Ketika PPL Berakhir dan 3A

Akhirnya setelah dua bulan gue ngejalanin PPL di SD Santo Aloysius. Gue pun harus balik lagi ke kampus. Tugas gue udah selesai. Gue harus mulai membiasakan diri lagi tanpa "suasana" SD Santo Aloysius.

Dua bulan bukan waktu yang singkat buat gue. Selama dua bulan itu gue udah dapet banyak hal disini. Memang, kadang gue jenuh mesti bikin media pembelajaran, gue males mesti berangkat pagi dan pulang siang, gue juga sampe-sampe gak berani buat begadang tiap malem takut kesiangan.

Tapi, dari semua rasa jenuh dan males gue. Ternyata gue ngerasa berat juga waktu gue pada akhirnya harus pisah sama mereka. Anak-anak SD Santo Aloysius. Gue emang males, gue emang jenuh. Tapi itu gak tiap hari, dan semua kejenuhan gue itu bakal bikin gue kangen ketika masa-masa PPL gue udah selesai.

Waktu penarikan PPL kemarin. Gue gak nyangka ada beberapa anak yang rela nangis buat gue. Gue gak tau mereka sedih kehilangan gue ato gak. Tapi yang jelas mereka beneran nangis dan ngerubutin gue. Gue heran aja, biasanya gue dikerubutin lalat tapi kok ini dikerubutin anak-anak.

Mereka yang ngerubutin gue kebanyakan dari kelas 3A. Emang sih, hubungan gue sama mereka emang deket banget. Mereka yang kalo istirahat selalu dateng ke perpus buat nengok gue dan guru PPL lain. Mereka yang tiap berangkat en pulang sekolah pasti selalu nyempetin waktu buat nyamperin perpus dan ngucapin salam.

Gue sering ngelucu buat mereka, gue juga sering ngajarin hal-hal sesat sama mereka. Pernah gue bilang sama mereka, "Kalian tau gak? Pak Edo ini sebenernya power rangers biru looh. Tapi jangan bilang-bilang yah... nanti monsternya pada dateng kesini." Gue gak nyangka kalo mereka percaya sama omongan sesat gue.

Ketika Gue Ngajar

Bentar lagi masa-masa PPL gue selesai. Entah gue harus bilang seneng ato sedih. Rasanya campur aduk. Seneng karena gue gak perlu bangun jam lima pagi buat antri mandi, bikin RPP dan media pembelajaran tiap malem. Sedih karena gue harus pisah sama siswa gue yang unyu-unyu tapi pada kutuan rambutnya. Sedih juga, udah gak bisa liat pantat mereka yang bikin ngiler. #eh...

Sebenernya gue agak-agak males nulis di blog. Bukan karena tulisan gue jelek, tapi ini karena muka gue yang gak ganteng. #eh... gak kok..enggak. Gue udah biasa masalah yang itu. Gue cuma belom mood aja. Nulis kan kadang gak bisa dipaksain, walopun kalo udah dikasih deadline, pada akhirnya bisa juga dipaksa. Ini kan gak ada deadline jadi gue santai.

Mmm... daripada gue semakin nulis gak jelas. Gue mau share aja beberapa foto gue selama PPL. Foto gue ngajar di kelas 3A yang nantinya gue ceritain di buku gue dengan judul "GUE GURU GAUL". Kalo di pilem-pilem ada istilah "behind the scene". Mungkin kalo yang ini "behind the writing". Gak tau bener apa enggak bahasa inggrisnya. Gue cuek aja, namanya juga gak mutu.

Langsung aja deh :

Cancut Marut Semakin Dekat


Setelah berminggu-minggu gak ada kabar dari Grasindo mengenai naskah gue. Akhirnya, disuatu siang yang cerah dan berkeringat. Ketika gue masih ngeliatin guru ngajar dikelas (lagi-lagi) 3B. Gue dapet sms dari Anin (kelak jadi editor buku gue). Dia bilang, “Edotz, nanti bukunya judulnya Cancut Marut yah.. Kalo bisa nanti soft file naskahnya dikirim ke emailku”

Sebuah sms singkat yang sanggup bikin gue menggelinjang....

Gue hampir gak bisa berkata-kata. Gue mangap-mangap gak jelas  dan bilang, YES !!!! Siswa didepan gue ngeliatin gue dengan tatapan nanar. Ada ketakutan yang terpancar dari sorot matanya. Mungkin dia berpikir, “Pak Edotz, ngeliatin pantatku mulu, aku takuuut....”

Gue gak peduli apa yang ada dibenak siswa depan gue. Gue gak peduli. Gue masih seneng banget. Masih menikmati euforia naskah gue diterima penerbit Grasindo. Gue ngerasa keren banget hari itu. Saking ngerasa kerennya, gue sampe lupa bernapas.
*Terdengar yel-yel Chibi..chibi..chibi... Haa !! Haa !! Haa !! Haa !! dari kejauhan*

Judul Buat Buku Gue

Gara-gara kesibukan gue belakangan ini. Blog gue jadi jarang keurus. Gue jadi ngerasa gak enak sama blog gue. Untung aja blog gue gak sakit hati terus minta perlindungan ke rumah Ki Joko Bodo. Bisa-bisa gue disantet jadi ganteng. Gue takut.

Akhir-akhir ini gue emang sibuk banget. Di Sekolah, gue mesti praktek ngajar tiap hari. Otomatis tiap malem gue jadi mesti nyiapin macem-macem buat besok ngajar. Jangan dikira, ngajar anak SD gak butuh persiapan. Gue juga mesti pelajari dulu materinya. Otak gue pernah bernanah gara-gara gak kuat ngapalin pengerjaan operasi campuran di matematika.

Di balik kesibukan gue yang mesti totalitas di PPL. Ada satu kesibukan lagi yang juga bikin gue sampe lupa makan, lupa minum dan lupa bayar utang.

Beberapa waktu yang lalu, waktu gue lagi dipojok kelas 3B ngeliatin guru kelas ngajar. Tiba-tiba BB gue bunyi. Gue dapet sebuah email yang begitu gue baca. Langsung bikin gue nari poco-poco.

Naskah gue udah dibaca sama penerbit Grasindo, dan katanya pihak grasindo cukup tertarik. Nanti gue bakal dikabarin gimana hasilnya. Belum pasti aja gue udah seneng banget. Padahal sapa tau juga naskahnya gak jadi diterima. Gue pun mencoba tetep woles dan berhenti nari poco-poco.