jadi. Gue pun langsung paham cara menulis postingan, dan langsung dengan mudah mengedit tampilan blog gue karena wordpress memang menyediakan tampilan template dalam berbagai macam yang bisa langsung dipake.

Cukup dua minggu gue bertahan dengan kebahagiaan sebagai blogger wordpress. Hal itu karena tiap gue browsing tutorial tentang blog, yang keluar kebanyakan tutorial buat blogspot. Gue jadi galau, ini gue apa mesti CLBK sama blog pertama gue yang gak ada apa-apanya?

Lima menit kemudian, gue udah mengutak atik blog gue yang blogspot. Sambil buka tutorial blog di google gue pun mulai paham cara ‘make’ blog dengan platform blogspot. Gue bangga banget waktu bisa posting blog untuk pertama kalinya di blogspot. Font-nya gue bikin aneh-aneh, gue kasih warna-warna cerah dan gue... gak pake gambar karena gue gak bisa masukin gambar.

Oh iya, waktu itu gue emang masih cupu banget, gue masih ngerasa kalo gue ini ganteng. Itu sebabnya blog gue dulu isinya cuma puisi-puisi gaje semata. Kontras sama wajah gue yang kriminal banget. Mirip tersangka pencabulan nenek di bawah umur.

Sejak mengenal tutorial blog, hidup gue yang kelam pun dimulai. Gue hampir seharian betah ngutak ngutak tampilan blog di kamar kontrakan, gak pake cemilan, sendirian, cuma ditemenin lampu yang temaram. Bener-bener kelam.

Gue mulai paham cara memasukkan widget ke blog. Gue mulai paham cara membuat ‘laman’ di blog. Dan gue masih belum paham, kenapa gue dulu suka nulis-nulis puisi gaje. 




 




 Header blog gue dari masa ke masa... 
Alay dan tanpa ada keindahannya sama sekali.
 
Kebanggaan yang paling memuncak selama ngeblog pada masa itu adalah ketika gue berhasil merubah background blog dari yang apa adanya dengan tampilan ‘Ksatria Baja Hitam RX’, idola gue waktu masih anak-anak. Besoknya, gue udah bosen dan gue ganti lagi dengan tampilan ‘Detective Conan’. Besoknya lagi, gue ganti lagi dengan ‘The Law Of Ueki’. Besoknya lagi, gue ganti lagi dengan ‘Dragon Ball’. Besoknya lagi... gue ngerasa bego sama diri sendiri. Keseringan ngurusin background blog gak ada habisnya.

Sebagai seorang blogger newbie, waktu itu gue sedang berada dalam fase ‘gak-pernah-puas-sama-tampilan-blog-sendiri’. Jadi, seperti apapun gue ngedit template selalu saja ada yang kurang di mata gue dan gue perlu benerin. Gara-gara ngurusin blog mulu, gue sampe lupa ngisi blog dengan postingan. Buat gue saat itu, yang  penting itu tampilan blog.

Sejak mulai mengenal kode-kode HTML. Blog gue makin gila lagi tampilannya, gue kasih blog gue dengan efek salju berjatuhan. Kursor blog, gue bikin yang ada tulisan ngikutin mulu kemana pun cursor melangkah dan berlabuh. Link di blog juga buat bercahaya, kelap-kelip. Dan saat itu, gue bangga dengan tampilan blog gue.

Pencapaian terbesar dalam karir gue sebagai blogger waktu itu adalah ketika gue berhasil memasang widget MP3 di blog. Jadi, setiap ada orang yang masuk ke blog gue, otomatis mereka bakalan dengerin lagu ‘Five Minutes – Bidadari’ mengalun dengan syahdu di blog gue. Saking bangganya, widget MP3 itu sempet bertahan selama sebulan lebih karena menurut gue itu keren banget.

Perjalanan spiritual gue mencari tampilan blog yang sempurna ternyata masih belum berhenti. Ini terjadi setelah gue mengenal template blog yang begitu banyak, yang bisa di donlod di www.btemplates.com

Hampir dalam sehari gue ganti template sampai puluhan kali. Gue pernah pasang template mulai dari Mario Bross sampai Naruto. Iya, gue emang gampang tertarik sama hal-hal yang berbau anak-anak, padahal kalau dilihat-lihat muka gue justru keliatan kayak penculik anak yang baru pada pulang sholat taraweh.

