Cover Buku Gue "CANCUT MARUT"

CANCUT MARUT
Akhirnya... Jadi juga cover buat buku gue, CANCUT MARUT. Gue bener-bener ngerasa lega banget. Soalnya, proses pembuatan cover ini membutuhkan waktu sampe sebulan lebih. Bukan karena ilustrator gue Ъќ bisa ngegambar. Tapi ini gara-gara gue bingung nentuin konsep yang pas buat buku ini, efeknya selama sebulan lebih ini bulu ketek gue jadi Ъќ keurus. Sampe melambai-lambai kalo ketiup kipas angin. Gue sendiri sering mimisan nikmatin aromanya.


Gue kira, proses bikin cover itu gampang. Tinggal nentuin konsep, dikerjain illustrator, selesai, beres. Gue tinggal kipas-kipas ketek. Tapi kenyataannya justru Ъќ semudah ngupil pake sumpit mie ayam.

Awalnya, gue bikin konsepnya kaya guru lagi ngajar sambil ngupil. Biar pas sama karakter gue. Waktu itu cewek gue yang ngegambarin, soalnya kalo gue yang ngegambar takutnya nanti ilustrator jadi salah mengartikan. Dulu, pernah waktu gue kecil. Gue coba ngegambar anak main layangan, begitu gambar gue udah jadi. Temen cewek gue bilang, "iih... Edotz gambar cicak lagi push up ya. Baguus bangeet." Gue cuma bisa meringis. Pengen pipis di celana.
Konsep Awal
Editor buku gue, Anin. Menjodohkan gue dengan ilustrator yang sama-sama dari Semarang, gue biasa manggil Mas Sukri. Karena sama-sama dari Semarang kita bisa ketemu dan sharing ngomongin ide gila buat cover gue.  Yang mau mampir ke blognya Mas Sukri bisa kesini aja : http://sukartoen.blogspot.com/

Setelah ketemu langsung. Gue sempet shock ngeliat rambut Mas Sukri yang panjang banget sampe dikuncir segala. Tiba-tiba gue jadi ngiri. Rambut Mas Sukri, gaul banget. Sedangkan rambut gue malah tiap hari makin abis. Ъќ ada seperempatnya dari rambut gaul Mas Sukri.

Setelah kita ngobrol-ngobrol, beberapa minggu kemudian jadilah calon cover pertama buku gue:

Ini Kutu, Kan ?


Yang lagi piss itu si Celline :P
Udah cukup lama juga gue Ъќ ngepost, Ъќ nengok blog gue, Ъќ ngelus-ngelus blog gue. Semua ini terjadi karena kesibukan gue ngejalanin aktivitas sehari-hari sebagai orang gaul yang mencoba untuk ganteng. Walopun gue tau, cuma gue yang nganggep gue ini gaul.. dan ganteng. Gue selalu tegar. Lainnya? Ъќ usah diterusin daripada malah bikin gue down.

Oke, kali ini gue mau nyoba nulis tentang sisa-sisa masa PPL yang belum gue ceritain. Cerita ini bener-bener bikin gue sampe garuk-garuk kepala. Bukan heran saking absurdnya, tapi saking gatelnya. *garuk-garuk pake garpu*

Jadi guru gaul selama PPL emang resikonya bakalan dikerubutin mulu sama anak-anak. Gue ngerasain itu, entah apa yang membuat anak-anak pada nempel-nempel gue. Tapi gue sadar, mereka suka sama gue. Mental pedofil gue pun bergejolak. Gue ngelus-ngelus botol minum penuh gairah.

Gue dan temen-temen gue, emang jadi idola selama PPL. Gue sama sama temen-temen punya basis fans masing-masing. Misal, cewek gue Shasa. Dia disukai anak kelas enam. Terus temen gue Cicil, dia disenengin sama anak kelas dua. Sedangkan gue, disenengin sama penjaga kebun sekolah. *jongkok di pojok ruangan*

Selain penjaga kebun sekolah. Gue juga punya fans di kelas tiga. Kalo kalian udah biasa baca blog gue, kalian pasti tau gue udah pernah nulis tentang kelas tiga. Betapa gaulnya gue ngajar di kelas tiga dan betapa hinanya gue ngemodusin anak kelas tiga.

Gara-gara gue sama temen-temen punya kelas favorit masing-masing. Praktis, tiap istirahat banyak anak yang pada dateng ke perpus. Semuanya pada ngerubutin guru favorit masing-masing. Bahkan gue yang Ъќ ganteng pun juga banyak yang ngerubutin.

Thanks, SD Santo Aloysius

Masa-masa PPL yang penuh kegaulan dan air mata akhirnya berakhir. Dua bulan yang udah gue lewatin di SD Santo Aloysius sepertinya cepet banget. Padahal awal-awal gue masuk disitu, rasanya lama banget. Kaya nungguin telor mateng yang direbus diatas lilin.

Perpisahan kemarin gue sempet bagiin stiker ke semua anak Aloysius. Poto gue sendiri, walopun gak ganteng tapi seenggaknya mereka punya kenang-kenangan dari gue. Selain itu, mereka jadi gak perlu lagi jepitan tikus. Udah ada stiker poto gue, pasti gak ada tikus yang berani deket-deket.

Setelah gue udah mulai balik ke kampus dan gak lagi PPL di SD Santo Aloysius. Gue sadar, bakalan kangen banyak hal disana...

Gue kangen sama Celline, yang tiap istirahat selalu dateng ke perpus sambil menggendong botol minumnya berwarna pink terus tangannya bawa jajan..

Gue kangen sama Catherine, anak kelas satu yang selalu cubit-cubit pipi gue. Tiap liat gue dia pasti langsung lari buat meluk gue. Waktu itu, seketika gue jadi mendadak ngerasa ganteng.

Gue kangen Stacia, anak kelas satu. Yang selalu gangguin gue maen laptop tiap istirahat. Mencet-mencet tombol enter. Terakhir waktu ketemu gue, dia peluk gue terus gak mau pulang. Padahal udah dijemput sama Ibunya. Gue sampe harus nganterin dia ke depan pintu sekolah biar dia mau pulang. Lagi-lagi gue mendadak  ngerasa ganteng.

Gue kangen sama Ellar gendut, anak kelas dua yang selalu setia nungguin gue pulang dengan modus sebenernya dia minta dianterin pulang. Anak yang agak nakal dan gak ada lucu-lucunya sama sekali. Tapi tetep aja ngangenin.

Gue kangen sama anak-anak kelas dua yang selalu ngerubutin gue minta disetelin video setan. Abis gue setelin biasanya mereka semua heboh dan histeris. Dasar katrok! Kaya gak pernah liat setan aja.. :P