Setelah Sebulan Lebih....


Setelah sebulan lebih gue ngajar anak kelas empat di sekolah yang baru,  satu hal yang perlu gue syukuri adalah bahwa ternyata gue sanggup melewati ini semua dengan keadaan lancar tanpa terkendala apapun.  Selanjutnya, gue tinggal berusaha suatu saat nanti, yang entah kapan,  gue juga bisa melewati jembatan Shiratal Mustaqim dengan lancar tanpa terkendala apapun. 

Pertama kali gue menginjakkan kaki di kelas empat yang baru, gue ngerasa kalo gue ini cowok lemah yang kayaknya gak sanggup buat memanggul beban berat yang ada di depan gue karena yang ada di hadapan gue adalah siswa yang orangtuanya luar biasa aktif. Anak-anaknya juga luar biasa enerjik, yang tiap minum air mineral dari gelas langsung pada teriak ROSO!

Perasaan khawatir kalau di tempat ini gue akan mengajar lebih berat ternyata terbukti. Anak-anak disini luar biasa aktif, sedangkan gue bentar lagi masuk masa tenggang. Belum sempet isi pulsa lagi.

Gue udah ngerasa perjalanan gue setahun ke depan bersama mereka tidak akan mudah sejak gue membuat kontrak belajar bersama mereka. Mereka benar-benar berisik, bahkan cewek yang lagi bergerombol satu meja di kafe aja kalah berisik. Mereka beneran susah dikendalikan. Gue merasa perlu memanggil sang pengendali anak buat mengatasi keberisikan ini. 

Udah gitu,  gue masih kesulitan beradaptasi di tempat baru.  Sekolah gue yang dulu,  jam dua belas palingan udah bisa pulang, sementara di sekolah yang baru pukul setengah empat gue baru bisa keluar sekolah, dengan nuansa kucel yang khas di wajah. Gue bener-bener sadar, didikan sekolah negeri sebelumnya membuat gue benar-benar terbuai akan romansa duniawi. Sekalinya pulang sore, kaget. Naik motor  bengong sambil megangin knalpot saking shock-nya.

Kalau di sekolah yang dulu tiap istirahat gue bisa nyuruh anak-anak buat beliin jajan, di sekolah yang baru hal itu rasanya musykil.  Jelas aja, gak ada orang yang jualan di lingkungan sekolah karena anak-anak udah dapet snack khusus dari sekolah. Kebiasaan gue makan bakso kuah tiga ribu rupiah tiap istirahat pertama pun terhenti disini.

Kegelisahan gue bertambah ketika gue ditunjuk jadi sekretaris buat acara kemah penggalang untuk sepuluh SD. Yap, gue jadi sekretaris, padahal di sekolah yang dulu, pegang surat aja gue bersin-bersin. Tapi lagi-lagi di sekolah yang baru, gue dipaksa harus siap. 

Jadi ceritanya gini, kenapa gue bisa sampai jadi sekretaris. Awalnya gue diajak guru kelas enam, sebut saja Pak Duhri, buat ikutan rapat persiapan pramuka di salah satu sekolah. Gue pun mengiyakan tanpa menimbulkan kegaduhan. Begitu sampai di lokasi rapat, ternyata waktu itu sedang pembentukan panitia. Beberapa saat kemudian, Pak Duhri yang duduk di sebelah gue, mendadak nerima telepon sambil berjalan keluar kelas. 

Dan ternyata itu terakhir kalinya gue ngeliat Pak Duhri di ruangan itu, gue ditinggal sendirian. Pak Duhri pergi nerima telepon tidak untuk kembali. 

Karena gue satu-satunya perwakilan SD, dan Pak Duhri yang tadinya ditunjuk masuk panitia nggak keliatan batang hidungnya, akhirnya gue yang batang hidungnya keliatan ditunjuk untuk jadi sekretaris. Gue cuma tertegun atas penunjukkan sepihak ini. Beberapa saat kemudian gue sadar ini konspirasi. 

Telepon yang masuk, lalu berjalan keluar kelas dan tidak pernah kembali lagi. Ini benar-benar rencana sempurna untuk memuluskan langkah gue jadi panitia perkemahan. Gue yakin ini bener-bener terencana dengan baik. Dan jadilah gue sekretaris yang harus mengurus kegiatan perkemahan dengan pengalaman minim yang ditambah kenyataan bahwa file surat-surat tahun sebelumnya raib entah kemana.