Gak ada capek-capeknya gue ngurusin blog mulu, sampai-sampai gue jadi males ngapa-ngapain. Bahkan untuk keluar nyari makan pun gue males. Selain karena asik ngedit tampilan blog, cukup dengan marimas sesachet yang dibikin jadi satu teko penuh, buat gue itu udah cukup bikin perut kembung dan siap nahan laper lebih lama.

Selain ngedit template, gue juga sempet kebingungan bikin tagline buat blog. Yang jelas, gue masih inget, tagline blog pertama gue adalah ‘Ini Ceritaku, Mana Ceritamu?’.

Iya, emang... pasaran banget. Filosofi gue waktu itu adalah di blog gue ini ada cerita gue, nah.. terus gue tanya, mana ceritamu? Gitu, tapi gak ada yang jawab. Padahal sih, gue dapet tagline ini dari iklan mie instant. Gue memang gagal kreatif. Dan ternyata, bukan cuma gue yang gagal kreatif, banyak blogger diluar sana juga pake tagline yang sama. Gue ngerasa tagline gue gak istimewa lagi. Korban mie instant ternyata bukan cuma  gue doang.

Gak mau punya tagline pasaran, gue pun cari tagline lain. Setelah merenung sambil berdiskusi dengan dinding di kamar, gue menemukan tagline baru ‘catatan gak mutu mahasiswa calon guru SD’. Ini adalah tagline yang keren dan lebih gue banget! Gue mahasiswa calon guru SD, catatan gue di blog gak mutu. Pas...

Oh iya, tagline ini gue buat setelah akhirnya gue insaf. Bahwa muka gue gak pantes nulis galau-galauan sejenis puisi. Gue mulai nyoba nulis komedi, biar kayak Raditya Dika. Walaupun gue sadar, kata temen-temen waktu itu komedi gue gak ada lucu-lucunya, jatuhnya malah garing. Tapi gue tetep seneng, karena waktu itu setidaknya gue menganggap tulisan gue lucu.

Hanya berselang beberapa minggu saja, gue kembali ganti tagline blog. Kali ini gue pengen blog gue lebih keliatan personal. Jadi gue pengen mencantumkan nama gue di tagline, dan terjadilah peristiwa bersejarah itu. Tagline gue berubah jadi ‘Edotz & Catatan Gak Mutu’. Dan terus bertahan sampai buku pertama gue ‘Cancut Marut’, terbit berbulan-bulan. Saking kerennya, nama ini telah jadi nama fanpage gue juga di blog sampai sekarang. Alasan lainnya, karena gue gak bisa ganti nama fanpage-nya.

Semakin lama, gue semakin sadar. Tampilan blog itu sebenernya urutan ke sekian. Meskipun penting, tapi yang paling utama tetep konten, kualitas tulisan di blog kita. Kalau dulu, tiap gue nulis langsung publish. Sekarang gue perlu baca-baca dulu 3-5 kali sebelum gue yakin tulisan gue siap di publish.

Gue pun mengubah tagline blog gue dengan ‘mahasiswa gagal gaul’, yang baru-baru ini gue ganti jadi ‘blog nista lelaki gagal gaul’. Bukan karena gue masih aja labil di usia yang setua ini, cuma aneh aja kalo gue udah gak jadi mahasiswa masih aja ada embel-embel ‘mahasiswa’-nya.

Sebagai seorang blogger, mungkin kita pernah mengalami masa-masa menjadi ‘blogger labil’. Dan sebenarnya itu gak salah sama sekali. Kalo diinget-inget, gue emang ngerasa alay banget, tapi menjadi blogger labil adalah proses untuk menjadi blogger yang punya karakter.

Gue yang dulu labilnya sampai level innalilahi mulai dari gonta ganti platform, template, utak atik widget, gonta-ganti header, sampai labil di titik tagline. Ternyata itu semua ada hikmahnya, apa yang gue lakuin pada waktu itu membawa gue jadi diri gue yang sekarang. Iya, gue blogger personal dan gue udah jadi penulis.

Inikah Rasanya... Jualan Pulsa?


Sebagai mahasiswa, yang namanya hidup kadang harus diperjuangkan. Hidup sebagai mahasiswa itu keras. Saking kerasnya, meskipun dipresto, tetep aja kerasnya masih kerasa. Maksud gue disini, yang namanya mahasiswa itu selalu mengalami fase ngenes karena duit bulanan yang habis tidak sesuai pada waktunya, dan juga karena faktor telatnya dapet kiriman duit bulanan.

