Ini semua Demi BB

Akhir-akhir ini intensitas waktu gue buat ngeblog udah gak sesering dulu waktu jamannya rambut gue masih setebal 15 centimeter. Dulu, gue bisa ngeblog sampe berjam-jam sambil ditemenin minuman favorit gue, marimas. Satu sachet dijadiin satu teko. Rasanya sih, jadi gak berasa manis sama sekali. Tapi namanya mahasiswa. Ngirit itu udah jadi kewajiban yang harus dilakuin kalo gak mau sekarat di akhir bulan.

Gue emang sekarang jarang ngeblog, bukan karena sekarang gue sibuk milih-milih shampoo yang cocok buat rambut gue, bukan juga gara-gara gue sibuk ngitungin rambut gue yang rontok. Kalo itu sih udah biasa buat gue. Gue sampe paham banget jumlah kisaran rambut gue yang rontok per harinya. Sekitar 800 helai lebihlah, tiap hari ketebalan rambut gue jadi berkurang sekitar dua milimeter. Gue pasrah.

Masalah gue jarang ngeblog belakangan ini, itu karena... gue gak sanggup beli pulsa modem. *krik krik krik*
Ya, akhir-akhir ini gue lagi banyak banget pengeluaran. Ngeluarin upil dari hidung, ngeluarin napas, ngeluarin kentut, kadang sama ampasnya. Gue jadi gak mampu lagi buat nambahin pengeluaran lainnya, terutama ngeluarin duit buat pulsa modem.

Modem gue smartfren. Biasanya gue sih gak keberatan ngeluarin duit sekitar 50 ribu per bulan buat beli pulsa modem. Tapi, gue pernah shock gara-gara modem yang baru beberapa hari isi pulsa gak bisa dipake. Sinyalnya gak ngangkat. Sukses buat buka google aja, seolah-olah itu udah jadi pencapaian yang luar biasa buat modem gue. Gue kecewa, merasa dipemainkan sama operator. Merasa dirugikan teramat sangat karena duit 50 ribu gue sama aja ilang gak kepake. Gue sempet mau ngejual harga diri gue buat ngembaliin duit 50 ribu yang sangat berharga banget buat gue. Sayang, setelah dipikir-pikir. Harga diri gue mungkin gak sampe 50 ribu. Gue pun boker sambil guling-guling.

Sejak saat itu, gue jadi trauma ngisi modem smartfren gue. Gue pun jadi enggak bisa internetan lagi. Gue sempet sakau tingkat delapan belas. Gak bisa internetan rasanya nyiksa banget, bener-bener bikin gelisah. Gue kadang nungging, kadang guling-guling. Pengen banget onlen tapi gak bisa menyalurkan hasrat. Gue pun mulai kepikiran buat mencari kesibukan biar gak stres terus-terusan.

Gue coba mainan barbie...

Kontroversi Cancut Marut

Saat ini, gak ada hal yang lebih indah selain beredarnya penampakan buku gue di gramedia. Setelah melalui proses yang panjang dan cukup membosankan karena begitu seringnya gue revisi naskah. Sekarang, gue udah bisa boker dengan tenang tanpa khawatir ada revisi mendadak.

Bagi orang lain, mungkin mereka gak heran ngeliat ada buku dengan judul CANCUT MARUT nama penulisnya Edotz Herjunot beredar di gramedia dan toko buku. Tapi, bagi temen-temen gue. Ini seperti sebuah kenyataan yang sulit diterima dengan akal sehat mereka. Padahal gue tau, mereka jarang ada yang sehat...akalnya.

Ya, temen-temen gue udah tau gimana penyimpangan perilaku gue sehari-hari. Suka dekil kalo kuliah. Ngerjain soal matematika keringetan. Nulis surat resmi sama proposal kegiatan aja masih kelabakan. Ngerjain tugas aja masih sistem kebut semalam. Terus, gimana ceritanya gue tiba-tiba bisa bikin buku???

Temen-temen gue banyak yang shock. Mereka sering jedotin kepala mereka ke bantal gara-gara belum bisa nerima kenyataan temennya yang gak mutu ini bisa bikin buku. Gue jadi takut mereka gegar otak, otak mereka kebanyakan sensitif. Bahkan temen kontrakan gue, gak jarang mereka jadi sering bengong sambil ngeliatin poster cover buku gue di kamar.

kamar gue yang unyu
Kemunculan buku gue di gramedia, benar-benar menimbulkan kontroversi. Ketika gue share buku gue di grup FB SMP dan SMA. Banyak ucapan selamat dan bela sungkawa yang dateng ke hape gue.

Upil, I'm In Love


Gak ada kebiasaan di dunia ini yang lebih nikmat selain ngupil. Seperti yang sebelumnya gue tulis kalo ngupil itu gaul. Bener banget, ngupil itu gaul kalo kita mau memahami makna dari upil itu sendiri lalu mulai belajar menekuni dunia pengupilan. Ada banyak orang di luar sana yang sok yes dan sok cute dengan mengatakan "ih, ngupil itu jorok banget." 

Ada juga cewek yang bilang "hooeeg, jangan ngomongin upil deh... gue bisa-bisa gak doyan makan, kalo gue gak doyan makan nanti gue bisa sakit, kalo gue sakit berat badan gue jadi turun, kalo berat badan gue turun gue jadi kurus, gak seksi lagi, kalo gue gak seksi lagi gue jadi gak menarik di mata cowok. Kalo gak ada cowok yang mau sama gue, buat apa gue idup. Mending gue bunuh diri ajah. Gue gak ada artinya hidup di dunia ini."  Lalu cewek itu mencoba bunuh diri dengan loncat dari atap rumah. Karena dia gak bisa naek ke atap, ia pun mengurungkan niatnya dan menjalani hidup seperti biasanya. Anti klimaks.

Upil = U.P.I.L
Menyedihkan memang!! Secara tidak langsung ngupil bisa membuat orang melakukan hal yang ekstrem dan gila. Fenomena yang "jarang terjadi" itu terjadi karena cara mereka memandang ngupil itu terlalu standar. Mereka tidak bisa merasakan sensasi kenikmatan mengupil karena kalo ngupil itu gayanya cuma itu-itu aja.

Nyiapin telunjuk, bisa juga dengan kelingking. Masukin ke lobang idung. Grepe-grepe. Nemu, angkut terus buang. Standar abis. Kalo dibuat irama kayak di dahsyat, mungkin jadinya kayak gini.

"Ngupil-ngupil... goyang-goyang... buang-buang... ngupil-ngupil... goyang-goyang... buang-buang... ngupil-ngupil... goyang-goyang... buang-buang."
 Begitu seterusnya sampe idung mereka ilang.

Sebenernya mereka-mereka yang anti banget sama "ngupil", gue yakin mereka juga sebenernya doyan ngupil. Hanya saja, mereka ngerasa kurang pede buat mengakui kalo mereka juga suka menjalankan ritual ngupil di rumah. Namanya juga manusia.  Munafik. Gue juga.

Melalui tulisan ini. Gue harap bisa menyadarkan kepada mereka-mereka yang masih tertutup lobang idung hatinya. Mereka sadar betapa pentingnya "ngupil", betapa indahnya "ngupil" , betapa seksinya "ngupil" , betapa sesuatunya "ngupil" , dan betapa-betapa lainnya.  Gue udah bisa ngebayangin, kalo semua jadi suka ngupil, dunia ini akan dipenuhi dengan bentuk-bentuk upil menarik bertebaran di jalanan. Di restoran-restoran terkenal, upil akan menjadi menu makanan spesial. Yang harganya bisa mencapai ratusan juta rupiah. Gila!!!

Beberapa analisis gue tentang menu spesial yang menggunakan upil. Misalnya :

CANCUT MARUT : Catatan Kecut Mahasiswa Calon Guru

Rasanya masih belum bener-bener bisa percaya kalo gue beneran bisa bikin buku. Berawal dari iseng-iseng gue ngeblog, pelan-pelan gue jadi lebih bisa memaksimalkan hobi gue dalam hal menulis. Walopun tulisan gue lebih pantas disebut tulisan Ъќ mutu, kaya orangnya. Gue tetep enjoy. Masih mending gue, punya hobi nulis daripada Ъќ nulis sama sekali. (⌣̯̀⌣́)

Berbulan-bulan kemudian, entah dapet ide dari mana. Gue kumpulin tulisan blog gue dan gue kirim ke penerbit. Gue sih cuek aja waktu itu. Toh, kalopun tulisan gue ditolak. Gue juga Ъќ mati, gue juga tetep Ъќ ganteng. Dua bulan kemudian setelah gue ngirimin naskah, Gue dapet e-mail. Grasindo tertarik sama naskah gue. Gue seneng banget (งˆ▽ˆ)ง . Walopun gue tau, sepertinya grasindo melakukan kekhilafan yang fatal. Udah ngelirik naskah gue.

