Ini Tentang Award yang Melegenda Itu

Gue gak nyangka kalau award yang dulu sempat begitu booming, ternyata bisa muncul lagi di era sekarang ini. Dulu, award ini bisa datang menghampiri siapa saja. Seperti semacam award berantai, siapa yang dapat, dia harus menyebarkan lagi award ini ke temen-temen blogger lainnya. Ada yang membaginya kepada tujuh teman blogger, sepuluh teman blogger bahkan belasan teman blogger. Dengan sistem yang udah mirip kayak MLM gitu. Udah jelas, persebaran award ini jadi semakin meluas. Bahkan pada saat itu, gue sampai dapet tiga kali lebih award ini dari temen blogger yang berbeda. Dan sekarang.. seperti yang gue sebutin sebelumnya, gue kembali dapet award ini. Award yang dinamakan Liebster Award.


Gue dapet award ini dari Dwi Sartikasari, gue enggak bisa nolak, karena yang ngasih Dwi. Kalau yang ngasih Nurul Huda, gue pasti bakal nolak, bahkan bisa jadi dia yang gue kasih award sekalian zakat. Jadi ceritanya, malam itu.. tiba-tiba Dwi nge-whats app gue, untuk menanyakan kesediaan gue nerima liebster award dari dia. Gue sempet ngebatin, “Hah.. Liebster award yang jadul itukah? Ternyata masih ngeksis aja sampai gue serenta ini”, dan setelah gue pikir-pikir, yaudah deh gak masalah, yang ngasih sesama anak Blogger Energy juga, dan terutama Dwi udah beli buku keroyokan gue yang judulnya Colover. Ya.. Dwi baik, mau mengapresiasi karya gue, jadi buat nerima award ini gue jelas bersedia banget.

Sebelum itu, sepertinya gue perlu untuk menyebutkan 11 fakta tentang diri gue sendiri, Edotz Herjunot. Silakan disimak:

1. Berjenis kelamin laki-laki
2. Tidak pandai menyusui meski mempunyai lingkar tetek yang seimbang
3. Tidak bisa hamil apalagi melahirkan
4. Tidak bisa menstruasi
5. Bukan anggota FPI
6. Tidak punya cita-cita menjadi macan asia
7. Elektabilitasnya tidak pernah naik walaupun tidak pernah kena black campaigne 
8. Tidak pandai mengenakan mukena apalagi berhijab
9. Suka dengan girlband Cherrybelle meski dari fisik luar tampak seperti penggemar D' Bagindas atau Dadali
10. Pandai mengelola upil menjadi hasta karya kreatif. Membuat miniatur Monas dan Candi Tikus misalnya.
11. Suka nangis kalau ngeliat sinetron Mahabaratha karena gak paham sama ceritanya

Seperti yang dulu-dulu (juga). Ciri khas award ini adalah diminta untuk menjawab pertanyaan dari yang ngasih awardnya. Nah.. untuk itu, gue akan mengisi waktu puasa gue dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dikasih sama Dwi Sartikasari, kayak gini nih pertanyaannya:

1. Gimana cara kamu mengatasi rasa malas saat nulis?
Sebenernya gue sendiri bingung. Kadang kalo lagi males gue enggak nulis, kadang gue juga mau gak mau tetep paksain nulis sekalipun lagi males. Ya, mungkin gue mikirnya ada deadline gitu sih ya. Gue punya target, sebulan minimal ada empat postingan di blog, ya mau gak mau gue harus tetep nulis. Walaupun kadang gue cuma bisa nulis tiga postingan sih :P

Ya intinya sih.. gue men-deadline diri sendiri. Jadi sekalipun males banget, gue harus tetep bisa nyelesein tulisan gue dalam jangka waktu yang udah gue tentuin sendiri.

2. Kalau dikasih pinjem pintu doraemon, mau pergi kemana? Kenapa?
Banyak sih, sejak dulu gue penasaran sama Haji Sulam kenapa setelah naik haji lagi dia gak pulang-pulang, nah gue pengin tuh mencari tau keberadaannya Haji sulam di tanah Mekkah lagi ngapain. Tapi kayaknya sih setau gue Haji Sulam udah almarhum katanya. Entahlah.. ini bikin gue risau. Oleh karena itu, gue ganti aja pengin pergi ke Brazil buat nonton piala dunia aja, tapi kayaknya sih setau gue, timnas Belanda jagoan gue udah kalah di Semifinal, percuma gue dateng ke brazil. Oleh karena itu, gue ganti aja pengin pergi ke bulan biar bisa ketemu Cherrybelle. Tapi kayaknya setau gue, itu cuma lirik lagu aja, Cherrybelle gak pernah bener-bener pergi ke bulan. Oleh karena itu.... ah, gue jadi lelah sendiri, kemana sebenernya tujuan hidup gue ini.