Nah, karena persoalan ekstrim itu, banyak mahasiswa yang akhirnya jadi berpikir kalo mereka perlu ngerasain yang namanya kuliah sambil kerja. Dan salah satu dari sekian banyak mahasiswa yang punya pikiran seperti itu adalah gue.

Waktu itu, untuk menentukan bisnis apa yang mau gue pilih memang enggak mudah. Gue terlalu banyak pertimbangan dan terlalu banyak ngeluh. Misalnya, gue pernah kepikiran mau bisnis jualan burung merpati sama temen gue. Tapi gue males karena modalnya gak sedikit, buat beli makanannya aja mesti jagung, burung merpati mana mau dikasih makan remukan mie instant kayak gue. Belum kalo misal jadi beli beberapa pasang burung merpati dan dilepasin di kontrakan gue. e’eknya pasti pada sembarangan. Gue males nyebokin mereka setiap waktu.

Apakah ini saat yang tepat atau tidak tepat, hanya itulah waktu yang kita miliki.
Art Buchwald

Gue kembali berpikir, mencari bisnis yang mudah dijalani dan gak bikin repot. Setelah merenung sambil mainan ukulele. Gue menemukan solusi itu, bisnis yang cihuy, bisnis yang bisa dilakukan sambil ngapain aja, bisnis yang gak perlu mesti nyebokin pantat burung sehabis boker. Bisnis yang modalnya bisa disesuaikan. Ya, bisnis jualan pulsa, gak pake keliling. Gue ngerasa keren.

Bisnis jualan pulsa menurut gue simpel dan praktis. Jaman sekarang, pulsa udah jadi kebutuhan wajib bagi para mahasiswa, mereka mending gak makan daripada gak ada pulsa. Selain itu, modalnya cuma hape dan duit ratusan ribu buat modal deposit pulsa. Dan bisa dijalanin kapan aja, dimana aja.

Gue pun mantap buat jualan pulsa. Gue melihat jalan kesuksesan nan penuh cahaya di depan gue.

Segala macam keuntungan menggiurkan udah terbayang nyata di otak gue. Ekspektasi gue, dengan perhitungan sekali transaksi gue dapet keuntungan 800 rupiah. Dikalikan sehari gue bisa ngejual pulsa 10-20 kali transaksi. Gue dapet keuntungan sampai enam belas ribu rupiah, kemudian dikalikan selama sebulan, gue bisa dapet duit dari kerja santai gue yang modalnya hape dan ketangkasan tangan sebanyak Rp 480.000,-. Gue semakin gak sabar buat memulai bisnis yang simpel tapi menghasilkan ini.

Keuntungan sebanyak itu, jelas bisa menjamin kemaslahatan hidup gue sebagai mahasiswa dikala kiriman dari orang tua habis terlalu dini atau kiriman dari orang tua telat datengnya.

Gue sempet kepikiran juga, apa gue jualan pulsa perlu sewa kantor aja biar bisnis gue makin elegan. Waktu itu, urusan sewa kantor virtual murah gue udah nemu website yang pas. Alamatnya di sini -> (http://vofficesurabaya.wordpress.com/), sayangnya waktu itu modal gue gak seberapa. Mungkin gue kembangin dulu, kalo bisnis gue udah mantep, gue bisa langsung sewa kantor virtual ke VOffice.

Gue pun jualan pulsa dengan hati riang dan gembira. Gak perlu waktu lama, gue udah mengirimkan sms promo ke temen-temen bahwa gue jualan pulsa. Sambutan mereka luar biasa, gue semakin bahagia menjalani bisnis pulsa ini.

Setiap hari, sms-sms temen minta pulsa gue layani sepenuh hati, namun sms mama minta pulsa gue abaikan. Gue gak mau punya mama yang kerjaannya minta pulsa ke anaknya, pake acara lagi di kantor polisi segala. Padahal mama kan bisa tanya sama salah satu Pak Polisinya sapa tau Pak Polisinya ada yang jualan pulsa juga.

Awalnya bisnis jualan pulsa ini bener-bener asik buat dijalanin. Gue tinggal duduk santai, makan nasi rames sama gorengan, dateng sms temen minta dikirimin pulsa, gue ketik-ketik, send, pulsa terkirim. Ketergantungan temen-temen akan keberadaan gue sungguh besar, tiap butuh pulsa--orang yang selalu dibutuhin dan dihubungin pasti gue.

