Setelah Setahun


Setahun ngejalanin semuanya di sekolah baru, ternyata gue bisa betah juga.

Padahal awalnya gue sempet ngerasa pesimis bisa bahagia di sekolah ini. Sekolah dasar yang paling mahal di kota gue, jumlah siswanya hampir enam ratus, dan pulangnya sore terus. Gue yang biasa ngajar di sekolah yang SPPnya gratis, jumlah siswanya nggak sampe seratus biji, dan sebelum jam dua belas udah pulang jelas kaget dengan keadaan ini.

Gue pindah ke sekolah ini karena keadaan. Sekuat apapun gue berusaha, gue harus angkat kaki dari sekolah yang lama. Sekolah gue bakalan digabung dengan sekolah sebelah karena sekolah gue kekurangan murid. Gue yang merasa nggak akan dapat kesempatan untuk jadi wali kelas kalau sekolahnya digabung mencoba peruntungan di sekolah yang paling elit di kota gue. Ya.. gue emang keliatan agak nggak tau diri.

Gue masih ingat waktu harus menjalani berbagai tes di sekolah yang elit ini. Gue harus mengerjakan soal pengetahuan umum. Dan banyak yang nggak bisa gue kerjain, mau buka google tapi nggak ada peluang, mau liat peserta sebelah, soalnya beda. Akhirnya gue mau pasrah aja sama nasib.

Berikutnya adalah gue mesti tes mengaji. Gue berhasil membaca surat wajib yaitu Ad Dhuha dan Al Kafirun dengan riang setelah beberapa hari sebelumnya terus hafalan surat ini. Berikutnya, gue harus tes melanjutkan ayat  Al Qur’an yang ada di juz 30. Di depan gue saat itu ada tiga buah amplop yang harus diambil salah satu. Lalu dengan penuh ketidakyakinan, gue ambil amlop yang di tengah.

Gue melihat ayat yang ada di nomer satu. Ya.. gue harus melanjutkan ayat ini. Setelah menghela nafas panjang gue pun mengucapkan, “Yang ini saya nggak tau, Bu.”

Pengujinya manggut-manggut lalu bilang, “Coba ayat yang kedua diteruskan.”

Gue menatap rangkaian tulisan arab di depan gue dengan seksama, lalu mengucapkan, “Ini juga nggak tau, Bu.” Muka gue waktu itu beneran kayak lagi nahan boker mati-matian pas lagi berhenti di lampu merah namun akhirnya keluar dikit. Malu campur merasa bodoh.

Pada akhirnya dari lima ayat yang diberikan nggak ada yang bisa gue lanjutkan. Gue bener-bener ngerasa gagal sebagai umat Nabi Muhammad SAW.

Selanjutnya gue harus ngejalanin tes micro teaching atau praktek ngajar. Di sini gue harus menunjukkan kemampuan ngajar gue yang paling keren. Padahal di sekolah sebelumnya gue ngajarnya nggak pernah keren. Selalu nyuruh anak buka LKS, buka buku paket, kadang-kadang gue juga suruh mereka buka aib orang tua sendiri.

Sebenernya gue udah mempersiapkan dengan matang tes micro teaching kali ini. Gue udah menyiapkan media pembelajaran menggunakan kartu angka untuk mengajar kelas IV, cara mengajar juga udah gue konsep biar yang menilai gue nantinya minimal bisa bilang, “Kalo gue sih, oke... nggak tau kalo Mas Kumambang”.

Sayangnya... gue udah berencana, Tuhanlah yang menentukan. Ketika gue udah grogi namun optimis untuk ngajar kelas empat, ternyata gue mesti ngajar kelas lima. Astaghfirullah... gue bener-bener nggak kepikiran mesti gimana ngajarnya.

Akhirnya dengan kemampuan alakadarnya gue ngajar matematika tentang waktu, materi yang paling aman dibanding materi lain. Biar keliatan niat dan ada usaha, alat peraganya gue pakai jam dinding. Tadinya sih gue mau pakai Jamkesmas, tapi nggak jadi... sekarang udah ada BPJS.

Proses micro teaching berakhir dengan derasnya keringat yang membasahi seluruh permukaan kulit gue. Bukannya keliatan macho, gue keliatan dekil. Tapi nggak apa-apa, semua udah berlalu. Gue tinggal sadar diri, kalau peluang gue masuk sekolah ini hampir nol persen.

Dua hari setelah tes, kalau lolos harusnya gue dikabarin buat tes wawancara. Hari itu gue cemas banget, berharap dikabari tapi juga tau diri ngelihat hasil tes sebelumnya. Sampai keesokan harinya, ternyata gue nggak dapat telepon atau sms diminta lanjut wawancara. Oke, nggak apa-apa. Gue masih bisa melanjutkan hidup, mungkin sebagai guru SBK atau guru silat di sekolah gue yang udah melakukan fusion dengan sekolah sebelah.

