Selasa, Oktober 23, 2012

Wooow .. MLM

Oktober 23, 2012

MLM bukan SMS
Seorang mahasiswa bisa punya mobil, kapal pesiar dan keliling dunia. Mungkin gak ?
"Jelas mungkin, gak ada yang gak mungkin di dunia ini. Apalagi kalo cuma sekedar bisa punya mobil dan kapal pesiar. Itu sih wajar-wajar. Bayangin deh, belum lulus kuliah kita udah dapet segala kemewahan yang belum tentu didapatkan dengan kerja keras setelah wisuda, dengan hasil yang luar biasa kita bisa bikin orang tua bangga. Kita bisa sukses di usia muda."

Gue manggut-manggut. Terkesima dan tak bisa berkata-kata dengan segala bentuk impian-impian tingkat dewa yang ditawarkan sama seseorang yang ada didepan gue. Bener-bener gak abis pikir, ini kerjaan yang simpel dan keren banget buat dilakuin. Gue juga pengen ngebahagiain orang tua gue. Siang itu, tanpa sadar gue ngiler denganbaik dan benar.

"Nah sekarang mas Edotz, Mas Adhy dan Mbak Ratna punya uang berapa?"

Orang didepan gue masih terus ngomong dengan begitu lancarnya dan penuh keyakinan sambil ngeluarin sebuah buku kecil yang ternyata itu kwitansi pembayaran."

Gue mencoba meraba-raba isi dompet gue, gak nemu duit banyak. Gue coba buka lipetan di selangkangan gue sapa tau dapet duit, cuma ada lima ratus perak.

"Untuk bergabung bersama kami dan mendapat predikat bintang 1, kalian mesti bayar dulu delapan puluh lima ribu rupiah, selanjutnya nanti kalian bisa terus merangkak naik sampai bintang tiga dengan pembayaran tiga juta rupiah. Tapi tenang aja, jangan putus asa dulu, tiga juta itu mudah didapat. Yang penting mas Edotz, mas Adhy dan Mbak Ratna gabung dulu di bintang satu."

Kali ini gue nyoba nyari duit diantara kaos kaki gue yang terselip. Gue berusaha mengumpulkan duit sejumlah 85ribu rupiah karena bener-bener tertarik sama mimpi-mimpi indah yang barusan gue denger. Jumlah uang yang tidak sedikit bagi gue tapi gak ada artinya dibandingin mimpi-mimpi dahsyat yang gue denger barusan.
                                                         ***
Siang itu, gue, Adhy dan Ratna diajak temen gue cewek, panggil saja Gembuwz.. Awalnya Gembuwz bilang kalo gue ditawarin pekerjaan mau nggak, karena gue lebih sering ngabisin waktu buat ngupil sambil disko akhirnya hati gue tergerak. Gue juga pengen dapet duit, gue sepakat. Begitu gue tanya kerjaannya apa, dia bilang ini masih rahasia. “Lihat saja nanti”. Gembuwz jadi bikin penasaran. Gue jadi sebel, pengen nabokin pantat dia pake sumpit mie ayam.

Kuliah sambil kerja, kayaknya itu asik banget. Gue bisa dapet jatah bulanan dari orangtua dan gue juga bisa dapet gaji bulanan. Ide yang brilian, gue langsung berangan-angan seandainya itu beneran, gue bakal ngumpulin modal buat bisnis perdagangan wanita. Sepertinya itu bisnis yang menjanjikan.  Nggak dink, nggak.. Itu terlalu beresiko. Gue mau bisnis ternak tomcat aja disebelah kos gue. Omsetnya gede dan gue bakalan jadi pengusaha muda tajir tapi gak ganteng. Gak papa yang penting tajir.

Begitu gue dan kedua temen gue nyampe di kos Gembuwz. Ternyata gue udah ditunggu sama dua orang berbaju hitam, mereka enggak serem, hanya sedikit unyu, mereka baik. Suka nganterin Gembuwz berangkat ngaji.

Kami duduk beriringan sesekali diselingi aroma kaos kaki yang menggoda. Akhirnya gue tau, kerjaan apa yang dimaksud. Bisnis yang menggiurkan dan bikin menggelinjang setelah gue denger penjelasan meyakinkan dari Doni, Temennya Gembuwz.

Bisnis MLM… (hening lima menit…menarik nafas)

Mulut Lewat Mulut … begitulah istilah kerennya.

Akhirnya terjadilah percakapan seperti diatas yang didominasi sama Doni. Sebagai mahasiswa cupu waktu itu, gue yakin aja sama apa yang diomongin itu orang. Dia ibarat malaikat yang mengangkat gue dari jurang kenistaan dengan menawarkan impian luar biasa yang gue sendiri gak pernah memikirkannya.

