Tips Menghindari Begal Motor Ala Edotz


Akhir-akhir tindakan kejahatan begal motor udah semakin menjadi-jadi. Hampir setiap hari selalu ada korban baru. Ini kan jelas bikin gak nyaman buat orang-orang yang masih di jalan dan pulangnya larut malam. Apalagi yang abis dinner terus endingnya malah diputusin. Biasanya saking galaunya, malah muter-muter di jalanan, gak mau langsung pulang.

Begal motor udah bikin resah banget. Malam minggu, yang biasanya pada berduaan sama pacar sampe pulangnya malem banget, gak tau abis ngapain. Pasti juga mulai mikir-mikir masalah ini, segentle-gentlenya cowok di depan ceweknya. Kalo udah ketemu begal motor pasti ampun-ampunan juga. Beruntung bagi yang jomblo, malam minggu bisa jadi alesan buat berdiam diri di rumah.

“Malming gak keluar ah, takut ada begal motor”, padahal kalo keluar biasanya naik becak. Genjot sendiri. Gak ada penumpangnya. Jomblo sih.

Apapun alasannya, begal motor udah gak bisa diajak buat main-main. Mereka gak segan-segan melukai para korbannya. Bahkan yang bikin serem, mereka tega membunuh korbannya. Jahat banget kan. Gue sendiri jadi heran. Mereka sejahat itu, kalo diputusin sama pacarnya bakalan nangis gak ya?

Kayaknya sih enggak, kemungkinan besar mereka—para begal motor jomblo.

Iya, masuk akal banget.

Pelaku begal motor emang kemungkinan besar kebanyakan jomblo. Mereka lebih milih nongkrong di tempat gelap nungguin korban. Padahal mereka kan bisa melakukan hal yang lebih penting lagi kalo mereka emang punya pacar. Telpon-telponan sampe pagi misalnya. Ini kalo misal pacarannya LDR-an.

Baiklah... intinya begal motor emang berbahaya dan udah meresahkan banget. Nah, kali ini gue mau nyoba ngasih tips biar selamat dari begal motor. Sengaja pake 'ala Edotz' biar enggak kalah sama 'ala Farah Quinn'. Halah..

Jangan Lewat Jalan Sepi

Lewat jalan sepi malem-malem, jelas sesuatu yang terlalu berani dilakukan akhir-akhir ini. Para begal motor sangat menyukai tempat-tempat seperti  ini. Meskipun lo ada kepentingan yang sangat mendesak, seperti misal pacar minta dibawain nasi goreng atau minta bantuan buat ngangkatin galon di kos-kosan malem-malem. Jangan diturutin, sebisa mungkin cari alesan yang sangat logis. Seperti misal, “Maaf yank... aku gak bisa ke kosan malem ini, takut ada begal motor. Kamu sayang aku kan? kamu gak pengen aku kenapa-kenapa kan? Buat sementara kamu minumnya pake sedotan dulu dari galon”

Meskipun nantinya ada kemungkinan lo terlihat cemen. Setidaknya nyawa lo selamat.

Pake Motor Butut

Begal motor ngincer korbannya pasti juga milih-milih, biasanya nyari yang motornya masih punya nilai jual tinggi. Nah, kalo motor yang lo pake udah bobrok banget. Pasti itu enggak akan menarik minat tukang begal motor. Kemanapun lo pergi, kalo naiknya motor butut, tukang begal gak bakalan napsu. Cuma ati-ati aja kalo lewat pos polisi.

Jangan Sendirian

Lewat jalan sepi, malem-malem, terus sendirian. Kayaknya sama aja bunuh diri, menyerahkan diri secara sukarela biar motornya dibegal. Kalo darurat mesti keluar malem. Ajak temen lo buat nemenin. Soalnya kalo mau ngandelin pacar pasti susah. Kan lo masih betah sendiri. Gara-gara belum laku, gitu.

Cukup hati aja yang masih sendiri. Naik motor malem-malem jangan sampe ikut-ikutan ‘hati’. Sendiri juga.

Bawa Sosis So Nice

Ini bisa jadi pilihan kalo kebetulan lo sendirian di jalan, malem-malem, dan jomblo. Bawa sosis So Nice buat jaga-jaga emang penting. Jadi, kalo ada begal motor tau-tau mepet motor lo. Lo bisa berhenti, buka tas, keluarin sosi so nice, lalu bilang, “Ayo makan So Nice, ayo kita SMS. Semuaaa~ makan So Nice”.

