Minggu, Mei 14, 2023

Mendadak Ingat Film Jomblo

Mei 14, 2023

Sampai di bulan Mei tahun 2023, belum ada satu pun novel yang berhasil saya baca sampai selesai. Bahkan, saya sampai lupa kapan terakhir beli buku. Padahal, biasanya selalu ada momen di mana saya scroll-scroll akun penerbit buat liat buku terbitan terbaru kali aja ada yang menarik dan saya nengok-ngeok ke Tokopedia atau Shopee buat order yang ada diskon 20%-nya.


Biasanya juga saya rajin nyari buku-buku bekas yang judulnya menarik, walaupun endingnya sering banget cuma masuk rak buku nggak sempet kebaca, tapi ya... minimal ada hasrat lah buat belanja buku. Dan tahun ini, entah kenapa rasanya hambar aja.


Pagi tadi, habis sholat subuh, dengan sedikit ngantuk saya nengok ke kanan dan ngeliatin rak buku yang bukunya lumayan berantakan karena sudah mulai jarang diberesin. Iseng-iseng saya perhatiin judul-judulnya, kemudian tanpa ekspektasi ngambil satu buku yang judulnya Jomblo, karyanya Adhitya Mulya.


Jomblo ini salah satu buku yang sudah saya beli lama tapi belum kebaca karena saya sudah pernah nonton filmnya dan dulu rasanya nyesek aja ngeliat kisah empat sahabat jomblo harus berakhir ‘sendiri-sendiri’.


Waktu itu buku ini saya beli karena kebetulan saya suka sama karya-karya Adhitya Mulya dan buku ini bisa buat ngelengkapin karya Adhitya Mulya lainnya yang udah ada.


Film Jomblo dulu muncul waktu saya masih SMA dan tentu saja saya baru bisa nonton filmnya beberapa tahun kemudian karena nggak ada bioskop di tempat saya. Kalau nggak salah ingat, dulu saya nonton film ini minjem di persewaan CD, namanya Video Ezy.


Kira-kira seperti ini persewaan CD di masa lampau 😁

Jaman segitu memang persewaaan CD lagi ngehits banget karena internet masih jadi sesuatu yang langka, platform streaming film jelas belum ada kayak sekarang ini. Jadi ya.. dulu kalau mau nonton film mesti nyewa, kadang kalau CD film terbaru juga harus sabar berhari-hari karena lagi disewa sama orang lain.


Saya sebenernya kurang suka nonton film yang endingnya nggak melegakan, atau sedih-sedih gitu. Kayak.... ya masa udah nonton sekitar dua jam-an, ngikutin karakter tokoh utamanya menghadapi konflik-konflik sepanjang film eh endingnya malah bikin kepikiran.


Itu sebabnya waktu film Miracle In Cell No. 7 dibikin versi indo dan mau tayang di bioskop saya nggak kepengen nonton, walaupun banyak yang bilang kalau filmnya bagus, saya khawatir nanti malah bikin kepikiran. Soalnya denger-denger di film aslinya juga ceritanya sedih banget kan (lagi-lagi saya juga nggak kepengen nonton karena banyak yang bilang ceritanya sedih banget).


Balik ke novel Jomblo, saya iseng buka halaman pertama dan mulai membaca alakadarnya. Lanjut ke halaman dua, dan halaman selanjutnya. Tanpa sadar pagi itu saya sudah menghabiskan 50 halaman sampai pukul enam pagi.


Membaca novel Jomblo membuat saya jadi mengingat lagi jalan ceritanya seperti di Film. Karakter Agus yang diperankan Ringgo Agus, Doni diperankan Christian Sugiono, Bimo yang meranin Dennis Adhiswara dan Rizki Hanggono sebagai Olip. Juga Nadia Saphira yang jadi Lani, gara-gara ini dulu saya jadi ngefans banget sama Nadia Saphira. 😁😁


Dari konflik-konflik yang muncul di cerita ini, ceritanya Agus ini paling dilematis banget sih. Dapet selingkuhan yang penampilannya lebih ‘sempurna’ dari pacarnya, terus mau nerima Agus apa adanya dan terang-terangan mau dijadiin selingkuhan. Lalu dihadapkan pada sebuah keresahan, kalau Agus nggak bisa selamanya gini terus. Agus harus membuat keputusan.


Dan momen waktu Agus mutusin Lani (selingkuhannya) ini adalah adegan paling bikin nggak tega. Cewek secakep Nadia Saphira diputusin gitu aja sama Agus karena Agus tiba-tiba sadar kalau ada masalah sama pacar itu bukannya selingkuh tapi diomongin bareng-bareng.


Dulu saya sampe mikir, ini Si Agus kampret banget jadi cowok. Tega bikin Nangis Lani. Kalau dari awal udah punya pacar kan harusnya nggak usah konyol-konyolan pakai kostum ayam segala uma  buat dapetin nomor teleponnya Lani sampe bikin Lani jadi meleleh.


Kisah Doni sama Olip juga dilema banget sih sebenernya... Olip naksir cewek namanya Asri tiga tahun lamanya dan nggak berani ngajak kenalan. Eh, nggak sengaja ketemu Doni di sebuah klub malam, langsung lanjut wleowleo dan akhirnya jadi saling sayang. Bodo amat kalau Asri ini cewek yang ditaksir sahabatnya sendiri.


Btw, film ini udah diremake ulang dengan sutradara yang sama pas tahun 2017. Saya udah nonton dan hasilnya... duh, jauh kualitasnya sama film Jomblo aslinya.


Satu-satunya yang saya ingat (itu pun udah agak lupa) dari film ini tuh pas adegan nari sambil nyanyi kayak film India, yang sumpah gaje banget.  Selain itu saya bener-bener lupa sama ceritanya, justru saya lebih banyak ingat sama cerita film Jomblo yang aslinya. Padahal daripada digarap ulang filmnya, kayaknya lebih fresh lagi kalau dibikinkan sekuelnya.


Karakter Arie Kriting yang meranin Bimo sebagai mahasiswa Jogja juga nggak pas banget. Walaupun aktingnya oke, tapi Arie Kriting ini udah melekat banget image-nya sebagai orang timur, jadi ini cukup membuat saya nggak bisa menerima perannya sebagai Bima yang asli Jogja.


Pada akhirnya buku Jomblo ini selesai saya baca sore harinya dan jadi novel yang berhasil saya selesaikan di tahun 2023. Padahal beneran nggak sengaja banget awalnya, liat sekilas, iseng-iseng baca dikit malah keterusan. Hidup memang kadang seunik itu, banyak yang novel yang belum dibaca eh malah ambilnya novel yang udah pernah ditonton filmnya dan dibaca sampai selesai.


Setelah selesai, saya jadi banyak bernostalgia sama film ini. Nyari-nyari potongan filmnya di Youtube, apalagi pas adegan Doni nyanyiin lagu ciptaannya sendiri yang judulnya Dewi Malam buat Asri, ini so sweet banget sih.



Kalau dipikir-pikir lagi, film ini tuh memang keren banget pada masanya. Kalau Netflix bisa nayangin film ini seru banget sih, pasti banyak yang nostalgia juga.

About Us

DiaryTeacher Keder

Blog personal Edot Herjunot yang menceritakan keresahannya sebagai guru SD. Mulai dari cerita ajaib, absurd sampai yang biasa-biasa saja. Sesekali juga suka nulis hal yang nggak penting.




Random

randomposts