Buku gue ini, menceritakan tentang kehidupan gue selama jadi mahasiswa calon guru SD yang Ъќ ganteng (‾▿▿▿▿‾) . Ya, gue calon guru SD dan gue Ъќ ganteng. Ini bener-bener menjadi sebuah beban buat gue, dengan ketidakgantengan yang melekat permanen dalam diri gue. Rasanya, kesempatan untuk bisa mendekati anak-anak semakin sulit. Gue khawatir, gue malah bikin anak-anak pada nangis.

Di buku gue ini, kalian bakalan nemuin macem-macem cerita absurd yang Ъќ mutu, Ъќ menarik dan garing, setelah baca buku ini minimal mata kalian bakal ngeluarin air mata darah. Maksimalnya, kentut berdarah. Jadi, sebelum baca buku gue. Kalian wajib pake pembalut dulu. Entah cowok ato cewek, semua mengalami dampak yang sama.

Ini cuplikan di buku gue:
Gue jadi berpikir, kelak kalo gue udah jadi guru SD bakalan mempermalukan diri sendiri di depan siswa    gue. Itu terjadi saat gue harus ngajar IPA tentang bagian tubuh manusia.Gue bilang, “ayo anak-anak kita sama-sama menyebutkan bagian tubuh kita dari yang paling atas.”Gue teriak semangat. “Ada kepala, nah di atas kepala itu ada rambut.” Tiba-tiba siswa gue teriak kenceng. “Waaaaah pak guru gak punya rambuuuut. Bagian tubuh bapak atasnya gak lengkaaap. Hahahahaha.”

Gue gak tahu mesti ngapain kalo suatu saat hal itu bener-bener terjadi sama gue.
Suatu saat gue pasti bakalan dipanggil Pak Botak sama murid-murid gue. Atau malah, gue bisa dipanggil Pak BOBI, Botak Biadab. Bisa juga, PAK BOKER, Botak Keren tanpa N. Gue bakal ngebayangin wajah gue mirip pantat. Mereka manggil gue kayak gitu!!! Tiba-tiba gue inget kalo dulu gue pernah manggil guru kayak gitu. Beginikah cara hukum karma berlaku?

Cover Buku Gue "CANCUT MARUT"

CANCUT MARUT
Akhirnya... Jadi juga cover buat buku gue, CANCUT MARUT. Gue bener-bener ngerasa lega banget. Soalnya, proses pembuatan cover ini membutuhkan waktu sampe sebulan lebih. Bukan karena ilustrator gue Ъќ bisa ngegambar. Tapi ini gara-gara gue bingung nentuin konsep yang pas buat buku ini, efeknya selama sebulan lebih ini bulu ketek gue jadi Ъќ keurus. Sampe melambai-lambai kalo ketiup kipas angin. Gue sendiri sering mimisan nikmatin aromanya.


Gue kira, proses bikin cover itu gampang. Tinggal nentuin konsep, dikerjain illustrator, selesai, beres. Gue tinggal kipas-kipas ketek. Tapi kenyataannya justru Ъќ semudah ngupil pake sumpit mie ayam.

Awalnya, gue bikin konsepnya kaya guru lagi ngajar sambil ngupil. Biar pas sama karakter gue. Waktu itu cewek gue yang ngegambarin, soalnya kalo gue yang ngegambar takutnya nanti ilustrator jadi salah mengartikan. Dulu, pernah waktu gue kecil. Gue coba ngegambar anak main layangan, begitu gambar gue udah jadi. Temen cewek gue bilang, "iih... Edotz gambar cicak lagi push up ya. Baguus bangeet." Gue cuma bisa meringis. Pengen pipis di celana.
Konsep Awal
Editor buku gue, Anin. Menjodohkan gue dengan ilustrator yang sama-sama dari Semarang, gue biasa manggil Mas Sukri. Karena sama-sama dari Semarang kita bisa ketemu dan sharing ngomongin ide gila buat cover gue.  Yang mau mampir ke blognya Mas Sukri bisa kesini aja : http://sukartoen.blogspot.com/

Setelah ketemu langsung. Gue sempet shock ngeliat rambut Mas Sukri yang panjang banget sampe dikuncir segala. Tiba-tiba gue jadi ngiri. Rambut Mas Sukri, gaul banget. Sedangkan rambut gue malah tiap hari makin abis. Ъќ ada seperempatnya dari rambut gaul Mas Sukri.

Setelah kita ngobrol-ngobrol, beberapa minggu kemudian jadilah calon cover pertama buku gue:

Ini Kutu, Kan ?


Yang lagi piss itu si Celline :P
Udah cukup lama juga gue Ъќ ngepost, Ъќ nengok blog gue, Ъќ ngelus-ngelus blog gue. Semua ini terjadi karena kesibukan gue ngejalanin aktivitas sehari-hari sebagai orang gaul yang mencoba untuk ganteng. Walopun gue tau, cuma gue yang nganggep gue ini gaul.. dan ganteng. Gue selalu tegar. Lainnya? Ъќ usah diterusin daripada malah bikin gue down.

Oke, kali ini gue mau nyoba nulis tentang sisa-sisa masa PPL yang belum gue ceritain. Cerita ini bener-bener bikin gue sampe garuk-garuk kepala. Bukan heran saking absurdnya, tapi saking gatelnya. *garuk-garuk pake garpu*

Jadi guru gaul selama PPL emang resikonya bakalan dikerubutin mulu sama anak-anak. Gue ngerasain itu, entah apa yang membuat anak-anak pada nempel-nempel gue. Tapi gue sadar, mereka suka sama gue. Mental pedofil gue pun bergejolak. Gue ngelus-ngelus botol minum penuh gairah.

Gue dan temen-temen gue, emang jadi idola selama PPL. Gue sama sama temen-temen punya basis fans masing-masing. Misal, cewek gue Shasa. Dia disukai anak kelas enam. Terus temen gue Cicil, dia disenengin sama anak kelas dua. Sedangkan gue, disenengin sama penjaga kebun sekolah. *jongkok di pojok ruangan*

Selain penjaga kebun sekolah. Gue juga punya fans di kelas tiga. Kalo kalian udah biasa baca blog gue, kalian pasti tau gue udah pernah nulis tentang kelas tiga. Betapa gaulnya gue ngajar di kelas tiga dan betapa hinanya gue ngemodusin anak kelas tiga.

Gara-gara gue sama temen-temen punya kelas favorit masing-masing. Praktis, tiap istirahat banyak anak yang pada dateng ke perpus. Semuanya pada ngerubutin guru favorit masing-masing. Bahkan gue yang Ъќ ganteng pun juga banyak yang ngerubutin.

Thanks, SD Santo Aloysius

Masa-masa PPL yang penuh kegaulan dan air mata akhirnya berakhir. Dua bulan yang udah gue lewatin di SD Santo Aloysius sepertinya cepet banget. Padahal awal-awal gue masuk disitu, rasanya lama banget. Kaya nungguin telor mateng yang direbus diatas lilin.

Perpisahan kemarin gue sempet bagiin stiker ke semua anak Aloysius. Poto gue sendiri, walopun gak ganteng tapi seenggaknya mereka punya kenang-kenangan dari gue. Selain itu, mereka jadi gak perlu lagi jepitan tikus. Udah ada stiker poto gue, pasti gak ada tikus yang berani deket-deket.

Setelah gue udah mulai balik ke kampus dan gak lagi PPL di SD Santo Aloysius. Gue sadar, bakalan kangen banyak hal disana...

Gue kangen sama Celline, yang tiap istirahat selalu dateng ke perpus sambil menggendong botol minumnya berwarna pink terus tangannya bawa jajan..

Gue kangen sama Catherine, anak kelas satu yang selalu cubit-cubit pipi gue. Tiap liat gue dia pasti langsung lari buat meluk gue. Waktu itu, seketika gue jadi mendadak ngerasa ganteng.

