Shopping Gak Pernah Seelegan Ini

Harus diakui gue memang cowok dekil nan penuh upil yang hidup kesepian di tengah-tengah masyarakat karena enggak punya temen yang sepaham buat ngomongin betapa menariknya sinetron tukang bubur naik haji. Hidup gue sering nelangsa, karena enggak punya teman berbagi. Gue pun mulai terlupakan dari hingar bingar dunia yang fana ini.

Iya, gue memang cowok dekil yang penuh dengan upil. Tapi itu dulu, waktu gue masih hidup sebagai mahasiswa yang hina. 

Meskipun dekil telah merajalela dalam keseharian gue, tapi gue termasuk cowok yang suka menjaga penampilan. Karena sedekil-dekilnya gue, gue masih punya harga diri. Gue hanya gak mau saking dekilnya gue di mata masyarakat, kalau gue pergi ke kampus sampai ada orang yang ngasih gue bungkusan plastik warna item yang setelah dilihat ternyata isinya beras 2,5 kilogram. Iya, gue dizakatin. Padahal hilalnya belum kelihatan.

Karena gak mau dizakatin itulah, gue berpikir bahwa gue harus senantiasa menjaga penampilan. Walaupun gak sering, tapi gue gak perlu nunggu mau lebaran buat beli baju baru dan kaos baru.

Dari pengalaman gue sendiri saat berbelanja pakaian, gue menemukan banyak hal yang bikin gue enggak nyaman. Kalian mungkin pernah ngerasain juga, seperti misal baru masuk ke toko pakaian, belum sempet menarik nafas panjang, udah disambut sedemikian meriahnya sama pelayan toko kayak Sekjen PBB yang berkunjung ke Indonesia. 

Baru niat mau ngelihat-liat pakaian aja diikutin mulu, baru megang pakaiannya aja udah dijelasin macem-macem. Kesannya kayak lagi ikutan seminar MLM aja. Dan asli, menurut gue cara pelayanan yang kayak gitu tuh justru enggak bikin nyaman sama sekali. 

Gue sih mikirnya ada dua kemungkinan yang terjadi. Pertama, pelayannya mencoba untuk selalu ada biar saat gue butuh info bisa langsung dijawab. Kedua, pelayannya ngeremehin dikira gue mau ngutil, makanya dikuntit mulu. Gue ngerasa kemungkinan yang kedua ada benernya. Tapi kan biasanya gue ngutil susu ibu hamil bukan pakaian. Harusnya pelayannya gak perlu khawatir.

Hal lainnya lagi yang bikin gak enak itu kadang waktu mau ngelirik label harganya diperhatiin sama pelayannya, gue sering mikir kalau momen gue ngelirik label harga, pelayannya bakalan berkata dalam hati, “Lah.. liat-liat harga, palingan juga duitnya kagak nyukup.”, iya muka gue emang pantesnya pake kaos partai politik. Ini bikin gue sedih, sakit. Gue gak mau keluar dari toko--pelayannya ngasih gue bungkusan plastik item yang dalamnya berisi beras 2,5 kilogram. Gue masih punya harga diri. Lagian sekali lagi, hilalnya belum kelihatan.

Berbelanja pakaian itu gak semudah memutuskan buat ngejalanin hubungan yang serius sama kamu. Iya, kamu, kamu..., kadang kita butuh waktu berjam-jam buat memilih pakaian yang paling dikehendaki, paling cocok, paling pantes dan paling sesuai sama dompet kita. Yang terakhir itu gue banget.

Memilih pakaian pun, butuh waktu yang gak sebentar, mesti berdiri, mesti ngelirik label harga secara berkala, mesti sok ‘biasa aja’ didampingi sama pelayannya. Dan momen paling enggak ngenakin lagi adalah ketika udah ngeliat-liat deretan pakaian selama berjam-jam, ternyata enggak ada yang cocok. Gak jadi beli, keluar toko. Pasti pelayannya bakalan ngedumel dalam hati, “Tuh kan... muka dekil kayak gitu mah, palingan gak bakal beli.”, gue sering ngerasa bisa baca pikiran para pelayan-pelayan toko pakaian. Gue ngerasa mirip Pak Tarno.

