Tahun Ajaran Baru Penuh Haru


Setelah setahun gue lalui dengan baik sebagai seorang guru kelas tiga SD. Kali ini gue akan memasuki tahun berikutnya sebagai guru kelas tiga dengan formasi anak baru. Kalau sebelumnya gue mengajar siswa yang jumlahnya 27 anak. Sekarang gue mengajar siswa yang jumlahnya 19 anak. Yang semuanya masih misterius.

Jujur, gue belum terbiasa dengan suasana yang baru ini. Gue mesti kenalan dan pedekate lagi sama mereka, gue juga harus membiasakan diri lagi dengan deretan anak-anak baru yang mungkin bakalan ngerasa serem karena tahu guru kelas tiganya adalah gue.

Gue yang awalnya begitu percaya diri sempat mendadak ngerasa jiper ketika guru kelas dua bilang ke gue, “Pak Edotz, masa tadi Ariel bilang katanya pengen tetep di kelas dua aja, nggak mau naik kelas. Soalnya takut diajar Pak Edotz. Hehe...”

“HAHAHA....” Gue ketawa, tapi aslinya nangis. Emang jadi guru SD, kalau mukanya serem itu enggak ngenakin. Belum apa-apa udah dihakimi hanya dengan melihat penampilan gue.

Walaupun kedengarannya sepele tapi ini jadi beban banget buat gue. Gue berpikir gimana caranya gue harus menimbulkan kesan yang manis saat pertama kali masuk kelas. Sukur-sukur bisa keliatan romantis.

Nggak mau anak-anak semakin terpuruk karena ngeliat wajah gue yang serem dengan kombinasi imajinasi cara mengajar gue yang barbar. Maka satu minggu ini gue mencoba menjadi guru yang super manis. Nggak pakai nada keras, nggak pakai marah-marah dan nggak pakai kuah, sambelnya dua sendok aja, minumnya es teh tawar.

Beberapa kali gue ngajak bercanda anak-anak kelas tiga yang baru ini, tapi seringnya gagal mulu. Entah becandaan gue yang kurang gregret, atau karena gue masih terlihat sebagai sosok yang garang di mata anak-anak sehingga gue enggak pantes ngelucu. Tapi ya, setidaknya gue beruntung, waktu gue nyoba bercanda enggak ada yang sampai pipis di celana, karena ngira gue malak mereka.

Siang itu, saat gue masih ngajar, anak-anak kelas empat--yang kemarin kelas tiga atau bisa dikatakan mantan siswa gue, pada ngerubung di pintu kelas. Gue tau, mereka belum bisa move on dari gue yang imut ini, yang udah nggak keliatan seram sama sekali karena kalo ngajar suka lupa nyopot mascara.

Melihat mantan gue pada berjubel di pintu, gue memanfaatkan momen ini buat menegaskan sama anak-anak kelas tiga baru kalau gue ini jinak, gue ramah, gue dikasih nasi sama ikan asin juga udah seneng. Sambelnya dua sendok aja, minumnya es teh tawar.

“Bro, Pak Edotz waktu ngajar kalian galak nggak?” Gue bertanya dengan nada santai dan terkesan sok.

“Enggak Pak, Pak Edotz orangnya asik,”

“Pak Edotz ngajarnya enak loh, suka ngasih jajan,”

“Pak Edotz kalau bisa jawab pertanyaan biasanya suka ngasih uang.”

“Pak.. ngajar kelas empat aja sih Pak.”
Suara-suara bersahut-sahutan semakin membuat gue besar kepala. Untung aja, tetek gue enggak ikutan membesar. Mendengar penuturan dari anak-anak kelas empat, gue ngibasin bulu hidung. Upil gue ikutan jatuh ke lantai, gue pungut, gue bersihin pake lidah, lalu gue masukin hidung lagi. sayang banget kalau upil dibuang-buang.

Mendapat endorsement gratis emang nyenengin, apalagi kalau rangkaian kalimatnya meyakinkan gitu. Gue lalu berdiri sambil garuk-garuk tetek kiri pake tumit kaki kanan, dan bilang, “Tuh kan, nggak usah takut sama Pak Edotz. Pokoknya Pak Edotz baik, kayak Aliando.”

“.....” anak-anak hening.