3. Hal apa yang paling kamu takuti sepanjang masa?
Gue paling takut kehilangan orang-orang yang gue sayang. Iya, cuma itu aja.

4. Kalau dikasih satu kesempatan mengulang momen, momen apa yang pengin kamu ulang?
Momen masa kecil gue, biar gue enggak kebanyakan main layang-layang siang-siang, biar gue enggak kebanyakan lari-larian, biar gue bisa lebih rajin mandi. Jadi begitu gede, kesan dekil gak terlalu melekat erat dalam diri gue seperti saat ini.

5. Apa yang bakal kamu lakukan kalau ada orang yang suka kamu tapi kamu nggak suka dia? Umm, bahkan lebih dari suka.
Tergantung, kalau dia bisa jaga sikap dan enggak terlalu lebay buat nunjukin perasaan sukanya ya gue biasa aja. Tapi kalau caranya lebay, gue bakal tegasin, mendingan dia jadi sahabat dahsyat aja daripada suka sama gue.

6. Cara kamu melampiaskan kegalauan itu, gimana sih?
Gue kalau galau biasanya e’ek... sambil ngeden, sambil gayungan. Karena di rumah gue gak ada shower. Jadi gue e’ek sambil nyiram tubuh gue yang eksotis ini pakai gayung. Sensasinya asik, dan gue udah pastiin, gayung yang gue pakai, gayung punya gue sendiri. Jadi gue gak bakal dicariin sama Nenek Gayung.


7. Apa buku favorit kamu sampai detik ini? cukup jawab dua aja, tambah alasannya ya.
Pertama, gue sangat-sangat suka sama buku karya R.L Stine, terutama yang judulnya goosebumps. Kebetulan buku ini serinya ada banyak banget. Dan dari jaman sekolah sampai lulus kuliah, gue masih berjuang buat ngelengkapin koleksi gue. Gue suka goosebumps karena emang ceritanya seru, asik, serem-serem unyu.

Kedua, gue bisa aja jawab CANCUT MARUT buat pencitraan kalau gue suka sama buku sendiri. Tapi gue enggak gitu, buku kedua yang gue suka banget. Komik Gash Bell. Komik yang tamat sampai volume 33 ini nyeritain tentang pertempuran 100 anak iblis buat memperebutkan kursi raja iblis yang selanjutnya. Tiap baca komik ini perasaan gue serasa diaduk-aduk, kadang ngakak, kadang terharu, kadang sedih. Bahkan di volume terakhir, gue mellow total banget. Ah.. pokoknya keren banget ini komik.


8. Kalau kamu badmood, pilih nangis terus pukul-pukul tembok atau keluar rumah dan teriak-teriak di jalan?
Maaf, gue gak bisa milih salah satu. Gue gak mau nyakitin perasaan salah satu. Biar gue aja yang sendiri.

9. Barang yang nggak bisa kamu tinggal kalau pergi-pergian? Alasannya kenapa?
Celana dalem. Tanpa celana dalem gue gak bisa ngebayangin gimana rasanya... ah if you know what i mean lah.

10. Menurut kamu, makna dari ngeblog itu apa?
Ngeblog itu ini.. *nunjuk hati* ngeblog tanpa pakai hati, gak bakalan langgeng. Yang bikin blog kita terus diisi tulisan-tulisan syahdu itu karena kita memaknai blog dengan hati, bukan cuma sekedar main-main.

11. Apa musik yang wajib kamu dengerin kalau lagi nulis? Alasannya?
Gak mesti juga sih, tergantung feel aja. Gue punya banyak playlist, mulai dari Maher Zein, Deddy Dores sampai Haddad Alwi, tapi gue lebih seneng dengerin lagunya Cherrybelle. Dulu waktu nyelesein cerpen gue yang judulnya “Seoul, I Love You” di buku Colover, gue selalu dengerin lagunya Cherrybelle yang “Love Is You” dan “Brand New Day”. Gitu sih.

Yaaak... dan selesai sudah gue menjawab pertanyaan yang sudah Dwi berikan, gue telah menuntaskan sebelas pertanyaan syahdu dengan selamat sampai tujuan. Dan menurut tradisi, award ini seharusnya diteruskan lagi pada blogger-blogger lainnya, tapi untuk kali ini biarkan gue melanggar tradisi itu. Biarkan award ini berhenti dengan syahdu di gue aja. 