Begitu presentasi selesai dan gue resmi jadi anggota bintang satu. Gue pun pulang dengan perasaan membuncah luar biasa dalam dada gue. Gue bakal jadi pengusaha sukses, gue bakal jadi mahasiswa sukses, gue bakalan suntik rabies. Gue bakal jadi orang ganteng. Oke, yang terakhir gue tau itu gak mungkin.

Beberapa hari ketemu dan terus-terusan denger presentasi dari komplotannya Si Gembuwz CS., gue mulai agak curiga dengan yang Doni omongin. Dia sendiri yang cerita tentang kesuksesan bisnis ini tapi gue liat hapenya Doni aja hape jadul, nokia yang dilengkapi dengan senter. Kegunaannya bisa buat nyenterin lobang idung nyari upil yang gak keliatan karena terlalu masuk ke dalem.

Ditengah desakan untuk segera membayar tiga juta rupiah, yang gue sendiri bingung gimana cara ngedapetinnya. Walopun udah ada solusi dari Doni gue suruh nelpon orangtua dan bilang gue ikut pelatihan di kampus dengan biaya tiga juta. Sempet sih gue mau nelpon orang rumah tapi gue batalin karena gue gak tega minta uang segitu banyaknya, gue masih terus nyari-nyari alesan dan mengulur-ulur waktu. 

Sementara itu, Adhy temen gue, dia udah dapet tiga juta rupiah dengan cara ngambil tabungannya yang katanya mau buat beli laptop. Gue sempet ngiri, asik banget Adhy udah bisa dapet uang segitu, waah bakalan kaya duluan itu anak. 

Setelah melalui proses yang tidak begitu istimewa, dengan biaya tiga juta rupiah, Adhy sukses dapet gelar baru. Member bintang tiga. Gue ngiri banget. Gue cuma bisa melihat Adhy dan Doni bersalaman dari kejauhan. Ada rasa cenat-cenut di hati gue.

Ternyata…

Setelah udah dapet gelar bintang tiga. Adhy punya tugas untuk mencari orang lain untuk diajak bergabung juga sebagai bintang tiga. Itu artinya, Adhy harus seperti Doni, mencari orang dan menebar janji-janji surga pada calon korban. Ini jelas gak bakal mudah. Nyari satu orang yang mau bayar tiga juta aja susah apalagi nyari empat orang. Ibarat kata pepatah, Anjing menggonggong kafilah berlalu, gak nyambung.

Belakangan gue tau info dari beberapa temen gue. Bisnis MLM kaya gitu kebanyakan bikin susah. Harus terus rapat koordinasi, mengintai calon korban, mengeksekusi dan mengakhiri misi lalu memulai misi kembali. Semua dilakukan tanpa rasa malu.

Konon, sekali nomer hape kita dicatet sama anak-anak yang ikut MLM. Hidup kita gak bakal nyaman, dikejar-kejar terus sama mereka. Seperti gue waktu itu, gara-gara masih betah jadi member bintang 1, gue disms dan ditelpon mulu. Mereka minta ketemuan. Untuk mengurus proses gue biar cepet-cepet bayar tiga juta. Mereka nanya-nanya dimana kos gue, padahal dosen gue aja gak pernah nanya dimana kos gue. Gue yang udah mulai insaf, gak peduli sama janji manis super mereka jadi takut sendiri. Takut ketemu di jalan akhirnya diculik.

Syarat jadi anak MLM yang tangguh itu emang harus membuang kemaluannya. Eh, maksud gue rasa malu. Itu semua demi uang dan kesuksesan yang menurut gue sepertinya terlalu memaksakan.

Pada akhirnya gue dan temen gue Ratna bisa hidup normal kembali. Gak papa deh, duit ilang 85ribu perak. Temen gue, Adhy. Setau gue dia gak berhasil buat nyari orang buat diajak gabung. Otomatis dia gak dapet pemasukan, Sedangkan temen gue Gembuwz dan Doni, beberapa bulan kemudian akhirnya mereka menyerah. Impian-impian gaul yang pernah mereka ucapkan dengan penuh antusias, pada akhirnya mereka sendiri pun gak bisa merealisasikannya

Kamis, Oktober 18, 2012

Ketika Gue Ngajar

Oktober 18, 2012
Bentar lagi masa-masa PPL gue selesai. Entah gue harus bilang seneng ato sedih. Rasanya campur aduk. Seneng karena gue gak perlu bangun jam lima pagi buat antri mandi, bikin RPP dan media pembelajaran tiap malem. Sedih karena gue harus pisah sama siswa gue yang unyu-unyu tapi pada kutuan rambutnya. Sedih juga, udah gak bisa liat pantat mereka yang bikin ngiler. #eh...

