Buku 'Asem Manis Cinta' Blogger Energy Udah Terbit!

Gue masih enggak nyangka akhirnya naskah ‘Asem Manis Cinta’ Blogger Energy bakalan bener-bener terbit jadi sebuah buku. Setelah sempat beberapa kali mengalami penolakan naskah. Alhamdulilah, dari editor grasindo percaya bahwa naskah anak-anak blogger energy memiliki potensi sampai akhirnya dengan langkah gemilangnya berani menerima naskah anak-anak BE buat diterbitkan, walaupun dengan pengambilan keputusan naskah yang udah masuk ke penerbit harus kembali diseleksi lagi sampai akhirnya terpilihlah 12 cerita pilihan yang paling  unyu-unyu.

Buku ASEM MANIS CINTA Blogger energy...



Ngeliat dari covernya yang merupakan perpaduan antara warna hitam dan pink bener-bener bikin buku ini terkesan unyu. Kesan keunyuan yang melekat dalam buku ini akan semakin bertambah ketika kalian mulai membuka satu per satu halamannya yang identik dengan warna pink. Bener-bener bikin gemes deh pokoknya!

Gue sendiri sih suka sama cover, apalagi lay out-nya, bener-bener bikin buku ini keliatan elegan dan seakan berbisik, Culik aku donk kakaaaaak~ culik akuuuuu~”. Ah dasar buku Asem Manis Cinta.... kenapa kamu unyu sekali sih tampilannya. Bisa-bisa kalo gue khilaf, enggak cuma gue culik, tapi gue nikahin juga deh akhirnya.


Ini daftar menu cerita di dalemnya, PINK! Unyu ya~

Bagi yang belum tahu, akan ada 12 cerita dengan 12 penulis yang berasal dari komunitas Blogger Energy yang bener-bener bisa bikin ngakak dan mewek unyu. Iya, yang bego, bego banget. Dan yang pahit, pahit banget. Pokoknya kisah cinta yang ada dalam buku ini,  bisa bikin menggelinjang unyu bagi yang ngebacanya. Yang jomblo bakalan turut berbahagia karena dalam buku ini ada beberapa kisah cinta ngenes yang endingnya kebanyakan bikin nyesek.  Jomblo jadi semakin punya banyak temen.

Nih, gue kasih info bukunya:

Judul                : Asem Manis Cinta

Hal                   : 162 Hal.

Harga               : Rp 40.000,-

Penerbit            : Grasindo

Terbit                : 24 Februari 2014

Hari Senin kemarin, gue baru aja ketemu editor buku ‘Asem Manis Cinta’ langsung buat ngasih sampel buku ini. Gue ketemu Anin Patrajuangga di KFC deket Akpol Semarang. Yang bikin bahagia, hari itu gue ditraktir... padahal gue udah siap-siap nraktir Anin, karena dia yang main ke Semarang. Hehe.. Rejeki emang enggak kemana deh. Cerita lengkapnya, ntar gue bikin postingan sendiri aja.

 Ini gue bareng editornya buku Asem Manis Cinta, @aninptrajuangga

Melihat tanggal terbitnya, Biasanya yang pertama dapet jatah duluan gramedia JABODETABEK baru setelah itu mulai ke gramedia lainnya. kayaknya buku ini baru bisa duduk unyu di rak gramedia kota kamu, seminggu setelah tanggal terbit. Untuk daerah luar Jawa, mungkin bulan Maret buku ini baru bisa diculik. Rajin-rajin aja ngecekin gramedia deh kalo ngebet banget pengen cepet-cepet beli buku ini. 

Ini Blurb-nya (sinopsis belakang cover):
Setiap orang pasti pernah ngerasain gimana rasanya jatuh cinta. Mulai dari cinta yang datang karena terbiasa, sampai cinta yang datang dengan terpaksa karena emang gak ada yang lain. Banyak kisah yang bisa diceritakan kalau udah ngomongin cinta. Seperti kisah cinta dari anak-anak Blogger Energy. Komunitas blogger personal yang anggotanya lebih sering ngabisin tisu toilet daripada sabun di kamar mandi gara-gara sering kepedesan berhadapan dengan yang namanya cinta. Nah loh, cinta ngeri juga ya ternyata. Semua itu karena cinta banyak rasa. 