Gue kangen Stacia, anak kelas satu. Yang selalu gangguin gue maen laptop tiap istirahat. Mencet-mencet tombol enter. Terakhir waktu ketemu gue, dia peluk gue terus gak mau pulang. Padahal udah dijemput sama Ibunya. Gue sampe harus nganterin dia ke depan pintu sekolah biar dia mau pulang. Lagi-lagi gue mendadak  ngerasa ganteng.

Gue kangen sama Ellar gendut, anak kelas dua yang selalu setia nungguin gue pulang dengan modus sebenernya dia minta dianterin pulang. Anak yang agak nakal dan gak ada lucu-lucunya sama sekali. Tapi tetep aja ngangenin.

Gue kangen sama anak-anak kelas dua yang selalu ngerubutin gue minta disetelin video setan. Abis gue setelin biasanya mereka semua heboh dan histeris. Dasar katrok! Kaya gak pernah liat setan aja.. :P

Ketika PPL Berakhir dan 3A

Akhirnya setelah dua bulan gue ngejalanin PPL di SD Santo Aloysius. Gue pun harus balik lagi ke kampus. Tugas gue udah selesai. Gue harus mulai membiasakan diri lagi tanpa "suasana" SD Santo Aloysius.

Dua bulan bukan waktu yang singkat buat gue. Selama dua bulan itu gue udah dapet banyak hal disini. Memang, kadang gue jenuh mesti bikin media pembelajaran, gue males mesti berangkat pagi dan pulang siang, gue juga sampe-sampe gak berani buat begadang tiap malem takut kesiangan.

Tapi, dari semua rasa jenuh dan males gue. Ternyata gue ngerasa berat juga waktu gue pada akhirnya harus pisah sama mereka. Anak-anak SD Santo Aloysius. Gue emang males, gue emang jenuh. Tapi itu gak tiap hari, dan semua kejenuhan gue itu bakal bikin gue kangen ketika masa-masa PPL gue udah selesai.

Waktu penarikan PPL kemarin. Gue gak nyangka ada beberapa anak yang rela nangis buat gue. Gue gak tau mereka sedih kehilangan gue ato gak. Tapi yang jelas mereka beneran nangis dan ngerubutin gue. Gue heran aja, biasanya gue dikerubutin lalat tapi kok ini dikerubutin anak-anak.

Mereka yang ngerubutin gue kebanyakan dari kelas 3A. Emang sih, hubungan gue sama mereka emang deket banget. Mereka yang kalo istirahat selalu dateng ke perpus buat nengok gue dan guru PPL lain. Mereka yang tiap berangkat en pulang sekolah pasti selalu nyempetin waktu buat nyamperin perpus dan ngucapin salam.

Gue sering ngelucu buat mereka, gue juga sering ngajarin hal-hal sesat sama mereka. Pernah gue bilang sama mereka, "Kalian tau gak? Pak Edo ini sebenernya power rangers biru looh. Tapi jangan bilang-bilang yah... nanti monsternya pada dateng kesini." Gue gak nyangka kalo mereka percaya sama omongan sesat gue.

Ketika Gue Ngajar

Bentar lagi masa-masa PPL gue selesai. Entah gue harus bilang seneng ato sedih. Rasanya campur aduk. Seneng karena gue gak perlu bangun jam lima pagi buat antri mandi, bikin RPP dan media pembelajaran tiap malem. Sedih karena gue harus pisah sama siswa gue yang unyu-unyu tapi pada kutuan rambutnya. Sedih juga, udah gak bisa liat pantat mereka yang bikin ngiler. #eh...

Sebenernya gue agak-agak males nulis di blog. Bukan karena tulisan gue jelek, tapi ini karena muka gue yang gak ganteng. #eh... gak kok..enggak. Gue udah biasa masalah yang itu. Gue cuma belom mood aja. Nulis kan kadang gak bisa dipaksain, walopun kalo udah dikasih deadline, pada akhirnya bisa juga dipaksa. Ini kan gak ada deadline jadi gue santai.

Mmm... daripada gue semakin nulis gak jelas. Gue mau share aja beberapa foto gue selama PPL. Foto gue ngajar di kelas 3A yang nantinya gue ceritain di buku gue dengan judul "GUE GURU GAUL". Kalo di pilem-pilem ada istilah "behind the scene". Mungkin kalo yang ini "behind the writing". Gak tau bener apa enggak bahasa inggrisnya. Gue cuek aja, namanya juga gak mutu.

Langsung aja deh :

Cancut Marut Semakin Dekat


Setelah berminggu-minggu gak ada kabar dari Grasindo mengenai naskah gue. Akhirnya, disuatu siang yang cerah dan berkeringat. Ketika gue masih ngeliatin guru ngajar dikelas (lagi-lagi) 3B. Gue dapet sms dari Anin (kelak jadi editor buku gue). Dia bilang, “Edotz, nanti bukunya judulnya Cancut Marut yah.. Kalo bisa nanti soft file naskahnya dikirim ke emailku”

Sebuah sms singkat yang sanggup bikin gue menggelinjang....

Gue hampir gak bisa berkata-kata. Gue mangap-mangap gak jelas  dan bilang, YES !!!! Siswa didepan gue ngeliatin gue dengan tatapan nanar. Ada ketakutan yang terpancar dari sorot matanya. Mungkin dia berpikir, “Pak Edotz, ngeliatin pantatku mulu, aku takuuut....”

Gue gak peduli apa yang ada dibenak siswa depan gue. Gue gak peduli. Gue masih seneng banget. Masih menikmati euforia naskah gue diterima penerbit Grasindo. Gue ngerasa keren banget hari itu. Saking ngerasa kerennya, gue sampe lupa bernapas.
*Terdengar yel-yel Chibi..chibi..chibi... Haa !! Haa !! Haa !! Haa !! dari kejauhan*

Judul Buat Buku Gue

Gara-gara kesibukan gue belakangan ini. Blog gue jadi jarang keurus. Gue jadi ngerasa gak enak sama blog gue. Untung aja blog gue gak sakit hati terus minta perlindungan ke rumah Ki Joko Bodo. Bisa-bisa gue disantet jadi ganteng. Gue takut.

Akhir-akhir ini gue emang sibuk banget. Di Sekolah, gue mesti praktek ngajar tiap hari. Otomatis tiap malem gue jadi mesti nyiapin macem-macem buat besok ngajar. Jangan dikira, ngajar anak SD gak butuh persiapan. Gue juga mesti pelajari dulu materinya. Otak gue pernah bernanah gara-gara gak kuat ngapalin pengerjaan operasi campuran di matematika.

Di balik kesibukan gue yang mesti totalitas di PPL. Ada satu kesibukan lagi yang juga bikin gue sampe lupa makan, lupa minum dan lupa bayar utang.

Beberapa waktu yang lalu, waktu gue lagi dipojok kelas 3B ngeliatin guru kelas ngajar. Tiba-tiba BB gue bunyi. Gue dapet sebuah email yang begitu gue baca. Langsung bikin gue nari poco-poco.

Naskah gue udah dibaca sama penerbit Grasindo, dan katanya pihak grasindo cukup tertarik. Nanti gue bakal dikabarin gimana hasilnya. Belum pasti aja gue udah seneng banget. Padahal sapa tau juga naskahnya gak jadi diterima. Gue pun mencoba tetep woles dan berhenti nari poco-poco.

Iklan Tipi

Gue sering sebel kalo lagi seru-serunya nonton tipi tiba-tiba langsung keputus asal maen iklan aja. Gue jadi geregetan sendiri kalo gitu. Saking geregetannya gue jadi lemparin tipi pake upil. Gue juga sempet banting upil segala. Dipikir-pikir sayang juga, akhirnya gue pungutin lagi upil-upil gue. Gue masukin lagi ke idung. Gue sabar aja nunggu iklan di tipi selese.

Sesabar-sabarnya gue nungguin iklannya abis. Kadang gue stres juga. Ngeliat iklan gak mutu berseliweran bergantian pamer produknya. Mau gak mau gue mesti jadi korban kebebasan berekspresi iklan di tipi.

Ada beberapa iklan di tipi yang sering bikin gue stres.
Kalian pernah liat iklan sosis so nice? Yang belum pernah liat bersyukurlah. Setidaknya pikiran kalian masih sedikit bersih dari pencucian otak dengan mantra “SMS – Semua Makan So nice”. Yang pertama gue pikirkan waktu liat iklan ini adalah. Siapa yang pertama kali ngusulin konsep iklan kaya beginian. Darimana itu orang dapet inspirasi bikin iklan begini ? Absurd abis.

