6 Alasan Jangan Beli Lenovo A7000 Plus

Sebagai guru SD yang hidup jauh dari keriuhan hal duniawi. Nggak biasanya banget gue mendadak ngomongin gadget. Iya, level paling gaul gue selama ngeblog palingan ngomongin tamagochi yang bisa dibawa kemana-mana. Nah ini.. gadget, sejenis smartphone yang 'pernah' bikin gue kesengsem kebangetan.
Khalayak ramai biasa menyebut dengan istilah Lenovo A7000 Special Edition atau biasa disebut juga Lenovo A7000 plus. Kalo anak-anak gaul di luar sana, nyebutnya Leny. 

Lenovo tipe ini emang istimewa, ada plus-plusnya gitu. Wajar sih kalo denger sesuatu yang plus-plus bawaannya enak mulu. Sama kayak waktu pertama gue denger smartphone Lenovo ini. Apalagi setelah gue liat speknya. Ajib... 

Smartphone ini impian gue banget! Batre udah 3.000 Mah,  layar udah full HD (gue ngebayangin nih hape pasti tajam banget gambarnya). Udah gitu, kamera nih HP resolusinya nyampe  13 MP, dan kamera depan 5 MP (walopun gue fakir selfie, tapi ini nilai ‘plus’). Maka nikmat mana lagi yang mesti didustakan dari produk Lenovo seri ini?

Lenovo A7000 Plus ini emang udah jadi smartphone impian gue. Harganya waktu itu masih sekitar 2,4 jutaan. Buat gue yang cuma guru SD belum punya NIP. Harga segitu jelas bikin mikir-mikir buat dibeli. Kalo terpaksa ngebet banget, ya gue mesti jual hape gue dulu asus zenfone 5, terus ditambahin dari nabung hasil kerja sampingan gue selain guru SD.

Sampai akhirnya, waktu yang dinanti pun tiba. Mendadak gue dapet rejeki, walopun masih belum cukup buat naik haji, tapi cukuplah buat nambahin beli smartphone impian. Selain itu gue emang udah bosen banget sama Zenfone 5 karena baterainya yang terlalu menyedihkan, hidup gue jadi tersita banyak cuma buat sekedar nyari colokan nganggur. Akhirnya, semesta pun mengijinkan gue untuk meminang Lenovo A7000 plus ini.

Kesan pertama gue make smartphone Lenovo A7000 Plus ini. Gue cuma bisa bilang, "Ajib!!!"

Tadinya gue mau bilang, Hmmm.. sadeees...”., tapi gue sadar gue ini mau ngomentarin smartphone bukan mau bikin indomie goreng sambil make headset di leher.

Lenovo A7000 Plus beneran deh.. layarnya tajam banget! Bikin gue betah buat berlama-lama mainan ini smartphone, walopun ya... palingan cuma buat browsing aja sih karena gue nggak suka nge-game. 

Hingga beberapa hari berlalu, keluhan pertama akan smartphone ini pun datang juga. Gue mulai ngerasa touchscreen-nya sering kurang responsif. Suka macet kalo dipakai agak lama. Ini mulai ngeselin... karena butuh penjelasan akan persoalan yang gue hadapi, gue pun nyari grup Lenovo A7000 Plus di Facebook. Dan.. setelah gue baca-baca, ternyata itu emang udah jadi hal biasa buat smartphone Ini. Setelah cukup lama jadi anggota grup, makin kesini gue jadi makin paham penyakit 'umum' yang sering diderita Lenovo A7000 plus ini. Simak deh...

Sinyal lemah

Lenovo A7000 Plus ternyata sering kesulitan buat nangkap sinyal. Walopun HH (hand held) yang gue pegang ini sinyalnya normal. Tapi ada beberapa pengguna yang ngeluh sinyalnya lemah. Bahkan nggak tanggung-tanggung, sinyalnya ilang secara misterius.



Solusi paling umum palingan bawa ke service center, setelah melewati fase putus asa terlebih dahulu tentunya. Masalahnya lagi... iya kalo service center-nya deket, kalo jauh? Yaudah, palingan lapor aja ke acara Patroli di Indosiar. Di akhir acara biasanya kan ada tuh segmen berita orang hilang. Nah sapa tau sinyal hilang juga bisa ditemuin lewat acara Patroli ini.