Karena belum nemu baju yang cocok, akhirnya nyoba buat nyari di toko lain. Dan kejadian kayak di atas terulang lagi, kesannya melelahkan banget. Iya, masih banyak hal yang bisa dilakuin daripada muterin toko baju cuma buat beli beberapa potong baju atau mungkin cuma sepotong. Padahal waktu yang banyak terbuang sebenernya bisa dipakai buat hal-hal yang lebih bermanfaat. Belajar tajwid misalnya.

Gara-gara perasaan lelah itu, gue kepikiran mending nyari baju lewat online aja. Dan waktu gue coba-coba search di google tentang toko online fashion yang gaul dan terpercaya, gue jadi nyasar ke situs ZALORA. Ngeliat tampilannya yang asik. Semangat gue berburu pakaian gaul langsung menggelora di Zalora. Gue pun langsung menuju ke bagian fashion cowok. 


Oke, FIX! Gue sukses dibikin ngiler setengah tiang. Desain dan model pakaiannya update banget, keren-keren, dan gue mendadak ngerasa cupu, karena style gue gak update. Ah.. gue memang dari dulu udah gagal gaul. Seandainya gue ketemu Zalora dari dulu, mungkin bisa mendadak gaul. 


Asiknya belanja di Zalora itu, gue gak perlu ngerasa kayak duta negara lain yang dikawal mulu sama pelayannya, gak perlu ngelirik-lirik harga karena harganya udah jelas tertera, gak usah capek berdiri berjam-jam buat milih-milih pakaian. Simpel deh... tinggal online, terus langsung deh, bisa pilih-pilih sambil ngopi, bisa pilih-pilih sambil tiduran, dan juga bisa pilih-pilih sambil belajar tajwid. Jadi, gak usah ngerasa gak enak hati, kalau udah berjam-jam liat-liat ternyata gak jadi beli. Dan gak usah khawatir keluar-keluar bakalan dizakatin sama pelayannya.


Beberapa hal yang jadi nilai plus dari Zalora adalah adanya diskon-diskon yang syahdu, kalian bisa intipin sendiri website-nya. Dan juga satu hal yang menurut gue paling keren adalah Zalora bebas ongkos kirim! Jadi kalo beli baju harganya segitu ya bayarnya segitu aja, gak usah keluar duit lagi buat ongkos kirim. Masih ada jaminan keren lainnya, kalau kalian beli di Zalora dan ternyata barangnya gak sesuai sama yang dikehendaki, barangnya bisa ditukarkan lagi. Lalu, kalau ada hal yang pengen ditanyain gimana? tenang aja, ada customer service yang siap membantu untuk menjawab segala keresahan dan kegundahan hati kalian.

Nah kan.. Jadi, nikmat mana lagi yang kau dustakan untuk belanja yang praktis dan mudah di Zalora?

Tipe-Tipe Jatuh Cinta yang Bikin Nyesek

Banyak orang bilang jatuh cinta itu berjuta rasanya. Gue sendiri malah heran, kenapa orang yang jatuh cinta bisa niat banget ngitungin rasa sampai berjuta-juta. Emangnya gak ada kegiatan lain yang lebih bermakna selain ngitung-ngitungin rasa cinta? Dan gue juga yakin.. orang yang jatuh cinta kalau gue suruh nyebutin rasanya jatuh cinta lima ratus aja, gak usah sampai berjuta-juta pasti bakalan susah jawabnya. 

Ngomongin jatuh cinta emang rumit dan absurd. Gara-gara jatuh cinta, orang yang tadinya kalau pipis suka sambil ngesot sekarang mulai memperbaiki diri, pipisnya sambil salto. Bahkan orang yang lagi jatuh cinta, lagi sidang skripsi dibantai dosen penguji pun masih tetep bisa senyum-senyum manja. Belakangan, orang-orang baru tau kalau mahasiswa itu emang stres, frustasi karena skripsinya hancur lebur, dia bunuh diri minum pipisnya sendiri yang didapatnya sambil salto.
 
