"Ah... Masa Sih, Pak...."


 Jadi guru di sekolah ‘ini’, yang nggak perlu gue sebut namanya--tanggung jawab yang gue emban amatlah besar. Selain berusaha ngajarin mereka biar kalo udah akil baligh jangan suka korupsi, gue juga harus berusaha mengamati akhlak dan sikap anak-anak satu per satu. Kalo melenceng dikit, gue harus segera lurusin pake penggaris. Kalo masih melenceng terus terpaksa gue ikat mereka di tiang yang kokoh, tiang agama.

Gue suka heran sama kelakuan anak jaman sekarang. Kebanyakan dari mereka, entah kenapa suka pada berani ngebantah sama guru. Gue curiga, mungkin mereka kalo di rumah tontonannya ILC di TvOne. Idola mereka bukan lagi Nabi Muhammad SAW., tapi Karni Ilyas.

Gue sendiri bersikap keras kalo anak-anak suka ngebantah atau bertindak nggak sopan. Kayak misal iseng narik celana dalem gue yang nyelip di lubang pantat. Ini beneran nggak bisa dimaafkan, besok-besok harus diulangin lagi.

Intinya, bagaimanapun juga posisi gue sebagai guru harus dipahami sama anak-anak. Ada waktunya buat gue bercanda sama mereka, tapi jangan sampai mereka jadi ngegampangin gue. Di luar sekolah gue udah terlalu sering digampangain sama cewek dan gue capek. Itu sebabnya, kalo gue ngajar di kelas anak-anak berisiknya udah mulai pada kebangetan. Pilihan mereka cuma ada dua, tinggal pilih.... dua. Ya, mau gimana lagi pilihannya adanya cuma dua.

Kemarin-kemarin jam pelajaran terakhir gue adalah bahasa jawa. Karena bukan gue yang ngajar, gue jadi ada waktu buat bersihin kotoran puser gue yang udah mulai memutih di ruang kantor. Pas lagi asik-asik bersihin puser, tiba-tiba anak-anak cewek berebutan masuk ke kantor nyariin gue. Gue tau sebagai guru, gue emang ngangenin, tapi bukan berarti mereka jadi secepat ini pengen ketemu sama gue. 

Bahkan mereka sampai bawa tas, bolos pelajaran jam terakhir demi pengen selalu dekat dengan gue. Pas gue lihat jam dinding, ternyata mereka emang udah waktunya pulang sekolah. Ah.. emang bener kata orang-orang, waktu kadang cepet banget berlalu. Baru duduk bentar bersihin puser, tau-tau udah waktunya pulang aja. 

Mereka masuk ke ruang kantor berisik banget, maklum... namanya juga cewek. Suatu saat nanti, mereka akan seribu kali jauh lebih berisik dari sore ini. 

“Pak.. Pak.. Pak.. tadi ada yang ngomong jorok Pak di kelas!”

“Iya tau Pak, jorok banget!!! B.A.N.G.E.T!!!”

“Parah Pak pokoknya, nggak sopan banget Pak!”

“#@$%!*&^@)@*%!!!”

Entah cewek yang lain ngomong apa, gue nggak bisa menangkap semua yang mereka omongin secara bersamaan. Telinga gue cuma dua, dan gue abis bersihin puser, belum sempet bersihin telinga. Gue jadi enggak fokus.

“Bentar.. bentar, satu-satu ngomongnya! Ini kenapa sih pada berisik! Apa yang jorok? Gimana coba gimana? Kalem...  tarik nafas dulu.” 

Mereka nurut gue minta tarik nafas. Ini kalo gue ngajar anak SMA, mungkin gue minta mereka tarik beha mereka juga pada nurutin.

“Itu Pak, tadi ya Pak... Si Abdul Pak, nggak sopan banget pokoknya!” Lina, salah satu anak yang warna jilbabnya paling kusam mencoba mewakili berbicara teman-temannya.

“Lah nggak sopannya kenapa Si Abdul? Kalo gara-gara wajahnya yang jorok, kalian maklumin aja.”

“Iiiih... bukan gitu, Paaaaak....” Mereka mulai berisik lagi.

“Oke, stop! Lina aja yang ngomong. Kalo kalian masih berisik, kalian tak suruh bersihin tanah wakaf aja sekalian!” Gue ngancem mereka sambil nyiumin cotton bud yang tadi abis gue pake bersihin puser.

“Itu Pak, tadi Si Abdul masa sama guru bahasa jawa bilang, ‘Gimana sih Bu! Woooo.. dasar matane picek! (dasar matanya buta!)’, parah banget kan, Pak! Bilangin tuh Pak Si Abdul!” Lina inisiatif cerita lagi mewakili antusias temen-temen lain yang tertahan ancaman bersih-bersih tanah wakaf.

