Rabu, Agustus 12, 2020

Hakikat Perpanjang Domain

Agustus 12, 2020

Entah ini udah tahun ke berapa saya ngeblog. Soalnya beberapa tahun belakangan saya udah bener-bener jarang ngeblog. Kalau dulu nulis postingan di blog bisa seminggu sekali, sekarang mungkin jadi setengah tahun sekali. Lumayanlah, yang jelas, semakin kesini, hasrat saya untuk 'tetap' ngeblog beneran udah tipis banget.


Dulu, setiap hal menarik selalu saya sempatkan untuk ditulis di blog. Bahkan saya juga rajin observasi buat bikin tips-tips atau hal-hal yang sebenernya nggak perlu dibuat tulisan. Tapi karena saya seneng aja ngelakuinnya, jadi ya saya bisa aja mengembangkan tips dan hal jadi postingan di blog. Walaupun gaje, saya seneng. Sesuatu yang nggak bisa saya lakukan sekarang.


Belakangan ini emang rasanya berat banget buat nyoba menulis lagi. Dibilang sibuk, saya juga nggak sibuk-sibuk amat. Dibilang males, ya itu emang bener banget, sih. Payah, emang.


Dulu, saya punya banyak 'banget' teman blogger. Setiap bikin postingan, tanpa malu-malu saya ikut promoin tulisan di status, fanpage, sampai grup FB biar banyak yang berkunjung, sukur-sukur dibaca sampai selesai.


Sekarang, grup blogger udah sepi. Jangankan ada yang promo postingan, hampir sebagian besar temen blogger saya di masa lalu semuanya mulai meninggalkan platform ini. Ya mungkin karena kehidupan saya dan mereka udah mulai lebih serius. Ngeblog udah nggak jadi prioritas utama lagi. Atau, mungkin mereka udah menemukan kesenangan baru yang lebih bikin betah dijalanin.


Semakin kesini, menurut saya dunia perbloggeran ini udah mulai sepi. Setelah nulis di blog, saya nggak tau mau ngasih tahu siapa.


Ya..  mungkin sebenernya, di 'belahan bumi' sana kegiatan blogger masih rame. Masih banyak yang hobi blogwalking, masih banyak yang hobi nulis sampe jari keriting.


Atau mungkin juga sebenernya saya aja yang udah kehilangan circle saya di masa lalu. Dan saya yang sekarang, udah nggak punya circle siapa-siapa. Saya jadi berasa kaya blogger newbie lagi.


Dulu, seleb-seleb panutan banyak yang ngeblog. Sekarang... semuanya udah kompak pergi dari dunia perbloggeran. Raditya Dika, Shitlicious, Bena Kribo, Poconggg dan banyak lagi lainnya. Gara-gara itu saya jadi sering mikir, "Jangan-jangan blogger ini nasibnya bakalan kaya Friendster.", Bener-bener ditinggal pergi sama penggunanya.


Kalau dulu saya selalu pede bagiin postingan saya di sosial media. Sekarang, saya jadi banyak mindernya. Ya.. setiap selesai publish postingan baru, saya udah jarang banget bagiin link postingan di FB atau Twitter. Saya ngerasa minder aja kalau tulisan saya jadi semakin jelek.


Sebenernya ini nggak sehat banget sih, karena saya jadi terlalu takut sama komentar orang yang bakalan gimana-gimana sama tulisan saya. Jangankan bagikan link postingan blog. Beberapa tahun belakangan ini, saya kayaknya jadi sering banget, udah nulis panjang-panjang buat komentarin postingan FB atau reply twit di Twitter pada akhirnya tulisan itu saya hapus lagi dan saya cuma nyimak aja.


Ya, hidup saya sekarang emang seribet itu. Saya jadi lebih banyak nyimak, dan males aja kalau akhirnya ada yang ngajakin debat.


Ngomongin masalah ngeblog, bulan ini blog saya domainnya udah mau habis dan saya dapat email tagihan buat perpanjang domain.


Saya sempet bingung, perpanjang nggak ya? Kalau saya perpanjang, tapi buat apa? Saya udah jarang banget nulis. Kalau nggak diperpanjang, sayang juga soalnya udah lumayan lama domain ini melekat di blog ini. Saya juga masih berharap ada sisa-sisa temen saya di masa lalu yang sewaktu-waktu mau mampir di blog ini.


Akhirnya, ya udah jelas… saya tetap perpanjang domain blog ini walaupun saya tahu, sebenernya ini tindakan mubadzir. Sebenernya alasan kuat lainnya karena blog ini juga udah menyimpan banyak banget kenangan buat saya. Udah banyak hal saya tulis di sini.


Untuk saat ini mungkin saya masih jarang ngunjungin 'rumah' saya yang satu ini. Tapi rumah ini udah menjadi bagian dari perjalanan hidup dari kesenangan saya di awal ngeblog sampai sekarang, tempat yang jadi saksi bagaimana saya berproses dari yang alay sampai jadi diri saya yang sekarang.


Jadi, saya nggak bisa nelantarin blog ini gitu aja. Walaupun nggak bisa selalu bisa saya kunjungin, setidaknya saya coba buat terus mempertahankan 'rumah' ini. Agar ketika sewaktu-waktu saya 'kembali', rumah ini masih tetap seperti dulu.