Sampai akhirnya, gue merasa bisnis pulsa ini enggak sesehat yang gue bayangin.

source
 Angka penjualan pulsa gue emang cukup tinggi, sehari bisa nyampe belasan anak yang minta pulsa sama gue. persoalannya adalah, dari sekian belasan anak yang minta pulsa, cuma beberapa biji yang mau dengan sukarela langsung membayar pulsanya. Kebanyakan sih ngutang, iya... misal ketemu di kelas pun, mereka cuma bilang, ‘Eh Dotz, pulsanya nanti gue bayar, ya.’

Dan dari perkataan ‘... nanti gue bayar, ya.’ Gue cuma bisa termenung. Karena gue gak tau kapan ‘nanti’ itu akan menjadi jelas.

Realitanya semakin hari, temen gue semakin banyak utang pulsanya. Gak cuma satu, tapi kebanyakan seperti itu.  Utang pulsa mereka ke gue sadis-sadis. Mulai dari empat puluh ribu sampai ada yang ratusan ribu. Dan parahnya, sebagai cowok gue emang gak pernah maksa-maksa temen gue buat bayar cepet.  Gue gak tega, kalo terlalu galak bisa-bisa temen gue pada ilfil. Gue gak mau kehilangan pelanggan.

Kadang, kalo lagi inget, temen gue nyicil bayar pulsa ke gue, kebanyakan sih bayar setengahnya dulu, dan pada akhirnya mereka ngutang lagi. jadi, utang pulsa mereka ke gue kayaknya emang gak bakalan lunas. Gampangnya gini; punya utang 50 ribu, bayar 30 ribu dulu, siangnya minta dikirimin lagi. Gitu terus sampai Prabowo gak nongol lagi ngucapin hari-hari besar di tipi.

Gue punya ekspektasi keren, temen-temen gue punya solusi lebih keren. Kalau misal utang mereka di gue udah cukup banyak, mereka bakalan pindah ke temen gue lainnya yang jualan pulsa juga.

Gara-gara utang dari temen yang semakin menumpuk. Gue jadi kewalahan buat tetep eksis bisnis. Faktornya adalah, dari mana gue bisa deposit pulsa kalo duitnya gak ada. Pada diutangin temen-temen.

Gue jadi berpikir lagi, jualan pulsa untungnya gak nyampe seribu, diutangin nyampe puluhan ribu. Dikalikan jumlah temen yang ngutang dan jumlah temen transaksi. Duit gue jadi ludes, amsyong.

Gue pun merenung, gue terdiam, terpana, terbata semua dalam kehampaan.

Bisnis pulsa itu enggak semudah ngejalaninnya. Banyak cobaannya. Mulai dari kadang pulsa dipake sendiri, niatnya bayar endingnya, ‘pulsa dipake sendiri.. gak usah bayar deh.’ Sampai temen yang ngutangnya gak kira-kira dan gak pernah bisa ngelunasin semua utangnya.

Setelah gue pikir-pikir, gue emang terlalu ceroboh buat ngejalanin bisnis ini. Gue cuma mikir gue bisa dengan mudah dapet keuntungan dari sini, gue gak mikirin resiko atau kendala apa yang bakal gue hadapi saat gue memulai bisnis jualan pulsa. Selain itu, gue juga bukan cowok yang tegas. Udah tau utang pulsa dari temen makin numpuk, gue masih aja dengan setia memberikan pulsa gue buat mereka dengan iming-iming, ..’nanti gue bayar, ya’. Harusnya yang namanya bisnis, gue berani buat menyetop pulsa ke temen yang bayarnya susah. Bisnis ya bisnis, temen ya temen.

Gue gagal ngarepin keuntungan dari jualan pulsa. Senggaknya dari pengalaman ini, gue bisa dapet pelajaran bahwa yang namanya bisnis selalu ada resikonya dan gue juga harus tegas untuk menghadapi kerasnya dunia bisnis.

Bikin Buku Itu Gak Semudah Pipis di Celana

Bisa menerbitkan buku sendiri, tentu saja itu jadi impian bagi sebagian besar para blogger personal. Blogger yang lebih suka nulis bebas di blognya dengan pikiran sendiri daripada harus copy paste tulisan orang lain dari berbagai sumber untuk meningkatkan traffic blognya.

