Iklan Tipi

Gue sering sebel kalo lagi seru-serunya nonton tipi tiba-tiba langsung keputus asal maen iklan aja. Gue jadi geregetan sendiri kalo gitu. Saking geregetannya gue jadi lemparin tipi pake upil. Gue juga sempet banting upil segala. Dipikir-pikir sayang juga, akhirnya gue pungutin lagi upil-upil gue. Gue masukin lagi ke idung. Gue sabar aja nunggu iklan di tipi selese.

Sesabar-sabarnya gue nungguin iklannya abis. Kadang gue stres juga. Ngeliat iklan gak mutu berseliweran bergantian pamer produknya. Mau gak mau gue mesti jadi korban kebebasan berekspresi iklan di tipi.

Ada beberapa iklan di tipi yang sering bikin gue stres.
Kalian pernah liat iklan sosis so nice? Yang belum pernah liat bersyukurlah. Setidaknya pikiran kalian masih sedikit bersih dari pencucian otak dengan mantra “SMS – Semua Makan So nice”. Yang pertama gue pikirkan waktu liat iklan ini adalah. Siapa yang pertama kali ngusulin konsep iklan kaya beginian. Darimana itu orang dapet inspirasi bikin iklan begini ? Absurd abis.

Gue liat di iklannya. Semua orang. Mulai dari pemain bola, anak smp, sampai boyband cemezes. Eh boyband apa girlband yah? Gue agak sedikit bingung membedakan.

Diary Of Upilman

Jadi calon guru SD gak cakep bener-bener punya beban jauh-jauh lebih berat daripada calon guru SD cakep. Ada salah satu temen gue yang PPL di seberang sana. Orangnya cakep, baru beberapa hari aja udah jadi idola dimata anak-anak SD. Dimintain nomer telpon sama anak-anak kecil, ditelponin. Tanya kapan ngajar dikelas, malah sampe ada yang bilang kangen en sayang juga. Anak SD jaman sekarang, udah bisa bedain mana guru SD yang cakep dan guru SD yang cakep. Mereka begitu pintar memilih siapa yang pantas dijadiin idola.

Sementara di waktu yang sama di tempat yang berbeda. Ada seorang mahasiswa yang juga PPL. Dia gak ganteng dan gak rajin menabung. Baru dateng di gerbang SD, anak-anak udah pada nangis di kelasnya masing-masing. Mungkin saking gak gantengnya. Anak SD pun takut. Mahasiswa itu mencoba mawas diri. Sampe-sampe dia mencoba menarik becak diri jauh dari pergaulan. Gak berani buat deketin anak SD yang lagi maen. Takut anak SD nya nangis sambil nutupin idung. Ketidakgantengannya bisa membuat yang deket-deket jadi mimisan. Apalagi anak-anak. Segitu gak pedenya gara-gara dia gak ganteng. Dan dia itu ... Gue.

Butuh waktu agak lama buat gue bisa mencoba mendekatkan diri sama anak-anak. Ada yang baru ketemu sama gue langsung mau nyapa en senyum. Ada yang ketemu gue jalannya jadi menyamping kaya kepiting, mencoba menghindari gue. ada yang baru liat gue dari kejauhan, langsung balik arah. Terus lari. Ada yang ketemu gue malah buang muka. Sampe-sampe gue liat banyak muka anak-anak berserakan di sepanjang lorong sekolah.

Gue sempet pesimis. Disaat temen-temen gue udah punya banyak fans di SD. Gue malah belum punya sama sekali. Berat juga ngejalanin masa-masa sulit kayagini. Gue jadi kepikiran terus. Susah makan, susah tidur. Susah makan karena sebenernya duit jatah bulanan udah cekak banget. Susah tidur gara-gara gue coba tidur di dalem dispenser. Bener-bener susah.

Nulis Di Papan Tulis

Beberapa hari gue ngejalanin yang namanya PPL. Hal yang paling gue khawatirkan adalah ketika gue ngajar dan gue mesti nulis di papan tulis. Ya, nulis di papan tulis. Mungkin bagi temen-temen gue, ini adalah hal yang sepele dan remeh. Apalagi bagi mereka yang diberi anugrah wajah cakep. Tapi bagi gue, ngajar di kelas, nulis di papan tulis dan diliatin sama guru pamong. Hal ini jauh lebih buruk daripada ada anak kelas lima SD ngejulurin lidahnya ke gue.