Bisa jadi, karena begal motornya kelamaan nunggu korban, mereka laper. Terus nerima tawaran sosis So Nice dari lo. Mereka bahagia, lalu ikutan nyanyi, “B..M..S, Begal makan So Nice. Semuaaa~ makan So Nice”, akhirnya malam itu jadi malam yang indah, lo makan So Nice bareng begal motor di pinggir jalan. Bisa sambil curhat masalah hati yang masih terus sendiri juga, kan.

Bawa Senjata Tajam

Ini emang agak mainstream, tapi bisa jadi pilihan juga. Jadi kalo begal motor nyamperin lo sambil bawa samurai, lo jangan kalah, keluarin pisau juga. Tapi jangan pisau dapur, apalagi pisau pramuka. Begalnya enggak takut, malah kamu jadi terkesan unyu.

Ini emang agak-agak beresiko sih, tapi daripada gak ada perlawanan sama sekali. Dan lo gak mau nyerah gitu aja. Ajakin duel. Duel masak.

Jangan Keluar Rumah

Tips paling juara menghindari begal motor adalah dengan tidak keluar rumah malem-malem.

Dudukan di rumah, ngeliatin foto mantan, inget kenangan masa-masa dulu, sakit hati, galau... tapi aman. Daripada dudukan di atas jok motor, sendirian, ngeliatin jalanan, cowok-cewek pada boncengan, iri hati, disamperin begal. Galau juga kan endingnya.. Jadi, cara paling aman itu mendingan di rumah aja, gak usah pergi-pergi.

Nah, kalau semua pada nurutin tips yang ini, begal motor pasti pada stres sendiri. Korbannya gak dateng-dateng, dianya udah digigitin nyamuk mulu kelamaan ngumpet di semak-semak. Salahnya sendiri sih enggak pake tiga roda.


Udah sih gitu aja. Sekian tips aman menghindari begal motor dari gue. Semoga bermanfaat buat lo yang masih cemas akan kasus kejahatan begal motor akhir-akhir ini. 

Tentang 'Lelaki Gagal Gaul' yang Ada Dimana-mana


Awalnya gue sih ngerasa enggak perlu menulis tentang ini. Tapi pada akhirnya, gue merasa perlu untuk menuliskannya juga.

Ini ada hubungannya dengan cover buku kedua gue ‘Lelaki Gagal Gaul’. Cover dengan konsep hitam putih yang menampilkan cowok culun berkacamata yang sebenernya itu enggak mirip kayak gue. Yang pertama, hidung gue enggak gitu-gitu amat. Yang kedua, hidung gue amat-amat enggak gitu. Iya.. tapi kalo kedalamannya sih kayaknya sama.

Selain masalah hidung, gue juga enggak berkumis, apalagi belah tengah gitu. Gue juga enggak berjambul, gue malah ngerasa kalo gue bisa meniru gaya jambul di cover buku gue. Gue jadi ngerasa sakti. Pembaca buku pertama gue pasti tau. Yap, rambut gue udah makin menipis. Kening gue udah makin lebar. Gara-gara ini, gue mati-matian nutupin kening pake poni, masa malah mau buka lebar kening gue dengan berjambul.

Oke, sekarang gue ngebahas kenapa cover buku gue dijadiin postingan ini.

Jadi gini, sosok ‘lelaki’ yang ada di cover buku kedua gue, akhir-akhir ini cukup populer. Banyak yang ngeliat sosok ‘lelaki’ ini enggak cuma di cover buku gue, tapi di tempat lain juga ada. Bahkan ngeliatnya enggak cuma sekali, tapi juga beberapa kali di tempat lain.

Sumpah.. ini bikin gue cemas.

Kemarin gue baru dapet kabar di Twitter. Ada yang ngetwit kemiripan ‘lelaki gagal gaul’ di buku gue dengan kotak BOLT! Wifi Max. Kalo gue enggak salah, itu adalah salah satu merek modem baru yang promosiin produknya dengan menawarkan kecepatan super. Iya, semoga enggak berujung kayak smartfr*n aja yang awalnya ngaku anti lelet. Malah akhirnya jadi pasti lelet. Orang-orang pun menyebutnya dengan smartpret.

Nah, twit ini datangnya dari @ridoarbain, yang membandingkan sampul modem bolt dengan cover buku gue. Dan sebenernya bukan cuma mirip, tapi sama! Persis! 


