Perihal Kutu di Suatu Sabtu


Kutu rambut seolah menjadi persoalan yang nggak bisa lepas dari hidup gue. Terutama sejak gue jadi guru SD. 

Dulu, waktu gue masih praktek pengalaman lapangan, ngajar di sekolah elit, gue ketularan kutu rambut siswa sendiri. Sekarang, setelah gue ngajar di sekolah yang jauh dari peradaban, masalah kutu rambut juga ternyata nggak hilang dari hidup gue. Seolah-olah hidup gue nggak lengkap tanpa kehadiran kutu rambut.

Jadi ceritanya, udah hampir setahun gue ngajar anak kelas tiga. Setelah dirasa-rasa, mereka makin kesini bukannya makin pinter tapi justru bikin kepala gue makin kesini makin gatel.

Gue sih emang udah tau, kalo anak kelas tiga, terutama anak-anak cewek pada kutuan. Tapi gue masih berpikiran positif kalo mereka nggak mungkin nularin gue, dan gatal-gatal di kulit kepala gue ini karena ketombe kronis.

Gue nggak bisa membuktikan kebenaran ada kutu di kepala gue karena beberapa hal...

Pertama, gue nggak berani ngecek nyisir pake serit, sisir bergigi rapat, buat nyari tau ada kutu apa enggak di rambut gue karena khawatir rambut gue bakalan jatuh habis-habisan. Ya, pake sisir biasa aja rambut gue tumbang apalagi pake sisir berjari sangat rapat. Bisa-bisa rambut gue abis semua lalu kepala berasa kayak abis kena longsor.

Kedua, gue nggak berani minta tolong orang lain buat mastiin ada kutu di rambut gue apa enggak, karena gue yakin bukannya kutu yang diomongin tapi justru spasi yang mulai lebar antar rambut yang satu dengan lainnya di kulit kepala. Ini akan jadi obrolan yang simpel tapi nyakitin.

Akhirnya, karena gatalnya di rambut makin kesini makin gak nyantai. Gue pun memutuskan untuk mencoba opsi pake peditox. Walaupun mesti nanggung malu pas beli sama mbak mbak apotek yang bakal ngelirik rambut gue, tapi gue rela.

Untuk kali kedua, gue pake peditox setelah yang pertama gue pake waktu PPL ('kebetulan gue ceritain disini ->  'Ini Kutu, Kan?'). Oh iya, maklumin tulisan gue yang masih alay waktu itu, ya. 

Kembali pake peditox, gue bener-bener kayak cowok yang susah move on. Ini antara malu-maluin dan mau nggak mau aja sih sebenernya. Kalo setelah pake peditox ternyata masih gatel, fix berarti ketombe yang jadi masalah di rambut gue.

Setelah gue pake sekali, dan karena isinya masih sisa banyak. Daripada mubadzir maka gue kepikiran ide brilian, gimana kalo ini peditox gue kasih juga ke anak-anak. Biar nggak ada kekhawatiran dan prasangka lagi gue ketularan kutu rambut dari mereka.

Akhirnya, Sabtu kemarin jadi hari bersejarah dimana seorang guru laki setengah baya 'meng-creambath' rambut anak didiknya secara massal.

Awalnya mereka pada khawatir, mikir yang aneh-aneh tentang sosok bernama peditox. Gue menenangkan mereka dengan membacakan dongeng 'Hikayat Tukang Bubur Naik Motor.' Mereka pun percaya. Ditambah setelah gue mengatakan peditox baunya biasa aja, kayak minyak rambut orang-aring. 

Lalu, anak cewek gue suruh baris dan melepaskan ikat rambut masing-masing, gue tuangkan peditox di telapak tangan secukupnya dan gue usapin ke rambut mereka. Selanjutnya, mereka yang akan melanjutkan misi 'meng-creambath' rambut sendiri dengan peditox.
Mereka terlalu bahagia ngeliat sebuah botol dengan label Peditox

Kalo anak cowok lebih gampang, rambut mereka nggak ada yang panjang. Jadi gue bisa mengeksekusinya dengan mudah.


Setelah semua kebagian, dan sibuk memijat-mijat kulit kepala sendiri, eh.. anak-anak malah pada minta nambah lagi peditoxnya. Kan kampret. 