Gue liat di iklannya. Semua orang. Mulai dari pemain bola, anak smp, sampai boyband cemezes. Eh boyband apa girlband yah? Gue agak sedikit bingung membedakan.

Diary Of Upilman

Jadi calon guru SD gak cakep bener-bener punya beban jauh-jauh lebih berat daripada calon guru SD cakep. Ada salah satu temen gue yang PPL di seberang sana. Orangnya cakep, baru beberapa hari aja udah jadi idola dimata anak-anak SD. Dimintain nomer telpon sama anak-anak kecil, ditelponin. Tanya kapan ngajar dikelas, malah sampe ada yang bilang kangen en sayang juga. Anak SD jaman sekarang, udah bisa bedain mana guru SD yang cakep dan guru SD yang cakep. Mereka begitu pintar memilih siapa yang pantas dijadiin idola.

Sementara di waktu yang sama di tempat yang berbeda. Ada seorang mahasiswa yang juga PPL. Dia gak ganteng dan gak rajin menabung. Baru dateng di gerbang SD, anak-anak udah pada nangis di kelasnya masing-masing. Mungkin saking gak gantengnya. Anak SD pun takut. Mahasiswa itu mencoba mawas diri. Sampe-sampe dia mencoba menarik becak diri jauh dari pergaulan. Gak berani buat deketin anak SD yang lagi maen. Takut anak SD nya nangis sambil nutupin idung. Ketidakgantengannya bisa membuat yang deket-deket jadi mimisan. Apalagi anak-anak. Segitu gak pedenya gara-gara dia gak ganteng. Dan dia itu ... Gue.

Butuh waktu agak lama buat gue bisa mencoba mendekatkan diri sama anak-anak. Ada yang baru ketemu sama gue langsung mau nyapa en senyum. Ada yang ketemu gue jalannya jadi menyamping kaya kepiting, mencoba menghindari gue. ada yang baru liat gue dari kejauhan, langsung balik arah. Terus lari. Ada yang ketemu gue malah buang muka. Sampe-sampe gue liat banyak muka anak-anak berserakan di sepanjang lorong sekolah.

Gue sempet pesimis. Disaat temen-temen gue udah punya banyak fans di SD. Gue malah belum punya sama sekali. Berat juga ngejalanin masa-masa sulit kayagini. Gue jadi kepikiran terus. Susah makan, susah tidur. Susah makan karena sebenernya duit jatah bulanan udah cekak banget. Susah tidur gara-gara gue coba tidur di dalem dispenser. Bener-bener susah.

Nulis Di Papan Tulis

Beberapa hari gue ngejalanin yang namanya PPL. Hal yang paling gue khawatirkan adalah ketika gue ngajar dan gue mesti nulis di papan tulis. Ya, nulis di papan tulis. Mungkin bagi temen-temen gue, ini adalah hal yang sepele dan remeh. Apalagi bagi mereka yang diberi anugrah wajah cakep. Tapi bagi gue, ngajar di kelas, nulis di papan tulis dan diliatin sama guru pamong. Hal ini jauh lebih buruk daripada ada anak kelas lima SD ngejulurin lidahnya ke gue.

Gue bener-bener males kalo mesti nulis di papan tulis gara-gara tulisan gue yang lebih mirip kecebong lagi minum paramex. Tulisan gue enggak banget deh pokoknya. Gak ada nilai estetikanya sama sekali. Kemaren-kemaren, waktu pertama kali ngajar gue sempet stres tingkat taman kanak-kanak gara-gara gue waktu itu dapet jatah ngajar mata pelajaran Pkn. 

Sebenernya materinya itu gampang, cuma masalahnya adalah bahwa guru mapelnya kalo ngajar dan nulis di papan tulis itu nulisnya tegak bersambung. Gila banget! gue aja kalo nulis gak bisa tegak gimana mau disambung-sambungin ? gue bener-bener stres.

Gue ngebayangin, kalo gue coba ikutan nulis di papan tulis pake tulisan tegak bersambung. Cuma ada dua kemungkinan yang terjadi setelah itu. 

1 . Gue diketawain seisi kelas sambil dilemparin sepatu.
2. Gue dilemparin sepatu sambil diketawain seisi kelas.


Entah mana yang lebih baik. Kemungkinan yang pertama ato yang kedua.

Gue jadi inget, waktu gue kuliah “praktek pembelajaran terpadu”. Waktu itu gue kebagian praktek ngajar. Gue udah siap bangett waktu itu. Media oke, materi oke, penampilan oke, Cuma muka yang gak oke. Gak papa. Masalah muka emang gak bisa boong.

Awalnya semua begitu indah. Gue ngajar, bla bla bla ... Gue ngejelasin sambil nulis di papan tulis. Begitu gue udah selese, gue baru sadar kalo tulisan gue naik turun kayak permukaan gunung tangkuban perahu. Entah apa kesamaannya.
                        
Sesuai dugaan, Dosen gue pun mengomentari dengan baik tulisan gue di papan tulis. Gue manggut-manggut. Dan cuma gara-gara tulisan gaul gue di papan tulis gue dikasih kesempatan buat mengulang praktek.

Gue Mau Cerita

Belakangan ini gue mulai ngerasain jenuh buat ngeblog. Baru mulai aja sih, belum bener-bener ngerasain jenuh. Dan dampak dari mulai ngerasain jenuh itu mood gue buat nulis juga mulai loyo. Andai aja on clinic juga bisa dipake buat nambah semangat nulis. Gue pasti gak bakal malu-malu lagi buat nyebut diri gue sebagai pria on clinic.

Belakangan ini gue lagi sibuk PPL. Mungkin gara-gara itu juga semangat ngeblog gue mulai loyo. Waktu gue buat nongkrong depan laptop udah berkurang jauh. Berangkat setengah tujuh pulang setengah dua. Buat gue itu kaya didikan militer yang cukup banyak merampas waktu gue buat ngupil dikontrakan. Tangan gue serasa gatel dan akhirnya gue cuma bisa berfantasi aja. Telunjuk gue, gue angkat ke udara dan gue puter-puter seolah-olah gue lagi ngupil.

Sedikit cerita dari PPL gue selama beberapa hari kemarin. Hari pertama, gue dan temen-temen diajak buat keliling sekolah dulu. Liat-liat kondisi sekolah dan kondisi kelas serta diajak ke ruang guru juga. Karena nanti juga muter-muter kelas dari kelas 1-6 gue pun coba buat tersenyum semanis mungkin. Namanya juga mau ketemu sama anak kecil jadi gue harus keliatan selalu ceria.

Baru aja mulai keliling. Gue lewat depan kelas lima yang ada jendelanya. Gila !! anak-anak kelas lima udah julurin lidah ato melet-melet ke gue. Jleb banget. Belom apa-apa gue udah dimelet-meletin. Padahal gue kan cuma lewat, belom masuk kelas, belum ngajar, belum nunjukin keahlian ngupil. Sebegitu hinakah gue ? belom apa-apa udah digituin sama anak kecil.

Come Back N' Fight !!!

Keren juga gue pake judul bahasa Inggris. Entah apa itu artinya. Yang penting keliatan gaul. *ngakak gaul*

Btw, setelah cukup lama ngerasain liburan. Sekarang gue mesti balik lagi ngejalanin kesibukan-kesibukan gak mutu gue. Guling-guling di kamar, guling-guling di depan tipi, guling-guling di atap rumah dan yang paling penting gue mesti balik lagi jadi mahasiswa mandiri. Mesti mandi sendiri, nyuci sendiri, makan sendiri, pipis sendiri dan cebok sendiri. Gue takut tangan gue jadi gak halus lagi *gosokin lotion ke tangan*

Balik ke Semarang. Itu sama artinya gue harus mulai bersahabat lagi dengan makanan khas mahasiswa = "mie". Ada  Indomie goreng, Indomie rebus, Supermie, Pop mie dan Sarimi isi dua. Gue seneng banget sama yang terakhir. Soalnya itu bisa nahan laper lebih lama. Apalagi kalo kuahnya dibanyakin. Full semangkuk. Kalo kurang asin tambahin aja upil dua atau tiga butir upil. Tergantung selera.
Like this yoo. #Mental mahasiswa

Terlepas dari kebiasaan ngemut mie. Untuk semester ini, akhirnya gue ketemu juga sama yang namanya PPL (Praktik Pengalaman Lapangan). Kali ini siap ato gak siap. Gue harus membiasakan diri ditempatin di SD. Kalo biasanya gue praktek ngajar, gue cuma ngajar temen-temen sesama mahasiswa. Kali ini gue bakalan ngajar anak SD sungguhan !! anak SD sungguhan meen !!! anak SD !!! *terdengar gemericik air dari kejauhan*

Award Ke-7, "LIEBSTER AWARD"

Ada yang beda dengan award ke-7 gue kali ini. Kalo biasanya gue dapet award dari satu orang. Kali ini, gue dapet award yang sama dari tiga orang yang berbeda. Keliatan banget kalo gue selalu diinget semua orang. Sepertinya mereka sayang sama gue. Banget.

