Tipe Kangen yang Bikin Nyesek


Namanya hidup pasti pernah ngerasain kangen. Kalo gak pernah ngerasain kangen berarti gak pernah pacaran. Jomlo. Gagal gaul. Nista. Gak laku. Gak apa-apa.

Tapi itu sebenernya sebuah pemahaman yang salah. Namanya kangen bukan cuma hak orang-orang yang punya pasangan, yang gak punya pasangan juga berhak ngerasain kangen, walopun kangennya lebih sering bertepuk sebelah tangan. Tapi, masalahnya banyak orang tiap ngerasain kangen jatuhnya malah jadi nyesek sendiri. Rasanya pengen banget bisa melampiaskan hasrat kangen, tapi nyatanya enggak pernah bisa.

Ngomongin kangen, ada beberapa hal yang menurut gue ngerasain kangen malah bikin nyesek di hati. Dan kerennya, enggak cuma jomlo aja yang sering ngerasain kangen dan ujungnya nyesek. Tapi mereka yang udah pacaran juga bisa ngerasain kangen berujung nyesek.

Setelah gue renungkan, menurut gue ada beberapa tipe kangen yang seringnya bikin nyesek. Kayak gini nih:

Kangen masa kecil
Kangen masa kecil sering dirasain kalo kita lagi banyak masalah, banyak pikiran. Gara-gara usia yang udah makin gede, udah mesti nyiapin banyak hal buat masa depan, juga udah punya tanggung jawab. Kadang kita jadi kangen sama masa kecil kita. Masa kecil yang gak ada beban, pikiranya cuma main sama jajan. Enggak ngerasain galau gara-gara masalah asmara. Enggak galau cuma gara-gara bbm gak di-read tapi ngintip recent update DP bbm udah ganti berkali-kali.

Sayangnya, kangen sama masa kecil. Ujungnya cuma bikin nyesek. Seniat apapun, sekeren apapun angan-angan kita tentang masa kecil. Pada akhirnya kita tahu, masa kecil udah gak pernah bisa balik lagi. Kita udah gak bisa balik ke masa lalu. Kalo kita bisa balik masa lalu, gak bakal ada yang namanya orang galau gara-gara mantan.

Kangen tayangan kartun di hari Minggu
Kalian yang lahir di tahun 90-an pasti pernah ngerasain surga dunia yang namanya hari Minggu. Kita dimanjain begitu banyak tayangan kartun yang udah dimulai pukul 6 pagi dan kelar sampe sekitar pukul 12 siang, gara-gara ini kita rela enggak mandi sampe siang gara-gara enggak mau kelewatan acara kartun favorit kita.

Kalian yang lahir di tahun 90-an pasti kenal sama kartun semacam: Let’s & Go, Hamtaro, Chibi Maruko Chan, One Piece, Beyblade, Yu-Gi Oh, Ninja Hatori, Dragon Ball dan kartun-kartun keren lainnya.

Sayangnya surga dunia anak-anak harus direnggut sama kebiadaban acara musik enggak mutu semacam Kobox sama Bangsyat. Gue heran kenapa acara beginian bisa bertahan sampe sekarang.

Acara kartun yang punah bener-bener bikin hati perih. Seperti gue, walopun udah gede dan enggak unyu lagi. Gue sering menghela nafas panjang kalo hari Minggu udah tiduran unyu di depan tivi. Nonton tivi, tayangan kartun udah semakin jarang, begitu juga dengan rambut gue. Ah... yang namanya jarang emang enggak enak banget.

Kangen sama tayangan kartun di hari Minggu bener-bener nyiksa hati banget. Seemosi-emosinya kita sama tayangan musik gak penting. Acara kartun estafet dari pagi sampai siang di hari Minggu gak pernah bisa terulang lagi. Mungkin, anak-anak sekarang memang ditakdirkan untuk bantu orang tua beres-beres rumah di hari Minggu.

Kangen pacar dan ternyata lagi LDR
Punya pacar emang bawaannya sering kangen. Tapi kalo punya pacar tapi gaya pacarannya LDR-an. Kayaknya kalo lagi kangen nyiksanya sampe ubun-ubun. Bahkan kalo lagi ngerasain kangen yang saking, rasanya udah kayak lagi sakau. Iya, sakauratul maut.

Orang yang pacarannya biasa aja, kalo kangen gak buru-buru ketemu aja bawaannya gak tenang. Apalagi yang LDR-an. Cuma bisa ngemiss-ngemiss lewat telefon, sampai ngirimin emot ‘ :( ‘ dan ‘ ;( ‘ berjuta-juta di chat atau sms. Hasilnya? Tetep aja kangennya enggak kesampaian. Enggak bisa ketemu. Apalagi kalo ketemunya masih lama. Yaudah, nangis-nangis deh.  Curhat sama tembok. Mau curhat sama keset rumah, malu sama kucing.

