Sedikit Bocoran Tentang Buku Kedua Gue

Lagi-lagi gue harus menyalahkan kesibukan untuk alasan gue yang akhir-akhir ini jarang ngeblog. Sebulan cuma bisa nulis dua postingan. Iyasih, gue emang payah. Gue emang pantes buat disalah-salahin. Gue emang gak produktif, gue lemah, gue gagal, gue dekil, gue... ah, terserah deh mau ditambahin apaan lagi gue-guenya.


Terlepas dari gue yang mulai menepikan blog gue sendiri. Ada hal yang pengen gue kasih tau sama kalian. Jadi.. gue sekarang sedang dalam proses ngerjain buku kedua. Sekarang naskahnya udah masuk penerbit dan masih dalam proses editing. Dan percayalah, ini bukan skripsi. Ini beneran buku kedua gue.

Iya, memang cukup lama jaraknya dari buku pertama gue Cancut Marut yang terbit di bulan Desember tahun 2012. Udah hampir dua tahun, gue puasa nerbitin buku. Gue sempet sedih... tapi waktu gue inget selama masa-masa dua tahun kemarin gue udah ngeluarin buku skripsi, gue jadi enggak sedih lagi. Iya, karena gue nerbitin buku skripsi enggak mudah, prosesnya dengan hati penuh darah, penuh nanah. Tapi sayang, skripsi gue enggak masuk di gramedia dan toko buku lainnya.

Ngomongin buku kedua gue ini, gue bakalan nerbitin buku di penerbit yang berbeda dari penerbit buku pertama gue. Ceritanya panjang....

Eh tapi gak panjang-panjang amat sih, jadi gue ceritain aja.

Sekitar bulan Februari yang lalu, entah ada fenomena apa gue dapet message di Fanpage Edotz & Catatan Gak Mutu. Seorang laki-laki mendadak menyapa gue dan mengenalkan diri dengan bahagianya. Begitu gue juga mengenalkan diri, laki-laki yang mulai sekarang kita sebut namanya Irwan Rouf dan kita panggil Mas Irwan ini mengenalkan diri kalau dia dari penerbit media kita.

Gue kaget... ada orang dari penerbit nyasar ke fanpage gue.

Kalau kalian punya buku ‘Galau’ dari @jambanblogger, nama Irwan Rouf tertulis sebagai penyunting di halaman ii.

Obrolan selanjutnya pun didominasi dengan bahasa jawa karena ternyata Mas Irwan ini berasal dari Yogyakarta dan sempet main ke Semarang. Sampai akhirnya Mas Irwan menawari sesuatu yang bikin gue mendadak duduk termangu.

“Punya stok komik lain gak mas? Bisa tuh dicoba dikirim ke media kita aja.”

*hening*

Stok komik? Ah ini masnya ngajakin bercanda. Menggambar termasuk salah satu hal yang paling enggak gue kuasai selain matematika dan bahasa inggris. Kenapa ini malah nawarin gue bikin komik?

Setelah cukup lama berpikir asal usul pemikiran Mas Irwan yang nawarin gue bikin komik. Akhirnya gue bisa memberikan analisa, mungkin Mas Irwan ini sebelumnya nyasar ke blog gue dan ngeliat cover buku gue Cancut Marut yang dibikin comicstrip. Iya, kemungkinannya itu. Dan bagaimana ceritanya Mas Irwan bisa nyasar ke blog gue, itu yang masih jadi misteri sampai saat ini.

“Wah.. aku gak bikin komik Mas. Itu bukunya aku cuma covernya aja yang mirip komik, hehe...”

Setelah terjadi beberapa percakapan seputar komik dan novel. Akhirnya Mas Irwan berucap, “Yaudah kalo punya stok naskah, bisa coba kirim ke mediakita aja.”, Mas Irwan pun meninggalkan email pribadinya di pesan Facebook.