Disaat gue udah menata diri untuk ikhlas melepas jabatan wali kelas. Beberapa hari kemudian gue dapet telepon dari seorang bapak yang gue enggak tau namanya. Bapak ini bilang, “Halo, ini Pak Edotz ya?”

“Iya, Pak.. ini siapa ya?”

“Ah.. apalah arti sebuah nama di dunia yang penuh nyinyir ini. Btw, Kemarin Pak Edotz nggak dateng wawancara kenapa?”

“Lah... wawancara apa ya Pak? Saya nggak dikabarin.”

“Yang kemarin Pak Edotz ikut tes di sekolah itu loh, yaudah... besok jam dua sore dateng ya buat wawancara di sekolah.”

Gue sempet bengong. Dih.. ini serius? Tapi sesaat kemudian gue sadar, lalu bilang, “Oh iya Pak.. siap. Besok sore saya dateng ke sekolah. Terimakasih.”

“Oke, sudah dulu ya Pak Edotz, jangan lupa maem, nanti sakit.”

“Iya Pak, Bapak juga ya.”

***  

Sore itu gue berhadapan dengan seorang bapak yang siap mewawancarai gue. Entah siapa namanya, belakangan gue sadar, beliau adalah salah satu pengurus yayasan di sekolah.

Gue ditodong dengan bermacam-macam pertanyaan. Beberapa diantaranya, “Menurut Pak Edotz, islam itu apa?”

Entah kenapa yang terlintas di pikiran gue waktu itu jadi Ustadz Maulana. Akhirnya dengan mantap gue jawab, “Islam itu indah, Pak.”

Bapak di depan gue itu manggut-manggut. Gue melanjutkan, “Islam itu indah... karena banyak kebaikan di dalamnya.”, sungguh jawaban yang sangat alakadarnya.

Selanjutnya, gue ditodong lagi dengan pertanyaan, “Kenapa Pak Edotz daftar di sekolah ini?”

Sambil membetulkan posisi duduk lebih tegap, gue menjawab. “Itu semua karena Allah, Pak.” Gue nunjuk ke atas. Bapak di depan gue bilang, “Subhanallah.”

Tadinya gue pengen jawab gitu. Tapi enggak jadi. Gue jawab apa adanya, sekolah gue mau ditutup dan gue tau ada informasi pendaftaran di sekolah ini, jadi gue nyoba daftar disini.

Ngomongin masalah daftar. Sebenernya orang yang paling antusias biar gue daftar di sekolah ini adalah kakak gue yang laki-laki. Dia guru SD juga, kebetulan ngajarnya deket sama sekolah yang mau gue daftarin.

Konon katanya, setiap ketemu sama guru di sekolah yang gue daftarin ini. Kakak gue selalu memporomosikan gue secara masif. Bilang gue lulusan guru SD asli lah, gue jago pramuka lah, hobi naik gunung biar keliatan cool lah, masih muda dan bisa diandalkan lah. Semua yang baik-baik diobral sama kakak gue ke guru sekolah yang gue daftarin. Mulai dari kepala sekolah sampai guru kelas yang ditemui tiap ada pertemuan antar sekolah. Padahal dari semua kebaikan yang diobral kakak gue, satu-satunya yang benar adalah gue lulusan guru SD. Lainnya nihil.

Sesi wawancara sore itu berakhir dengan damai. Beberapa hari kemudian, gue dapat kabar kalo gue ternyata diterima di sekolah ini. Hari itu juga gue langsung pergi ke toko buku buat beli Juz Amma ukuran paling kecil, kenapa gue harus beli Juz Amma? Karena konon katanya jadi guru di sekolah ini minimal harus hafal Juz tiga puluh.

sesampainya di rumah, Juz Amma itu sengaja gue kasih sampul warna coklat dan sampul plastik. Bukan biar awet dan keliatan lebih rapi, bukan. Ya, ini biar kalo gue buka Juz Amma di jalan enggak malu.

Sejak saat itu, tiap ada kesempatan gue selalu hafalan secara maraton. Di kelas, di masjid sekolah, di atas motor, di atas penderitaan orang lain, gue senantiasa hafalan. Alhamdulillah.. hasilnya sekarang jadi nggak terlalu malu-maluin.

Berbulan-bulan setelahnya, gue mulai bisa ngerti alasan kenapa gue bisa keterima di sekolah ini. Mungkin ini emang rejeki gue. Pas gue daftar, sekolah lagi butuh guru cowok, lulusan PGSD dan bisa ngajar pramuka. Gue memenuhi semua kualifikasi di atas dibanding peserta lainnya. Walaupun sebenernya gue bukan anak pramuka, tapi  setidaknya ijazah Pramuka Kursus Mahir Dasar telah menyelamatkan gue.

Sekarang, gue udah bisa cengar cengir di sekolah ini. Satu-satunya hal yang bisa menghilangkan segala cengar cengir yang ada adalah ketika gue dapat giliran buat khotbah Jum’at di sekolah sekalian jadi Imam.