Kangen mantan
Ini... nyeseknya udah level tingkat tinggi. Gue enggak bisa mengukur secara pastinya. Tapi yang jelas, nyeseknya kebangetannya banget.

Gue udah sering liat orang ngetwit atau update status yang mellow parah gara-gara mantan. Dan seringnya, selalu ada emot sedih dan nangis menghiasi rangkaian kalimatnya yang galau. Gara-gara kebanyakan momen indah yang enggak pernah disyukuri waktu pacaran dan baru nyadar waktu udah putus, jelas bikin nyesel berkepanjangan.

Gara-gara kangen momen-momen manis bareng mantan, galaunya awet banget, sampe ubanan juga enggak selesai-selesai. Yang bikin lebih nyesek adalah karena ternyata mantan lebih nyaman setelah putus dari kita.

Kangen Pacar Orang
Tipe ini lebih didominasi sama barisan kaum jomlo. Gara-gara enggak ada target secara pasti siapa yang mau dikangenin. Akhirnya, jadi kangen sama orang yang udah dikangenin orang lain. Iya, kadang ada masanya di mana kalian ngerasa deket sama orang yang udah punya pacar. Ujung-ujungnya jadi ngarep. Ngarep bisa nikung. Tapi sayang, dianya gak ada respon. Malah makin mesra sama pacarnya.

Kangen pacar orang emang enggak enak banget. Soalnya kangen tipe kayak gini enggak bisa diungkapin, cuma bisa ditahan sendirian. Meluk bantal aja udah bersyukur banget. Setelah sebelumnya bantalnya ditempelin poto orang yang dikangenin.

Kangen beginian emang sakitnya gak main-main. Kangen yang bertepuk sebelah tangan, kangen yang udah enggak bisa diperjuangkan.

Kangen mantan yang udah punya pacar
Kangen sama mantan aja nyeseknya udah susah disembuhin pake puk puk dari berbagai versi. Apalagi ditambah kangen sama mantan, yang ternyata mantannya udah punya pacar lagi. Udah bener-bener nyesek banget. Hampir enggak ada harapan buat sekedar ngingetin mantan akan indahnya masa-masa dulu waktu pacaran.

Akan menjadi semakin komplit  kalo nyeseknya dipadukan dengan kepoin timeline mantan, ditambah kombinasi mesra-mesraan sama pacar barunya. Ancur-ancur deh... ini udah klimaks banget, bisa bikin gak selera apa-apa. Perihnya udah kayak sariawan segede duti receh lima ratus perak terus ditetesin albothyl.

Kangen sama Kangen Band
Yang terakhir ini... ah sudahlah.

-----------------

Segitu aja sih, tentang tipe kangen yang bikin nyesek versi gue. Gimana menurut kalian, ada yang mewakili kalian banget atau ada yang enggak ada hubungannya sama kalian? Bebas aja sih. yang penting kalian harus keep smile ^_^

Nggg... ini gue pake emot begituan mendadak ngerasa unyu kayak Dijah Yellow. Gue beruntung.

Intinya, gue sendiri sih yakin, masih banyak tipe kangen yang bikin nyesek versi lainnya. Nah, versi kalian sendiri apa? Share di kotak komentar ya...


Postingan Tentang Dijah Yellow yang Udah Nerbitin Buku~

Setelah kisruh KPK-POLRI dan fenomena batu akik yang bikin negeri ini heboh, sekarang negeri ini kembali dihebohkan oleh terobosan baru dari sesosok wanita yang bernama Dijah Yellow, cuma karena dia baru aja nerbitin buku.

Anak-anak yang enggak kekinian pasti enggak tau yang namanya Dijah Yellow dan sepak terjangnya, yang mereka tau, malem ini pasti Saipul Jamil bakal marah-marah lagi ngomentarin peserta Dangdut Academy season 2.

Gue jelasin dikit. Jadi, Dijah Yellow ini adalah sesosok cewek yang kemuncullannya bikin heboh di Twitter gara-gara suka marah-marah, ngambek, sampai jutek banget sama artis-artis yang menurut Dijah sebenernya mereka itu cemen.

Orang-orang yang ngeliatnya jadi kesel sendiri, karena emang kelakuannya ngeselin banget, iya.. orang Indonesia kan gampang banget kesel. Nah, yang lebih ngeselin lagi, dikit aja nge-bully Dijah Yellow, siap-siap aja akun Twitter kalian di-block. Kalian jadi gak bisa ngerasain sensasi kesel gara-gara ngebaca twit Dijah Yellow lagi. Mungkin ini tergolong persoalan serius.