Karena apa? Karena gue yakin, masih banyak blogger-blogger lain yang akan mendapat kesempatan untuk memiliki award ini dari blogger lainnya, gak harus dari gue. Alasan lainnya, gak gampang buat nemuin blogger yang mau nerima award ini layaknya nerima zakat beras 2,5 kilogram dan mau bikin postingan di blognya. Gitu. 

Oh iya, buat yang belum pernah dapet award ini, kayaknya karir kalian sebagai blogger masih belum lengkap deh. HAHA...

Hal-Hal yang Bikin Mendadak Ingat Sama Mantan


Kalau ada pertanyaan seperti: Makhluk apa yang paling indah di dunia ini? Makhluk apa yang paling bikin nyesek di dunia ini? Makhluk apa yang bisa bikin peredaran darah di pantat gak lancar? Makhluk apa yang bisa bikin hati mendadak perih? Bahkan betadine dan kalpanax pun tak mampu menyembuhkan perih itu. Jawabannya satu, mantan.

Iya.. mantan bisa menjelma jadi sesuatu yang begitu indah sekaligus bikin nyesek. Gue sendiri masih bingung, kalau mantan bisa jadi sesuatu yang bikin galau, seharusnya gak perlu ada yang namanya mantan. Kalau mantan nantinya selalu bikin perih, harusnya gak perlu ada yang namanya mantan. Kalau mantan begitu sangat berharga, kenapa waktu masih jadi pacar enggak dijaga baik-baik?

Mungkin jawabannya, karena kita baru sadar betapa berartinya seseorang saat kita telah kehilangannya. Sama kayak Pulau Ambalat, yang tadinya enggak dianggap, begitu diklaim sama Malaysia rasanya jadi nyesek banget. Expired banget ya? Yaudah sih, analoginya emang agak maksa. Gak apa-apa, ini bukan skripsi.

Ngomong-ngomong masalah mantan pasti enggak jauh dari yang namanya galau, nyesek, perih, lemah, letih, lesu, lunglai, lelah. Oke, “5 L” terakhir tadi kayaknya sih bukan karena mantan, tapi emang dasarnya kurang darah aja. 

Mungkin kita ngerasa udah bisa move on, tapi percaya deh.. pasti ada saatnya kita mendadak inget sama mantan, mendadak nyesek inget saat-saat dulu bareng mantan. Dan rasa nyesek itu bisa datang tiba-tiba, karena beberapa hal di bawah ini:

Lagu
Selama pacaran, pasti kamu akan melewati banyak momen bareng dia. Dan diantara sekian banyak momen itu, kamu punya yang namanya original soundtrack buat hidup kamu bareng dia, lagu yang ‘kamu-dia’ banget. Seperti misal, pas lagi kangen, telfon-telfonan, pacar nyanyiin ‘Lagu rindu’-nya Kerispatih. Kamu senyum-senyum sendiri, nahan geli karena suaranya kayak orang cepirit. Begitu telfon ditutup, kamu donlod lagu itu dan disetel mode berulang-ulang sambil senyum-senyum sendiri, sampai kamu ketiduran. 

Ada juga yang pacarannya LDR-an, untuk saling menguatkan cinta berdua nyanyiinnya lagu ‘Stasiun Balapan’-nya Didi Kempot, tiap boker bareng (kamu di sini, dia di sana) lagu itu selalu disetel kenceng-kenceng. Biar kesannya makin mesra, romantis, maka e’ek pun harus couple.

Yap.. intinya, saat pacaran pasti ada lagu yang mewakili kamu banget atau spesial karena liriknya pas banget dengan kisah kasih kamu. Dan pada akhirnya, pas udah putus.. waktu lagi jalan bareng temen atau gebetan, gak sengaja denger lagu yang jadi original soundtrack kamu bareng mantan. Hati kamu mendadak pendarahan, luka yang belum bener-bener kering jadi terbuka lagi. Dan mood yang udah baik jadi terjun bebas. Semua hanya karena lagu. Kamu pun sedih tiada akhir.

Tempat Favorit
Bersama mantan, pasti ada tempat yang jadi destinasi utama tiap jalan sama pacar (waktu belum jadi mantan). Seperti pantai, masjid agung, taman kota yang tiap parkir bayarnya patungan--kurang lima ratus ditagih, sampai bilik warnet yang pintunya tertutup rapat. 

Tanpa kamu sadari, tempat-tempat yang sering disinggahi pada akhirnya akan menjadi luar biasa karena terbiasa. Sangat menempel di otak karena menyimpan begitu banyak momen saat kamu lagi jalan sama pacar, saat kamu bercerita tentang banyak hal bareng pacar. 