Baterai nggak sesuai ekspektasi

Melihat Baterai dengan kapasitas 3.000 Mah, bagi sebagian orang pasti mikirnya ini udah cukup gede. Udah paslah buat penggunaan sehari-hari. Gue juga awalnya mikirnya gitu. Sayangnya, baterai 3.000 Mah ini harus menunjang layar yang udah full HD. Yaudah deh.. Baterai jadi cepet abis.




Gue yang pemakaian sekedar browsing-browsing unyu aja sekitar pukul tiga sore baterai seringnya udah di bawah 30 persen. Bayangin yang make ini smartphone buat nge-game? Gue yakin palingan tiga jam kemudian udah pada panik nyari colokan.

Ngecas lama

Baterai 3.000 Mah menurut gue masih kurang, nggak dipakai main game aja nyampe maghrib nggak kuat. apalagi kalo nggak sahur? Halah.

Salah satu faktor minus lain ini smartphone yaitu ngecasnya juga lama, butuh waktu sekitar 3-4 jam baru penuh. Itu pun kalo didiemin. Kalo ngecasnya sambil digrepe-grepe apalagi dipake nge-game, niscaya sampai Haji Lulung jadi gubernur DKI ini smartphone baru penuh pengisian baterainya.

Jadi dilemanya gini, tengah hari atau sore hari abis baterainya kudu dices. Kalo sambil dipake nggak penuh-penuh. Sayangnya karena belum support fast charging, ngecasnya jadi lama, abisnya nggak lama-lama banget.

Touchsceeen kurang responsif

Gue juga ngalamin permasalahan ini, setelah dipakai buat browsing-browsing.. begitu pas ngetik, mendadak touchscreen-nya jadi kurang responsif. Ngetiknya apa, malah gak keluar apa-apa. Khan kampret. Ya, masih mending ngetiknya apa, keluarnya apa gitu lah daripada ini nggak keluar apa-apa. Akhirnya emosi, hapenya gue banting, tapi baru wacana... akhirnya nggak jadi gue realisasikan, soalnya sayang. 



RAM rakus

Lenovo A7000 Plus ini punya RAM yang cukup gede, 2 GB. Hmm.. sadeees~

Sayangnya, belum sempet install macem-macem, udah makan Ram 1 GB lebih buat User Interface-nya Lenovo sendiri. Khan Khampret~ 

Terus ada solusi lain di-root aja. Yakale, semua orang berani nge-root. Yakale, baru beli langsung di-root. Yakale, nggak nge-root nggak smart user.

LCD Biru

Ini adalah problem utama dan paling fatal dari Lenovo A7000 Plus menurut gue. Untuk sebagian mereka yang apes, smartphone mereka bakalan kena surprise pinggiran layarnya ada biru-birunya. Yang belum kena layar biru ini, pada komen smartphone mereka lanjay, normal jaya, dan jaya-jaya lainnya. Begitu akhirnya kena, nangis.

Setelah gue kepoin di grup. Teori penyebab munculnya layar biru ini pun bermunculan. 

Pertama, karena overheat atau pemakaian berlebihan. Jadi mantengin hapeeeee mulu kerjaannya. Akhirnya hape lelah, jadi biru-biru. 

Kedua, keseringan dimasukin saku. LCD jadi ketekan, nggak sanggup nyium aroma selangkangan pemiliknya, akhirnya jadi harakiri. Berhubung A7000 Plus ini hape yang cukup mahal untuk ukuran gue, maka darah yang keluar warnanya biru. Untuk teori ini, gue menganggap smartphone ini beneran lemah. Gimana enggak? Harga dua jutaan dikantongin saku aja langsung penyakitan.

Ketiga, tergantung pemakaian. Banyak yang bilang, smartphone for smart user. Lalu user smart macam apa yang udah dibilangin hape baru dua hari LCD jadi biru, terus sok-sokan bilang 'tergantung pemakaian aja sih'. Ditambah testimoni diri sendiri, 'punya ane udah sekian bulan, dipake ngegame, ngegame sambil ngeces, ngegame sambil nyari nafkah lanjay aja.'

Ya itu punya elu!

