Sesuatu di Rambut Sania

Namanya Sania, memang terkesan seperti minyak goreng kemasan. Tapi Sania ini nama cewek, dan bukan nama yang sebenarnya, cuma diplesetin dikit aja sih, biar nggak sakit. Sania salah satu siswa di sekolah gue, tapi bukan gue yang ngajar. Liat deh, Sania cukup beruntung.

Sania anak kelas dua, cewek, dengan rambut lurus sebahu. wajahnya cukup imut dibandingkan dengan anak seusianya yang daya imutnya minim. Gue cukup heran, di sekolah gue banyak anak kecil yang kadar imut di wajahnya rendah. Gue curiga, waktu masih balita wajahnya jarang di-charge.

Sania suka main petasan. Bahkan nggak segan-segan ngeledakin petasan di ruang guru, terus naik meja sambil ketawa ngakak, terus nungging. Tapi sayangnya gue bohong. Sania nggak semengerikan itu. Sania tumbuh sebagai anak kecil sebagaimana pada umumnya. Jalan dengan kedua kakinya, cebok dengan tangan kirinya, dan ngupil pake pensil 2B.

Awalnya gue ngeliat Sania biasa aja. Sama kayak ngeliat Zaskia Gotik yang ditanyain lambang negara Indonesia jawabnya Bebek Nungging. Mungkin Zaskia Gotik niatnya cuma buat bercanda. Tapi gue yakin, Zaskia Gotik emang taunya gitu. Ya, maklumlah... Zaskia pendidikannya cuma sampe SD.. selebihnya mesti bantuin orang tua keliling kampung cari duit. 

Sania juga gitu, waktu dikasih pertanyaan siapa guru yang paling ganteng, Sania jawabnya 'Pak Edotz!'. Ya, maklumlah... pendidikan Sania baru sampai kelas 2 SD. Dia belum melihat dunia luar lebih luas lagi. Belum bisa membedakan mana yang ganteng mana yang kusam.

Semakin hari gue mengenal Sania, gue semakin tau gimana sifat Sania. Contoh nyatanya adalah sampai kelas dua ini, Sania belum bisa baca. Tapi kalo nulis udah bisa. Udah gitu, Sania ini suka banget ngoleksi angka nol di buku tulisnya. Gue salut, sejak kecil Sania udah konsisten.

Kemudian gue semakin tahu, selain konsisten dapet nilai nol. Sania juga konsisten buat enggak ngerjain PR. Entah gimana kehidupannya di rumah, gue curiga mungkin orang tuanya sibuk mainan Path sama Instagram sampai lupa ngurus anak.

Karena penasaran, gue pun iseng-iseng nanya sama penjaga perpustakaan di sekolah gue yang asli orang desa Penggarit.

"Mas, itu Sania nggak pernah ngerjain PR, nilainya nol terus emang nggak diurusin sama orang tuanya ya?"

"Lah, belum tau Bang? Sania itu kan nggak punya Bapak, ibunya kerja di Jakarta. Dia cuma ikut sodaranya disini."

"Hah? Bapaknya kemana emang?" Gue semakin kepo.

"Nggak tau.. Bapaknya pergi sejak Sania masih kecil."

Lalu obrolan kami berdua pun semakin panjang dan intim. Beruntungnya petugas perpustakaan di sekolah gue bukan Saipul Jamil.

Sekarang gue pun tahu kenapa Sania tumbuh sebagai anak kecil yang konsisten. Iya, konsisten dapet nilai nol, maksudnya.

Sania tumbuh tanpa perhatian orang tua, bahkan... mungkin Sania tumbuh tanpa ngerasain kasih sayang yang nyata dari orang tua, terutama dari sosok seorang Bapak. Gue jadi terenyuh, tapi gue nggak berani jadi bapak angkat Sania. Capek juga kan kalo mesti angkat-angkat terus.

Suatu hari, Sania berdiri di pintu ruang kelas gue sambil garuk-garuk kepala nungguin gilirannya masuk kelas. Karena di sekolah gue, kelas dua emang berangkatnya siang, gantian sama anak kelas satu yang jumlah siswanya cukup fenomenal. Lima anak.

Iseng-iseng gue deketin Sania, bukan mau nyepik, tapi iseng aja sih sambil nungguin anak-anak ngerjain soal. Sania enggak lari ngeliat wajah gue, gue mengucap syukur dalam hati. Sania masih asik garuk-garuk kepala, seolah ingin menunjukkan kepada semesta bahwa garuk-garuk kepala adalah salah satu bentuk kearifan lokal yang harus disyukuri.

Karena penasaran, gue pun mengamati lebih dalam kepala Kania. Dan mendadak gue ngeri. Anjrit! Rambutnya kotor banget! Abis main dimana ini anak? Kayak penuh sarang laba-laba. Karena penasaran gue coba buat bersihin, tapi Kania mengelak sambil cengengesan. 