Untung kejadian ini bukan yang pertama dari gue. jadi gue bisa agak ‘santai’ ngebacanya. Sebelumnya gue juga pernah dapet mention hal serupa, yang nanyain kenapa cover buku gue bisa mirip sama cover di buku lain. Dan waktu itu, gue shock!


KENAPA BISA?!

Gue sempet gak habis pikir, gimana ceritanya cover buku gue bisa muncul di tempat lain. Gue geleng-geleng kepala, tapi langsung berhenti. Capek.

Awalnya gue kira ada yang plagiat buku gue. Tapi setelah gue berpikir lebih jauh lagi. Gue bisa mengambil kesimpulan. Sosok ‘lelaki’ di buku gue enggak bener-bener hasil imajinasi dari ilustrator buku gue. Kemungkinannya, ‘lelaki’ itu dibeli di suatu tempat yang emang ngejual gambar.

Setelah gue teliti lebih jauh lagi, gue coba amati, cover gue waktu masih ada tiga opsi. Ternyata, gue sedikit ngeliat ada ‘sesuatu’. Dan begitu gue zoom, meskipun kepotong. Gue masih bisa baca tulisannya ‘shutterstock’.


Maka, terpecahkanlah misteri itu. Kenapa sosok ‘lelaki’ yang ada di buku gue bisa muncul di tempat lain. Ditambah penjelasan dari @mediakita:


Jujur gue awalnya gak tau, kalo untuk menciptakan sosok ‘lelaki gagal gaul’ ilsutrator mesti beli di tempat lain. Gue sempet heran juga, kenapa enggak bikin sendiri aja? Dan pertanyaan ini sampai sekarang masih belum juga gue dapet jawabannya.

Nah, terus gimana?

Ya enggak apa-apa. Cover ‘Lelaki Gagal Gaul’ enggak menyalahi aturan sama sekali. Gue yakin pihak penerbit gue, Mediakita, udah membeli karakter itu dengan sah untuk diletakkan di cover depan buku gue. Masalahnya, ternyata yang punya pikiran untuk make gambar itu bukan cuma pihak Mediakita aja.

Ya, untuk menghibur diri sendiri sih gue bisa jawab, ‘Itu artinya, banyak yang suka sama karakter ‘lelaki’ itu’.

Setelah gue coba browsing di google, ternyata @ridoarbain juga pernah nulis buku-buku yang covernya mirip sama buku lainnya --> (klik disini) , dan ternyata cukup banyak juga kasusnya. Gue sih enggak tahu, gimana mereka dalam menentukan covernya. Sengaja disama-samain atau emang beli gambarnya di tempat yang sama. Sekali lagi, entahlah.

Gue sendiri sih enggak mempermasalahkan kalo cover buku gue ternyata sama dengan beberapa buku atau produk lain yang enggak ada hubungannya sama buku. Bagaimanapun juga, gue yakin, penerbit buku gue, Mediakita udah melakukan yang terbaik buat buku gue. dan tentu saja, sebelumnya itu udah melalui proses diskusi dan polling juga. Jadi, itu pasti pilihan terbaik menurut Mediakita.

Mungkin emang agak ngeganjel, cover buku gue kesannya jadi ‘pasaran’. Tapi gue mikir lagi, senggaknya mereka megang buku gue buat menikmati tulisan gue, bukan cover buku gue. Kalo tulisan gue yang ternyata sama kayak tulisan di beberapa tempat lain, itu baru jadi masalah. Kan gue bukan Dwitasyar’i yang suka plagiat tulisan orang lain demi mendapat pengakuan dari orang-orang.

Beres-Beres Buku

 
Hari ini libur, katanya sih dalam rangka Imlek, gue sih terserah aja. Yang pasti, gue udah sangat menanti-nantikan datangnya hari ini. Bukan karena ada momen penting yang mesti gue peringati, sih. Tapi karena tanggal merah buat gue sekarang ini, menjadi sesuatu yang sangat berarti.

Dulu, waktu kuliah, sebulan ada berapa tanggal merah gue gak peduli, mau sebulan tanggal merah semua, mau gak ada tanggal merahnya, terserah. Bebas. Tapi sekarang, ada sebiji tanggal merah dalam sebulan, gue udah bahagia kebangetan. Iya, sekarang gue emang terlalu mudah bahagia.