***

Setelah mengamati beberapa buku terbitan dari mediakita, mulai dari cover hingga lay out bukunya seperti: buku ajar koas racun, galau ‘unrequited love’, dan juga catatan koas bodor. Akhirnya gue mantap untuk mencoba mengirimkan naskah gue ke penerbit mediakita.

Sebenernya di sisi lain, gue juga pengen ngerasain pengalaman berbeda nerbitin buku di penerbit lain. Ngerasain lagi gimana proses dari mulai dikabarin naskahnya diterima, mulai proses editing, masalah surat perjanjian penerbitan, sampai buku gue mendarat dengan selamat di rak-rak buku gramedia dan toko buku.

Dan sekarang... naskah buku kedua gue sedang proses editing, judulnya sendiri kayaknya udah fix, tinggal dikasih sedikit tambahan tagline.

Nah, kalau kalian ada pertanyaan, buku lo kedua ini judulnya apaan Dotz? Terus isinya tentang apaan? Apa lo masih ngebahas tentang mahasiswa? Atau pengalaman lo setelah enggak jadi mahasiswa? Terus kapan terbitnya?

Gue belum bisa ngasih tau, pertanyaan-pertanyaan itu bakalan gue jawab setelah buku kedua gue udah kelar proses editingnya dan covernya udah ketahuan. Iya, emang bocorannya nanggung banget, harap dimaklumi deh, judulnya aja sedikit bocoran, belum banyak-banyak. Tapi setidaknya kalian tahu kalau gue lagi proses ngerjain buku kedua. 

Jadi buat yang mau PHP, yang keliatan excited tapi pada akhirnya enggak beli, disimpen dulu ya komentarnya di  postingan terbaru gue tentang buku ini. HAHAHAHA.

HIH! Matthiday[dot]com, Apaan Tuh?!


Entah kenapa, waktu ngeliat ada giveaway yang diadakan sama si Rahmat Hidayat di blognya gue mendadak ngerasa bergairah buat ikutan meramaikan. Padahal biasanya gue suka skeptis kalo ada semacam giveaway yang berhamburan di banyak blog. Khusus even dari Rahmat ini kesannya beda, bukan karena gue tertarik sama hadiah kaosnya yang keren itu, bukan... tapi gue lebih tertarik sama kotak musiknya. Asli, tampilannya menggairahkan. Kan asik, kalo bobo unyu sambil dengerin kotak musik warna pink. 

Gimana paragraf pertama di postingan gue kali ini? Udah bikin kalian sedih kenal sama gue belum?

Jadi intinya sih, giveaway yang diadakan sama Rahmat ini caranya gampang (iya, mungkin Rahmat memang aslinya cowok gampangan). Simpel aja, cuma diminta buat ngasik kritik tentang blognya Rahmat yang punya alamat di www.matthiday.com, iya ngasih kritikan. Soalnya kalo ngasih pengertian susah, hati ini udah capek ngertiin Rahmat mulu yang gak pernah peka jadi cowok.

Entah apa yang ada dalam pikiran Rahmat, ketika dia membuat giveaway ini tepat setelah lebaran, kan kesannnya jadi makruh banget. Udah pada maaf-maafan, saling silaturahmi, Eh, ini disuruh nyari-nyari salahnya orang, disuruh nyari-nyari jeleknya tampilan blog dari seonggok cowok jomblo. Lah.. kan gue enggak tega, udah jomblo, cuma punya blog, malah disalah-disalahin. Tapi bagaimanapun juga berangkat dari kegelisahan gue setelah mengamati tampilan blog Rahmat selama lima detik, akhirnya gue bisa nyebutin beberapa hal, kayak ini nih:

Tampilan blognya terlalu minimalis. Yap, mungkin yang ada dalam pikiran Rahmat, dia ingin membuat tampilan blognya simpel namun elegan. Header blog di samping dengan menu bar secukupnya di bawah header. Kemudian, udah. Iya, udah. Udah, gitu aja? Yaudah.