Kemuncullannya di Twitter yang ngeselin dan meresahkan ini emang agak-agak mirip sama tanda-tanda kemunculannya Dajjal. Yah, semoga kemunculan Dijjah Yellow di Twitter, bukan sebagai pertanda akhir zaman.

Dijah Yellow ini bukan siapa-siapa. Dia ngaku sendiri, bukan artis, bukan model, bukan juga hijaber. Dan yang bikin keren, meskipun bukan seorang blogger, dia lebih tangguh dari blogger-blogger yang ngakunya personal dan seminggu bisa nulis sampe tujuh postingan. Kebukti, cuma dalam 10 hari Dijah udah bisa nyelesein novel perdananya yang berjudul ‘Rembulan Love’.

Banyak yang ngakunya blogger, dari jaman Fir'aun masih suka pasang togel sampai SBY doyan makan kuaci, mereka punya niatan bikin buku, tapi masih belum aja kesampaian. Dijah Yellow, cuma butuh waktu 9-10 buat bikin novel. Dan novelnya udah dijual. Gaul.

Gue tercengang dibuatnya.

Gue sendiri baru tau beberapa waktu yang lalu tentang info penting ini dari salah satu temen yang nulis status di Facebook. Novelnya dikasih judul ‘Rembulan Love’. Dan ini blurb-nya, (Dijah malah nulisnya sinopsis):


Secara semena-mena Dijah Yellow memvonis yang baca blurb-nya pada penasaran. Dan meskipun kita penasaran, kita tetap diminta untuk keep smile. Mulia sekali hati Dijah Yellow.

Satu hal yang harus Dijah tau, Dijah telah salah memahami hati gue. karena setelah baca, jangankan bikin gue penasaran, yang ada malah bikin gue prihatin. Udah kalimatnya bikin bingung, typo lagi. Satu-satunya yang bikin gue penasaran dari buku ini adalah, akan ada berapa banyak typo dari halaman awal sampai akhir buku ini?

Gue sendiri sih yakin, Dijah Yellow nulis novel ini,  gak pake dibaca dulu berulang-ulang setelah kelar semuanya. Atau mungkin, gak dibaca ulang sama sekali. Kayaknya Dijah cuma pengen novelnya buru-buru terbit dan bisa dinikmati para pembaca. Iya, kalo ada yang rela baca.

Iyasih, kita memang harus mengapresiasi langkah nyata Dijah Yellow yang udah sukses bikin novel. Tapi kalo kualitasnya enggak diperhatikan. Apanya yang keren?

Wajar loh, gue bilang gitu. Karena setelah kepoin twitnya, ternyata semalem Dijah Yellow juga diinterview sama Bang Alitt @shitlicious. Dilihat dari twit-twitnya, Dijah Yellow ngetwit kalo dia nulis novel REMBULAN LOVE ini cuma dalam waktu 9-10 hari. Asli, pertama baca twit ini, gue geleng-geleng kenceng banget. Bahkan gue sampai lempar hape gue sambil bilang, “ini gak mungkin! Ini pasti halusinasi! Ini konspirasi Pambudi!”

Dan butuh waktu beberapa menit untuk gue bisa nerima bahwa ini semua adalah kenyataan.

Karena gue dipenuhi rasa penasaran yang membuncah, maka gue pun pergi berkunjung ke nulisbuku.com yang udah ngejual karya Dijah Yellow ini. Rasa penasaran gue agak sedikit terobati karena gue diberi kesempatan buat ngintip 11 halaman pertama buku Dijah Yellow ini.

Setelah tadi gue geleng-geleng kenceng, sekarang gue bisa manggut-manggut. Oh pantes... bikin novel dalam waktu singkat, cuma 10 hari ternyata isinya ‘kayak gini’. Iya, baru baca satu halaman, tulisan Dijah sukses bikin gue mengurungkan niat untuk baca halaman gratisan sisanya. Bahkan cuma liat-liat aja bikin gue mendadak kehilangan gairah hidup.


Dari fenomena novel ‘REMBULAN LOVE’ karya Dijah Yellow ini. Satu hal yang paling keren menurut gue adalah, Dijah Yellow berani melabeli harga 145 ribu buat novel perdananya ini. Padahal, waktu gue dikabarin novel kedua gue, ‘Lelaki Gagal Gaul’, bakalan dipasang harga 49 ribu aja gue udah ketar-ketir, orang-orang di luar sana bakal rela ngorbanin duitnya buat buku gue apa enggak.

Dan ternyata kecemasan gue, enggak ada apa-apanya dibandingkan keberanian Dijah Yellow.

Dijah Yellow memang punya alasan sendiri. Menentukan harga sampai 145 ribu, itu karena naskahnya ditolak oleh banyak penerbit. Keren, baru kali ini naskah ditolak berbagai penerbit, harganya justru makin mahal.

