Ngumumin yang Menang 'Giveaway Lelaki Gagal Gaul'

Ini postingan tentang pengumuman giveaway yang gue adakan beberapa waktu lalu, tujuannya buat ngasih tahu siapa aja orang-orang yang gak gagal berkat cerita gagalnya.

Sebenernya gue gak berencana bikin postingan ini, karena waktu itu gue agak pesimis kalo yang ikut giveaway ini gak sampe lima orang. Berhari-hari gue cemas, berhari-hari itu pula gue terus bernafas. Sampai akhirnya, jelang deadline yang gue tentukan, ternyata yang ikut cukup banyak juga. Gue terharu, mereka mau-mau aja suruh nulis postingan dengan iming-iming buku gue.

Gue cuma milih empat pemenang, dan satu orang yang agak beruntung. Jadi, buat yang udah nulis kegagalannya dan berujung dengan kegagalan kali ini, semoga kalian bisa mengerti, (mungkin) nantinya kegagalan ini bisa membawa berkah.

Dan ini dia, mereka-mereka yang udah rela ikutan 'Giveaway Lelaki Gagal Gaul'...














Nah, sekarang gue umumin siapa yang berhak dapetin buku terbaru dari gue, Lelaki Gagal Gaul:

1. @shamposachet


Gayanya dipanggil Kay, entah dari mana asal usulnya. Gue cuma curiga, nama lengkapnya Cu Pat Kay. Cerita gagalnya cukup kompleks, kena prospek MLM gara-gara ditawarin impian-impian dewa sampe bela-belain gadai BPKB segala. Dan jadi stres bayar cicilan buat nebus BPKB-nya.

Yang jelas, tulisannya Kay ini emang asik. Bahkan gue akui, tulisan gue masih kalah 'gila' sama dia. Harusnya dia emang bikin buku sendiri. Jangan ngarep buku gratisan ke orang lain.

2. @panu__


Ngomongin kegagalan itu gak enak. Dan lebih gak enak kalo gagalnya masalah sama cewek. Kayak si Panu ini, hidupnya ngenes banget. Baru sekedar gebetan aja udah ditikung. Sakit, sih. Tapi untung dia gagal duluan, kalo gak dia bisa sakit hati lebih sadis. Kan gak enyak. Kayak iklan mie sedap.



Ini cerita tentang cewek jomblo yang mau menangnya sendiri, suka egois sama temennya. Iya, karena gak punya pacar akhirnya meluapkan keegoisannya sama temennya, hingga akhirnya temennya lelah dan mulai mengeluh. Dan perpisahan itu pun terjadi dengan meninggalkan problema.

Baca cerita di blognya Arima, gue bener-bener betah. Bukan karena ceritanya bikin gue terhanyut. Tapi, gue kesengsem sama Devi. Gue jadi betah liatin fotonya. Gue kasih buku gratis, tapi kenalin gue sama Devi ya. Okesip.



Yang ini sih gak usah gue komentarin. Yang nentuin bukan gue, tapi banyaknya komentator yang masuk di blognya. Dan yang gue hitung, cuma sampai tanggal 15 aja sesuai deadline, biar adil. Dan kalo gue gak salah hitung, Meyyke ini berhasil ngumpulin 20 komentator di blognya diluar komentarnya sendiri, kalau dihitung lebih dari tanggal 15 gue lebih ngeri lagi ngitungnya.

Jujur aja, gue agak-agak berat ngasih buku ini ke Meykke, harusnya dia beli buku gue bukan ngarepin gratisan, haha.. Udah gitu, dari ngarep jadi kenyataan pula. Tapi bagaimanapun juga, Meykke udah ikutan giveaway gue. Gue terharu.

Terakhir, buat yang agak beruntung dapet pulsa Rp 10.000,- gue kasih ke : @wiiidiani


Keajaiban sedekah bener-bener nyata dalam ceritanya Dee. Dengan merelakan uangnya yang tadinya mau buat beli buku buat ngasih sumbangan buat anak-anak pesantren yang dateng ke rumahnya. Dee sukses dapet berkah berlimpah sampei tumpeh-tumpeh. Yang tadinya gagal beli buku, Dee jadi.... baca sendiri deh lanjutannya.