Sebenernya gue agak-agak males nulis di blog. Bukan karena tulisan gue jelek, tapi ini karena muka gue yang gak ganteng. #eh... gak kok..enggak. Gue udah biasa masalah yang itu. Gue cuma belom mood aja. Nulis kan kadang gak bisa dipaksain, walopun kalo udah dikasih deadline, pada akhirnya bisa juga dipaksa. Ini kan gak ada deadline jadi gue santai.

Mmm... daripada gue semakin nulis gak jelas. Gue mau share aja beberapa foto gue selama PPL. Foto gue ngajar di kelas 3A yang nantinya gue ceritain di buku gue dengan judul "GUE GURU GAUL". Kalo di pilem-pilem ada istilah "behind the scene". Mungkin kalo yang ini "behind the writing". Gak tau bener apa enggak bahasa inggrisnya. Gue cuek aja, namanya juga gak mutu.

Langsung aja deh :


Gue ngajar pake model pembelajaran Picture and picture, pake gambar terus kasih liat gambar lainnya lagi begitu seterusnya, biar siswanya pada seneng, ini juga sebagai trik untuk mengalihkan perhatian siswa dari muka gue ke gambar yang gue bawa.

Sesudah ngasih penjelasan, gue bagi anak-anak jadi beberapa kelompok. Mereka gue suruh baris sesuai nomer yang mereka dapet. Ini cukup mengkhawatirkan sebenernya, anak kelas tiga disuruh diskusi, tapi gue nekat.
 Yang ini, gue lagi ngejelasin instruksi buat ngerjain lembar kerja diskusinya.


 Anak-anak udah pada mulai ngerjain tugas kelompoknya, ternyata anak kelas tiga udah pada bisa diskusi... gue pun mulai tenang dan bisa ngupil bentar.



Gue pura-pura ngasih bimbingan ke anak-anak, ngebimbing buat diskusi. Itu sebenernya gue hanya pura-pura sok paham. Kenyataan sebenernya, gue yang diajarin sama mereka.


Diskusi udah selese, sekarang waktunya penilaian individu. Anak-anaknya pada anteng. Gue janjiin, stiker bintang soalnya buat yang selese ngerjain duluan dan bener semua.


Mereka pada cepet-cepetan ngumpulin jawaban mereka, biar bisa dapet stiker. Padahal stikernya sih biasa-biasa aja, cuma gue kasih double tip belakangnya...



Yang terakhir ini, setelah gue ngajar...
Mereka pada nyusul gue ke kantor dan minta tanda tangan ke gue, serius ...
Gue berasa jadi kaya lurah aja sering dimintain tanda tangan, gak dink .. lebih berasa kaya artis aja. Artis yang memaksakan diri buat gaul.
Ini fenomena yang lebih langka daripada ada anak bisa menirukan suara kambing ditengah malam..

Untuk diperhatikan :
Papan tulis dari awal sampe akhir, masih tetep kosong, coba deh liat potonya. Modus gue berhasil. Gue sama sekali gak nulis di papan tulis. Gara-gara tulisan gue yang enggak gaul. Gue bisa mengalihkan perhatian anak dan tetep mensterilkan papan tulis biar keliatan bersih.

Thanks buat guru kelas tiga yang udah mau gue repotin buat poto-poto selama gue ngajar. Keliatannya kok gue berani banget yah nyuruh-nyuruh guru kelas. Gue bukan nyuruh, cuma minta tolong aja. Lagian guru kelasnya kan mahasiswa transfer di kampus gue. Jadi gue bisa santai. Thanks Bu Lusi, Hehe ...

Sabtu, Oktober 13, 2012

Cancut Marut Semakin Dekat

Oktober 13, 2012
Setelah berminggu-minggu gak ada kabar dari Grasindo mengenai naskah gue. Akhirnya, disuatu siang yang cerah dan berkeringat. Ketika gue masih ngeliatin guru ngajar dikelas (lagi-lagi) 3B. Gue dapet sms dari Anin (kelak jadi editor buku gue). Dia bilang, “Edotz, nanti bukunya judulnya Cancut Marut yah.. Kalo bisa nanti soft file naskahnya dikirim ke emailku”

Sebuah sms singkat yang sanggup bikin gue menggelinjang....