Gue juga termasuk dari salah satu blogger yang (pernah) punya mimpi untuk bisa menerbitkan buku sendiri. Setiap kali gue membaca buku, gue selalu kagum sama penulisnya yang bisa menulis buku sampai setebal itu. Jauh lebih tebal dari rambut gue yang udah mau habis.

Menulis itu bebas, asal bisa dipertanggungjawabkan dan enggak menyinggung orang lain. Dengan kebebasan itu, gue dulu masih saja belum habis pikir, gimana caranya bisa menulis buku yang tebalnya sampe ratusan halaman.

Sampai pada saat itu, gue mengenal Raditya Dika, penulis yang pertama kali blognya dibukukan. Dari iseng-iseng santai, Radit bisa menerbitkan buku yang akhirnya jadi best seller. Dan harus gue akui, ketika sekarang ada begitu banyak blogger personal yang genre tulisannya komedi, bisa dipastikan mereka pasti ‘latah’ karena mengikuti jejak Radit. Mungkin ada, blogger yang terinspirasi karena Alitt Susanto, penulis buku SKRIPSHIT. Ya, dan Alitt pun dulu terinspirasi oleh Radit.

Setelah setahun menjadi blogger, gue kepikiran buat mengikuti jejak Raditya Dika, mengirimkan tulisan di blog ke Penerbit. Berharap gue bisa beruntung bisa nerbitin buku dari tulisan di blog gue. Namun, gue masih ragu dengan keinginan gue saat itu.

Gue sadar diri. Kemampuan menulis gue belum seberapa. Membedakan EYD dan KBBI aja gue masih bingung, apalagi bedanya ITP dan IPB gue bener-bener enggak paham sama sekali.

Saking cupunya gue dalam hal menulis, meletakkan tanda ‘titik’ dan ‘koma’ aja, gue enggak paham. Gue dilema berat, gue pengin banget nerbitin buku tapi gue sadar diri kualitas tulisan gue masih parah.


Setelah berhari-hari berpikir, gue akhirnya sadar. Namanya usaha, gak ada salahnya. Kalo gue gak coba sekarang, kapan lagi? Seandainya naskah gue ditolak, toh gue gak akan mati. Iya, itu pikiran sederhana gue. Gue coba buat nekat. Gue coba buat nyari alamat kantor penerbit, eh.. gue malah nyasar ke http://surabayavirtualoffice.com/, website yang nyediain sewa kantor virtual super murah. Kapan-kapan kalo gue mau bikin usaha sendiri, website ini pasti bakal gue kunjungi buat menunjang usaha gue kelak.

Pokoknya, gue harus berani bermimpi hebat. Gue pengen jadi penulis, maka gue juga harus berani bermimpi kalo gue bisa nerbitin buku sendiri. Gak bisa terus-terusan gue mikir kalo tulisan gue selamanya hanya ada di blog aja. Gue pengin tulisan gue dibaca oleh banyak orang, gue harus bisa bikin buku.

Maka sejak saat itu, dengan semangat ROSO! Gue mengumpulkan tulisan di blog dan menata urutan per babnya. Merasa belum cukup jumlah halaman dari ketentuan penerbit, gue menulis bab tambahan untuk naskah gue, gue keluar dari zona nyaman gue sendiri. 

Gue masih inget kutipan menarik di buku Manusia Setengah Salmon, Raditya Dika“Gue jadi berpikir, ternyata untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik, gue ga perlu menjadi manusia super.  Gue hanya perlu menjadi manusia setengah salmon: berani pindah”

Dari kutipan itu, gue sadar.. kalo gue pengen sesuatu yang lebih baik dalam hidup gue. Gue harus berusaha. Gue pengen jadi penulis, ya gue harus nulis. Kalo biasanya malam hari gue nyeduh marimas jeruk nipis sambil tiduran di teras depan kontrakan. Tiap malam gue menghadap laptop untuk menyelesaikan tulisan gue. 

Gue harus pindah kebiasaan, dari yang tadinya bengong gak ada arti di teras kontrakan. Gue harus pindah ke depan laptop dan nulis.