Dan saat lagi jalan bareng gebetan dalam rangka mencoba move on, gebetan yang mau bikin surprise ngajakin jalan dan gak taunya tempat yang dipilih adalah tempat yang biasa kalian datengin bareng mantan. Pada akhirnya, itu bisa bikin hati kalian mendadak perih, encok, pegel linu dan patah. Semua karena tempat favorit, yang telah memaksa kamu untuk mengingat sesuatu yang tidak diharapkan. Kamu pun sedih tak terperi.

Parfum
Tiap jalan sama pacar, gue yakin persoalan aroma tubuh sangat diperhatikan. Gak mungkin kalian jalan sama pacar, tanpa mempedulikan pakai parfum. Saking seringnya ketemu, saking seringnya jalan bareng, hidung kamu pasti jadi familiar sama aroma parfum pacar kamu. Emang sih, kadang pacar sering gonta-ganti aroma parfum, kadang bau strawberry kadang bau royal jelly. Tapi bagaimanapun juga, hidung enggak bisa bohong. Karena hidung sanggup mengingat aroma yang udah berkali-kali kamu hirup. Dan saat kamu lagi jalan sama gebetan atau pacar... hidung kamu gak sengaja nyium aroma parfum orang yang kebetulan sama kayak parfum yang pernah dipake pacar. Pada akhirnya hal sesederhana itu bisa bikin hati jadi bersin-bersin, pilek, ngeluarin ingatan akan kenangan bareng mantan. Iya, hanya karena parfum. Kamu pun sedih tak bertepi.

Makanan
Sekian lama menjalin hubungan, kamu pasti udah bisa mengidentifikasi makanan kesukaan pacar. Kamu bakal selalu inget sama kebiasaan-kebiasaan pacar kamu. Misal, kalau makan ayam KFC, kamu yang makan dagingnya, pacar yang makan tulangnya. Kalau makan mie ayam, kamu makan mie-nya, pacar makan kuahnya. Terus kamu inget kebiasaan pacar yang minumnya es jeruk dikasih gula jawa dan kamu yang bayar semuanya. Semuanya kamu ingat, sampai-sampai kebiasaan pacar yang suka gigitin es batu juga kamu ingat. Dan saat kamu jalan sama gebetan atau temen, tiba-tiba ada yang mengulang kebiasaan itu di depan kamu. Kamu jadi terbanting ke masa lalu, saat-saat bareng pacar, dan nyeseknya... semua itu udah berlalu. Kamu pun sedih berkepanjangan.

Orang yang Mirip Mantan
Di dunia ini kadang kita menemukan beberapa orang yang wajahnya mirip satu sama lain. Ada orang  yang lubang hidungnya dua namun tidak sama besar diameter lubang yang kanan dan kiri, dan ternyata itu sama kayak tetangga sebelah yang punya lubang hidung sejenis. Di sekolah, ada yang telinganya berlubang, ternyata guru kelas telinganya juga berlubang. Seringnya punya kesamaan. Nah.. sebagai pacar yang seringnya bareng, kamu pun pasti juga udah paham banget keadaan fisik luar pacar. Tentang pacar yang punya tahi lalat di bawah hidung, belakangan setelah putus kamu baru sadar kalau itu adalah upil yang telah mengering, juga tentang pacar yang terbiasa pakai gaya rambut poni samping kayak jaman Andika eks Kangen band lagi jualan es cendol.

Sampai pada akhirnya, kamu ketemu sama orang yang secara fisik penampilannya mirip banget sama mantan. Mulai dari sepatunya yang pakai sepatu kuda, sampai ke pergelangan tangannya yang biasa pake karet gelang warna warni. Ngeliat itu, kamu pasti mendadak asma, susah nafas, belakangan kamu baru sadar sebulan terakhir kamu enggak ngupil. Pantes susah nafas.. memori akan mantan mencuat lagi ke permukaan karena kehadiran orang yang mirip mantan. Dunia menjadi hitam putih. Kamu pun sedih tak berujung.

Mantan memang telah berlalu dari kehidupan, tapi kesannya sulit untuk dilupakan. Maka dari itu, kalau saat ini kamu punya pacar, jangan terlalu memaksakan ego kamu yang akhirnya membuat pacar jadi enggak nyaman. Karena hubungan yang retak, berawal dari menjalani hubungan yang tidak nyaman dan ditahan.

Jadi... sebelum pacar kamu akhirnya harus jadi mantan dan hanya tinggal kenangan, lebih baik jaga pacar kamu sebaik mungkin, daripada merasa terlalu takut kehilangan yang akhirnya jadi banyak nuntut. Mending bikin pacar kamu senyaman mungkin.

Kalau menurut kalian sendiri, ada gak hal lain yang bikin mendadak inget sama mantan?