Selasa, April 14, 2020

Tentang Pembelajaran Online, yang ....

April 14, 2020

Entah sekarang udah hari keberapa saya memberi tugas ke anak-anak lewat pembelajaran online. Pembelajaran yang sebenernya cuma ngasih tugas lewat grup whatsapp, yang didalamnya berisi orangtua siswa, lalu kalau udah selesai tugasnya difoto dikirim ke saya.

Saya beneran nggak ingat dan nggak mau repot-repot bolak-balik ngecek kalender cuma buat sekedar tahu, ‘Oh ini udah dua minggu, tiga minggu, empat minggu belajar di rumah atau berapalah.’


Ingatan saya terus bertumbuk sama informasi yang kebanyakan sama, setiap hari informasi tentang Covid-19 berdatangan dan terus menimpa informasi lainnya.

Kalau kemarin baru saja ngomongin cara bikin disinfektan sendiri, besoknya muncul berita baru kalau disinfektan ini sebenernya nggak efektif. Baru kemarin muncul berita orang sehat nggak usah pakai masker, sekarang semua harus pakai masker. Simpang siur informasi yang nggak jelas benar-benar mencederai otak saya dalam mencerna hari-hari yang sudah saya lewatin beberapa hari belakangan ini.

Gimana enggak bingung? Berita tiap hari ngomongin covid-19 mulu, sementara kehidupan saya di rumah begitu-begitu terus. Bangun tidur, ngasih tugas, gendong anak, kasih anak ke  istri, liat-liat tumpukan buku di rak, ambil, baca, tiduran, main HP, balesin chat orangtua siswa yang habis ngirim tugas. Begitu terus tiap hari. Pantes aja saya jadi susah membedakan hari yang sudah pernah saya lewatin, soalnya sama semua aktivitasnya. Jadi berasa Deja Vu versi kearifan lokal.

Ngomongin pembelajaran online, awalnya saya begitu semangat menjalani ini. Saya buka buku paket, saya baca materinya. Saya siapin bahan belajarnya, saya kembangkan soalnya, saya catat setiap tugas anak yang masuk. Semuanya berjalan begitu indah, saya berasa banget jadi guru yang profesional, bahkan saya berpikir kalau saya sepertinya perlu bikin video buat menunjang belajar anak.

Sayangnya, itu cuma rencana. Ternyata konsep pembelajaran online itu, sumpaaaahhh.... lebih capek dari jadi guru biasa ngajar sehari-hari. Kalau hari-hari biasa saya tinggal berangkat masuk kelas, buka buku terus ngajar dan selesai.

Kalau pembelajaran online ini enggak. Saya buka buku, mikir bikin tugas, terus menerima chat dari sekitar 30 orangtua siswa yang ngirim tugas anaknya, merekap tugas anak-anak, ngoreksi tugasnya satu per satu dan harus cepet-cepet dikelarin! Soalnya besok udah nunggu tugas baru dan harus ngoreksi lagi.

Ngoreksi biasa aja udah cukup makan waktu banget, apalagi ini mesti ngoreksi pakai HP. Ditambah kadang foto dari orangtua kurang jelas, saya harus menajamkan mata lebih bertenaga dari biasanya.

Lalu, satu hal sepele yang akhirnya muncul sebagai permasalahan ada kuota. Saya sebenernya bukan orang yang rentan akan kekurangan kuota, Kadang saya beli telkomsel bulanan yang sekedar empat giga cuma buat cadangan, paling utama saya juga masih beli paketan smartfren yang unlimited. Cuma, emang smartfren ini agak-agak ngeselin, gayanya aja unlimited tapi kenyataannya sinyalnya parah banget. Akhirnya jadi sering nggak kepake daripada menikmati internetan unlimited. Makanya buat jaga-jaga saya juga isi kuota telkomsel dan habis lebih cepet.

Ngomongin masalah kuota, karena suasana di rumah sering mendukung untuk rebahan. Pemakaian internet saya jadi lebih boros. Saya jadi lebih sering buka Youtube, keliling sosmed, buka Youtube lagi, keliling sosmed lagi begitu terus sampai ketiduran.

Habis itu ditambah tugas dari anak-anak yang kadang formatnya video, kalau satu video katakanlah besarnya sekitar 20 Mb dikalikan sekitar 30 anak. Sekali tugas saja sudah makan kuota sekitar 600 Mb, kalikan lagi jumlah hari yang penugasannya pakai video. Mantap sekali.

Belakangan ini saya juga sadar, anak-anak sepertinya sudah mulai bosan menghadapi tugas online yang agak-agak unfaedah. Jangankan anaknya, gurunya juga sudah mulai jenuh banget harus bikin tugas, menerima tugas, mengoreksi dan besoknya terulang lagi.

Masalah pemberian tugas... Ya, saya juga sebenernya serba salah. Mau maksain ngejar materi sampai selesai, tapi saya nanti merasa berdosa karena nggak bisa menjelaskan langsung materi-materi yang sebenarnya. Mau saya hadirkan video penunjang yang ada di Youtube, saya ngerasanya nggak bakalan efektif, dan tentu saja tetap harus didampingi wali kelas buat penguatan materinya.