Buku ini juga dapet endorsement dari Roy Saputra, Penulis novel komedi Lontang-Lantung:
“Sesuai judulnya, buku ini mengajak kita untuk merasakan cinta dari berbagai rasa, masa dan gaya. 12 kisah dari 12 sudut pandang pencerita jadi variasi seru yang pas buat teman perjalanan atau pendamping kudapan saat senggang. Ga percaya? Rasain sendiri deh asem manisnya cinta dari 12 pencerita muda!”


Dari cerita asem manis cinta mereka, gue salut. Karena mereka bisa mengambil pelajaran berharga dari kisah cinta mereka masing-masing. Mulai dari pelajaran bagaimana mereka belajar untuk tegar, bagaimana mereka belajar untuk bangkit di tengah hati yang remuk, sampai bagaimana mereka belajar sadar dengan kualitas wajah mereka yang cenderung menyedihkan. Cuma satu bab yang menurut gue enggak ada hikmahnya sama sekali, yaitu dari ceritanya si Ichsan, “Looh.. kenapa bisa gitu Dotz?” Silakan nanti kalian baca sendiri, dan mungkin kalian akan menemukan jawabannya dan tahu maksud gue.

Di buku ini nantinya ada salah satu bab dari tulisan gue sendiri. Dan di bab tersebut gue bakalan nyeritain tentang kisah unyu gue yang naksir cewek cakep, dilanjutkan dengan perjuangan gue mulai dari usaha buat kenalan sampai usaha gue buat ngajakin pedekate. Di dalam bab ini juga bakalan gue ceritain tentang bagaimana indahnya usaha pedekate di tepi pantai dan ternyata gue diremehin sama anak kecil yang ngamen, juga saat gue harus ngerasain kampretnya lupa bawa dompet yang bikin deg-degan karena gue udah menjanjikan buat traktir makan. Dan itu chaos banget.. dalam cerita ini, ada juga beberapa usaha lainnya yang gue lakukan untuk pedekate sampai akhirnya gue harus menyadari bahwa cinta itu kadang harus dipaksa berhenti dan lebih baik sendiri.

Yang jelas dari cerita gue sendiri, gue akhirnya jadi bisa memaknai bagaimana manis, asem sampai pahitnya yang namanya cinta. Gue belajar banyak hal, di mana ternyata cinta kadang enggak bisa diperjuangkan, kadang juga cinta emang enggak bisa dipaksakan. Jatuh cinta memang indah, tapi saat kita ngerasain jatuh karena cinta, mau gak mau kita harus siap dengan resiko yang ada, yaitu ngerasain sakit yang sangat.

Gue jarang ngomongin cinta, bahkan jarang banget. Di postingan blog gue pun kalian gak akan menemukan perjalanan cerita cinta gue. selain karena faktor wajah gue yang enggak layak jadi peran utama bahkan dalam cerita gue sendiri. Gue memang sengaja, enggak pengen publish setiap kisah kasih  gue di blog ini.

Jadi buat kalian, yang mungkin pengangguran banget dan pengen tahu kayak gimana kisah cinta gue saat gue memasuki masa puber (iya, gue juga pernah puber). Kalian bisa baca ‘kisah kasih kasihan’ gue di buku ‘Asem Manis Cinta Blogger Energy’ ini. Sedikit tips yang bisa gue berikan sebelum membaca bab dari gue. Kosongkan pikiran kalian, dan bayangkan Irwansyah, Herjunot Ali atau Vino G. Bastian yang jadi peran utama di cerita gue biar feel-nya lebih dapet. Soalnya gue tau, baca sebuah cerita yang pemeran utamanya punya wajah kayak kampret gak bakalan ada menarik-menariknya sama sekali. 

So... gue cuma ingetin, yang udah punya duit bisa langsung meluncur ke gramedia buat beli buku ini. Dan buat kalian yang males pergi ke gramed, kalian bisa beli buku ini lewat online di @bukabuku atau toko buku online lainnya. Buat yang belum punya duit, gue gak mau tau gimana caranya. Yang jelas kalian harus beli buku ini! Karena gue jamin kalian gak akan pernah nyesel ngeluarin duit demi buku ini!