Yang ketawa anak-anak kelas empat di luar kelas. Ternyata emang anak kelas empat yang selera humornya rendah, gitu aja pada ketawa.

Untuk beberapa hari ke depan, gue akan mencoba santai sama mereka. Enggak terlalu banyak efek kejut. Masih banyak peraturan yang harus gue berikan sama mereka. Diantaranya: kuku nggak boleh panjang, nggak boleh minum saat pelajaran, menguap harus ditutup, kalau ijin ke toilet harus mendekat ke meja guru dan peraturan umum lainnya. Kedengarannya mungkin sepele, tapi gue punya beban nggak cuma ngasih materi pelajaran ke anak-anak tapi sikap mereka nggak diperhatiin, ini penting demi menuju masa depan masyarakat madani. Kalau bahasa gue ketinggian, ya setidaknya mereka bisa tumbuh sebagai pemuda pemudi yang kalau buka fb nggak suka nyinyir di fanpage portal media online tanpa baca link-nya.

Jangan sampai mereka mudah terlihat bego di sosial media. Gue yang pernah jadi gurunya, ada indikasi bakalan ikut dibego-begoin.

***

Bagi guru SD yang udah pengalaman, tiap tahun ganti siswa mungkin enggak jadi masalah serius. Apalagi guru SD cewek yang bisa ngondek setiap saat. Lha gue, cowok dekil, mukanya sangar, ngajarnya anak kecil. Kalau gue ngondek dikit, bisa-bisa gue diludahin sama anak-anak. Lalu mereka ngelilingin gue sambil bawa obor, baca dasa dharma pramuka satu per satu.

Sampai di paragraf ini, gue belum bisa menunjukkan di mana letak harunya di ajaran baru. Jadi gue mau ngasih tahu aja, kalau tahun ajaran baru kali ini, siswa anak kelas satu di SD gue udah kayak anak STM yang lagi ikutan les biar bisa lolos tes pramugari.

Iya... SD gue dapet murid, cowok semua. Udah kayak anak STM.

Jumlahnya cuma lima, ini kalau ngajar di kelas, gurunya berasa kayak jadi guru les. Dan kelima-limanya konon katanya masih gampang mewek. Pada keliatan girly banget  kan jadinya.

Demi gue yang nulis pake pensil kalau salah menghapusnya pake ludah, kenyataan ini benar-benar mengharukan banget. Seandainya lancar, dua tahun lagi gue bakal kebagian ngajar lima anak laki-laki yang imut-imut.

Lima anak, iya... mungkin kelak gue akan mengajari mereka berlima untuk menguasai dunia. Kalau dunia enggak bisa ya minimal menguasai isi dasa dharma pramuka.

30 Upil

BHAHAHAHAHA POSTINGAN MACAM APA LAGI INI PAK.. PAK..
Itu adegan mungutin upilnya serem banget ya Alloh. Dan kayaknya saya selera humornya rendah deh. Bang Edotz ngomong kayak aliando aja aku ketawanya ngakak :((
Udah, nikmatin aja sama murid-murid barunya, kali aja bisa bikin boyband bareng kan ya~

Reply

waduh, cuma 5
dikit amat ya bang, entah mau sedih atau gimana itu liatnya

tantangan buat guru nih
dapet murid baru tiap tahunnya.
cara ngajarnya mending ngikutin yang dulu aja bang


semoga aja bisa cepat akrab sama anak didiknya yang baru tuh ya

Reply

Iiiih...bang edotz lucu banget sih...ngegemesiiiiiinnnn...
*astaghfirullohal adzim...maaf bang..maaf...saya khilaf

Itu murid kenapa nampak begitu lucu, anggun sekaligus berwibawa bang...ihihihihi...
19 orang baru yang baru menerka nerka apa yang bakal dilakukan guru baru mereka....murid murid yang memasang wajah wibawa dengan sok nggak ketawa padahal udah kebelet..."ih, gengsi banget ketawa sama orang nggak dikenal. "

Anggun karena biasanya mereka belum menemukan keberanian untuk kisruh dan ngerumpi ala ibu arisan. Masih menduga duga sambil membaca keadaan, seperti apakah cara menegur guru mereka yang baru itu....hati hati bang....mereka sedang menjajaki celah untuk mempermainkanmu...sekali lagi...hati hati bang....


