Stand Up Comedy Abal-abal Edotz Herjunot

bukan Ust. Maulana
Postingan kali ini gue cuma mau share video stand up comedy abal-abal gue, kenapa abal-abal? Karena gue masih amatiran banget. Masih belum ngerti isinya stand up comedy yang bener, gue cuma iseng coba-coba aja. Ibarat kuliah, gue ini baru masuk tingkat ospek. Belum pernah ngerasain bumbu-bumbu MSG dari mie instant.

Kalo dulu pas kebetulan gue gak sengaja jadi juara 1 stand up comedy porsima bem ikip pgri semarang 2012 gak ada yang ngambil video gue. Kali ini gue gak mau mengulang kesalahan, gue pastikan dulu ada tangan-tangan hina yang mau ngambil video waktu lagi perform.

Jadi stand up gue kali ini, setahun sesudah gue ikutan porsima itu. Malam itu, juara stand up comedy 2012 tampil sebelum juara tahun 2013. Istilahnya gaulnya battle of comic gitu deh. Tapi gak battle-battle juga sih. Cuma perform biasa.

Sedikit cerita, ini panggung yang gak nyaman buat gue, karena gue stand up comedy di outdoor. Asli, penontonnya aneh-aneh, ada yang fokus, ada yang ngobrol sendiri, ada yang ngadain arisan juga.

Gara-gara beberapa penonton yang berisik. Gue jadi enggak fokus. Itu bikin konsentrasi gue agak turun, beruntung sebelumnya gue minum segar sari, jadi gak terlalu bermasalah karena konsentrasi gue awalnya sampe tumpeh-tumpeh.

Walaupun begitu, gue sempet beberapa kali terburu-buru membangun set up dan jadinya enggak rapi. Akibatnya itu mempengaruhi punchline gue. Gue juga masih agak-agak grogi, keliatan banget tuh, banyak e'..e'...nya.

Bukan e'ek loh! Catet!

Walaupun begitu, seru juga sih, gue tetep nikmatin prosesnya. Walaupun awalnya grogi dikit. Selanjutnya gue nyaman berdiri diatas. Silakan yang penasaran pengen liat gimana gue gak cuma lewat tulisan sama poto doank..

Oh ya, tema malam itu, gue nyeritain tentang 'industri musik Indonesia'..

Cekidot:

Link nya disini ----> Stand Up Comedy Edotz Herjunot 

Malam Perpisahan Anak Kelas 6 Yang Syahdu

Hari Jum’at tanggal 21 Juni kemarin gue dateng di acara malam pelepasan siswa SD Santo Aloysius Semarang. Acara yang dimulai dari pukul 16.00 sampai sekitar pukul 20.30 itu bener-bener meriah banget dan penuh keringat. Bertempat di aula lantai dua yang cukup megah. Anak-anak kelas 6 menampilkan drama dengan diselingi penampilan dari kegiatan ekstrakurikuler yang diikutinya.

Ada kejadian yang bikin nyesek bagi gue sore itu. Yaitu ketika satu per satu anak dipanggil ke panggung didampingi orang tuanya untuk...  wisuda. Asli, ini momen paling nohok banget sore itu. Seketika gue jadi inget skripsi di rumah yang udah lama banget enggak gue belai. Seandainya skripsi itu istri gue. Pasti dia udah minta cerai gara-gara kelakuan gue yang gagal memanjakan sebagai suami.

Gue menggumam, “terus gue sendiri kapan wisudanya? Wisudanya gue terus kapan? Kapan gue terus wisudanya? Kapan?” Gue ngeri dengan pertanyaan gue sendiri barusan.

Beberapa hal yang menarik dari acara sore hari itu adalah kenyataan bahwa anak-anak kelas enam ternyata banyak yang punya skill keren-keren. Ada yang pamer nge-dance, pamer ngedrum, juga ada yang pamer keringat. Maklum aja, suasana sore itu emang panas banget. Gue aja mesti beberapa kali melambaikan tangan ke kamera gara-gara enggak kuat sama panasnya, bahkan gue liat ada beberapa anak yang keringatnya udah segede butiran jagung dan butiran upil. Padahal beberapa buah AC sama kipas angin udah dikerahkan semaksimal mungkin. Tapi gagal.

Mahasiswa Demo Kenaikan BBM, Karena...

