Berbahagialah, Nak...

Misi gue yang pertama sebagai guru SD telah selesai. Gue telah berhasil mentransfer pengetahuan yang gue dapet semasa sekolah kepada anak-anak didik gue, walaupun mungkin banyak berbau kesesatan.

Sebelumnya ini adalah misi pertama gue sebagai guru SD yang jadi wali kelas, di mana awalnya sempat bikin gue minder karena gue enggak tau mesti ngapain. Bahkan pertama kali gue masuk kelas, hal yang ada di pikiran gue justru kekhawatiran. Jangan-jangan mereka, anak kelas tiga, menjerit kaget ngeliat wajah gue.

Nyatanya, justru gue yang kaget pertama kali masuk ke kelas. Bukan karena anak-anak lagi pada main gaple atau ngisep rokok kretek yang nikotinnya di atas 2,0. Tapi karena suasana kelas yang cukup menyedihkan. Papan tulis masih pakai kapur, lantai yang belum dikeramik, sampai dinding kelas yang beberapa udah mulai pada rusak.

Butuh beberapa hari buat gue bener-bener beradaptasi, bahkan awal-awal masuk kelas nafas gue sampai tersengal-sengal. Ini bukan faktor usia, tapi karena emang kelasnya banyak debunya dan kebetulan upil gue pada mengeras.

Pertama kali ngajar, gue sempat bawa kain merah di bahu karena gue khawatir anak-anak waktu diajar suka nyeruduk mendadak. Gue harus siap siaga.

Selama setahun ke belakang, kalau dipikir-pikir gue udah melakukan banyak kesesatan dibandingkan kebermaknaannya. Gue sering menggunakan jabatan gue untuk memperdaya mereka. Seperti misal kalau istirahat sekolah, gue sering ngiler ngeliat jajanan anak-anak semacam batagor, bakso kuah, mie ayam sampe olos yang percaya gak percaya rata-rata harganya cuma 500 sampai 1000 perak.


Gue sendiri walaupun pengen, enggak mungkin niat banget nyamperin penjualnya terus berbaur dengan anak-anak SD lainnya kemudian teriak-teriak berebut minta dilayanin duluan. Gue masih punya kemaluan.

Merasa punya wewenang di kelas, gue sering mengutus anak-anak kelas tiga buat menuntaskan hasrat gue akan jajanan SD yang menggoda. Kemudian, gue akan menunggu di ruang penjaga sekolah menunggu pesanan gue dateng. Dan gue cukup memberi mereka lima ratus rupiah, mereka sudah bahagia sekali, berlari sambil menari-nari.

Gak sekedar sesat. Gue juga pernah sempet shock ngadepin mereka, waktu itu gue lagi ngajar Pkn. Disitu dijelasin keanekaragaman budaya Indonesia, lalu gue jelasin upacara kematian di Bali yang namanya ngaben, merembet ke upacara kematian di Tana Toraja. Entah gimana ceritanya, tau-tau gue jadi cerita horor.

Gue cerita tentang setan penunggu lemari yang pernah gue tonton zaman dulu di sinetron ‘disini ada setan’, gue juga ceritain hantu-hantu di buku horor yang gue baca. Sambil bercerita gue mengamati ekspresi mereka. Ada yang wajahnya pasrah banget, ada yang udah hampir nangis banget. Dan itu anak cowok.

Ternyata level anak kelas tiga, cuma diceritain gitu waktu siang aja udah pada resah. Entah mereka takut sama ceritanya, atau takut sama wajah yang lagi cerita.

Ngeliat wajah mereka yang penuh ketakutan, gue ngerasa berhasil menularkan aroma mistis ke dalam suasana kelas, gue makin semangat cerita. Dan ternyata, anak-anak mulai pada nangis. Satu anak, dua anak, tiga anak.... gue panik!

Ini kalo mereka jadi pada nangis heboh, suaranya bakalan kedengeran sampai ruang guru, bisa-bisa gue malah dikira lagi ngapa-ngapain anak SD. Awalnya mau bikin mereka ketakutan, justru gue yang jadi ketakutan karena sekelas pada mulai nangis.

Sejak saat itu, gue jadi mikir-mikir lagi kalo mau cerita setan ke anak-anak kelas tiga. Gue mikir-mikir jangan bukan ceritanya yang serem tapi wajah gue yang jadi sumber airmata anak-anak.