Belajar dari pengalaman Dijah ini, buat para cowok yang udah berkali-kali nembak cewek dan ditolak cewek mulu. Sadarlah.. Sesungguhnya harga kalian ini sangat mahal.

Jadi kalau kalian ditolak cewek ke sekian kalinya, berteriaklah, “YES! AKU SEMAKIN MAHAL! MAMAH... AKU MAHAL MAMAH! AKU MAHAL!”, Mamah dan dunia harus tahu kalo kalian punya harga yang mahal.

Balik ke bukunya Dijah. Menurut gue, Dijah Yellow itu sama kayak siswa yang lagi ngerjain UN dan bisa ngerjain soal cuma dalam waktu 9-10 menit. Emang sih, bisa ngerjain. Tapi gak tahu gimana hasilnya.  Masalah penerbit gak ada yang mau nerima, mungkin itu sama kayak sekolah gak ada yang mau nerima. Pertimbangannya ya jelas, ngeliat dari hasil pekerjaannya.

Nah terus apa Dijah salah melabeli bukunya sampe 145 ribu. Padahal, novel KOALA KUMAL-nya Raditya Dika aja cuma 59.500, bahkan buku ‘Detik-Detik UN’ yang tebelnya sebelas duabelas sama batu nisan mentok cuma 100 ribuan. Dijah enggak salah, soalnya dia nerbitin novelnya sendiri, gak pake jasa editor, gak pake jasa kredit FIF maupun Adira.

Lalu gimana sama covernya? Peribahasa, 'jangan menilai buku dari covernya' kayaknya gak berlaku deh buat buku ini. Gue melihat sekilas, covernya justru lebih mirip teka-teki silang. Bedanya, kalo teka-teki silang biasanya ceweknya seksi, tapi kalo ini enggak ada seksi-seksinya sama sekali. Gak apa-apa, namanya juga Dijah Yellow. Bahkan gue jadi kepengen, kalo gue nerbitin buku ketiga gue, cover depan buku gue bakalan gue kasih tulisan, ‘MY NOVEL’, biar enggak keren, kayak bukunya Dijah.

Sebenernya dari kekisruhan yang ditimbulkan akibat terbitnya novel Dijah Yellow. Ada beberapa hikmah yang bisa diambil.

Kalo udah punya niat, maka kita harus fokus sama niat kita dan segera action. Bisa dilihat sendiri, semangat menulis Dijah Yellow ini keren banget. Ketika dia pengen nulis novel, dia bisa fokus nyelesein cuma dalam waktu 9-10 hari. Cuma 9-10 hari. Iya, cuma 9-10 hari.

Kalian sendiri gimana? Udah kepikiran pengen nerbitin buku. Tapi udah ribuan hari enggak kelar-kelar.

Mungkin kalian bakalan mengelak dengan argumen, “Gue gak bisa nulis novel dalam waktu 9-10 hari karena gue gak mau asal-asalan nulis novel. Gue pengen novel gue bener-bener digarap secara serius”.

Gini deh, kalau dalam waktu seminggu lebih kalian bisa nulis sebanyak itu. Langkah selanjutnya bakal lebih mudah, tinggal baca ulang, revisi, baca ulang, revisi. Di tahap inilah yang akan membedakan kalian sama dijah Yellow.

Kalo mungkin Dijah Yellow terburu-buru, nulis sekali terus kelar, ditolak seketika sama penerbit langsung masukin ke penerbit online. Kalian masih bisa menahannya dulu, membaca ulang, revisi sekaligus minta pendapat ke beberapa temen.

Kalo gak salah, Benz Bara (@benzbara_) pernah bilang, tulisan pertama kita adalah sampah, gak ada tulisan pertama yang langsung jadi bagus. Ada tahap selanjutnya, dimana kita akan memunguti sampah-sampah yang terlihat baik dan membuang yang tidak baik. Lakukan terus menerus untuk dipoles sampai tulisan kita jadi bercahaya.

Nah... seandainya Dijah Yellow di novel ‘Rembulan Love’ ini enggak melakukan proses baca ulang, itu artinya tulisan Dijah adalah sampah.

Dan kalo ada yang nge-bully Dijah Yellow perihal novelnya ini. Ya itu udah resiko, kita ngeluarin karya, karya kita dilihat oleh banyak orang. Mereka yang menilai. Siapa tau aja, banyak yang nge-bully tapi kenyataannya penjualan novelnya bagus, kan malah syahdu.

Kita belajar dari kasus Kangen Band yang dibilang band kampungan-lah, vokalisnya kampret-lah, vokalisnya mirip sama gue-lah. Kenyataannya, lagunya justru banyak yang suka.

Jadi kalo Dijah Yellow udah pede sama tulisannya, dan berani nerbitin buku sekalipun lewat self publishing. Lo sendiri kapan?

