Ini semua Demi BB

Akhir-akhir ini intensitas waktu gue buat ngeblog udah gak sesering dulu waktu jamannya rambut gue masih setebal 15 centimeter. Dulu, gue bisa ngeblog sampe berjam-jam sambil ditemenin minuman favorit gue, marimas. Satu sachet dijadiin satu teko. Rasanya sih, jadi gak berasa manis sama sekali. Tapi namanya mahasiswa. Ngirit itu udah jadi kewajiban yang harus dilakuin kalo gak mau sekarat di akhir bulan.

Gue emang sekarang jarang ngeblog, bukan karena sekarang gue sibuk milih-milih shampoo yang cocok buat rambut gue, bukan juga gara-gara gue sibuk ngitungin rambut gue yang rontok. Kalo itu sih udah biasa buat gue. Gue sampe paham banget jumlah kisaran rambut gue yang rontok per harinya. Sekitar 800 helai lebihlah, tiap hari ketebalan rambut gue jadi berkurang sekitar dua milimeter. Gue pasrah.

Masalah gue jarang ngeblog belakangan ini, itu karena... gue gak sanggup beli pulsa modem. *krik krik krik*
Ya, akhir-akhir ini gue lagi banyak banget pengeluaran. Ngeluarin upil dari hidung, ngeluarin napas, ngeluarin kentut, kadang sama ampasnya. Gue jadi gak mampu lagi buat nambahin pengeluaran lainnya, terutama ngeluarin duit buat pulsa modem.

Modem gue smartfren. Biasanya gue sih gak keberatan ngeluarin duit sekitar 50 ribu per bulan buat beli pulsa modem. Tapi, gue pernah shock gara-gara modem yang baru beberapa hari isi pulsa gak bisa dipake. Sinyalnya gak ngangkat. Sukses buat buka google aja, seolah-olah itu udah jadi pencapaian yang luar biasa buat modem gue. Gue kecewa, merasa dipemainkan sama operator. Merasa dirugikan teramat sangat karena duit 50 ribu gue sama aja ilang gak kepake. Gue sempet mau ngejual harga diri gue buat ngembaliin duit 50 ribu yang sangat berharga banget buat gue. Sayang, setelah dipikir-pikir. Harga diri gue mungkin gak sampe 50 ribu. Gue pun boker sambil guling-guling.

Sejak saat itu, gue jadi trauma ngisi modem smartfren gue. Gue pun jadi enggak bisa internetan lagi. Gue sempet sakau tingkat delapan belas. Gak bisa internetan rasanya nyiksa banget, bener-bener bikin gelisah. Gue kadang nungging, kadang guling-guling. Pengen banget onlen tapi gak bisa menyalurkan hasrat. Gue pun mulai kepikiran buat mencari kesibukan biar gak stres terus-terusan.

Gue coba mainan barbie...

Kontroversi Cancut Marut

Saat ini, gak ada hal yang lebih indah selain beredarnya penampakan buku gue di gramedia. Setelah melalui proses yang panjang dan cukup membosankan karena begitu seringnya gue revisi naskah. Sekarang, gue udah bisa boker dengan tenang tanpa khawatir ada revisi mendadak.

Bagi orang lain, mungkin mereka gak heran ngeliat ada buku dengan judul CANCUT MARUT nama penulisnya Edotz Herjunot beredar di gramedia dan toko buku. Tapi, bagi temen-temen gue. Ini seperti sebuah kenyataan yang sulit diterima dengan akal sehat mereka. Padahal gue tau, mereka jarang ada yang sehat...akalnya.

Ya, temen-temen gue udah tau gimana penyimpangan perilaku gue sehari-hari. Suka dekil kalo kuliah. Ngerjain soal matematika keringetan. Nulis surat resmi sama proposal kegiatan aja masih kelabakan. Ngerjain tugas aja masih sistem kebut semalam. Terus, gimana ceritanya gue tiba-tiba bisa bikin buku???

Temen-temen gue banyak yang shock. Mereka sering jedotin kepala mereka ke bantal gara-gara belum bisa nerima kenyataan temennya yang gak mutu ini bisa bikin buku. Gue jadi takut mereka gegar otak, otak mereka kebanyakan sensitif. Bahkan temen kontrakan gue, gak jarang mereka jadi sering bengong sambil ngeliatin poster cover buku gue di kamar.

kamar gue yang unyu
Kemunculan buku gue di gramedia, benar-benar menimbulkan kontroversi. Ketika gue share buku gue di grup FB SMP dan SMA. Banyak ucapan selamat dan bela sungkawa yang dateng ke hape gue.

Upil, I'm In Love


Gak ada kebiasaan di dunia ini yang lebih nikmat selain ngupil. Seperti yang sebelumnya gue tulis kalo ngupil itu gaul. Bener banget, ngupil itu gaul kalo kita mau memahami makna dari upil itu sendiri lalu mulai belajar menekuni dunia pengupilan. Ada banyak orang di luar sana yang sok yes dan sok cute dengan mengatakan "ih, ngupil itu jorok banget." 

Ada juga cewek yang bilang "hooeeg, jangan ngomongin upil deh... gue bisa-bisa gak doyan makan, kalo gue gak doyan makan nanti gue bisa sakit, kalo gue sakit berat badan gue jadi turun, kalo berat badan gue turun gue jadi kurus, gak seksi lagi, kalo gue gak seksi lagi gue jadi gak menarik di mata cowok. Kalo gak ada cowok yang mau sama gue, buat apa gue idup. Mending gue bunuh diri ajah. Gue gak ada artinya hidup di dunia ini."  Lalu cewek itu mencoba bunuh diri dengan loncat dari atap rumah. Karena dia gak bisa naek ke atap, ia pun mengurungkan niatnya dan menjalani hidup seperti biasanya. Anti klimaks.

