Kamar Baru yang Enggak Ramah


Banyak hal yang berubah dalam hidup gue. 

Contohnya seperti yang gue rasain awal-awal setelah wisuda. Gue ngerasa hidup gue bener-bener hambar dan penuh tekanan. Bahkan, keahlian gue dalam memasak mie instant pun akhir-akhir ini jadi terlihat enggak begitu spesial lagi. Gue mulai bosan dengan hidup gue yang gitu-gitu aja. Iya, tapi kali ini gue enggak mau ngebahas masalah itu dulu. Bosen kali ya, akhir-akhir ini ngebahasnya wisuda dan abis wisuda mulu.

Untuk kali ini gue mau ngebahas sesuatu yang berbeda, kalo biasanya gue ngebahas sesuatu yang garing dan enggak mutu. Kali ini, gue mau ngebahas sesuatu yang lebih enggak mutu lagi, dan lebih garing lagi. Buat yang enggak suka sama cerita-cerita bernuansa enggak mutu, kalian boleh berhenti sampai di sini dan segera close tab.

 

Jadi nih, ceritanya gue baru aja pindah kamar di rumah. Dan ini bukan berarti gue pindah hati, enggak... selain gue udah nyaman sama hati gue saat ini, juga karena gue tahu susah nyari hati yang baru dan bener-bener nyaman untuk ditempatin. Oke, dalam hitungan ketiga kita teriakkan “PRET” bersama-sama!

Sebenernya gue pindah kamar karena pengen suasana baru aja sehabis wisuda.

Panduan Memilih Gorengan Berkualitas

Tetangga kos gue suka makan gorengan, kucing peliharaan tetangga kos gue suka makan gorengan, mahasiswa tingkat akhir yang lagi galau skripsi juga suka makan gorengan. Hampir semua lapisan masyarakat suka gorengan. Bahkan penjual gorengan di deket kos gue pun juga suka gorengan.

 


Gue ini tipe cowok sederhana yang gak bisa makan nasi rames tanpa gorengan. Kadang sepulang kuliah, kalo gue beli nasi rames dan ternyata gorengannya habis gue lebih memilih buat meng-cancel nasi rames pesenan gue dan nyari warung lain. Semua itu gue lakukan demi kenikmatan makan rames ditemani gorengan.

Semasa gue kuliah, gue bahkan sampai pilih-pilih warung makan hanya karena pertimbangan seberapa berkualitas gorengan yang disajikan di warungnya. Pilihan gue untuk setia pada salah satu warung biasanya kalo kriteria gorengannya memenuhi standar ketuntasan minimal yang gue tetapkan. Gue suka gorengan yang renyah, gorengan yang kriuk, dan... gorengan yang ukurannya gede. Yang terakhir gue sebutin itu yang paling penting.

Gue sendiri yakin, di dunia yang fana ini banyak sekali makhluk penikmat gorengan. Entah itu penikmat gorengan bakwan, gorengan tempe atau gorengan sisa kemarin, biasanya yang beginian sih kerjaan anak kos. Mereka semua menyukainya, biasanya ada yang suka dimakan panas-panas, dimakan pake cabe, dimakan sambil dicocol sambel sampai yang suka dimakan bulat-bulat, padahal gorengannya bentuknya kotak.

Pada kesempatan kali ini, gue sebagai lelaki penikmat gorengan akan membagi tips kepada kalian agar kalian bisa lebih memaksimalkan potensi kenikmatan maksimal saat makan gorengan. Perhatikan, untuk bisa menikmati gorengan lebih syahdu lagi. Kalian harus memperhatikan kualitas gorengan yang kalian miliki, yang kalian pilih, yang kalian genggam dan yang kalian yakini. 

Oke, mungkin kedengarannya gue terlalu membahas sesuatu yang gak penting. 