Satu nilai positif paling penting yang diambil dari Dijah Yellow ini adalah, Dijah udah berhasil nyelesein novel yang sampai ratusan halaman itu dengan tenaga dan pikirannya sendiri. Enggak kayak selebtweet yang gak punya malu copas tulisan dan karya orang lain. Siapa lagi kalo bukan Dwitasyar’i.

Nak...



Mungkin diantara kalian banyak yang belum tau. Dulu, gue menyebut blog ini dengan tagline ‘catatan gak mutu mahasiswa calon guru SD’. Bahkan, buku pertama gue 'Cancut Marut', juga ada embel-embel mahasiswa calon guru-nya.

Setelah sekian tahun berlalu, gue sekarang udah jadi guru SD beneran, bukan lagi calon. Dan sayangnya, banyak yang meragukan bagaimana cara mengajar gue. Bahkan temen gue, pernah terang-terangan bilang, “Kalo gue punya anak, dan ternyata gurunya elo, saat itu juga gue suruh anak gue pindah sekolah. Iya, saat itu juga.”

Kampret. Nyakitin juga didengernya.

Tapi setelah gue bercermin, perkataan temen gue ada benernya juga sih. Kelak kalo gue punya anak, gue juga gak bakal ngajar anak gue sendiri. Gue takut anak gue jadi sesat, jadi suka nete’ tabung elpiji 3 kilogram.

Takdir memang telah menuntun gue untuk jadi seorang guru. Hal yang sebenernya enggak pernah gue pikirkan waktu masih jadi anak sekolahan. Dulu, cita-cita gue masih kacangan, jadi anak band terkenal. Dengan modal skill main musik yang pas-pasan, bahkan meskipun muka gak ada pas-pasannya sama sekali, gue tetep optimis. Ya.. kecuali kalo gue jadi anak band keplak. Alat musiknya bukan gitar, tapi rebana. Mungkin gue akan populer. Kemana-mana bawa rebana yang gue gantungin di punggung.

Cita-cita gue buat jadi artis papan atas, ternyata cuma geser dikit. Bukan papan atas tapi artis papan tulis. Sekarang tiap hari gue eksis di depan papan tulis.

Gue ngajar di sekolah yang cukup jauh dari peradaban manusia. dimana mall gede sekelas Alfamart sama Indomaret aja enggak berani buka lapak. Gue masih ngajar di kota sendiri, tapi rasanya seperti gue mengajar di sekolah terdepan, terluar, terpencil dan gue teraniaya. Saking terluarnya, gue sempet kepikiran, jangan-jangan ini gue di Brunei Darussalam. Gue udah keluar dari batas wilayah NKRI.

Pernah, waktu sehabis liburan semesteran kemarin, gue kepo sama kegiatan anak-anak waktu liburan pada kemana aja? Gue pun tanya satu per satu siswa gue.

“Afni, liburan kemarin kemana?”

“Ke Pantai Widuri, Pak”

“Oke, bagus.. Kalo Harun, liburan kemana?” Gue bertanya ke siswa lainnya.

“Ke Yogya Mall, Pak.”

“Asik ah, ke mall... terus Alviani, liburan kemana?”

“Ke Indomaret, Pak”

“BAGUS! ITU BARU YANG NAMANYA LIBURAN!” Gue takjub, baru kali ini ada siswa pergi ke Indomaret dianggapnya sebagai liburan. Anak-anak didik gue memang keren, dan tiada duanya.  Ya, sepertinya di sekolah ini gue akan belajar banyak cara memaklumi hidup.

Gue sempet kepikiran, jangan-jangan mereka kalo shopping ke Indomaret atau Alfamart, sandalnya dilepas. Takut lantainya kotor.

Di kota gue, nyari sekolah buat ngajar setelah wisuda susahnya kayak nyari pacar yang punya jenis kelamin sama. Hampir semuanya penuh, penuh sama sodara-sodara dari guru-gurunya sendiri. Itu yang bikin gue sempet males buat nyari sekolah setelah wisuda. Beruntung, gue malah ditawarin ngajar, dan langsung dipercaya megang kelas.

Iya, gue ngajar kelas tiga. Dan masa depan mereka terancam di tangan guru seperti gue.

Sebelumnya, gue emang udah punya pengalaman mengajar di salah satu sekolah elit di kota Semarang. Dan asli, gue sempet kaget pertama kali ngajar di sekolah yang sekarang. Tingkat keunyuannya, beda jauh. Dan yang paling susah, kebanyakan dari mereka pada enggak jago bahasa Indonesia.

Ini jelas bikin gue agak ribet kalo ngajar. Pernah gue ngajar masalah perlawanan kata. Gue ngasih beberapa contoh perlawanan kata, dan akhirnya gue ngasih soal buat mereka.