Sebenernya niatnya sih hari ini, gue mau bangun siang. Terus mandi, sarapan, abis itu nulis buat stok postingan blog dan ngelanjutin naskah gue. Tapi kenyataannya, gue keasikan nonton one piece sampai siang. Terus ketiduran. Bener-bener deh, enggak berharga banget hidup gue.

Sorenya, begitu gue bangun. Tenyata di luar udah ujan deres. Padahal di dalem enggak. Kan garing. Daripada gue lebih membuat tanggal merah yang jarang ini jadi sesuatu yang sia-sia. Akhirnya, gue lebih memilih buat beres-beres buku.

Iya, gue lupa kapan terakhir gue beres-beres koleksi buku gue. Yang jelas, waktu gue lihat tadi, debunya udah cukup tebel, lebih tebel dari popok merek mamy poko. Buku-buku gue juga berantakan banget, enggak tertata rapi. Heran, kok sama berantakannya ya, kayak muka gue.

Akhirnya, dengan semangat 2015 (bosen aja kalo mesti ikutan semangat ‘45). Gue ambil buku-buku gue dari rak di atas tempat tidur.  Yang pertama rak komik, isinya koleksi komik gue mulai dari; Legend Of the Wind, Pedang Tujuh Bintang, Gash Bell sampe yang paling gue sayang Detective Conan. Gue menatap nanar karena kondisinya yang mulai kusam. Lalu, dengan penuh haru gue ngusapin satu per satu komik yang jumlahnya bikin lelah ngitungnya ini.


Setelah selesai, gue pindah ke lemari satunya lagi yang isinya koleksi novel favorit gue dari jaman masih belum akil baligh sampai sekarang yang udah terlalu akil baligh. Di lemari ini, ada novel karya dari R.L Stine yang terkenal banget dengan Goosebumps-nya. Gue ngoleksi buku-buku ini sejak SD. Dan sampe sekarang, sampe gue udah lulus kuliah. Tetep aja koleksi gue masih belum lengkap.

Jelas aja. Novel R,L Stine itu banyak banget! Edisi goosebumps itu ada 62 seri. Kurang 5 seri lagi koleksi gue lengkap. Terus ada juga ‘Goosebumps 2000’, totalnya ada 25 seri. Yang ini tinggal 3 lagi koleksi gue lengkap. Sisanya, ada goosebumps petualangan maut,  cerita horor dan juga karya R.L Stine lainnya kayak; Nightmare Side, Nightmare Room dan juga Fear Street.

Demi R.L Stine, gue sering banget muter-muter toko buku bekas di Semarang jaman gue kuliah dulu, demi berburu goosebumps. Bahkan, hampir setiap malam minggu, gue datengin pasar malem demi nyari penjual buku bekas dan nyari koleksi goosebumps yang gue belum punya. Bahkan lewat online pun pernah gue coba cari, tapi emang stok yang gue belum punya udah susah banget buat dicari.


Di rak bawahnya, ada komik Doraemon. Ini komik juga koleksi gue dari jaman gue masih SD. Jadi beberapa bentuknya udah keliatan jadulnya. Dari dulu, gue emang suka banget baca komik Doraemon. Walopun enggak sampe ngefans banget, sih.

Oh iya, cerita dikit. Waktu orang-orang pada heboh abis nonton film Doraemon yang ‘Stand By Me’. Mereka pada bilang, katanya ini film sedih banget. Bikin terharu. Bahkan sampe ada yang nangis. Waktu ngebaca komen-komen mereka. Gue menganggap, mereka semua cemen.. nonton Doraemon aja pada nangis.

Begitu gue yang nonton. Ternyata, gue hampir mewek, hampir banget. Filmnya bikin sisi kelaki-lakian gue terkoyak. Gue lemah. Padahal film Doraemon ini sebenernya cuma potongan-potongan dari komiknya Doraemon berbagai volume. Dan ternyata, ini sukses bikin cowok sangar kayak gue hampir mewek.

Lanjut deh.. selesai beres-beres dan naburin bubuk kapur barus di rak lemari. Gue pindah ke lemari depan. Disini tempatnya novel-novel koleksi gue bersemayam. Gue keluarin semua koleksi novel dari lemari. Di dalamnya ada beberapa komik yang nyempil. Ini karena perbuatan gue yang abis baca cuma asal naruh aja.

Koleksi novel gue kebanyakan komedi dan juga horror. Seperti orang gaul pada umumnya, penulis novel komedi favorit gue Raditya Dika. Dan gue punya semua bukunya Radith. 