Jujur aja, gue kebingungan parah buat nentuin siapa aja yang menang di giveaway kali ini. Gagal ala mereka, bikin gue manggut-manggut dan sesekali terkesima. Pengin rasanya langsung gue bagiin satu-satu buku gue buat mereka yang udah berpartisipasi, tapi kalau kebanyakan bagi-bagi buku ntar malah pada enggak beli buku gue di kemudian hari. Ini yang bikin gue dilema. Semoga kalian bisa tabah dan keep calm deh, ya. Kan selama ini jomblo juga pada kalem.

Gue ucapin selamat buat yang udah menang giveaway buku gue, langsung aja kirim nama, alamat dan no. hp ke email: 

edotzherjunot@gmail.com

Sekali lagi, gue ngucapin makasih banget buat kalian yang udah ikutan berpartisipasi, tanpa kalian gue bakalan stres ngadain giveaway yang gak ada pesertanya. Alhamdulillah gue gak jadi berpikir, "sebegitu gak menariknyakah buku gue sampai dibagiin gratisan dengan syarat ringan aja pada gak mau".

Buat yang belum menang, hikmah yang paling jelas, kalian jadi ada ide buat update blog kalian. Hikmah lainnya, semoga segera nyusul ya.. 

Alasan Cowok Jelek Bisa Punya Cewek Cakep


Dalam hidup yang fana ini, rasa iri sering hadir tanpa diminta. Contohnya sederhana, lagi asik-asik jalan sendirian sambil nyedot Pop Ice yang tinggal ampasnya doank, tiba-tiba gak sengaja ngeliat ada cewek cantik dan tampangnya ngegemesin lagi gandengan sama cowok dekil, item, rambutnya jarang, dan berlendir.  

Pasti, iya pasti perasaan kita enggak terima banget. Ngerasa dunia enggak adil. Ada cowok yang gak ada ganteng-gantengnya sama sekali bisa gandeng cewek cakep, sementara elo yang masih ada ekstrak ganteng dalam diri gandengannya sama gelas Pop Ice.

Biasanya yang sering terjadi setelah itu sih sering muncul black campaigne yang menyerang sang cowok tadi.


“Anjrit! Tuh cowok pasti muridnya ki Joko Bego! Cewek secantik itu mau aja dipacarin sama cowok yang kepalanya mirip ikan bandeng!”

“Kampret! Tuh cowok pasti make jimat! Pasti make jimat! Kalo gak, gak mungkin tuh cewek mau sama dia! Hidungnya aja enggak simetris!”

“Waah ini tanda-tanda kiamat sudah dekat nih! Orang jelek mulai menunjukkan taringnya! Nih cowok pasti baru pulang dari dukun terkenal nih! Nih cowok pasti abis dari kuburannya Kakek Cangkul!”

Ya... kalo ada cowok dekil, hidup dan enggak enak dipandang punya pacar yang cantik pasti fitnahnya langsung ke hal-hal yang berbau klenik. Pake jimatlah, pake susuklah, pake behalah.. pokoknya pake-pakean lainnya deh.

Padahal kita sendiri gak tau, mungkin saja dibalik kenyataan yang kita lihat ada cowok dengan kualitas menyedihkan gandengan sama pacarnya yang cantik itu ada perjalanan spiritual yang melelahkan dan mengena di hati. Banyak alasan masuk akal yang sebenernya bisa dijadikan pembelaan buat para cowok bermuka tidak sedap dipandang.

Seperti ini nih..

Tajir

Walaupun cowok jeleknya begitu menjadi-jadi, tapi kalau ternyata dia tajir, ya mau gimana lagi. Kadang ada cewek yang lebih suka sama cowok yang tajir dan bisa memenuhi kebutuhannya dengan jumawa. Selalu ada disaat ceweknya butuh. Butuh shopping, butuh ke salon dan butuh pembalut. Semua kebutuhan itu emang seringnya mutlak bagi cewek. Dan kalo cowok yang jeleknya menjadi-jadi itu bisa memenuhi semua kebutuhannya dengan santai. Ya... wajarlah... kalo ceweknya mau. Daripada elo, walaupun jeleknya gak menjadi-jadi tapi tiap akhir bulan sukanya ngeremukin mie instant.

Baik

Cowok ganteng emang banyak, tapi  yang sifatnya baik belum tentu. Ya.. sapa tau juga kan, si cewek udah lelah pacaran sama cowok ganteng gara-gara pernah punya masa lalu kelam. Udah pacaran setahun, si cewek baru tau kalo ternyata cowoknya ganteng-ganteng serigala. Gak keren banget, ketek yang berbulu enggak seberapa aja baunya sering nyiksa, apalagi jadi serigala, sekujur tubuh berbulu, jadi bau parah donk.

