Liburan Begini

Sebelumnya gue selalu menyalahkan sibuknya pekerjaan yang bikin gue jadi susah konsisten ngeblog. Tapi nyatanya setelah liburan panjang seperti ini pun tetep aja gue masih belum update tulisan lagi di blog. Ternyata darah bangsa Indonesia mengalir pekat dalam tubuh gue. Gue hobi banget nyari-nyari kesalahan dalam hidup.

Liburan sekolah kali ini adalah hal yang benar-benar gue nantikan. Gimana enggak? Kerjaan di sekolah lumayan banyak. Selesai satu, tumbuh seribu. Awalnya gue berpikir, gue hanya harus sabar nyelesein tugas sekolah satu per satu, setelah itu tinggal santai sambil dengerin dakwahnya Habib Rizieq. Tapi kenyataannya, tugas satu selesai, muncul tugas lainnya. Satu belum selesai, tugas lainnya semakin bermunculan.  Ini tugas apa jerawat sih! Banyak banget gak ilang-ilang?!

Ternyata bisa bersantai setelah menyelesaikan pekerjaan cuma sebatas mitos buat gue. Niat buat dengerin ceramah Habib Rizieq sambil ngemil ubi panggang pun tak pernah terwujud. Dan gue baru sadar, gue keseringan nulis 'ternyata', saking sulitnya nerima kenyataan yang sebenernya sepele.

Beruntung,  akhirnya gue bisa ngerasain libur.  Dibanding profesi lainnya,  kayaknya cuma guru aja yang bisa ngerasain liburan panjang seperti ini.  Ya,  walaupun di sekolah lainnya mungkin guru-guru ada yang tetep berangkat.  Alhamdulillah, gue ikutan libur kayak siswa di sekolah.

Kalau orang-orang ngehits di luar sana dapet liburan panjang kayak gini pasti langsung pada ngetrip sana sini. Gue beda, liburan sekolah kali ini gue mau santai di rumah aja baca buku sambil ngemil siomay ikan sapu-sapu.

Ya,  liburan gue emang datar banget. Tapi ini yang paling afdol,  gue nggak terlalu suka ngetrip hunting foto-foto dan sebagainya. Gue anak rumahan,  suka mager, suka mencuri ketimun juga. Gue mau balas dendam atas waktu membaca buku yang telah tersita gara-gara lelah bekerja.

Sebelum liburan kemarin juga gue udah ngeborong buku macem-macem.  Kebanyakan sih komik,  karena akhir-akhir ini gue kepengen nostalgia sama jaman dulu dimana ngedapetin komik aja susah banget di kota gue.

Belum kelar semua dibaca, gue ditawarin sama mas-masnya buat ngeborong novel sekalian. Kebetulan gue emang udah biasa beli komik di tempat masnya. Setelah dikasih harga dan gue nego-nego dikit.  Akhirnya gue dapet harga delapan ribu untuk tiap novel. Lumayan, gue pun khilaf besar. Lalu segera nangis sambil keramas mikirin duitnya abis buat beli puluhan novel. Tapi yaudahlah,  yang penting liburan gue jadi lebih bermakna.  Halah.

Selain komik dan novel, sampai setua ini gue kadang juga masih suka baca buku anak-anak. Ya...  bukan berarti gue juga suka menggelinjang sama anak-anak juga sih, bukan.

Salah satu buku anak yang masih suka gue baca adalah majalah Bobo. Walaupun gue tau wajah gue terlalu seram buat megang majalah Bobo, yang harusnya sih majalah Misteri, tapi gue melawan takdir Tuhan yang satu ini. Gue tetep suka baca Majalah Bobo sampai sekarang.

Jujur aja sih,  gue lebih suka baca Bobo yang terbitan jaman dulu dengan alasan sekalian nostalgia. Baca Bobo jaman dulu, gue lebih bisa mengiyakan isinya karena gue juga pernah ngerasain anak-anak di masa itu. Walaupun ada juga Bobo yang terbit sebelum gue lahir, tapi tetep aja,  gue suka.