Panampakan ni award unyu maksimal, pink-pink gimanaa gituu .. gue jadi inget jaman-jaman dulu gue masih suka pake rok pink mini sama tanktop pink. Gue seneng di pinggir jalan, tangan gue melambai-lambai tiap ada tukang becak yang lewat. Astaga ! kenapa gue jadi ngebahas masa lalu gue. Udah cukup itu semua.
#Ngelus2 pantat.

Dapet award kali ini tuh serasa jadi artis terus diwawancarai sama tante berkumis. Yah,, sebelum ngambil award yang bentuknya lebih unyu dari gue, gue mesti dituntut buat jawab pertanyaan - pertanyaan dari mereka. Karena gue ngepostnya telat, gue jadi gak bisa nyontek. Sebelah kanan kiri gue udah pada ngerjain tugas mereka semua. Tinggalah gue seorang diri ditengah derasnya hujan.

Award Ke-7

Gak pake kebanyakan cuap-cuap deh, ini yang pertama dari Yoga. Gue diminta buat nyebutin 11 hal tentang diri gue sendiri. Gue berpikir keras dan gue gak bisa ngejawab. Maklum lah gue kan gak mutu. Gue cuma bisa dapet tujuh. Dan tujuh hal tentang gue bisa klik dibawah ini :

Bagi-bagi Award "Blogger Support"

Halooh semua. Gue nongol lagi dengan tulisan baru abis lebaran. Kemarin seharian gue sukses menunaikan misi mulia gue, ngabisin cemilan dirumah. Beberapa toples isinya cuma tinggal sekitar seperempat aja. Dan ternyata setelah gue  hampir ngabisin isi satu toples penuh. Gue baru sadar kalo ternyata lebih enak buat ngemil upil. Macem-macem rasanya, ada yang renyah kriuk-kriuk. Juga ada yang lembek kaya pempek.
*muntah yuuk ?*

Dari judul tulisan ini aja kalian pasti udah tau. Hu'umbh..
Tentang award... Gue bagi-bagi award neh. Tumben gue jadi baek hati gini. Padahal biasanya gue suka nyiksa binatang. Kaya ngejar-ngejar tikus di kolong atap rumah, mukulin kecoa yang nongol di kamar mandi pake sumpit mie ayam. Bahkan sampe makan daging ayam yang udah diopor. Gak tau kenapa, gue seneng aja ngerasain sensasinya yang bikin merinding dangdut. Indehoi ...

Okeh, sebelum gue mau bagi-bagi award. Gue mau curhat dulu dikit kalo gue abis menang #KompetisiBlogAldy. Lumayanlah dapet pulsa, bisa gue pake buat miskolin dosen kalo nanti gue kuliah. Jadi ceritanya, Blog Aldy ini ngadain lomba. Lomba nulis blog dengan tema hari kemerdekaan. Kebetulan gue juga udah nulis postingan kemerdekaan dengan judul "Siapa yang merdeka?". Jadi gue ikutin aja deh tulisan gue.

Gak disangka, gak dikira, gak diapa-apain. Ternyata tulisan gue kepilih buat jadi juara. Duuuh senengnyaaah dapet pulsa gratisan (gue belom tau dapet yang 100ribu ato 50ribu). Makasih banget deh buat Bang Aldy. Tulisan gak mutu gue bisa menang. Mungkin Bang Aldy khilaf kali yaak. hehe

Kalo Gue Udah Jadi Guru SD, Gimana Dengan Blog Gue ?

sumber
Dulu gue seorang blogger puitis. Blogger puitis yang terlalu memaksakan diri karena wajah gue enggak mendukung. Sekian lama gue menahan perasaan berdosa sebagai blogger puitis. Akhirnya gue sadar, gue enggak pantes jadi pujangga yang sok-sok puitis. Gue lebih pantes nulis cerita horor dengan ilustrasi gambar setannya wajah gue sendiri, ya wajah gue sendiri.
*gosokin punggung ke tembok*

Gue insaf tepat di awal-awal Januari tahun 2012 lalu. Peristiwa itu terjadi saat gue gak sengaja liat muka gue di kaca spion motor gue dari jarak deket banget. Gue tersentak dan berkata "semoga ini mimpi ... semoga ini mimpi ... semoga ini mimpi ... ". Gue elus-elus pipi gue, gak ada rasanya. Lalu gue cubit tetek gue. Anjrit ! sakit ! ternyata ini bukan mimpi.

Dengan diiringi perayaan potong gorengan satu biji bersama temen-temen kontrakan gue, akhirnya gue memilih jalan untuk menulis blog dengan tulisan absurd, gak jelas dan gak mutu. Cocok dengan kualitas wajah gue. Sebelumnya maaf, gue cuma bisa potong gorengan karena kondisi gue yang gak mampu nebus tumpeng di warteg sebelah. Kartu mahasiswa gue juga udah gue jadiin jaminan dulu sebelumnya waktu gue ketauan ambil remukan gorengan di warteg kampus dan gue gak sanggup buat bayar.

Sejak insiden potong gorengan itu. Sampe sekarang gue masih betah dengan tulisan-tulisan gak mutu gue. Mulai dari dulu blog gue yang waktu itu sepi banget kaya taman kanak-kanak dihari Minggu sampe kaya sekarang gue udah punya banyak temen blogger dari mulai remaja labil sampe abg labil. Sama aja.

Walopun temen-temen blogger gue sering secara tiba-tiba melorotin celana dan pamer penyakit jamur di selangkangannya, tapi entah mereka sadar ato gak. Mereka udah ngasih energi yang luar biasa buat gue, energi yang ngebuat gue tetep semangat ngeblog sampe sekarang. 

Dulu gue yang gak kenal siapa-siapa sampe akhirnya gue kaya sekarang ini. Punya banyak temen sesama blogger yang unyu dan wagu itu ngebuat tulisan-tulisan gue minimal udah pasti ada yang komentarin. Kalo kebetulan tulisan gue gak ada yang komentar, ya gue komentarin sendiri. Jadi pasti ada komentarnya.

Gue nyaman, nyaman banget dengan gaya tulisan gue yang sekarang. Gak mutu.

Siapa Yang Merdeka ?

Seperti biasa, hari ini 17 Agustus. Rakyat Indonesia berlomba-lomba memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia 67 tahun silam. Upacara bendera menjadi hal yang paling familiar pada hari kemerdekaan ini, di sekolah, di kampus, di kantor sampai di Istana negara semua melakukan aktifitas yang sama. Selain itu, tradisi pasang bendera di depan rumah setiap menjelang hari kemerdekaan turut menyemarakkan kemerdekaan bangsa Indonesia. 

Gue sendiri gak tau, apa makna pasang bendera tiap agustusan depan rumah. Katanya sih buat menyambut dan memperingati hari kemerdekaan. Kalo emang kayagitu, kenapa gak tiap hari aja kita pasang benderanya ? kenapa harus ada perayaan nunggu setahun sekali ? 

Seharusnya, kemerdekaan Indonesia ke 67 ini bisa menjadi suatu momentum untuk kebangkitan bangsa Indonesia. Banyak harapan yang tersemat ketika kita memperingati hari kemerdekaan Indonesia. Ironisnya, hampir setiap tahun kita mengucap harapan yang sama. Itu artinya, harapan tahun kemarin masih belum bisa direalisasikan dan (kembali) lagi menjadi harapan pada saat perayaan kemerdekaan selanjutnya.

Jujur gue masih belum bisa memaknai perayaan kemerdekaan yang sesungguhnya. Mungkin karena gue bukan warga negara yang baik. Mungkin juga karena rasa nasionalisme gue yang gak seberapa. 

Sebagai calon guru SD yang gak mutu, buat sekedar ngucapin "dirgahayu ke 67 Indonesia" aja gue malu. Kenapa gue harus ngucapin sok - sok peduli sementara gue aja gak banyak tau bagaimana akhirnya bangsa ini bisa merdeka.