Beberapa hari kemudian, tulisan gue terkumpul 96 halaman. Gue segera kirim naskah gue ke dua penerbit. Grasindo dan salah satu penerbit gede lain. Saat itu, gue berpikir, kalo gue kirim satu-satu dengan asumsi satu penerbit memberi kabar empat bulan. Gue gak tau kapan naskah gue bakalan jadi buku, karena gue gak tau, penerbit mana yang akan khilaf menerima naskah gue. Gue takut nunggu bertahun-tahun.

Buat antisipasi biar gue bisa menerima kenyataan dengan ikhlas kalo naskah gue gak diterima penerit. Gue udah kepikiran, gue tetep akan membukukan naskah gue lewat jalur penerbit indie. Gue bahkan udah sempet browsing beberapa website yang menyediakan jasa penerbitan buku indie. Demi keinginan gue untuk membukukan tulisan-tulisan gue.

Selama proses menunggu kabar dari penerbit. Hati gue deg-degan tak menentu. Kadang gue optimis naskah gue diterima karena komentar dari temen-temen yang bilang tulisan di blog gue itu lucu. Kadang gue pesimis parah, tulisan gue itu malu-maluin dan enggak keren sama sekali.

Sampai pada suatu siang, ketika gue masih mengamati guru mengajar di kelas III B tempat gue mengikuti Praktek Pengalaman Lapangan. Gue mendapat sebuah email dan gue terpana. Gak percaya dengan apa yang barusan gue baca.

Perasaan siang itu sulit gue ungkapkan. Bahkan kata ‘bahagia’ enggak cukup menggambarkan betapa luar biasanya perasaan gue saat itu. Padahal, naskah gue belum tentu diterima, baru dibilang cukup menarik. Sejak hari itu, boker gue jadi gak menentu.

Tiga hari kemudian, gue dikabarin buat menentukan judul lain untuk naskah gue. Iya, awalnya gue mengajukan judul ‘Kuliah Tak Seindah dalam Dongeng.’ Dan saat itu gue belum sadar kalo judul itu alay. Berhari-hari berpikir, mengajukan beberapa judul ditolak terus. Akhirnya gue nemu judul yang pas ‘Cancut Marut’ plesetan dari Catatan Kecut Mahasiswa Calon Guru. Emang agak maksa sih.

Setelah itu, proses revisi naskah gue berjalan dengan mengerikan. Hampir tiap hari gue revisi naskah. Saat itu gue berpikir, mungkin sisa hidup gue bakalan gue lalui untuk merevisi naskah calon buku gue. Tapi dengan semangat ‘pengen buku cepet terbit’. Proses serem itu gue jalanin sepenuh hati.

Belum berhenti sampai disitu…

Perjuangan gue mendapatkan endorsement pun enggak mudah. Berkali-kali gue menghubungi comic-comic Indonesia agar mau memberikan komentarnya buat buku gue. Tapi kebanyakan gue malah kena PHP. Bahkan saking pengennya buku gue keliatan elegan, gue sampai menghubungi manajemen grup lawak “Cagu*” buat ngasih komentar di buku gue. Dan gue diputer-puter enggak jelas sampai akhirnya gue mikir, ‘yaudahlah... Cari yang lain.’

Perjuangan mencari endorsement bener-bener gak mudah. Gue dapet konfirmasi dari manajemen salah satu comic yang agak-agak ngondek. Mereka dengan senang hati mau bantu, dan minta naskah gue dikirim buat dibaca dulu, begitu tiba harinya, gue minta komennya, ternyata enggak bisa ngasih dengan alasan sibuk. Gue cuma bisa mengaduh tapi enggak sampai gaduh.

Beberapa comic lain gue hubungi. Ada yang PHP, ada yang gak ada kabar sama sekali. Gue emang cuma modal nekat saat itu. Gue harus terus berusaha nyari comic yang mau ngisi endorsement buku gue, gue gak boleh nyerah. Gue harus terus nyari sapai ada yang mau gue repotin.

Sampai akhirnya, gue mencoba menghubungi @kemalpalevi dan @topenk_enk, dua comic lulusan SUCI 2 KompasTV. Alhamdulilah, respon mereka baik banget. Bahkan waktu itu, Kemal sendiri yang ngirimin email ke gue buat ngasih endorsement-nya. Sementara Topenk, disela-sela kesibukan kuliah tingkat akhirnya masih bisa membantu memberikan komentar untuk buku gue.

