Saat-Saat Sahur Anak Kos

Buat gue, ngerasain sahur dengan predikat anak kos itu jauh lebih menantang dan lebih laki!
Sebagai mahasiswa tingkat akhir, gue udah jatuh bangun berkali-kali ngerasain indah dan pedihnya sahur di bulan ramadhan jauh dari orang tua dan rumah sendiri. Kalo di rumah, biasanya bangun-bangun udah tinggal ke meja makan. Kalo sahur jadi anak kos, bangun-bangun udah tinggal nyari dompet. Keluar nyari warung... Jam.Tiga.Pagi.

Ada yang unik selama memasuki waktu sahur bagi mahasiswa, mereka yang punya pacar harus rela dilebur statusnya jadi satu bersama pemilik sah status jomblo temen lainnya. Iya banget nih kalo ini, coba deh kalian bedain suasana berbuka puasa sama sahur antara jomblo sama yang pacaran. Kalo orang pacaran, buka puasanya itu selalu nyenengin, bisa buka puasa berdua sama pacarnya, sebelum makan keduanya saling ngucapin “selamat berbuka puasa ya sayank, jangan lupa berdo’a dulu”
So sweet. Asik...

Sedangkan yang jomblo gimana kondisinya kalo buka puasa? Kasian.. mesti muter-muter nyari makan buat buka puasa, mampir buat beli takjil tapi dibungkus. Iyalah, gak mungkin banget jomblo makan di tempat, sendirian, dikelilingi sekumpulan makhluk yang sudah berpasang-pasangan. Ini pemandangan menyiksa mata, juga menyiksa hati yang sudah terlalu lama sendiri. Rasanya nyesek banget. Jadi buat cari amannya, iya itu.. dibungkus, dimakan di kos, sendirian, sambil nonton tayangan ulang Para Pencari Tuhan 7.

Nah, beda kalo udah masuk waktu sahur. Jomblo boleh bernafas lega karena bakalan punya banyak temen buat nyari sahur bareng. Kalo tadi waktu buka puasa ditinggal temennya satu kos gara-gara temennya buka bersama bareng pacarnya. Kalo sahur gak mungkin yang pacaran bakalan sahur bareng. Niat banget deh kalo sampe beneran ada yang sahur bareng, jam tiga pagi jemput ceweknya di kos terus nyari kos bareng. Yang ada malah digampar ketua RT sama warga setempat dikira mau berbuat mesum.

#FridayTalk Cancut Marut With Grasindo

Jadi orang ganteng itu mudah, tapi tetep aja pipisnya bau pesing.

Yak, sebuah kalimat pembuka dari gue yang enggak bermakna sama sekali,  bagaimanapun juga ganteng emang bukan spesies gue dan gue sama sekali enggak tertarik buat ngomongin soal kegantengan laki-laki. Ngapain ganteng kalo toh mereka tidak pantai menyusui? Iyuuuh~

Kali ini gue mau ngomongin tentang #FridayTalk, apaan tuh? Gue juga awalnya enggak terlalu ngeh ini acara apaan, gue baru paham banget sama makna #FridayTalk ketika gue dapet DM begini :



Yups, ini acara bikinan grasindo, intinya sih semacam livetwit gitu ngobrol bareng penulis-penulis buku dari grasindo. Dan setelah berminggu-minggu, gue akhirnya dapet kesempatan di minggu ketujuh buat livetwit. Sumpah, gue grogi!!!

Ngejawab soal-soal sederhana yang dilontarkan oleh grasindo itu enggak sesederhana bilang, “Pak, ada upil!” ke dosen pembimbing skripsi orang lain. Iya, gak mungkin kan kalo gue blak-blakan gitu ke dosen pembimbing sendiri. Dosen pembimbing skripsi gue kan tipe dosen yang perfeksionis, cinta kebersihan, dan tidak sombong.
 #tibatibakeyboardlaptopberatbangetdipencet-pencet

Creative Charity Semarang With @Shitlicious

Gue seneng banget bisa ikutan acara Creative Charity di Semarang bareng Alitt Susanto.