Upil = U.P.I.L
Menyedihkan memang!! Secara tidak langsung ngupil bisa membuat orang melakukan hal yang ekstrem dan gila. Fenomena yang "jarang terjadi" itu terjadi karena cara mereka memandang ngupil itu terlalu standar. Mereka tidak bisa merasakan sensasi kenikmatan mengupil karena kalo ngupil itu gayanya cuma itu-itu aja.

Nyiapin telunjuk, bisa juga dengan kelingking. Masukin ke lobang idung. Grepe-grepe. Nemu, angkut terus buang. Standar abis. Kalo dibuat irama kayak di dahsyat, mungkin jadinya kayak gini.

"Ngupil-ngupil... goyang-goyang... buang-buang... ngupil-ngupil... goyang-goyang... buang-buang... ngupil-ngupil... goyang-goyang... buang-buang."
 Begitu seterusnya sampe idung mereka ilang.

Sebenernya mereka-mereka yang anti banget sama "ngupil", gue yakin mereka juga sebenernya doyan ngupil. Hanya saja, mereka ngerasa kurang pede buat mengakui kalo mereka juga suka menjalankan ritual ngupil di rumah. Namanya juga manusia.  Munafik. Gue juga.

Melalui tulisan ini. Gue harap bisa menyadarkan kepada mereka-mereka yang masih tertutup lobang idung hatinya. Mereka sadar betapa pentingnya "ngupil", betapa indahnya "ngupil" , betapa seksinya "ngupil" , betapa sesuatunya "ngupil" , dan betapa-betapa lainnya.  Gue udah bisa ngebayangin, kalo semua jadi suka ngupil, dunia ini akan dipenuhi dengan bentuk-bentuk upil menarik bertebaran di jalanan. Di restoran-restoran terkenal, upil akan menjadi menu makanan spesial. Yang harganya bisa mencapai ratusan juta rupiah. Gila!!!

Beberapa analisis gue tentang menu spesial yang menggunakan upil. Misalnya :

CANCUT MARUT : Catatan Kecut Mahasiswa Calon Guru

Rasanya masih belum bener-bener bisa percaya kalo gue beneran bisa bikin buku. Berawal dari iseng-iseng gue ngeblog, pelan-pelan gue jadi lebih bisa memaksimalkan hobi gue dalam hal menulis. Walopun tulisan gue lebih pantas disebut tulisan Ъќ mutu, kaya orangnya. Gue tetep enjoy. Masih mending gue, punya hobi nulis daripada Ъќ nulis sama sekali. (⌣̯̀⌣́)

Berbulan-bulan kemudian, entah dapet ide dari mana. Gue kumpulin tulisan blog gue dan gue kirim ke penerbit. Gue sih cuek aja waktu itu. Toh, kalopun tulisan gue ditolak. Gue juga Ъќ mati, gue juga tetep Ъќ ganteng. Dua bulan kemudian setelah gue ngirimin naskah, Gue dapet e-mail. Grasindo tertarik sama naskah gue. Gue seneng banget (งˆ▽ˆ)ง . Walopun gue tau, sepertinya grasindo melakukan kekhilafan yang fatal. Udah ngelirik naskah gue.

Buku gue ini, menceritakan tentang kehidupan gue selama jadi mahasiswa calon guru SD yang Ъќ ganteng (‾▿▿▿▿‾) . Ya, gue calon guru SD dan gue Ъќ ganteng. Ini bener-bener menjadi sebuah beban buat gue, dengan ketidakgantengan yang melekat permanen dalam diri gue. Rasanya, kesempatan untuk bisa mendekati anak-anak semakin sulit. Gue khawatir, gue malah bikin anak-anak pada nangis.

Di buku gue ini, kalian bakalan nemuin macem-macem cerita absurd yang Ъќ mutu, Ъќ menarik dan garing, setelah baca buku ini minimal mata kalian bakal ngeluarin air mata darah. Maksimalnya, kentut berdarah. Jadi, sebelum baca buku gue. Kalian wajib pake pembalut dulu. Entah cowok ato cewek, semua mengalami dampak yang sama.

Ini cuplikan di buku gue:
Gue jadi berpikir, kelak kalo gue udah jadi guru SD bakalan mempermalukan diri sendiri di depan siswa    gue. Itu terjadi saat gue harus ngajar IPA tentang bagian tubuh manusia.Gue bilang, “ayo anak-anak kita sama-sama menyebutkan bagian tubuh kita dari yang paling atas.”Gue teriak semangat. “Ada kepala, nah di atas kepala itu ada rambut.” Tiba-tiba siswa gue teriak kenceng. “Waaaaah pak guru gak punya rambuuuut. Bagian tubuh bapak atasnya gak lengkaaap. Hahahahaha.”

Gue gak tahu mesti ngapain kalo suatu saat hal itu bener-bener terjadi sama gue.
Suatu saat gue pasti bakalan dipanggil Pak Botak sama murid-murid gue. Atau malah, gue bisa dipanggil Pak BOBI, Botak Biadab. Bisa juga, PAK BOKER, Botak Keren tanpa N. Gue bakal ngebayangin wajah gue mirip pantat. Mereka manggil gue kayak gitu!!! Tiba-tiba gue inget kalo dulu gue pernah manggil guru kayak gitu. Beginikah cara hukum karma berlaku?