Terserah mereka aja deh, tugas gue udah kelar dan gue membiarkan mereka mengaransemen sendiri gerakan tangan mereka di kepala. 

Sabtu siang, proses pembasmian kutu pun berakhir. Gue nggak tau gimana jadinya nanti sama kepala mereka. Masih pada garuk-garuk kepala atau udah insyaf. Yang jelas, kekhawatiran gue bakalan ketularan sama mereka jadi agak sedikit berkurang. 

Yap, sebenernya mereka suka banget bergerombol di meja gue kalo gue lagi menilai hasil pekerjaan mereka. Gue khawatir, disaat momen itulah kutu dari anak-anak hijrah ke kulit kepala gue. Walaupun keputusan kutu rambut itu adalah salah besar karena rambut gue beberapa saat lagi mau abis. 

Tapi dengan creambath via peditox ini, gue harap nggak ada lagi garuk-garuk kepala di saat lagi pelajaran, nggak ada lagi kutu-kutu yang berpotensi pindah habitat ke kepala gue.

19 Upil

Wah, Pak Edotz emang guru idaman. Murid kamu yamg di postingan kemaren juga dikeramasin kan?

Reply

bangdot , jadi ada salon dadakan gratisan begitu? lumayan lah di creambath sama pak guru, belum tentu orang tuanya mau ngasih peditok sama anaknya :v

bagaimana bahagianya anak anak dikasi perawatan salon GRATIS di sekola :v

Reply

bangdot , jadi ada salon dadakan gratisan begitu? lumayan lah di creambath sama pak guru, belum tentu orang tuanya mau ngasih peditok sama anaknya :v

bagaimana bahagianya anak anak dikasi perawatan salon GRATIS di sekola :v

Reply

wah terus kutunya udah ilang semua dong? yaampun masedot guru yang sangat absurd dan menyenangkan. ngajar sekolahku sini yuk mas, wkwkwk

Reply

Weh cerdas sekali pak edotz ini, semoga kutu rambut baik di kepaa bng edotz dan murid murid kelas 3 segera enyah dan punah. Agar tidak merepotkan si bapak guru setengh baya.

Omong omong bang, emang pemalang itu desa banget apa sih? Tertinggal y? Kok anak sd masih pda kutuan?heehehhehe
*kabur ah!*

Reply

Gue kok malah terharu bang bacanya.. Gilak seorang guru dengan sukarela mau keramasin anak2 muridnya... :'( inspiring banget...

Gue mau bang dikeramasin..
.....

Usia segitu dulu gue paling ketombe doang, gak kutuan. Mulai kutuan ketika gue smp.. Haha

Reply

Bahahah.. gue ngakak sekaligus haru, kebayang seorang guru membagikan peditox. :') Semangat pak guru. Banyak murid-murid berkutu disana yang membutuhkanmu.

Reply

Wakhh mau dong pak di keramasin kebetulan saya juga kepalanya gatal" nieh he. . .!

Reply

Hahaha... Keren bang edotz guru ter anti mainstream. Salutlah sampe keramasin anak didik sekelas. BTW pas ngeliat potonya anak-anak pada berbaris gak tau kenapa ketawa gue pecah... wkwkwk... Sayang aja pas eksekusi gak sekalian dipoto. Mudah-mudahan aja itu kutu pada minggat..

Reply

Bg, gimana rambut lu gak kutuan. Blog lu aja ada kutunya. Pfftt... -_-

Sejujurnya gue juga takjub sama kek bg Tofik, gak ada dalam sejarah ada seorang guru rela mengkramasi siswa-siswinya secara masal lagi. Lu berhasil menginspirasi guru2 di luar sana bg.

Gue juga pernah punya pengalaman kek gini bg. Lebih tepatnya pas SD. Gue dulu mainnyakan sama temen-temen yang gak semuanya cowok. Jadi, ada temen cewek gue yang dia gak sadar kalo kepalanya ada kutu. Alhasil, 1 minggu main bareng dia, gue jadi kutuan. Fix Gue garuk2 kepala setiap hari. Nyokap gue khawatir, dan akhirnya rambut gue disikat pake Sisir yg lu bilang bg. Dan... Boom!!! Kutunya banyak. Gerak2 di atas kertas putih. Kakak gue ngetawain kenceng banget. Gue pasrah. Dan itu terjadi sampe 2 minggu baru ilang. Pokoknya moment kek gitu bangke bangetlah. Kapok gue. XD

Udah, ah. Entar kalo gue lanjutin malah jadi post baru.. XD

Reply

Alhamdulillah seumur hidup aku belum pernah ngerasain punya kutu yang bersarang di rambut. Ngebayanginnya aja udah ngeri banget.