Gue hampir gak bisa berkata-kata. Gue mangap-mangap gak jelas dan bilang, YES !!!! Siswa didepan gue ngeliatin gue dengan tatapan nanar. Ada ketakutan yang terpancar dari sorot matanya. Mungkin dia berpikir, “Pak Edotz, ngeliatin pantatku mulu, aku takuuut....”

Gue gak peduli apa yang ada dibenak siswa depan gue. Gue gak peduli. Gue masih seneng banget. Masih menikmati euforia naskah gue diterima penerbit Grasindo. Gue ngerasa keren banget hari itu. Saking ngerasa kerennya, gue sampe lupa bernapas.
*Terdengar yel-yel Chibi..chibi..chibi... Haa !! Haa !! Haa !! Haa !! dari kejauhan*

Gue segera buru-buru pulang ke kontrakan, pengen cepet ngirim naskah. Gue pikir setelah itu semuanya beres. Ternyata dugaan gue salah. Gue baru tau, nulis buku itu gak semudah pipis dicelana...

Sore itu, sebelum gue sempet ngirim naskah. Gue dapet telpon dari Anin.
Intinya, Naskah gue mau masuk proses editing. Sebelum itu, tolong dirapikan lagi dan yang paling penting, naskahku disuruh revisi lagi cari benang merah dari awal sampe akhir. Sehingga ada sebuah tema yang bisa diambil.

Gue Cuma bilang, “Ooh... Oke mbak, siaaap !! siiip !!!”

Begitu telpon ditutup gue bingung setengah mateng. Gimana bikin benang merah dalam cerita gue?

Akhirnya gue seleksi lagi bab-bab dalam naskah gue, yang sekiranya susah buat disambung-sambungin. Gue kick. Biar sesuai akhirnya gue bikin lagi beberapa tulisan baru.

Bukan hal yang mudah. Soalnya fokus gue mesti terbagi sama kerjaan di PPL. Mesti bikin RPP, mesti bikin media pembelajaran, juga mesti pake cream malem. Biar jadi ganteng itu bukan hal mustahil bagi gue.  Walopun gue jadi sering lupa ganti kancut. Gue tetep gak ada masalah sama selangkangan. 

Blog gue juga mulai jadi jarang keurus. Gue sebenernya ngerasa berdosa banget. Tapi, ini semua demi kebaikan bersama. Blog gue pasti bisa ngertiin gue dengan baik.

Dari naskah awal sampe revisi. Hampir 70% tulisan gue berubah bentuk. Inilah absurdnya naskah gue. Aneh memang, gak seperti naskah awalnya. Naskah gue berevolusi dengan baik karena editor gue memberi kebebasan penuh pada gue buat mengolah naskah gue.

Begitu udah jadi, gue kirim via email, dikoreksi Anin. Kasih beberapa catatan, Gue revisi lagi. Begitu seterusnya sampe naskah gue bener-bener keliatan ganteng. Sekarang sih... semua udah hampir selese. Tinggal beberapa poin lagi yang perlu dibenahi. Semoga buku gue bisa cepat mendarat di rak toko buku. :)

Jumat, Oktober 05, 2012

Judul Buat Buku Gue

Oktober 05, 2012
Gara-gara kesibukan gue belakangan ini. Blog gue jadi jarang keurus. Gue jadi ngerasa gak enak sama blog gue. Untung aja blog gue gak sakit hati terus minta perlindungan ke rumah Ki Joko Bodo. Bisa-bisa gue disantet jadi ganteng. Gue takut.

Akhir-akhir ini gue emang sibuk banget. Di Sekolah, gue mesti praktek ngajar tiap hari. Otomatis tiap malem gue jadi mesti nyiapin macem-macem buat besok ngajar. Jangan dikira, ngajar anak SD gak butuh persiapan. Gue juga mesti pelajari dulu materinya. Otak gue pernah bernanah gara-gara gak kuat ngapalin pengerjaan operasi campuran di matematika.

Di balik kesibukan gue yang mesti totalitas di PPL. Ada satu kesibukan lagi yang juga bikin gue sampe lupa makan, lupa minum dan lupa bayar utang.


Beberapa waktu yang lalu, waktu gue lagi dipojok kelas 3B ngeliatin guru kelas ngajar. Tiba-tiba BB gue bunyi. Gue dapet sebuah email yang begitu gue baca. Langsung bikin gue nari poco-poco.

Naskah gue udah dibaca sama penerbit Grasindo, dan katanya pihak grasindo cukup tertarik. Nanti gue bakal dikabarin gimana hasilnya. Belum pasti aja gue udah seneng banget. Padahal sapa tau juga naskahnya gak jadi diterima. Gue pun mencoba tetep woles dan berhenti nari poco-poco.

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Random

randomposts