Beberapa novel koleksi gue lainnya juga ada yang bertanda tangan penulisnya. Kayak; analogi cinta berdua ‘Dara Prayoga’, Pocong juga Poconggg ‘@poconggg’, Benabook ‘@benakribo’, Martabak Asam Manis ‘@ficocacola’, Jangan Dengerin Sendiri ‘Naomi’, Karya-karyanya @harishirawling dan juga ketiga novelnya Alitt Susanto. Gue dapetin dari ikutan talkshownya, juga ada yang pesen online.

Itu sebabnya, kalo ada temen yang pinjem buku-buku ini, dalam beberapa hari aja gue udah nagih biar cepet dibalikin. Bukannya gue pelit, cuma gue gak mau aja nasib novel-novel ini bakalan pindah majikan.


Hampir dua jam lamanya gue beres-beres koleksi novel gue. Lumayan bikin keringetan, dan enggak sia-sia juga gue beres-beresnya, buku gue udah rapi semua. Tinggal muka gue aja yang belum rapi.

Demi menghindari buku yang aromanya bakalan aneh gara-gara lembab, gue memberikan ekstra kapur barus di rak lemari koleksi novel. Iya, gue agak-agak prihatin juga beberapa halaman novel di buku gue udah pada menguning kertasnya. Kan gak keren.

Keempat buku di atas konon katanya keren banget. Kalian gak pengen punya?

Pekerjaan yang enggak direncanakan itu akhirnya kelar, dan tanggal merah kali ini pun jadi enggak terlalu sia-sia buat gue. Kalo paginya gue banyak melakukan hal enggak penting. Sorenya ternyata jadi agak penting karena gue bisa beres-beres koleksi novel gue yang dari kemarin enggak pernah sempet gue beresin.

Sebenernya sengaja sih, gue agak-agak pamer di postingan ini. Iya, mending pamernya di blog sendiri daripada mesti ngetwit sambil twitpic buku ke penulisnya padahal buku minjem. Udah gitu, nggak di-RT lagi. Kasian. Untung gue bukan tipe cowok kayak gitu.

Udah sih gitu aja, postingan kali ini.

Sebuah Misi 'Pangeran Wota'


Di sebuah ladang gandum yang luas. Hiduplah seorang Janda beranak dua, janda tersebut bernama Romlah. Hidupnya sebatang kara, suaminya jihad di Palestina, sementara kedua anaknya telah lama pergi meninggalkannya.

Anaknya yang pertama, pergi ke Jakarta buat ikutan audisi ‘Dangdut Academy’. Tapi sampai Dangdut Academy udah masuk season kedua. Anak pertamanya, belum juga pulang. 

Sementara itu, anak keduanya, yang biasa dipanggil Coy, oleh teman sebayanya, pergi dengan alasan klasik. Pengin pergi merantau, biar bisa sukses. Kenyataannya, Coy pergi karena enggak tahan dikatain jomlo sama murid ngajinya. Iya, Coy awalnya guru ngaji, pas ngajarin ngaji muridnya yang baru jilid 2, muridnya teriak, "Pak Ustadz, jomlo ya?"

Coy langsung pergi ninggalin muridnya yang bengong sambil nutupin muka pake kedua tangan, pada langkah ke sepuluh, Coy jatuh tersungkur karena kesrimpet sarung yang dipakainya. Coy nangis semaleman, lututnya berdarah. Hatinya bernanah. Salah sendiri, lari pake sarung pake nutupin muka segala.

Sebenernya enggak ada yang salah sama pertanyaan murid ngajinya Coy. Cuma karena Coy emang belum pernah pacaran dari lahir sampe sekarang, hatinya jadi rapuh. Coy gampang nangis. Ngeliat FTV tukang martabak bisa pacaran sama cewek tajir aja Coy mewek. 

Bukan karena ceritanya yang so sweet. Tapi karena FTV itu enggak adil. Bikin cerita gak masuk akal, kalo tukang martabak aja bisa dapet cewek tajir. Kenapa Coy yang jadi guru ngaji susah dapet pacar?

***

Semenjak ditinggal kedua anaknya, Jeng Romlah jadi sering merasa kesepian. Kalo biasanya tiap malem Jeng Romlah dipijitin sama Coy, sekarang Jeng Romlah jadi mijitin diri sendiri, kadang mijitin tembok. Jeng Romlah jadi merasa gak ada bedanya sama jomlo-jomlo labil di luar sana.

