Makhluk-makhluk Gaje Waktu Gue KKN Part 1

Postingan kali ini gue bikin spesial buat temen-temen KKN gue yang berhati mulia dan berbulu hidung kribo. Dimana kali ini gue bakal ngebahas karakter mereka menurut pengamatan gue selama satu bulan hidup bareng. Buat yang gak kenal sama mereka mungkin ini gak seru sama sekali, tapi buat gue tulisan ini bisa jadi kenangan tersendiri kalo beberapa tahun kemudian gue tiba-tiba kangen sama temen-temen KKN. Gue bisa baca postingan ini lagi. Gue bisa liat muka mereka yang gak unyu sama sekali dan membayangkan seperti apa bentuk bulu hidung mereka setelah bertahun-tahun pisah.
 
Temen-temen gue jumlahnya sekitar 16 orang. Enggak, enggak sekitar. Udah jelas 16 orang. Cukup banyak juga, jadi gak mungkin gue selesein semuanya dalam satu postingan. Rencananya sih nanti bakalan gue bagi jadi 3 bagian. Jadi ini baru beberapa anak penampakannya. Oke, gue lagi males nulis banyak-banyak. biar gak kebanyakan basa-basi, langsung aja gue bahas mereka satu per satu:
 
1. Anwar


Anwar ini Kordinator kelurahan gue, awalnya gue ngerasa kalo gue salah pilih korkel. Gimana enggak, baru masuk aja dia udah bikin peraturan macem-macem yang bikin eneg. Beberapa hari setelah jalan, gue akhirnya sadar kalo emang Anwar itu korkel paling tepat buat kelurahan gue. Hal ini gue sadari, setelah gue kenal sama temen-temen lain dan melihat kompetensi mereka yang kebanyakan cuma berbaring nyaman dan bengong sambil nyari kutu di selangkangan, mereka bener-bener susah diharapkan, apalagi gue sendiri. 
 
Anwar itu hobi banget nyatet, waktu pembekalan KKN aja cuma dia seorang yang bukunya penuh catatan, yang lainnya? Kosong sama sekali. Gue malah gak bawa bolpoin waktu itu, ini penyakit lama gue. Satu hal yang paling aneh. Anwar suka banget pake kaos kaki, kalo lagi nyantai, tiduran, bengong, main pokeran. Anwar pasti tetep pake kaos kaki. Gue curiganya ini anak gak punya jari kaki.
 
Sebenernya secara tidak langsung, Anwar sudah melakukan tindakan percobaan pembunuhan berencana dengan cara menyebarkan aroma racun kaki ke seluruh ruangan. Beruntung, berkat kebiasaan kami menghirup kentut badak secara close up, kami semua dapat bertahan dan semua selamat. Anwar gagal.



On Air Absurd di Edutop FM Semarang

Sebelumnya, gue punya temen KKN yang namanya Danny, dia cowok. Emang sih kalo diliat dari namanya agak sedikit ngondek. Tapi, sebenernya enggak. Danny berperilaku layaknya laki-laki normal pada umumnya. Kalo pipis pun Danny berdiri. Gue tau hal ini gara-gara kebetulan waktu itu gue sama Danny pipis sebelahan. Gue sempet grogi banget. Pipisnya gak mau keluar.

Danny sama kayak temen-temen gue lainnya. Cuma bedanya, ternyata Danny itu penyiar radio, ini kebetulan sekali. Disaat gue butuh promo buku gue di radio. Eh, malah gue ketemu sama orang kaya Danny. Sepertinya memang semesta telah berkonspirasi untuk mempertemukan gue dengan Danny. Ini so sweet...


Karena kebetulan yang menggiurkan sekali. Gue pun coba minta ke Danny biar gue bisa promo buku gue di radio. Danny bilang siap, tapi beberapa hari kemudian. Danny ngasih berita buruk kalo ternyata buku gue gak bisa masuk gara-gara gak ada acara yang pas. Ini nyesek.

Pas gue lagi mikir nyari cara promosi lainnya, tiba-tiba Danny ngabarin gue kalo dia punya konsep yang menarik. Gue penasaran banget, tapi Danny bilang mending diomongin pas di posko KKN aja.

KKN Ending

Akhirnya, satu bulan udah berlalu. Itu artinya kegiatan KKN gue udah selesai. Kuliah Kerja Nyata bareng ke-16 mahasiswa di Kelurahan Gayamsari Semarang harus berakhir tanggal 5 Maret 2013 kemarin. 

Mungkin selama satu bulan kemarin. Bagi gue KKN rasanya nyiksa banget, rasanya eneg banget. Tapi, dibalik semua siksaan yang bikin eneg ada banyak cerita yang bikin gue jadi ngerasa kangen sama masa-masa satu bulan KKN. Gue ngerasa berat harus pisah sama temen-temen KKN.

Emang rasanya cepet banget. Rasanya baru kemarin gue coba membiasakan diri dengan temen-temen baru, tau-tau KKN udah selesai aja. Menurut gue, ada banyak hal selama sebulan kemarin yang mungkin susah gue lupain.

Seperti misal, Anwar. Kordinator Kelurahan (Korkel) gue pernah dimarahin habis-habisan gara-gara pas upacara pengibaran bendera di kecamatan, dia malah mundur ke belakang nerima telpon. Iya, gue yakin Anwar pasti dilema banget antara tetep fokus ke pengibaran bendera atau nerima telpon, soalnya itu telpon dari... Bu Lurah.

Dulu waktu awal penerjunan KKN gue sempet hampir stres. Gimana enggak, pertama duduk di posko dan rapat, aturannya udah macem-macem banget. Gue males nyebutinnya.. Tapi yang jelas, gue jadi berasa kaya TKI yang kerja di Malaysia dan dapet majikan yang sadis.

Lebih parahnya lagi, duit cash back senilai 200.000 per mahasiswa yang seharusnya dipake buat bantuan makan selama sebulan, ditahan sama Korkel alasannya buat dana kegiatan - kegiatan selama sebulan nantinya. Gue jadi berasa kaya TKI yang kerja di Malaysia dan dapet majikan yang sadis udah gitu gajinya gak pernah dibayarin.