TERAKHIR nih.. kalo udah beli, jangan lupa REVIEW-nya di blog dan twitpic ke twitter @BloggerEnergy ya~

The Three Mahasiswa's Part II

Ini adalah lanjutan dari CerPan tentang tiga mahasiswa yang berjuang mencari rumah kontrakan terindah, ternyaman dan... termurah, yang belum tau ceritanya bisa baca dulu di The Three Mahasiswa’s Part 1, dan ini cuplikan cerita sebelumnya:


“Ini kamarnya cuma dua ya Pak?” Kata Ganggo sambil melongok salah satu kamar yang berada di belakang. Sebenarnya tanpa ditanya pun, seharusnya Ganggo tahu, kalau padepokan ini kamarnya cuma dua.
“Seperti yang kalian lihat, Nak” 
“Mmmm.. ini memang gak ada keramiknya ya Pak rumahnya?” Edotz menanyakan hal yang cukup berbobot.
“Nah.. itulah Nak. Kalau nanti kisanak jadi mengontrak padepokan ini. Uangnya rencana mau dipakai buat pasang keramik, jadi setelah kisanak masuk kesini, rumah ini udah berkeramik. Tenang saja.”
“Oh gitu... berapa ini Pak kira-kira setahunnya?” Ganggo kali ini mengajukan pertanyaan yang bagus.
“Lima juta Nak, per tahunnya.” Kata Bapak mantap.
Mereka bertiga pura-pura manggut-manggut padahal sebenarnya mencium aroma busuk lagi untuk kedua kalinya. Kali ini baunya agak sedikit berbeda.
“Maaf Nak, bau banget ya? Bapak tadi kentut.” 
“...”
Setelah percakapan yang diwarnai aroma kentut itu. Mereka bertiga meminta waktu kepada  bapak pemilik kontrakan untuk mendiskusikan permasalahan ini dulu. Deal atau enggaknya. Malam itu, dalam perjalanan pulang mereka saling diam. Memikirkan untung ruginya untuk menyewa padepokan disitu.
***

Selama tujuh hari tujuh malam Edotz, Pandik dan Ganggo terus berpikir dengan teramat sangat serius untuk memutuskan apakah mereka nantinya akan mengambil kontrakan senilai lima juta yang belum dikeramik itu atau tidak. Bagi mereka, membuat keputusan itu tidak boleh dilakukan dengan tergopoh-gopoh. Karena itu mereka berpikir dengan menggeleparkan diri di dalam kamar dengan Pandik sebagai instrukturnya. Pemilihan Pandik sebagai instruktur ini bukan tanpa alasan tapi didasarkan pada bentuk badan Pandik yang mirip ikan duyung. Dan hubungan antara pemilihan instruktur menggeleparkan diri dengan mirip ikan duyung, sampai saat ini masih terus menjadi misteri.

Sampai akhirnya pada suatu malam, di dalam kamar paviliun yang sudah tidak lagi nyaman untuk ditempati. Mereka kembali berdiskusi.

“Kalo gue sendiri sih oke.” Kata Ganggo.

“Kalo gue enggak oke. Rumahnya enggak terlalu gede. Rumah model kayak gitu udah banyak.” Edotz memberikan alasan.

“Gue juga enggak oke. Kayaknya buat parkir motor juga susah.” Kali ini giliran Pandik yang memberikan pendapat.

“Yak, udah jelas... gue enggak, Pandik enggak dan cuma Ganggo yang oke. Berarti keputusannya enggak! Sori banget ya Nggo. Coba lagi tahun depan!” Edotz mengambil kesimpulan. Nadanya persis kayak juri Indonesian Idol waktu lagi ngadain audisi.

“Berarti pencarian kita belum berakhir.” Ganggo berkata lirih sambil menatap langit-langit kamar. Kemudian terjadi hening yang panjang, masing-masing berpikir mau mencari kos atau kontrakan yang nyaman di mana lagi.

Memang mereka keliatannya gaya banget, padahal baru nyari kontrakan sekali tapi lagaknya udah sok pake gaya, “mau nyari di mana lagi.”
***
Di suatu siang yang cerah, saat Edotz sedang asik menjahit celana dalamnya yang berlubang di depan pintu kamar dan Pandik sedang terkapar gara-gara kepanasan di depan ruang tivi tanpa memakai kaos. Tiba-tiba Ganggo pulang, mukanya keliatan kasihan, dipadukan dengan efek ngenes, sedikit keringetan, dan yang paling menyedihkan, mukanya mendadak gelap dan pekat. Setelah diamati lebih jauh lagi, ternyata emang bentuk muka Ganggo yang kayak gitu, gelap dan pekat. Kadang jadi pekat hemat, kadang jadi pekat ekonomis.  Eh, itu paket dink.

Sambil melepas sepatunya yang berwarna krem, padahal dua tahun yang lalu masih berwarna putih. Ganggo membuka percakapan. “Heh, kalian berdua mesti denger, gue dapet berita bagus!”