Gue orang yang paling susah buat serius. Sampai-sampai kalau boker aja, gue ngedennya sambil ketawa. Begitu juga kalau lagi di kelas, bacain soal buat dicatet sama anak-anak. Gue enggak bisa bacain secara biasa. Kadang gue bacain soal dipas-pasin sama lirik lagu sambil nyanyi.

Soal simpel semacam, “sebutkan pentingnya menjaga harga diri di sekolah!” gue bacain pakai nadanya Opik yang ‘alhamdulilah’. Soal-soal lainnya gue bawain dengan lagu lain secara spontan, yang jatuhnya lebih sering enggak pas dan membuat anak-anak pada protes.

Biar enggak pada protes, gue cukup bilang, “kalo masih ngomong terus, pulangnya terakhir,” maka suasana kelas mendadak hening sehening-heningnya. Keliatan gue belagu banget ya? Gak apa-apa, masih mending gue, daripada jaman orde baru, ada yang protes besoknya langsung hilang orangnya.

Karena pernah jadi penyiar radio juga, kadang gue suka sok gaul, bacain soal udah kayak siaran radio. “Udah siap mencatat anak-anak, ayok deh langsung aja ambil bolpoin kalian dan soal nomer satu akan segera dibacakan, buat kamu yang masih asik mainan pensil, yang masih asik benerin ikat pinggang, jangan terlalu keasikan~ nanti bisa-bisa kamu ketinggalan. Yok dimulai, soal nomer satu....”

Gue bicara dengan nada 4/4 ala penyiar radio gaul yang ujung-ujungnya mereka enggak tahu gue ngomong apa karena kecepetan. Gue merasa melakukan hal yang sia-sia di hadapan mereka.

Kesesatan gue terhadap anak-anak kelas tiga, juga sering gue terapkan waktu mau pulang sekolah. Seperti biasa, gue akan memberi pertanyaan, kemudian yang bisa jawab paling cepat boleh pulang duluan.

Hal itu gue lakukan hampir setiap hari. Gitu terus sampai tersisa anak-anak yang sering gagal paham tiap diberi materi, lalu gue akan merubah pertanyaan menjadi lebih gampang. Seperti misal, pertanyaan sederhana, “Berapa usianya Pak Edotz?”

Lalu ada yang mengangkat tangan, dan menjawab, “Saya tahu Pak, 40 tahun!”

“Salah, kamu pulang terakhir!” Gue memvonis anak itu karena menilai usia berdasarkan wajah.

Lalu ada yang menjawab lagi. “Saya tahu Pak, 17 tahun.”

“Iyak benar, Nafasya pulang,” Gue berkehendak.

Pertanyaan selanjutnya pun cuma buat sekedar hiburan aja, “Pak Edotz ganteng enggak?”

“Saya Pak, ganteng.”

“Yak, Bima pulang.. pertanyaan lainnya, kenapa Pak Edotz ganteng?”

“Saya Pak, karena Pak Edotz guru yang keren.”

“Yak, Sinta pulang. Selanjutnya, Pak Edotz mirip siapa?”

“Saya Pak, Aliando.”

“Bagus, Bunga pulang,” dan begitu seterusnya... gue lakukan hal semacam itu buat refreshing aja biar pertanyaannya gak bikin mereka mikir keras. Alasannya sebenarnya karena gue pengen di dunia ini ada orang yang mau mengakui kegantengan gue. Walaupun harus dengan iming-iming pulang duluan.

Gue juga pernah bikin kebijakan enggak populer di kelas. Tiap jam olahraga selesai, anak-anak wajib ganti seragam dan kaos olahraganya enggak boleh dijadiin dobelan. Udah gitu, mereka gue suruh bawa sisir dan handuk buat ngelap keringat sama nyisir rambutnya yang lepek. Terakhir, gue juga suruh anak-anak cewek buat bawa bedak. Iya, bedak bayi... biar dipakai tipis-tipis jadi bisa mengurangi wajah mereka yang dekil karena keringat sehabis olahraga.

Namun sayangnya, naluri anak SD, disuruh pakai bedak tipis-tipis jadinya malah kebablasan. Wajah mereka jadi mengalami keputihan, dan mereka malah fine-fine aja. Bukannya gue suruh bersihin, mereka malah gue kerjain suruh ngambil kapur di ruang guru.


wajah mereka menderita keputihan karena kebanyakan pakai bedak, tapi mereka selo.Ajib.

Setidaknya mereka tidak pelu bermuram durja lebih lama, masa-masa kelas 3 bareng gue udah selesai. Hari-hari mereka enggak akan diusilin sama kelakuan gue lagi. Maka, berbahagialah, Nak....