Gue emang bukan Jendral Tiang Feng, atau Cu Pat Kay yang telah teruji secara klinis di ITB dan IPB karena udah menjalani 1001 penderitaan kisah cinta. Tapi gak perlu harus seekstrim itu, gue juga bisa melihat bagaimana perasaan orang-orang yang lagi jatuh cinta. Banyak yang berakhir bahagia karena emang pedekatenya sukses, sama-sama suka, sampai akhirnya jadian. Juga ada jatuh cinta yang harus berakhir dengan nestapa karena memang perjalanannya benar-benar sulit. Iya, sama sulitnya kayak ngelupain mantan.

Setelah gue menganalisis secara seksama, gue pun sukses dapet pencerahan dan berhasil melihat ada beberapa tipe jatuh cinta yang bikin nyesek. Nih gue coba sebutin:

Jatuh cinta Sesama Jenis

Gak bisa dibayangin gimana pedihnya kisah cinta mereka yang harus menerima takdir untuk menyukai sesama jenis. Harus ngejalanin backstreet, menutup rapat-rapat kisah asmara mereka, biar enggak diketahui khalayak ramai. Karena ya, memang yang namanya di Indonesia, jatuh cinta sesama jenis itu termasuk hina, kotor, dan hih!, udah jelas mereka enggak bakal bisa ngelanjutin hubungan sampai pernikahan. Selain itu, jatuh cinta sesama jenis juga diharamkan sama agama. Nah kan, nyeseknya berlipat-lipat, udah gitu pasti hubungan ini enggak bakal direstui sama orang tua. Udah jelas banget pasti Mama Papa larang.

Jatuh Cinta Beda Keyakinan


Maksud gue beda keyakinan di sini, bukan yang cowok yakin kalo dia cakep, sementara yang cewek yakin kalo cowoknya jelek, bukan. Jatuh cinta beda keyakinan, bener-bener emang beda keyakinan. Lebih gampangnya, beda agama. Iya... jatuh cinta beda agama, jauh lebih menyedihkan daripada jatuh cinta enggak direstui sama orang tua. Kalau jatuh cinta enggak direstui sama orang tua, masih ada solusi kawin lari (walaupun penghulunya bakalan kecapekan), beda agama tetep gak bisa, walaupun bisa kawin lari, negara juga tetep enggak merestui. Susah... perjuangannya emang bener-bener enggak sekedar menguras hati, tapi juga menguras bak mandi. Iya.. ngurasnya pakai gayung, airnya diguyurin ke seluruh tubuh karena galau, sambil nangis. Mau gak mau, emang endingnya harus ada yang ngalah salah satu, dan seringnya pada akhirnya banyak yang menyerah karena enggak ada yang mau ngalah.

Jatuh Cinta sama Mantan


Seandainya kalimat “yang lalu biarlah berlalu” bisa diterima dan dijalani semudah ngomongnya, mungkin negara api enggak akan menyerang dengan ganas waktu itu. Tapi kenyataannya enggak, walaupun udah berkali-kali ngomong, “yang lalu biarlah berlalu”, tetap aja aslinya susah buat bikin berlalu. Banyak rekan sejawat di dunia ini yang masih belum bisa move on dari mantan gara-gara masih sayang sama mantan, masih cinta sama mantan, masih ngarep balikan sama mantan. Sampai-sampai tiap hari kerjaannya stalking timeline Twitter dan Facebook mantan. Gue yakin nih, kalau dia nanti perpanjangan KTP atau bikin E-KTP, di baris ‘Pekerjaan’ bakalan ditulisin: “Stalking sosial medianya mantan’, walaupun gajinya gak sesuai sama UMR, Upah Minimim regional di kotanya, pekerjaan ini tetap dengan ikhlas dijalani.