“Apaan?” Edotz menjawab alakadarnya, masih fokus menjahit celana dalam.

Sedangkan Pandik tidak bereaksi, sepertinya dia terlalu kepanasan.

“Tadi ban motor Edotz kan bocor, terus gue tambal. Nah iseng-iseng gue coba tanya-tanya sama tukang tambal bannya masalah kontrakan. Dan dia ngasih rekomendasi yang MAHASISWABANGET! Bayangin aja, katanya gue mau ditunjukin kontrakan yang per tahunnya cuma tiga setengah juta! GILA GAK TUH! Tapi katanya sih tempatnya agak jauh.” Ganggo bercerita antusias sambil membuka kancing bajunya satu per satu.

“HAH?! Kayak apa bentuknya tuh tiga setengah juta! Berapa kamarnya?!” Edotz terlihat sangsi.

“Halah.. jangan-jangan atapnya dari jerami. Lantainya dari tanah. Sekalian aja pake tenda. Kita tinggal pakai seragam pramuka.” Pandik jauh lebih sangsi.

“Ya terserah kalian aja, katanya sih kamarnya dua. Kalo mau besok kita liat bareng-bareng aja. Kalo sampe rumahnya bagus kan lumayan, kita bisa hidup nyaman... harga murah dan gak akan ada gangguan dari ibughost lagi.” Ganggo memantapkan Edotz dan Pandik.

“Boleh juga sih.. Oke, besok kita liat, bener kata Ganggo--siapa tau tempatnya ternyata nyaman. Kita jadi enggak akan kepanasan lagi tiap siang.” Edotz mulai berkhayal.

“Dan kita enggak perlu khawatir jemur tiga handuk berjejeran.” Pandik tersenyum.

Lalu mereka bertiga kembali sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Terlukis sedikit senyuman di bibir Edotz, Pandik dan Ganggo akan bayangan kontrakan tiga setengah juta yang benar-benar mengusik mental mahasiswa mereka. 

Selesai menjahit celana dalam. Edotz memasak dua bungkus mie instant untuk mereka bertiga dengan porsi kuah full sepanci. Iya, karena kalo pake mangkok, kuahnya enggak bisa maksimal, maka Edotz memasak mie instant dan menghidangkannya menggunakan panci. Mereka bertiga makan sangat lahap dan terlihat sangat akrab. Mereka saling berbagi dengan ceria. Berbagi kuah, berbagi mie dan berbagi aroma keringat. 


***

Keesekoan harinya, sekitar pukul sepuluh. Edotz, Ganggo dan Pandik udah siap untuk menuju ke kontrakan senilai tiga setengah juta rupiah. Kebetulan memang saat itu mereka enggak ada jam kuliah. Setelah menjemput tukang tambal ban, mereka melaju dengan santai diiringi bayangan kontrakan murah yang bisa bikin mereka ngirit dengan damai. 

‘Nah, ini mas rumahnya.” Kata Tukang tambal bannya. “Bentar ya, saya panggilkan pemilik rumahnya dulu.”
Edotz, Ganggo dan Pandik saling bertatapan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Mereka kini sedang berada di sebuah pemukiman kumuh. Di sekitar mereka banyak rumah penduduk yang di terasnya banyak bertumpuk barang-barang bekas. Bahasa kasarnya, sampah-sampah yang masih layak dikumpulkan. Bangunan semi permanen yang terbuat dari kayu mengelilingi mereka, sebagian atapnya dari seng, sebagiannya lagi ada yang enggak ada atapnya. Ternyata, itu toilet yang biasa dipakai bersama dengan fasilitas sumur berbonus katrol buat naik turunin ember.

 Kurang lebih ilustrasinya seperti gambar di atas, enggak terlalu beda jauh.

Entah apa yang ada di pikiran tukang tambal ban, sampai menunjukkan tempat yang enggak sehat ini pada ketiga mahasiswa unyu yang ada di depannya. Mungkin yang ada dalam pikiran tukang tambal ban waktu itu, wajah Ganggo yang dekil saat nambal ban kemarin siang, dikiranya tukang pungut sampah. Ini semua gara-gara wajah Ganggo seorang.

“Silakan mas kalo mau diliat-liat dulu, ini bapaknya yang punya rumah.” Kata tukang tambal sambil mempersilakan masuk.

Edotz, Ganggo dan Pandik masuk dengan sungkan ke dalam rumah yang bisa dikatakan paling bagus di antara rumah di sekitarnya. Sebagian terbuat dari tembok, sebagian lainnya terbuat dari kayu dan atapnya udah terbuat dari genteng walaupun belum dipakein ternit.