Dengan tampilan blognya yang sesimpel itu, mungkin bagi para pembaca yang juga seorang blogger akan bisa memahami dan memaklumi. Soalnya udah sering liat-liat tampilan berbagai macam blog. Tapi untuk pembaca yang bukan blogger, yang gak sengaja terdampar di blognya Rahmat karena campur tangan google, mungkin akan sedikit mengernyitkan dahi. Iya, emang keren sih headernya. Tapi gak ada hal lainnya yang bisa dilihat-lihat selain tulisan dari Rahmat. Nah, oleh karena itu.. Rahmat harus memperkuat atau mungkin memberi nyawa lebih pada setiap tulisan di blognya agar setiap pembaca yang tersesat di blognya bisa betah berlama-lama. Kalo pada gak kuat berlama-lama, bawa ke on clinic aja udah. Dasar pembaca lemah. HIH!

Mungkin, blognya Arif Muhammad atau @Poconggg juga tampilannya simpel, hampir mirip kayak punya Rahmat, tapi blognya @poconggg udah gak usah diragukan lagi, bisa komen pertamax di postingannya aja udah bangga banget. Jadi intinya apa? Gue gak tau.

Berikutnya yang gue kritisi, postingan yang tentang giveaway ini. Paragraf pertama Rahmat dengan santunnya menggunakan kata “saya”, kemudian paragaraf kedua ganti jadi “gue”, lanjut ke paragraf ketiga balik lagi ke “saya”. INI MAKSUDNYA APAAN?! JOMBLO SIH JOMBLO TAPI GAK USAH LABIL LAH! CERITANYA MAU IKUT-IKUTAN LABILLAH JKT48?! HIH!

  
Kurang labil apa coba kalo dalam satu postingan ada 'gue' ada juga 'saya?' HAH?!

Udah ah.. gue capek, lanjut lagi biar cepet.

Sebagai seorang blogger, Rahmat telah menyakiti hati pembaca setianya (kalau ada, HAHA PIS.. ini sakit gak Mat bacanya?). Kenapa? Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Rahmat udah mengabaikan kewajiban seorang blogger yang tidak tertulis, yaitu haram hukumnya satu bulan penuh enggak posting di blog! Ini kalau hidup di Gambia, mungkin hukumannya bisa dicambuk bahkan sampai dirajam, pake upil. Gue liat sih emang baru Juni kemarin aja Rahmat absen, tapi gak harus sebulan full juga kan? mentang-mentang suasana puasa, ngeblognya juga puasa gitu? HIH!

Dan yang terakhir nih.. Di setiap postingannya, Rahmat jarang pake ilustrasi sebagai pendukung isi postingannya. Jadinya kalau main ke blognya Rahmat, yaudah baca aja gausah liat lain-lain. Menurut gue sendiri sih, ilustrasi dalam postingan blog penting banget. Bisa buat merefresh mata sejenak, semacam buat seger-seger sesaat ketika baca tulisan dari atas sampai bawah. Gitu.

Ya, begitulah hasil dari keresahan gue akan blognya Rahmat, gue nulis hal-hal di atas karena emang cara mainnya gitu. Suruh ngasih kritikan, gue enggak tau abis baca ini Rahmat langsung nangis sambil keramas apa enggak. Kalo ternyata iya lagi keramas, mungkin aja Rahmat mau sholat jumat bentar lagi.

Gue mintaa maaf nih, kalo tulisannya terkesan menyudutkan. Tapi kalo menurut Rahmat gue nulis beginian nyakitin ati, gue dianggap curang. “Jangan ngambek ya, elo bisa ngajuin gugatan ke MK Mat, minta postingan gue diulang.”

Oh iya, gue kepikiran. Gimana kalo jadinya Rahmat ganti cara mainnya misal minta nulis yang baik-baik aja tentang blognya? Gue pun udah punya caranya, tinggal dibalik aja hal-hal di atas jadi yang baik-baik. Contohnya: tampilan blog yang minimalis itu keren parah! Terus penggunaan kata ‘gue’ dan ‘saya’ dalam satu postingan itu variatif dan kreatif! Gak ngepost sebulan itu pasti sengaja bikin pembacanya kangen, ini brilian! Dan masalah ilustrasi postingan, bilang aja gak terlalu penting karena yang penting itu tulisannya. Iya, gitu.