Nyatanya banyak yang baru beli udah kena layar biru, masih aja dibilang tergantung pemakaian. Gue jadi kepikiran, dia yang smartphone udah berbulan-bulan, ngegame lancar, browsing lancar hapenya masih lancar. Terus masa iya, ini baru beberapa hari udah kena LCD biru dibilang tergantung pemakaian. Lalu, pemakaian biadab macam apa selama dua hari yang bikin LCD mendadak biru? 

Sejak saat itu gue percaya, orang yang penuh gaya bilang 'smartphone for smart user', sebenernya orangnya belum tentu smart.




--------------------


--------------------

-----------------
--------------------

--------------------
--------------------
--------------------
--------------------

Begitulah hasil penjelajahan gue akan permasalahan yang sering menghampiri smartphone Lenovo A7000 Plus. Ya emang nggak semua user kena penyakit di atas sih. Di luar sana, gue yakin kok banyak pengguna yang puas dengan performa ini hape. Banyak yang nyaman, banyak yang sayang bahkan banyak yang pengen jual. Eh...

Tapi menurut gue persoalan banyaknya penyakit yang nggak tau kapan datengnya dan cukup banyak yang kena penyakit di Lenovo A7000 Plus ini jelas jadi pertimbangan serius buat yang mau beli ini hape. Masih banyak smartphone yang lebih tangguh dan meyakinkan dengan harga yang nggak beda jauh sama smartphone ini.

Gue sendiri setelah mempelajari dengan sungguh-sungguh, mempelajari untung ruginya. Gue mantep buat ngejual ini smartphone, padahal baru sebulan lebih. Sebelum smartphone gue keburu kena penyakit, sebelum harganya makin anjlok.

Sebenernya banyak keluhan yang muncul di grup Facebook masalah ini smartphone, screenshoot di atas gue ambil sebagai contoh aja, kalau pengen lihat lebih banyak lagi keluhannya masuk aja grupnya dan kepoin. 

Oh iya, jangan pernah menghina Lenovo A7000 plus ini di grup Facebook ya, soalnya para penghuninya fanboy produk ini semua. Mereka bisa murka, enggak terima, bahkan sampai goblok-goblokin orang dengan renyahnya. Yap.. mereka suka nggak terima kalo hapenya dikiritik. Padahal setiap orang berhak ngeluh menyampaikan kesan pemakaiannya, fakta juga udah banyak berbicara, tapi mereka tetep aja tutup mata. Gue aja kadang ngakak sendiri ngebacanya. Cuma masalah hape, mereka jadi mudah dipecah belah persatuannya. Halah.

Blogger Energy dan Angka Empat

Hari ini, komunitas blogger kesayangan gue ulang tahun yang keempat. Wuah... rasanya bahagia banget ngeliat komunitas blogger yang satu ini masih bisa bertahan menghadapi kerasnya dunia perbloggeran sampai usia yang keempat ini.

Gambarnya +tofik dwi pandu 

Boleh dibilang udah banyak banget hal yang gue lalui bersama Blogger Energy. Sejak gue alay, sampai gue ngerasa malu pernah jadi anak alay, Blogger Energy udah setia jadi tempat gue naruh link tulisan blog gue. Dari tulisan yang sangat gaje sekali, sampai tulisan yang sok-sokan serius Blogger Energy udah pernah nyicipin semua rasa dari link yang gue titipin.

Gue nggak kebayang aja sih, dari grup sesederhana Blogger Energy, gue bisa dapet banyak banget temen yang punya hobi di bidang yang sama. Nggak cuma sekedar saling mengunjungi dan komen di blog, tapi sampai saling follow Twitter, berteman di Facebook, tukeran pin BBM, sampai di whats app juga. Ya, semuanya karena adanya Blogger Energy di negara yang penuh konspirasi ini.

Empat tahun bukan waktu yang sebentar. Karena itu, gue udah ngalamin banyak hal di Blogger Energy mulai dari yang bikin gue geleng-geleng sampai manggut-manggut. Gue hampir ngeliat semua tipe blogger personal di dalam Blogger Energy.