“Ini kamarnya mas, memang agak gelap, tapi kalo dipasangin lampu nanti terang.” Kata Bapak pemilik rumah yang sudah cukup tua dan rambutnya mulai banyak memutih. Penjelasannya luar biasa, Edotz baru tau ternyata kamar yang gelap kalo dipasangin lampu jadi terang.

Mereka bertiga hanya manggut-manggut dan saling berpandangan.

“Kalau toiletnya di mana Pak?” Edotz menanykan hal yang penting.

“Oh, di sebelah sini Mas.” Kata bapak sambil menuju pintu kecil yang ada di seberang kamar. “Nanti kalo udah dibersihkan jadi nyaman. Kalo airnya enggak ada, bisa pakai sumur yang ini. Tinggal dibeliin katrol Mas.” Bapak pemilik rumah melanjutkan penjelasannya. Lagi-lagi penjelasan yang luar biasa dan bikin Edotz terpukau. Ternyata, toilet kalo dibersihkan jadinya nyaman. 

Edotz, Ganggo dan Pandik kembali manggut-manggut dan saling berpandangan. Sepertinya mereka punya pikiran yang sama.

Mereka kembali berputar mengelilingi rumah. Kalo diliat-liat, rumahnya memang besar, lebih besar dari ekspektasi mereka bertiga. Bahkan teras rumahnya juga terlihat luas, tapi sayangnya lantainya masih terbuat dari semen, belum berkeramik. Ditambah tanah di sekitar rumah belum disemen atau dilapisi paving. Mereka sudah membayangkan, kalo hujan pasti bakal jadi masalah besar, seenggaknya lumpur bakalan nempel di motor, sandal dan seluruh tubuh mereka. Yang terakhir itu bisa saja terjadi kalo mereka pulang menuju rumah sambil guling-guling dari ujung jalan.

“Kayaknya cukup dulu deh Pak, nanti kita bicarakan bareng-bareng dulu jadi apa enggaknya. Oh iya, kami boleh minta nomernya bapak? Biar mudah menghubunginya.” Kata Pandik sambil kembali saling berpandangan dengan Edotz dan Ganggo.

Sesampainya di kos...

“ANJRIT! Parah banget rumanhya! Gue sih dibayarin juga ogah kali nginep disitu.” Edotz mengungkapkan ketidakpuasannya.

“Gue juga males! Bayangin aja, ternyata kita dibawa ke pemukiman kumuh. Bukannya menghina ya, itu kayaknya komplek rumah pemulung atau pencari barang bekas gitu. Hiiih....”  Kali ini Pandik yang bersuara.
“Gue juga gak nyangka bakalan separah itu.” Ganggo terlihat pasrah.

Mereka keliatan masih shock. Sepertinya tidak ada hasrat dalam diri mereka masing-masing untuk kembali ke rumah tiga setengah juta per tahun tersebut. Mereka seakan trauma, sepertinya mereka perlu minum Kiranti untuk menghilangkan trauma mereka yang parah.

Ternyata, mencari kontrakan yang nyaman dan sesuai harapan itu enggak semudah nempelin pembalut di kening kalo lagi demam. Banyak pertimbangan yang harus dipikirkan untuk memutuskan iya atau enggaknya menempati sebuah rumah. Mereka bertiga enggak mau gegabah.. karena mereka telah belajar dari pengalaman Edotz yang sebelumnya telah gagal dalam mengambil keputusan dalam mengontrak sebuah rumah. 

Kegagalan Edotz itu terjadi tepat sebelum Pandik, Edotz dan Ganggo menyewa paviliun yang sedang ditempatinya saat ini. 

Dan hari itu, mereka kembali mengheningkan cipta. Akan kemana lagi mereka mencari kontrakan yang bisa memberikan kenyamanan secara lahir dan batin? Dan... kegagalan seperti apakah yang pernah dialami oleh Edotz sampai Pandik dan Ganggo jadi begitu selektif dalam menentukan kontrakan untuk mereka tempati.
Nantikan kelanjutannya...