Setelah pembagian raport selesai, gue harus melepas mereka ke kelas empat. Pada saat itulah gue sadar, bahwa potret buramnya dunia pendidikan Indonesia telah gue lakukan. Tahun ajaran baru mereka akan menikmati bangku kelas empat karena naik kelas. Gue sendiri, tahun ajaran baru tetep aja menikmati bangku kelas tiga lagi. Walaupun mereka rame-rame ngajakin gue buat ngajar lagi di kelas empat, gue enggak bisa, nyatanya gue enggak naik kelas. Ah.. gue guru yang payah.

51 Upil

absurd tulisannya, wkwk. Ternyata pak Edotz banyak melakukan kesesatan, wkwk, tapi keren pengalamannya. Sistem mengajarnya pun baik sekali, diajukan pertanyaan, siapa yang bisa jawab duluan boleh pulang, memotivasi anak-anak untuk menjawab pertanyaan. Yah, berpisah sama anak-anak muridnya, pasti sedih sekali, sad ending.

Reply

Wakakakakak. Bener-bener guru sesat. Haus pujian lagi. Memalukan. :D
Tapi kasihan juga ya jadi guru. Ditinggal muridnya terus. Tinggal kelas selama-lamanya.

Reply

lu ngajar d kelas III juga ya do. saama gue jugaa.... nasib jd guru SD, ngeliatin anak2 yg kayak cacing kepanasan setiap hari

wkwkwk.. sama gue juga suka ngilerr liat jajanan anak SD. tapi kan gengsi beudhhh mau ngantri di depan gerobak nya abang2. jadilah mengutus murid utk membeli dgn upah 1000 itu cara terbaik. hahaha


ya olo dooo.. lu iseng bangeettt.. itu anak2 kayak jadi tikus yg keluar dari tepung.. gokil emg nih guru satu. jahil banget.. mana mereka selo begituu... wkwkwk

gue pernah juga ngasi pertanyaan ngaco gitu. klo gue permainan itu ada namanya. SILANG (Siapa cepat boleh pulang) tapi nggak tiap hari juga. dan jawaban mereka lebih ngaco dr murid2 lo yg baik mau bilang pak gurunya ganteng. lucu dah pokoknya di kls 3... haha

Reply

dasar, ini murid kok malah di eksploitasi buat kesenangan aja.


ngakak banget liat foto-fotnya
pada putih semua, anak-anak emang belum bisa dandan kayaknya... ahahaha
nggak dimarahin tuh sama ortunya pas pulang,

Reply

Gue juga calon guru, Dot.
Baca tulisan lo gue jadi mikir gimana gue nanti :(

Reply

Buset dah, menyalahgunakan jabatan sebagai guru SD. gokil! like a boss :v
gue yang gak habis pikir pas lo bikin pertanyaan absurd yang hanya semata-mata ingin diakui kegantengan oleh anak-anak kelas 3 SD walaupun dengan imingan -_-

tapi, yang paling absurd yang pas lo suruh mereka pake bedak...
mereka gak lagi mabok lem kan?

Reply

Mengalah dengan tidak berbaur dengan anak sd di jejeran mas tukang bakso padahal pengen, adalah sifat yang berwibawa sekali :3 :v

Asyik juga ya kebersamaan dengan anak Sd, abis ini ajarin kebenaran bang, jangan anak-anak terlampau terperdaya dengan ajaran kesesatan :v

Reply

Kalo guru gw pak edotz mah bakal gw bully :v wkwkwkw

Reply

Hahaha! Ini mah guru koplak. Kasihan banget muridnya. Apa cuma aku yang baca soal tadi pakai nada lagu opik Alhamdulillah? Makin sakit perut lihat poto keputihan. Hahaa... ternyata jadi guru itu nyenengin juga ya.
Kasihan Pak Guru Edotz kelas 3 terus nggak naik-naik. Kaya muridnya dong, naik terus. >_<

Reply

hahahahaha kampreeet udah lama kayaknya kamu nggak nulis pengalaman pangalaman hidup kayak gini dotz. seru!

Apa nih, nggak mau repot banget ngantrinya. Nyuruh anak anak lagi -___-
terus itu iseng banget sih nyeritain cerita horror, kamu bener bener guru out of the box dotz.

