KKN... Sebuah Nama, Sebuah Derita

Bulan ini gue lagi sibuk sama yang namanya KKN. Mata kuliah dengan tiga huruf sederhana yang gak nyeremin sama sekali tapi bobotnya 4 SKS. Iya, ini mata kuliah yang tidak lazim. Kalo biasanya cuma 2 ato 3 sks, ini maksa 4 sks. Mau gak mau mata kuliah ini harus dapet nilai A. Gimana enggak? Soalnya kalo sampai dapet B apalagi kasta dibawahnya B. Alamat IPK bakalan terjun cantik. Masa iya, IPK udah pas-pasan sama kayak muka, masih harus dipangkas lagi. Cukup... Jangan sampai itu terjadi.

KKN Itu bukan singkatan dari Kuliah Kerja Ngiler atau Kuliah Kerja Ngerumpi, bukan juga Kuliah Kerja Nyiksa. KKN itu Kuliah Kerja Nyata. Ini kerja beneran, bukan cuma kebanyakan teori dan presentasi gak jelas. Yang ini harus bener-bener kerja. Iya, ker....ja. Katanya siiih... ~ ~ ~


Tebak, Gue Yang Mana ?
Selama kurang lebih sebulan, gak bisa pas. Gue dan seluruh mahasiswa semester 8 dari berbagai jurusan bakalan dikumpulin dan dikelompokkan sesuai porsinya untuk diterjunkan di berbagai kelurahan. Ada yang satu kelompok 30 anak, ada yang 17 anak, bahkan ada yang 12 anak. Mungkin 2 anak lebih baik.

Yang beruntung... Bisa dapet tempat deket-deket kampus, biaya hidup bisa ditekan. Gampang pulang ke kos atau kontrakan, kalo ada keperluan di kampus, gampang.

Yang apes... Bisa dapet tempat jauh di pelosok desa, biaya hidup menyedihkan. Nyari Indomaret sama Alfamart aja susah, apalagi punya cita-cita pulang ke kos atau kontrakan. Kalo ada keperluan di kampus, alamat ngisi tangki bensin. Kalo mau hemat, cuma perlu manasin elang aja lalu dinaikin. Sayangnya, gak ada elang yang bisa dipanasin apalagi dinaikin.

Itulah hidup..
Memang, sebelum pembagian penempatan lokasi KKN, gue dan temen-temen disuruh ngisi formulir buat milih mau ditempatin dimana. Sayang, niat hati memeluk wanita, apa daya tangan tak sampai. Udah ngisi formulir milihnya lokasi deket-deket kampus, tetep aja dapetnya malah dibuang jauh... Sangat jauh. Ironis.

KKN itu..
Yang beruntung, bisa sekelompok sama cewek cantik, gaul dan unyu dari jurusan lain. Bayangin, satu bulan hidup bareng di posko bareng cewek cantik. Kurang bahagia apalagi coba? Hal kayak gini jadi bikin KKN penuh suka cita. Baru bangun tidur, keluar kamar udah liat wajahnya cewek cantik. Bener-bener surga.


Pemenang GiveAway Buku Cancut Marut

Akhirnya, kesampaian juga gue ngasih pengumuman pemenang giveaway buku gue yang beberapa waktu lalu gue adain. Sebelumnya gue minta maaf karena mundurnya pengumuman pemenang GA buku gue gara-gara kesibukan gue di masa-masa KKN belakangan ini. Bikin postingan aja gue mesti nyolong-nyolong waktu buat nulis dan baca-baca dengan khidmat postingan yang udah masuk.

Sebelum gue umumin secara gamblang, gue mau cerita dikit. Ternyata buku gue 'Cancut Marut' udah cukup populer juga di kalangan penjual Baygon. Soalnya gara-gara buku gue omset penjualan baygon jadi menurun drastis. Remaja-remaja galau yang gampang bunuh diri nenggak baygon mulai berkurang setelah kehadiran buku gue. Sampai saat ini, terbukti gue belum denger di koran-koran atau majalah ada berita remaja galau bunuh diri setelah minum es baygon. Apalagi tabloid Nova sama majalah Bobo. Gak ada berita begituan, ini pasti gara-gara buku gue. Gila! sampe segitunya, keren banget buku gue. Salut...

Mungkin nantinya, justru penjual Baygonnya sendiri yang bunuh diri nenggak Baygon jualannya gara-gara Baygonnya gak laku. Pada akhirnya, gak akan ada lagi penjual Baygon yang tersisa. Semua cuma tinggal kenangan.
*nowplaying : Indonesia Pusaka*

Nah, buat kalian calon pemenang buku gue, gue harap ekspresi kalian setelah baca buku gue, sama seperti para pendahulu kalian yang udah duluan baca dan (mungkin) beli buku gue. Enggak pinjem. Coba liat tweet-tweet unyu mereka, gue jadi girang banget ngebacanya. Seketika gue jadi pengen dibayarin makan bakso sama mereka, oke ini modus..

Nih beberapa tweet-tweet mereka :

Surprise Apes

Hari jum'at kemarin, tepatnya tanggal 1 Februari 2013. Gue sadar, ternyata gue makin tua. Walaupun gue tau, sebenernya muka gue udah keliatan tua, tapi dengan semakin bertambahnya usia gue di dunia ini. Kedepannya bakalan ada pergeseran argumen tentang gue.

Kalo biasanya, ada temen gue yang ngomong. "Ya ampun, Edotz.. Lo dewasa banget."
Sekarang yang bakalan diomongin temen gue adalah..
"Ya ampun, Edotz.. Lo tua banget", oke fine. Ini jleb banget.

Usia gue emang udah gak muda lagi, udah gak unyu lagi.. Yang udah baca buku gue pasti tau berapa usia gue, yang belum tau mending segera baca buku gue, biar gak penasaran. Iya, lo tau kan. Penasaran itu gak enak.. Jadi mending lo segera baca buku gue, biar gak penasaran sama usia gue.

Jujur aja gue sebenernya heran, kenapa kalo kita ngerayain tanggal lahir kita, selalu disebutnya 'ulang tahun'. Ini aneh, kalo begitu berarti hidup gue di tahun sebelumnya nilainya gak sesuai kriteria ketuntasan minimal, artinya gue remidi. Ngulang tahun ini... Sumpah, beri gue penjelasan tentang hal ini. Kenapa sih gak disebut 'ulang tanggal lahir' atau 'ulang bulan lahir'.. Atau biar spesifik dan lebih syahdu didengernya mending disebutnya 'ulang tanggal & bulan lahir'..

Cukup deh, makin gak jelas aja kayaknya. Gue kan tujuannya mau cerita pengalaman ulang tahun kemarin (iya, ini gue masih nyebutnya ulang tahun).

Hari kamis malem, waktu itu mata gue rasanya berat banget, kayak ditindihin upil 5 kilo. Buat melek aja rasanya mustahil. Ini sih sebenernya dampak gara-gara gue baru pulang dari Jakarta. Siang hari gue baru nyampe kampus dan rasanya semaleman tidur di bus itu sama aja dengan penyiksaan pantat secara semena-mena. Iya, karena cuma pantat yang jadi tumpuan badan selama gue tidur. Gue mesti coba tidur dengan posisi duduk kayak Biksu Tong Sam Chong. Untung ambeyen gue gak nongol. Bisa payah, kalo ambeyen gue sampe menjuntai indah ..