Kalian boleh kemana-mana dulu! Karena ceritanya akan dilanjutkan kapan-kapan. Kalo yang nulis lagi mood, lagi bahagia, dan tentunya lagi berhasrat buat nerusin kelanjutan cerita ini. Sebuah CerPan.. cerita kapan-kapan akan balik lagi, entah kapan.

sumber gambar: disini

Realita Wisuda & Rock N' Roll

Banyak orang bilang, masa-masa setelah wisuda adalah masa yang bikin eneg. Setidaknya hal itu (pernah) berlaku bagi gue dan beberapa temen yang  sehabis wisuda enggak tau mau ngapain. Bahkan mungkin ada beberapa yang lebih ngenes dari gue, sehabis wisuda malah enggak tau jenis kelaminnya apaan.



Dulu gue pikir, wisuda adalah kebahagiaan yang abadi. Manusia jenis mahasiswa, kalo udah ngerasain wisuda itu artinya manusia tersebut sudah diperbolehkan untuk berbangga diri dengan titel yang diperolehnya. Segala beban penderitaan dan kepedihan sebagai anak kos yang harus bertahan di tengah belantara kampus saat akhir bulan dan harus bertahan hidup dengan memakan apa yang ada di sekitarnya, telah berakhir. Kehidupan yang sejahtera sebagai manusia yang sesungguhnya sepertinya telah dimulai.

Tapi, kadang harapan hanya tinggal harapan. Karena ternyata bagi gue wisuda itu enggak beda jauh dengan peribahasa yang berbunyi ‘keluar dari lubang buaya masuk ke mulut raja singa.’ Sama-sama ngenesnya!

Gue dapet kesimpulan itu setelah gue mengalaminya sendiri. Dulu, gue enggak pernah percaya dengan petuah atau nasihat dari manusia-manusia yang udah lebih duluan wisuda daripada gue. Mereka mengatakan, bahwa pedihnya hidup sebagai mahasiswa jauh lebih beruntung dibandingkan pedihnya hidup setelah wisuda. Gue sangat-sangat menentang kata-kata itu. Menurut gue, enggak ada hal yang lebih melegakan selain wisuda, yang menandakan pertempuran dengan skripsi udah berakhir dan itu artinya gue merdeka.
Sampai akhirnya gue wisuda, gue pulang ke kota kelahiran gue dengan menenteng titel S.Pd di belakang nama lengkap gue. Titel sarjana pendidikan dengan elegan berhasil gue dapatkan, sampai belakangan gue sadar dan dengan ikhlas lebih pas menyebutnya sebagai ‘sarjana penuh derita’ atau mungkin ‘sarjana penuh duka.’

Iya, gue mengatakan hal itu jelas beralasan. Dulu gue kira setelah wisuda, gue tinggal cari kerja terus nabung buat naikin haji orang tua bareng Haji Sulam. Tapi kenyataannya, kehidupan setelah wisuda itu tak ubahnya seperti mimpi buruk yang seolah tidak pernah berakhir. setidaknya hal ini berlaku bagi jurusan gue atau mungkin temen-temen fakultas keguruan lainnya yang juga ngerasain hal yang sama kayak gue, bahkan bisa saja lebih pedih. Gue rasa diputusin atau diselingkuhin pacar masih tetep kalah nyesek dibandingin realita yang satu ini.


Padahal konon katanya, jurusan gue, PGSD. Adalah jurusan dengan masa depan yang cerah, banyak abg labil yang sehabis lulus SMA mengincar masuk PGSD. Jaman gue dulu aja, ada sekitar 3000 peminat dan hanya 250 orang yang berhak masuk--salah satunya gue. Dan sampai saat ini, gue juga masih belum tau kenapa gue bisa jadi salah satu anak yang bisa masuk? 

Nah, jurusan yang katanya favorit aja masih banyak mahasiswa yang ngenes, apalagi jurusan lain yang biasa-biasa aja? Gue bukannya mau merendahkan jurusan lain, tapi emang kenyataannya gitu. Sekarang, gak ada yang namanya masa ‘pengabdian’ dihitung di sekolah. Jadi kalo gue dan temen-temen guru lainnya ngajar di sekolah jadi guru honorer, ya udah.. ngajar aja. Enggak ada yang namanya lama mengajar berapa tahun ‘diperhitungkan’. Hasil akhirnya, semua yang punya ijazah calon guru, harus melewati jalur CPNS secara umum, semuanya sama. Gak ada bedanya, entah yang udah sepuluh tahun jadi guru honorer atau baru sebulan jadi guru honorer semua punya kesempatan yang sama untuk memperebutkan kursi di CPNS.

Sekarang biar gue jelasin semuanya tentang realita wisuda & Rock N Roll ini.