Jeng Romlah seorang janda yang bersahaja, meskipun usianya sudah 40-an, dia enggak neko-neko. Pakaiannya gaul; atas pake kemben, bawahannya pake celana jins. Rambut belakangnya pake konde, depannya harajuku. Di lengan kirinya, Jeng Romlah punya tato jambu air. Untung Jeng Romlah enggak suka merokok. Kalo merokok, Jeng Romlah pasti dikira Menteri Susi lagi blusukan.

Keseharian Jeng Romlah hanya dihabiskan untuk membuat guci-guci dari tanah liat. Dalam sehari lima sampai enam guci dapat diselesaikannya tanpa bantuan orang lain. Namun, guci-gucinya sering susah laku dijual karena di setiap dindingnya banyak tulisan-tulisan gaje yang menyayat hati.

Seperti misal, "Ayah, Bunda kangen. Pengen itu..."

Di guci lain pernah juga ditemukan tulisan, "Rasanya pengen mati aja. Gak betah jadi jomlo."
Awalnya orang-orang sekitar mengira, ada orang yang iseng banget pengen ngerusak guci buatan Jeng Romlah. Tapi setelah ditelusuri, ternyata itu ulah Jeng Romlah sendiri yang sering curhat nulis-nulis kegalauannya di guci yang dibuatnya. Ternyata, Jeng Romlah memang janda galau yang gaul.

Hidup sendirian, emang enggak asik sama sekali. Jeng Romlah sering iri sama pasangan muda-mudi di luar sana yang kalo boncengan suka peluk-pelukan. Sedangkan Jeng Romlah, cuma bisa peluk-pelukan sama gucinya yang udah ditulisin kegalauannya. Pernah Jeng Romlah coba meluk tembok, tapi tangannya nggak nyampe. Jeng Romlah pun menyerah.

Jeng Romlah nulis kegalauannya di guci, karena Jeng Romlah gak tau ada sosial media yang namanya Facebook, Twitter sampai Tumblr. Seandainya tau, Jeng Romlah pasti bisa nulis macem-macem kegalauannya di sosial media sesuka hati. Jeng Romlah juga bisa pasang foto seksi terus nyebarin pin bbm sambil nge-tag temen-temennya. Sayang, Jeng Romlah enggak kekinian. Jangankan main FB, baca huruf braile aja Jeng Romlah enggak bisa.

Untuk mengusir waktu sepinya, Jeng Romlah sering shopping sendirian. Ibu-ibu kampung lainnya enggak ada yang diajak. Jeng Romlah paling hobi hunting sayuran. Kadang nyari kangkung, ketimun, dan yang gak boleh ketinggalan terong. Sepertinya Jeng Romlah suka sama yang panjang-panjang.

Saat sedang asik hunting terong. Mata Jeng Romlah gak sengaja tertuju pada sebuah benda lonjong berwarna oranye bersinar cerah di sudut kanan toko. Benda itu seolah mengeluarkan cahaya yang membuat mata silau. Anehnya, hanya Jeng Romlah yang sepertinya bisa merasakan itu. Orang-orang di sekitarnya nampak cuek.

Tanpa ba bi bu, Jeng Romlah pun segera mengambil benda itu, yang ternyata namanya wortel. Iya, wortel, masa tukang parkir.

Sesampainya di rumah, Jeng Romlah bersiap untuk memasak. Jeng Romlah mengeluarkan sayurannya satu per satu dengan telaten. Saat menatap benda lonjong berwarna cerah itu, Jeng Romlah termenung. Kemudian galau.

Jeng Romlah pun berlari masuk ke kamarnya. Nulis-nulis sesuatu di tembok, pake pisau. Merasa lelah.. Jeng Romlah pun menangis, namun beberapa saat kemudian Jeng Romlah mengambil cotton bud untuk mengusap air matanya. Jeng Romlah gak mau terlalu larut dalam kegalauan.

Saat masih terisak, tiba-tiba Jeng Romlah mendengar ada suara cempreng.

“Cyint.. kenapa nangis?”

Jeng Romlah kaget, dan mencari sumber suara.

“Woy, Cyint.. ngapain nengok-nengok ke atas. Gue di sini keleusssss

Jeng Romlah pun melihat ke bawah, dan beberapa saat kemudian mendadak shock!