Balik lagi ke suasana kelas, gue juga harus tabah menghadapi kisah-kisah mereka yang penuh drama.  Bahkan konflik yang mereka ciptakan cukup luar biasa bagi anak seusia mereka. 

Kapan-kapan gue ceritain gimana konfliknya. Sekarang ini gue lagi kurang mood nulis lebih panjang lagi.

Setiap hari di kelas, gue harus bersikap keibuan ketika ada yang nangis karena diusilin temennya, juga ketika ada yang nangis karena jagoannya kalah pilpres, meskipun itu udah bertahun-tahun yang lalu. Walaupun gue tidak pandai menyusui layaknya ibu-ibu sesungguhnya,  minimal gue harus bisa bersikap penuh kelembutan. Gue harus bisa menenangkan mereka dan meyakinkan mereka bahwa hidup memang nggak semudah omongannya Mario Teguh. Toh, nyatanya hidup Mario Teguh aja akhir-akhir ini nggak semulus omongannya sendiri.

Pernah juga waktu itu gue baru pulang dari sekolah,  sejenak merasakan nikmatnya selonjoran sambil kipas anginan. Mendadak gue dapet telfon dari salah satu orang tua siswa.  

"Assalamualaikum Pak..."

"Walaikumsalam.. Iya ada apa Pak? "

"Ini Pak Edotz,  mohon maaf saya nggak bisa jemput Ivan. Minta tolong kalau bisa Pak Edotz nemenin Ivan dulu barangkali sendirian di sekolah.. Omnya bentar lagi baru mau jemput."

"Oh iya Pak,  siap...  nanti saya coba cari Ivan di sekolah." Kurang sigap apalagi coba gue jadi guru?

setelah prosesi ucapan terimakasih, gue bengong.  Ini sama aja artinya gue harus balik lagi ke sekolah nyari Ivan dan nemenin sampai jemputan datang.  

Sore itu, gue balik lagi ke sekolah untuk mendeteksi dimana keberadaan Ivan dan mengevakuasinya agar senantiasa berada dekat sama gue. Menjelang maghrib, jemputan Ivan baru datang. Gue bersykur cobaan ini nggak harus berlanjut sampai ba’da Isya’.

***

Gue emang termasuk orang yang enggak mudah beradaptasi. Gue nggak gampang buat basa-basi nyari obrolan ringan sama orang yang baru gue kenal. Itu sebabnya kenapa masa-masa pertama gue di sekolah baru rasanya tuh kayak kalah di pemilihan kepala desa cuma selisih satu suara. Yang bodohnya adalah guenya sendiri ternyata belum ikutan nyoblos.

Kalau dipikir-pikir, adaptasi gue di sekolah negeri yang dulu juga berat banget. Bahkan sampai berbulan-bulan lamanya gue belum bisa bener-bener nyetel sama guru di sekolah itu. Bayangin aja, rekan kerja gue kebanyakan guru yang udah berpengalaman puluhan tahun, yang udah pada punya anak seusia gue. Gue kan jadi mati gaya. Bahkan dulu gue sering lebih milih istirahat di ruang kelas karena malu mesti nimbrung di ruang kantor. Segitunya banget gue jaman dulu.

Sampai akhirnya perlahan gue pun mulai bisa mengurangi rasa risih dan malu sama guru-guru disitu yang sebenernya berbudi pekerti luhur. Mereka membantu gue adaptasi dengan mengesankan. Gue jadi betah, semakin betah, sangat betah sampai akhirnya sekolah gue dibubarkan karena jumlah siswa yang memprihatinkan.

Jujur aja, pertama kali masuk sekolah baru, gue masih dibayangi kenyamanan hidup di sekolah yang dulu. Gue bener-bener harus keluar dari zona nyaman, dan itu benar-benar menyiksa. Menghadapi siswa yang senantias ROSO, tanggungjawab ke orangtua siswa yang lebih besar, adaptasi dengan guru-guru baru yang jumlahnya berkali-kali lipat dari sekolah gue sebelumnya. Semuanya bikin gue males banget tiap bangun tidur.