Terus mau saya kasih tugas buat sekedar mengisi waktu anak-anak tapi saya khawatir kalau anak-anak nanti jadi ketinggalan materi. Apalagi di kota saya sudah muncul surat edaran dari pengawas pendidikan yang menjelaskan kalau nanti nggak ada ujian kenaikan kelas. Pembuatan rapot kenaikan kelas diambil dari nilai yang sudah diambil sampai sebelum wabah covid-19 membuat sekolah diliburkan.

Nah, kan... akhirnya pembuatan raport pun jadi semacam formalitas belaka. Yang penting dibikin seadanya dan anak-anak naik kelas. Adanya peraturan ini sebenernya saya nggak nyalahin pengawas pendidikan juga sih. Jangankan rapot anak yang dibikin dengan nilai yang nggak selesai. Liga sepakbola di seluruh dunia aja terpaksa dihentikan dan memunculkan perdebatan tentang bagaimana kelanjutannya, siapa juaranya, siapa yang degradasi dan lain-lain.

Wabah Covid-19 ini benar-benar berhasil melumpuhkan segala hal.

Tentang pembelajaran online ini, saya mikirnya tugas yang saya kasih ini sebenernya tujuannya buat apa sih? Tambahan nilai? Enggak, soalnya udah jelas guru hanya boleh mengolah nilai sampai sebelum sekolah diliburkan.

Biar anak nggak mainan tok di rumah? Biar anak ada kesibukan? Nyatanya, ada beberapa orangtua yang justru kewalahan kalau anaknya dikasih tugas. Mereka jadi uring-uringan sendiri ngadepin anaknya.

Akhirnya pembelajaran online yang belum maksimal ini, belum apa-apa udah ditambahin protes dari orangtua yang bilangnya kalau ngasih tugas jangan banyak-banyak. Ya saya juga memahami sebenarnya kalau orangtua di rumah juga kerjaannya (mungkin) banyak. Anaknya nggak cuma satu, anaknya bisa aja rewel, kerjaan rumah juga udah numpuk. Tapi saya dilema juga kalau nggak ngasih tugas, nanti anak-anak di rumah cuma santai saja gegoleran tiap hari jadi lupa sama alasan sebenarnya mereka hidup buat apa.

Kadang saya kasian juga sama orangtua siswa yang malem baru sampai rumah habis maghrib dan mereka masih berusaha buat mendampingi anaknya mengerjakan tugas. Bahkan ada teman guru yang cerita kalau ada orangtua siswa yang sms belum bisa ngirim tugas karena belum ada kuota.

Jujur aja, saya sedihnya liburan yang terlalu lama ini jadi bikin saya nggak ketemu sama anak-anak. Lebih sedihnya lagi, kemungkinan besar begitu berangkat sekolah nanti, saya harus melepas anak-anak naik kelas bertemu dengan wali kelas baru. Nggak nyangka banget, pertemuan terakhir setelah UTS kemarin bisa jadi itu adalah yang terakhir bersama mereka di kelas tiga tahun ini.



Rabu, April 08, 2020

Cara menikmati Buku, Dulu dan Sekarang

April 08, 2020
Saya termasuk orang yang sangat mudah khilaf untuk urusan buku. Setiap ada pameran buku, ngeliat buku murah dan ‘kelihatannya’ bagus, saya pasti langsung beli. Bahkan saya nggak puas kalau cuma sekali dateng ke pameran buku. Besoknya, atau entah beberapa hari kemudian, saya pasti datang lagi, berburu buku lagi berharap ada buku bagus yang luput dari pandangan saat kunjungan pertama. Pada akhirnya, entah buku itu bakalan dibaca apa nggak, yang penting saya beli aja dulu.

Saya memang boros banget kalau udah ngomongin masalah buku. Parahnya lagi, Facebook saya sekarang kebanyakan berteman sama berbagai penjual buku yang tentu saja sering banget mereka update postingan harga buku yang menarik dan harganya terjangkau.

Udah jelas, dengan hal semacam itu, iman saya langsung goyah. Jari-jari tangan saya otomatis mengetik ‘mau’ atau ‘beli’ di postingan beberapa penjual buku. Bebeberapa saat kemudian, saya tersentak dan menyesali jari-jari saya yang bertindak lebih cepat dari otak saya sendiri.

Iya, saya nyesel karena beberapa saat kemudian saya baru mikir, ngapain juga sih saya beli buku beginian, palingan akhirnya juga nggak bakal dibaca.

Salah satu kelemahan saya lainnya adalah saya terlalu lemah menghadapi rayuan para penjual buku kalau lagi nawarin buku lewat inbox. Saya mudah tergoda buat beli buku yang sebenernya bukan selera saya, tapi karena kelihatannya bagus, saya jadi kepengen.

Salah satu contohnya adalah buku di bawah ini.


Ngapain juga saya mesti beli buku 50 Tahun ABRI yang beratnya sampai sekilo ini ?!

Saya kadang suka merasa bodoh sama diri sendiri. Hanya karena buku ini kelihatannya bagus dan langka, saya jadi mikir, “Kayaknya ini buku bagus buat koleksi, nanti kalau senggang bisa dibaca-baca. Lumayan buat tambah-tambah pengetahuan tentang ABRI pada jaman dulu.”