“Yaelah.. biasa aja ngeliatnya. Iya, ini gue. Wortel, bisa ngomong. Gue wortel gaul”

“Ka.. ka.. ka.. kamu. Bisa ngomong?” Jeng Romlah menutup hidungnya, seharusnya untuk menunjukkan ketidakpercayaannya Jeng Romlah menutup mulutnya. Jeng Romlah salah pose.

“Yoi cyint... btw, tadi abis ngeliat gue kenapa langsung nangis?” Wortel kecil itu mencoba kepo.

Sepintas, Jeng Romlah mengamati seonggok wortel yang ada di hadapannya. Memiliki sepasang kaki kecil, tangan mungil serta pola wajah pada umumnya. Cuma yang bikin keren, rambutnya warna hijau terlihat poni samping. Jeng Romlah curiga, wortel kecil ini fansnya Andika eks Kangen Band.

“Hufh.. aku kangen keluargaku. Dulu, mereka suka sekali sama yang namanya wortel, setiap hari aku masakin wortel kesukaan mereka. Sekarang.. semuanya udah pergi, aku tinggal sendirian”

“Ya ampun, maaf ya aku udah seenaknya sendiri nanya-nanya gituan. Jomlo ya?” Wortel merasa bersalah.

“Iya gak apa-apa, ngapain sih bahas-bahas jomlo. Siapa namamu wortel kecil? Apakah kamu punya nama? Aku harus memanggilmu siapa? Oh iya, tadi kamu pake gue-gue, kenapa sekarang jadi aku-aku?” 

“Oh iya kita belum kenalan, aku Wota. Aku pangeran dari negeri Wortelia. Gak enak aja ngomong sama orang tua pake gue-gue, aku harus menjaga budaya kesopanan dari negeriku. Nah, kamu sendiri siapa?”

“Orang-orang memanggilku Jeng Romlah, tapi kalo lagi belanja online, mereka memanggilku Sist, lalu bagaimana ceritanya kamu bisa sampai di sini? Dimana Wortelia itu?”

“Baiklah, aku lebih tertarik memanggil Sist, aku sedang dalam proses berkompetisi. Sebagai calon raja menggantikan ayahku. Aku diminta ke bumi untuk belajar menulis. Menulis di blog. Calon raja harus punya blog, aku harus berbuat baik di bumi, dan menuliskannya semua di blog.”

“Blog? Apakah itu sejenis merek pakaian dalam?” Jeng Romlah bertanya lugu.

“Bukan, bukan. Wortel tidak perlu pakaian dalam. Blog itu sebuah tempat untuk menulis secara online. Aku harus menulis sebanyak-banyaknya di sana, karena aku juga bersaing dengan kedua kakakku.” Wortel mendadak curhat.

“Terus... apa hubungannya denganku?”

“Bantu aku Sist, aku harus punya blog, aku harus bisa jadi raja selanjutnya. Aku ingin membuat negeri Wortelia menjadi makmur, aku ingin semua masyarakat Wortelia punya pasangan. Jadi gak ada yang di-bully karena enggak laku.” Wota bercerita penuh antusias.

Melihat niat yang baik dari Wota, Jeng Romlah pun menyanggupinya. "cita-cita yang keren, apakah petualangan ini membuatmu harus LDR-an sama pacarmu di sana?"

"Mmm.. untuk saat ini aku jomlo, Sist" Wota menjawab malu-malu.

“Oh sendirinya jomlo toh, padahal tadi ngatain orang lain jomlo"

"Udah Sist, gak usah dibahas, malu nih. jadi mau bantuin gak nih?" Wota protes.

"Baiklah.. aku akan membantu, tapi.. kita harus memulai dari mana?”

“Pertama-tama, kita butuh koneksi internet, antarkan aku ke warnet terdekat Sist.” Wota memberi petunjuk.

 “Okesip...”

Lalu Jeng Romlah dan Wota pun pergi mencari warnet terdekat untuk membantu mewujudkan keinginan Wota menjadi raja selanjutnya, yang punya cita-cita mulia, menghapuskan kejomloan di negerinya.

***

Mereka berdua udah duduk manja di bilik warnet. Namun, masalah serius menghampiri mereka. Masalah itu adalah, bagaimana caranya menggunakan komputer di depannya itu?

Beruntung, gak sengaja Jeng Romlah iseng memencet tombol lingkaran yang berkedap-kedip, ternyata itu adalah tombol power. Setelah meng-klak-klik berbagai macam icon. Mereka pun sampai di sebuah peramban mozilla

Sampai di sini, Wota tidak lagi kebingungan. Samar-samar Wota masih ingat apa yang diajarkan kakeknya semasa kecil bagaimana cara membuat blog.