Jatuh cinta sama mantan emang nyesek, karena itu sama aja dengan yang namanya jatuh cinta sama masa lalu, padahal yang namanya hidup harus menatap ke depan. Gak mungkin donk, kita terus-terusan nengok ke belakang hanya karena alasan, di belakang ada mantan. Padahal sebenernya di depan kita, akan banyak kejutan-kejutan dan konspirasi semesta yang bisa bikin move on. Iya, seharusnya...

Jatuh Cinta sama Pacar Orang


Nah... ini tingkat nyeseknya kalo di-translate ke level keripik maicih, jatuh cinta sama pacar orang bakalan masuk level 10.  Pedes, nyesek dan (mungkin) bisa bikin mencret. Kalau jatuh cinta sama orang yang enggak suka sama kita, setidaknya kita bisa berjuang untuk ngedapetinnya dengan banyak cara yang bisa di-browsing di google (iya, tipe ini emang enggak kreatif). Tapi kalau jatuh cintanya sama pacar orang, mau berjuang buat nikung juga bakalan susah. Pertama, hatinya udah ada yang ngisi. Kedua, hari-harinya udah ada yang ngasih perhatian. Ketiga, udah ada yang jadi tempat berbagi segala keluh kesah permasalahan hidupnya. 

Terus, mau ngambil celah lewat mana coba kalo kayak gini, mau ngasih perhatian juga susah, gak bakal dianggep spesial, mau main ke kosan atau rumahnya juga susah, khawatir sewaktu-waktu pacarnya bisa dateng kapan aja. Mau ngajakin jalan, juga belum tentu mau, takut ketahuan pacarnya. Jatuh cinta sama pacar orang, emang bikin hidup segan mati pun enggan.

Jatuh Cinta sama Tembok


Ini gue bukan mengada-ada, tapi emang beneran ada. Waktu itu gue gak sengaja lagi browsing nyari video Teletubbies terbaru, dan entah kenapa gue justru nyasar ke artikel tentang seorang cewek yang jatuh cinta sama tembok. Gue gak bisa ngebayangin, gimana nyeseknya jatuh cinta sama tembok. Diajak ngomong enggak bisa, ngasih perhatian enggak bisa, diajak jalan enggak bisa, kitanya nyatain perasaan juga bakalan diem aja. Susah kan, malah ribet... tapi yang namanya cinta, senyesek-senyeseknya jatuh cinta sama tembok yang gak bisa ngapa-ngapain. Cewek ini akhirnya berhasil menikahi tembok pujaannya. Dan jangan tanya sama gue gimana ijab qobulnya, gue juga mau nanya sih sebenernya tapi gak tau sama siapa.


Nah.. maksud gue, jatuh cinta emang kadang bikin nyesek, karena yang namanya virus bertepuk sebelah tangan sering hinggap dan gak mau pergi. Jatuh cinta kadang egois, selalu ingin memiliki dan takut kehilangan. Tapi sebenernya, jatuh cinta itu sederhana.. kalau kita bisa nyaman dengan apa yang kita lakukan, maka kita enggak perlu ngerasain nyesek, setidaknya kayak kisah cewek yang jatuh cinta sama tembok tadi itu. walaupun temboknya gak bisa apa-apa, si cewek tetep cinta sama tembok. Bahkan sampai nikahin itu tembok. Cerita lengkapnya kalian bisa baca di --> Cewek yang Nikahin Tembok

Gila ya? Emang kayak gitu, jatuh cinta bisa bikin orang jadi gila...

Cukup segitu aja yang bisa gue tulis tentang jatuh cinta yang bikin nyesek. Sebenernya masih ada banyak sih, kayak jatuh cinta sama Tapir Vietnam, jatuh cinta sama Alien atau jatuh cinta sama Farhat Abbas. Dan gue yakin, diantara kalian pasti punya ‘tipe jatuh cinta yang bikin nyesek’ versi sendiri, ikutan share di kotak komentar ya.