“Iya, Pak! Si Abdul bilang kayak gitu sambil mulutnya bau komix Pak! Tadi Si Abdul juga naik-naik meja Pak, sampai nggak sadar akhirnya nyampe atap! Ngacungin jari tengah juga, Pak! Tapi jari tengah kakinya yang diacungin. Abis itu Si Abdul loncat dari atap, mendarat di ladang gandum yang luas tau, Pak!” Ratna, yang tadi diem ikutan cerita dengan antusias.

“Oke, stop! Yang terakhir tadi pasti bohong. Plis.. kalian masih belum waktunya hidup drama-dramaan gitu. Apa-apaan coba sampe naik atap, nyambungnya ladang gandum. Ceritanya yang jelas! Ratna... nanti japri ya kelanjutannya gimana.” Ternyata seru juga dengerin gosip dari anak cewek.

Anak-anak di sekolah gue emang kebanyakan suka drama, pernah waktu itu, meskipun udah gede mereka mainnya rumah-rumahan. Gue masih ingat banget pokoknya, ceritanya yang laki-laki pulang kerja sambil nenteng tas bawain jajan buat anaknya, terus yang cewek, berperan sebagai ibunya marah, “Mentang-mentang cari duit! Beliin anak sembarangan!”

Cowoknya nggak terima, “Baru pulang dimarahin! Ngajak berantem?!”

Sumpah ngeselin banget gue ngeliatnya, akhirnya gue nggak tahan ngeliat kelakuan mereka terus bilang, “Dengerin duluuu... aku... cuma minta permen susu. Real milk, MILKITA~~~, ini permen susu mahaaal....” Gue nunjukin dua permen susu ke mereka.

Akhirnya mereka berdua saling pandang, manggut-manggut dan tersenyum. Ternyata seru juga main rumah-rumahan bareng sama anak-anak. Besoknya gue janjian sama anak-anak mau mainan rumah-rumahan lagi.
Balik ke laporan pengaduan anak-anak cewek, intinya poin penting yang gue terima sore itu adalah siswa gue yang namanya Abdul udah berbuat hal yang sangat-sangat enggak pantas, sampai ngatain gurunya matane picek. Itu kalo gue yang dikatain gitu, nggak usah ditanya deh gue bakal ngapain.

Mau diapain?

Iya, nggak usah ditanya, kan udah dibilangin. 

Mendengar ucapan siswa gue yang udah kebangetan, sebagai guru gue agak ngerasa gagal sekaligus kecolongan. Kenapa ngomong kayak gitu pas gue nggak ada. Kalo ada kan bisa gue bikin rame sekalian. Tiba-tiba teriak SURPRISE! Misalnya, sambil bilang... “Ciyeee, asline sih ora picek cieeee”, 

Krik.. krik....

Besoknya gue panggil Abdul untuk mengklarifikasi pernyataan Abdul kemarin, gue cuma memastikan aja kalo omongannya Abdul sesuai sama laporan anak-anak kemarin. Gue nggak mau, Abdul dituduh menistakan seorang guru gara-gara omongannya diplesetin dikit sama anak-anak cewek. Gue nggak mau suasana jadi rame, anak-anak pada demo biar Abdul dicopot jadi seorang siswa. Bisa-bisa tanaman di sekolah pada rusak keinjek-keinjek sama mereka. 

Setelah diklarifikasi, Abdul mengaku udah bilang kata-kata nggak pantas ke guru bahasa jawa. Hebatnya lagi adalah Abdul mengakui semua itu sambil cengar cengir, tanpa perasaan bersalah dan menyesal sama sekali.

Abdul emang anak yang paling spesial di kelas gue, paling gampang marah, paling gampang tersinggung, paling egois, dan paling suka main tangan. Abdul keliatannya kalo udah gede pasti bakat main sabun. Abdul adalah paket lengkap yang seharusnya dimilikin seorang cewek. Yang paling keliatan adalah sikapnya yang nggak mau disalahin kalo berantem sama temen.

Gue pun menasehati Abdul dengan lantunan kalimat klise, bahwa ucapan seperti itu nggak sopan, nggak patut, dan nggak terbukti secara klinis bisa bikin masuk surga. Abdul malah tetap santai aja kayak anak reggae.

Gue yang udah mulai geregetan, akhirnya memvonis Abdul dengan hukuman menulis ‘astaghfirullah’ seratus kali ditandatangani kepala sekolah dan personil Cherrybelle.