Reply

ajib... dedikasi seorang guru sd yang merangkap menjadi ketua BE. gue paling suka sih tuh gaya pengajaran dengan bercerita pengalaman. soalnya waktu kelas 6 sd, guru gue sering cerita2 gitu dan.. hebatnya nyangkut di otak sampe sekarang. tapi gue rada miris ngeliat anak sd jaman sekarang. entah kenapa ya :(

Reply

wkwkw... sumpah itu, beneran mukanya keputihan. mas edots sesat banget.

emang kalo anak kelas 3, gampang diboongin, dan kerjaanya sotoy. jadi, ingat dulu gue juga gitu.. bego banget.




Reply

Ha..ha.. Kelihatannya suasana kelasnya seru...

Kalau kelas yang kerjanya cuma belajar terus bisa bikin jenuh tapi kayaknya kelas yang ini beda yah. Saya juga suka sistem pengajaran yang bisa menjawab pertanyaan bisa pulang lebih cepat jadi menambah motivasi anak2 untuk lebih memperhatikan pelajaran mereka.

Namanya saja anak kecil yang masih polos, disuruh pakai bedak tipis2 malah pakainya tebal jadi mukanya putih semua. Lihat foto mereka yang lucu2 begitu kayak mau datang kesana terus cubit pipi mereka satu per satu.

Biasanya kalau ada guru yang seperti ini pasti akan teringat terus sampai kita dewasa nanti :)

Reply

Selain jadi guru yang perbuatannya nista, bapak edotz jugak bertanggung jawab ya.
bertanggung jawab untuk jadiin murid-muridnya ondel-ondel.
Dengan bedak setebal itu apa mereka gak kenak isfa setiap kali make bedak?

kalau bicarain guru, guru itu pahlawan tanpa tanda jasa.

Reply

Ngakak banget ngeliat anak-anak itu mukanya pada cemong. Parah abis lu!
Gak kebayang gimana kalo mereka batuk, pasti mukanya ngebul kek abis divogging.

Reply

guru bejat mah gini. gue dulu kalo mau pulang duluan pertayaannya intelk, macam. "siapa penemu teori relativitas? apa bahasa inggrisnya coklat. atau apa yang terjadi jika air di panaskan dalam suhu panas ketek *lah.

bahagialah anak2 kelas 3 yang akhirnya naik dengan gembir ke kelas 4. mereka nggak dipaksa untuk berkata kebohongan lagi setiap mau pulang sekolah.

Reply

Sungguh, Pak Edotz adalah potret guru yang haus sekali akan pujian. Sampe nyuruh anak muridnya buat bilang mirip siapa??? mirip Aliando wkwk :D

Gue yang udah SMA juga suka ngiler ngeliat jajanan anak SD. Bukan ngiler karena enaknya, tapi ngiler karena harganya yang murah. 2000 perak dibawa jajan ke SD kenyang, sedangkan SMA cuma dapet es teh seplastik. Itu pun lebih banyak es batu daripada air tehnya..

Reply

murah-murah mas harganya
kasihan engga naik kelas :D
semoga betah deh :v

Reply

kyaknya, yg komen tulisan lu ini pda setuju, bang. kalo lo itu guru bejat.
mulai dari cerita horor, sering selfie di sekolah, maksa dibilang ganteng. duh, pgen muntah gue. tobat, bang. kyaknya gue jdi tau, knpa pendidikan di indo jdi sesat, ya krena yg ngajar elu, bang. bayangkan, klo d stiap sekolah di indonesia ad dua orang yg sejenis kyak elu, bang. ancur indonesia. muridnya pda pindah ke mesir smua.

tapi, itu yg paling sesat sih, pas murid'' lu udah pake bedak sekilo trus disuruh ngambil kapur ke ruang guru. BAHAHAHHA. durhaka lu, bang. dilaporin sama emaknya baru tau rasa lu.
trus yg maksa murid, bilang elu ganteng ituuu.... dikurangin ya, bang. tau sih niatnya buat menghibur diri. tapi, nggak mau kan kalo di akhirat nnti lu d catet gara'' ngajarin murid'' tiga sd kebohongan? tobat ya, bang.

Reply

ANJIR. ITU APA ANAK-ANAKNYA MENDERITA KEPUTIHAN DI WAJAH?!

BHAHAHAHAHHAAK. NGAKAK YA ALLAAAH. SAMPE NANGIS.
DUH KOMENTARNYA NGGAK NYELOW. X')))

Kasihan. Fakir akan pujian ganteng. Bang, sehat?

Sedihnya nggak naik-naik kelas. Ya udah gapapa.