Sedangkan begitu bukunya sampai di tangan, saya mikir lagi, “Buku setebel ini kapan bakal dibacanya?! Buku bacaan lainnya yang masih realistis dibaca aja masih pada numpuk dan masih pada segelan. Ini lagi buku beginian, udah bakal nggak kebaca, lah!”

Saya emang lemah banget mengurus masalah keuangan kalau urusannya udah sama buku. Kadang saya merasa kalau saya ini sedang mengidap penyakit Tsundoku.


Pernah saking merasa bodohnya sama diri sendiri, saya menahan diri berhari-hari buat nggak buka Facebook karena takut bakalan khilaf beli buku terus.

Cara ini sempat efektif untuk beberapa hari, saya berhasil menahan diri untuk nggak buka Facebook. Tapi di hari kelima, saya udah mulai sakau. Gelisah banget pengen ngeliat postingan para penjual buku. Terus saya mencoba meyakinkan diri untuk “nggak papa deh buka Facebook, yang penting harus pegang komitmen nggak beli buku!”

Saya pun mengiyakan isi hati saya dan mantap buka Facebook, beberapa saat kemudian... saya pengen nangis ngeliat buku-buku keren yang dijual dengan harga murah banget. Akhirnya saya mengkhianati komitmen diri sendiri dan jari saya (kembali) bergerak lebih cepat dari otak saya, buat ngetik 'mau' atau ‘beli’.

Hasrat saya yag terlalu mudah buat beli buku muncul sejak saya lulus kuliah, dan akses saya ke marketplace semakin mudah. Ya, setelah tahu OLX, Tokopedia, Bukalapak dan penjual buku di Facebook. Saya berubah jadi sosok yang sangat-sangat mudah membeli buku.

Kalau dulu pas kuliah di Semarang, hal beginian belum populer. Saya meribetkan diri dengan mesti beli buku di toko buku bekas. Mesti liat satu per satu yang seringnya nggak nyaman karena penjualnya ngawasin terus dan nanyain mau cari buku apa. Padahal, saya niatnya mau lihat-lihat dulu kalau ada yang bagus baru beli.

Kadang saya juga kangen sama masa-masa menyisihkan uang hidup selama kuliah buat dibeliin buku di gramedia. Seminggu atau dua minggu sekali saya rajin mampir ke gramedia buat beli sebiji buku yang selalu saya hisap aromanya dalam-dalam begitu saya buka segel plastiknya di dalam kamar kos. Wangi buku baru adalah aromaterapi yang selalu menyenangkan buat saya hirup. Lalu saya membaca buku yang saya beli sampai habis.

Sejak munculnya toko online, di mana jari tangan bisa mengetik judul apa saja yang dipengen, atau bisa melihat dagangan para penjual buku yang semuanya terlihat gamblang. Hal ini akhirnya jadi memunculkan pribadi saya yang lain, yang selama ini tertidur lelap. Pribadi saya yang gila akan belanja buku.

Mungkin saya jadi seperti ini karena kejadian di masa lalu juga, ketika SD, dulu saya yang hobi banget baca buku cuma bisa datang ke persewaan buku. Mau beli buku pun percuma, di kota saya nggak ada penjual buku semegah Gramedia atau selevel Toko Gunung Agung. Palingan ada cuma loper koran yang kadang juga jual komik terbitan M&C, dan itu pun hanya beberapa biji.

Saking hobinya baca buku jaman dulu, saya sering mampir ke perpustakaan SD buat pinjam buku bacaan khas perpustakaan yang ada tulisannya, “Milik negera dilarang diperjualbelikan.” Buku-buku terbitan Balai Pustaka dan sejenisnya.

Dan tahukah kalian? Demi mengenang kembali masa-masa bacaan buku jaman SD. Saya juga khilaf beli buku-buku beginian. Ini dia:


Dulu, saya memang punya keinginan punya perpustakaan pribadi. Saya pengen ngoleksi buku, saya pengen punya buku yang banyak, di mana kalau saya pengen baca buku saya tinggal ambil aja dari rak buku.

Waktu masih bocah dulu, komik seri apa aja saya baca. Saya paling sering baca seri Monika dan Kawan-Kawan, karena komik itu termasuk segelintir dari komik yang dijual di kota saya. Beberapa terbitan M&C lainnya juga pernah nongol di loper koran, tapi tentu saja volumenya nggak urut dari awal, dan saya tetap beli komik itu berapapun nomernya.

Sekarang, hal yang paling tertanam dalam ingatan saya adalah, saya pengen nostalgia sama komik-komik yang ada pada masa saya kecil dulu. Itu sebabnya saya hobi semangat cari komik-komik tahun 90-an seperti: Doraemon, The Genius Bakabon, Chibi Maruko Chan, Sentaro, Kungfu Boy, Cerita Hantu di Sekolah, Detektif Kindaichi, dan masih banyak lainnya yang harganya sekarang udah ratusan ribu karena jumlah volume tiap judulnya ada banyak.