Jadi kutu itu bisa berpindah dari kepala satu ke kepala yang lain yaa. Keren juga. Tapi dengan langkah kecil diatas mungkin kamu sedikit bisa aman yaa Bang karena sudah bersedia creambath murid-muridmu supaya bersih dari kutu.

Btw kalo posting tentang kutu mulu bisa-bisa ntar dapet endorse obat kutu loh bang, siapa tahu haha

Reply

Gue kira di tempat pak guru ngajar itu lagi ternak kutu. Lumayan lho pak klo di ternakin, belum ada di indonesia... wkwk

Klo takut ketularan, apa di raungan. Pake helm aja. Simple dan keren. Harus diingat, helm wajib sni ya... takut kena tilang lagi.. hehe

Reply

seorang guru yang patut dicontoh ini (y)

Reply

ahahahaha... jadi guru ternyata rawan kena kutu yah pak edotz? pak edotz kalau masuk kelas pake baju pengaman kayak orang lagi ngasih vaksin virus, biar g ketularan.

kalau kutuan, pernah.. pas SD, gara2 ketularan temen -____-". rambut gatel g karuan, garuk2 g jelas dan g brenti2. sama kayak pak edotz, aku pake peditok juga, sampe 3 kali atau lebih mungkin, baru bersih. cuman telur2nya itu kan g bisa mati, jadi emakku gerilya ngambilin telur2 kutunya juga.

jadi pak edotz, jangan merasa aman dulu karena kutunya udah mati, coba minta tolong temen atau siapa lah buat ngeliatin rambutnya ada telur kutu apa g? biar tuntas sembuhnya.

Reply

ngomong-ngomong udah pake sampoo yang diiklannya bisa bersihin ketombe ga?
BTW nih di dekstop ada kutunya muter-muter punya lo bukan ya?
Nitip blog baru ya bang http://toyotasientaindonesia.blogspot.com/

Reply

Gokhilllll Bang Edotz,creambath massal yang akan menambah khasanah sejarah dalam jiwa anak anak kelas 3 SD yang diajar sama Bang Edotz. Asiknyaaaaa jadi murid Bang Edotz, dapat pelayanan salon salonan gratis.

Tapi emang iya sih. Anak anak mah wajar kutuan, lagi umurnya.

Keren Bang Edotz.

Reply

Udahlah bang, dari pada galau masalah kutu dan kerontokan rambut mending tiru cara yg dipilih jupe untuk model baru gaya rambutnya. Simple, mudah ditiru dan di jamin ampuh mengusir kutu dan ketombe. Googeling deh model rambut jupe kek gimana sekarang.

Reply

Patut dicontoh ini Pak. Bukan kutunya, tapi kebaikan hati Pak Edot dalam membantu anak-anak memberantas hama rambut. Cocok banget buat jadi bintang iklan peditox. Kesempatan lho ini, di tv belum ada yang ngiklanin peditox, nggak ada yang mau jadi bintang iklannya..:D

Reply

Hahaha sama Kak, dulu aku kutuan pas SD karena ketularan. Alhamdulullah sekarang mah nggak.
Risiko ya berbaur dengan orang lain; kutu. Coba deh, Kak, pake hijab. Mungkin ntar minus ketularnya makin nambah. Ehhhh. :(
Ide cemerlang! Salon dadakan di kelas, dengan ramuan peditox. Aduh, untung mereka bisa diajak kompromi yha.
Kalo kata aku ya Kak, pake peditox itu nggak ampuh total. Maksudnya kalo ternyata keluarganya kutuan kan sama aja boong bakal ketularan lagi. Terus kata mama aku, pakenya harus terus menerus. Gitu. Hayoooo. Kapan-kapan adain creambath peditox lagi! :D
Tapi keren ih, salut. Jarang lho ada guru yang gitu. :(

Reply

Post a Comment