Gue tetep ngupil seperti biasa, hari ini gue gak terlalu heboh dengan perayaan kemerdekaan Indonesia ke 67. Belum ada yang bisa gue banggakan buat menunjukkan diri sebagai warga negara yang baik. Mungkin gue perlu introspeksi diri, apakah rasa nasionalisme gue udah mulai luntur ?

Apa sih pentingnya kita mengucapkan dirgahayu Indonesia ? buat apa kita heboh dengan ngucapin itu semua dimana-mana, di pesbuk, twitter, blog dan friendster mungkin. Sementara kita sendiri belum bisa memaknai hari kemerdekaan itu sendiri.

Energi Baru dari "Blogger Energy"

Banyak banget grup blogger yang ada di pesbuk.
Masing-masing grup punya alasan dan tujuan kenapa grup tersebut dibuat. Dari sekian banyak grup tersebut, gue coba gabung dengan beberapa grup blogger yang ada. Gue gabung bukan karena tujuan buat promo postingan blog gue aja, tapi gue gabung juga karena gue pengen bisa dapet banyak temen blogger yang sepaham sama gue.

Ternyata itu gak gampang. Dari sekian banyak grup blogger yang bertebaran. Sejauh mata memandang, gue cuma ngeliat ratusan link dimana-mana. Gak ada obrolan yang "hidup" dalam grup-grup tersebut. Gue miris liatnya. Kebanyakan dari mereka cuma mentingin ego masing-masing, promo postingan terus kabur. Gak ada semangat blogwalking sama sekali apalagi buat berkomentar.

Gue pernah mencoba menghidupkan salah satu grup blogger yang udah jadi tempat pertama gue gabung di grup blogger. Tapi sayang, gak berhasil. Dikit banget respon yang gue dapet dari anggotanya, padahal anggota dari grup itu udah nyampe angka 400an. Gue jadi males lalu mules. Tapi gue gak pup.

Gue pengen berbagi upil-upil gue. Tapi, gue selalu merasa asing dibeberapa grup blogger. Entah, apa tujuan admin ngebuat itu grup, visi misinya gak keliatan sama sekali. Bahkan yang lebih parah si admin secara sadar malah jadi jarang nongol. Praktis itu grup cuma jadi tempat buang link. Gak lebih. Hampir gak ada "kehidupan".

Award Ke-6, "The Best Friendship"

Award ke-6
Lagi-lagi gue nulis tentang award. Dan gue sama sekali gak bosen. Kali ini gue dapet award ke-6 dari temen gue Wenny Natalia di grup Blogger Dreamer. Award ini juga sekaligus memperingati peringatan setaun dia ngeblog. Udah lama juga. Moga tetep eksis selalu yaah.

Lalu, apa hubungannya dengan gue ? Kenapa gue bisa ikutan dapet award ?

Yaah... semua terjadi karena gue udah follow blog dia. Ya, follow. Bagi sebagian orang mungkin follow blog itu bukan hal yang penting. Dan mungkin lebih gampang dilupain. Tapi bagi Wenny, follower di blognya punya arti lebih dari sekedar "followers biasa".

Award ini sebagai bentuk apresiasi Wenny buat sobat bloggernya yang udah bersedia ngefollow blog dia, katanya orang yang udah ngefollow blognya dia itu artinya pengen kenal dia lebih jauh.
Eheemmm....minta nomer togel hp boleh ? hehe *senyum manis*

Ketika "Aa Seorang Penulis Kecil" Melakukan Khilaf

Ada seseorang yang nulis tentang blog gue. Entah apa yang ada di pikiran orang tersebut, tapi sepertinya dia terlalu banyak waktu nganggurnya sampe sempet-sempetnya nulis tentang blog gue. Gue kaget pertama kali gue liat ada sebuah postingan di sebuah grup blogger dengan judul "Tentang Edotz & Catatan Gak Mutu".
 
Karena dia bawa-bawa nama gue, gue jelas penasaran. Gue klik link tersebut dan ... gue mati.

Enggak dink becanda. Gue jadi heran, ternyata yang punya blog, masih anak kecil. Darimana gue tau ? dari taglinenya "Aa seorang penulis kecil".  Begitu gue tau kalo dia masih anak kecil, hati gue tiba-tiba serasa berdesir tak menentu. Gak tau kenapa, semoga ini bukan gejala pedofil.

Di blognya dia nulis tentang gue yang suka ngupil, blog gue yang penuh upil. Dan juga Gue yang udah hamil lima bulan dan mengandung seonggok upil. Yang terakhir gue tambah-tambahin dikit. Dia belum bisa menerima kenyataan yang ada, apa sih keistimewaan blog gue sampe bisa dapet award.

Award ke-5, "Amazing Blogger"

Award ke-5
Gue dapet award (lagi). Award kelima ini gue dapetin dari sobat gue, Mr. Andry. Seorang blogger yang masih mencari cinta sempak sejatinya. Hobi banget nonton zombie sambil dengerin dangdut koplo. Entah apa yang ada dipikirannya.

Award kali ini bertemakan "Amazing Blogger Award". Katanya sih, gue jadi penyemangat dan punya kontribusi buat dia untuk tetep semangat ngeblog. Uuuch .. To tweeet..
Ceileeh...gue jadi brasa kaya ceweknya. #Ihiiiirrr...
*malu..nutup muka*

Oh ya, sebelumnya sori banget kalo akhir-akhir ini kalian jadi lebih sering baca postingan gue tentang award. Yaah.. harap maklum, soalnya gue kan dapet award. Maklumin Edotz yaah.

Gue sengaja selalu ngasih sebuah post khusus tiap gue dapet award. Itu sebagai bentuk apresiasi ato ucapan terimakasih gue sama mereka yang udah ngasih gue award. Soalnya gak semua blogger bisa dapet perhatian lebih dari blogger lainnya. Perhatian lebih yang biasanya diungkapkan dengan sebuah bingkisan berupa award. 

Award selalu berkesan buat gue. Selalu bikin gue jadi tambah semangat ngeblog. Thanks banget buat bang Andry yang udah milih gue buat jadi salah satu diantara tiga blogger lainnya yang dikasih award.

Andai Laundry Bergaransi

Di daerah sekitar kampus gue ada bisnis yang paling menjanjikan selain bisnis narkoba en bisnis menggandakan pulsa.

Yaitu bisnis cuci mencuci pakaian, ato biasa disebut Londry. Dengan londry, mencuci segala bisa menjadi sesuatu yang sangat simpel. Tinggal dateng ke tempat londry, ditimbang cuciannya, kasih nota, pulang. Dua hari kemudian baru diambil. Pakaian menjadi bersih dan wangi. Pelanggan senang bos londry senang.

Beda kalo milih nyuci sendiri. Mesti ngisi ember sampe penuh, nyiapin deterjen, ngrendem cucian. Biasanya paling lama setengah jam, kalo kelupaan ya besok baru selese ngrendem dan kadang cuciannya baunya udah kaya celana dalem abis dipake maen futsal dua jam full, belum mandi dari pagi. Ribet. Malah kadang, kalo udah ngrendem selama setengah jam, tiba-tiba malah jadi males mau nyuci pakaian karena keasikan ngupil dengan berbagai macam gaya. Ini yang paling parah. Akhirnya, cuma main sikat aja yang penting ada busa-busanya. Bilas, gak pake diperas langsung dijemur. Keringnya besok juga gak papa.

Membandingkan antara londry dan nyuci sendiri. Sebenernya jauh lebih praktis buat ngelondry. Selain harganya yang terjangkau. Rata-rata di daerah sekitar kampus gue. Cuci komplit, cuci kering+setrika+pewangi. Sekilonya Cuma tiga ribu perak. Terjangkau banget. Kalo buat makan, duit segitu bisa dapet nasi rames plus gorengan satu belum pake es teh.

Award ke-4, "Art"

Buronan Satpol PP
Omegaaat gue dapet award lagi...
Mimpi apa gue semalem ? perasaan gue gak mimpi apa-apa deh. Yang gue inget begitu gue bangun tidur, celana gue basah semua. Gue pikir gue mimpi basah. Tapi begitu gue sadar, ternyata gue tidur di kamar mandi. Pantesan basah. Kebiasaan yang buruk, wajib ditiru.