Sekarang, saya kalau punya komik volumenya ada yang bolong atau nggak lengkap, saya ngerasa nggak sreg. Saya harus cari komik yang bolong ini biar lengkap. Padahal jaman dulu, komik nomor berapapun saya tetap baca, saya  jejer bercampur-campur dengan komik yang nomernya nggak urut lainnya. Mungkin karena saya dulu kekurangan bahan bacaan.

Dulu, buku atau komik dengan keadaan apapun saya selalu bisa nerima, bahkan kalau buku itu udah nggak ada covernya sekalipun ataupun udah lecek halamannya. Sekarang, entah kenapa saya jadi memandang buku kondisinya kalau bisa harus bagus. Bukan buku bekas perpustakaan umum atau persewaan buku yang ada stempel, staples atau coretan jadi terlihat nggak menarik buat saya. Ya... cara saya memandang buku udah berubah, rasanya lebih sreg aja kalau punya koleksi buku yang masih mulus. Padahal tetep aja isinya sama.


Padahal, dulu pas saya di Semarang, kalau saya lihat judul yang saya suka, tapi kondisinya cukup mengenaskan saya tetap mantap buat beli bukunya karena yang paling penting isinya masih bisa dibaca.

Dulu, setiap saya beli buku pasti saya baca karena memang buku yang saya punya terbatas. Komik, novel remaja, buku komedi pasaran, majalah dan lainnya selalu saya tuntaskan. Bahkan waktu masih SD, saya bisa berulang kali membaca buku yang saya punya karena memang nggak ada buku lainnya.
Sekarang, nggak setiap buku yang saya beli pasti langsung saya baca. Semakin lama justru semakin numpuk. Mungkin karena sekarang saya juga terlalu banyak kerjaan. Jadi guru SD di sekolah swasta, saya ngajar dari pagi sampai sore, sorenya saya ngelesin sampai Maghrib. Malemnya, saya justru menikmati rebahan setelah capek seharian kerja.

Dulu, saya punya banyak waktu untuk membaca buku tapi tidak punya banyak buku untuk dibaca. Sekarang, saya punya banyak buku tapi tidak punya banyak waktu untuk membaca.

Dulu, saya nggak punya banyak uang buat beli buku padahal saya punya banyak waktu untuk membaca. Sekarang, saya bisa beli cukup banyak buku, tapi saya nggak punya banyak waktu untuk membaca.

Mungkin apa yang saya lakukan sekarang bisa jadi sebuah bentuk pelampiasan terhadap diri saya di masa kecil yang kepengen banget bisa baca banyak buku tapi ga bisa sepenuhnya kesampaian. Saya yang sekarang mungkin jadi terlalu ambisius buat ngumpulin berbagai macam buku di masa lalu yang nggak bisa saya miliki.


Setidaknya, apa yang saya inginkan waktu kecil akhirnya kesampaian. Punya ruangan tersendiri buat menyimpan koleksi buku-buku saya. Memang nggak semuanya bisa dibaca langsung, tapi buku yang ditumpuk banyak itu jadi berarti ketika masa-masa #dirumahaja seperti sekarang ini. Disaat orang-orang disuruh berdiam diri di rumah untuk menghindari penyebaran virus corona. Saya jadi punya banyak kesempatan untuk rebahan di ruangan yang sebelumnya jarang banget bisa saya pakai rebahan karena kerjaan yang padat.