Pada akhirnya pemerintah resmi menaikkan harga BBM menjadi 6500 buat bensin dan 5.500 buat solar, Alasannya kebijakan ini harus diambil karena... Gue sendiri gak paham. Iya, gue jadi orang nerima-nerima aja sih. Kalo emang jengkel gara-gara itu, ya gue tinggal ngetwit aja. Gue gak ambil pusing sama masalah kenaikan BBM, iya bangetlah, masa gue mesti ambil pusing, mending aku ambil hati kamu aja.. (ʃ⌣ƪ)

Tapi bagaimanapun juga, kenaikan BBM menjelang bulan puasa, bener-bener nyakitin banget! Ini sama seperti diputusin sama pacar dengan alasan, "kamu terlalu baik buat aku!" Kampret. Nyesek..
#NelenBalsemGeliga

Sekarang, bisa dilihat dampaknya, mahasiswa jadi pada demo, turun ke jalan, menggelar aksi, bakar ban bekas, mogok makan. Suasana seperti ini belakangan lebih mudah kita jumpai daripada berjumpa pacar gara-gara LDR-an.

Gue sendiri, maklum banget dengan langkah mahasiswa yang diambil buat menentang kebijakan pemerintah terkait kenaikan BBM. Demo!

Mungkin banyak masyarakat yang memandang ini sebagai tindakan yang anarkis, merusak fasilitas umum, wc umum, sampai merusak hubungan temennya sendiri.

Seandainya masyarakat tahu, betapa tersudutnya mahasiswa ketika BBM naik. Pasti masyrakat bakalan pukpuk-in para mahasiswa. Mahasiswa demo karena itu juga berpengaruh terhadap keberlangsungan hidupnya di kampus dan juga kos.

Ada Yang Lebih Penting Dari Skripsi

Haloooh semuanya.. Rasanya udah lama banget gue enggak nyoret-nyoret unyu diblog ini. Untuk pertama kalinya dalam sejarah gue ngeblog, dalam waktu satu bulan gue cuma bisa bikin postingan blog sebanyak satu biji. Kampret gak tuh? Sebagai blogger gue bener-bener ngerasa gagal.

Gak tau kenapa, selama sebulan kemarin minat nulis gue bener-bener ilang. Gak ada mood banget. Mau dipaksa, tapi beneran gak bisa nulis. Mau makan, tapi beneran gak tau mau bayar pake apaan. Akhirnya gue cuma bisa sabar nunggu mood nulis gue balik dan nunggu ada temen baik hati bayarin makan.

#huft

Kayaknya udah deh basa-basi gak pentingnya. Kali ini gue mau nyeritain tentang temen gue, tentang hobinya. Ini tulisan datar aja sih, iya seenggaknya ini buat langkah awal gue ngembaliin minat nulis yang udah gue ilangin. Juga buat ngisi blog ini biar keliatan masih ada penghuninya. Langsung aja deh...

Namanya Pandik. Jika dilihat secara sekilas ataupun secara cermat, memang tidak bisa dipungkiri kalo Pandik sebelas dua belas sama Pepy. Walaupun sebenernya agak gak tega juga gue nyama-nyamain Pandik sama Pepi. Tapi, seenggaknya ini lebih baik daripada Pandik dibilang mirip ketek kambing gagal puber.

Pandik, salah satu temen kontrakan gue. Kami satu jurusan, satu organisasi dan satu nasib. Sama-sama agak lambat skripsinya. Gue nulis agak lambat disini biar kesannya gue gak bodo-bodo amat. Kalo nulisnya gak pake “agak” pasti artinya jadi beda. Iya, itu.. Untung gue cerdas.

Udah beberapa hari ini, gue ngeliat ada yang berbeda dari Pandik. Kalo biasanya tiap hari Pandik suka main kuda-kudaan pake sapu di depan kontrakan. Sekarang Pandik punya hobi baru, ngurusin ikan.

Iya, ini bukan tentang perjuangan seorang Pandik yang nyari ikan-ikan gemuk terus ikannya dibikin kurus dengan metode herbal semacam diajak diet sehat dengan makan rumput laut hitam yang biasa disebut juga bulu ketek, atau dengan cara maksa ikan-ikannya makan vitamin K tiap hari. Iya, vitamin K, ketek.