Tiba-tiba, ada salah satu anak yang nanya, “Pak, haus itu persamaan katanya apa? Ngorong ya, Pak?”

“....”

Gue cuma bisa geleng-geleng kepala, perasaan ini pelajaran Bahasa Indonesia. Gue enggak membuat pembelajaran tematik yang memadukan beberapa mata pelajaran jadi satu tema. Kalopun iya, gak mungkin gue menggabungkan pelajaran bahasa Indonesia sama bahasa Jawa.

Iya, ngorong itu bahasa jawanya haus. Karena mereka kurang banyak perbendaharaan katanya, maka mereka memaksakan menjawab dengan kata ngorong.

"Nak, haus itu persamaan katanya dahaga", gue menjawab halus.

"Asik... dikasih tau jawabannya sama Pak Edotz". Mereka teriak bahagia. Gue baru sadar, kalo gue udah ngasih tau jawaban dari soal yang gue bikin sendiri. Tuh kan, begonya gue kumat.

Memberi anak soal latihan dan menetap di kelas sebenernya hal itu akan merepotkan gue sendiri. Karena yang namanya pertanyaan dari anak-anak gak pernah ada jedanya. Hampir tiap detik, selalu saja ada yang nanya ke gue. Gue gak akan bisa duduk tenang di kelas. Selalu saja ada pertanyaan yang keluar dari mulut mereka.

"Pak, terbengkalai sih apa?"

"Pak, tercerai berai sih apa?"

"Pak, jomblo sih apa?" Untung gue enggak tersinggung.

Di lain waktu, gue sering ngasih pertanyaan jebakan sama anak-anak. Ini gue lakukan kalo gue lagi melakukan ritual mencongak. Kalian tau apa itu mencongak? Mencongak itu semacam guru mendikte soal, dan siswa diberi waktu sekitar satu menit untuk menjawab soal. Kemudian lanjut ke nomer berikutnya, siswa langsung jawab dan seterusnya.

Pernah, gue ngasih soal jebakan, "Sebutkan mata uang Provinsi Papua!" Gue kira anak-anak gak bakal tertipu sama soal semacam ini. Ternyata gue salah, pas dikoreksi bareng-bareng ternyata ada siswa yang menjawab ‘daun’.

Gue ngerasa gagal jadi guru. Sumpah, gue enggak pernah ngajarin ke mereka mata uang yang namanya daun.

Besoknya masih mencongak dengan mapel IPS. Gue kembali memberi soal, "Sebutkan mata uang kota Mataram!" dan ternyata anak-anak kompakan berteriak,

"Pak, Mataram itu dimana?!"

"Pak, saya gak tau Mataram!"

"Pak, saya hamil!"

Oke, yang terakhir itu kayaknya gue masih kebayang FTV Si Bolang yang kemarin gue tonton.

Menjadi guru anak kelas tiga, bener-bener harus punya kesabaran yang murni dari hati. Kesabaran guru diuji ketika gue memberi perintah, "Nah, anak-anak sekarang kerjakan soal di buku paket halaman 167 soal nomor 1-10!"

Dan dengan lugunya anak-anak bertanya, "Pak, jawabannya ditulis?"

Gue menghela nafas, "Nak.... lebih baik kamu hamili Pak guru saja, Nak. Pak guru lelah menghadapimu."

Kepolosan mereka seolah enggak ada habisnya, gue pernah ngasih tugas SBK. Gue minta mereka buat menggambar gambar imajinatif dan dikumpulkan di pertemuan selanjutnya, maka gue pun bilang, "Jangan lupa tugasnya dikerjakan, minggu depan dikumpulkan!"

Dan tanpa perasaan berdosa, salah satu anak ada yang nyeletuk, "Pak, berarti hari Minggu berangkat?"

Mungkin kalo gue cewek, dan lagi PMS gue bakalan jawab, "TERSERAH! AKU CAPEK NGERTIIN KAMU TERUS!"

Kelakuan-kelakuan mereka emang sering ajaib dan enggak diduga. Harusnya sih gue udah dongkol dan gedeg ngadepin mereka. Tapi bagaimanapun juga, mereka masih anak-anak. Mereka cuma pengen tau aja. Gue juga tau, orang tua mereka punya harapan besar sama anak mereka, yang mungkin ‘apesnya’ dipercayakan ke gue. Tapi se-sesat-sesatnya gue kalo ngajar, gue selalu melarang mereka nonton Dangdut Academy dan Ganteng-Ganteng Serigala. Gue gak mau mereka membanding-bandingkan gue sama Aliando dan akhirnya sadar kalo gurunya ini enggak ada ganteng-gantengnya sama sekali.