Kok cuma 5 biji murid barunya bang? Apa nggak pada sekolah tuh anak anak desa? Atau tahun angkatan kelahiran mereka emang sedang krisis melahirkan?

Kayaknya bukan bang edotz aja yg haru, itu murid baru juga bakal haru dengan guru baru bang...

Selamat menikmati hari berharu bersama murid baru.

Reply

Hahahaha mau ikut manggi pak ah sekarang, biar lebih keliahatn udah tua. Kasihan banget ada yang sampe takut diajar sama pak Edotz, kayaknya harus diberi pelajaran tentang jangan menilai orang dari sampulnya juga tuh pak.

Ternyata nggak cuma disini yang muridnya udah mulai sedikit. Beda sama jaman aku SD dulu, satu kuris bisa buat 3 orang. Sekarang malah sisa kelasnya masih bisa buat futsalan. Apalagi tuh yang 5 orang. Iya kalo semuanya bertahan sampe terakhir. Gimana kalo ada yang enggak naik kelas, ada yang pindah, ada yang males sekolah, ada yang takut sama pak Edotz, dan akhirnya pas sampe di kelas 3 hanya tersisa satu orang. Miris.

Reply

bisa gitu kalik. masa anak cowok semua, kayak asrama di film-film aja -___-
masih betah aja jadi guru pak. wajar sih, saya membaca buku bapak perjuangannya emang cukup berat. sampe-sampe waktu kuliah pentas drama dapet peran jadi pohon..

semoga bapak selalu menjadi guru yang baik. ingat pak, jangan pernah kasar yah.. jadilah guru yang dsukai murid2 sd. nanti kalau udah 10 tahun ngajar, naik pangkat dikit dong. jadi guru smp gitu, biar greget.

Reply

Ini postingan ala kadarnya aja sih.

Apa gara2 gue beneran mirip ya sama Aliando, makanya banyak yang ketawa -_-

iya bener, mau bikin boyband syariah, yang pada pake sarung. Di kepala.

Reply

Ya sedihlah,ngapain entah mau gimana liatnya -_-

Gue sih gak perlu tantangan, segitu aja udah cukup.

sipp.. siippp..

Reply

Itu serius, upilnya dipungut, bersihin pake lidah, terus dimasukin hidung lagi. cuma karena sayang banget kalau upil dibuang-buang? *tahan tawa* *selerahumoryangrendah*

Reply

Kelas 3 19 orang
kelas 1 5 orang
kelas 2 jangan2 10 orang, dan lo bakal ngajar tahun depan dengan 10 orang lalu 5 orang.
mudah2an jadi mentri semua tuh..
PERUM BUMI CIKARANG MAKMUR

in
Informasi Belanja Online dan Traveling

Informasi, Sparepart dan Aksesoris mobil Blazer

Reply

Ya Allah yang upil diambil lagi sangat insiratif dan patut ditiru, Mas.

selamat lanjut cita-cita untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. enggak sih lebay, selamat bergumul dengan anak-anak baru.

Reply

salam pramuka deh bro....hahahaa...
eniwei, mohon maaf lahir batin :D

Reply

gue sih berharp dari 5 orang tersebut ketika diajar sama lo bang salah satu atau semuanya isa jadi orang yang sukses dikemudian hari. gue yakin itu hehe

gue nggak nyangka SD yang lo ajar begitu memprihatinkan bang :) semoga ada perhatian pemerintah setempat yang bisa membantu dana oprasional atau membuat sekolah itu terlihat lebih menarik walaupun ada elo disitu haha

smnagat bang ngajarnya..

Reply

Cieeeeee udah jadi guru untuk siswa kelas 3 yang baru. Metyawwwww~

Awas ah ntar pas kelulusan cuma sisa 3 biji lagi gegara takut sama Bang Edotz~

Reply

astaghfirullah Mot...
terusin khilafnya Mot, cepet.

Pada saatnya nanti gue mungkin bakal buka2an sama murid sendiri Mot haha gak ada gengsi2an laagi :D

Kebanyakan sekolahnya di desa Mot, makanya ada sekolah yang nggak kebagian murid kayak sekolah gue.

Yoiii~

Reply

Anjiir ... lo gue pakein pramuka mendingan biar manggil gue, Kak.
Iya, kasian orang2 kayak gue kalo sampulnya nyeremin.