Nah.. maka dari itu, kebaikan adalah hal yang utama. Walaupun cowoknya jelek tak terkira. Tapi kalau bisa bikin cewek nyaman, ya mau gimana lagi. Bisa selalu ngasih bahu buat bersandar, bisa anter jemput tiap hari, bisa cabutin rumput halaman depan, bisa ngepel, bisa nguras bak mandi. Ya, kadang cowok jelek baik hati sama tukang kebun emang beda tipis. Seenggaknya cowoknya baik, daripada udah jelek ternyata nyakitin. Entar ada sinetron versi terbaru judulnya jelek-jelek anoa. Kan enggak keren.

Artis

Cewek cenderung lebih memilih punya pacar jelek tapi artis, daripada cowok ganteng tapi kerjaannya tukang angkat galon. Seenggaknya punya pacar jelek namun artis masih ada yang bisa dibanggain kalo kenalan. Misalnya, “Hai.. kenalin nih cowok gue. Dia vokalis band, dulunya jualan es cendol”, masih bisa bangga, dikit. Itu kalau contoh dalam negeri.


Contoh luar negeri lebih gampang lagi, liat aja pemain bola afrika, ceweknya kebanyakan model. Kalo susah lagi, liat pemain  timnas Italia, Mario Balotelli. Nah kan.. kalo jelek-jelek ternyata artis, ya wajar aja kan punya pacar cantik.

sumber

Humoris / Lucu


Cowok yang mukanya di bawah standar, lebih punya potensi dalam diri untuk tumbuh menjadi sosok laki-laki yang humoris, suka ngelucu, suka bikin orang ketawa. Orang-orang kayak gini, biasanya yang paling banyak jadi idaman para cewek buat dijadiin pacar biar niatnya bisa senantiasa menghibur. Jadi, untuk kategori ini, cowok dengan ganteng minimalis masih punya harapan untuk unjuk kelucuan. Beberapa diantaranya udah membuktikan sendiri seperti Fico, Babe Cabiita, Ari Kriting dan Yudha Keling, walaupun mungkin gue gak enak buat ngomong. Kenyataannya mereka enggak ganteng-ganteng amat bahkan amat-amat enggak ganteng. Dan lihat aja, tiap abis perform stand up comedy banyak cewek unyu yang ngajakin foto bareng. Bukankah itu syahdu.

Iya, cewek suka sama cowok yang suka bikin ketawa, bikin bahagia, bikin hidupnya enggak ngebosenin. Jadi jangan suka memvonis dengan semena-mena. Siapa tau cowok enggak ganteng yang lagi gandeng cewek cantik itu ternyata cowok yang lucu.

Ceweknya Katarak

Cowok enggak ganteng jalan sama cewek yang cantiknya bikin mimisan, jalan mesra sambil gandengan, ternyata emang yang ceweknya penglihatannya kurang tajam, kurang jelas. Iya, makanya jalannya gandengan sama cowok, makanya gandengannya sama cowok yang amat enggak ganteng. Bukan karena persoalan cowoknya pelanggan dukun, bukan karena cowoknya pake susuk, atau cowoknya suka minum kiranti. Tapi ya, emang ceweknya yang matanya katarak. Mau gimana lagi kalau kenyataannya gitu? Kita yang ngeliat harus bisa legowo.

Nah... beberapa alasan cowok enggak ganteng bisa punya cewek cakep udah gue jelasin. Mungkin ada yang kurang berkenan, mungkin juga ada yang ngerasa bener. Enggak ganteng, punya cewek cakep, gara-gara salah satu hal di atas. Ya... anggap aja itu rejeki.

Bagaimanapun juga ini Indonesia, bung! Keadilan masih susah ditegakkan. Perasaan nyesek akibat jomblo menahun ditambah perasaan ‘enggak terima’ gara-gara ada pasangan yang enggak layak dipandang sama sekali masih harus sering dirasain dalam kehidupan sehari-hari. Bangsa ini belum mampu berbuat adil. Tingkat kesetaraan dan kepantasan dalam berpacaran belum diatur dalam undang-undang. Kalian hanya harus berlatih kesabaran... yang jomblo jangan kalah sama cowok yang enggak ganteng dan jangan jedotin pantat ke tembok gara-gara enggak bisa nerima kenyataan.

Nah.. kalo menurut kalian ada alasan lain yang bikin cowok jelek bisa punya cewek  cakep?