Nggak cukup sampai disitu, gue ngabarin orangtua Abdul agar anaknya dinasehati di rumah karena sikapnya yang nggak sopan sama guru. Gue ceritakan kronologisnya sambil disertai bumbu-bumbu drama telenovela. Harapannya orangtua Abdul terenyuh lalu benar-benar menasehati Abdul.

Sayangnya, setelah gue cerita panjang lebar, orangtuanya Abdul nggak ada terharu-harunya sama sekali. Malah dengan santainya bilang, “Ah... masa sih, Pak... saya yakin Abdul nggak ada niat bilang seperti itu ke guru bahasa jawa. Kalo ada salah Abdul pasti langsung minta maaf, Pak.”

Pengen banget gue jawab, “INGAT BU! PERKATAAN KOTOR BISA TERJADI BUKAN KARENA ADA NIAT DARI ANAK TAPI JUGA BISA TERJADI KARENA ADA KESEMPATAN! SWASEMBADALAH.... SWASEMBADALAH!!!”

Setelah dipikir-pikir, kayaknya gue nggak perlu meyakinkan kelakuan Abdul kayak gimana pada ibunya. Gue udah menyampaikan, tapi orangtuanya nggak percaya... yaudah. 

Menurut gue hal begini nih yang bikin siswa di sekolah sikapnya suka pada ngelunjak dan berani sama guru, karena orangtuanya selalu melindungi dan mereka cuma tau kalo anaknya sikapnya baik dan soleh. 

Aneh juga sih sebenernya, orang tua nyekolahin anaknya biar punya kelakuan santun dan berbudi jeketi48 pekerti luhur. Tapi ketika orangtua diajak berkomunikasi tentang kondisi dan perilaku anaknya yang sudah melenceng dari nilai-nilai pancasila, orangtuanya nggak percaya.

Yaudahin aja, deh....

34 Upil

Udah ngerik banget emang liat kelakuan anak2 sd zaman sekarang. Pada frontal tapi gak tau tempat. Kayak kemarin kan sempat viral juga tuh video anak sd yg berani sama gurunya. Anak itu bukan Abdul kan, bang?

ITU KENAPA ADA ADEGAN IKLAN MILKITA WOYY???

Reply

Bang Edot, saya udh ikutin blog ini sejak jaman dulu banget sampe skrg selalu jadi silent reader.

Jujur deh bang saya kalo lagi suntuk pasti mampir kesini. Ketawa2 sendiri kayak orang jomblo baca2 tulisan disini.

Btw salam buat murid-muridnya ya pak guru. Kalo saya jadi bapak mungkin saya udah kena asam urat duluan (?)

Reply

Wajarlah orang tuanya seperti itu, karena didepan orang tua, si anak berpura2 baik
Itu artinya orangtua belum tw sifat anaknya sendiri, makanya kalo ngawasin anak jgn di depan tapi juga di belakang
.
Oh tidak bisa, anak saya tidak pernah salah.
Anda tw apa tentang anak saya
.
Saya gurunya yg selalu ngliat sikap asli anak2 di sekolah
.
Saya orangtuanya, di rumah dia baik tidak berbuat nakal
.
Itu kan seperti yg sudah saya bilang barusan
Terlebih lagi kalo ada apa2 si anak suka ngadu
.
Itu artinya anda yg tidak becus jadi guru, kan bisa dinasehati
.
Engga semua buah jeruk itu manis loh
.
Hayolah ribut!
.
Ayo! Siapa takut
.
.
.
.
Itu pas si abdul mengklarifikasi ucapannya, ditayangin di tv g bang?

Reply

bener banget deh kalo pasang cctv, kalo ibunya ngelak bisa nonton cctv kelakuam anaknya.. tapi yg ada suaranya ya.. gak lucu kalo liat kelakuan anaknya tapi suaranya di dubbing

Reply

Jadi ini semuanya salah Karni Ilyas yg sudah menjadi inspirasi siswa2 sekolah untuk ngelawan sperti di ILC tv one, aduh2....Gk kebayang kalo inspirasi mereka kayak geng anak jalanan dan geng cobra di sinetron "Anak jalanan" pasti gurunya dijadiin motor...

Bdw, gw lumayan ngakak bacanya pas di suatu paragraf knapa lari ke iklan milkita ya...

Reply

wahh parah yaaa, bawaan dari rumahh tuh biasanya, biasanya.. jadi kebiasaan itu kalau dibiarin harus dicegah

Reply

Bang edot, njenengan ternyata wong Pemalang yah ? Salam kenal dari gue...wong Brebes...