 Award ke-4 ini beda dari award-award lainnya. Soalnya ni award dalam bentuk art. Yaah art, entahlah gue juga gak terlalu paham sama yang namanya art. Padahal banyak blogger lainnya pada maenan art-art'an. Gue malah maenan sama janda tetangga. Gak papa, gue ambil hikmahnya aja. Setidaknya gue gak dikira pedofil lagi.

Award ke-4 ini gue dapet dari sobat blogger gue : Bayu Banaliyu dipostingan "award of the moon #1"
itu artinya, gue adalah angkatan pertama yang dikasih award dan selanjutnya bakal ada award lagi untuk bulan-bulan selanjutnya. Kalo kalian pengen dapet award juga. Segeralah, kenakan celana kalian dan maen ke blognya Bayu.

Weew .. Award ke - 3, "Versatile Blogger"

Lagi ngupil sambil buka fb. Tiba-tiba ada seseorang yang nge-tag nama gue dan menuntun gue menuju blognya. Gue kira, gue dituduh jadi tersangka pencabulan terhadap ayam tetangga. Ternyata, gue malah dapet award dari temen gue Hadhara.
award ke-3
Sobat gue di grup blogger dreamer ini, termasuk sedikit dari orang yang bisa diajak ngomong di grup BD. Kalo yang lain kerjaanya Cuma pada buang link. Tapi yang ini masih punya kepedulian cukup sama grup BD.
buat bang hadhara, mukuciiiih eeeaaah eweerdnyaaah...
Terharu T.T , #ngelapPantat

Sesuai prosedur, gue coba buat nulis tujuh hal tentang diri gue dan selanjutanya award ini gue hibahkan sama tujuh sobat blogger gue.

Ini tentang hal yang  berhubungan dengan diri gue, Langsung aja deh 

Postingan Gak Mutu Part II

Gue balik lagi dengan postingan gak mutu yang kedua. Setelah sebelumnya gue juga pernah nulis yang pertama. Judul postingan gak mutu ini gue pake kalo gue bener-bener gak bisa nemu tema ato topik apa yang mau gue bahas. Beginilah resiko blog orisinal bukan blog copas.

Gue bener-bener lagi gak ada inspirasi banget buat nulis. Gara-gara gue lagi terlalu fokus sama kerjaan gue belakangan ini. Sebenernya sih gue gak sibuk-sibuk banget. Cuma gara-gara tiap hari mikirin terus, gue jadi gak bisa mikirin hal lainnya. Haaaaah.

Hidup gue belakangan ini dirumah bener-bener monoton banget. Dimulai bangun tidur jam 9 pagi. Trus gue bengong bentar. Lima menit kemudian buka laptop, onlen. Liat-liat blog ada komentar baru apa gak. Kalo ada gue liat, gue cek. Gue bales komentarin blognya. Sebagai bentuk apresiasi gue sama blogger yang udah mau ninggalin komentar di blog gue.
Abis itu gue close tabs, Shut Down.

Kalo udah berenti maenan laptop, gue gantian baca buku. Kebetulan kemarin pas di Semarang, gue udah beli beberapa buku. Gue nemu buku lupus dua biji sama novelnya Ahmad Tohari yang “Dikaki Bukit Cibalak”. Sebenernya masih banyak sih buku laen yang pengen gue beli. Tapi dompet tidak mengizinkan. Lumayan gue dapet murah tu buku. Ada diskon lumayan di Gramedia. 

Lagu Anak-anak Yang Sebenernya Absurd

Beberapa waktu yang lalu gue posting tulisan tentang Guru SD. Dimana gue liat guru SD Cewek lebih diuntungkan secara gender daripada guru SD cowok. Dan gue calon guru SD cowok, mau gak mau gue harus rela menerima takdir gue sebagai gender yang tidak diuntungkan.

Di kampus gue, kalo kuliah praktek ngajar biasanya guru ngajakin siswanya buat nyanyi. Biar siswanya antusias gitu katanya. Dan lagu yang dinyanyiin udah jelas lagu anak-anak. Jadi walopun tampang gue sangar, lebih sangar dari kepala sekolahnya Shincan. Tetep aja gue harus masang wajah ceria sambil tepuk tangan ikutan nyanyi.
Ex : " naik... naik...ke puncak gunuuung.. tinggiii .. tinggii .. sekalii.."
#memaksakan diri untuk tersenyum.
 Tolong dicatat : Gue bukan guru PAUD ato TK.

Nah, Karena gue udah kebiasaan nyanyiin lagu anak-anak. Lama-lama setelah gue perhatiin. Ternyata banyak lagu anak yang sebenernya liriknya absurd. Gak sesuai dengan nilai-nilai karakter (cwih, bahasa gue nilai-nilai karakter). hahaha
Berikut ini gue coba paparin beberapa contoh lagu anak yang liriknya absurd ato gak jelas. Oh ya, satu hal yang paling penting jangan ditanggapin terlalu serius yaaaah . heee

Gue Cinta Sama Blog Gue

Minggu ini bener-bener butuh tenaga ekstra bagi gue. Hari ini aja gue kuliah dari jam setengah delapan sampe jam lima sore. Full, cuma istirahat buat makan n sholat abis itu kuliah lagi. Gue capek banget. Waktu gue buat onlen jelas tersita banyak banget. Haaah...mau gimana lagi, ini mesti gue jalanin.

Oh ya, semalem gue ngalamin kejadian yang bikin stres berat. Blog gue tercinta walopun gak mutu ini. Semalem ilang !!! ya bener banget, ILANG !!! Gue lemes banget sumpah, pas gue ketik alamat blog gue. Tulisannya www.edotzherjunot.com tidak tersedia. Gue reload, malah muncul tulisan blog ini telah dihapus. 

Gue panik tingkat STM dan langsung search aja di google, "kenapa blog bisa kehapus". Ternyata banyak juga blogger lain yang ngalamin blognya dihapus sama gugel. Gue coba log in lewat blogger.com, malah ada tulisan katanya gugel mengidentifikasi ada tindakan mencurigakan yang dilakukan sama blog gue. Gila !! mencurigakan gimana ? blog gak mutu kaya gue apanya yang bikin mencurigakan, setelah gue klak klik lagi gue diminta ngasih nomer telepon buat dikirimin kode verifikasi.

Gue bener-bener lemes banget. Cuma bisa rebahan, pasrah. Tiba-tiba kenangan gue dan blog gue ini dari awal sampe sekarang muncul satu per satu. Udah banyak banget suka duka yang gue alamin sama blog ini. Gue jadi inget, blog gue ini gak bakalan ada kalo temen gue gak pamerin blognya dia di komputer kelas pas lagi kuliah. Komputer dikelas gue emang udah connect ma internet.

Waktu itu gue bilang, "apaan tuuuh.. blog-blog'an kayagitu. Tutup !! tutup !! tutup !! biasa aja ..." temen-temen sekelas lain juga ikut-ikutan tereak.
pulangnya.. gue deketin temen gue dan minta diajarin bikin blog sama dia. Blog dia wordpress .Tapi gue disuruh bikin di blogspot aja. Katanya lebih gampang.
 Disini gue heran, dia ngasih rekomendasi ke gue mending pake blogspot aja dia sendiri malah pake wordpress. Tapi gue gak ambil pusing, gue gak tau apa-apa masalah blog. 

Cerita Tiga Hari di Rumah

Akhirnya gue bisa ngerasain nikmatnya onlen lagi. *ngelus-ngelus laptop acer gue*
Tiga hari gue pisah sama si CERAH (Acer Merah). Gue jadi kaya remaja labil lagi sakau. Sering ngigo gak jelas. Dan ngigonya juga gak pilih-pilih tempat. Di teras rumah, di dalem rumah, di belakang rumah. Gue ngigo terus. Terus darimana gue tau kalo gue ngigo? *gak penting*

Hari kamis kemarin, gue pulang ke Pemalang. Sengaja bolos kuliah sekali-sekali. Gue gak sabar pengen cepet-cepet pulang. Dan hari kamis kemarin adalah saat yang tepat karena kuliah gue kebanyakan udah pada selese. Tapi sayang, diantara kebahagiaan gue bisa pulang ke rumah. Gue mesti ngambil konsekuensi yang cukup pahit. Gue mesti ninggalin si CERAH sama modem smartfren yang keliatannya udah gak bisa dipisahkan lagi. Gue galau. Gue sedih. Gue nangis di atas atap kontrakan sebelum pulang. Gue pun meluk si CERAH erat-erat. Cukup lama, ada sekitar lima menitan. Gue coba ngeyakinin si CERAH kalo gue bukan bang Thoyib. Gue pergi buat sementara aja kok.
#Backsong : Aku Pasti Kembali - PasTo.