Hal-Hal yang Bikin Gue Berat Ninggalin Semarang

Setelah kuliah gue selesai, itu artinya masa-masa hidup gue di Semarang juga udah selesai. Mungkin kedengarannya klise banget, tapi gue emang harus bilang kalo ternyata waktu 4,5 tahun yang gue habiskan buat kuliah itu rasanya cepet banget. Rasanya baru kemarin gue mau ospek, eh.. tau-tau begitu gue bangun tidur malah udah di wisuda. Ah, dasar waktu...

Karir gue sebagai anak kuliah udah berakhir. Otomatis gue harus balik ke kampung halaman gue di kota Pemalang untuk ninggalin kota Semarang. Kalo aja ini yang namanya hubungan, mungkin bisa dikatakan gue terpaksa ‘putus’ sama kota Semarang karena keadaan.

Dulu, awal-awal gue kuliah di Semarang, tiap dua minggu sekali gue pasti pulang ke Pemalang untuk menjalani proses perbaikan gizi. Tapi menjelang masa-masa terakhir gue kuliah, gue udah bener-bener ngerasa betah banget di Semarang, bahkan berbulan-bulan gue enggak pulang Pemalang. Rasanya, Semarang udah jadi kota yang sangat nyaman buat gue tinggalin. Sekalipun gue memang kadang sengsara kalo di akhir bulan.

Sekarang, saat gue tiba-tiba harus pulang ke Pemalang, mungkin untuk seterusnya, gue ngerasa berat dan agak-agak gak rela. Sebenernya ada beberapa hal yang bikin gue berat buat ninggalin Semarang, diantaranya ini:

Jogja Gelisah

Hidup memang kadang tak semudah nyeduh mie instant pake air panas dari dispenser.

Gue ngerti banget makna kalimat di atas setelah gue melakukan perjalanan penuh keluhan pada hari Minggu, 29 Desember 2013 kemarin.

Hari itu gue dan temen-temen BEM ngadain perpisahan secara mandiri. Awalnya sih kami merencanakan mau pergi Turki gara-gara pengen nyobain makanan yang namanya ‘kebab’. Tapi mengingat letak geografis yang enggak jelas dan kami yang baru sadar kalo makanan ‘kebab’ di depan alfamart juga ada, akhirnya kami pun mengurungkan niat dan merubah rencana dengan memilih untuk pergi ke Jogja. Biar kesannya agak ngirit, kami cuma nyewa bus aja tanpa biro wisata yang biasanya satu paket dengan tour guide. Tapi tetep ada fasilitas supir dan kernet bus yang siap mengantarkan kami kemana pun yang kami mau.

Perjalanan dimulai pukul 06.10 pagi, semuanya berjalan dengan apa adanya. Bus melaju perlahan melewati pertokoan dan rumah-rumah penduduk. Bus masuk jalan tol dengan penuh gairah. Sampai beberapa jam kemudian gue mulai sadar, ada yang aneh dengan suasana pinggir jalan yang bus kami lewati, gue merasa sangat asing dengan jalanan yang gue lihat. Gue sendiri pernah setidaknya tiga kali pergi ke Jogja dan gue paham-paham dikit jalannya. Tapi ini... aneh.

Rasa asing gue terjawab setelah gue melihat salah satu SD dengan tulisan ‘Klaten’ menghiasi papan. Ini kenapa mau pergi ke Jogja mesti lewat Klaten? Kenapa enggak lewat arah Temanggung aja? Gue heran, entah supirnya yang cerdas atau sebenernya... terlalu cerdas. 

Gue tetep positive thinking aja sama supirnya. Mungkin supir bus ini sengaja lewat jalan alternatif, mungkin supir bus ini mau menunjukkan makna pepatah ‘banyak jalan menuju Jogja’, mungkin supir busnya ngelamun gara-gara semalem kelewatan nonton sinetron tukang bubur naik haji. Rasanya gue terlalu banyak membuat kemungkinan, padahal itu gak penting. Semoga aja supir busnya lewat daerah Klaten dengan niat buat menghindari macet gara-gara kami pergi masih dalam suasana liburan. Gue maklum. Temen-temen semua maklum. Mawar, melati semuanya indah...