Kalo cuma sisa satu biji ntar gue ikutan jadi murid, jadi nggak miris2 amat. gak apa-apalah ngajaar diri sendiri.

Reply

Iyak, kayak di pesantren malahan, coba kalau semuanya berpeci. pasti asrama abis.
Nggg... iya, gue jadi pohon. itu pas dulu jaman kuliah, dan ngerasa hinanya sampai sekarang.

Iya, amiin ..
doain gue bisa naik kelas dan jadi ketua kelas yaaa~

Reply

Ya ampun, makasih banget ya obat tradisional keputihaan~

Reply

Iya, selera humornya rendah ya :(

Reply

Tirulah, maka engkau takkan merugi.

Siaap Tom~

Reply

Salaaam jugaaa~

haha iyaa... anak jadul baru nongol niih :D

Reply

Gue jd ngerti gimana tanggungjawab lu dot, besar bangett. Haha anak-anak umur segitu emang harus mulai dihindari cara berpikir orang kekinian yg komentar tanpa baca link. Haha mereka harus mulai diajarin dengan hal-hal sederhana biar paham. :D

Lu udahkayaak playboy, tiap tahun ganti gandengan, udah gitu gandengannya puluhan. Haha selamat bertugas pak guru..

Reply

Saya juag pernah di suruh membina anak2 yang seumuran seperti itu,
awalnya sama seperti bang edo rasaiin.
saya kaget dengan kata2 yang kurang sopan dari mereka, tapi seirng saya sudah mengenal watak mereka, dan mereka pun bisa di kasih arahan menjadi sopan

Reply

amin

saya penasaran
apa mereka juga bakal di suruh pake bedak sehabis olahraga kayak yang tahun sebelumnya

Reply

Waaah ngajar SD ya hehe, yg sabar aja mas ngeladenin anak2 ingusan gitu. Pernah jadi murid sd juga kan? :D
Salam kenal ya

Reply

kocakk dah tulisan lo! hahaha, lo ngajar mapel apa, dotz? gue juga ngajar bocah-bocah SD nih, baru. sama kayak lo, di pertemuan2 awal gue juga bersikap (sok) manis tanpa marah2 dan tanpa sambel ke mereka biar dapet hatinya dulu. saikk. :3

Reply

Tahun-tahun yang lalu sih, kalo main kesini pembaca diarahkan ke sudut pandang mahasiswa. Tapi tahun-tahun sekarang, udah beda. Sudut pandang cerita-ceritanya dari guru SD.

aku jadi inget masa-masa SD, semoga dulu guruku bukan blogger, apa jadinya kalo puisi-puisi atau jawaban absurdku dipublish ke media? Haha.

Pergantian kelas ternyata enggak cuma serem di sisi murid, tapi di sisi guru "spesial" kayak bang Edot :P Ada rasa-rasa khawatir bakal enggak bisa senyaman anak-anak yang meninggalkan. Tapi yaudahlah ya, bang edotz juga udah berpengalaman kayaknya... berpengalaman bikin nangis anak orang *garing*

Turut berduka atas cuma 5 anak yang jadi siswa baru. Entah karena tingkat ekonomi warga yang menyedihkan, atau minat orang tua untuk menyekolahkan anaknya berkurang. Semoga dunia pendidikan negeri makin membaik, guru-gurunya pun makin competitive. Semangat, bnag Ed!

Reply

lucu banget blognya om, coba mampir ke blog gue www.globepin.blogspot.com
#ngibasbuluidung

Reply

Haaa??? Anaknya masa cuman 5 doang, aku pikir aku salah baca..sampe aku baca berulang ulang tpi emng bnr 5 ya dotz??? Kmu ga mau cobain merantau dn jdi guru sd swasta di perantauan?? Hehehe...
Tapi iya, kdang anak mah suka judge the book by its cover..kan kasian yang covernya kyk bgtu..haha.
Tapigue jga pgn banget bsa ngajar sekolah dots, kayaknya suasananya bakalan beda bingit deh..,kapan yaaa..biar bsa dijadiin postingan juga kayak lo hihi

Reply

Siip Pik, amiiin :D

Nggak perlu Pik, SD gue udah terlalu menyedihkan.. mungkin nanti SD gue itu bakalan tinggal kenangan~

bismillah~

Reply

Post a Comment