Namanya sarjana pendidikan, entah itu guru TK, guru SD, guru mata pelajaran atau guru silat. Hakikatnya mereka kuliah di keguruan, setelah lulus pastinya mereka akan mengajar. Mereka menjadi guru, mereka punya pekerjaan dan mereka bisa nabung buat naikin haji orang tua masing-masing bareng Haji Sulam. Tapi konon katanya, gue denger sih sekarang Haji Sulam udah meninggal. Itu artinya impian mereka yang terakhir gak mungkin direalisasikan. Berarti yang paling mungkin adalah mereka tetap menaikkan haji orang tua tapi enggak bareng Haji Sulam.

Angan-angan yang (masih) indah...

Dan kenyataan yang terjadi setelah wisuda seringnya enggak berjalan seindah itu. Perjuangan setelah wisuda dimulai dari kesadaran pada diri sendiri bahwa ini adalah saatnya ‘menjajakan diri sendiri’ pada sekolah-sekolah atau di tempat lain. 

Bagi mereka yang tidak terlalu terobsesi menjadi guru. Mereka akan memilih pekerjaan lain yang lebih manis dibandingkan menjadi guru. Mereka harus lebih bersemangat menjajakan diri sendiri dengan ijazahnya di beberapa perusahaan atau di mana pun tempat yang mereka anggap layak dengan ijazah yang mereka bawa. Biasanya sih, BANK yang jadi tujuan utama. Gue maklum kenapa mereka lebih memilih buat enggak jadi guru. Alasannya sederhana, guru honorer di Indonesia belum bisa hidup sejahtera.

Di sisi lain, bagi mereka yang bener-bener kepengen jadi guru dan gak peduli dengan gaji yang diterima. Maka mereka akan menjajakan diri ke sekolah-sekolah yang mau menggunakan jasanya... dengan imbalan yang alakadarnya. Iya, jadi guru itu enggak semudah ngupil pake telunjuknya Haji Sulam. Jadi guru honorer itu ngenes, bahkan nilai mereka jauh lebih rendah dibandingkan buruh pabrik atau bahkan karyawan warteg.

Beberapa temen gue yang memilih mengabdikan dirinya untuk menjadi guru karena enggak mau ilmu yang didapat selama kuliah sia-sia, rata-rata per bulannya mereka mendapat gaji 250 ribu sampai 300 ribu. Bayangin aja, ngajar full dari senin sampai sabtu, pagi sampai siang. Dipikir dengan akal gaul pun enggak akan cukup gaji segitu buat hidup. Endingnya emang masih tetep harus ngerepotin orang tua dulu.


Sebenarnya kalo melihat mereka yang memprihatinkan itu, jauh lebih memprihatinkan dibandingkan temen-temen gue yang sampai saat ini masih belum bisa mendapat pekerjaan yang sesuai ijazahnya. Salah satu temen gue, sebut saja Mono. Wisuda bareng gue, IPK sekitar 3,4 dan dia masih saja kesulitan mencari sekolah untuk tempatnya mengajar. Bahkan dia juga pernah mencoba ikutan job fair atau bursa kerja dan belum ada hasilnya.

Dari pengalaman Mono, gue belajar bahwa menjajakan diri itu enggak mudah. 

Jadi kalo sekarang gue denger ada mahasiswa yang berjuang mati-matian buat dapetin IPK sebagus mungkin, gue cuma bisa ketawa. 

Emang mereka enggak salah, tapi mereka juga enggak sepenuhnya benar. Percuma kalo kuliah tujuannya cuma nyari IPK kalo mereka enggak punya skill atau keahlian lain dalam bentuk apapun. Karena saat kita udah bener-bener masuk fase ‘menjajakan diri’ mencari pekerjaan. Enggak cuma gelar, IPK dan kualitas wajah yang diperlukan. Tapi juga skill... percuma punya IPK keren kalo bisanya cuma itu-itu aja. Karena apa? Di luar sana masih ada ratusan atau bahkan ribuan orang dengan IPK keren sekaligus punya keahlian yang keren.

Nih, ada quote dari @shitlicious yang gue suka.
“Dunia kerja kadang nggak butuh orang-orang pandai. Karena di luar sana sudah terlalu banyak orang pandai. Tapi, orang-orang kreatif selalu punya tempat di lapangan kerja manapun. Kreativitas adalah mata uang universal.”