Bang Edotz keceeeee. Guru absurd. :'D

Reply

Guru macam apa ini kerjaanya cuma bikin kesesatan di sekolah.
Nanti kalo punya anak gua harus hati-hati, sapa tau aja lo salah satu gurunya.
Kan jadi ngeri kalo anak gua diajar guru yang sesat macam lo :D

Reply

Seru tapi agak nyebelin juga sih ya kalo punya guru kyak pak Edotz. Wakakaka..
Coba jd guru SD aku duluu, eh jangan deh nanti aku diperdaya juga lagi-_- Apalagi suruh beliin makanan gitu, paling males deh kalo udh disuruh guru buat beli makanan-__- Tapi kalo masih SD sih keliatannya bahagia2 aja ya klo disuruh2 gtu?._.

Diktein soal pake nada lagu opick? Terus berlagak kayak lagi siaran diradio??! Seumur-umur belom pernah nih nemu guru kyak gini! Haha.. Kreatif sih... Tapi ya percuma aja kalo didepan anak kls 3 SD yg msh polos dan gak ngrti apa2 mah.__.

Itu mukanya putih semua pada make bedaknya berapa kilo sih??!?! Hahaha.. Jgn2 kecampur keringet jg tuh makanya jd tebel gtu.. Wkwk

Ciee gak naik-naikk... Nanti kalo ketemu muridnya lg pas udh pada gede pasti bakal pangling dehh.. :D

Reply

Kok murid lo kocak sih, mukanya pada putih-putih? Itu lo apain? Parah nih Pak Guru. Apa jangan-jangan sebelum lo foto, lo dandanin dulu ya? :D

Ada rasa gak enak ya bro kalo guru jajan dan ngantri barengan sama anak SD? Bukannya sama aja? :D

Hmmm.. Bener, guru gak naik kelas haha. :D

Reply

Dibalik unsur komedi berisi sebuah kesedihan juga, nyampe juga pesannya rapih bangett suka.
Afdolnya itu disaat abang Edotz membagi kebahagian dengan memberi uang jajan yang gak seberapa kepada siswanya, dan siswa tersebut antusias sekali menerimanya dengan penuh kebahagian.

Dari artikel ini membuat gue tahu akan satu hal yaitu, abang Edotz ternyata sudah tua. Maka dari itu kata "bapak" lah yang pantas untuk disapa :p

Reply

hahaha kampret banget dah pak guru yang satu ini, kalau aja gue yang jadi muridnya udah gue usilin balik dah pak gurunya.
tapi gue suka banget dah sama guru-guru yang kocak, karena gue paling nggak suka sama guru yang sifat nya terlalu serius.
muridnya juga malah kocak-kocak, di suruh bawa bedak buat ngilangin dekilnya muka abis olahraga, dan di anjurin bedak tipis-tipis, malah di pakai setebah kulit onta :D, sampai menderita penyakit keputihan gitu :D
keren banget dah pak edotz tapi sayang nggak naek kelas ...

Reply

Gue baru tahu ada guru SD kayak begini. Pantasan anak SMP dan SMA bangsa ini rusak... Ternyata dari SD mereka sudah dirusak dan dinodai guru macam Om Edotz. Mana nama guru alay lagi. Takutnya mereka jadi ngerasa nama yang ada 'z' atau 'tz' di belakang itu keren. Kayak Budi jadi Buditz, Andi jadi Anditz, Lulu jadi Luluz...

Ikut berbahagia ama mereka lepas dari cengkeraman guru sesat. :p

Reply

yasalam, kasihan sekali anak-anak itu karena dapet guru yang menyesatkan hhe

Aku juga suka tergoda sama jajanan SD, tapi terlalu gengsi buat ngantri sama anak-anak. Btw, masih ada ya jajanan 500 rupiah?

itu lagi mukanya pada cemong, di kira abis pada maen karambol kali. Curiga sebenernya ini tuh sekolah buat cabe-cabean yang muka sama lehernya belang hhe

Reply

semoga anak muridnya dapat bertahan :P

Reply

Hhahah enak banget nih diajar ama lu bang. Pasti kocak banget.

Terus enak juga ya kalo dipikir pikir jadi guru, bisa nyuruh nyuruh muridnya beli makanan. bisa nyuruh muji juga lagi. Kampret banget haha

Btw kok gue ga bsa komen biasa ya bang loading mulu, jadi bisanya komen lewat reply kaya gini

Reply

Gue sempet befikir, rupanya ini yang membuat murid-murid lu pada sering ngegalau mungkin. Lah, guru macam dirimu ini, bg. Sepertinya perlu gue tegur, bg. Biar gak kelepasan. hahah

Gue juga pernah, tuh waktu SD dikasi pertanyaan sebelum pulang. Tapi, waktu pelajaran Matematik. Dengan tampan, gue selalu ngalah dari temen-temen. Gue pulang paling terakhir.