Blogger yang maunya buang link tapi males blogwalking, ada.
Blogger yang punya idealisme tinggi sehingga nggak cocok sama aturan BE terus milih keluar, ada.
Blogger yang cuma semangat ngeramein grup pas awalnya doang, ada.
Blogger yang setelah gabung nggak pernah ngeramein grup sama sekali, ada.
Blogger yang nongol di BE cuma pas mau promo postingan doang, ada.
Blogger yang udah jadi member BE tapi nggak pasang banner BE, ada.
Blogger yang udah bertahun-tahun tetep konsisten update postingan, ada.
Blogger yang akhirnya nggak pernah ngeblog lagi, banyak.
Blogger yang.... (tambahin sendiri, ya...)

Ngeliat usianya yang semakinmatang, Blogger Energy juga udah melahirkan beberapa blogger yang sukses dengan karyanya. Gue yakin sih, banyak blogger senior yang makin matang ngeblognya juga karena mereka pernah ada di Blogger Energy. Yang dulu nulisnya berantakan, sekarang tambah rapi. Yang dulu tampilannya  alay, sekarang makin kalem. Semua karena sama-sama belajar dan tanpa sadar saling mengamati di Blogger Energy.

Sayangnya... makin kesini, makin banyak hal yang udah berubah dari Blogger Energy. Mulai dari membernya sampai rangernya. Kalo dulu member Blogger Energy suka banyak ngomong, sekarang member Blogger Energy suka banyak nyimak. Kalo dulu ranger Blogger Energy ada empat, sekarang gue pengennya rangernya kayak dulu.

Sebenernya makin kesini Blogger Energy makin kewalahan, dulu sempat ada beberapa Tebe yang ikut memberi energi buat BE. Untuk menyambut mereka bahkan sampai ada postingan khusus untuk mengenalkan mereka. Sayangnya, beberapa diantaranya pada akhirnya mulai kehilangan energi, dan udah nggak pernah keliatan lagi. Ya, nggak apa-apa... gue juga belakangan ini udah mulai loyo, kerjaan di dunia nyata membuat prioritas ngeblog bukan lagi jadi yang pertama. Beruntung, beberapa Tebe masih terus aktif menambah nafas Blogger Energy semakin panjang sebagai grup para personal blogger. Asli, gue salut sama Tebe yang masih terus bertahan!

Hal yang paling ironis dari semakin matangnya usia Blogger Energy adalah ketika gue dan Tebe, yang lebih sering dibantu Heru, akhirnya kesulitan buat mencari blogger yang aktif tiap bulannya. Bayangin aja, dari ratusan member, nyari dua blogger yang aktif tiap bulannya aja kami udah kewalahan. Nggak ada bayangan sama sekali. Akhirnya, award bulanan yang jadi ciri khas Blogger Energy terpaksa harus diistirahatkan, harapannya biar ada yang kangen dan pas dimunculin bakalan menghentak lagi.

Sayangnya, award Blogger Energy masih tetap sulit diberikan pada orang yang tepat. Bahkan, meski formatnya udah diganti ‘hanya’ tiga bulan sekali, kami tetap kewalahan. Dan daripada memaksakan memberikan award pada orang yang seadanya. Lebih baik award Blogger Energy disimpan lagi dulu aja, nggak tahu kapan lagi bakalan dimunculkan.

Ulang tahun keempat ini, harapan gue adalah Blogger Energy bisa tetap menjadi rumah yang nyaman buat para personal blogger. Bukan rumah yang ada maunya aja baru didatengin, pas mau nitip link aja misalnya.

Gue juga berharap semoga Tebe yang tersisa masih bisa terus memberikan kontribusinya buat Blogger Energy. Sumpah deh, tanpa mereka, Blogger Energy mungkin udah bernasib sama kayak kebanyakan grup blogger lainnya, sepi dan nggak ada interaksi.

Lalu, semoga di bulan-bulan selanjutnya award Blogger Energy bisa hadir lagi dan bisa diperebutkan secara sengit. Anak-anak banyak yang aktif demi mendapatkan award, dan setelah dapet award bukan berarti semangatnya selesai sampai disitu aja.

Terakhir, semoga semakin banyak anak Blogger Energy bisa menghasilkan karya yang dapat dibanggakan. Jadi penulis buku, penulis skrip, banyak orderan vector, jadi komikus, jadi master pokemon dan jadi, jadi  keren lainnya lah. Yang jelas kalo udah populer, gue berharap kalian nggak pernah lupa sama Blogger Energy ya.