Setelah mencoba berkali-kali, sepuluh jam kemudian, blog untuk Wota pun jadi. Namun permasalahan kembali muncul, nama apa yang harus digunakan untuk alamat blognya?

“Sist, ada ide gak?” Wota bertanya.

“Duh Wot, aku juga bingung... kayak ginian mah gak paham. Eh, tapi, gimana kalo wortel unyu, kayaknya cocok deh buat alamat blog”, Jeng Romlah memberikan opsi pertama.

“Hah?! Gak ada yang lebih feminim lagi! Di negeriku, aku terkenal dengan wortel jantan yang maskulin. Bagaimana mungkin aku memberi nama 'unyu'. Yang lain aja coba!”

“Kalo wortel gaul?”

“Aku ini pangeran, aku memang gaul. Tapi aku harus menjaga wibawaku di hadapan rakyat.”

“Kamu nyalah-nyalahin mulu, tapi gak ada kontribusi! Dasar jomlo!” Jeng Romlah mulai sewot.

“Iya, iya.. sori deh, gak usah bawa-bawa jomlo napa. Bagaimana pun juga, untuk nama blog aku gak bisa sembarangan memilihnya.”

“Gini aja, ini blog tulisannya sapa nanti isinya?”

“Tulisannya aku, lah..”

“Kamu ini sejenis apa?”

“Udah jelas lah, wortel”

“Yaudah, ribet amat. Bikin aja ‘tulisan wortel’, itu lebih universal. Kelak kalo kamu udah jadi raja, tulisan kamu ini akan mewakili para rakyat Wortelia. Ketika banyak yang tersasar ke blogmu, mereka akan segera tahu kalo ini tulisan dari wortel.” Jeng Romlah memberikan penguatan untuk ide terakhirnya.

“AH! KEREN! SETUJU! TULISAN WORTEL! TERIMAKASIH, SIST!” Wota tampak penuh semangat.

Rasanya belum percaya saja, setelah takdir mempertemukan Wota dengan janda galau, ternyata justru Jeng Romlah yang memberi jalan keluar untuk alamat blognya. Dengan ini, Wota telah siap untuk menuliskan kebaikan, semangat, kegalauan dan segala tentang hidup untuk menjadi calon raja sesungguhnya di negeri Wortelia.

Setelah memberikan sebuah bingkisan kepada Jeng Romlah sebagai tanda terima kasih, yang ternyata berisi satu ton wortel segar. Wota pun pamit pada Jeng Romlah.

“Terima kasih untuk bantuanmu yang luar biasa ini Sist, sudah berpuluh-puluh manusia yang kutemui. Tapi mereka tak bisa membantuku membuat blog, mereka sibuk dengan urusannya sendiri, mereka kurang peka. Beruntung aku bertemu denganmu, Sist.”

“Itu tidak jadi masalah, bertemu denganmu, aku jadi bisa mengobati rasa sepiku.” Jeng Romlah tersenyum haru.

“Sekarang aku harus pergi.. aku tidak akan melupakanmu. Dan terakhir, wortel itu akan selalu segar selama apapun kamu menyimpannya, buatlah jadi sebuah masakan, berikan pada orang yang kamu sukai, dan dia akan jadi orang yang akan menemanimu, hari ini, esok dan seterusnya.”

“Terimakasih, Wota.. aku akan menggunakannya saat nanti aku benar-benar tak sanggup sendiri lagi. Jaga dirimu baik-baik.” Jeng Romlah mengelus rambut Wota yang poni samping itu.

***

Maka, petualangan Wota untuk menjadi raja di negeri Wortelia telah dimulai. Wota masih terus menulis kebaikan, semangat dan kisah hidupnya dengan dirinya sendiri sebagai pemeran utama. Kalau suatu saat, kamu membuka blog dengan alamat www.tulisanwortel.com, dan kamu menemukan postingan tentang negeri Wortelia, itu artinya Wota telah berhasil untuk menjadi raja di negerinya, Wortelia.

“Semua perjalanan hidup adalah sinema. Bahkan lebih mengerikan. Darah adalah darah, dan tangis adalah tangis. Tak ada pemeran pengganti yang akan menanggung sakitmu.”“Dee” Dewi Lestari


 sumber gambar:
http://alikkandhi.deviantart.com/art/Wortel-family-Carrot-family-s-House-303857020