Kegiatan gue dirumah, semuanya gak penting. Bengong, ngupil, garuk-garuk pantat, Nungging sampe bongkar-bongkar isi kulkas. Semua itu gue lakuin dengan ikhlas. Garing banget idup gue, gak ada tantangan sama sekali. Ini semua karena gue dirumah gak bisa onlen, gak bisa pesbukan, gak bisa ngeblog, gak bisa nengok blog tetangga, gak bisa boker sambil duduk. Nyiksa banget rasanya.

Saking kangennya pengen onlen, gue jadi bengong lama. Sekitar dua puluh menitan, dan gue sadar ayam tetangga pada mati. Ternyata mitos itu bener. "bengong bisa bikin ayam tetangga pada mati" Gue ngerasa bersalah banget.

Nice Post !!!

 Allow CeMu4 ? apHa khaBar' ? Ba3k CewMua kh4n ? CukuL deh aLow GitChuw...
Gak kerasa udah masuk bulan Juli, gue udah tambah tua dari hari ke hari. Kalo dulu gue masih jadi anak alay dan gaul. Sekarang gue udah tobat.hehe

Ini postingan pertama gue di bulan Juli. Dan gue bukan mau ngomongin alay dan sejenisnya. Sudah cukup. Biarkan generasi alay di bawah gue yang menceritakannya dilain waktu.

Okeh sodara-sodara...
Gue punya blog tapi gue gak punya warteg. Oleh karena itu gue kalo makan harus bayar, gak bisa ngambil sendiri. Dan antara gue gak punya warteg serta blog gue. Sebenernya gak ada hubungannya. Gue juga gak tau apa yang gue omongin.

okeh, fokuss...
Ngeblog. Nulis banyak cerita di blog. Dan dibaca banyak orang. Wow banget deh. Dulu gue sama sekali gak mudeng, gimana cara bikin blog. Gimana cara bikin blog yang bagus kaya yang sering gue liat di internet. Gue pengen banget bikin blog. Lama gue merenung, waktu itu sambil boker. Akhirnya gue coba-coba sendiri dan. . . . . gak berhasil.

Pas akhirnya gue udah bisa ngebuat blog. Yang ada di pikiran gue adalah bahwa dengan begitu blog gue akan segera muncul di google search. Gue bahagia banget dan pas gue coba ngetik kata kunci. Blog gue ga ada. Gak nongol. Gue bengong.

Waktu itu gue belum tau apa itu blogwalking dan istilah dalam dunia blogging. Alhasil gue cuma bolak-balik di blog gue mulu. Gue udah buat beberapa tulisan tapi kok gak ada yang komentar yaah ? Apa ada yang salah dengan blog gue ? kalo gue liat di blog orang lain. Tulisan pendek aja langsung banyak yang komentar.

Gue berpikir...pokoknya harus ada yang komentar di blog gue. Tapi siapa? temen gue gak ada yang hobi ngeblog. Ini ironis. Akhirnya, daripada blog gue gak ada yang komentar. Gue komentarin sendiri aja tulisan gue. Hahaha. Gue ngerasa jadi orang paling hina sedunia. Gue buat tulisan sendiri. Komentarin sendiri, gue balesin komentar dari diri gue sendiri. Ya owwwoh. Sebegitu pengennya blog gue dikomentarin seseorang. Gue malah jadi keliatan kayak banci komentar.

Antara Jepara, Gak Punya Duit dan Banana Boat

Akhirnyaaa... sukses juga minggu kemarin touring ke Jepara bareng temen-temen Celengerz. Harusnya ni acara udah diplanning dari berbulan-bulan yang lalu. Sayangnya gara-gara kebanyakan mikirin tugas kuliah (cuma mikirin, gak pernah ngerjain). akhirnya ni rencana jadi molor terus-terusan sampe akhirnya niat buat pergi ke Jepara mulai ilang n gak ada hasrat sama sekali.

Untung aja, minggu-minggu kemarin tiba-tiba temen-temen kelas gue jadi ngebahas masalah ini lagi. Yang awalnya udah gak kedengeran sama sekali, akhirnya mulai diomongin lagi deh.

Sebenernya awalnya agak males juga sih. Soalnya duit jatah gue udah mulai tipis. Sementara acaranya minggu depan, buat idup satu minggu ke depan aja mungkin gue tiap hari mesti makan sarimi isi dua. Itupun kuahnya gue banyakin biar bisa nunda laper lebih lama. Tapi gak papa deh, gue rela makan sarimi biar bisa pergi bareng anak-anak Celengerz. Kalo gue gak ikut, udah psti gue bakal nyesel. Nglewatin moment bareng temen-temen gue sebelum nantinya pada sibuk sendiri-sendiri buat PPL dan yang terakhir : SKRIPSI.

Untuk touring ke Jepara kali ini. Yang mau ikut lumayan dikit. Gak kayak dulu pas pergi ke Jogja. Lebih dari setengah yang gak ikut dan alasannya macem-macem. Ada yang bilang gak punya duit. Ini alasan yang sangat masuk akal tapi terlalu umum. Banyak temen lain yang belain ikut walopun duitnya cuma cukup buat beli bensin pulang pergi aja. Gue salut untuk yang satu ini. Tapi kalo ada yang alesan gak punya duit terus gak ikut, itu sih sama aja elu gak niat buat ikut.

Ada juga alesan yang lebih keren lagi menurut gue. Yaitu mau ngerjain RPP dan tugas kuliah. Emang sih tujuan yang paling bener dke Semarang yaitu kuliah. Kuliah harus rajin. Tapi tujuan anak-anak kelas gue ke Jepara itu buat me-refresh pikiran dari kesibukan sehari-hari buat RPP n praktek ngajar di kelas terus. lha kok yang lain mau refreshing malah masih aja mantengin tugas. hadeeeh.

Dan gue ucapin selamat buat mereka yang lebih milih ngerjain tugas daripada touring bareng temen-temen. Selamat karena pengorbanan kalian sia-sia. Udah dibela-belain gak ikut ke Jepara ternyata hari Senin dosennya gak jadi ngisi. Sesuatu banget yaaah ?

Alasan-alasan lainnya yang pada gak ikut ke Jepara ada yang poto E-KTP, nganterin pakdenya ke karangGeneng (entah apa itu), trus lebih milih pulang kampung. Jemput kakenya di Jogja bahkan ada yang tadinya udah ikut malah membatalkan diri. Parahnya, dia membatalkan diri pas paginya mau berangkat. Gaul abis menurut gue. Gak masalah, buat gue berapapun orangnya. Tetep harus berangkat. Dan gue salut sama mereka yang tetep milih ikut touring ke Jepara.

Gue mesti berterima kasih sama tiga temen gue. Dika, Risma, Leles yang asli Jepara. Tanpa mereka uang 35ribu rupiah gak kan bisa buat makan empat kali. Plus beli tiket buat masuk di Pantai Bandengan, Pantai kartini dan masuk ke kura-kura.

Secara bergantian mereka mau memberi makan buat gue dan temen-temen. Macem-macem lauknya. Mereka gak tau kalo itu sebenernya adalah sebuah keputusan yang salah. Mental mahasiswa kami pun segera bergejolak. Jarang makan enak, jarang makan ngambil sendiri, jarang dapet gratisan. Tragis, tumpukan makanan depan gue ludes seketika. Gue harap ketiga temen gue enggak syok ngeliat selera makan yang bener-bener kaya babi semua. Gue sendiri ngambil telor dua biji. Walopun akhirnya gak abis. #kemaruk.

Satu kejadian unik yang paling gila adalah pengalaman Gue, Cewek gue, Dika, Wawink, Oki, Iin, Rizma naek Banana Boat di Pantai Bandengan. Seharusnya gue tau, gue gak bisa renang dan naek banana boat itu pada akhirnya bakalan dijatohin di tengah laut. Tapi gue tetep cool, sebelum berangkat gue mencoba menenangkan cewek gue. "tenang aja bebh, gak bakal kenapa-kenapa kok, kamu aman sama aku."

Banana boat mulai jalan
Pelan. . . Gue masih bisa ketawa-ketawa
mulai kenceng. . Ketawa gue mulai ilang
kenceng. . ketawa gue ilang dan gue teriak-teriak wajar
Kenceng banget. . Gue teriak-teriak minta berenti, sumpah !!