Hingga akhirnya, mimpi gue untuk bisa menerbitkan buku sendiri bisa kesampaian. Bahkan gue bisa menerbitkan buku di penerbit sekelas Grasindo. Padahal gue udah kepikiran buat nerbitin buku secara indie.

Pelajaran yang gue ambil adalah… ketika kamu bisa melakukan sesuatu untuk meraih mimpi kamu sekarang. Maka gak ada alasan untuk menunda mimpi kamu sampai besok, besok dan besoknya lagi. Seandainya gue enggak bertindak untuk terus menerus mencari orang yang mau menjadi endorsement di buku gue, mungkin gak akan ada nama Kemal Palevi dan Topenk di blekang cover buku gue.

Seandainya, gue menunda niat gue untuk mengirimkan naskah gue, mungkin sekarang gue gak akan punya buku sendiri dengan judul ‘Cancut Marut’. Karena saat gue ngirim naskah, grasindo baru aja merekrut editor baru, Anin patrajuangga. Setelah sebelumnya sempat vakum cukup lama.

Waktu itu, buku gue adalah buku kedua yang dieditorinya, gue masuk dalam catatan awal karir Anin sebagai editor buku. Sampai sekarang, Anin sudah mengedit puluhan bahkan mungkin ratusan buku. Dan kabar yang gue dengar sekarang, untuk sementara waktu grasindo enggak menerbitkan naskah komedi dulu. Seandainya saja saat itu gue baru berani ngirim naskah sekarang, mungkin gue gak akan pernah punya buku Cancut Marut, dan buku keroyokan Asem Manis Cinta dan Colover.

Kantor Virtual Praktis ala VOffice



Akhir-akhir ini, industri kreatif semakin berkembang dan beraneka macam. Bagi para penggiat industri kreatif, peluang usaha yang menghasilkan keuntungan tentu saja tidak boleh begitu saja dilewatkan. Berawal dari usaha kecil, beberapa penggiat industri kreatif bahkan mulai mengembangkan sayapnya untuk memproduksi hasil karya kreatifnya ke beberapa kota besar bahkan luar negeri.

Tidak selalu orang melakukan bisnis bisa langsung meraih kesuksesan. Bagaimanapun juga, pasti mereka memulainya dari nol. Merencanakan bisnisnya sedemikian rupa. Mulai dari bentuk, target pasar dan bagaimana membuat brand yang unik dan khas.  Satu hal yang tidak boleh luput tentu saja masalah ‘kantor’. Bagi para pelaku bisnis, mempunya sebuah kantor tentu saja menjadi prestise tersendiri dan mungkin sebuah keharusan.

Dengan memiliki kantor sendiri. Konsumen dapat melihat keseriusan pelaku bisnis dan tentu saja jauh lebih tinggi tingkat kepercayaannya. Dengan memiliki alamat kantor sendiri juga, pelaku bisnis dapat membuat usahanya terlihat lebih profesional.



Persoalannya adalah, dalam usaha merintis sebuah bisnis. Tentu saja, usaha untuk langsung mendirikan kantor sendiri tidak mudah. Selain mencari lokasi kantor strategis yang tidak mudah, hal ini ditambah dengan mahalnya biaya sewa kantor yang mungkin terasa memberatkan. Akhirnya memiliki kantor hanya masuk dalam sebuah rencana yang entah kapan terwujud. Namun, harus diingat, ‘Rencana hanyalah tujuan yang baik, kecuali jika tujuan tersebut segera diwujudkan dengan kerja keras.’ – Peter Drucker

Nah, dari sebuah keribetan persoalan sulitnya mencari ‘kantor’ yang sesuai harapan, muncul solusi cerdas untuk mengatasi persoalan mencari kantor yang strategis dan tentu saja, murah. Solusi itu bernama VOffice.

Bagi anda, anda dan anda yang belum tau apa itu VOffice. Dengan baca tulisan ini, anda akan tercerahkan, atau mungkin setidaknya anda jadi mulai tau, bahkan anda akan bersyukur bisa baca tulisan ini. Simpelnya sih, VOffice itu merupakan sebuah ‘ruang kerja’ yang berlokasi di dunia internet di mana seorang individu dapat menyelesaikan tugas-tugas yang diperlukan untuk pribadi tanpa memiliki ‘fisik’ lokasi usaha.