Hal-Hal yang Bikin Dangdut Academy Jadi Enggak Mutu


Sebenernya gue udah pernah ngebahas keresahan gue tentang acara ini. Acara tivi yang bener-bener sungguh-sungguh sangat-sangat enggak mutu dengan segala konten di dalamnya. Iya, setelah dangdut academy season pertama kelar dan sukses. Akhirnya stasiun televisi ini jadi bikin yang session keduanya. Dan gue bener-bener eneg banget kalo gak sengaja harus nontonin acara ini.

Iya, gue enggak sengaja... soalnya kalo malem bokap gue udah stand by di depan tivi buat nonton acara ini, sambil sesekali ganti channel mantengin sinetron yang bikin batu akik jadi booming, ‘Tujuh Manusa Harimau’.  Sebagai anak yang berbakti, atau lebih tepatnya enggak berani ngambil remot dari bokap—secara paksa, gue kadang sering enggak sengaja nonton Dangdut Academy, kadang malah gue cuma denger suaranya gara-gara bokap yang ngatur volumenya udah kayak lagi ada konser musik reggae.

Dari ke-enggak-sengaja-an gue (maksa amat bahasanya), gue akhirnya bisa nemu beberapa hal yang bikin dangdut academy ini tumbuh sebagai tayangan yang enggak mutu sama sekali. Nih gue sebutin:

Juri
Gue sebenernya heran banget sama juri di acara ini. Pertama, jurinya ada lima, rupa-rupa warnanya pula.  Ada yang gak mutu, juga ada yang ngondek. Kadang malah bisa lebih dari lima. Sebenernya yang bikin enggak mutu itu komentar dari Saipul Jamil. Kalo kalian pernah nonton acara ini pasti kalian pernah liat gimana komentar yang keluar  dari mulut Saipul Jamil. Iya, gak pernah ada yang bener. Sebagus apapun peserta nyanyi, pasti selalu salah di mata saipul Jamil. Seolah keliatan bego kontestannya.

Emang sih, juri itu punya hak buat menilai peserta. Tapi kan kalo emang nyanyinya udah bagus, gak usah nyari-nyari kesalahan. Maksa banget... justru menurut gue malah Saipul Jamilnya yang keliatan bego. Gak bisa bedain mana yang bagus mana yang enggak.

Sekarang gue bandingkan sama acara Indonesian Idol. Ahmad Dhani sama Anang yang biasanya komentarnya sering pedes. Kalo emang pesertanya nyanyinya bagus, mereka enggak akan nyari-nyari kesalahan yang sebenernya enggak ada. Lah kalo Saipul Jamil? Maksa banget.

Sementara juri lain komentarnya udah enggak ada masalah, saipul Jamil masih ngotot aja. Nah kan berarti yang rusak kupingnya Saipul Jamil. HIH!

Jadi hashtag #CewekSelaluBenarCowokSelaluSalah yang diagung-agungkan sama cewek, gak akan ada artinya kalo cowoknya kayak Saipul Jamil. Paham?

Mungkin itu juga yang jadi alasan Dewi Persik cuma nikah bentar sama Saipul. Soalnya Saipul ini enggak bisa disalah-salahin. Kan gak asik.

Tapi dari masalah ini gue sendiri sih yakin kalo sebenernya ini udah di-setting sama pihak Indosiar. Munculin sosok juri yang nyebelin. Biar penonton pada geregetan, terus akhirnya jadi keterusan nonton ini. Terus ada yang nulis ini di blog,  yang baca pada penasaran, akhirnya nonton.

Juri Komennya Bertele-tele
Gue sebenernya sering kasian sama kontestan dangdut academy ini. Mereka harus rela berdiri puluhan menit cuma buat ngeladenin ocehan juri yang komennya sering muter-muter. Ujung-ujungnya ntar debat sendiri. Kalo waktu sekolah mereka sering gak ikutan upacara bendera di sekolah, mereka pasti nyesel. Jadi enggak terbiasa berdiri lama.

Satu orang nyanyi dengan durasi sekitar lima menit. Bisa dikomentarin selama tiga puluh menitan. Ini sebenernya kontes penyayi dangdut apa kontes juri dangdut?

Guyonan Host Gak Mutu
Host dangdut academy udah fix sampai mati dipegang sama yang namanya D’ Terong. Iya, trio Ramzi, Irfan Hakim sama Rina Nose ini populer gara-gara dangdut academy. Dan setelah sukses bawain acara ini, Indosiar jadi keliatan enggak kreatif banget. Ada banyak banget acara di Indosiar, host-nya selalu D’ Terong. Dikiranya mereka lucu kali ya?

Kenapa enggak sekalian aja, acara mamah dedeh host-nya D’terong. Sekalian berita patroli juga dibawain sama D’Terong. Sekalian juga adzan maghrib pake suara D’ Terong.