Mencari Bobo bekas di kota gue, ibarat peribahasa bagaikan mencari jarum di tumpukan jerami tapi jarumnya sebenernya enggak ada. Jadi ya, di kota gue nggak ada yang jualan bobo bekas. Untuk menuntaskan hasrat nostalgia sama Bobo gue harus nyari online.

Setelah gue amati secara berkala di toko online, karena gue emang tiap hari memantau perkembangan update orang yang jual majalah Bobo dengan harga termurah. Setelah gue amati, harga pasaran untuk majalah bobo bekas adalah 3500 rupiah per buku, belum termasuk ongkos kirim,  dan gue masih keberatan karenanya.

Masalahnya,  Bobo yang dijual kebanyakan masih tahun 2010 ke atas,  memang ada juga yang jual bobo jadul, tapi per majalahnya dijual sepuluh ribuan. Gue masih ngerasa sayang.

Satu-satunya iklan yang menggiurkan gue lihat di OLX, ada yang jual majalah bobo 100 eksemplar dengan harga 3.000, lalu setelah nego jadi 2.500 gue berniat ambil semua majalahnya. Gue udah ngasih alamat,  penjualnya udah ngasih nomer rekening, dan gue tinggal transfer.

Pagi itu,  cewek gue, ada meeting di kota Semarang. Pukul lima pagi, dia udah harus nyampe stasiun karena keretanya berangkat pukul setengah enam. Gue dapet tugas buat nganterin ke stasiun, setelah dari rumah dia dianterin bokapnya ke rumah gue. Kenapa Bokapnya nggak sekalian aja nganterin ke stasiun?  Kenapa harus mampir ke gue,  terus gue yang nganterin ke stasiun? Ribet kan? Cewek emang harus gitu.

Lalu terjadilah peristiwa subuh yang menggugah hati. Cewek gue bangun telat, jam lima lebih. Setelah buru-buru mandi dan sholat subuh. Cewek gue fix ketinggalan kereta. Gue ikutan panik, ini pasti akan terjadi perubahan mood yang mengancam kenyamanan pagi gue kali ini.

Akhirnya, kami sepakat ke stasiun pesan tiket untuk perjalanan jam setengah delapan. Apesnya, tiket untuk kereta selanjutnya udah habis. Gue makin panik, cewek gue udah mulai ngeluh-ngeluh, bentar lagi pasti gue yang disalah-salahin.

Lalu,  gue pun segera beranjak ke agen travel. Berharap masih ada kursi perjalanan ke Semarang. Namun apesnya, travel masih tutup. Ya wajar sih,  jam enam pagi. Konter pulsa juga pasti belum buka.

Cewek gue mulai nyalah-nyalahin gue kenapa gue nggak ngebangunin dia.  padahal harusnya cewek gue yang bangunin gue. Ini jadi dibalik. Pagi itu gue pasrah disalah-salahin.

Merasa harus berjuang,  kami pun pergi ke terminal, nyari tiket bus dengan was was. Apes lagi, tiket bus juga abis untuk perjalanan jam tujuh pagi. 

Tadinya gue mau nawarin naik kapal, tapi gue urungkan karena di Pemalang nggak ada pelabuhan. Sementara itu, suasana semakin menegangkan karena nggak ada lagi pilihan ke Semarang pakai transportasi umum.

Pilihannya sekarang cuma dua, mendengarkan uring-uringan cewek gue yang nggak bisa ke Semarang, atau gue harakiri di depan cewek gue sekarang juga sebagai tanda penyesalan.

Daripada gue harakiri terlalu dini, akhirnya gue nawarin buat nganterin naik motor ke Semarang. Ya, naik motor. Untung motor gue bukan motor cowok sejenis Mega Pro, jadi cewek gue nggak perlu bonceng di tangki bensin. Motor gue matic, cewek gue bisa berdiri di depan boncengnya.

