Alasan Gue Nulis Postingan Ini, Semata-Mata Karena.....

Dalam dunia perbloggeran, gue mengawali tahun 2016 ini dengan sangat tidak layak untuk diperbincangkan. Gimana enggak, bulan Januari udah mau abis, sedangkan gue belum ngisi blog ini dengan postingan sama sekali. Padahal dulu, dulu bangetlah pokoknya, waktu Rangernya masih ada empat, gue pernah sok-sokan bilang ke temen-temen di komunitas Blogger Energy, “Jangan sampe jadi blogger yang murtadnya kebangetan, ninggalin blognya tanpa sebiji postingan selama sebulan.”

Lalu, gue sadar, gue hampir menjilat pantat ludah gue sendiri di awal tahun ini. Ya.. gue ngerasanya bulan ini gue lalui dengan sesuatu yang biasa aja, nggak ada yang kayaknya menarik buat gue ceritain. Padahal alasan sebenernya sih karena gue males nulis aja. Makin kesini selera nulis gue makin kacau. Kalo ditanya alasannya kenapa, gue juga nggak tahu. Ilang gitu aja.

Hampir sebulan ini gue juga lagi nggak selera buat blogwalking, semangat nulis berbanding lurus dengan semangat blogwalking yang bikin gue semakin menjauhkan diri dari keramaian dunia blogger. Begitu juga dengan komunitas kebanggaan gue, Blogger Energy. Sejauh ini gue belum bisa bener-bener ngeramein grup. Lagi-lagi karena gue sendiri nggak tahu kenapa.

Sebenernya sih ada beberapa hal yang pengen gue jadiin tulisan di blog. Tapi niat nulis yang ilang gitu aja belum gue temuin. Itu sebabnya gue lebih milih gegoleran daripada mesti nulis. Padahal dulu gue pernah jadi cowok tangguh yang tiap malem selalu nyempetin diri buat nulis. Dari hal ini gue jadi sadar, hidup emang nggak semulus selangkangannya Tyas Mirasih. Ternyata gue bisa juga hampir jadi blogger murtad. Sebulan blog hampir nggak diisi, sayang banget sebenernya sama domain yang nggak gratis ini kalo dianggurin.

Ngomong-ngomong masalah ngeblog, gue sama temen-temen Blogger energy lagi bikin buku yang bakal diterbitin self publishing. Dengan jalan self publishing ini, gue harap siapa aja yang punya semangat nulis mereka jadi punya kesempatan tulisannya dimasukkan ke dalam sebuah buku. Mereka jadi punya sesuatu yang bisa dibanggain.

Setelah gue browsing sana sini mencari penerbit indie dengan harga ramah dan kualitas yang nggak kacangan. Akhirnya pilihan gue jatuh ke Penerbit Raditeens. Alasannya, karena editornya sendiri yang nawarin diri dan ngasih paket menarik. Maka, tanpa melakukan shalat istikharah gue mantep untuk memilih Penerbit Raditeens untuk jadi partnernya Blogger Energy kali ini. Iya, sesimpel itu alasannya.

Setelah nunggu secukupnya, akhirnya 17 blogger bersedia mengirimkan tulisannya. Gue pilih tema ‘Blogger Baper’ karena emang ngomongin baper nggak sulit. Gue yakin, mereka udah jago dan berpengalaman ngomongin masalah baper. Tadinya sih gue mau ambil tema ‘Peran Kicauan Twitter Farhat Abbas Bagi Perekonomian Negara Gambia’. Lalu, karena gue takut bikin blogger pada eneg, akhirnya gue batalin tema barusan.

Buku Blogger Baper ini rencananya bakal terbit pertengahan atau akhir bulan Februari nanti. Untuk sekarang sih masih bukunya masih proses lay out dan ngurus ISBN dulu. Abis itu baru naik cetak. 


Nah biar nggak ribet, rencananya gue mau pake Tokopedia buat ngejual buku ini karena caranya yang simpel. Yang bisa ngitung ongkos kirim otomatis dan ada pilihan mana ekspedisi yang paling murah, juga bisa bayar lewat Indomaret. Jadi nggak perlu ribet-ribet antri di bank cuma buat bayar buku. Lalu, yang beda bank juga nggak perlu bayar biaya transfer antar bank biar hemat. Cukup nunjukkin kode pembayaran setelah ‘add to cart’, buku Blogger Baper siap dikirim.

Btw, gue ikutan nulis juga di buku ini. Sapa tau ada yang mau baca tulisan baper gue ngomongin cewek bisa ikutan beli bukunya pas nanti udah nongol. Menurut gue, dari atas sampai bawah, paragraf inilah yang paling penting. Jadi diinget-inget ya, ada tulisan gue di buku ini.

Sampai paragraf ini, kayaknya udah pantes disebut postingan blog kan ya... Jadi alasan gue nulis postingan ini kayaknya udah terpenuhi. Itu semua karena semata-mata gue nggak bisa membiarkan blog gue nggak diisi tulisan sama sekali. Kan nggak asik, kalo sebulan gue nggak ngeblog, bisa-bisa elektabilitas gue sebagai blogger gagal gaul menurun.