Selasa, Februari 18, 2020

6 Tips dan Trik Liburan Hemat ke Malang

Februari 18, 2020
Siapa bilang berlibur ke Malang harus dengan bujet besar? Dengan 6 tips ini liburan hemat Anda bakal terlaksana.
Sebagai salah satu kota wisata populer dengan beragam jenis destinasi wisata, banyak yang beranggapan bahwa berlibur di Kota Apel membutuhkan bujet yang besar. Bagaimanapun, untuk bisa mengunjungi beragam destinasi yang terkenal dan hits pasti dibutuhkan biaya. Belum lagi dengan akomodasi perjalanan, seperti transportasi dan penginapan selama berada di kota yang dingin ini.
Padahal, jika Anda tahu tips dan triknya, persoalan bujet tersebut bisa ditekan. Anda tetap bisa bersenang-senang menikmati liburan di Kota Malang, meski dengan bujet hemat. Seperti apa strateginya? Yuk, simak tips liburan hemat berikut ini!
1. Beli Tiket Transportasi dari Jauh-Jauh Hari
Mengingat harga tiket pesawat yang kini semakin mahal, ada baiknya jika Anda memilih kereta api sebagai transportasi untuk berangkat ke Malang. Selain karena harganya yang jauh lebih murah, pelayanannya pun tak kalah nyaman dan berkualitas. Ada banyak pilihan jenis kereta api, mulai dari yang paling murah (ekonomi) hingga kelas eksekutif dengan beragam fasilitas.
Usahakan, Anda telah memesan tiket dari jauh-jauh hari guna mengantisipasi habisnya tiket atau harga yang tiba-tiba melambung tinggi; utamanya ketika peak season. Minimal, Anda telah booking tiket sebulan sebelum hari keberangkatan.
2. Hindari Hari Libur
Karena ini adalah liburan dengan bujet hemat, soal waktu juga harus dipertimbangkan. Usahakan hindari berlibur ke Malang di masa peak season, seperti akhir tahun, libur sekolah, atau lebaran. Hal ini penting mengingat di waktu-waktu tersebut, harga tiket maupun penginapan bisa naik hingga berkali lipat.
Belum lagi, dengan suasana yang jauh lebih ramai dari biasanya, liburan pun akan kurang kondusif. Bagaimanapun, wisatawan akan berbondong-bondong untuk mengunjungi tempat wisata di Malang, bukan? cek daftar lengkapnya di situs ShopBack.
3. Sewa Motor atau Mobil untuk Transportasi dalam Kota
Demi fleksibilitas dan efisiensi, ada baiknya jika Anda menyewa motor atau mobil selama berlibur di Kota Malang. Cara ini akan lebih memudahkan Anda untuk mobile, dari satu destinasi ke tempat lainnya. Dengan begitu, Anda pun bisa menghemat waktu, tenaga, dan biaya.
Untuk sewa motor, umumnya akan dikenakan biaya sekitar 70 ribu selama kurun waktu 24 jam. Sedangkan mobil, rata-rata bisa disewa dengan kisaran harga 250 - 300 ribu rupiah. Namun tentunya, harga tersebut belum termasuk biaya pengisian bensin.
4. Pilih Homestay sebagai Tempat Menginap
Dengan bujet pas-pasan, Anda tentu harus pandai-pandai memilih tempat penginapan. Pilihlah yang harganya terjangkau namun tetap memperhatikan kualitas pelayanan. Di Malang, selain hotel sebenarnya juga terdapat jenis penginapan lain, seperti wisma, guest house, homestay, hingga kos harian.
Alternatif terbaik adalah memilih homestay, terlebih jika Anda hendak berlibur bersama keluarga dan dalam waktu beberapa hari. Tentu, pilihan ini jauh lebih hemat dibanding harus menginap di hotel yang notabenenya akan dikenakan tarif minimal 300 ribu per malam dan per kamar.
Namun, bagi Anda yang ingin menikmati hotel berbintang dengan beragam fasilitas penunjangnya, promo cashback dari ShopBack bisa dimanfaatkan. Dengan cashback ini, Anda bisa mendapatkan potongan harga sehingga biaya menginap tidak lagi menguras kantong.
5. Buat Itinerary Destinasi Wisata yang Tepat
Jangan pernah mengabaikan itinerary ketika berlibur. Panduan wisata ini tak hanya berfungsi sebagai pemandu jalannya liburan, tetapi juga bisa menjadi jaring penghemat bujet. Dengan Itinerary yang tepat, Anda tentu bisa lebih menghemat waktu, tenaga, dan tentunya biaya.
Dalam hal ini, Anda bisa mengatur perjalanan wisata berdasarkan wilayah. Misal, di hari pertama, Anda bisa memulai menjelajahi beragam destinasi yang ada di Batu. Kemudian,di hari kedua dilanjutkan dengan mengunjungi pantai-pantai yang ada di Malang Selatan. Hingga selanjutnya, jika tertarik, Anda pun bisa mengunjungi kawasan pegunungan Bromo - Semeru.
6. Pilih Kuliner Murah tapi Sehat dan Bersih
Selain terkenal dengan kekayaan wisata, nyatanya Malang juga merupakan surganya kuliner. Ada banyak pilihan yang bisa dicoba, mulai dari kuliner legendaris, kuliner di restoran mewah, hingga kuliner kaki lima yang rasanya juga patut diperhitungkan.
Bagi Anda yang tengah liburan hemat, tak ada salahnya jika mengunjungi kedai, warung makan, atau bahkan kuliner pinggir jalan. Cari informasi terkait tempat makan murah meriah, namun dengan rasa yang tak mengecewakan. Meski murah, yang terpenting makanan yang dihidangkan bersih dan sehat, bukan?
Nah, itulah beberapa tips liburan hemat ke Malang yang bisa Anda terapkan. Bagi Anda yang hobi berbelanja online, jangan lupa untuk memanfaatkan cashback dari ShopBack guna menunjang perjalanan wisata hemat ini.

Rabu, Januari 29, 2020

Universitas Gadjah Mada Membuka Jurusan Diploma Apa Saja?

Januari 29, 2020
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta adalah perguruan tinggi negeri favorit berkualitas di Indonesia yang banyak diincar oleh calon mahasiswa. Oleh karenanya, persaingan masuk ke UGM sangat ketat. Bukan hanya non vokasi, Sekolah Vokasi UGM telah membuka jenjang diploma dengan berbagai program studi yang telah terakreditasi. Jika akreditasi sudah A, mutu pendidikannya pun akan bagus. Lalu, universitas Gadjah Mada membuka jurusan diploma apa saja? Simak informasi lengkapnya berikut ini.

UGM Membuka Jurusan Diploma Apa Saja?

Kualitas UGM sebagai sebuah institusi pendidikan memang tidak perlu diragukan lagi. Hal inilah yang membuat banyak orang bertanya mengenai daftar jurusan diploma yang ada di UGM. Lalu, UGM membuka jurusan diploma apa saja?