Pagi itu,  setelah mandi melebihi kecepatan cahaya. Gue dan cewek gue bergegas menuju Semarang. Beberapa kali gue dan cewek gue harus meratapi diri karena lubang jalanan yang menganga. Sumpah, demi apapun juga, gue nggak bakal ikhlas orang-orang yang bertanggungjawab ngurusin aspal jalanan ini masuk surga dengan lapang!

Kebayang nggak, berapa orang celaka, berapa orang velg motornya jadi bercabang, berapa banyak orang perutnya eneg gara-gara jalanan yang penuh lubang beginian. Pokoknya Pemerintah Daerah harus nanggung dosanya!

Setelah memainkan skill ala Komeng, menembus jalanan yang macet dan penuh lubang,  kami sampai di Semarang pukul sepuluh siang. Dan gue nggak tau dimana lokasi hotel yang jadi tempat meeting cewek gue. Ini adalah bukti bahwa sebelumnya selama empat tahun lebih di Semarang mainnya gue kurang jauh, palingan cuma sampai Mamang Burjo deket kampus.

Setelah manfaatin GPS yang sempat kebablasan, akhirnya hotel itu ketemu juga. Cewek gue meeting, gue langsung bergairah menuju kios buku bekas di dekat Stadion Diponegoro. Gue menghabiskan banyak waktu dengan santai sambil hinggap kesana kemari. Alhamdulillah...  ternyata disini gue bisa nemu banyak Majalah Bobo dengan harga cuma dua ribu perak.  Indahnya lagi, Bobo jadul yang di toko online dijual sepuluh ribuan, disini tercecer banyak, tetap dengan harga dua ribuan. Gue pun khilaf memborong ratusan Majalah Bobo dan beberapa komik lain.

Malemnya, kami langsung pulang ke Pemalang. Dan ternyata, pantura di malam hari itu nyeremin banget. Lubang-lubang nggak kelihatan dan suka muncul tiba-tiba, bus malem yang melaju kencang tanpa memberikan teloletnya terlebih dahulu, truk gandeng yang seenaknya sendiri bunyiin klakson bikin jantung naik turun. Hal-hal semacam ini harus gue hadapi sepanjang perjalanan. Dan yang nggak diduga adalah ternyata pantura macet parah, tenaga gue bener-bener dikuras maksimal. Sampai akhirnya di Pekalongan, motor gue nyerah. Bannya bocor, dan gue harus mendorong motor dengan riang.

Cewek gue lari-lari di sebelah gue, bukan lagi ngikutin video klipnya Peterpan yang menghapus jejakmu,  tapi ngeri karena di belakangnya bus malem muncul tanpa ngurangin kecepatan. Gue ngedorong motor lumayan jauh, harus ngelewatin tiga kios tambal ban yang sudah pada tutup, beruntung gue nggak harus melewati sepertiga malam buat nemuin tukang tambal ban yang masih buka. Maklum aja, waktu itu udah jam setengah sebelas malem. Ngantuk, capek, pegel semua jadi satu. Bener-bener kebhinekaan yang tinggi.

Begitu tiba di tukang tambal ban,  motor gue divonis velgnya sedikit bengkok, itu efek dari ranjau berlubang di jalanan. Sempet bingung harus berbuat apa karena velg motor gue mesti dipress biar lurus lagi, dan nggak mungkin ada bengkel buka semalem itu. Untungnya, Om-Om tambal bannya punya inisiatif buat sedikit ngelurusin velg pakai Palu.

Perjalanan gue ke Pemalang pun akhirnya sampai setelah waktu menunjukkan pukul 23.36. Besoknya cewek gue langsung sakit panas dan  demam tinggi, jelas gara-gara kecapean. Tetep aja, gue yang disalah-salahin lagi, gara-gara pulangnya sampe malem banget. Padahal harusnya cewek gue pulangnya bisa naik kereta yang tiketnya udah dipesen. Gue pun berpikir,  mungkin ini saatnya harakiri. Tapi gue pengen baca Majalah Bobo dulu.