Review Buku : Nyengir Ketupat


Ini adalah kedua kalinya gue nge-review sebuah buku. Memang agak aneh, padahal sebelumnya gue pernah bilang kalo sebagus apapun bukunya gue enggak akan nge-review sebuah buku di blog gue. Tapi, setelah semua itu ternoda karena gue nge-review buku SGFD, sekarang gue juga pengen nge-review sebuah buku lagi.

Gak perlu gue sebutin lagi, kalian udah tau dari judulnya...

Iya, Nyengir Ketupat... (Lah ini gue sebutin).

Sebenernya alasan gue nge-review buku ini karena satu hal: gue gak mau buku gaul ini gue baca sendiri. Jadi, lewat tulisan ini dunia harus tahu kalo gue ganteng di segala cuaca (oke, ini dosa besar, gue udah melakukan fitnah terhadap diri sendiri). Maksud gue gini, mulai dari semesta sampai tukang kenteng velg, semua harus tahu ada buku yang layak buat dibaca.

Sebelum gue mulai ke isi buku, mungkin gue perlu kenalin dulu penulisnya. Namanya Haris Firmansyah, kalian bisa kepoin twitternya: @harishirawling. Pertama kali gue lihat, namanya Haris ini ada di buku kumpulan cerpen berjudul 'Si Jola'. Jujur, menurut gue buku itu kebanyakan isinya enggak terlalu menarik, bahkan gue sering meringis saking garingnya. Sampai akhirnya gue membaca sebuah bab berjudul 'benconggg followers', bab ini adalah satu-satunya cerita yang bisa bikin gue cengar-cengir. Gue ngebayangin, muka gue yang cengar-cengir itu pasti ganteng (yang ini bukan fitnah, tapi beneran, tapi bohong).

Kopdar Blogger Energy Jakarta, Socmed Fest dan Sesuatu Yang Lain...

Konspirasi semesta itu ternyata beneran ada. Gue percaya dengan kalimat tadi setelah gue bisa bener-bener bertemu dengan anak-anak Blogger Energy regional Jakarta. Gue menyebut ini konspirasi semesta karena awalnya gue berpikir bahwa gue sulit buat ketemu sama mereka, selamanya bakalan kenal cuma di dunia maya aja. Selain karena gue di Semarang, gue juga yakin nentuin waktunya bakalan susah. Hal yang gue rasa gak mungkin saat itu, tiba-tiba menjadi mungkin saat gue harus pergi ke Jakarta karena ada sesuatu hal yang harus diselesaikan disana.


Semuanya berawal saat gue bilang di grup what’s app Blogger Energy bahwa gue mau ke Jakarta. Dan saat itu, Bocil (dia cewek, bukan adiknya Bobo) tiba-tiba ngusulin buat sekalian kopdar. Waktu itu, gue nanggepin ini antara iya dan gak. Gue takutnya yang dateng cuma dikit aja, selain karena susahnya bikin jadwal, juga karena faktor gue yang enggak menarik sebagai lelaki. Anak-anak Blogge Energy kayaknya jadi pada males ikut.

Singkat cerita, dengan semangat Kartini, Bocil berusaha merealisasikan kopdar Jakarta ini, akhirnya gue pun mulai yakin acara ini bisa juga dijalanin. Udah gitu, anak BE lainnya, Gita, juga semangat banget menyambut kopdar Jakarta ini. Yah... sepertinya memang kopdar ini bakalan kejadian.

Tipe Mahasiswa Saat Kuliah Ada Presentasi


Namanya kuliah, pasti ada saat-saat dimana kita harus melakukan yang namanya presentasi. Iya, presentasi. Menyampaikan suatu materi di depan teman-teman sekelas dengan gaya yang dipaksakan terlihat elegan dan percaya diri, kemudian akhirnya diserang teman-temannya dengan berondongan pertanyaan seputar materi. Kenapa sih, kuliah harus ada presentasi? Ya.. kalo bukan dosen, siapa lagi yang bakalan nyuruh mahasiswa bikin makalah, bikin powerpoint, terus ngejelasin di depan temen-temen sambil nengok-nengok LCD.



Ilustrasinya emang agak maksa dan gak menarik, kalian yang tabah ya ngeliatnya

Lebih spesialnya, kalo kita lagi presentasi dengan segenap hati dan perasaan setelah malam sebelumnya mati-matian ngapalin materi. Eh ternyata dosennya cuma bisa ngeliatin dengan ekspresi datar dan tatapan bosen, kadang acuh tak acuh, kadang mainan hape, kadang malah ketiduran. Yah, gak bakalan jauh-jauh dari itulah. Jadi heran, apa sebenernya tujuan presentasi di kelas kalo dosennya enggak merhatiin.

Di kampus gue, presentasi itu punya bobot nilai yang lumayan, walaupun bobotnya enggak seberat Haji Sulam seminggu setelah ngelakuin diet OCD. Tapi setidaknya bobot nilainya bisa bikin mahasiswa tergiur. Mungkin gue perlu luruskan, bikin ‘beberapa’ mahasiswa tergiur.

Bobot nilai yang dosen janjikan enggak hanya disajikan buat mahasiswa yang presentasi aja tapi juga buat teman-teman sekelas lainnya. Jadi, kalo presentasi bagus, nilainya bagus. Sedangkan, kalo ada mahasiswa yang aktif di kelas dengan bertanya (diutamakan berhasil membuat yang presentasi tidak berkutik) juga bakalan dapet nilai dari dosennya.