13 Upil

Sekolah baru ini termasuk sekolah islami gitu ya, Bang? Karena ijazah pramuka itu, gue jadi kepikiran buat punya juga. Gue baru aja ngambil kuliah jurusan pendidikan soalnya. Huehehe.

Dapet kerjaan sekaligus jadi rajin ngafal Juz Amma berkah banget ya, Bang. :)

Reply

Sebagai lulusan SPdi, aku tahu betul gimana rasanya jadi guru.
Pas baca cerita bang Edots rasanya ku sedang membaca kisahku sendiri.
bedanya aku ga pernah daftar jadi guru di sekolah, karna aku ga minat.
Aku ngerasa pasion ku bukan disitu.
Tetapi berkat lulus dari fakultas tarbiyah aku jadi punya banyak pengetahuan tentang belajar mengajar, dan yang paling penting aku bisa hafal beberapa juz alquran :)

Reply

Dites ini itu, diwawancarai cuma buat cengar cengir doang bang di sekolah baru, enak y cengar cengir engga ngajar tapi digaji
.
Itu selama khotbah nyeritain apa aja bang?

Reply

Pernah ngerasin tuh bang, pas tes ngaji masuk SMA dan waktu itu lupa2 sama tajwidnya. Hmm, ngakak parah pas interviewnya bang. Goks~

Reply

ye papa guru pindah sekolah. Eh tapi hebat yak sekolahnya bisa gabung kek fusion gitu.betewe Micro teaching = praktek ngajar ? salah lah bang. Micro itu kecil Teaching itu berasal dari kata teach yang berarti mengajar. Jadi Micro Teaching adalah mengajar orang-orang kecil yang suatu saat akan menjadi orang besar.

oh iya bang, kan sekolah barunya sekolahan elit nih, pasti banyak dong bo-ibo GUMUD yang cantik-cantik. Boleh lah bang

Reply

Jangan dengarkan bisikbisik sesat idzar Ed... Soal gumud gumud itu. Pokusnya aja sama kenclengan di mushola sekolah. Dirante biar ga jadi bahan usil krucil krucil.

Reply

Waw tulisan pengalamannya lucu ih. Segar segar dingin kek gmn gitu. Syukur lah udah bs cengar cengir di tempat kerjaan yg baru ya. Sing betah, sing enggal damang #eh. Itu maskumambang juri mana ya?

Reply

Alhamdulillah Bang edot dapet ngajar di situ. ini emang rejeki abang. jalan abang. rejeki mah enggak kemana. semangat ngapalin juz 30 baaanngg...
mampus kan, jadi khotib gitu. nahlo. ahahah..
ciayoo!!

Reply

gue baru tau bang kalo lu pernah ikutan KMD. keren.
ternyata perjuangan jadi seorang guru kayak gini ya. banyak lika likunya. plus disuruh hapalin juz amma juga. untungnya Juz amma bang. kalo disuruh hapalin al-baqoroh lu udah dapet dua juz lebih. lebih mantap.

tapi kaka lu ngedukung sampe segitunya ya. hebat. kenapa ga sekalian dia nemenin lu pas wawancara gitu ya? biar keliatan lebih mesranya aja sama kaka sendiri. hahaha

oh iya, bang. smoga ga khotbah yang aneh'' pas jumatan ya, bang. hahahaha
jgan ceramah tentang silat bang. ngasih tau aja. sapa tau lupa

Reply

wkwkwkwkw iya bener juga tuh mas Niki, pada akhirnya cuma disuruh cengar cengir :D

Reply

lika liku seorang guru yang ingin mendapatkan tempat mengajar, jawaban mas edotz bagus tuh pas ditanya apa itu islam, islam itu indah bener tuh.

Pas tes yang suruh menyambung ayat jadi mengingatkanku pada acara di tv yang pesertanya anak-anak deh hehe.

kira-kira materi khotbah apa yang ingin mas edotz sampaikan? menarik untuk ditunggu nih.

Reply

Baik sekali kakak mu pak, sampe jago naik gunung.. meskipun jago naik gunung kurang relevan dengan ability yang wajib dimiliki guru SD yak, eheheheh. Wih, gue bahkan baru tau kalau ada ijazah untuk pramuka-pramukaan. Rezeki mah gak kemana..

Reply

sebagai lulusan UIN dan tida pernah beli jus amma sampai dikasih sampul serta tidak hafal juz 30, aku merasa kalah. hahaha
itu kok bisa gak dikabarin kok bilagnya gak dateng wawancara hadeh.
wah kaka punya bakat ngeprospek yha mas, ada hasil.
rezeki mah nga tertukar, cukup putri saja.
KMD anju nembe sadar setelag lulus, jaman kuliah gak pernah melu, nek saiki meh melu bayare tambah larang hhhh

Reply

Post a Comment