Kira2, gue udah keren belum kek gitu bg?

Semoga gak banyak guru kek lu, bg. Parah bener ini. :D

Reply

gue laporin komnas anak lu bang hahahaha eksploitasi anak secara berlebihan yaitu dengan memuji-muji lo secara berlebihan haha

gue belum nemu alesan gue harus jadi guru seutuhnya bang. gue pengen deh sharng sama lo bang yang udah ngajar duluan. apakah idealisme yang hrus kita jaga atau melunak untuk tidak selalu terpaku pada idealisme. yah kayak jadi yang lain selain guru gitu

gimana biingung kan bang? makanya mending kita ngbrol ajah. haha

Reply

Iya, gue banyak beruat sesat.. Hufh..

Sebenernya banyak yg pake sistem gini sih, gue cuma ikut2an aja..

Yap.. gue harus cepet2 move on ini mah~

Reply

Gue juga baru sadar kalo gue memalukan Ris..

((Selama-lamanya)) :D

Reply

Ini zaman apaan jajanan masih 500-1000an, bisa kenyang gue tiap hari kalo gitu, jajanannya bisa gue borong terus jual lagi disekolahan lain. Peluang bisnis tuh dot... :v

Anak-anak kelas 3 mah masih cilik banget, wajar aja mereka pada nangis denger cerita horor, ceritanya tentang hantu lemari pulak. Anak kecil yang mayatnya disimpan di lemari. Gue pernah nonton tuh hahahaha

Rasa-rasanya kita perlu guru macam lu dot, anak kelas 3 mah jangan dikasih tekanan. Bermain sambil belajar konsep yg bagus untuk mereka. :D

Reply

Haha elaah samaan ternyata :D

Ya kan buat perbuatan gue, mereka sendiri yg berbuat demikian. Halah..

Haha gak ngebayangin jawaban yang lebih ngaco lagi kayak gimana :D

Reply

Nyatanya, muridnya juga senang..

Enggaklah.. kalo mau pulang gue suruh bersihin wajah mereka.

Reply

Menyalahgunakan jabatan kesannya gue kayak tersangka korupsi aja ya.

Iya guru punya semacam hak veto di depan muridnya.

Mereka mabok obat nyamuk bakar keknya.

Reply

Wibawa yang penuh pertempuran batin banget.

Guenya aja belum bener, mana bs ngajarin kebenaran. Hufh.

Reply

Hahah... dicoba aja pas nggak nyanyinya.

Iya.. hiburan gratisnya ngeliat kelakuan absurd mereka..

Sedihnya gak naik kelas :(

Reply

Haha iya Kuh, entah kenapa gue ngerasa kisah hidup gue flat. Baru kali ini nulis ginian lagi.

Kalo dipikir2 gue terlalu out banget dari box yang semestinya ya --__--

Reply

Ada strateginya sendiri sih guru2 buat ngajar, tinggal males apa enggak mau praktek.


Kalo itu gue juga miris. Dan sulit buat menyelamatkan mereka karena faktor alam :|

Reply

Kayaknya iya... gue sesat banget :|

Gue dulu juga gitu. . Sotoy nan bego :|

Reply

Emang anak kelas 3 ngajarnya gak boleh pake otot sih.. selow aja, biar gak trauma haha

Jangan dicubit nanti mereka gigit. Belum terlalu jinak~

Reply

Anjrit ondel2 haha
Mereka malah jadi mirip artefak kuno ya.

Kata siapa.. guru mah tanda jasa banget, tunjangan ada, gaji 13 ada, sertifikasi juga ada.

Reply

Gue parah banget ya :(

Mereka bisa jadi solusi mrnghindari sakit malaria dong ya.

Reply

Njir .. bejat.
Lo kira gue abis nyodomi bocah. Haha

Iya gue tau.. mereka terlalu bahagia untuk hidup srlanjutnya tanpa gue

Reply

Kenapa Pak Edotz ganteng?
Saya, Pak. Ya karena Bapak itu cowok. Masa jadi cantik? Atau jangan-jangan Bapak..

Reply

Artikel yang sangat berguna, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id

Reply

Post a Comment