Jadi.. dengan adanya VOffice, kalian sebagai pengusaha yang butuh sebuah tempat untuk lokasi bisa langsung memiliki alamat kantor, telepon lokal, dan nomor faks bahkan sampai ke resepsionis. Belum cukup sampai disitu, persoalan untuk permintaan ruang rapat pun bisa disediakan melalui jasa VOffice ini.

Karena ruang kerja ini berlokasi di dunia internet, maka kalian, para pengusaha, yang bekerja di rumah seolah-olah terlihat mempunyai ruang kantor yang elegan, keren, dan tentu saja dinamis. Kesan yang terlihat di masyarakat ketika melihat usaha anda yang seolah-olah memiliki kantor yang lokasinya strategis dan tentu saja elit, akan membuat orang-orang lebih menaruh kepercayaan tinggi kepada anda. Untuk bisnis,  hal seperti ini memang sangat diperlukan sekali.

Lalu bagaimana dengan biayanya?

VOffice menawarkan sesuatu yang menggiurkan karena biaya untuk memiliki kantor virtual dipastikan lebih murah sampai 95% daripada kantor tradisional! Dengan biaya yang sangat murah itu, perusahaan kalian sudah terlihat besar dan tentu saja meyakinkan.

Selain membuat nama perusahaan terlihat besar. VOffice membuat kalian jadi menghemat banyak uang karena sewanya yang sangat murah. Dan tentu saja, VOffice juga membuat kalian tidak harus terikat kontrak yang panjang dan mahal.

Apakah VOffice meyakinkan dan terpercaya?

Tentu saja.

Perkembangan VOffice sebagai kantor perusahaan virtual mulai menjadi penyedia layanan ‘kantor virtual‘ di dunia. Memulai debutnya pada tahun 2003 di Australia, kini VOffice telah hadir di 22 lokasi dan 11 negara dan mempunyai lebih dari 18.000 klien perusahaan. Melihat data yang luar biasa tersebut, rasanya VOffice benar-benar telah menjadi sebuah perusahaan ‘kantor virtual’ yang meyakinkan dan terpercaya.

Layanan kantor virtual VOffice, meliputi:

Resepsionis jarak jauh, cara kerjanya dengan menggunakan telefon integrasi dengan perangkat lunak untuk menggantikan resepsionis tradisional.

Asisten Virtual, Layaknya sekretaris dalam perusahaan, asisten virtual ini tujuannya untuk memudahkan kalian yang bekerja dari rumah, yang jarang bertemu dengan klien.

Layanan jawab / call center, layanan ini beroperasi dari lokasi terpusat dengan tujuan menerima dan mengirimkan sejumlah besar permintaan melalui telepon. Jadi, jarak antara kalian dengan klien akan terpangkas karena layanan ini.

Kotak Suara, semacam teknologi yang digunakan untuk menyimpan pesan suara elektronik yang masuk atupun keluar.

Gedung Kantor Virtual, fasilitas ini memungkinkan kalian untuk memiliki kantor secara nyata. Jadi ketika anda ada niatan untuk bertemu dengan klien atau mungkin mengadakan rapat perusahaan, maka pihak VOffice akan menyediakan kantor atau tempat di kota pilihan anda.


Saya punya bisnis toko online, apakah saya juga bisa menggunakan jasa VOffice?

Tentu saja bisa!

VOffice bisa digunakan untuk siapapun pengusaha yang butuh. Mulai dari perencana keuangan, pelatih/instruktur, pengacara, akuntan, real estate, senior manajemen sampai dokter / terapis juga bisa memanfaatkan jasa VOffice.

Usaha saya tidak termasuk dari yang disebutkan di atas? Bisa gak?

Apapun usaha anda, kalau memang merasa perlu tempat strategis untuk kantor demi menunjang bisnis usaha anda. Maka VOffice, jelas menjadi solusi yang tepat. Kalau anda sudah yakin, maka tunggu apa lagi? Ingat, ‘Gunakan waktu sebaik mungkin, jangan lewatkan kesempatan yang ada’. – William Shakespeare.

Nah, kalau anda butuh informasi yang lebih lengkap lagi untuk menambah keyakinan anda, anda bisa menuju langsung ke web VOffice, di http://surabayavirtualoffice.com/

sumber gambar:
http://www.lawtechnologytoday.org/wp-content/uploads/2013/11/businesspeople-concept-660x330.jpg
http://voffice.com.my/images/lightbox/mk/voffice01.jpg
http://voffice.co.id/images/lightbox/voffice2.jpg