Gue bener-bener males kalo mesti nulis di papan tulis gara-gara tulisan gue yang lebih mirip kecebong lagi minum paramex. Tulisan gue enggak banget deh pokoknya. Gak ada nilai estetikanya sama sekali. Kemaren-kemaren, waktu pertama kali ngajar gue sempet stres tingkat taman kanak-kanak gara-gara gue waktu itu dapet jatah ngajar mata pelajaran Pkn. 

Sebenernya materinya itu gampang, cuma masalahnya adalah bahwa guru mapelnya kalo ngajar dan nulis di papan tulis itu nulisnya tegak bersambung. Gila banget! gue aja kalo nulis gak bisa tegak gimana mau disambung-sambungin ? gue bener-bener stres.

Gue ngebayangin, kalo gue coba ikutan nulis di papan tulis pake tulisan tegak bersambung. Cuma ada dua kemungkinan yang terjadi setelah itu. 

1 . Gue diketawain seisi kelas sambil dilemparin sepatu.
2. Gue dilemparin sepatu sambil diketawain seisi kelas.


Entah mana yang lebih baik. Kemungkinan yang pertama ato yang kedua.

Gue jadi inget, waktu gue kuliah “praktek pembelajaran terpadu”. Waktu itu gue kebagian praktek ngajar. Gue udah siap bangett waktu itu. Media oke, materi oke, penampilan oke, Cuma muka yang gak oke. Gak papa. Masalah muka emang gak bisa boong.

Awalnya semua begitu indah. Gue ngajar, bla bla bla ... Gue ngejelasin sambil nulis di papan tulis. Begitu gue udah selese, gue baru sadar kalo tulisan gue naik turun kayak permukaan gunung tangkuban perahu. Entah apa kesamaannya.
                        
Sesuai dugaan, Dosen gue pun mengomentari dengan baik tulisan gue di papan tulis. Gue manggut-manggut. Dan cuma gara-gara tulisan gaul gue di papan tulis gue dikasih kesempatan buat mengulang praktek.

Gue Mau Cerita

Belakangan ini gue mulai ngerasain jenuh buat ngeblog. Baru mulai aja sih, belum bener-bener ngerasain jenuh. Dan dampak dari mulai ngerasain jenuh itu mood gue buat nulis juga mulai loyo. Andai aja on clinic juga bisa dipake buat nambah semangat nulis. Gue pasti gak bakal malu-malu lagi buat nyebut diri gue sebagai pria on clinic.

Belakangan ini gue lagi sibuk PPL. Mungkin gara-gara itu juga semangat ngeblog gue mulai loyo. Waktu gue buat nongkrong depan laptop udah berkurang jauh. Berangkat setengah tujuh pulang setengah dua. Buat gue itu kaya didikan militer yang cukup banyak merampas waktu gue buat ngupil dikontrakan. Tangan gue serasa gatel dan akhirnya gue cuma bisa berfantasi aja. Telunjuk gue, gue angkat ke udara dan gue puter-puter seolah-olah gue lagi ngupil.

Sedikit cerita dari PPL gue selama beberapa hari kemarin. Hari pertama, gue dan temen-temen diajak buat keliling sekolah dulu. Liat-liat kondisi sekolah dan kondisi kelas serta diajak ke ruang guru juga. Karena nanti juga muter-muter kelas dari kelas 1-6 gue pun coba buat tersenyum semanis mungkin. Namanya juga mau ketemu sama anak kecil jadi gue harus keliatan selalu ceria.

Baru aja mulai keliling. Gue lewat depan kelas lima yang ada jendelanya. Gila !! anak-anak kelas lima udah julurin lidah ato melet-melet ke gue. Jleb banget. Belom apa-apa gue udah dimelet-meletin. Padahal gue kan cuma lewat, belom masuk kelas, belum ngajar, belum nunjukin keahlian ngupil. Sebegitu hinakah gue ? belom apa-apa udah digituin sama anak kecil.