Satu hal yang bikin eneg memuncak itu karena guyonan D’ Terong ini lebih sering enggak lucu. Bahkan gak ada lucu-lucunya sama sekali. Palingan cuma ngandelin suara Rina Nose yang cempreng  dan sok-sokan imut.

Gue gak tau sih, berapa bayaran juri dangdut academy ini. Tapi menurut gue, pasti mahal banget, soalnya mereka nge-host dituntut buat terus-terusan ngasih lawakan yang enggak mutu. Dan itu enggak gampang. Sekali ngelawak lucu, mereka gagal. Tapi ya, gue salut sih, mereka bisa terus konsisten enggak lucu tiap hari. Itu enggak gampang, loh.

Jam Tayangnya Kebangetan
Entah apa yang ada dalam benak produser ini acara, bikin durasi jam tayang enggak kira-kira. Dari maghrib sampe tengah malem! Sadis kan... dan itu hampir tiap hari, ini bener-bener butuh ketahanan tubuh bagi orang-orang yang terlibat di acara ini. Mereka harus sayang usus, mereka harus minum yakult tiap hari! 

Oke, kayaknya emang minum yakult agak-agak enggak nyambung sih. Abaikan.

Di acara pencarian bakat lain, kayaknya enggak ada yang bikin jam tayang sepanjang ini. Bahkan Indonesian idol, mentok cuma tiga jam. Keliatan banget kalo Indosiar udah jadi budak rating. Sekali nemu acara yang ratingnya bagus, langsung dibikin alay. Gue maklum sih, sebelumnya Indosiar kan jadi stasiun tivi yang acaranya sering enggak mutu dan enggak laku.

Sekarang lumayanlah jadinya, udah nemu acara yang enggak mutu dan tumben laku.

Jadi Kayak Acara  Tali Kasih
Namanya kontes nyanyi ya kontes nyanyi aja. Fokus disitu, enggak usah diselingi sama hal-hal yang gak penting. Jadi, selain kontes nyanyi... dangdut academy season 2 ini juga nyelipin acara semacam tali kasih. Semacam mempertemukan orang-orang hilang dengan keluarganya.

Kalo dangdut academy ini, bedanya, mempertemukan para kontestan dengan keluarganya, entah yang udah bertahun-tahun gak ketemu atau atau gak pernah ketemu dari kecil.

Biasanya setelah dapet komentar dari juri yang bertele-tele itu, akhirnya kontestan dapet telefon surprise, entah dari bokapnya yang kerja di luar negeri atau nyokapnya yang udah sekian tahun pisah sama keluarganya.


Ini kontes dangdut apa tali kasih sih sebenernya?! Kenapa enggak sekalian masukin kuis Famili 100 di acara ini?! Jangan-jangan nanti juga ada acara 'Minta Tolong' juga. Akhirnya backsoundnya jadi lagunya Josh Groban yang 'You Raise Me Up'. Serah deh, serah.

Gara-gara target durasi harus sampe tengah malem jadinya ya gini. nyelipin hal-hal enggak penting. Kontestan dapet telefon dari keluarga, atau dipertemukansecara tiba-tba sama keluarga. Ntar kontestan mewek, backsoundnya dibikin mellow. Host-nya ngomongnya diberat-beratin. Ah, kampret.

Gaya Pakaian Dikomentarin
Gue masih enggak abis pikir apa fungsi dari juri Ivan Gunawan di acara ini. Jadi setelah penyanyi tampil, Ivan Gunawan bakalan ikut ngomentarin, bukan cara nyanyinya tapi cara berpakaiannya. Lah kan garing.

Ngapain dikomentarin lah wong besok juga ganti kostumnya?! Sumpah ini enggak penting!!!

Ini sama kayak iklan molto, yang ceritanya ada seorang cewek terbuat dari kain pakaian, ikut audisi nyanyi, kemudian jurinya terharu karena pakaiannya si cewek baunya wangi banget. Asli, ini iklan enggak nyambung banget.

Sama kayak Ivan Gunawan. Ngomentarin pakaian penyanyi, kritik sana kritik sini, besoknya yang jadi penyanyi ganti pakaian. Sekarang bandingkan sama ajang pencarian bakat lainnya, ada nggak yang sampe ngomentarin pakaian tiap kontestannya?

---------------- 

Yah... segitu aja sih, keresahan gue sama tayangan dangdut academy season 2 ini. Postingan ini mungkin bakal bikin sensi orang yang ngefans banget sama acara ini. Iya, gara-gara bikin postingan tentang acara-acara tivi yang bikin eneg, gue pernah dapet komentar kalo gue sirik dan... dibilang ‘miskin’, sayangnya dia komen pake anonim. Kan cemen.

Nah, gue juga tau... kalo enggak suka sama acara ini ya ganti channel aja. Iya, gue udah ganti channel, jadi gak usah ngasih tau gue lewat komentar. Okesip.