Hari Rabu 17 Juli kemarin merupakan hari yang luar biasa banget buat gue. Sensasi yang gue rasakan hari itu gak beda jauh dengan sensasi ngupil pake mie lidi. Yap, hari Rabu kemarin akhirnya gue bisa ketemu langsung sama Alitt Susanto penulis buku SKRIPSHIT atau yang akrab disebut @shitlicious di kampus gue sendiri, IKIP PGRI Semarang.


Belum tau siapa Alitt Susanto? Belum pernah baca buku SKRIPSHIT? Syukur deh.. kalian masih bisa hidup dengan normal tanpa kepikiran kisah-kisah absurd didalem bukunya. Bayangin aja, masa iya ada cowok kuliah dari jaman Presiden Soeharto masih suka touring naik vespa sampe akun twitter presiden SBY udah verified cowok ini belum juga lulus kuliah. Gaul banget.. Nah, kalo kalian kepengen tahu banget siapa Alitt Susanto, kalian bisa klik iniwhajah, pasti ketemu deh. Soalnya dia ini katanya makhluk penyembah jamban gitu.

Nah, terus Alitt ini ngapain di Semarang?
Jadi ceritanya, Alitt ini selama bulan ramadhan lagi ngadain kegiatan yang namanya #CreativeCharity. Ini semacam acara workshop menulis kreatif di beberapa kota yang bakalan diisi oleh Alitt sendiri. Nah, Alitt ini enggak minta bayaran atau masang tarif buat acara ini. Pesertanya nanti cuma diminta buat ngasih kontribusi seikhlasnya yang nantinya duitnya bakalan disumbangin ke panti asuhan. Gila! Gue gak nyangka, dibalik mukanya yang gak beda jauh sama selangkangan tapir Zimbabwe ternyata bang Alitt ini punya hati yang welas asih seperti Dewi Kwan Im.

Info lengkap kegiatannya kalian bisa klik aja : http://www.shitlicious.com/2013/07/creative-charity.html

Masa-masa Kelam Gue Sebagai Anak Alay

Buat gue, gak ada hal yang lebih ngebosenin selain lagi bengong, apalagi kalo bengongnya full gak setengah-setengah. Maka dari itu sebisa mungkin gue coba menghindar dari yang namanya bengong. Kalo e’ek, biar enggak bengong. Sambil ngeden gue jahit baju koko. Kalo pipis, biar enggak bengong sambil merinding gue variasikan gayanya biar pipisnya belok-belok.

Tapi kemarin malem, kebetulan semua hal yang bikin enggak bengong kebetulan udah gue lakuin. Tidur udah, mandi udah, nyuci kancut udah, ngurusin rambut udah, ngerjain skripsi..belum. Ah kampret.. gue jadi keinget lagi sama skripsi. Tapi, entah kenapa hal yang terakhir gue sebutin tadi enggak ada niat sama sekali buat gue kerjain, padahal udah sempet kepikiran.

Karena kebetulan malam itu gue lagi enggak punya stok upil dalam hidung, gue enggak bisa ngupil buat ngisi waktu kosong gue. Gue pun cari kesibukan lain. Ngitungin rambut yang rontok..

Baru ratusan lebih ngitung, gue udah jenuh. Gue sendiri heran sebenernya, ngapain juga gue ngitungin rambut, mending juga nyabutin bulu ketek. Bulu keteknya Ryn Chibi maksud gue.

Saking gak ada kerjaannya. Akhirnya iseng-iseng gue buka pesbuk. Gue liat-liat beranda pesbuk dan sesuai dugaan emang gak ada yang menarik. Gak seru! Hari gini... Beberapa temen gue di pesbuk namanya masih pada bikin mata gue pegel-pegel. Anak macam apa mereka?!

Semakin eneg ngeliat nama-nama dan cara mereka menulis status, gue pun close tab daripada makin lama mata gue makin iritasi.

Beberapa saat kemudian, suasana mendadak hening. Tiba-tiba gue pun merenung (ini beda sama bengong). Bukannya dulu gue pernah hina seperti mereka? Gue alay..