Reply

Wadaw parah banget. Kayaknya si abdul ini terlalu dimanja kalo di rumah, ortunya aja malah gak percaya kelakuan anaknya yg mirip dajjal di sekolah -__-

Guru bahasa jawanya kok gak laporan ke wali kelas atau kepsek ya? ._.

Reply

Nah itu, emang anak jaman sekarang pada ngeselin.. perasaan jaman gue SD nggak ngeselin2 gitu... palingan cuma wajah aja.

bukan Abdul kalo itu, abdul lebih tajam tatapannya.

Itu lagi main rumah2an ceritanya~

Reply

WUihh ... ternyata ada juga yang suka baca2 diem blog ini ya, makasih yaaa ..

nanti tak salamin, kalo gak disalamin balik jangan sedih yaa... mereka emang suka gitu.

Reply

Subhanallah, komennya keren banget pake dialog segala ..

Ditayangin di radio sih, tapi gak ada yang liat

Reply

Kalo cctv-nya bisu ntar berasa kayak nonton filem jadul yaa ..

Reply

KArni Ilyas nggak ngelawan, cukang tukang ngadu aja sebenernya ... bisa2 gurunya dijadiin sandera kalo anaknya ngefans sama anak jlanan..

uhuk.

Reply

Yoi nyog Pemalang, salam kenaaal~

Reply

Emang, udah keliatan dari sikap orang tuanya .. terlalu mendewakan anaknya ... tapi biarinlah, nyokapnya udah gitu ya mau gimana lagi.

guru bahasa jawanya masih muda, cewek dan pemalu. makanya nerima2 aja

Reply

Waw serem juga itu sikap orangtuanya.

Jenjang SD itu masa paling krusial. Apalagi kalau udah kelas 5/6. Sifat (permanen) si anak udah bisa kelihatan disitu.

Ngomong-ngomong, si Abdul ini kelas berapa?

Reply

Rese, sih, kalo ada orang tua yang nggak percayaan. Seolah-olah taunya si anak ini bener di rumah. Di sekolah udah mencabuli berapa temannya, nggak bakal percaya.

Berat banget, Pak, jadi guru SD. Anaknya makin brutal aja. :')

Reply

Anak SD jaman sekarang emang nganu, sih. Kebanyakan nonton sinetron kali ye.
Semoga entar kalo udah jadi orang tua, gue bisa ngedidik anak yang bener deh :")
Dulu gue juga suka main rumah-rumahan sama temen semeja, cuma pake alat tulis gitu-gitu dah. Dan gurunya nggak ikutan main kaya lo, kak ._. Gaul juga lo jadi guru...

Reply

ngorek-ngorek puser didepan anak-anak dibawah umur itu masuk kedalam tindakan pornoaksi bukan sih, pak guru?

ih asem, tak kira kui kewan asli nemplok neng monitorku. aku kisinan. hmmm

Reply

Nah bener, kalo udah makin gede.. Kalo udah kebentuk susah benerinnya. Kecuali dapet hidayah.

Abdul kelas empat

Reply

Orangtua pasti ngebela anaknya.. Harusnya kalo salah ya ikut mengarahkan bukan selalu benerin anaknya padahal salah.

Emang loh, anak SD makin ngeri aja sekarang..

Reply

Kebanyakan makan mie instan juga kali..

Ya kan kayaknya seru juga main rumah2an gituuu

Reply

Bukan, karena nggak sengaja aja anak2 pada liat..

Entah sudah berapa banyak orang yang ketipu karena persoalan ini

Reply

Kok gw baca terasa hambar ya. Banyak joke-joke kering yang gue pikir ga menggugah mood humor gw? Dan gue nyatakan bahwa tulisan lo kali ini Tissue Basah, ga renyah sama sekali.
http://www.indoblazer.com/2016/10/curhat-sopir-truk-ketika-berpapasan-dengan-motor-menggunakan-lampu-led.html

Reply

Seenggaknya hargain tulisan orang dong. Emang situ seneng kalok tulisannya dikata-katain? Kalok ngerasa garing ya uda tinggal close tab. Ribet amat. Kayak bisa nulis ucul aja.

Reply

Uda gitu nitip link lagi. Komen gak tau malu!

Reply

Ah. Orangtua zaman sekarang gitu amat yak. Perasaan kalok guruku ngadu malah di rumah dimarahin abis abisan. Di kala itu guru selalu benar :'

Reply

Ya Allah tolong, kenapa gw ketawa-tawa mulu baca blog inih...

Reply

ciee, bang edotz ngefans cherrybelle... :v

Reply

Post a Comment