Nah, demikian tulisan dari gue tentang blognya Rahmat Hidayat. Maafin Edotz yang gak pernah memelihara Rahmat sejak masih dalam dubur ya nak.

Hai, Blogger Energy... Selamat Ulang Tahun!

Akhir-akhir ini gue bener-bener ngerasain yang namanya sibuk luar biasa, kalau biasanya gue bisa tidur siang dengan manja tanpa gangguan suatu apapun. Sekarang, jangankan tidur siang, tidur pagi aja gue udah enggak bisa. Gara-gara kesibukan ini, gue mulai kewalahan ngurusin blog, gue mulai lemah dalam menjaga konsistensi gue nulis tiap hari, berangkat pagi pulang malem, badan gue belum terbiasa, gue lelah tiada tara, efeknya gue jadi jarang nyempetin waktu buat online, apalagi nulis. Gue ngerasa berdosa.

Demi tanggal 9 Agustus ini, gue bela-belain nyuri-nyuri waktu buat nulis karena hari ini adalah hari bersejarah buat gue, setidaknya sejak dua tahun yang lalu dimana sejarah baru dalam hidup gue telah tercipta, grup blogger personal paling gaul telah lahir.



Iya, grup blogger personal BLOGGER ENERGY hadir tanpa kemeriahan apapun... grup yang sejak lahir telah memberikan konsep berbeda dari grup blogger yang lain, grup blogger yang awalnya gue ragu apakah grup ini bakalan bernasib sama atau tidak seperti grup blogger lain yang jadi tempat sampah bagi para blogger untuk buang link. Dan ternyata, keraguan gue salah, BLOGGER ENERGY masih tetep eksis sampai sekarang, sejak dua tahun yang lalu.

Seiring berjalannya waktu, udah banyak blogger yang datang dan pergi di grup Blogger Energy. Mulai dari blogger yang begitu aktif di awal-awal dan sekarang akhirnya punah, blogger yang dulu begitu perkasa meraih award dan sekarang menghilang dari peradaban, sampai blogger yang udah repot-repot bikin salam sapa blogger personal, di-confirm, dan akhirnya gak pernah dikenal karena emang gak pernah nongol.

Banyak asem manis cinta yang udah gue laluin selama dua tahun gue bareng Blogger Energy. Diskusi panas tiap akhir bulan nentuin pemenang award bareng Ranger, mikirin konsep yang fresh untuk Blogger Energy biar makin syahdu, sampai nge-kick anggota yang enggak ada sayang-sayangnya sama sekali sama Blogger Energy. 

Gue gak nyangka, grup yang awalnya anggotanya cuma satu, (iya cuma foundernya aja) bertambah sampai belasan, sekarang bisa sampai ratusan. Mungkin jumlahnya gak sampai seperti grup blogger yang anggotanya sampai ribuan, tapi gue yakin, meskipun ratusan, kualitas blogwalking di Blogger Energy jauh lebih mumpuni dan lebih berbobot. 

Konsep setiap promo wajib blogwalking menurut gue ini adalah penemuan yang luar biasa dan sangat adil. Ini adalah sesuatu yang dicari para blogger personal, belajar saling menghargai dengan membaca tulisan sesama, juga mengomentari tulisan sesama blogger. 

Hal terbesar di tahun kedua ini adalah ketika pada akhirnya Blogger Energy berhasil menerbitkan buku berjudul Asem Manis Cinta. Percayalah.. perjuangan untuk melahirkan buku ini gak pernah mudah. Bahkan, jujur dari diri gue sendiri. Gue sempet pesimis dengan kelanjutan naskah BE ketika udah terkumpul. Karena memang menerbitkan buku antologi di penerbit mayor itu gak pernah mudah.