Namun kenyataannya, setelah berhari-hari gue coba menjalani. Gue mulai bisa nerima keadaan ini. Gue mulai bisa mengendalikan anak-anak agar tetap berada di jalur yang tepat. Gue mulai bisa membaur dengan guru-guru disini. Dan keputusan gue jadi sekretaris pramuka, ternyata itu bukan sesuatu yang buruk. Gue jadi punya banyak kenalan dari guru sekolah lain yang sama-sama jadi panitia. Gue jadi punya pengalaman baru. Dan ternyata tanpa sadar gue menikmati itu semua.

Sekarang gue jadi ngerti, kadang kita hanya perlu menjalani sesuatu yang terlihat sangat berat di depan kita, agar kita tahu bahwa sebenarnya sesuatu itu tidak seberat seperti yang kita pikirkan pertama kali.

Sekarang di sekolah yang baru, setiap pagi gue enggak lagi ngerasa males berangkat, gue enggak lagi cemas ngurusin anak-anak, gue enggak lagi ngerasa canggung sama guru-guru lain di sekolah. Semua itu bisa gue rasakan hanya dengan modal, “Yaudah... jalanin aja dulu deh”.

21 Upil

Keren bang, karena terbiasalah, maka anak2 pun bisa pa guru bawa ke jalur yang benar.. :D

salut juga buat adaptasinya..sekarang sudah terbiasa lagi di skolah yg barunya (y)

Reply

Wah senasib banget nih Bang. Mungkin ini yang dinamakan The Power of Jalanin Dulu Aja. Karena sering bersama, lama-lama jadi terbiasa. Gitu kan ya? Hahahaha. Ini apalah komentar aja ngebaper.

Btw, kenapa tulisan Bang Edotz lucunya mulai pudar ya? Bang Edot mulai serius-serius nih nulisnya :D

Reply

Ya semoga nggak belok2 lagi yaa :D

Semacam witing trisno jalaran soko kulino~

Reply

Ada tambahan dikit Wi, "The Power Of Jalanin dulu Aja, Mau nggak mau .." haha

Iya Wi, makin kesini berasa makin kayak Mario Teguh , haha
Kemampuan ngelucunya jadi mulai melemah. :(

Reply

eh elu guru SD iya?, kasian amat nungguin anak siswa yg belum dijemput, untung kagak sampe ba'da isya.....wkkwkwkw.

btw, eh itu kenapa sekolahnya dibubarin, emang siswanya ada brp?

oiya pesan dari gue, jalanin dulu kewajiban lo, baru dapatkan hak lo, sekian petuah yang bisa gue berikan.

Reply

Udah kayak sinetron aja lo jadi sekretaris. Rencananya Pak Durhi itu berjalan sangat mulus. BOOM!

Wah, sekolah baru. Adaptasi baru. Ya, emang pembaharuan harus dijalani demi masa depan cerah. ^_^

Reply

Jadi guru SD sepertinya berat juga yak, apalagi harus berhadapan sama murid badung, dan tentunya orang tua nya yg juga ikutan badung (rese, sibuk, sampe anaknya gak di jemput)

"Jalanin dulu" adalah kata yang diucap ketika "keyamanan" belum di dapat.

Reply

Semangka Pak Guru. Udah kebayang kok sama gue gimana rasanya untuk menghadapi murid-murid kelas 4 SD yang masih bocah dan ROSO itu. Perlu usaha yang ekstra buat nge handle mereka, sekalinya kita bisa mengontrol mereka, bakalan asik dah kalo mereka senang dengan gurunya.

Soal jadi sekretaris pramuka, jalanin aja bang edotz, mana tau kan itu buat cari pengalaman, teman baru, dan bakalan asik lah ikut kemah. Kelihatannya sih berat namun kalo dijalani dengan sepenuh hati, pasti perlahan-lahan akan nyaman.

Btw, anak kelas 4 SD nangis gara-gara jagoannya kalah di pilpres? Hahaha :v

Reply

Emang bener sih , kalo kita berada di tempat baru , kadang sulit untuk beradaptasi dengan lingkungan baru karena udah terbiasa dengan lingkungan lama , iya kan ? . Tapi nanti lama kelamaan juga bakal terbiasa , karena udah sering kita lakuin .

Kalo ngajar anak SD pasti agak ribet juga ya ? HA HA HA . Belum lagi kalo ada yang nakal itu udah jadi beban banget .