1. Akuntansi
UGM membuka Akuntansi yang bertujuan mencetak sarjana terapan di bidangnya berkemampuan pada akuntansi sektor publik, manajemen sektor publik, audit internal sektor publik, analisis laporan keuangan sektor publik, audit eksternal sektor publik, konsultasi sektor publik dan analisis pendapatan daerah. Prospek karir dari para lulusannya ialah, pemerintah pusat, pemerintah daerah, BPK RI & BPKP, Kantor Akuntan Publik & kantor konsultan publik lainnya, Organisasi nirlaba (lokal/nasional/internasional).

2. Ekonomi Terapan
UGM membuka jurusan diploma apa saja? Salah satu jurusan diploma terbaik yang ada di UGM adalah ekonomi terapan. Jurusan ini berkonsentrasi pada ekonomi pembangunan daerah dan perbankan yang mempelajari tentang kemampuan menghitung indikator pembangunan daerah, mengelola informasi keuangan daerah, praktek operasional bank, menyusun keuangan laporan bank dan sebagainya. Prospek karir bagi lulusannya sangat luas yakni, di sektor swasta yang meliputi berbagai perusahaan dan organisasi nirlaba atau di berbagai instansi pemerintah BUMD dan BUMN.

3. Kearsipan
Jurusan ini mempelajari bidang kearsipan dan melahirkan ahli madya profesional di bidang kearsipan. Prospek Kerja lulusannya ialah, posisi arsiparis di berbagai lembaga tinggi dan Kementerian misalnya Sekretariat Negara, Kejaksaan Agung, Kementerian ESDM, Kementerian Kehutanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Arsip Nasional Republik Indonesia dan sebagainya.

4. Kesehatan Hewan
Kesehatan hewan berfokus untuk mempelajari keterampilan sebagai ahli madya kesehatan hewan secara profesional dengan berbagai jenis kelebihan di dunia kesehatan hewan. Prospek karir yang dapat dijalankan dari lulusan jurusan ini adalah dinas kesehatan kerja peternakan/ kelautan/ perikanan/ kehutanan, karantina hewan rumah sakit/ klinik kesehatan hewan, pengawas pelayanan kesehatan hewan dan sebagainya.

5. Manajemen
UGM membuka jurusan diploma apa saja? Salah satunya adalah manajemen. Jurusan manajemen berfokus pada konsentrasi pemasaran dan konsentrasi keuangan yang mempelajari tentang ilmu manajemen secara mendetail dan berorientasi pada praktek. Prospek karir dari jurusan ini sangat luas yakni, di sektor swasta yang meliputi berbagai perusahaan dan organisasi nirlaba atau di berbagai instansi pemerintah BUMD dan BUMN.

6. Pengelolaan Hutan
Pengelolaan hutan menyediakan sarjana terapan di bidang kehutanan yang mempunyai keahlian perencanaan dan pengelolaan hutan di tingkat tapak, etika dan moral, kemampuan rehabilitasi hutan dan lahan, manajemen hutan, kemampuan pengelolaan hasil hutan, keterampilan survei, inventarisasi, pemetaan, komunikasi dan pemberdayaan masyarakat, kepemimpinan dan manajerial, problem solving, serta penyuluhan kehutanan. Prospek kerja lulusannya yaitu, teknisi bina hutan dan rehabilitasi lahan, teknisi perencanaan kehutanan, pengendalian ekosistem hutan, polisi hutan, wiraswasta/pengusaha, LSM dan konsultan di bidang kehutanan.

7. Penginderaan Jauh dan Sistem Informasi Geografi
UGM membuka jurusan diploma apa saja? Berbeda dengan sekolah vokasi lain, UGM juga membuka jurusan ilmu penginderaan jauh tentang analisis pemakaian citra satelit dan foto udara yang sedang populer. Begitu pula ilmu sistem informasi geografi terkait analisis peta dan data spasial juga tidak kalah populer. Prospek karir lulusannya sangat luas yakni, pada sektor pemerintah maupun swasta, konsultan perencanaan dan sistem informasi spasial yakni di bidang perkebunan dan pertambangan.

8. Teknik Mesin
Terdapat teknik mesin yang berkonsentrasi pada teknik alat berat dan teknik manufaktur dan otomasi. Program studi ini bertujuan untuk mencetak lulusan berbekal pengetahuan dasar teknik kuat sehingga mampu merancang, membuat, menggunakan dan mengelola mesin sistem sistem yang berhubungan dengan permesinan. Prospek karir jurusannya ialah industri manufaktur, otomotif, alat berat, pertambangan minyak bumi, BUMN, PLN, pertamina, developer, kontraktor, perusahaan kereta api atau penerbangan, dunia pendidikan, wirausaha dan sebagainya.

Sekian, ulasan informasi mengenai UGM membuka jurusan diploma apa saja? Ingin tau lebih jauh soal jurusan vokasi UGM atau berbagai macam pendidikan vokasi lainnya? Cek terus informasi terkini dari CekAja.com ya.