Contoh sederhananya temen gue, Adhy. Dia kuliah enggak pinter-pinter amat. IPK cuma 3,25.. bahasa inggrisnya juga parah banget, nulis ‘death note’ aja jadi ‘date note’, salah abis... kalo dilihat secara akademik, Adhy masih kalah jauh dibandingin lulusan kampus gue yang punya IPK mentereng. Tapi yang menjadi perbedaan antara Adhy dengan yang lain adalah Adhy punya pengalaman organisasi yang lumayan, dan Adhy juga punya skill lain di bidang olahraga, Adhy jago main futsal. Walaupun, yah... enggak jago-jago amat. Setelah wisuda, enggak bisa jadi guru kelas. Adhy sekarang ngajar jadi guru olahraga di salah satu SD swasta kota Semarang. Dan gajinya lumayan, dibandingkan dengan gaji guru honorer di sekolah negeri.

Coba bayangin kalo Adhy cuma punya modal IPK aja tanpa skill lainnya? 

Dari pengalaman temen gue di atas, gue punya pesen buat kalian yang saat ini masih berjuang di tingkat mahasiswa. IPK bukan segalanya bro, elo butuh lebih dari sekedar IPK untuk bisa hidup keren di masyarakat. Elo butuh relasi atau punya banyak kenalan. Dan yang paling penting elo punya pemikiran yang kreatif, punya skill yang keren.

Misal aja nih, enggak jadi guru elo masih bisa buat bisnis kecil-kecilan. Jualan gorengan keliling atau jualan siomay rasa durian. Gak masalah kok, asal elo bisa serius sama hal yang elo kerjakan, yakin aja hasilnya bakal lebih maksimal. Yah.. jangan malu-malu lah intinya, gak usah kebanyakan gengsi. Gue juga udah kepikiran sih mau jual pulsa keliling. Tapi ini lagi nyari modal dulu. 

Oh, iya...
Dan kalo elo belum punya gambaran setelah wisuda mau ngapain? Gue saranin mending jangan lulus dulu, deh... jadi mahasiswa jauh lebih terhormat daripada sarjana pengangguran. Derajat hidup elo di masyarakat bakalan turun jauh, bahkan bisa mendekati level hina. Elo udah siap belum dibilang, ‘LOH! SARJANA MASA’ NGANGGUR!’, kalo secara lahir batin itu bukan masalah yang gede. Ya, gak masalah sih.

Nah... terus gimana dengan gue sendiri? Gue sama kayak temen-temen lain yang lebih memilih untuk enggak jadi guru. Setidaknya untuk sementara waktu. Gue masih belum minat dan masih belum pengen berjuang untuk mencerdaskan generasi negeri ini dengan bayaran yang kalah jauh dibandingkan dengan buruh pabrik dan karyawan warteg.

Untuk saat ini gue pengen kerjaan yang enggak terlalu tegang dan enggak memakan banyak waktu gue. Sebenernya gue sempet ditawarin buat jagain kios cabe kakak gue di pasar, bayarannya enggak beda jauh dengan Adhy yang jadi guru di SD. Tapi gue enggak ngambil kesempatan itu karena gue masih pengen ngeluangin banyak waktu gue buat nulis.

Iya, itu yang jadi alasan buat gue lebih memilih buat jadi penyiar di radio T FM Pemalang. Emang sih, gajinya mungkin masih kalah gede dibandingkan dengan bayaran jaga kios kakak gue di pasar. Tapi di sini gue punya banyak waktu buat nulis, gue juga kerja di bidang yang emang gue suka. Dan gue yakin.. gue bakalan dapet banyak pengalaman selama jadi penyiar.

Lalu apa gue udah ngelupain jadi guru?

Gue bakalan jadi guru, tapi setidaknya bukan sekarang. Gue pengen nyari pengalaman lain dulu yang mungkin suatu saat bisa berguna saat gue udah bener-bener jadi guru. Ya, suatu saat gue juga pengen nikmatin momen deket dengan anak-anak ngajar di sekolah. Dan gue cuma berharap, semoga ‘harga diri’ para guru jauh lebih diperhatikan. Mereka layak mendapat upah yang tinggi. Minimal mereka mendapat gaji setingkat dengan UMR (Upah Minimum Regional) di kota masing-masing.

Untuk saat ini, gue pengen nikmatin kerjaan yang ada dulu sambil terus nulis. Walaupun gue enggak tahu apa aja yang gue tulis.

Jadi setelah ini semoga gue banyak dapet pengalaman absurd sebagai penyiar radio. Dan gue bisa cerita banyak hal di blog ini, enggak galau mulu abis wisuda.