Reply

Bangkeeeeee gue bayangin lo ditinggal sendirian sama pak duhri, pasti awkward banget. Udah kayak pas ngantri di kasir, tapi emak tak kunjung kembali padahal antriannya sisa 1 orang lagi :'))

Segitu parahnya ya lo adaptasi, ngenes yang istirahat di kelas :')

Reply

Mau gak mau, seakan terpaksa gitu gak sih hahaha

Mungkin usia ngelucunya semakin renta ya Bang, semoga bisa bugar lagi :D

Reply

Aku juga susah beradaptasi, apalagi pas mau ikut-ikutan ngobrol takut garing dan gak nyambung, emang butuh proses.
Harusnya pas jagain si Ivan dibumbuin drama ala-ala korea gitu, jauh cinta kek, atau kasih adegan ngambek-ngambekan gitu.

Reply

Oh bang edotz guru ya, sorry bang, baru2 ini gue main ke blog ini lagi.

gue juga gitu, susah juga untuk beradaptasi dengan cepat dengan lingkungan yang baru, gue introvert juga sih bang, lebih parah dari lo ini mah heheh.. tapi, jalanin aja dulu.

Reply

Gue pun sering kesulitan sebenarnya. Ketemu orang baru. apalagi sampai ngajar kayak elu. Gue paling ngga suka liat anak didikan lari main-main super aktif. HAHA. Btw, gue juga pengen punya pengendali anak. :D

Reply

Beradaptasi di lingkungan dan kondisi yang baru memang terkadang jadi tantangan tersendiri. setelah dijalanin lama2 jadi enjoy sendiri. Kalo saya malah seneng kalo ketemu orang2 baru bisa nambah teman dan relasi, walaupun awalnya akward tp jika kita membuka diri dan mulai beradaptasi pasti akan membaur dg sendirinya.

Reply

Adaptasi di lingkungan baru memang nggak gampang Bang, apalagi kalau kita masih terbayang-bayang dengan zona nyaman yang ada di lingkungan sebelumnya.

Tapi bener apa katamu, jalanin dulu aja, toh perlahan nanti pasti bisa menyesuaikan. apalagi sudah lewat sebualan lebih toh, jadi sudah mulai terbiasa dengan sekolah yang baru ini.

Reply

Uwaaaahhhh.....
Aku baru tauu ternyata Bang Edotz ini guru SD....

Jadi guru itu emang susah. Sabarnya harus ekstra. Apalagi guru SD. Kan anak2 SD ini ajaib2 kan yaa perilakunya. Gak bisa ditebak. Hihihiii...

Bang Edotz harus semangaaattt Baang...
Harus sabar juga... :D
Meskipun Bang Edotz susah adaptasi, tapi nanti kalau sudah terbiasa pasti seru... :D

Reply

Tepuk tangan buat bapak guru Edotz hahahhaa,
Seneng ya Dotz pindah kerja baru, meskipun berat akhirnya kamu bisa melewatinya. hahahhaa sesama guru harus saling support kan ya.
Eh itu Ivan gak kamu apa-apain kan bener??? Coba kalau sampai malam kamu
pasti lebih mumet lagi :pp
Apapun keadaanmu sekarang penting jalanin aja dulu

Reply

Ah,itu ma nama panggilan yang sebenarnya bukan Ivan,tapi Adam.Aku sekelas sama dia.Aku sebut nama orang yang punya blog ini pak Edo saja ya!.Lagian aku sudah sering menyebutkan nama orang itu dengan sebutan itu juga.

Untuk pak Edo:pak,buku cerita aku masih di pak Surahman
Itu cuma buat nilai bengkel menulis saja��

Reply

Ah,itu ma nama panggilan yang sebenarnya bukan Ivan,tapi Adam.Aku sekelas sama dia.Aku sebut nama orang yang punya blog ini pak Edo saja ya!.Lagian aku sudah sering menyebutkan dengan nama "pak Edo"

Untuk pak Edo:pak,buku cerita aku masih di pak Surahman
Itu cuma buat nilai bengkel menulis saja :D

Reply

ngajare pindah, mas?

pulang sore berarti fullday sekul
orangtuanya juga aktif berarti elit

berdasarkan kesotoyane nyong ki sekolah swasta elit ya mas?

yah adaptasi emang bikin huh sebal

Reply

Post a Comment