Lima kali ditolak penerbit adalah alasan paling masuk akal untuk gue mulai berhenti berharap untuk masa depan naskah BE. Rasanya nyesek juga setiap nerima e-mail penolakan naskah dan harus ngabarin di chat Ranger. Saat itu bahkan gue berpikir, sepertinya naskah BE memang paling baik diterbitkan di penerbit indie. Dan kemudian buka pre order.

Dan ternyata Tuhan punya rencana lain, penerbit Grasindo yang sebelumnya sudah menolak naskah Asem Manis Cinta, membatalkan konfirmasi penolakannya dan beberapa hari kemudian e-mail baru masuk mengabarkan naskah akan diterbitkan jadi buku.

Seneng.

Siapa yang menyangka, bahwa naskah BE bisa benar-benar terbit, di penerbit sekelas Grasindo hingga akhirnya berjejer di setiap toko buku dan gramedia seluruh Indonesia. Buku Blogger Energy ini adalah karya nyata dari anak-anak di dalamnya, tentang sebuah kata ‘tidak ada yang sia-sia dalam menulis’. Dan ini bukan tentang harga buku, bukan tentang nama-nama yang tidak berhasil masuk. Tapi ini tentang perjuangan yang tidak sia-sia untuk menunjukkan pada yang lain bahwa Blogger Energy bisa. Bisa berkarya dengan menerbitkan buku. Dan seharusnya, mereka, anak-anak Blogger Energy bisa mengapresiasi karya dari komunitasnya. Iya, seharusnya.

Gue seneng, bahwa Blogger Energy tumbuh bukan hanya sekedar grup blogger biasa. Beberapa anak Blogger Energy mulai banyak yang ngadain kopdar, ketemuan, ngobrol-ngobrol. Blogger Energy juga udah buka pre order kaos BE dengan desain barunya. Dan yang paling syahdu, blog Blogger Energy sekarang udah punya TeBE yang selalu memberi asupan kepada blog BE untuk tetap bercahaya. Tanpa mengecilkan kinerja TeBE lainnya, karena gue sangat memaklumi yang namanya kesibukan di dunia nyata. Kalau secara pribadi, gak tau kalau Ranger lain, gue suka sama cara kerja @TofikDwi, yang hampir selalu menyempatkan waktu untuk memberikan tulisannya di BE, dan gaya tulisannya gue suka, Tofik sering menemukan hal-hal yang gue sendiri gak kepikiran. Keren!
 
Di ulang tahun kedua ini, gue hanya berharap semoga Blogger Energy bisa selalu menjadi tempat yang paling nyaman untuk para blogger personal, Blogger Energy bisa terus menjadi tempat yang hangat untuk berbagi cerita, berbagi informasi dan juga berdiskusi. Dan sesibuk apapun kita nanti, gue berharap pada akhirnya kita akan kembali lagi ke Blogger Energy.

Diantara Ranger lain, cuma gue yang gak bisa bikin gambar dan ngedit-ngedit photo. Ini yang jadi kendala buat gue pengen bikin apa buat apa BE, gue gak kreatif. Tapi setidaknya, tulisan ini gue bikin sepenuh hati buat Blogger Energy, komunitas blogger yang gue cinta dan gue sayang. Tempat gue belajar banyak hal, mengenal banyak teman baru, gue bahagia bisa mengenal mereka. 

Blogger Energy adalah tempat yang bisa bikin gue ngerasa kesel dan juga tertawa lepas. Blogger Energy adalah salah satu alasan gue untuk tetap ngeblog. Berapapun mereka yang datang dan mungkin pergi dari Blogger Energy. Gue akan tetap selalu ada untuk mengiringi langkah Blogger Energy, bersama mereka, bersama kalian, atau entah dengan siapapun itu. 

Selamat ulang tahun yang kedua Blogger Energy... semoga yang terbaik akan selalu bersamamu.

Pic by: +tofik dwi pandu