Gue makin penasaran. "Eh, Sania... itu rambut kamu kotor banget loh! Sini bentar!"

"Nggak mau ah Pak.. biarin."

Sebagai anak kecil yang lemah, tidak sulit buat gue menaklukkan Sania lalu melihat rambutnya lagi. Hingga akhirnya gue beneran shock!

Anjrit! Ini sih borok! Bekas luka yang udah kering pada mengelupas. Gue mendadak mual.
Belakangan gue baru tau, ternyata Sania punya peliharaan yang selalu diajak kemana-mana. Bahkan Sania rela dibokerin peliharaannya tiap saat.

Kania pelihara kutu rambut. 

Saking banyak jumlahnya, kulit kepalanya jadi sering digaruk, sampe akhirnya kulit kepalanya pada luka-luka. 

Sania tidak lagi terlihat imut di mata gue.

17 Upil

Efek anak yg gak dapet kasih sayang orang tua. Hmm.. kasian bgt sama sania.
Sebagai bapak guru yg baik. Seharusnya bisa memfasilitasi sania agar punya bapak baru. Klo gak ada ya bapak guru nya, seperti pak edotz.. haha

Reply

Ya ampun bang, kasiha banget ya si sania itu. emang sodaranya itu macem ibu tirinya cinderela apa bang kok enggak care banget. keppo nih gue. eh kania atau sania sih bang? payah nih pak guru gak bisa konsisten macem muridnya uhuhu

perasaan seru amat bang edotz jadi pak guru ganteng di tengah murid murid unyu. atau mungkin enggak?

Reply

Meskipun pertanyaan ini gak ada hubungannya sama sania, saya pengen nanya bang , itu beneran kelas 1 isinya cuma 5 bocah? ngalahin laskar pelangi tuh bang. Kisah hidupmu layak untuk difilmkan. :D

Reply

kata-kata ini "Nggak tau.. Bapaknya pergi sejak Kania masih kecil." yang akhirnya ketahuan siapa nama nih bocah.
obatin tuh anak didiknya bro biar makin cmiww nanti gedenya. Bayangin nanti udah remaja tuh jadi gadis caem dengan rambut panjang kayak ikklan handbody, dan akan berterima kasih karena rambutnya cantik gara-gara lo obatin bro.
Mampir ke rumah gue yang baru ya bang. http://caritasma3.blogspot.com/2016/03/baheula-mah-bobogohan-cinta-monyet-teh.html

Reply

kayaknya lo belum baca semua blog di edotz nih.. coba buka-buka lagi halaman sebelumnya pake sapu ijuk.
http://www.indoblazer.com/2016/03/analisa-saya-sebagai-putra-supir-taxi.html

Reply

Waduh. Coba dibeliin selsun. Eh itu mah sampo ketomba sih. Hmmm. Bagus Kapur Ajaib juga boleh. Ayo, Dotz. Bantu urus. Kasian baca ceritanya saya.

Reply

Separah2nya dibokerin pasti kalo kena sampo juga bakal ilang. Mungkin si Sania-nya aja gak pernah mandi~

Reply
This comment has been removed by the author.

Tadinya gue kira Sania itu murid SMA yang cantik nan imut. Tapi ternyata dia itu masih SD kelas dua. Kutuan pula.
Haduh .. .

Reply

Ending lo bang, membuat gue terhanyut,sedih juga. kasihan juda sania kurang mendapatkan perhatian dan kasih sayang. kenapa nggak di keramasin aja Sania nya bang? sekalian keramas berdua, sambil nari india.

Reply

Kalo bapaknya gue mungkin hidup Sania lebih menyedihkan lagi ya :D

Reply

Sania yang bener, Kania salah ketik haha
guekalah konsisten sama murid sendiri ya :D

Seru bangetlah~ berasa kayak laksamana raja di laut~

Reply

Haha bener nih apa kata Om Pake Herbal..

ngenesnya lima murid baru udah gue ceritain sebelumnya, laskar pelangi aja kalah dramatis~

Reply

Gue suka bingung kalo kayak gitu bang. membiarkan anak kyk gitu gk bisa baca dan enggak diperhatikan di rumahnya, gue enggak tega. mau berbuat sesuatu seperti ngajarin dia baca tiap pulang sekolah, takut hilaf.

waktu kkn dulu gue ngajar dan nemu anak kayak gitu, belum bisa baca dan engga naek naek kelas.

ahaha, kenapa milih nama sania sih. elo juga memper tegas kayak nama minyak, gue kan jadi kebayang bayang minyak goreng selama membacanya.

Reply

Ternyata namanya Kania haha keceplosan juga :D

Reply

Astaghfirullah. Yaarabb. Aku bacanya jadi ikut jijik, Kak. Tapi kasihan banget Sania. Ya maklum lah, Kak. Anak kurang terurus. Sedih sebenernya, malang banget.
Kalo Sania diurusin mah, pasti imutnya nambah deh. Aaahhh... :')

Reply

Post a Comment