Tips Mudah Cara Hemat Kuota Instagram di Android

Januari 29, 2020
Instagram menjadi satu aplikasi terpopuler untuk berbagi foto dan video. Namun, kelemahan dari aplikasi ini adalah jumlah data yang tergolong besar untuk membuka aplikasi ini dalam sekali pakai. Tidak jarang, hal ini membuat para pengguna instagram menjadi mengeluh karena borosnya kuota yang terpakai. Bagi para pengguna aktif instagram, rasanya harus tahu bagaimana cara untuk hemat kuota Instagram di Android agar pengeluaran kuota lebih terkendali. Dengan mengetahui metode ini, pengguna bisa menjelajahi dan berbagi momen di Instagram tanpa harus menghabiskan kuota internet terlalu banyak. Nah, bagaimana caranya? Simak tipsnya berikut ini ya!

4 Cara Penggunaan Agar Lebih Hemat Kuota Instagram

1. Aktifkan Fitur Terbaru Use Less Data

Fitur use less data memang dirancang khusus bagi pengguna Instagram yang mempunyai kuota terbatas, tapi ingin tetap eksis di dunia Instagram. Fitur ini bekerja dengan cara mengkompres segala foto maupun video supaya ukurannya menjadi lebih kecil sehingga tidak memakan kuota internet lebih banyak. Meskipun begitu, foto dan video yang akan ditunjukkan nanti tetap mempunyai kualitas yang bagus. Jadi, pengguna tetap dapat bermain Instagram dengan pemakaian kuota yang lebih irit.

Cara mengaktifkan fitur use less data cukup mudah. Pertama, buka aplikasi Instagram di android pengguna. Kemudian, klik ikon profil yang terletak di pojok kanan bawah. Setelah klik, layar akan menampilkan halaman profil pengguna. Kedua, buka menu settings atau pengaturan, bagi pengguna Android dapat menekan ikon tiga titik garis vertikal yang terletak di pojok kanan atas. Sedangkan, bagi pengguna iPhone bisa dengan klik icon Gear. Ketiga, sesudah berada di halaman Settings, geser layar ke bawah sampai layar menampilkan tulisan “Cellular Data Use“. Dan terakhir, untuk mulai mengaktifkan mode hemat data, tekan pilihan “Use Less Data“.

Usai mengikuti langkah-langkah ini, dampak yang akan dirasakan adalah proses untuk menampilkan video dan foto berubah menjadi lambat. Namun, dampak positif yang dihasilkan tentu saja pemakaian data seluler akan lebih sedikit dan lebih hemat kuota Instagram tentunya.

2. Turunkan Resolusi Media
Bagi pengguna perangkat Android, sesudah memilih untuk memakai pengaturan penghemat data/ use less data, juga dapat memilih kapan Instagram akan menayangkan media beresolusi tinggi. Tips ini juga terbukti dapat membuat pengguna lebih hemat kuota Instagram. Caranya, sai mengikuti petunjuk use less data sebelumnya, pilih Media Beresolusi Tinggi, kemudian pilih di antara beberapa tulisan, Tidak Pernah artinya Instagram tidak akan pernah menayangkan media beresolusi tinggi, Seluler+WiFi artinya Instagram akan memperlihatkan media beresolusi tinggi di saat android terkoneksi ke data seluler atau WiFi dan terakhir WiFi Saja yang bermakna Instagram akan memperlihatkan media beresolusi tinggi saat android terkoneksi ke WiFi saja. Sedangkan, Instagram sudah meluncurkan mode gelap atau dark mode bagi perangkat Android 10 dan iOS 13. Untuk pengguna Android non-Android 10 juga dapat mencoba tema gelap melewati Instagram Beta Programs.

3. Matikan Notifikasi Untuk Mengurangi Aktivitas Instagram
Manfaat mematikan Push Notifications ialah notifikasi Instagram tidak beroperasi lagi di sistem latar. Dengan begitu, pemakaian kuota juga berkurang meskipun perlu dipahami kalau metode ini hanya memberikan efek minor. Namun, metode ini lumayan bagus dipakai agar pengguna lebih hemat kuota Instagram. Caranya cukup sederhana. Pertama, buka aplikasi Instagram, klik ikon profil, lau klik ikon tiga garis horizontal di pojok kanan atas, kemudian pilih Settings. Kedua, temukan menu Push Notifications. Ketiga, klik Off pada jenis notifikasi yang ingin dimatikan di Instagram. Pengguna juga dapat memilih untuk tetap mengaktifkan notifikasi dari beberapa orang tertentu.

4. Aktifkan Data Saver Untuk Pengguna Android Nougat
Menurut riset Google, mengaktifkan fitur Data Saver bisa membantu mengurangi resolusi gambar, bitrate pada video, compress data dan mematikan fungsi yang dianggap terlalu menghabiskan kuota. Dengan begitu, otomatis akan lebih hemat kuota Instagram. Cara mengaktifkan Data Saver ialah, pertama jalankan Android Settings kemudian sentuh Data usage yang berada di kolom Wireless & networks. Selanjutnya, klik opsi Data Saver. Setelah itu, terakhir nyalakan Data Saver dengan tombol slide. Untuk tambahan, opsi Data Saver juga dapat dijumpai di Notification Bar.

Demikian, penjelasan beberapa tips terbaru hemat kuota Instagram di Android. Ingin belajar lebih banyak tentang kuota internet murah atau tips-tips hemat kuota lainnya? Pantau terus informasi terkini dari CekAja.com ya.

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Random

randomposts